The Sweetest Things From My Hubby

Thursday, October 12, 2017


Saya setuju sih yang namanya romantis itu ngga melulu ditunjukin dengan bunga atau coklat. Ada banyak hal yang dilakukan pasangan yang di luar pakem romantis umum yang ternyata bisa buat kita flying in the air juga.

Punya suami kayak mas Teguh, saya mah udah pasrah dari awal. Tau banget kalau dia bukan type pria romantis kayak mantan-mantan ane sebelumnya. *Bagooooos bahas mantan teroooos.

( Baca : Alumni Hati)

Emang mantannya dulu gimana mba?

Yah type-type yang ngasih puisi dan bikinin lagu gitu deh.

Ya gimana, masa jaman pedekate dulu, mau nelfon saya aja pake minta ijin. Jadi sebelum nelfon, blio pasti SMS dulu " Malam Windi, maaf mengganggu, boleh saya nelfon?". Bayangin, udah jelaslah ya ngga perlu ngarep diromantisin ala Romeo Juliet.

Tapi ternyata saya salah. Mas Teguh itu romantis, tapi dengan cara yang berbeda, halah, ini mah cuma nyari-nyari aja kaleeee, xixixixi. Serius deh, mas Teguh itu sweet banget kalau soal perhatian ke saya. Dia , romantisnya memang bukan ala Romeo dan Juliet yang nenggak racun demi cinta.

Atau kayak Davy Jones yang merobek jantungnya sendiri dan menyimpannya di peti saat patah hati  karena Calypso si dewi laut.



Tapi dia romantisnya ala jack Sparrow.

Tau kan Jack Sparrow?

Hah emang Jack Sparrow romantis?

Dun no hahahaha. Tunggu saya inget-inget dulu cerita Pirates of Caribian. Ternyata ga ada romantisnya yah si Jack, yow wislah, ntar saya cari alternatif tokoh lain ajah.


Walau bukan termasuk barisan geng pria yang suka berkirim puisi ala Rangga, tetep jugalah mas Teguh pernah ngasih saya bunga dan sering banget ngasih coklat. Tapi bagi saya, yang kayak gitu masih level romantis kelas ecek-ecek, wahahahaha

#kemudian ditimpuk emak-emak yang suaminya suka ngasi bunga.

Karena bagi saya, level keromantisan seorang laki-laki adalah saat ia ngga perlu property apapun, tapi udah bikin pasangannya klepek-klepek, hasek.

Sesuai judulnya nih, beberapa tindakan sweet yang dilakukan mas Teg untuk saya nih. Saya bagi menurut levelnya. *Macam keripik aja yah pake level segala

Romantis Level 1.

Chocolate and Coffee Anytime I Need

Saya penggila coklat dan penyandu kopi . Mas Teguh tau banget itu. Bukan coklat atau kopinnya sih yang bikin saya langsung tersenyum bahagia, tapi dibalik cerita coklat dan kopi ini nih yang bikin makin sayang.

Jadi misal saya lagi ngambek karena bertengkar, biasanya saya bakal mutung dan mogok bicara. Iya, cara saya nunjukin marah itu dengan DIAM. Pokoke kalau saya masih ngomel berarti saya belum marah. Kalau saya udah diam, nah itu baru saya lagi marah.

Kalau udah kejadian "Diamnya si Bunda Tara', maka ucluk-ucluk mas Teg bakal keluar rumah, pergi sebentar gitu, dan saya ngga pernah nanya dia kemana (kan lagi ngambek ceritanya). Balik-balik, doi udah bawa kopi dan coklat untuk saya. Ngga pake ngomong apa-apa. Masuk kamar, trus ngeletakin kopi sama coklat di meja.

Ini ibarat semboyan " Katakan maaf dengan kopi dan coklat"

Co cweet. I love when he do that.

Selain saat ngambek, coklat dan kopi selalu hadir tiba-tiba aja gitu di rumah.

Saya kan suka migren, nah kalau udah lihat saya pusing-pusing gitu, pasti mas Teg, entah gimana, pergi ambil kunci mobil, balik-balik udah bawa kopi aja. Kadang yang ngasih bukan dia tapi Tara " Bundaaa ini kopi untuk bunda". Kan syeneng yah kalau pasangan tau apa kebutuhan kita, even yang dibutuhin itu ya cuma secangkir kopi.

Kok ngga bikinin kopi sachet aja mak?

What?

Kopi kok sachetan, huh

( Baca : Karakter Orang Berdasar Kopi Yang Diminumnya )

Kenapa level 1 ?

Karena coklat dan kopi itu gampang banget didapat.


Romantis Level 2

Say with Flower And Jewellery

Ini sebenernya masih level seperti orang kebanyakan, tapi mengingat Mas Teguh bukan type perayu, maka saat dia ngasih bunga dan perhiasan ke saya itu, menurut saya udah romantis abis.

Tapi ini cuma terjadi sekali doang selama kami nikah, hahaha.

Jadi, dulu pas mau lamaran, kami kan pilih tanggal 20, trus tanggal hantaran dan nikahan juga ya tanggal 20. Pokoke tanggal 20 berasa spesiallah untuk hubungan cinta kami. Makanya pas nikah, mas Teguh datang ke rumah saya bawa 20 tangkai mawar, aw co cweet.

Dan yang istimewa karena mawar yang dia bawa itu adalah bukan mawar yang sudah mekar, tapi mawar kuncup. Mas Teguh pernah nanya (mungkin dia udah lupa sekarang), saya suka bunga apa?, ya saya jawab aja mawar putih tapi yang masih kuncup, dan dia membawakannya untuk saya persis di hari bahagia kami. Ngga kurang ngga lebih 20 tangkai.



Selain bunga, mas Teg sekali-kalinya dalam sejarah membelikan saya perhiasan berupa kalung (cincin kawin ngga diitung yah).

Kok istimewa sih, kan biasa yah suami kasih perhiasan ke istri.

Ngga biasa, karena saya bukan jenis perempuan yang suka sama perhiasan. I mean, dikasi perhiasan itu ngga terlalu membuat saya yang sampai hepi gimana gitu. Saya lebih koprol kalau dilepas di Gramedia dan disuruh belanja buku unlimited mah hahahah. Maka saat mas Teguh tiba-tiba membelikan saya kalung, wah saya surprised.

Kalungnya bukan yang segede gaban giu juga, tapi kalung kecil biasa, sederhana dengan liontin ungu mungil.

Jadi ceritanya itu saya lagi dinas kantor ke Jogja. Mas Teguh saya ajak. Karena siangnya saya kerja, jadi sesiangan dia mungkin ngga ada kerjaan trus jalan-jalan dan mak dudul beli kalung. Abis itu kalungnya dibungkus koran, dimasukin ke tas saya diem-diem.

Besoknya pas saya balik dari kantor ke hotel, doi nelfon " Dek suka ngga sama kadonya"

" Haaah kado apa mas"
" Lha itu yang mas taruh di tas ade"
" Yang mana?"
" Yang dibungkus koran"

Aaaaak seketika saya panik. Karena barusan aja bungkusan koran itu saya buang ke tong sampah, wakakakaka. Ya siapa suruh ya ngasih kado kok diuntel-untel koran, ya saya buanglah. Untungnya sampahnya belum diambil petugas hotel, pyuuuuh.

Hampir aja melayang tuh kalung


Nah romantis kan yah. jarang-jarang lho ada orang ngasih kado spesial diuntel-untel koran, hahaha.

Romantis Level 3

I Know What You Love

Saat pasangan yang kita kira cuek, ternyata diam-diam tahu apa hal yang kita senangi itu, ternyata rasanya lebih bahagia daripada dikasi bunga atau coklat lho.

Selama ini tuh saya pikir mas Teguh ngga pernah notice apa kesukaan saya. Saya kan suka banget baca dan saya pecinta buku. Ada jamannya saya tuh kalo jalan-jalan pasti mampir ke Gramedia, borong buku, dan ngga sampe seminggu bukunya udah abis aja dibaca, Berhubung kami baru pindahan, koleksi buku-buku saya tuh cuma ditumpuk-tumpuk aja di kardus, ngga ada tempatnya samsek.

Selain buku, saya juga pernah suka banget beli-beli perlengkapan makan yang model Vicenza vicenza itu lho. Maklum baru nikah, persiapan siapa tau ada acara di rumah. Tapi nyatanya ngga pernah ada acara sih. Jadi kerjaan saya tuh suka banget kalo pas ngga ngapa-ngapain ngeluarin segala perlengkapan prasmanan Vicenza saya, letakin di meja, di atur sedemikian rupa, senyam senyum sendiri, trus masukin kotak lagi, taruh gudang. Gitu teroooooos, sampe kadang suka diledekin mas Teguh.

Nah suatu hari, lagi nyantai di rumah, tiba-tiba karyawan kantor Mas Teguh datang ke rumah , membawa apa cobaaaaa......... bawa lemari buku. Aaaaaaak,

Lemarinya mah bukan lemari mewah, lemari yang bentuknya biasa banget, cuma kotak gitu.

"Ni dek lemari untuk buku-buku adek. Dan ini di sebelahnya bisa adek taruh tuh Vicenza-vicenza adek, biar puas ade ngeliatinnya tiap hari"

( Baca : Aku Tanpamu )

Huhuhu saya terharu parah. Bukan soal lemarinya, tapi perhatiannya itu lho. Padahal saya ngga pernah singgung sama sekali, dan ngga pernah minta. Ternyata dia diam-diam membuat lemari untuk saya. Iya, itu lemari hand made gitu, bukan beli jadi di toko, tapi bikin sendiri,kray.

Sweet banget kan


Romantis Level 4

Everything I Do, I Do It For You

Hahahaha judulnya, so Brian Adams ya neng. Penyanyi favorti akoh.

Hal teromantis level 4 nya Mas Teguh itu, dia tanpa sadar melakukan hal-hal kecil yang dampaknya itu membantu banget untuk saya.

Setiap malam, mas Teguh itu ngumpulin semua gadget saya. Mulai dari hape, tab, power bank, semua di charge-innya satu-satu. awalnya saya ngga ngeh, tapi lama-lama saya sadar, kok hape saya tiap pagi full terus ya baterenya, ya kerjaan mas Teguh itu. Remeh banget kan, tapi worth banget.

Bukan hanya soal hape, masalah bensin mobil, cuci mobil, saya ngga pernah tau urusannya gimana. Pokoke tiap senin mobil kinclong , karena Minggu udah dicuciin mas Teg, bensin diisiin full.

Saya menganggap ini bentuk dukungan dia terhadap pekerjaan saya, karena beneran membantu banget. Pernah sih saya nanyain ini dulu, jawabnya " Ya kan ade ngga sempet ngelakuinnya"

Uuugh.

Tapi sekarang udah mulai berkurang sih, hmmm kayaknya harus diingetin lagi nih blio.

Romantis Level 5

He Always Support My Needs

Saat suamimu selalu mensupport segala kegiatanmu, mensupport segala kebutuhanmu, bunga, coklat, perhiasan berasa butir-butir debu di andromedalah.

" Mas adek ada acara blogger, boleh ngga ikut"
" Ya udah ntar mas anter"
" Tara ikut adek aja mas, biar mas ngga repot di rumah"
" Ngga usahlah, Tara sama mas aja, ntar mas ajak main kereta api, repot ntar ade kalo Tara ikut"

Bahagia ngga sih lu digituin.

Atau ngga

" Mas aku mau liburan sama temen-temenku boleh ngga?"
" Siapa aja?"
" Si bunga, mawar, melati"
" Boleh, punya duit ngga buat perginya"

*yang terakhir karangan saya aja hahahaha.

Setiap saya ikut lomba blog, mas teguh yang paling semangat nemenin saya nyari bahan buat nulisnya, dia juga malah yang heboh nanya-nanya kapan pengumumannya.

Walau dia ngga pernah yang ikut share-share tulisan saya, ngga pernah juga mau ikut gabung tiap saya ada acara di luar kantor, tapi saya tau banget bahwa dia mendukung dengan caranya. Dan itu romantis bangetlah menurut saya

Romantis Level 6

Di Doanya ada Namaku

Ini the last but not the least bangetlah.

Romantis tingkat dunia akhirat ini mah menurut saya. Bahwa ada namany saya di dalam doanya.

Jadi dulu pas kami kenalan, saya kan masih dalam kondisi pacaran sama orang lain. Btw udah baca belum gimana saya bisa ketemu mas Teguh, baca dong dulu, ahahahaha

( Baca : How I Met My Hubby )

Nah, pas tau kalo saya udah punya pacar Mas Teguh ya agak kecewa gitu. Tapi alih-alih mundur , dia malah lebih milih minta dijodohin sama saya ke Yang Maha Kuasa aja, aaaaw.

Ini saya tau ceritanya ya dari orangnya, kalo ngga mana saya tau.

" Dek dulu mas berdoa lho, Ya Allah jodohkanlah aku dengan Windi Widiastuty"

Hahahah doa yang sungguh memaksa ya sodara-sodara. Dan percaya ngga percaya, beberapa hari kemudian saya putus dengan pacar saya itu. Sebulan kemudian mas Teguh ngajak saya jalan, Sebulan ke depannya dia lamar saya, empat bulan kemudian kami ketemu di pelaminan, ahsek.



Itu sih beberapa hal paling sweet dan paling romantis yang pernah dilakukan Mas teguh untuk saya. Bikin saya berbunga-bunga hahaha.

Romantisme di hubungan suami istri itu sekali-kali perlulah. Yang pasti jangan bandingin romantisnya pasangan lain dengan pasangan kita, karena setiap orang beda sifat dan pembawaan. Mungkin suami kita bukan yang suka mengumbar kata cinta, ya jangan nagrep dikirimin sms mesra love you love you tiap hari.

Kadang kita ngga sadar hal-hal kecil yang dilakukan suami, ternyata adalah hal termanis yang dilakukannya dari palung hati terdalam, wadaaaaw bahasamu mba.

Jadi, piye, apa hal tersweet atau teromantis yang dilakukan pasangan ke kalian. Ayo diingat-ingat, kalau dah lama ngga dilakukan minta ulang lagi, kalau belum penah dilakukan, ya minta dilakukan, biar suasana pernikahan tetap hangat membara ya bu ibu, wahahaha.




13 comments on "The Sweetest Things From My Hubby"
  1. Hahaha........untung kalungnya utuh ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada kotaknya sih mba, tapi krn korannya juga bukan yang rapi gitu, ya mana tau kalo itu kado hahahaha

      Delete
  2. Saya cengar-cengir niih Mbak Win bacanya. Ketawa-ketiwi sendiri di depan PC, haha. Bodo amat. Keren siih ceritanyaa. Kalau suami aku apa, yaaa, wkwk.. Mbak, kalau kalian lagi berantem nih, siapa dulu yang melunak? hehe.. Udah pernah ditulis blom, yaa? penasaran, hihi.

    ReplyDelete
  3. co cweet banget Mak...

    sama yah, kalau marah tuh aku juga DIAM... padahal suami enggak bisa didiemin... aku kan cerewet, kalau aku nerocos terus artinya lagi happy


    ReplyDelete
  4. Pokoknya sweetlah Win, gak perlu banyak kata, yakan, banyakin kerja aja...��

    ReplyDelete
  5. so sweet ya mba. Tp emang ya romantis itu gak harus dikasih barang atau dibacain puisi. Hal2 remeh bisa jadi romantis

    ReplyDelete
  6. Wuuaa co cweeet banget...hampir sama kyk suamiku. Selalu nge charge hp, nggendong anak pas repot..yg paling penting doanya setiap saat :-) smg samara ya mba win dan mas teg

    ReplyDelete
  7. Huuaaa... How romantic mak win... Moga bersama till jannahNya ya mbak...

    Seneng kalo bac hal2 kaya gini heheh

    ReplyDelete
  8. Suamiku sih gak ada romantis2nya, hiihi.. Tapi tanggung jawabnya itu lho yang bikin makin sayang.
    Semoga selalu SaMaRa yaa Windy & Mas Teguh ❤

    ReplyDelete
  9. Uwww..mas teg hampir mirip suamiku nih karakternya...untung kalung ga raib di tong sampah.haha

    ReplyDelete
  10. saya lihat dan baca artikelnya sampe terpingkal-pingkal. bagus banget bu tulisannya yang d muat. ajarin aku donk cara buat artikel yang bagus...

    ReplyDelete
  11. Hey students! Our company https://expertpaperwriter.com/samedayessay-com-review/ make writing essays easy for you. Most of our academic writers have undergone the same process of studying at a university and realize what a nerve wrecking task it can be to complete all your essays on time; especially when writing descriptive and analytical topics which involve large amounts of research and dedication to fulfill the basic requirements expected by the instructors.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature