Why I Love Medan ( #GesiWindiTalk ft #SassyThursday)

Thursday, May 18, 2017




Sepertinya setahun belakangan ini kota yang paling sering dibicarakan para netizen di dunia maya adalah Jakarta Jakarta Jakarta. Duh sampe orang Sulawesi ngomongin Jakarta, orang Surabaya ngomongin Jakarta, orang Medan ngomongin Jakarta, dan orang Jakarta pun ngga bosen-bosen membahas kota.... Jakarta. Padahal ada banyak banget kota yang bisa dibahas di temlen, kayak kota saya tercinta misalnya .....

Sedih.

Makanya hari ini #GesiWindiTalk colab dengan #SassyThursday mau bahas kota tempat tinggal kita masing-masing aja ah. Biar pengetahuan rakyat Indonesia penghuni dunia fesbuk ngga melulu tertuju ke Jakarta doang.

Baca Ya


Annisast : Why I Love Jakarta


Sebenarnya ngga heran sih banyak yang ngomongin Jakarta, wong saya aja cinta banget sama kota itu, hahahaha .

( Baca : 10 Things I Love About Jakarta )

Tapi marilah kita membicarakan kota yang dari lahir udah saya tinggali ini Medan, Horas bah.

Lahir dan besar di Medan memang membuat saya cinta matilah sama Medan.

Medan itu ya kalau kalian tahu, beuuugh ngga ada yang bisa menyamai kota ini. Walaupun di Medan ini katanya orangnya kasar-kasar, ngomongnya keras, ngga sabaran, pemarah, dan seabrek stereotype lain, saya tetep cinta mati sama kota ini #pasang iketkepala.

Kenapa?

Duh, banyak banget alasannya.

1. Kulinernya Dahsyat

Ini sebenarnya ngga perlu saya jelaskan. Medan mah udah terkenal banget dengan kulinernya. Kalian jangan heran yah kalau di Medan ini rumah makan atau restoran bangunannya bisa segede-gede gaban. Sangkin cintanya masyarakat Medan dengan kegiatan yang bernama makan, lol.

Ada beberapa resto yang punya gedung sendiri lho dengan luas lahan yang kalo kita pikir kayak ngga penting gitu untuk rumah makan doang dan dengan bangunan yang super besar.

Sebut saja Istana Koki, Restoran Ria, Lembur Kuring, Ayam Kalasan, dan hampir semua masakan padang bermerk.

Pokoke di Medan , makan adalah suatu kegiatan yang patut disakralkan. Makanya ngga heran mau segede apapun tempat makannya kalau memang udah enak ya bakal sumpek juga, kebanjiran pelanggaran.

Sebaliknya kamu juga bisa geleng-geleng kepala melihat warung kecil, jelek, reyot, dengan pelanggan yang berjubel kayak ikan asin, rela antri hanya buat makan, karena memang rasanya yang membius orang.

Beberapa dari sedikit yang saya tahu, Kedai Bi Asih, Kedai Ikan Sombam Rel Kereta, Kedai Ikan goreng pengadilan, Kedai nasi kampung Melati, Wajir Seafood,  Ini kalau kita lihat kedainya buluk banget tapi wow digemari penduduk lokal Medan maupun pendatang.

Lho emang beda gitu dengan kota lain?

Beda

Beda banget.

Suami saya yang notabene orang Jawa juga pernah mengatakannya. Blio bilang, baru di Medan dia melihat orang gampang banget ngeluarin duit buat makan, hahahaha.

Makan is everything disini.

Maksudnya tuh ya, di Medan ini orang mau aja berburu makanan enak dimanapun berada dan semahal apapun harganya. Kamu bisa menemukan tempat makan yang kumuh banget disini tapi yang ngantri makan sampe mengular keluar warung sekaligus kamu akan takjub lihat rumah makan segede bagong besarnya, penuh juga sama orang yang mau makan.

Saya love love dengan Medan, karena disini perut dan lidah saya dimanjakan banget.

kalian harus coba makan pake nasi putih, sayur daun ubi tumbuk, sambel teri Medan dan sambal terasi. Jamin nambah sampe berpiring-piring.


2. Di Medan Perempuan Bernilai Tinggi

Saya ngga mau bahas soal suku atau adat istiadat daerah lain ya. Tapi satu hal yang membuat saya cinta dengan kota ini ya salah satunya dengan adat istiadatnya yang memposisikan perempuan itu di derajat yang tinggi.

Kalau mau nikah sama perempuan Medan itu aduh ribetnya. Ribet dalam arti positif ya. Karena prosesnya panjang banget. Mulai dari meresek, martupol, sampai pernikahan.

(Baca : Sinamot )

Yang istimewa itu soal sinamotnya hahahah, dasar cewek matre kau.

Disini kalo mau melamar gadis si pria harus serius banget, ya gimanaaaa kalo ga serius wong uang lamarannya bisa bikin nangis 😂😂😂 . Ini jangan dibahas serius ya, jangan dihubung-kan nilai perempuan dengan duit,😜


3. Medan kota paling toleran

Yup kamu ga salah baca. Medan itu kota paling toleran menurut saya, Disini berbagai suku nyampur jadi satu dengan berbagai agama dan kami baik-baik saja.

Isu-isu agama yang sering dihembus-hembuskan ga mempan disini hahaha.

Ada gereja hari ini dibom, masyarakatnya mah ga reaktif kalo soal beginian , paling celetukan yang bakal muncul di warung kopi gini

" Alaaah paling besok mesjid yang diserang"

Jadi ya ngerti aja kalo yang begitu-gitu itu adalah kelakuan para oknum yang mau mengadu domba.

Makanya di kantor saya dulu satu ruangan saya yang muslim 4 orang yang kristen 4 orang. Ya biasa aja, saat puasa mereka ya ngga makan sembarangan di ruangan. Kalaupun mereka makan, ya cukup bilang " Kak aku makan ya lapar"

Dan bakal dijawab " Makanlah sukak-sukakmu, pingsan pulak kau nanti"

Dan yang lain tenang-tenang aja hahahaha.

Makanya kadang heran kalo lihat orang ribut-ribut soal toleransi. Sini-sini ke Medan, biar praktek langsung gimana toleransi itu berjalan.


4. Cuma di Medan Kamu bisa akrab sama inang-inang sekali ketemu

Saya yakin stereotype bahwa bangsa Indonesia adalah bangsa yang ramah itu pasti karena orang Medan, lol.

Disini kamu naik angkot sendirian, bakal diajak ngobrol sama inang-inang di angkot atau mamak-mamak yang lagi bawa anak. Ngobrol kayak di ruang tamu keluarga hahaha.

Pokoknya disini orang gampang banget ngajak ngobrol orang lain. Walau kadang jadi annoying kalo kebetulan kita mau tidur di jalan ,lol

5. Kamu ngga perlu Berpura-pura disini

Iyes, ini sebenarnya mungkin alasan utama kenapa saya suka banget tinggal di Medan. Karena saya orangnya blak blakan , jadi kayaknya habitat saya itu paling pas ya di Medan.

Saya pernah kuliah di Jawa selama 4 ahun, kerja di Jakarta 2 tahun dan banyak banget orang yang salah paham dengan saya. Dikira saya marah padahal cara bicara saya memang seperti itu, agak keras dan meledak-ledak.

Makanya kadang putus asa hahaha, berasa kok jadi orang kasar sama orang lain padahal beneran karena bawaan doang. Dan di Medan , karakter saya ini jadi biasa aja, padahal kalo di Jawa orang udah nganggap saya serem xixixi.

I love be my myself. Dan saya rasa Medan adalah kota yang paling mengerti saya, halah.

6. Medan is my love

And the last but not the least, di kota ini semua kesayangan dan kecintaan saya berada. Keluarga saya disini semua, saya ketemu suami disini, bahkan setelah bertahun-tahun ngga hamil, akhirnya saya hamil setelah kembali ke tanah tercinta ini, kehamilan kedua pun disini, dan semuanya membuat saya bahagia.

Yes, Medan adalah kota yang memberi berjuta kebahagiaan kepada saya. Disini saya merasa berarti, halah.



Kalian , ada ga yang mencintai kotanya seperti saya?, Ayo tulis dong soal kota masing-masing biar info seluruh kota ada di internet, biar taunya ga Jakarta doang 😆



13 comments on "Why I Love Medan ( #GesiWindiTalk ft #SassyThursday)"
  1. Sejauh ini ada 4 kota yg sempat aku tinggali, pertama Purwakarta (tempat lhr), Banjarnegara, Purwokerto dan sekarang Surabaya. Paling suka dgn Purwokerto. Kotanya gak macet, cuacanya adem, mau k mall deket dr rumah. Banyak makanan yg aku doyan, wakaka. Klo di Sby panas bgt, cuma karena cinta sm suami jd gk peduli sm panas :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah aku blm pernah ke purwokerto, aku taunya ourwokerto itu mendoannya, ayo tulis dong mak soal purwokerto biar pada tau

      Delete
  2. sudah beberapa kali ke medan dan yang paling bikin bingung siy kalo nentuin bawa oleh2 apa dari medan..soalnya ada banyaak..

    bika ambon lah, bolu gulung smp duren ucok...hehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. bawa aja semuanya hahaha abis enak semua sih ya

      Delete
  3. bahahahaha...nomor 5 aku banget...
    secara ya orang Medan tinggalnya di Jawa Tengah, di Salatiga pulak.
    Udahlah... awak dipikir orang paling galak sedunia..

    toss dulu sama anak Medan lah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha ngomong biasa aja dikira marah ya kita xixixi

      Delete
  4. Eh ngurus sinamot juga ya mba? wkwk


    Follow balik dong mba di http://onix-octarina.blogspot.co.id/
    Mauliate :D

    ReplyDelete
  5. Ya ampun makan teri medan sama daun ubi tumbuk itu enak banget Kak, apalagi ditambah sambal andaliman. Makanan di Medan memang ngangenin banget belom lagi Meranti Keju, pancake durian, alalagi Duren Medannya. Duh jadi pengen ke Medan lagi ����

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha ya kaaaan ayo kesini makan sepuasnya,aku paling ga bs move on dr daun ubi tumbuk dan sambal belacan hahah

      Delete
  6. Agree mbak dengan nomor 4
    Wlau ak bukan orng medan sih, ak tinggal di batam dan mayoritas kawanku itu orng medan sama padang
    Nah sekarang kuliah di jawa.
    Padahal ak ngmng biasa aja, tp dikira kyk orng marah" ato tempramental 😑.

    ReplyDelete
    Replies
    1. No 5 ding bukan no 4 😅
      Ga fokus

      Delete
  7. Aku setuju sama yang nomer 1 kakaaakk..
    Cuma di Medan ada Nelayan, Fountain, jualan mie aceh berjejer, mie rebus, lontong malam, mie balap, nasi gurih yang endesss dan kuliner endesss lainnya.

    Dan cuma di Medan kita bisa dan gak takut berantam sama tukang angkot hahahahaha


    ahhhh kangeen Medaann hikss...

    ReplyDelete
  8. saya orang pontianak yg tinggal di medan. medan keren sih, tapi soal kuliner masih kalah sm pontianak. wakakakakak, *ditampol org medan. ini soal asal muasal lidah kayaknya. saya pernah stay di jambi, jakarta, tangerang, sekarang medan. beberapa x liburan di jogja, bali, surabaya, malang, dll tp kuliner pontianak gak terkalahkan. beginilah kita, dimana lahir dan besarnya kita, lidah cocoknya dikampung halaman. kapan" ke pontianak mbak windi, disana chinese foodnya, masakan melayunya subhanallah banget. i love pontianak pokoke! hihihi

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature