Saat Ibu Bekerja Pengen Resign

Thursday, October 5, 2017


Sebagai ibu bekerja pernah ga sih kepikiran resign?

Hahahaha pernah bangeeet. Biasanya kalau lagi emosi ga stabil dan ada pemicu yang bikin galau.





3 situasi tergalau yang bikin kepikiran resign itu :


🀰Abis cuti melahirkan.

Astagaa ninggalin anak di hari pertama usai cuti itu kayak separuh jiwa lepas. Di kantor gelisah tak menentu. Pas Tara dulu, hari pertama saya kerja, doi langsung demam tinggi, gegara dia kaget ngga dinenenin. Beeeugh jangan ditanya,pulang kantor saya nangis-nangis kayak anak kecil di ketek suami😭😭, langsung mau tanda tangan surat resign saat itu juga


Tergalau kedua, Saat ART minta resign 🀦‍♀️🀦‍♀️.


Ya Allah hidup gw kok drama gini ya.

Punya bayi piyik dan ART tiba-tiba minta resign ini rasanya lebih sakit dari diputusin pacarlah, nyeseeeek. Kalau begini, langsung minta ijin ke bos buat cuti dadakan sembari nyari ART pengganti. Tara entah berapa kali saya titipin ke rumah temenlah, ke rumah ortu kakak ipar sampe dititip ke daycare saat si mba ga balik. Bahkan pernah kejadian saya titipin Tara di rumah temen ( tentu dengan nanya dia dulu sebelumnya). Eh besoknya si ART temen yang saya titipin Tara tadi minta resign. Hwaaaaaa saya feeling guilty banget. Merasa bersalah karena jangan-jangan gara-gara saya titipin anak disitu doi jadi males, marah trus minta berhenti. Walau temen saya itu jelasin kalo ga ada hubungannya dengan saya tapi ya tetep aja merasa bersalah.

Pas situasi gini udahlah langsung nekad mau resign saat itu jg, sedih gilak. Tapi untung saat itu saya punya atasan cewek yang pengertian. Selalu nyemangatin, malah bilang " Biasa itu Win, kalau punya bayi ya masalah ibu bekerja itu begini ini, ntar lewat juga kok" 😍😍 luuvlah sama blio.


Tergalau ketiga ya apalagi kalau bukan masalah mutasi, hahahaha.

Taulah di BRI, jaman dulu mah kalo mutasi ga kira-kira tempatnya. Bisa kemana-mana ga tau polanya. Gitu dapat SK mutasi dan harus pisah sama keluarga udahlah detik itu juga pengen marah sama kantor terus pengen resign segera 😡😡. Ya gimanaaa masa gaji habis buat ongkos PP Jakarta-Medan doang, kan ga asik banget. Untungnya sekarang mutasi udah pake regionalisasi, jadi ya udah 4 tahun ini saya ngidernya di Medan doang. Alhamdulillah.

Tapi kalo pas inget hepinya bekerja, mikirin gimana serunya di kantor, mikirin impian diri pribadi, semua kegalauan soal resign bisalah dimute dulu.

Kemarin itu sempet out of the blue saya mak dudul bangun tidur kepikiran resign lagi. Triggernya gara-gara sehari sebelumnya saya pulang kantor jam 11 malam dan Divya ga mau bobo sama saya. Kayak yang ngambek gitu. Waaa saya patah hati banget πŸ˜©πŸ˜©πŸ’”πŸ’”, beneran anak ga mau bobo sama kita itu rasanya sakiiit banget. Kedengerannya lebay tapi pas kejadian ga ada lebay-lebayan malah sedih .

Besoknya ngomong ke suami, suami malah melarang " Yakin dek, bisa adek ngurus anak seharian, nanti migren terus gimana?"

Wah wadepak banget nih suamik.

Tapi ini memang true story sih. Kayak rahasia ilahi gitu lo,masa ya tiap Sabtu Minggu kalo di rumah doang ngga kemana-mana saya sering banget langsung migren. Makanya mas Teg udah hapal banget. Saya kalo ngga ngapa-ngapain ya migren. Seharian di kantor wara wiri sehat walafiat. Giliran weekend bisa leyeh-leyeh di rumah, eh pala pusing #kray.

Mutung sama jawaban suami, saya nanya ke grup WA geng gong kesayangan. Butuh dukungan banget.

Jawabannya

" Udah siap mba Win ga bisa perintah-perintah bawahan? Ntar post power syndrom lho"

" Mba Win kamu tuh PV blog turun aja stress, gimana mau resign coba. Udahlah sementaranya itu perasaan galaunya"

Huh mereka memang kamfretos tapi bener.

Masih ngga puas saya nanya ke grup sohib SMA yang biasanya lebih waras kalo ngasih pandangan, soalnya disitu ada sohib saya yang seorang psikolog.


Tanggapannya

" Win ada banyak orang yang hidupnya lebih bahagia saat dia jadi ibu rumah tangga, dekat dengan anak, ngurusin pekerjaan rumah. Kami udah kenal kau hampir 20 tahun, dan kau bukan termasuk perempuan jenis itu. Jadi udahlah kerja aja kau ga usah sok kementelan pake galau-galau segala"


Memang mereka sungguh kawan yang pengen diketekinlah kalo deket. Ngga ada manis-manisnya kalau dimintai pendapat. πŸ˜‘πŸ˜‘

( Baca : Mengasuh anak bukan untuk semua orang )

Dan begitulah maka sampai hari ini saya masih tetep pergi pagi pulang petang, kadang malam, dan ternyata tetap sehat dan tetep lupa pernah galau.

Memang sih yang namanya semangat itu ya kadang naik kadang turun. Ada saatnya yang menggebu-gebu banget sama kerjaan. Kayaknya semua tantangan di depan itu terpampang nyata dengan indahnya dan seperti manggil-manggil untuk ditaklukkan. Kalau udah gini saya bisa kerja sampe ga kenal waktu. Asik banget berkutat di kantor. Hanya karena takut malam-malam di kantorlah makanya pulang. Kalo kantornya kayak di mall mungkin bisa nginep saya di ruangan kerja.

Namun pas kena suatu kejadian yang nggapleki banget gitu , rasanya langsung terjun bebas semangat yang menggebu tadi. Kayak yang bodo amat sama kantor, emangnya hidup gw cuma di sini aja apa? Hueeeeh . Dasar mamak-mamak labil kau, gampang kali berubah-ubah , LOL

So bagi ibu-ibu bekerja yang suatu saat galau, coba ikuti saran-saran saya.


  • Saat galau melanda, pengen resign, hidup berasa ga berarti, hampa, kzl sama kerjaan, jangan langsung buru-buru melayangkan surat resign. Coba curhat sama sohib seperjuangan. Cerita sama temen terkampfret kalian, Niscaya biasanya yang tadi kelihatan gelap gulita tiba-tiba jadi ... tetep gelap sih, tapi minimal ada yang bikin ketawa.
  • Tarik nafas, kalau memang bisa, cuti dulu sehari dua hari. Nikmati saat-saat bebas dari kerjaan kantor, hepikah? ngga pusingkah?
  • Diskusi ke suami, biasanya perasaan galau pengen resign itu memang ada triggernya, jadi coba berbagi dengan pasangan, biar plong, siapa tau kita pikir itu sebuah masalah maha dahsyat, tapi pas diceritain yaela ternyata cuma remah-remah rempeyek yang kesirem air, langsung lembek.
  • Tanya kembali ke diri sendiri, apa tujuan bekerja, biar galaunya segera sirna.
  • Dan terakhir percayalah yang namanya galau pengen resign bagi ibu bekerja itu memang wajar menghampiri. Biasanya ya karena 3 sebab di atas, atau karena ada rutinitas yang kelamaan, kayak abis weekend tuh atau abis liburan panjang bareng anak, pasti bawaannya kepikiran anak terus, apalagi anaknya mendadak manja akut. Jangan diseriusin karena ini beneran cuma sementara.
  • Namun, kalau ternyata setalah semua dipikirin, toh masih galau dan tetep pengen resign, ya ga apa jugalah resign, daripada galau-galau mulu, malah bikin ngga bahagia. Karena bekerja itu mesti bikin kita hepi. Kalau ngga hepi rugi banget, udah ninggalin anak, eh kitanya ngga hepi pula.


Yah begitulah pasang surut dunia ibu bekerja. Banyak sebab untuk resign, sebanyak alasan untuk terus bertahan. Suatu waktu ntar loopnya balik lagi, Galau 😣- semangat πŸ’ͺ-sedih ☹️-hepi lagiπŸ˜ƒ. Namanya hidup, dinikmati aja ya buibu.




14 comments on "Saat Ibu Bekerja Pengen Resign"
  1. Yes, hidup itu harus dinikmati. Apakah itu sbg working mom atau full time mom.
    4 tahun lalu saya resign dengan banyak alasan walopun sempat ada ketakutan "gimana kalo nanti saya kekurangan duit?" & "ntar kalo brenti kerja, gak eksis lagi saya.." tapi Alhamdulillah sampai sekarang tetap bisa hidup tuh, malah lebih enjoy πŸ˜ƒ

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah. iya mba , yang penting kitanya bahagia dengan keputusannya ya

      Delete
  2. Aku pun lagi galau mau resign atau lanjut kerja. Anak lagi lucu lucunya baru satu pula :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. dipikir2 dulu. Anak lucu itu memang menggoyahkan sekali

      Delete
  3. Oh ya ampun mba windi..pas bangeeeett sama keadaanku. Baru semalam terngiang lagi buat di rumah aja. Thanks mba win, dikau mengingatkanku bahwa aku bukan termasuk jenis perempuan itu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha jadi jenis perempuan kayak mana ?

      Delete
  4. Mba Windiii, aku baru banget resign.. Huahuaaa.. Aku selalu mikir kalo aku tuh udahlah working mom banget, gak mungkinlah jd fulltime mom di rumah. Sama, tiap weekend malah rasanya lebih capek daripada hari kerja. Eh, ya tapiii ada sesuatu yg bikin aku akhirnya ambil keputusan okelah resign.. Tapi teteup pakai art..hihi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaa gimanaa gimanaaa. ART tetep dong, resign bkn berarti ga boleh pake ART. sesuai kebutuhanlah

      Delete
  5. Setelah nikah, artha udah gak boleh lagi kerja. Padahal kerja itu menyenangkan...bukan masalah gaji, hanya soal eksistensi diri
    Tapi kalau udah punya anak, lain lagi. Artha juga bingung nanti si anak gimana kalau ibunya kerja? Gak tega titip ke Mama atau IRT. Hmmm...sama kayak masalah mbak ini lah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini Tha Artha bukan? wah kamu dah nikah to, selamat yaaaa.

      Delete
  6. Ah mba ini mah saya banget saat ini. Sedang tahap galau mau resign ato enggak.

    Saya di mutasi ke kota A, suami kerja di kota B, dan 2 anak saya yang masih batita masih sama ortu saya dan pengasuhnya di kota C. Sediiiiih :(((

    ReplyDelete
    Replies
    1. duuuh i feel you banget. Aku dulu LDR blm punya anak aja mewek terus, semoga ketemu jalan terbaik yah mmuah

      Delete
  7. Halo...aku ibu bekerja juga, ini lagi mantengin blog dari kantor. Sungguh teladan bener wkwkwk.Love your blog.
    Btw kalo aku udah mendadak kumat pingin resign, aku mengingat-ingat masa Lebaran, dimana PRT dan nanny pulang semingguan. Biasanya tekadku berubah, dari yang pingin resign dan asuh 3 anak sendiri sampe bertekad seandainya dipecat akan cari kerjaan lagi sampe dapet. wkwkwk

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature