Kunci Hidup Seimbang dan Less Drama Ala Ibu Bekerja

Tuesday, July 31, 2018
Kunci Hidup Seimbang dan Less Drama Ala Ibu Bekerja




Halo, aku dah lama ya ga apdet blog, soalnya sekarang lagi seneng ngobrol di insta story, hahahah.

Btw kemarin ada yang nanya ke DM instagram aku. Pertanyaannya, " Gimana cara membagi waktu antara bekerja, anak, suami dan masih bisa tetep nulis".

Aku lupa siapa yang nanya.Karena ada beberapa yang nanya, maka aku jawab sekalian aja yah.
Mungkin mrk lihatnya gambaran aku seperti itu.

Ibu bekerja, punya anak dua, dan masih sering nulis (padahal udah jarang)

Kunci hidup seimbang dan less drama bagi ibu bekerja itu cuma ada 6 hal [menurutku]

1. Bikin Simpel
2. Multitasking
3. Jangan malu minta bantuan orang
4. Ga boleh pelit duit.
5. Ikhlas
6. Kurangin baper


1. Buat hidup sesimpel mungkin


Karena waktu itu sangat berharga ya bu ibu. Ah elah, kayak yang sibuk banget aja wahahahaha. Pokoke hindari mencampuradukkan urusan kerjaan dan rumah.

Kerjaan kantor sebisanya jangan bawa ke rumah, kerjaan rumah jangan bawa ke kantor. Ya kali, kerjaan rumah apa ya yang bisa dibawa ke kantor, hahaha.

Jadi misal nih ya aku harus pilih: pulang cepet trus nyambung kerja di rumah atau pulang malam sampe kerjaan selesai dulu.

Aku pilih tetep di kantor sampe jam 9 malam, trus pulang dan bisa main sepenuhnya sama anak. Karena kalau udah di rumah, aku pasti udah ngga bisa ngapa-ngapain lagi. Kalau aku paksa tetep kerja di rumah, yang ada ntar aku bakal marah sama anakku kalau mereka riweh negrusuh. Makanya mending aku selesain dulu di kantor baru capcs pulang.

Gunakan teknologi yang bs mempermudah kerjaan kita. Kalo bisa kerja pake hape ya ngapa harus buka laptop. Pake hape bisa sambil rebahan, pake laptop haruss duduk. Mending sambil tiduran sekalian istirahat.

Kemudian, bikin simpel hidup berikutnya yaitu, kurang-kurangi rasa ga enakan sama orang.

Misal kalo ada acara yang ga penting2 banget, ya ga usah hadiri dengan alasan “ Tidak enak kalo ga hadir”

Kalau ada temen ngajak ketemuan, tapi kita udah capek banget, plus udah janji mau main sama anak, ya ngga usah maksa ketemu.

Kemudian, segala urusan di luar urusan keluarga lakukanlah di hari kerja. Jadi weekend bener-bener waktu untuk anak dan suami.

2.Multitasking

Nah, biar efisien ya memang harus multitasking. Ck ck ck kesannya kok sok iye banget ya wahahaha. Padahal maksud multitaskingku itu gini, kalo nongkrong di WC bisa sambil ngasih instruksi ke WA grup, ya jadwalkan aja nongkrong sambil kerja, hahahaha.

Kalo sambil nyuci piring bisa mikirin postingan blog, ya susun dulu di kepala, gitu anak-anak tidur, ambil laptop- tulis. Atau ya kalo aku mah tulis aja pake hape. Aku jago nulis panjang-panjang di hape😃. Nah ini juga penting, punya kemamuan ngetik cepat di hape, biar segala kerjaan bisa dihandle pake satu tangan.



3. Minta Bantu Orang

Kalau semua kita kerjakan sendir, mungkin akan banyak hal yang keteteran, maka kerjaan yang bisa didelegasikan ke orang, ya delegasikan aja.

Udahlah ga usah sok gengsi. Namanya kita seharian kerja, PASTI kita butuh bantuan orang.

Untuk jaga anak kita : Kalo bisa minta bantuan keluarga, mintalah bantuan. Kalo ga bisa, ya pakai jasa ART, Daycare. Bikin kesepakatan dengan suami untuk bergantian menghandle anak.




Kalau abis kerja, kita udah ngga mungkin lagi masak, beresin rumah dsb, ya ngga usah maksa untuk masak, beli lauk aja udah.

Kalo punya temen yg suka belanja, ga ada salahnya nitip dia untukk beli sesuatu saat dia pergi belanja, in case kita ga sempet.

Aku sering banget dibantuin belanja sama kakak ipar atau adekku. Mereka sering nawarin nitip seprei, baju tidur anak, nitip beli keset kaki, handuk, baskom, panci, piring,macem-macemlah. Ya daripada aku ke pasar ye kan, mending bawa anak ke play ground.

4. Jangan pelit
Yess. Maksud jangan pelit itu gini.

Misal : Biaya masak sendiri 1 juta sebulan. Katering 1,5 juta. Kalo katering bisa bikin kita punya lebih banyak waktu, pilih katering aja. Waktu masaknya bisa buat main sama anak, ngobrol sama suami, buat nulis atau buat tidur.

Misal : Mau beli KFC kalo pergi sendiri: cuma kena harga ayamnya. Kalo pake go food ada tambahan ongkir. Pilih go food aja biar bisa di rumah sama anak.

Daripada nyuci mobil sendiri ke door smeer ( tempat cuci mobil) mending nyuruh driver di kantor, tentu dengan tambahan biaya dong yah.


5. Ikhlas
BASI.

Hahaha iya basi banget sih. Pokoke kita harus ikhlas.

Ikhlas saat ART lebih banyak waktunya sama anak kita. Ikhlas ga bs nganter dia pergi-pulang sekolah. Cuma weekend doang bisa nganter dia sekolah.

Ikhlas waktu tidur kita sedikit sekali.

Aku tiap hari tidur palingg cepet jam 1 malam dan bangun jam 5. Kalo dipikirin ya ampun capek bgt, tapi ya udahlah kan ini pilihanku. Karena walu capek, tapi aku hepi. Ya ada sih saat-saat aku bosen, dan ngeluh, tapi banyakan hepinya, maka ya udah aku bawa asik aja.

Ikhlas ga bisa nonton drama korea sampe abis karena udah ketiduran di tengah-tengah film.

Ikhlas ga bisa ikut acara kantor suami, karena ya apa selalu bentrok sama kerjaan sendiri. Ga bisa nggosip ala macan ternak di sekolahan.

Ikhlas rumah ga bisa ala pinterest, karena nyuci piring bisa entar (kalo ga ada mba), nyapu rumah bisa entaran. Gorden ngga matching biarin aja, taman depan rumah ga penuh bunga, ga apa apaaaaa.


6. Kurangin Baper
Ini yg susah hahahah.

Jangan meromantisasi peran kita sebagai ibu.

Ga bisa mendampingi anak ultah di hari H karena ada acara penting di kantor. Ga usah baper, merasa jadi ibu yang ga baik, lebih mentingin kantor daripada anak. Bullshit itu mah. Karena prioritas itu terkadang ya situasional banget.

( Baca : Antara Pekerjaan dan Keluarga)

Ultah bisa dirayakan malamnya kan?, atau besoknya dan besoknya.

Baper karena rindu anak saat kerja?. Ah elah. Di kantor, pikirin aja kerjaan, percayakan anak sama Allah dan sama yang ngasuh dia. Pasang cctv buat mantau, telfon kalo kangen.

Mellow lihat anak nangis kalo kita mau berangkat kerja?. Komunikasikan ke anak kalo kita tiap hari memang kerja. Nangis sekali-kali mah wajar. Ga usah baper trus jadi ga berangkat kerja.

Esmosi lihat meme2 tentang ibu bekerja vs ibu RT?

Santaaaaai. Ngomellah di grup chat kalian. Udah gitu ya selow aja. Anggap aja, nyinyir tanda tak mampu, menghujat tanda iri 😂.


Cara bagi waktunya?

Kalo weekday : Ya emang sama anak cm malem doang.

Bondingnya bisa diusahain, mandiin anak pas pagi. Kalo suamiku kebagian tugas nganter anak sekolah, jd walau pulang malem, tp pagi dia udah sempet ngobrol sama anaknya.

Kalo malam puas-puasin main dan ngajarin anak (iyalah tugas ortu ini mah). mewarnai bareng, nonton bareng. Ajak sholat sama2. Ga papa banget lo sambil sesekali liat hape (tapi ijin ke anaknya. Anakku kalo aku ga ijin, dia marah.” Tara bunda liat hape bentar boleh ya. Bunda jawab bos bunda dulu boleh ya). Judge me, i don’t care karena ya memang grup kantor ga pernah berhenti malah makin rame kalo malam.

Weekend : Sabtu, tentative krn kadang harus ngantor juga Sabtu. jadi yang udah pasti main sama anak ya sabtu malam dan minggu.

Aku dan suami selalu nyempetin staycation di hotel entah sebulan sekali, entah 3 bln sekali tergantung duit dan kerjaan.

Karena kalo staycation gitu, bener-bener full perhatian ke anak. Si mba juga tinggal ditawarin. Kalo mau istirahat ya tinggal di rumah, kalo mau ikut liburan ya sok atuh ikut.


Menjaga Hubungan dengan Suami?

Aku selalu menekankan ke komunikasi sih. Kalau komunikasi lancar udah-mudahan kendala-kendala kecil bisa diatasi.

Jadi walau sama-sama pulang malam, ya malam kami sempetin ngobrol. Kalau pulangnya masih di bawah jam 9 nan gitu, ngobrol sambil makan. Kalau dah malem, ya sambil tiduran sampe ketiduran. Dan yang pasti ya maksimalkan waktu weekend dan sempetin punya waktu berdua. Check-in di hotel kek, atau ya kalau anak-anak udah tidur malam, cuddling-cuddling sambil ngobrol.

Jangan lupa menjaga kuantitas dan kualitas kebutuhan biologis. Karena apapun ceritanya, ya hal ini ngga boleh diabaikan.



Oya, ada hal yang menurutku penting banget disadari ibu bekerja.

Bahwa kita tuh ngga mungkin performanya bagus terus. Ada saatnya, kita tuh butuh excuse-excuse yang ga direncanain. Kayak anak sakitlah, ART tiba-tiba resign. Ortu sakit dan butuh dianter ke rumah sakit, kegiatan sekolah anak yang sayang banget dilewatkan.

Belum lagi masa-masa PMS yang bikin ilfil sama kerjaan plus masalah-masalah tai burung yang mungkin bagi kita maha dahsyat bagi orang lain, meh banget.

Maka, penting banget bagi kita untuk membina hubungan sebaik-baiknya dengan atasan. Kerja sebaik-baiknya, sehingga suatu saat kepepet butuh ijin tidak masuk, atasan ngga riwil, dan mudah memberi ijin. Karena dia tau, selama ini kita ngga neko-neko dan kerja dengan all out. Jadi jika suatu saat kita telat karena anak ngambek ngga mau sekolah, ijin ngga masuk, pasti kita punya alasan kuat.

( Baca : Profesionalisme Ibu Bekerja )

Beda banget kalau selama ini kita kerja asal-asalan dan cenderung seadanya. Giliran sakit beneran aja dikira pura-pura, hahahaha.

Oke moms, selamat bekerja, atur deh cara gimana bisa bikin kehidupan di semua lini minimal mendekati seimbang. Karena seimbang banget susyeeeeh.


Bhay



6 comments on "Kunci Hidup Seimbang dan Less Drama Ala Ibu Bekerja"
  1. mbak tipsnya ada 6 itu, angka 2nya jadi dobel.. hihihi aq setuju nih sama tips2nya dan memang prakteknya pun harus begitu kalo jadi ibu bekerja...

    ReplyDelete
  2. Mbak Win tulisanmu beneran simple tapi kena. Aku mulai praktekin pelan pelan dan feel better. Kadang emang pikiran dan melodrama kita yang suka bikin kita ribet sendiri hihi. Makasi banyak ya mba kutunggu terus tulisan mba Windi selajutnya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah kalo bisa dipraktekin. luuv

      Delete
  3. mba win..makasih sharingnyaa.. kebetulan aku abis lahiran anak kedua, biasalah cuti lahiran lama membuatku galau mau resign atau engga.. secara anak pertama udah daycare dari umur 3 bulan.. :D
    mari memulai hari bekerja dengan menerapkan 6 tips dari mba windi.. sekali lagi terimakasih..
    btw kayaknya ini mba windi nulis postingan ini pake hape yaa.. :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya hahahaha, keliatan ya, berantakan xixixi

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature