6 Makanan Yang Ngga Mungkin Saya Tolak.

Saturday, February 4, 2017


Gara-gara postingan annisast dan Nahla soal 5 makanan yang ngga akan sanggup ditolak,  jadi pengen nulis itu juga.

Oya,  kemarin setelah baca tulisan annisast terutama di bagian steak,  saya langsung ngiler dan tiba-tiba pengeeeeen banget steak, padahal steak bukan makanan favorit saya.  Jadi siang pas istirahat langsung cuss nyari steak.  Saya ngga tau resto steak yang enak di Medan dimana, karena jarang sih makan steak, taunya cuma bakerzin atau Belmundo. Kalau steak-steak tepung itu saya ga terlalu suka sih.

Karena Bakerzin adanya di mall, maka saya ke Belmundo ajah,  soale males kalau hari kerja makan di mall, takut ketemu bos wahahahaha.

Nyampe Belmundo, lihat-lihat menu steaknya.  Ajegile harganya ngga bersahabat banget dengan kantong.  steak yang saya pengen,  masa 400ribuan huhuuhu,  akhirnya ga jadi makan beef steak,  jadinya makan salmon ajah.

Aaaak  kenapa sih harga steak mahal banget.  Untunglah saya ngga gemar-gemar amat.


Ah sudahlah, lupakan steak,  ini nih 6 makanan favorit saya yang kalo dikasih saya ngga akan mungkin nolak.

1. Dimsum

Wahahaha,  kayaknya udah ketebak banget deh.  I love dimsum so much. Kalo diajakin makan Dimsum kayaknya saya belum pernah deh nolak,  mau gimana pun kenyangnya.

Tapi,  saya cuma suka dimsum yg di Nelayan atau di Grand Duck Kitchen sih. Kalo dimsum abal- abal masih bisalah saya tolak.

Dimsum favorit saya adalah dimsum tiga rasa dan leng hong kien.  Enak banget deh pokoke.


Leng Hong Kien.
Isinya kepiting, udang, digoreng trus dibalut mayonaise

Dimsum 3 rasa atau kadang disebut siomay jala jala
Isinya udang,kepiting,ayam.
Gambar dari sini 


2. Ceker ayam

Masih dari resto nelayan,  saya sukaaaaa banget sama ceker ayamnya.  Ya ampuun rasanya itu lho,  pecah banget di mulut. Sayang porsinya dikit banget,  masa cuma 3 potong doang seporsi.



Ni saya bisa nambah- nambah kalo ada ceker.  Bahkan dulu pas hamil Divya,  saat cuti,  tiap dua hari saya pergi sendirian ke Nelayan cuma buat makan ceker,  wahahaha.  Top lah pokoke.

3. Steamboat

Steamboat adalah makanan penyelamat. Kapanpun saya ngga selera makan, tinggal cari steamboat, udahlah. Pas hamil Divya dulu, selain ceker ayam, tiap minggu saya makan steamboat. Perpaduan antara dimsum,sayur, kaldu, dan kuah tomyam memang ngga mungkin bisa ditolak.





Kalau dimsum saya masih pilih-pilih restonya, tapi kalau steamboat dimana aja saya suka. Di Medan , selain Xo Suki, steamboat yang enak tapi ga terlalu mahal itu ada di MW resto di ringroad dan Raja Steamboat di Jalan SM.Raja.

Duh, jadi pengen makan huhuhu.

4. Kani Mentayaki




Ini salah satu menu favorit kalau makan di Sushi Tei.  Kepiting dengan saus mentai. Astagaaaaaa ini makanan surga bangetlah, eeenaak banget.  Perpaduan rasa kepiting dan mentai yang lumer banget di lidah.  Pokoke kalo ada yang ngasih ini ke saya,  ngga mungkinlah saya tolak.  Ueenak tenan.


5. Salmon Steaknya Bakerzin




Iya harus di Bakerzin,  karena salmon steaknya juara banget.

Si ikannya digoreng biasa aja,  tapi ntar hasilnya dagingnya lembuuuut banget,  tapi kulit luarnya krispi.  Trus ditambahin saos apaaa gitu, rasanya manis asam.  Sumpah enak banget.  Apalagi tambahan baby kentangnya,  krinyis-krinyis di mulut. Laaaaf.


6. Daun Ubi Tumbuk Plus Sambal Terasi

Wahahaha ini juranyalah.  Lima makanan di atas bisa saya tolak kalau ada pilihan daun ubi tumbuk plus sambal terasi.  Ini makanan para dewa kayaknya,  nikmatnya tiada duanya.

FYI,  daun ubi tumbuk itu adalah masakan khas mandailing.  Jadi daun singkong,  ditumbuk dengan rimbang,  cabe,  bawang,  jahe,  kincong,  trus dimasak pakai santan.



Makannya pakai nasi, ikan goreng plus sambal terasi.  Wadaaaaaw,  mertua lewat pun ngga kelihatan.

Kata ibu saya,  daun ubi tumbuk ini memang makanan favorit saya SEJAK BAYI.

Iya dari bayi katanya saya udah suka makan daun ubi tumbuk.  Jadi dulu saya maunya makan ituuuu aja,  akhirnya karena tidak mungkin masak daun ubi tumbuk tiap hari,  jadi ibu saya dulu suka nyari ke tetangga-tetangga siapa yang lagi masak daun ubi tumbuk. Biar saya mau makan terus.


7. Kopi

Saya tambahinlah satu.  Bukan makanan tapi minuman.

Apalah hidup saya tanpa kopi.  Kopi is my life.

Saya penggemar kopi banget. Tapi bukan kopi hitam sih,  saya suka kopi yang ada campuran-campurannya. Semacam capucchino, latte, moccachino. Tawaran minum jus masih bisa banget saya tolak,  tapi kopi?  Hey orang macam apa yang berani-beraninya menolak kopi.

Mas Teguh udah hapal banget sama tingkah polah saya.  Kalau udah uring-uringan di rumah,  doi tau banget,  itu saatnya dia ambil kunci mobil dan pergi beliin kopi untuk saya.



Kopi favorit saya adalah cappuchinonya dunkin donuts.  Rasanya sedap betul. Saya bisa sakau kalau ngga minum dalam seminggu.

Namun belakangan ini saya lagi suka banget dengan kopi sareng Aceh. Widiiiiiih rasa kopinya memang terujilah.  Kebetulan salah satu teman kantor adalah pemilik kedai kupie Ulee Kareng di Medan.  Ya udahlah,  kadang pagi-pagi saya udah WA blio,  minta dibawain kopi ke kantor, lol.


Duh ini nulisnya aja udah bikin laper dan pengen. Ya udah saya mau beli kopi dulu.

Kalau kalian apa nih makanan yang ngga akan sanggup kalian tolak?


9 comments on "6 Makanan Yang Ngga Mungkin Saya Tolak. "
  1. Bakso!

    Iyah, saya receh banget orangnya hihihi
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  2. Aku juga doyan leng hong kien nya Nelayan! Pesan 3 porsi sanggup ngabisin sendiri. Hahahaha. Tapi yang bener2 ga bisa ditolak kalo aku siy menu olahan ayam. Thai food dan Western juga idola. Masakan Indonesia siy bakso sapi dan sate padang :D.

    ReplyDelete
  3. Dimsum suki steamboat yakiniku sushi is ma lyfe 😍😍😍

    ReplyDelete
  4. 1-5 saya ngga mungkin menolak Win hehehe, tapi nomor 6 saya pingin nyoba jadinya blm pernah coba 🤗

    ReplyDelete
  5. Cake cokelat, bebek bakar, kepiting saos tiram, lobster diapain aja. Kalo minuman sebatas milo dingin juga udah happy, Kak Win *btw kok ya jadi pengen makan dimsum aaakk!!

    ReplyDelete
  6. Aduh saya katro... nggak tau yang no 3 & 4 �� tapi kayaknya enak
    Kalo ceker saya malah ga suka hehe.
    Jadi ubi tumbuk itu daun singkong ya ? itu saya juga suka

    ReplyDelete
  7. itu sayur daun ubi tumbuk itu sayur favorit kami sekeluarga Mbaa, kalo mama udah masak sayur itu, dijamin anak2nya bakalan nambah berkali-kali, hihihi.. kami menyebutnya sayur tai kuda *duh, kenapa namanya gitu amat yaa?* hihihi :D

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Tinggalin jejak dong biar saling kenal :)

Custom Post Signature