Asap

Friday, October 23, 2015
Pagi ini saat saya mau berangkat kantor, terlihat asap menghalangi pandangan. Putih dimana-mana. Sebenarnya dari kemarin sore sih, suami udah bilang nafasnya agak sesak soale asapnya makin tebal. Iya suami saya memang agak sensitif sama debu dan asap. Udah bolak balik sih ke dokter paru katanya memang gitu, jadi diusahain jangan terpapar debu atau asap sering-sering. Tapi gimana yah, kan ngga mungkin ngendon di rumah terus, kan harus kerja. Kerja berarti kan harus keluar rumah, berarti harus terpapar asap, batuk-batuk dan sesak deh jadinya.


Saya mah enak, keluar rumah langsung masuk mobil, nyampe kantor, langsung ngendon di dalam ruangan seharian, ngga kemana-mana. Makan siang, tinggaal nitip OB, ntar sore balik rumah masuk mobil maning, trus masuk rumah lagi ngga kemana-mana.

Trus membayangkan teman-teman yang ada di Pekanbaru dan Palangkaraya sana. Gimana ya kondisi mereka?. Melihat foto-foto yang dishare di media kok ngenes banget. Kalau yang di Medan aja udah merasa ngga nyaman apalagi mereka yang di sumber asap yah?

Ngga usah dianalogikan dengan bernafas di pinggir kubangan sampah yang lagi dibakar, atau bernafas diantara para perokok berat di dalam metromini yang sempit, atau bagaimana rasanya mata dan hidung saat masak pakai tungku kayu. Ngga usah dianalogikan macem-macem, melihat tebalnya kabut asap yang ada, sudah tahu bagaimana tidak enaknya, tidak nyamannya, tidak sehatnya dan bahayanya.

Saya sedih banget tapi ngga tau apa yang bisa dilakukan. Ngebayangin anak-anak kecil disana, soale kemarin Tara juga sempet batuk-batuk gitu. Semingguan ngga saya masukin daycare dulu, saya kekepin di rumah, takut kalau batuknya gara-gara asap. Ngga tau juga sih penyebabnya apa, yang pasti mencegah kan lebih baik daripada mengobati. Untungnya sekarang Tara udah sembuh. Tapi ngeliat dia batuk-batuk kemarin duuuh, sedih deh, yang sampai muntah-muntah gitu tiap batuk. Iya anak kecil kan masih rentan banget ya sama perubahan cuaca dan lingkungan.


Gambar dari Facebook Mommy Puji disini 


Nah langsung deh narik diri ke anak-anak di daerah asap. Pasti sesak banget, pasti ngga enak banget, pasti batuknya lebih parah.

Tapi.... ternyata saya cuma bisa prihatin doang . Udah kayak pak beye aja. Saya ngga tau mau berbuat apa. Palingan selemah-lemahnya iman, berdoa agar semua bencana ini segera lewat, segera usai, agar udara kembali bersih, agar matahari kembali bersinar. 

Yang bisa dilakukan berikutnya, selemah-lemahnya perbuatan, cuma bantu nyumbang yang jumlahnya pun tak sebearapa. 

Mau ikut demo, ngga tau siapa yang mau didemo. Karena saya yakin pemerintah pasti sudah melakukan upaya untuk mengatasinya. 

Mau ikut-ikutan menghujat, kok yah saya rasa bukan waktu yang tepat untuk menghujat.

Mau nyalah-nyalahin presiden, saya ngga yakin tuduhan orang-orang itu benar. Dia kan manusia juga, dan dia pemimpin negeri ini pastilah ngga mau melihat rakyatnya sengsara. Ngga mungkin dia ngga melakukan apa-apa. 

Mungkin ini sekaligus peringatan dari Yang Kuasa. Betapa kalau bencana itu cuma kecil biasanya kita mah cuek bebek, giliran udah gede dan kita kena dampaknya baru mau ikut berempati.

Ya sudahlah, karena saya ngga bisa berbuat banyak, saya pilih banyak-banyak berdoa saja. Berdoa semoga Pak Presiden lebih cepat bertindak. Semoga hujan segera turun, semoga asap segera menghilang, semoga mereka disana diberi kesabaran lebih, semoga bencana ini menjadi penggugur dosa dan kesempatan introspkesi diri. Semoga para pemalak hutan terketuk hatinya melihat penderitaan masyarakat sekitar. Semoga dengan kejadian ini, peraturan tentang pembukaan lahan bisa ditinjau ulang. Semoga segera ada tindakan evakuasi bagi para korban. Semoga... semoga.... semoga ....

Kalau kamu sama kayak saya ngga bisa berbuat apa-apa. Mari kita bantu dengan selemah-lemahnya perbuatan aja yuk .





46 comments on "Asap"
  1. sedih sekaligus miris yah mba windi melihat saudara-saudara kita yang terkena bencana ini :(
    semoga segera turun hujan agar apinya bisa pada,amin :)

    btw blognya udah saya follow mba windi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, lebih sedih lagi kita cuma bisa merasa sedih, ga berbuat apa-apa. Semoga segera teratasi ya mba bencana asap ini.

      saya sdh follow juga mba blognya :)

      Delete
  2. semoga asap itu menghilang dengan adanya hujan yg turun dari langit...amiien

    ReplyDelete
  3. Batam juga udah dua bulan terkena imbasnya. Bayangin padahal jauhnya aja ratusan kilometer dari sana. Eh boro-boro Batam deh Thailand nun jauh di utara sana juga kena dampaknya. Yuk Shalat istisqo semua. Semoga bencana asap ini segera terhapus oleh guyuran hujan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, temanku ada juga di Batam, bilangnya jg disana asapnya lumayan tebal, iya lakuin apa yang bisa ya mba. semoga segera berlalu, di medan lumayan mba, sering hujan.

      Delete
  4. Ya Allah, pedih lihatnya mbak Win. Aku kena asap rokok aja betenya udah minta ampun. Sesak! Apalagi kalo di sana ya. sesaknya berapa kali lipat :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya yaaah, apalagi seharian dan dimana2 lagi. bantu dengan yang kita bisa aja yuk

      Delete
  5. Bingung juga mau ngapain lagi buat bantuin mereka yang terpapar asap... aku mah bisanya cuma ribut di sosmed sih... :(

    ReplyDelete
  6. Karena aku juga gak bisa berbuat banyak, yg terbaik adl mendoakan agar hujan segera turun. Agar pelaku pembakaran digunakan mata hatinya dan sadar tdk lagi mengulang pembakaran lahan.

    ReplyDelete
  7. Banyak berdoa tentu sangat penting ya, Mbak. Semoga dikabulkan oleh Allah Swt. dan segera memberikan pertolongan sehingga musibah asap ini sehingga berakhir.

    ReplyDelete
  8. Sewaktu kecil saya juga mengalami kabut setiap musim kemarau. Waktu saya di daerah Musi Banyuasin, Sumsel.

    ReplyDelete
  9. Semoga hujan beberapa hari terakhir ini bisa menyegarkan udara kembali dan menghilangkan asap di medan dan di tempat2 yang terjangkit asap. 😀

    ReplyDelete
  10. kasihan banget yang terkena asap ya mbak windi..semoga segera diturunkan hujan dan menghapus semuanya :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature