Kok Mau Sih Punya Suami Perokok?

Friday, October 20, 2017



Wahahahahaha kalian ngga salah baca lho. Ada yang nanya gitu ke saya.

" Mba Win, kok mau sih punya suami perokok, apa ngga pernah dilarang tuh suaminya merokok, kan bahaya buat anak"

Memang yah para perokok sudah dianggap bahaya laten banget nih. Ngga cuma bahaya sama dirinya sendiri, tapi sama istri, anak, lingkungan, orang sekitar, perekonomian negara #eh ngga ding yah.

Well piye yo?

Saya harus cerita nih gimana dulu kenal mas Teguh.

Ngga jadilah, ternyata udah sering diceritain, xixixixi

( Baca : How I Met My Hubby)

Yang namanya perempuan tentulah saat menikah itu pengennya dapet pasangan yang ideal. Ideal sesuai kriteria kesukaannya dia tentu saja, yang mana pastilah berbeda-beda tiap orang. Nah dalam hal diri saya pribadi (ini kalimat mubazir banget),  kriteria tidak merokok memang ngga masuk sih dalam list yay or nay calon suami. Jadi saya ngga pernah mikirin itu. Dulu pengennya dapat suami yang baik, bertanggung jawab, satu prinsip hidup, lalalalalala yang baik-baiklah pokoke. Nah rokok ngga masuk tuh ke semua list. Bukan karena ngga penting, tapi memang saat itu ngga kepikiran bahwa itu sesuatu yang harus dipertimbangkan.

Dipertimbangkan dalam arti kalau ternyata dia perokok maka batal nikah. Ngga sepenting misal kalau dia suka mukul maka batal nikah. Gitu sih.

( Baca : Segabruk Pertanyaan Sebelum Menikah )

Walaupun saya hidup di lingkungan yang bisa dibilang bersih bangetlah dari abu rokok. Bapak saya ngga merokok, abang saya ngga merokok, di rumah ngga pernah ada puntung rokok, jadi sebenarnya saya terbiasa di lingkungan tanpa asap rokok. Mungkin karena itu ya, jadi malah ngga notice soal rokok tadi, wahahaha.

Nah di kisah saya dan mas Teg sebenernya ada yang lucu.

Jadi mas Teguh itu kan perokok berat yah, dia bisa ngabisin satu bungkus rokok sehari, bahkan kadang lebih. Ya gimana ngga sebanyak itu, kalau nyetir merokok, abis makan merokok, kerja merokok, sambil minum kopi merokok, mau mandi sebatang dulu, sebelum mandi doi nungguin air panas masak eh sebatang lagi, mau tidur gimana kalo udud dulu. Jadi bisa dibayangin gimana bas busnya mas Teguh.

Tapi.... saat pedekate dulu, ngga sekalipun dia merokok di depan saya. Suer, beneran ngga pernah Like NEVER . Makanya saya ngga pernah nanya, ngga pernah bahas, dan yah ngga pernah kepikiran aja soal rokok.

Pokoke kalau ketemu saya, misal ngobrol 3 jam-an, ya doi tahan ngga merokok selama 3 jam. Bertamu ke rumah saya ya juga no rokok, CLEAR, BERSIH. Ngga tau sesudahnya, karena saya ngga punya CCTV yang ditempel di badan mas Teg yang bisa mantau kegiatan dia seharian.

Wow betapa kulugu yah saat itu hahaha, nganggap mas Teguh sebagai pria innocent yang kalem.

Kapan taunya blio merokok?

Taunya satu hari setelah nikah. LOL,

Jadi ceritanya, setelah akad nikah dan resepsi, kami kan masih di rumah ortu saya. Trus mas Teguh ngomong sama saya " Dek, mas bisa merokok dimana yah, udah dua hari nih mas ngga merokok, mulut asem banget"


" HAAAAH, EMANG MAS MEROKOK SELAMA INI? "

JENG JENG.

" Lha iya, emang ade ngga tau"

" Ya ngga taulah. kan ngga pernah merokok di depan aku"

" Ah masa sih, pernah ah"

" NGGA"

" PERNAH dek"

" NGGA PERNAH. Uuugh mas menipuku, cih"

Terus ngambek seharian, lol.



Jadi jujur saja, saya sebel banget saat itu. Bukan sebel karena mas Teguh ternyata merokok, tapi sebel kayak " Yah kok bisa sih gw ngga tau".

Trus abis ngambek, lanjut lagi berantemnya

" Kok mas ngga pernah cerita sih kalo mas merokok"

" Lha adek emangnya pernah nanya ?"

" Ya harusnya kalo ngga ditanya ya dikasih taulah"

" Lho kalau ngga ditanya ngapain dikasih tau, memangnya masalah apa kalo mas merokok"

"Ya kalo ngga masalah, kenapa ngga dikasih tau"

Gitu terooos sampe bani kanebo dan cebonger bersatu padu.

" Tapi kan harusnya aku dikasih tau. Trus kenapa kok selama pedekate ngga pernah merokok hayoooo, takut ya kalo tau mas merokok trus aku ngga mau, wah mas nipu aku nih kalo gitu"

" Ya ngga gitulah, masa dibilang nipu sih. Coba adek inget, kita ketemuan beberapa kali, pasti selalu hari Senin toh?"

Hmmm saya mulai mengingat-ingat " Iya, trus kenapa?"

" Ya kan hari Senin mas puasa, ya jelas ngga merokoklah. Kalau hari lain yang kita ketemuan, kan cuma sebentar, mas udah merokok duluan, lagian masa sambil ngobrol masih pacaran sambil merokok, ya ngga enak"

Bagooos,sungguh masuk akal ya sodara-sodara jawaban dan alasannya. Tapi memang kami tuh seringnya ketemu pas hari Senin sih. Ini mas Teguh ngga mengada-ada.

Jangankan saya, keluarga saya saat itu juga banyak yang kaget. Adek-adek saya pas lihat mas Teg akhirnya merokok setelah 2 hari dia tahan-tahan, langsung komen " Wah mas Teg merokok ternyata".

Bapak saya, abang saya, ibu saya semua komen. Wakakaka sungguh keluarga lebay yah. Sampe masteg rikuh sendiri trus garuk-garuk kepala, tengsin abis.

Jadi begitulah ceritanya kenapa saya bisa menikah dengan seorang perokok.

KARENA SAYA NGGA TAU DIA PEROKOK, damn.



Jadi sebenernya mas Teguh memang ga nyembunyiin, tapi karena saya ga pernah nanya ya dia anggap ngga perlu juga jelasin. Kan lucu ya kalo ujug-ujug dia bilang “ Hai Windi, aku ngerokok lho” lol, iya kalo saya anti rokok, kemungkinan langsung nolak, lha kalo saya biasa aja sama rokok kan malah bisa malu doi “ Dih ngerokok aja pengumuman”, wekawekaweka.

Begicu kiranya kata masteg.

Sebenernya harusnya saya taulah kalo mas Teg merokok. Secara dia kan kerja pada saat itu di bagian pengolahan Kelapa Sawit yang notabene sering kerja malam, ya pastilah ya merokok. Ini sterotype sih tapi kebanyakan seperti itu, orang yang kerja malam biasanya merokok, kalaupun ada yang ngga merokok itu anomali saja.

Setelah tau doi merokok, saya langsung minta mas Teg janji untuk ngurangi merokoknya.

“ Apa ga bisa berhenti merokok mas”

*Senyum-senyum ga jawab

“ Mas, bikinlah perjanjian soal merokok. Aku ga mau mas merokok dimana-mana, bisa bau rumahnya ntar”

“ Gini ajalah dek, mas janji kalo merokok mas ke luar rumah yah”

*Deal

Jadi begitu sodara-sodara. Akhirnya kalau mau merokok mas Teguh pergi ke teras atau ke belakang rumah. (dapur kami terbuka, jadi udara bablas ke luar)

Mas Teg kalo dilarang merokok


Lho tapi kan tetep aja asap rokoknya, abunya nempel di baju?

Ya iya. Tapi ya sudahlah. Wong udah cinta ini, piye jal. 

Kenapa saya ngga maksa mas Teguh berhenti merokok?

Karena saya tau banget, perokok itu kalo mau berhenti ya harus dari dirinya sendiri,ngga ada orang yang bisa nyuruh-nyuruh dia berhenti. Ini ngga ada hubunganya dengan rasa sayang atau cinta ya.

“ Ya kalo cinta berhenti dong” 

Ngga gitu sih.

Masa iya saya harus nyuruh mas Teg pilih aku atau rokok?

Wow, ngga fair dong yah. Karena bagi saya rokok itu salah satu hal yang masih bisa saya terima keberadaannya. Mungkin ada istri atau perempuan yang bener-bener anti rokok sampe mengharamkan asap rokok apalagi abu rokok bersemayam di rumahnya. Nah saya ngga termasuk model istri itu.

Bagi sebagian orang memiliki suami perokok itu mungkin hal yang ngga banget. Karena abu rokok bisa tertinggal dimana-mana, ya sofa, ya tempat tidur. ya baju, ya udara , semua kena cemar kalo ada yang merokok. Bisa bahaya ke anak.

Iya, saya udah sering banget denger soal itu. Tapi menurut saya karena merokok itu bukan kejahatan ( maaf bagi yang ga setuju) ya saya ga mungkin melepas high quality hubby cuma gara-gara dia seorang perokok. Wow rugi banget saya.

( Baca : The Sweetest Things From My Hubby )

Bagi saya merokok itu berbeda perlakuannya dengan kekerasan rumah tangga, kekerasan ekonomi, mabuk, judi, narkoba, dsb.

Kalau KDRT, kekerasan ekonomi, mabok, narkoba,  judi itu kan memang beneran membahayakan jiwa dan raga keluarga ya.

KDRT -----> istri tersakiti, anak bisa terganggu psikologisnya kalau lihat ayah ibunya bertengkar terus.

Judi ------> karena judi ini unlimited banget bisa menghabiskan harta benda, maka bahaya bagi masa depan keluarga.

Mabok ------> Mabok karena miras bisa menyebabkan orang ngga sadar, saat ngga sadar semua bisa dilakukan, ini juga bahaya banget untuk keselamatan keluarga

Rokok? ------> hmmmm saya ngga mau ngomongin soal penelitian bahaya merokok sih ya, saya bukan ahlinya dan ngga kompeten untuk mendebatnya. Bagi saya sepanjang dia bertanggung jawab saat merokok ya no problema.

Tanggung jawabnya seperti apa?

Pertama kalau gara-gara merokok trus gajinya ngga cukup untuk membiayai kebutuhan keluarganya. Ini namanya merokok berbahaya bagi keluarga. Tapi kalau dia merokok dan sama sekali ngga menganggu supply financial untuk keluarga, ya ini perokok yang bertanggung jawab.

Kedua, dia ngga juga jadi merokok trus ditiup-tiup di depan anaknya lah. Merokok pada tempatnya dan pada waktunya. Kalau pas gendong anaknya atau main sama anaknya ya jangan merokok. Mas Teg kalau lagi merokok, trus tiba-tiba anaknya datang, ya rokoknya dimatikan dan dibuang walau baru dibakar seutil doang.

Trus kalau merokok di publik ya di tempat yang disediakan. Makanya kalau di bandara, doi lebih pilih makan minum di kafe yang bayar asal bisa merokok dibanding masuk ex lounge yang gratis tapi ngga bisa merokok. Jadi kalau bepergian berdua sama mas Teg, ntar di bandara saya masuk executive lounge BRI, dia pergi ke Starbak. It's ok , fine-fine aja.



Pengalaman hampir 10 tahun menikah dengan suami perokok kayak mas Teguh, belum pernah ada masalah gara-gara hobi merokoknya ini. Dia suami yang bertanggung jawab, pengertian, ngayomi, ya masa gara-gara hobi yang satu ini trus saya recokin?

Ngga lah.

Dia aja mendukung semua kegiatan saya, mendukung apa yang saya sukai, mensupport segala kebutuhan saya dan anak-anak. Maka rokok hanyalah masalah yang sama sekali ngga perlu kami ributkan apalagi sampai terjadi pemaksaan. Sebagai istri saya mah ngingetin aja jaga kesehatan.

Perkara rokok ini saya pikir-pikir kadang sama sih dengan kosmetik. Betapa kita tau bahwa tidak pakai kosmetik jauh lebih sehat dari pakai kosmetik. Faktanya pakai lisptik tiap hari, pasti ada lipstik yang masuk ke badan kita bersamaan dengan kita makan dan minum. Plus, segala bedak, cream, skincare yang bisa nyumbat pori-pori, menyebabkan kerutan, lalalala, tapi ya tetep saya pake kosmetik walau dengan dalih pilih yang bagus, yang aman, yang no animal testing, no mercury, no paraben, no no no.

Tapi intinya tetep dipakai. Karena apa? karena kosmetik bisa mengoreksi kekurangan,  jadi lebih pedelah kalo tampil lebih rapi dan ngga kusam, dan karena saya suka dengan kosmetik, gimana dong.

( Analogi ngga pas woy )

Mungkin bagi mas Teguh rokok juga seperti itu. Bisa membuat dia relaks, lebih konsen kerja atau ya cuma alasan sesepele "Nikmat sih".

It's not big deal bagi saya mah.

Karena menikah itu tujuannya bukan buat mengubah orang. Kan sebelum ketemu saya dia udah merokok yo wis kalo mau berhenti biarlah karena kesadaran sendiri aja.

Mungkin kayak gini biar berhenti ;)


Ada banyak kebaikan dan kelebihan mas Teguh yang membuat hal merokok menjadi sesuatu yang ngga perlu dipermasalahkan lagi di keluarga saya.

Karena setiap orang punya candunya masing-masing.





34 comments on "Kok Mau Sih Punya Suami Perokok?"
  1. Suka banget kalimat ini-- menikah itu tujuannya bukan buat mengubah orang :)

    ReplyDelete
  2. Udala Win, kakek nenek awak dulu merokok buatan sendiri, awak lintingin malah. Eh bukan ganja loh wkwkwk....

    ReplyDelete
  3. sebenernya kalo perokok sopan dalam artian tau diri dan tempatnya, saya gak masalah sih mbak, yg masalah itu perokok ngebul suka-suka dia. bapak saya berhenti merokok karena dokter mbak, jadi sama dokter waktu bapak saya sakit di bilang begini "bapak anaknya perempuan semua 3 orang, kalau masih mau jadi wali nikahnya lebih baik bpk berhenti merokok dan hidup sehat" lansung stop merokok mbak sampe sekarang. mudah2an sih akan segera stop merokoknya mas teguh, karena merokok lebih banyak mudharatnya daripada manfaatnya ya kan mbak?!

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kalo yang seenaknya dewe emang nyebelin banget sih. apalagi kalo merokok di tempat umum yang jelas2 ada tulisan no smoking ya

      Delete
  4. klo jd perokok yg beretika dan gk merugikan org lain sih gk mslh. Yg nyebelin klo bikin org ikutan ngisep asapnya. Dan aku gk bs nyium bau rokok, bisa pusing+hidung meler. Itulah knp slh satu syarat jd suamiku gk blh ngerokok.

    Semoga aja suatu hari suami mba menemukan alasan yg ngena di hatinya untuk berhenti merokok.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyalah kalo emang alergi ya suami pasti mau ngalah ya

      Delete
  5. Untung mbak, gak kaya saya..
    Yang cium bau asep rokok langsung mual, pusing,batuk..
    Bisa nggak meluk dan sayang2an ama suami nih..:D

    ReplyDelete
  6. Suami aku sebenarnya perokok juga kak. Tapi aku heran rokoknya bisa di stel gitu. Pas lagi pusing bisa bas bus bas bus. Tapi kalo udah nyantai ya bisa stop total gak ngerokok.

    ReplyDelete
  7. Waahh istri yang pengertiaaann 😊😊

    Beda banget ama saya.
    saya pernah loh berantem sampai tahap parah banget gegara rokok 😥😥

    Tapi emang beda ceritanya sih.
    kalau saya sejak sebelum nikah udah ada perjanjian..
    JANGAN ADA ROKOK DI ANTARA KITA hahaha

    Dan sampai detik ini saya masih antii banget ama perokok.
    Alhamdulillah... setelah bertahun2 ribut masalah rokok, si suami bisa juga lepas dari rokok 😊

    ReplyDelete
  8. aku suka kalimat penutupmu Mbak Win, "karena setiap orang punya candunya masing-masing."

    ReplyDelete
  9. Betoool, walaupun gak suka rokok tapi apa tahu jodoh kita gimana.
    Kalau suami saya gak perokok, karena emang udah ada listnya dari ortu :D
    Cuma yg saya takjoob, kok ya panjang bener mbak menjawab pertanyaan si sesiapa itulah, semoga dengan ini dia merasa afdol dan terpuaskan ya :)

    ReplyDelete
  10. Terkadang orang teh suka kepo begitu. Kok,bisa tahan. Kok, bisa yaaah...
    Any way terima kasih sudah berbagi dan menginspirasi kalau ada yang nanya2.

    ReplyDelete
  11. Mas calon perokok.
    Dan dia nggak ngerokok di depanku. Ya sama, kalau sama aku seharian, ya dia nggak ngerokok seharian. Mau ngerokok di depanku juga ijin. Itupun ijinnya mau 'ke sana' alias mau ngerokok. Hm...
    Kupikir, untuk aku saja dia menjaga, mudah2an untuk anaknya ya seperti itu. Mudah-mudahan dapat hidayah dari dirinya sendiri hehee

    ReplyDelete
  12. Saya setuju, berhenti merokok itu harus niat dari yang bersangkutan. Kalau saya dulu memang kurang suka sama pria yang merokok. Bajunya suka bau rokok, nggak tahan! Lucky me, dapet suami yang pernah merokok tapi udah berhenti sebelum kami pacaran, atas dasar keinginan sendiri dan merasa bahwa merokok itu nggak sehat. Alhamdulillah sekali...

    ReplyDelete
  13. Thank God suamiku gak merokok.
    Yang perokok malah Papiku dan adekku yang gak bisa berhenti sampai sekarang!

    Semoga suatu saat Mas Teguh bisa mengurangi rokoknya yaa, kalo bisa sih skalian berhenti demi kesehatan 😊

    ReplyDelete
  14. Saya pakai kriteria calon suami non smoker dulu.. hehehe. Alhamdulillah dapat beneran ;)

    ReplyDelete
  15. wah kalau aku sih memang gak suka sama perokok tapi kalau kaya suami mbak yg datang gak merokok , juga susah , tahunay setelah menikah , waduh

    ReplyDelete
  16. Aku masukin kriteria Rokok is a big NO-NO untuk calon suamiku, tapi dapetnya perokok :(

    Pas temenku nanya alasanku, aku jawab jujur aja, "Gak ada yang naksir aku selain dia." Hahahahaha

    Beneran, kupilih hidup dicintai (meski dari seorang perokok) daripada hidup tanpa cinta #halah

    Terus pernah kami ngobrol gini,

    Aku : Apa jadinya hidupku kalau ga ada kamu..

    Suami : Aku juga ga bisa hidup tanpa kamu. Aku mau mati duluan aja biar ga perlu seharipun hidup tanpa kamu (gombal)

    Aku : Gak lah. Aku yang mati duluan. Kan aku yang perokok pasif.

    Suami : *diem


    😂😂😂

    ReplyDelete
  17. Nyuruh berhenti merekok itu emqng susah banget. Bapakku contohnya. Dan kasian bgt kalau mereka udah sakaw. Huhuuuuuu. Semoga segera berhenti dr diri sendiri yaaaa para para perokok

    ReplyDelete
  18. Perlu aku jawab juga??? Tapi gak ada yg nanya ama aku 😂😂😂

    ReplyDelete
  19. kalau saya sih wajib nanya mba perokok atau nggak, tapi kalau kadung jodoh ya gpp juga asalkan ya itu nggak di depan anak atau di dalem rumah.

    tapi bapak saya juga perokok berat kan, tapi ada satu cara ampuh waktu itu yang bikin dia berhenti merokok.

    awal tahun 2016 tiba2 bapak saya ngerasa paru-parunya sesak, segera kami bawa ke RS. trus kakak saya bilang "makanya berhenti ngerokok pa, ingat kita banyak agenda, enny (saya) mau nikah tiga bulan lagi" nah semenjak itu bapak saya berhenti merokok sampai sekarang. mungkin dia ingin sehat sampai lihat anak dan cucunya :D

    ReplyDelete
  20. Suami saya juga perokok..saya berapa kali juga ngingetin, gak mempan..yawdah lah, meemang benar, orang punya candu masing2. Nice mbak.

    ReplyDelete
  21. Tapi aku heran lho Mbak. Dirimu apa nggak ngerasa bekas bau rokok kah pas waktu pacaran? Atau mungkin karena keluarga nggak ada yang sama sekali ngerokok ya makanya nggak kerasa? Kalau di keluarga dan suami saya malah kebalikan kondisinya Mbak Win. Ayah dan adik saya perokok berat. Jadi yang namanya bau rokok udah apal banget. Sampai-sampai dulu ayah saya sering ngomel-ngomel kalau saya sudah nunjukin gejala nggak tahan bau rokok.
    Overall, aku salut bener Mbak sama suaminya. Juarang banget ada perokok apalagi level berat yang bisa kayak gitu...

    ReplyDelete
  22. Hihi aku tuh pingin ketawa jadinya baca cerita dirimu mba, maaf ya Mba Wiiin.. Mas Teg, Mas Teg.. ���� Kalo perokok tau tempat dan sikon gak masalah ya mba.. Kalo yg ngerokok seenak jidat tuh baru yang bikin kezel.. Btw dulu pas kecil papaku sempet ngekokok trus rokoknya suka aku buang2in tanpa sepengetahuannya.. Eh lama-lama enggak ngerokok lagi.. wkwkwk :D

    ReplyDelete
  23. Ini artikel nya pas banget.
    Di rumah juga suamiku selalu merokok diluar rumah. Ya pokoknya sebisa mungkin asapnya ga terpapar langsung ke anak.

    Bedanya sama mbak windi.. aku udah tau suamiku perokok dari pacaran, hahaha. Dan papaku juga perokok, jadi its not a big problem buat saya.

    Senasib lah sering ditanya begitu sama org.. hehehe

    ReplyDelete
  24. Aku tau suamiku ngerokok pas pacaran. Sempet berhenti trus ngerokok lagi. Pernah ngira berhenti total trus tau ngerokok juga ngambek ��

    Yang penting ga ngerokok di rumah, ataupun di mobil. Biasanya kalau dia nongkrong sama temen lah. Kalo abis ngerokok mau main sama anak kudu ganti dulu ��.

    Eh tapi hidung sensi jadi sama bau rokok ��

    ReplyDelete
  25. "orang punya candu masing2" memang bener :)

    ReplyDelete
  26. wah saya juga dulu sebelum nikah gak kepikiran tanya calon suami tentang rokok. Alhamdulillah udah nikah emang gak suami saya gak merokok mbak. Setuju tuh semua punya candu. Suami saya candu makan. Kebetulusan sama dengan saya. Jadi kita ya doyan jajan bareng hehe

    ReplyDelete
  27. Salut buat mak win...
    Nggak semua bisa berfikir serasional ini..Etika itu yang paling penting 😘😘😘

    ReplyDelete
  28. Supeerrr sekali buuu. Respect sama blogg nya bu. Nanti saya kasi tunjuk sama istri saya artikel ni buu
    Hahaha.
    Btw sy mantri kur unit sidorame bu.
    Maaf kepoin dikit" blogg nya gpp ya bu
    Hihihhi
    Maturnuhun buu

    ReplyDelete
  29. Supeerrr sekali buuu. Respect sama blogg nya bu. Nanti saya kasi tunjuk sama istri saya artikel ni buu
    Hahaha.
    Btw sy mantri kur unit sidorame bu.
    Maaf kepoin dikit" blogg nya gpp ya bu
    Hihihhi
    Maturnuhun buu

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature