When I Need My Best Friends

Wednesday, August 8, 2018
Aku mau nulis yang ringan-ringan aja yah.





Kemarin tuh aku rasanya penaaat banget di kerjaan. Aku juga ngga tau kenapa, padahal ya kerjaan mah gitu-gitu aja, target ya gitu-gitu  doang. Ngga ada hal signifikan yang seharusnya bikin aku penat. Tapi mungkin pengaruh bosen dan udah lama kayak ngga ada hal yang baru di hidupku, jadi ya gitu, semingguan ogah-ogahan banget berangkat ke kantor.

Sama atasanku ternyata kerasa perubahan sikapku. Yang biasanya aku semangat banget di kantor, mungkin kelihatan loyo. Yang biasanya aku aware banget sama kerjaan, ini keliatan aku masa bodo.

Ditegurlah sama dia

" Win, kenapa kamu, seminggu ini kok kayak oon banget saya lihat" [[OON]]. lesu banget.
" Iya pak, saya kayaknya butuh cuti. Tahun ini saya belum ambil cuti sama sekali. Boleh ya pak"

Awalnya ngga dikasihlah. " Apaan kamu, cuti-cuti segala, manja"

Betewe tau ngga kalian atasan ngga ngasi cuti itu jangan dianggep negatif ya. Tidak selalu atasan ngga ngasih atau berat ngasih cuti itu karena dia gengges tapi bisa jadi ya karena dia anggap kehadiran kita penting kali, hahahaha sa aja lu bu.

" Ya udah pak kalo ngga dikasi. Padahal kalo bapak kasih, 3 hari aja pun, ntar balik-baik saya bakal fresh lagi lho , daripada sekarang, saya loyo gini, hayoo" *mulaimelancarkanjurusrayuanpulaukelapa

Doi mikir sejenak.

" Ya udah sana cuti, jangan lama-lama, dan pastiin semua kerjaanmu ada yang menghandle, hape jangan mati, dan tetep monitor grup"

" Siap pak" #win.

Ya udahlah ya, segera heboh di grup chat kesayangan. "Aku mau cutaaaay"

" Ayo mba Win ke Jakarta, kita makan Kintan"

Hahahaha memanglah ya, masa cuti jauh-jauh ke Jakarta tujuannya cuma makan Kintan.

Tapi emang sebenernya aku sama Gesi, Icha dan Nahla kemarin sempet ada wacana pe liburan bareng ke Bangkok, soale aku dapet job barengan sama Icha yang bayarannya udah kami cadangkan buat plesiran, udah niat bangetlah. Tapi yadhalah, kayaknya kami sibuk masing-masing banget tahun ini. Gesi barusan ke Jepang sama keluarganya. Icha baru resign dari kerjaan lama, dan baru pindah kantor baru plus pindah rumah segala, sedangkan Nahla lagi ada projek musiknya (yang aku ngga ngerti sama sekali karena terlalu sulit bagiku mengerti soal anak band). 

Jadi ya gitulah, akhirnya, planning liburan bareng diganti jadi Staycation aja kakaaa. Langsunglah booking hotel di Jakarta doang sih.

Trus aku juga brb menghubungi sohibku Deby di Cirebon. Karena udah lama banget ngga ketemu, kangen. Dan aku udah lama bilang ke Deby, mau main ke sana. Jadi agendanya pengen ke Cirebon trus lanjut main di Jakarta

Sebelumnya aku minta ijinlah dulu ke Mas Teguh. Karena yang namanya emak-emak ya, mau pergi kan ngga bisa main cuss aja. Ijin suami is numero uno.


" Mas boleh pergi liburan ngga ke Cirebon"
"Ngapain?"
"Main ke tempat Deby"

" Kenapa ngga Deby aja yang suruh main ke Medan, bawa ke danau Toba"
" Ya ntarlah lain kali Deby ke Medan, sekarang akunya yag pengen ke sana"


*Mikir....mikir.....mikir*

"Lama ngga?"

"Lima hari aja"

Hmmmmm. " Ya udah"

Yeaaaay. Cuti udah di ACC, suami udah ngasih ijin, yo wis beli tiket, suruh Gesi booking hotel, bikin planning sama Deby, sekalian beli tiket kereta ke Cirebon. Beres. Rencana berangkat Rabu balik Senin.

Hari Senin, dua hari menjelang cuti tererererererereret ada surat pemberitahuan dari Kanwil, bahwa direksi mau datang. 

" Cuti kamu diundur ya Win" Kata si bos.

Hwaaaaaa, panik. Karena ya memang ngga bisa ngga hadir, ada unit binaan aku yang dipanggil di acara itu, yang artinya ya aku sebagai emaknya harus ikut, huhuhu. Ngga bisa kesel karena ya memang aturannya seperti itu. "Apalagi dinas membutuhkan kehadiran sodara, maka cuti bisa dibatalkan atau diundur, lalalalalalala"


Yowislah, refund tiket, planning diubah. Yang tadinya mau ke Cirebon dulu baru ketemu sama Icha Gesi, jadinya dibalik. Karena hotel udah terlanjur dibayar sih. Yang rencana berangkat Rabu , diundur jadi Jumat. 

Dan ya ampunlah ya tiket hari Jumat harganya ampun-ampunan. Syial banget, yang semula aku beli 1,1 juta. Refund cuma dapet 550 rb, eh beli lagi dptnya yang harga 2.5 juta dong yah. Kesel. Susah ya mau cuti doang.


Long story short, akhirnya aku jadi berangkat, ketemu sama Gesi dan Icha. Kami nginep di hotel Grand Mercure Sabang. 

Kenapa pilih di situ?

Auk, Gesi yang pilih, aku ngikut aja. Dan ternyata hotelnya oke banget. Kamarnya lumayan luas, sarapannya enyak, dan di situ deket tempat-tempat makan gitu, jalan doang ke luar hotel, nyebrang dikit, udah jejeran kafe-kafe.

Dari Medan aku pesawat jam 12-an (lupa), nyampe hotel jam 5an, sholat, nunggu Icha dateng, abis maghrib kita langsung go ke Lotte Mart. Agendanya memang cuma mau makan Kintan, wahahahaha.

Kenapa Kintan?

Karena di Medan ngga ada, dan karena kata Gesi, Kintan enak banget. Aku kan susah percaya ya sama selera lidah Gesi, jadi ya udah pengen buktiin aja. 


Dan iyes memang enak sih ya, jauuuuuuh lebih enak dari Hanamasa dan lebih murahlah pulak dari Hanamasa plus pilihan makanannya lebih komplit. Langsung ketagihan makan Kintan.

Sankin serunya cerita, plus sibuk makan yang mana cuma dijatah 90 menit pulak, ya udahlah ga ada foto-foto sama sekali. Abis makan pun ngga inget foto-foto. Sungguh quality time yang sangat berkualitas yah, wahahaha.

Abis makan, kita ngider-ngider mall, dan nemenin Gesi beli skincare.




FYI yang sering ngikutin blog aku-Gesi-Icha dan follower IG kami, pasti tau kalo dulu pas Gesi ultah aku nawarin dong yah kado ke dia sepaketan SK II yang set Pitera, dan dia nolak mentah-mentah. 


SK II ditolak, malah mintanya boneka Unicorn yang lebih mirip sapi, xixixix.

Jadi kemarin pas di counter SK II, Gesi nagih lagi " Win, ayo dong kamu kan dulu mau beliin aku SK II, sekarang aja beliin lagi"

Hohohohoh ogah bangetlah yaw. Kesempatan hanya berlaku satu kali, tidak terulang, catet itu Ges. Lesson learned buat kamu, hahaha. Aduh aku ngetik ini aja sambil ketawa coba, karena lucu sih ya.


Jadinya Gesi beli  SK II, yeaaaay. Ya udah mall tutup kami pun balik hotel.

Nyampe hotel, maskeran bareng sambil ngobroooooooooooooooooooooooooooooooooool terus sampe jam berapa coba? 

Yup sampe jam 4 pagi dong yah. Aku yang paling duluan tidur, karena aku capek banget. Mereka berdua aku ga tau siapa yang tidur duluan. Pokoke aku cuma inget, Icha bolak-balik ngomel karena alarm Gesi nyala terus, sementara Icha kan lagi batuk alergi gitu, yang mana udahlah susah tidur, eh gitu mata terpejam alarmnya si Ges Ges bunyi.

Karena Gesi tidurnya kebo, Icha merepet, ya udah aku ngalah bolak balik bangun, matiin Alarm (dua kali doang sih padahal).


Siangnya Adit-suami Gesi datang, dan kami jalan-jalan sekitaran hotel, makan, ngelanjutin obrolan yang belum kelar tadi malam (astagaaaa),  dan yup tetep ngga inget foto-foto (ekarag nyesel).

Untung ada Adit. Satu-satunya foto yang sempet di take ya gegara Adit yang fotoin. Sigh. Why oh Why?. Makanya ngga punya bahan untuk feed IG #masalahhidup.



Abis makan, ya udah kita kembali ke kehidupan masing-masing. Aku lanjut tujuan hidupku yaitu ke Cirebon wahahahah. 

Aku baru kali ini lho ke Cirebon. Dulu pas kuliah pernahlah beberapa kali lewat doang atau ngga ganti bisa kalo dari Semarang mau ke Bandung, selebihnya ngga pernah samsek nginjek kaki di Cirebon, mkanya aku excited plus karena mau ketemu Deby. Hahahaha udah bayngin bakal chit chat selama dua hari full. 

Betewe, Deby ini sohib akrabku. Kami masuk PPS BRI samaan, tahun 2010. Setahun sekamar bareng pas pendidikan, trus penempatan bareng lagi di Kantor Pusat. Aku Divisi ADK, Deby Divisi BRM. Sekostan maning. Trus aku mutasi ke Medan, yo wis kita pisah. 

Dulu pas pendidikan, kami berdua doang cewek yang udah nikah, jadinya ya rasanya deket banget, karena senasib sepenanggungan, sempet sama-sama LDRan sama suami selama kurleb 2 tahunan kalo ngga salah inget. 

Rencana dua hari di Cirebon, udah nyusun list nih mau kulineran ke mana aja. Tujuan pertama Empal Gentong dong yah.

Sebenernya di depan stasiun Cirebon itu ada Empal Gentong yang kata Deby lumayan enak, tapi bukan yang terenak, jadi dia keukeh mau ngajak aku ke tempat empal gentong yang katanya paling enak deh di Cirebon.

Eh ndilalah ya, yang jualan tutup. Debynya yang kecewa banget hahahaha, sayanya biasa aja, karena belum kebayang juga empal gentong yang enak banget yang kayak gimana.

Pindahlah nyari empal gentong no.2 terenak. 

Tutup juga dong yah, wahahahaha

Sampe nyari beberapa teempat , TUTUP SEMUA, astagaaaa apa yang terjadi dengan para penjual empal gentong, kok tutupnya seragaman gini pas aku datang.

Jadilah akhirnya kami makan Nasi jambal. 

Jangan tanya aku apa aja isinya atau review ala Bondan Winarno ya. Sungguh kutak tau, wahahha. Yang pasti nasi jambal itu makannya pake daun, trus lauknya kita pilih macem-macem. 



Rasanya ?

Ya mayan enak, tapi karena sambelnya ngga pedes jadi bagiku kurang nampol. 


Abis makan, kita ke kantor Deby dong ah. Kan emang niatnya pengen gangguin dia kerja wahahaha.

Nyampe kantornya dia, dibawa ke ruangan trus aku ngakak dong yah, karena ruangan Deby kurasa mirip kantor kelurahan, wakakakaka, dasar temen kurang ajar. Aku ngetawain dia terus, sampe doi sebel, xixixixix. 

Oya, Deby ini pengusaha jilbab lho. Cek deh di IG @breezelabel, dan aku pelanggan setianya. Jadi di kantor Deby ini berserak-serak stock jilbab siap jual. Ya udah aku comot-comot aja tuh jilbab beberapa warna, xixixi. Langsung ganti jilbab, pake di situ.

Aku ngobrol doang di kantor Deby sambil nungguin dia kerja. 

Jam kantor selesai, balik ke rumah dinas Deby ga jauh dari kantornya.

Gitu buka rumahnya, ya Tuhaaaaan, berantakan bangeeeet, wahahahaha. Tapi aku maklum sih ya, karena rata-rata Rudin temen-temen yang aku liat ya kayak gitu, kalo yang ngga tinggal sama keluarga alias dewean. 

Ya gimana ngga berantakan, kalo pulang malam, trus pagi udah pergi ngantor lagi, kapan beresinnya. Maka aku cukup tutup mata pura-pura tidak melihat , hahahah.

Malamnya masih keukeh mau makan empal gentong dan syukurnya ada yang buka deket stasiun.

And aku baru tau sih, ternyata empal gentong itu mirip soto Medan tapi santennya lebih encer.Enak banget mah menurutku apalagi makannya tambah pake sate lagi. 



Abis makan, aku dibawa muter-muter Cirebon, dan kami nongkrong-nongkrong bentar.

Di mana coba nongkrongnya?

Di Mesjidlah, hahahahah

Iya beneran di  mesjid sambil dengerin ceramah. Sungguh goals ya. Kebetulan banget isi ceramahnya aku masih inget

" Sesungguhnya tiap orang diuji sesuai kemampuannya. Dan sesungguhnya setelah kesulitan pasti ada kemudahan"

*Terdiam, merenung bersama Deby*, kemudian nyium bau mi ayam, Yhaaaaa ada tukang mie ayam di halaman mesjid. Mari kita makan mie ayam, lupkan diet sejenak.

Pulang ke rumah udah capek banget, ngobrol sampe ketiduran, ngga sampe pagi sih, karena yha kan Deby besoknya ngantor. Aku mah enak pagi-paggi Deby kerja aku tiduran sampe siang.

rencananya hari Selasa itu kami mau ke Makam Sunan Gunung Jati.

Tau kan yah, Cirebon kan dikenal juga sebagai kota Santri. Emang bener sih, di sepanjang jalan kemarin aku dengerin orang ngaji terus dari corong-corong mesjid, sungguh adem. Aku berasumsi pasti jadi pincapem di Cirebon ngga sesusah di daerah lain, karena warganya yang jadi nasabah pada takut buat nunggak, wahahahaha. #asumsi.

Oya, untuk ke makam Sunan Gunung Jati, ternyata ga bisa sembarangan. Jadi harus ada semacam surat pengantar dari kerajaannya atau gimana gitu yah (ngga nyimak pas Deby ngomong). Jadi kami nunggu AO nya Deby dapetin surat pengantar itu.

Maka makan siaglah kami ke Resto Cheng Ho. Letaknya di dalam area Ade Irma Suryani WaterPark gitu (plis cari sendiri di google, aku lupa adanya di mana hahaha).



Restonya bentuk kapal gitu dan terletak di tepi dermaga. Panaaaaas. 

Menunya modern, semacam steak-steakan gitulah. Di pinggiran resto ada hotel yang bentuk rumah-rumah panggung gitu, mirip sama hotel apa itu ya yang di Garut (gagal jadi blogger traveler nih kayaknya, dari tadi ngga tau mulu xixixi).

Sesiangan makan, ngobrol, bicarain kehidupan, bicarain kerjaan, masa depan, masa lalu, semualaaaaah. Yah namanya udah lama ngga ketemu yah.

Abis itu foto-foto

Aku sebenernya lagi ngga mood foto, karena panaaas. Tapi Deby maksa, katanya aku harus foto yang banyak, biar bisa cerita di blog tentang Cirebon, hahahaha, yo wis pasrah diarahin gaya sama blio. Yang disuruh lompatlah, suruh jalan menghadap belakang, cem macemlah.



Abis makan, dapet kabar dari AO nya Deby, kalo hari itu tuh ngga bisa ke Makam Sunan, karena apa ya (lupa maning, duh aku mikirin apa yah kok lupa terus). Jadinya ya kita ga jadi ke makam, lajut lihat-lihat batik.

Wah batik Cirebon bagus-bagus banget. Jahitannya rapih sekali, bahannya alus, motifnya lucu tapi harganya sama sekali ngga lucu.

Naksir sama satu batik, gitu dilihat bandrolnya, ah elah 2 jutaan, bhay. 

Langsung protes sama Deby

" Jangan dibawa ke tempat yang mahal-mahal banget dong gan, bawa yang terjangkau kantong ane dong"

Dibawa Debylah ke tempat batik yang agak murah dibanding yang pertama.

Kemudian aku sudah tidak selera, karena jauh banget kualitasnya. Duh

" Gan, itu strategi ane gan, biar agan ngga belanja. Bawa ke tempat mahal dulu, lihat yang bagus-bagus, tapi ga sanggup beli, abis itu bawa ke tempat murah, agan sanggup beli tapi pasti udah ngga selera, wahahahah".

Memang agak sinting tuh orang.

Tapi ya mayan juga sih ga jadi belanja kan yah wahahahah. Sungguh strategi cerdas menghemat pengeluaran.

Tapi namanyalah perempuan, mana mungkin ngga belanja. Beli-beli juga pernak-pernik di situ.

Sorenya balik kantor maning, pesen seblak, karena dari kemarin penasaran pengen makan seblak yang ternyata tak lain dan tak bukan adalah kerupuk digado sama indomie , xixixi.

Malemnya niatnya mau karaokean, tapi ternyata ada yang nyaranin di IG ku but nyoba ke Klapa apa gitu. Ujung-ujungnya malah ke Salt. Udah macem anak gadislah, ngga inget punya anak masing-masing dua.

Salt itu resto di sepanjang jalan menuju puncak gitu, jadi dari restonya kita bisa lihat ke bawah, kota Cirebon terpampang gitulah. Mirip-mirip Gombel di Semarang. Iya taunya Gombel karena aku sama Deby kan sama-sama kuliah di Undip.




" Gan enak ya kalo agan penempatan samaan sama ane, pasti kita sering jalan bareng"

" Ogah, kalo kita penempatan bareng berarti salah satu dari kita atau dua-duanya bakal LDR-an sama suami, ngga mau ah. Ane mau di Medan aja"

"Yah si agan, kan bisa sama-sama di Jakarta , suami agan pindah Jakarta juga"


kemudian menghayal kalo penempatan bareng, wahahahaha.

Taulah kelen ya kan, kerja di BRI ini, sungguh tidak bisa diprediksi kemana nasib membawa, halah. Makanya kata Deby, bisa dikunjungi sahabat ke tempat kerja gini rasanya seneng banget. 

Aku jadi mikir, misal aku ke Jogja trus mampir ke kantor temenku yang di Jogja, pasti mereka hepi juga yah. Karena ya kan kita tersebarnya entah kemana-mana, jadi kalau ada temen yang datang udahlah pasti hepi berat.

Abis makan, pulang, aku packing-packing karena besok pagi harus balik maning ke Jakarta. Pesawatku ke Medan soale siang, jadi kudu pagi-pagi naik keretanya.



Sebenernya belum puas banget ngobrol sama Deby, tapi ya udinlah ya. Langsung bikin rencana pengen liburan bareng pan kapan (yang entah kapan) sama Deby. Semoga aja bisa, aamiin.

Nyampe Jakarta, aku langsung ke bandara, nunggu boarding, balik maning ke Medan, ketemu anak-anak dan suami lagi. yeaaaay.

Pokoke selama beberapa hari kemarin itu aku hepi banget. Beneran kayak dapet energy baru dari sahabat terdekatku.

Kalian pernah nonton film Brides Wars ngga, ang dibintangi Kate Hudson (Liv) dan Anne Hathaway (Emma). Nah di situ ada adegan si Ema dan si Liv bertengkar, trus ga cakapan. Trus si Liv nangis di kamar. Lalu pacarnya bilang " Kamu merindukan Emma ya?. Kamu pengen cerita sama sahabatmu ya , sesuatu yang ga bisa kamu ceritain ke aku"

Huhuhu ya kadang perempuan gitu kan yah. Walau udah punya suami, ada suatu hal yang dia lebih nyaman ngobrol sama sahabat perempuannya dibanding sama suaminy.

Dan aku ngerasain banget itu kemarin. 

Dan syukurnya, mas Teguh tau banget hal itu, makanya dia oke aja aku pergi, karena dia tau banget aku lagi butuh sahabat-sahabatku.

Anyway, bagi kalian yang mungkin kadang lagi jenuh atau penat sama keseharian kalian, semoga kalian punya temen dan sahabat untuk berbagi cerita ya. Karena itu sungguh melegakan. 

Bilangnya mau nulis ringan, jadinya kok panjang banget. Bhaylah.

 





1 comment on "When I Need My Best Friends"
  1. iya bener banget mbak windi, cewe tetap harus kumpul banget sama temen cewe juga, ada aja soalnya yang mo di ghibah dan gak bisa ke suami.. hahaha

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature