Tentang Postingan Orang Yang Tidak Sesuai Dengan Pendapat Kita

Friday, August 31, 2018


Judulnya ga bisa diringkes aja apa mba?

Hahahahha.

Triggernya karena ternyata banyak juga pembaca blog yang aku singgahin, di komen-komennya itu jawabannya julid-julid banget. Aku pikir komentator instagram aja yang random ternyata komentator di blog juga banyak yang panasan.

Komen-komen yang alih-alih ngajak diskusi tapi  bunyinya malah marahin dan jutekin si penulis. Kalau yang ngga setuju sih aku maklum banget, yaiyalah namanya juga opini. Yang bikin aku sampe pengen nulis postingan ini, karena udahlah ga setuju, malah ngomelin si penulis pulak.

Kayak misal gini

Di postingan beauty blogger misalnya, yang dibahas review lipstik merek tertentu. Dibilanglah di situ lipstik ini bagus, kalo aku cara pakainya biar oke aku tiban pake dua warna, jadi kece bingiit.

Trus komen yang muncul

" Halo mba, emangnya mba pikir pake lipstik ditiban gitu bagus apa untuk bibir. Iya mba enak punya lipstik banyak bisa ditiban-tiban, coba lihat kita-kita ini yang punya lipstik aja cuma satu, mau ditiban pake apa. Lain kali kalo bikin postingan jangan merasa bener sendiri deh, ngga semua orang bisa pake lipstik ditiban-tiban gitu. Ada orang yang bibirnya kering jadi bakal numpuk. Plis deh mba"

Lhaaaaa, ini gimanaaaaa hahahaha.

Contoh lagi

Di postingan blogger yang bahas soal pola mendidik anak.

Anakku selalu aku ajak berfikir dalam segala hal. Aku kasih pertimbangan sebab akibat kalo mau menyuruh dia melakukan sesuatu atau melarangnya. Jadinya sekarang enak, aku kalau mau minta dia apapun tinggal paparin sebab akibatnya dan dia jadi mikir sendiri trus mutusin sendiri deh.

Kayak " Nak, mainin dispenser bahaya lho, kalo kena ciprat air panasnya bisa sakit, panas dan perih, hati-hati ya"

Tanpa aku larang ya, anakku udah ga mau lagi mainin dispenser. Yeaaay

Komen yang muncul :

Mirip sama komen beauty blogger tadi.

" Mba ga semua anak ya bisa dijelasin pake sebab akibat, dan ga semua ibu punya stok sabar kayak gitu. Mbanya sih enak anak cuma satu, kalo anak banyak coba gimana harus jelasin sebab akibat segala. Sok paling bener"

Lhaaaa (2)

Hahahaha, jadi aku merasa lucu gitu.

Ni orang-orang kenapa sih. Si blogger kan cuma cerita. Cerita pengalaman dia, cara dia, bukan mendikte pembaca. Jadi ya baca aja, kalau ngga setuju, kasih opini, bukan malah marahin yang nulis.

Aku mikirnya gini lho, lama-lama orang males jadi nulis sesuatu, yang niat awalnya just sharing ya lama-lama males. Padahal ya, seharusnya kita-kita ini bersyukur lo kalau ada orang yang mau nulis pengalamannya, cerita dia, atau apapunlah ya yang sifatnya berbagi, even ada terselip entah pamer, entah menggurui. Ya itu kan hanya gaya menulis.

Ada orang yang gaya nulisnya blak-blakan, jadi kebacanya kayak ga terfilter.

Ada orang yang gaya nulisnya sebenernya sama sih intinya sama yang blak-blakan tapi karena orangnya lembut, ya kebacanya jadi lebih santun.

Ada orang yang nulis, dia memang harus ngasih tips di akhir tulisannya, eh kebaca kayak yang sok paling tau, yang sok paling berpengalaman.

Ada orang ya kalo nulis yang ditulis adalah ceritanya hidupnya, ya gimana dong?

Manusia memang berbeda-beda pola pikirnya, isi kepalanya. Kadang mau nulis kayak gini aja aku sekarang mikir banget lho. " Ih ntar dikira sensian, gini aja dibahas". Lama-lama kayak nulis sesuatu, trus di tengah jalan berhenti, wah ini ntar dikira macem-macem lagi.

Aku pernah nulis tips mengelola keuangan, dikomenin " Wah pamer ya mba"

Aduh susyeh ya hidup hahahaha, niatnya berbagi aja bisa ditanggapin negatif. Ya namanya sharing aku nganggapnya lebih real kalo aku kasih contoh nyata dibanding aku bilang " Kata Safir Senduk, lalalalal". Aku males banget soalnya nulis sesuatu yang aku ngga alami, karena aku type pencerita, jadi ya tulisanku bakal bercerita. Sedih sih kadang, karena di kepalaku ini banyak banget hal yang mau aku share tapi aku tahan karena ya kepikiran "Ntar kalo aku share ini ada yang sedih pula gegara kondisinya ga kayak yang aku sebut".

Ribet ya.

Mungkin gampang sih bilang "Yaelah ga usah dipikirin kali"

Kalo kondisi mood lagi bagus sih iya bisa banget ga dipikirin, bodo amat, tapi kalo pas ga bagus dan pas lagi overthinking yang kelintas di otak tuh kayak "Wah tulisan ini harus aku pertanggung jawabkan, jangan gegara satu dua kalimat dariku, membuat orang lain ga bahagia, membuat orang lain rusak harinya".

Suseh ya buuu.

Yah begitulah, kembali ke kalimat sakti "Bahwa bagaimana reaksi orang bukanlah tanggung jawab kita, tapi bagaimana kita bereaksi atas reaksi orang tersebut sepenuhnya menjadi tanggung jawab kita"

So, aku pribadi sekarang mikirnya gini sih,  masa kita berharap semua orang bakal setuju terus dengan pendapat kita, bisa aja pas baca postingan kita si orang yang komen itu lagi capek, atau harinya lagi buruk. Mungkin anaknya baru aja numpahin seliter air ke lantai, trus buka hape baca blog yang nyeritain soal begitu penurutnya anak si blogger, wah emosi anjir.

Atau pas, kebetulan dia tadi ke mall mau beli lipstik, pas cek dompet- yah abis karena baru beliin anaknya sepatu", buka hape baca postingan si beauty blogger yang punya lipstik shadenya sampe 100, ya kezel jadinya.

Dan sebagai orang yang suka sharing (Tips menlupakan mantan aja aku share lho), jadi ya mau gimana lagi. Aku bakal tetep nulis, mau apapun tanggapan orang. Gitu aja sih mikirnya. Serah kalo ada yang ga suka, toh prosentase yang suka dan merasa terbantu lebih banyak.

Kembali ke "Reaksi orang bukan tanggung jawab penulislah pokoke" hahahaha.

So untuk siapapun di luaran sana yang mungkin mengalami apa yang aku ceritakan di atas " Keep sharing, keep writing, karena kita ngga pernah tau seberapa manfaat tulisan-tulisan kita bagi orang". Kalau ada komen julid ya anggaplah sebagai pengingat diri bahwa kita memang ga sempurna, dan bahwa ya itulah konsekuensi menulis sesuatu di ranah publik.

Ya ngga?

Andien aja tetep keeukeh nulis mau gimana pun haternya.

Afi aja masih pantang mundur berbagi pikiran-pikirannya,

Hahahaha kenapa aku jadi inget Afiiii.

Selamat sore semuaa, selamat berakhir pekan, mmuah.

6 comments on "Tentang Postingan Orang Yang Tidak Sesuai Dengan Pendapat Kita"
  1. Apalagi yg komen julid pake account ANONYMOUS cihhhh...sama aja kaya lagi ribut ama adek kelas, pas ditantang one on one eh ngadu sama guru #lah
    Apalagi para newbie writer yg sama inner circle dikatain sok tau n kebelet eksis #truestory
    #thatthingcalledsocialpreasure 😭😭

    ReplyDelete
  2. Wah main saya kurang jauh kayaknya. Soalnya nggak pernah nemu komentar di julid di dunia blogger sebelumnya.

    Kalau saya sih pakai prinsip, ketika kita kekurangan sesuatu, bukn berarti kita berhak menyalahkan kelebihan orang lain. :D

    ReplyDelete
  3. hehehe, saya kurang banyak bersosialisasi di blog orang nih, sampai belum pernah baca komen kayak gitu di blog orang.
    Di blog saya juga jaraaaangg yang julid.
    Mungkin karena yang komen temen-temen blogger yang baik hati kayaknya ya hihihi.

    Kalau ngomongin komen, saya malah barusan shock berat, gegara komen di IG, maksud hati saling komen di IG buat membantu page rank sesama blogger, lah sialnya diri saya ternyata salah komen di akun yang pemiliknya sensi.

    Jadinya saya cuman komen basa basi muji dia, eh malah kena semprot baik di postingannya maupun di Storynya.

    Serem deh, semoga di blog gak ada orang serem kayak gitu.
    eh ini kenapa jadi curcol di sini ya? hahaha

    ReplyDelete
  4. dengerin orang lain komentar mah gak bakal ada habisnya mbak. Malah jadi gak ngapa-ngapain kitanya. Capek ati doang.

    ReplyDelete
  5. Sekarang jarang mau liat komen Win..Baik fb or ig.Soalnya pernah baca komen yg menjatuhkan n menjelekkan org gtu.Takut juga jadinya.Kadang kalo ng kenal malas komen w baca saja.Takut dibully saja.Hiks hiks..Selalu mengikuti cerita blognya.Tetap semangat yaa :-)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature