#PillowTalk : Tentang Sentimentil dan KPR Rumah Yang Tak Kunjung Lunas

Friday, August 19, 2016


Saya itu kan orangnya hobiii banget cerita. Apa-apa diceritain. Dan korban pendengar semua cerita saya adalah suami dong tentunya wahahaha.  

Kalau ngga cerita sehari aja bisa pusinglah pala nikita. Makanya gimana pun sibuknya,kami pasti nyempetin diri buat ngobrol. Ngobrol apaa aja,bisa soal kantor,soal anak, atau soal masa depan tsaaah.

Paling sering tuh ngobrol sama suami pas udah mau tidur, saat anak-anak juga udah tidur, kadang sambil ngopi-ngopi di dapur atau  ya sambil liyer-liyer di kasur sambil boboin anak.

Tapi ada juga saat-saat kami terlalu lelah, nyampe rumah bawaannya mau tidur aja langsung. Kalau udah gini, biasanya besoknya saya minta diantar ke kantor, jadi di jalan bisa sekalian ngobrol. Karena bagi saya komunikasi suami istri itu ga boleh berhenti.

Nah seringnya kan saya doang yang cerita, masteg itu cuma bagian nanggapin aja. Kadang dia komen, tapi seringan cuma senyum-senyum kalo cerita saya lucu, atau manggut-manggut tanda dia setuju. Tapi kadang-kadang dia bisa juga komen atau ngasih pendapat yang agak ajib gitu.

Iya masteg itu kadang cara berfikirnya lumayan di luar dugaan saya.

( Baca : Beda.... Siapa Takut

Kayak pernah ya saya sebel sama masteg gara-gara saya merasa kok masteg ini malas kali ngapa-ngapain. Handuk abis mandi diletakin aja sembarangan, harus saya yang ngeberesin. Padahal apa susahnya sih naruh ke jemuran handuk.

Dan ngomellah saya

" Mas, dulu aja pas mau nikah bilangnya ade bakal jadi ratu. Apaan ini ratunya kok disuruh ngutipin handuk tiap pagi" Kata saya bersungut-sungut.

Dan dengan lempengnya blio menjawab

" Lha memang betullah adek ratunya. Tapi mas kan rajanya, masa raja beresin handuk sendiri"

Tuh kan jawabannya bikin pengen ngunyah handuk.

( Baca : Aku Tanpamu )

Celetukan-celetukan masteg itu kadang bisa bikin saya ketawa, kadang bikin mikir,kadang bikin merenung. Nah jadi kepikiran deh buat bikin semacam rubrik percakapan saya dan masteg yang saya pikir agak ga biasa gitu. Biar sayanya ga lupa juga, hahaha.

Ntar namanya saya bikin #PillowTalk. Iyalah saya mah ngga kreatif bikin nama. Udahlah nyomot dari judul novel ajah.

( Baca : Nick Name Kesayangan )

Dimulai aja dari di postingan ini.

Jadi tadi malam saya tiba-tiba kepikiran sama cicilan KPR rumah kami.

Ealaah hidup gw mah bertabur cicilan, mulai dari KPR sampai pitung yang ga abis-abis

Ini gara-gara telfon adek saya di Bandung si Puji.

" Kak kenapa sih kelen ga ngelunasin KPR rumah kelen. Kan lumayan kak bisa ngurangi berhubungan sama riba"

Matek. Jleb banget kan kata kata adek saya ntu. Jadilah saya ikutan mikir.

Jadi kan kami dulu beli rumah yang sekarang kami tempati pake KPR. Lumayan juga sih cicilannya . Dan tahu kan lah ya sistemnya KPR mah Belanda banget. Kita udah bayar bertahun-tahun tapi pokoknya berkurang cuma dikit banget. Walau saya orang bank teteplah jujur aja agak malesin banget lihat sistem pembayaran KPR ini. Di bank manapun kayak gitu sih, jadi mau protes juga percuma. 

Keuntungan KPR itu cuma menang di inflasi doang mah kalo saya bilang. Maksudnya gini, misalnya cicilan sekarang 3 juta. Saat ini kita merasa cicilan segitu berat tapi ntar tunggu aja 5 tahun ke depan, mungkin duit segitu jadi berasa receh sama kita. 

Saya inget banget, dulu ortu saya mau beli rumah perumnas deket rumah yang cicilannya 50 ribu sebulan. Tapi saat itu duit segitu masih berat untuk kantong pegawai negeri dengan 4 anak yang masih sekolah.

Coba bayangkan sekarang, teman-teman ibu saya yang dulu ambil KPR rumah itu, saat ini cuma ngangsur 50 ribu doang sebulan brooo. Itu kan sama aja dengan duit buat ngupi ngupi di setarbak sekali duduk ya. Atau sama dengan beli 3 mangkok bakso doang.  Ibu saya aja sempet nyesel dulunya.

Nah palingan itu deh keuntungan KPR. Selebihnya sih sistem KPR ini malah membuat harga rumah kian meroket ajah.

Oke balik maning ke cerita saya.

Jadi beberapa waktu yang lalu adik saya  Dewi tiba-tiba nanya ke saya

" Kak lihatinlah sisa KPR kami di BRI berapa lagi"

Saya pikir doi cuma nanya doang. Jadilah saya kasih tau, sisanya sekian gitu.

Seminggu kemudian adek saya itu datang ke kantor saya, minta urusin SDB (safe deposit box) untuk nyimpen sertifikat rumahnya.

Yup, ternyata doi udah ngelunasin rumahnya. Jadi saat ini mereka udah yang bebas hutang gitu. 

Trus kan saya iri dong melihat wajah adek saya kok sekarang jadi lebih sumrimgah, hidupnya kok ya jadi lebih enteng kelihatannya. Tiap bulan malah bisa jalan-jalan ke Danau Tobalah ke Brastagilah. Huhuhu sungguh aku iri. Iri karena dia bisa bebas hutang.

Jadi begitulah, tadi malam ngobrol sama suami.

" Mas, ade rasa sebaiknya kita ngelunasin KPR rumah kita ajalah"

" Lho kenapa tiba-tiba kepikiran gitu"

" Ga apa sih cuma kok kayaknya lebih tenang aja kalo rumah ini udah lunas."

" Lha tapi ntar kita ngga punya duit dong"

" Ngga apalah mas. Kan bisa nabung lagi. Atau kalo pun gimana gimana ntar, udah dilunasin aja dulu rumahnya. kita jual aja rumahnya trus cari rumah yang lebih murah ga papa deh. Kata saya.

Eh ngga saya sangka mas teguh jawabnya gini

" Ngga mau ah. Mas ngga akan pernah jual rumah kita ini. Ini rumah pembawa rezeki dek. Disini kita dapetin Tara dan Divya. Coba deh adek inget dulu gimana sepinya hidup kita waktu belum punya anak. Jadi ni rumah membawa kebahagiaan banget sama kita"

Saya langsung terdiam.

" Bener juga mas, termasuk karir kita ya, kayaknya sejak tinggal disini jadi membaik"

" Ah kalau itu sih ngga mas pikirin dek. Bagi mas anak-anak kita itulah rezeki yang paling berarti untuk kita"

Kok saya malah mberebes mili. Cobaa itu saya yang ibunya anak-anak kok malah ga kepikiran sama sekali. 
Lha bukannya yang harusnya punya jiwa sentimentil saya yah. Ini kok malah suami ane yang orangnya lempeng itu.

" Udaah tidur sana, besok tanyain berapa sisa KPR nya, moga-moga ada rezeki untuk ngelunasin rumah, sekalian doain kita menang undian BRI" Lanjutnya, hadeeeh.

Dan pembicaraan pun berakhir. Berakhir karena masteg udah ngorok dan saya kemudian jadi berfikir. Iya juga yah rumah penuh rezeki gini masa mau dijual sih.

( Baca : Malu-Malu )

Dan bener banget kata masteg tadi, bahwa anak-anak adalah rezeki tiada duanya di dunia ini. Ngga bisa dibandingin dengan apapun, apalah lagi karir, hmmm.

Tapi ya tetep juga masih kepikiran banget sama cicilan KPR. Ah semogaalah beneran besok bangun, kita menang undian Britama hahahaha.

Doain semoga kami ada rezeki biar bisa cepet ngelunasi KPR ya freend.

Ketik amin dan like ya sodara sodara.
11 comments on "#PillowTalk : Tentang Sentimentil dan KPR Rumah Yang Tak Kunjung Lunas"
  1. Aamiin, semoga cepat lunas ya Mbak cicilan rumahnya. Saya juga ngerasa lebih tenang pas udah nglunasin KPR, berasa gak dikejar-kejar Belanda. hehee dan lega juga bisa ngurangin hubungan dengan riba.

    ReplyDelete
  2. Amiiin semoga dimudahkan ya mba :D

    ReplyDelete
  3. Semoga cepet lunas dan makin banyak duit, Mama Win :D

    ReplyDelete
  4. aamiiiin.. iya mak, hidup tanpa hutang itu melegakan.. di keluarga ku jg mau nya cepet2 lunasin KPR. semoga dimudahkan ya mak. aamiiin

    ReplyDelete
  5. Aamiin. moga nanti hidup jadi lebih enteng tanpa kepikiran soal hutang ya, mba Win.

    ReplyDelete
  6. semoga cepet lunas KPRnya kakak Win :D makin banyak rejekinya. btw kita se-kota loh, kapan dong ketemu, aku pengen cubit cubit pipi itu si dede Tara XD hihihi

    rizkasalsabilazain.blogspot.com

    ReplyDelete
  7. amin..Hidup tanpa utang memang terasa lebih damai yah Mba Windi :)

    ReplyDelete
  8. Aamiiiin....
    jadi takut dan enggan mau ambil KPR.. bangun sendiri aja lah, hehe

    ReplyDelete
  9. Aamiinn... saya jadi seneng baca blog Mba Windi, salam kenal ya mba. saya juga Ibu bekerja yg punya 2anak & punya cerita mirip sama mba.jadi mkin rajin baca blog mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal mbaaa. makasi mba udah baca blogku. kita senasiiiin hahaha

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature