Inferiority

Thursday, October 19, 2017


We win some
We lose some
We can’t have it all


Pernah ngga sih kalian merasa inferior?. Merasa nobody bangetlah di dunia ini.

Kadang kalau melihat pencapaian orang lain, rasanya kok apa yang sudah kita peroleh jadi biasa banget, kayak ga ada apa-apanya. Bukan ngga bersyukur, tapi merasa harusnya bisa lebih deh.

Baca punya Gesi :


Saya pernah banget berada di fase itu. Merasa kok aku gini-gini aja ya sementara orang lain ntah udah gimana-gimana.

Jujur aja saya JARANG iri sama pencapaian orang lain. Jarang like ga mau banding-bandingin gitu sama orang lain, karena bagi saya setiap orang memang ada masanya, dan setiap masa ada orangnya. Kalau saat ini melihat temen sukses ya saya pikir memang hasil kerja dia, dan ini memang masanya dia. Jadi jaranglah iri.

Kalau di grup WA sekolah ada yang pamer-pamer kesuksesan gitu saya mah nyantai. Biasa aja.

Plus ditambah saya bisa dikategorikan orang yang percaya diri, makanya jarang minder.

Dulu pas jaman kuliah, ada temen saya yang cumlaude, trus dia ngomong ke saya " Duh Win aku takut nih ntar kalo lulus trus susah nyari kerja gimana"

Wah saya sampai heran, kok bisa-bisanya orang Cumlaude ngga pede. Saya yang IP nya biasa banget aja  pede. Pas dulu ada lowongan kerja di kampus, pada rame-rame daftar, tapi ada yang nyeletuk " Ah aku ngga daftar ah, soale si Mawar, Melati juga daftar, mereka kan pinter banget, pasti merekalah yang lolos"

Dan saya dengan cueknya ikut daftar. Karena mikirnya ya kan kerja ga cuma ngandelin IP, coba aja dulu, soal terima ngga terima urusan belakang. Pede abis mau siapapun saingannya.

Makanya, di angkatan yang lulus barengan, saya termasuk yang cepet banget dapet kerja, Desember lulus, Januari akhir saya udah sign kontrak.

Dan itu kebawa terus sampai sekarang.

Tapi memang ada saat-saat misalnya mood lagi ngga bagus, lagi banyak tekanan, plus pengaruh hormon ( hormon disalahin) mak dudul kepentok ngeliat prestasi orang yang saya anggap hebat or keren versi saya, apalagi yang saya tau harusnya saya juga bisa begitu, wah udahlah langsung perasaan inferior melanda.

Lihat temen udah punya warung kopi di beberapa kota langsung ribut ngerecokin suami, minta dibuatin (duite sopo?) . Langsung ngoceh ke suami, " Harusnya ya mas aku dah bisa lo buka kafe, bayangin aku dah kerja berapa lama, dan aku suka kopi, aku suka kafe, plus aku beberapa kali ngasih kredit ke usaha warung kopi, oh shit, why aku belum punya kede kopi sampe sekarang?"

Kemudian dipuk puk suami, disuruh sabar, belum waktunya kata suami, kerja aja dulu yang baik,hahaha.

Lihat nasabah yang kayaknya kucel tapi usahanya berserak-serak langsung masygul #robekslipgaji 😂😂😂.

Ini sering banget kejadian. Abis OTS (on the spot ) atau meriksa usaha nasabah yang ngajuin kredit, pulang-pulang melamun. 

" Ih dia aja yang lulusan SD bisa jadi bos bisa mempekerjakan orang, lha gw petantang petenteng, ya statusnya mah cuma pekerja doang, kenapa dia keren"

Nyampe rumah malamnya ngerecokin suami lagi, kembali ke cerita kede kopi, wahahahaha, sompret.



Ujung-ujungnya nyalahin keadaan, nyalahin diri sendiri. Kurang usaha sih lu. 😢, kemana aja selama ini?, banyakan wacana ayo action, lalalala.

Itu baru soal duniawi, belum soal akhirat. Yo opo rek. Ini ngga usah dibahas karena udahlah sadar sendiri masih berada di level mana.

Kadang biar ngga makin merasa inferior, saya pake sugesti ke diri sendiri, “ Hey being a mediocre fine-fine aja lho, kamu ngga harus lari terus, ayolah melambat, kamu udah mayan bagus kok,  belum tentu kok mereka sekeren yang kamu pikir”

Kemudian ngetawain diri sendiri. Cause untuk jenis alfa female , being a mediocre itu sama aja kayak bunuh diri. Bayanginnya aja langsung senep😩.

Ini ngga bilangin mediocre itu jelek lho, ngga samsek. Bagi orang-orang yang memang hidupnya slow, easy going, yang punya prinsip mengalir apa adanya, being a mediocre mungkin malah asik banget. Karena aman, jauh dari sorotan, dan yah nyantai karena ngga ada yang dikejar.

But saya bukan termasuk jenis orang itu. Sadar diri aja, bahwa saya type orang yang kalau hidupnya flat ngga ada percik-percik apa gitu, langsung merasa lost, kalau diturutin malah bisa kebablasan jadi ngga pengen melakukan apapun.

Kayak yang wah kok aku gini-gini aja, ya udah kalo memang harus gini sekalian aja aku bertapa di gua batu. Dan ini biasanya cikal bakal dari kepikiran resign, Lol. Makanya saya butuh banget berkompetisi. Saya butuh achievement. Buat apa? Buat menang. Karena sebenernya saat ikut lomba, atau ikut kompetisi apapun, ya saya lagi menantang diri sendiri. Bisa ngga lo? hayo sanggup ngga. Trus kalo berhasil, hepi sendiri.

Makanya kalo kalah lomba saya mah, ngga pernah nyalahin orang lain. Karena memang tujuannya bukan buat ngalahin orang lain.

Ikut lomba atau kompetisi juga saya pake progress banget. Yang ikutan lomba santai, seriusan, udah beberapa kali menang, ya udah, saya mau coba yang lain, ngga stuck disitu aja.

Mensugesti bahwa " menjadi biasa aja itu ga apa-apa", seringnya ngga berhasil menghalau rasa inferior saat tiba-tiba melanda. BAGI SAYA

" Makanya bersyukur dong, dan setiap orang punya takdir masing-masing"

Wah ini sepertinya salah persepsi.

Inferior itu ngga ada hubungannya dengan bersyukur sih. Karena ini memang bukan karena ngga bersyukur. Beda banget. Sama sekali ngga ada hubungannya juga dengan takdir.

Karena saya mah bukan ingin seperti orang lain, tapi lebih ke " Harusnya aku juga bisa nih, aku aja yang kurang usaha", jadi lebih ke pencapaian-pencapaian, achievement, eksistensi, bukan ke rezeki dalam bentuk materi, trus ngga bersyukur sama yang dimiliki. Ngga gitu.

Lebih ke nyalahin diri sendiri, trus sedih trus merenung. Harusnya aku bisa gini, bisa gitu, kok aku cuma bisa gini sih.

Karena saya mah ngga iri sama orang yang lebih kaya, atau gajinya lebih gede, atau karirnya lebih moncer, kalau itu mah emang banyak faktor yang mendukung, tapi saya akan merasa inferior saat apa yang saya cita-citakan belum berhasil di saya tapi kok ya bisa berhasil di orang lain.

Makanya inferiority ini cuma muncul kalo kepentok sama hal-hal yang dianggap penting atau menarik baginya.

Lihat orang jalan-jalan keliling dunia ---> biasa aja, saya ngga hobi travelling.
Lihat orang pake perhiasan segambreng ----> Ngga notice malah hahaha karena emang ga kepikiran.
Lihat orang PV nya jutaan ----> oke, saya bisa langsung inferior hahahaha, karena harusnya saya juga bisa kalau saya lebih usaha.
Lihat orang influencer banget ----> Trus mikir, gimana yah biar saya juga menginfluence, Lol

Lihat orang punya rumah bertingkat bak istana -----> biasa aja,  emang saya mampunya punya rumah ya begini ini.

Lihat orang punya rumah sewa atau kos-kosan berderet-deret ----> oke ini iri, gimana cara dia kok bisa sih invest begitu dan punya usaha sendiri, cih ternyata aku ga ada apa-apanya selama ini.

Beda kan yah.

Nah perasaan kayak gini kalau lama-lama dibiarin terus ga baik untuk kesehatan jiwa, bisa jatuh ke depresi karena merasa diri nobody tadi. Padahal eksistensi itu salah satu kebutuhan dasar manusia

➤Maka (gw banyak banget pakai kata maka) saat rasa inferior melanda, mending jauhi dulu yang nyebabin kita merasa inferior. Kayak mantengin IG orang-orang yang entah kenapa kelihatan sukses banget, ya off dulu deh main IG nya. Hindari juga orang-orang yang kita rasa pencapaiannya luar biasa yang mana itu adalah hal yang kita inginkan. Amankan perasaan sendiri dulu.

➤Lakukan hal-hal yang bisa membuat perasaan superior kembali. Entah cerita tentang hal-hal yang pernah dicapai atau nulis di blog saat-saat kita berhasil memenangkan sesuatu. Sc-Sc PV blog yang lagi di puncak, hahahaha. Auk ah si eneng, unfaedah banget inferiornya. Ini mungkin annoying bagi orang lain, but hey ini saatnya mikirin diri sendiri, sebodo dengan orang lain.

( Baca : Wanita dan Cita-Cita Yang Meredup )

➤Kemudian, ya jalankan nasehat klise, jangan banyakan dongak, sesekali nunduk ke bawah, trus sugesti diri “ Hal yang kau keluhkan hari ini mungkin mimpi orang lain sejak dulu” 

(yang mana ini sering ngga berhasil, karena masalahnya bukan soal tidak bersyukur, wahahah but mungkin bisa berhasil untuk orang lain kali ya)

Ini bisa juga dengan cara tetap menjaga hubungan baik dengan orang-orang dari golongan manapun, punya circle dengan latar yang berbeda-beda. Karena mengetahui bahwa kita masih lebih baik dari orang lain perlu juga. Bukan buat sombong-sombongan tapi buat memanage perasaan inferior tadi.

➤Terakhir, ikutin kata filsuf-filsuf kuno. Carpe Diem Seize the Day, Live the moment.

Kata Gesi : Nikmati hidup sekarang, makan enak, tidur nyenyak, nulis yang disuka.

Iyes, yang paling masuk akal itu yah fokus aja terhadap apa yang ada di depan mata, nikmati moment saat ini . Ya kalau saat ini emang kesibukannya kerja ya nikmati aja rutinitas bekerjanya, masalah warung kopi, pelan-pelan bisa diplanning lagi sama suami. Cara terakhir ini sih yang di saya, paling mungkin bisa meminimalisir perasaan inferior yang datang.

Ya mungkin ini bukan masanya kita, besok siapa tau, ye kan?

Hidup di saat ini. Nikmati, dan berbahagialah.

Kalau kata Nahla, gunakan energy yang ada saat ini ya untuk yang dirintis sekarang. Kalau udah tau rentan dengan perasaan inferior ya jangan diliat terus-terus pencapaian orang lain, jangan mengutuk masa lalu, karena setiap orang punya jalan hidup dan klimaks (((KLIMAKS ))) yang berbeda.

Nahla Luuv.

Berhasilkah?

Ya tergantung mana yang paling pas sih sama diri kita. 

Kalau type yang slow-slow gitu mungkin dengan diajak bersyukur terhadap apa yang ada , inferiornya langsung hilang. Bagi type-type powerfull mungkin perlu ditunjukin ke idungnya 

" Ini lhooo lu itu ngga sekedar bukan siapa-siapa, inget ga saat lu berhasil membalik ikan goreng tanpa minyaknya muncrat, inget ngga pas lu sukses ngga komen saat ada yang nggapleki banget, atau inget ngga saat lu berhasil marathon ngabisin drama Personal taste dalam 2 malam, lu pasti bisa lagi"  #pasangiketkepala


Kalau kata si Annisa Steviani

We win some
We lose some
We can’t have it all

Iyes, saat inferiority melanda, yakinkan diri bukan kita yang nobody, bukan karena kita ngga mampu, tapi ya kita lagi win yang lain, maka mungkin kita lose hal lain.

Kerjaannya biasa-biasa aja, ya kita win di keluarga
Ngeblog lagi stuck, ya win di kerjaan
Kerja biasa, ngeblog biasa, kita win di mata anak di mata suami

It's okelah, ya masa mau dapat semuanya.

➤ Sesuaikan kembali target-target hidup yang mungkin udah ngga relevan dicapai dengan kondisi saat ini. Misal, target hidupnya pengen jadi pengusaha, sementara saat ini lagi berkarir di kantor yang punya jam kerja padat merayap, sampe weekend-weekendnya, ya coba pelan-pelan mulai dengan cari ilmunya dulu, pantengin cara-cara orang, kumpulin modalnya. Intinya lebih realistislah, biar ngga keseringan ngomong " Coba kalau" " Andai saja dulu "

Karena perasaan inferior itu penting kadang-kadang menghampiri, agar kita tau bahwa hidup ini kayak jungkat-jungkit, kadang di atas kadang di bawah, biar bisa jalan terus, biar bisa seimbang, jadi ngga usah petantang petenteng gitu lho, hahahaha.

Kalau semua tips di atas ngga berhasil juga menghalau perasaan inferior,  maka  curcol ke sohib terdekat adalah koentji. Niscaya yang tadi kelihatan gelap gulita tiba-tiba aja terang, yang tadinya bikin gundah gulana sekonyong-konyong aja jadi lucu, jadi pengen ngetawain diri sendiri.

So, gengs mulai sekarang sering-seringlah muji temen kalian. Siapa tau dia lagi dalam fase inferior dan pujianmu yang seutil itu bisa jadi mood booster hidupnya yang lagi merana, halah 😇😇.

Dan bagi yang masih suka meratapi pencapaian diri saat ini, ayo bangkit, susun lagi rencana-rencana hidupnya.





And saya berterima kasih banget sih punya temen-temen yang ngga pernah lelah jadi supporter saat saya lagi down dan punya suami yang selalu ngomong ke anak kami " Tara ntar kalau dah gede jadi kayak bunda ya, tiru bundanya ya"

( Baca : Piala )

Inferior yang melanda seketika berubah jadi pride , xixixi (dasar labil kau)
Kalian gimana? Pernah ngga merasa inferior, karena apa?




13 comments on "Inferiority"
  1. ini sering terjadi banget terjadi mbak, sesering itu pula ya udahlah nerimo yang di kasih Allah saat ini udah paling baik, yg penting kita nggak pernah melakukan yang buruk buat diri sendiri apalagi ke orang lain.. thanks mbak windi pencerahannya.. loph

    ReplyDelete
  2. Postingan ini berasa gue banget deh, mbak Windi. Terasa berkaca pada diri sendiri. Reminder. Kadang aku merasa 'kurang', karena kebanyakan ndongak, sih :(
    #dikeplak ajah

    Postingan yang inspiratif banget ^^

    ReplyDelete
  3. I feel you so much.
    Dari dulu terbiasa jadi yang Ter- Ter- dari sekolahan sampai akhirnya kerja.

    Ndilalah dapat musibah yang mempending semua hal. Lama-lama melihat orang-orang membalap kita tuh, sedih. Bukan karena merekanya, tapi karena kita macem tepaksa stagnan dititik ini.

    Sering merasa nobody, tapi ya. Bener obatnya kepala sendiri. Sekarang mencoba meluaskan hati, kalau hidup kadang begini. :')

    ReplyDelete
  4. Aku ngakak pas baca yg gak notice kalo orang pakai perhiasan segambreng dan iri liat yg punya kos berderer..which is aku banget jugaa..haha..

    Impiann banget itu jd juragan kos, biarpun udah tua gak sanggup kerja pagi-sore, duduk" di rumah, tiap bulan tetep ada penghasilan. Ahay.

    Dan bener banget, socmed itu bisa bikin mood seketika down disaat ngeliat pencapaian orang lain yg kita juga pengen..biasanya lgsg unfollow sementara atau tengkurepin hape di dalem laci biar gak tambah down

    ReplyDelete
  5. keren banget mbak, aku juga lagi ngerasa gitu tp abis baca tulisan mbak langsung mikir haha, thanks for sharing mbak salam kenal ya, aku tifany :)

    tifanydheanisa.wordpress.com

    ReplyDelete
  6. iya nih, peer banget buat belajar mengatasi rasa ini, hiks

    ReplyDelete
  7. Aku setuju banget sama kata2, "We win some, We lose some, We can’t have it all" Iyalah, kadang nggak semua bisa kita dapetin dalam satu waktu, Serakah amat wkwkwk.

    Nggak megang jabatan penting di kantor, ya gapapa, tapi keluarga keurus semua. Relationship sama suami harmonis, pulang ke rumah dengan bahagia. Huahahaha

    Sekarang aku lagi meng-self healing dengan "Kita belum bisa begitu, karena kita lagi punya yang ini. Atau belum dapet yang satu, karena nanti bakal dapet yang lebih baik lagi, cuma dibanyakin sabar dan syukurnyaaa~" hehehe.

    Dan ini makyuss banget, bikin hati jadi lebih tenang dan percaya diri. :D

    ReplyDelete
  8. wihh, kadang aku juga sering merasa gitu mbak ��

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature