2018 Dalam Cerita

Friday, December 28, 2018



Wah wah. 2018 udah mau berlalu ya bunda-bunda. Dan hepinya , aku merasa PUAAAAAS dengan tahun ini, hahahaha.

Sebenarnya ngga ada hal-hal luar biasa sih yang terjadi di tahun ini. Tapi yang nilai kan diri sendiri yak, yaiyalah namanya juga review akhir tahun, ya yang nilai aku dong ah. Ya kan ya kan. (kalem mba kalem).

Mari kita rekap cerita 2018 ini pada postingan yang mungkin akan menjadi postingan penutup di 2018 ini, yeaaaay.

Dapet Bos Baru

Awal tahun dibuka dengan aku dapet bos baru di kantor. Kenapa ini penting aku ceritain? Ya karena beda atasan akan berbeda ritme di kantor, dan itu sedikit banyak akan ngaruh ke hari-hari kita ke depan. Maka, saat terjadi pergantian bos di awal tahun itu, aku yang sedikit was-was. Soalnya sama bos lama udah akrab bangeeeet, udah berasa kayak keluarga, tepatnya sama tim satu kantor sih. Maka saat ada perubahan gitu, ya sedikit banyak bikin excited sekaligus deg-deg-an.

Dan alhamduillah ya, rasanya sama bos baru ini klop banget. Ritme kerja dia cucok banget sama aku, jadi aku hepi sama blio. Ngga bohong sih agak capek hahahaha karena doi orangnya perfeksionist dan monitoringnya juara, tapi aku senang (walau capek #tetep hahaha).

Kehilangan Sahabat-Sahabat Sekantor

Ternyata mutasi ga berhenti di pergantian bos, gerbong mutasinya menggelinding terooooos sampe bulan-buan berikutnya. Satu-satu temen se-geng maksi dan menggosipku pindah. Hwaaaaa, aku syediiiih. Apalagi abis mereka pergi eh penggantinya ga dateng-dateng.

Baayangin yang semula aku tuh di kantor punya temen manajer 3 orang tempat cerita-cerita kerjaanlah, cerita kelakuan anggota yang ajaib, sampai yang berkeluh kesah kalo abis dimere-mee sama bos kita, eh makdudul aku ditinggal sendiri.

Kalo sore-sore jadi bengong di ruangan karena ngga ada yang diceng-in. Kalau abis dikeramas bos juga ga ada orang yang bisa dijadikan tempat nyampah. Dan termaha penting, aku ga punya tukang foto yang biasa moto-motoin aku kalo aku merasa kece di pagi hari, huhuhu.

Tapi untungnya masih ada temen-temen pincapem yang SKnya masih nyangkut di tangan Tuhan, jadi minimal seminggu sekali bisa ngumpul-ngumpul kalo mereka rapat di cabang.

Badai Datang

Halah judule.

Di tengah taun, aku dapet masalah gengs. Masalah kerjaan yang mayan berat dan kalo salah-salah bisa ngaruhlah ke kerjaanku. Males cerita detailnya, tapi intinya anggotaku ada yang berbuat kesalahan gitulah, mayan fatal, tapi ya kan jadi tanggung jawabku juga, jadi aku yang sempet kepikiran banget gitu. Tapi alhamdulillah, masalahnya bisa selesai walau dengan berat hati aku terpaksa ngambil keputusan buat memberhentikan mereka.

Aku suka sedih banget lho kalo harus bikin rekomendasi yang ngga enak gini, tapi ya gimana, mungkin jalan rezekinya mereka memang ada di tepat lain.

Masih di seperempat tahun, aku dapet panggilan pendidikan. Sebulan euy ke Jakarta. Aku ngga terlalu suka sih kalo pendidikan lama-lama gitu karena ninggalin duo krucils kesayanganku di rumah. *boong banget padahal seneng bisa tidur nyenyak.
  
Tapi kali ini aku nganggap pendidikan itu tepat banget datangnya, karena aku lagi butuh menjauh dari kantor, butuh jeda dengan pekerjaan sehari-hari.

Kemarin aku sempet cerita di instagramku (follow dong @winditeguh), bahwa tahun ini merupakan tahun pertarungan jiwa bagiku. Ya itulah dia,  menjauh dari rutinitas sepertinya tepat untukku saat itu. Aku ngga terlalu ngerti tapi yang pasti di tahun ini banyak banget perang batin terjadi. Kok sekarang pas nulis ini berasa dangdut ya, padahal pas ngelaminnya kemarin mewek terus. Untung aku punya suami yang superlaf. Saat lagi down-down gitu, bukannya dicecar pertanyaan tapi doi malah nyuruh aku ketemu sohib-sohibku.

Ya udah sekitaran bulan Juni atau Juli ya, aku  sempet staycation sama sohib-sohib ciwi kesayanagn akoh di Jakarta dan Cirebon.Ternyata ketemu teman yang kita bisa cerita apa aja itu, sungguh kebahagiaan hidup nomor 13 yang harus disyukuri.



Dapat Reward Jalan-Jalan ke Eropa

Pas lagi di Jakarta, aku dapat kabar dari Corpu BRI bahwa di pertengahan September bakal diajak jalan-jalan ke Eropa. Oh WOOOOOW supercombo, aku sampe loncat-loncat dengernya. Akhirnya hadiah jalan-jalan dari kompetisi di kantor tahun lalu terealisasi juga.

Nah jalan-jalan ke Eropa kemarin aku ajak masteg ikutan. Mayan banget yah sis, berasa bulan madu colongan, hahahaha. Pengalaman ngga terlupakan banget deh, seminggu di Eropa sama teman-teman baru yang ngga nyangka juga cucok banget.

Selama di perjalanan hepi terus, ketawa terus, karena ternyata peserta tour yang juga pemenang brinnovation kemarin itu ngga ada yang jaim satu orangpun. Plus karena aku perginya sama mas Teguh yang bikin perjalanan juga makin mengesankan, halah.

Kayak kata pepatah gitu lho geng " Yang penting bukan kemananya tapi dengan siapa-nya" ahsek

Dapet Temen Baru Lagi

Nah di pertengahan tahun,  aku dapet temen baru, ngga tanggung-tanggung, pergi tiga orang langsung diganti manajemen tiga orang juga. Wow kusungguh hepi.

Awal-awal yang agak " Ah pasti ngga bisa seasyik temen-temenku yang dulu nih". Jadi masih males nyapa-nyapa mereka.

Aku kan anaknya gitu, kalo ketemu orang baru ngga bisa langsung akrab, butuh observasi minimal sebulanlah buat mengamati tingah laku dan tindak tanduk ybs. Ibarat di kebun binatang [KENAPA ANALOGINYA KEBUN BINATANG] aku tuh yang mengendus-ngendus dulu. Ini bau-baunya enak ngga nih atau eneg, hahahha.

Dan yes, kadang-kadang ya kita itu memang suka berlebihan khawatirnya. Apalagi sama hal baru, padahal bisa jadi mereka juga sama khawatirnya dengan kita, ya kan. Akhirnyaaaa aku punya temen menggosip lagi kusenaaang.

Tyda-tyda, aku tetep belum dikasi temen manajer cewe di sini. Tapi tyda mengapalah, yang penting ada temen buat nggosipin atasan dan bawahan tanpa beban , xixixi.

Ikut Bootcamp BRI Millennial

Wahahaha, beginian aja diikutin masuk kaleidoskop ya. Biarinlah.

Jadi menjelang akhir tahun, November akhir gitu aku ngajuin public course ke manajemen. Eh ditolak dong yah, alasannya akhir tahun, ngga boleh kemana-mana, kerja kerja kerja, hahahha.

Eh public course ditolak, datang undangan ngikutin boot camp acaranya BRI Millennials di Bandung, yaaaa sama aja kan jalan-jalan. Aku percaya rezeki itu ngga kemana ya teh, termasuk rezeki piknik, xixixix.

Acaranya seru banget sih soalnya makanya hepi dan harus dimasukin ke sini. Di acara itu ku ketemu idolaqu Agung Hapsah, aaak.

Sebenernya ga idola yang gimana-gimana sih, tapi ya kagum emang sama doi dan udah ngikutin youtubenya dari kapan tau. Plus terharu, lha ya kok BRI keren banget ngundang Agung Hapsah gitu lho, dan ini bikin temen-temenku pada iri. Jadi aku bahagia.

Tapi pulang dari Bandung aku tepar gengs. Sakit dan harus dirawat di rumah sakit seminggu full. Gila lah, pengen nangis karena malu. Malu sama gaya pecicilan kok tumbang.

Finansial 

Aku masukin dalam postingan ini, karena di tahun ini aku lebih aware banget sama pengeluaranku, hahahaha kalian mungkin ngga bisa bayangin betapa borosnya aku. Aku sih boros bermartabat ya, tapi tetap aja aku boros, dan tahun ini aku merasa pengendalian diriku oke banget. Aku review keuanganku banget lho dan kembali menata ulang planning-planningku untuk Tara dan Divya. Oh yes mereka adalah alasanku ngga beli tas selama setahun ini dan ngga kalap lihat diskonan sepatu di mall.

Oke, itu dalam dunia kerja.

Sosial Media dn Menulis

Dari sisi hobiku dan kegiatan sampingan lain. Aku sepertinya makin menikmati dunia instagram nih hahahaha, blog agak mulai jarang nulis. Bukan karena malas nulis tapi karena lebih seneng aja sekarang sharing di instagram karena bisa langsung berinteraksi sama temen-temen dan followerku.

Oya, di tahun ini aku tuh bener-bener puasa sosmed untuk hal-hal unfaedah. Berkurang banget nyinyirin orang, berkurang banget ngomentarin hal-hal ngga perlu. Aku capek gengs lihat cara orang bersosmed yang udah makin ngga sehat.

Di facebook aku babarblas cuma share-share link, dan share memory-memory doang. Ngga ada lagi nulis-nulis status kayak yang dulu sering kulakukan. Karena aku ngga mau nambah-nambah pikiran kalo ada yang komen julid hahaha.

Oya, tahun ini juga tahun aku sempet mempertanyakan hal-hal yang cukup serius. Dari tahun lalu sih tepatnya aku kayak yang mikirin kenapa ya orang-orang sekarang kok pada ngegas-ngegas (maksudku circle yang aku tau ya, dari yang kubaca di internet, di FB, di twitter), gampangan banget tersinggung, mudah banget memaki, suka maksain pendapatnya, suka maksain kemauan, dan cara berfikirnya kenapa sangat kebendaan sekali, dsb dsb.

Yang akhirnya bikin aku sampe di titik ya udah aku ngga mau mikirin mereka, biarin aja mereka dengan sikapnya, aku kalo ngga suka yang seperti itu ya aku harus menjadi orang yang menurutku "Seharusnya seperti apa"

Aduh aku ngomongnya belibet, kalian bingung ya hahahaha. Intinya aku tuh capek gitu lho melihat hujatan-hujatan yang wara-wiri di temlen. Ah aku yakin kalian ngertilah maksudku, aku terlalu malas menjabarkannya. Pernah kutulis sih di sini tentang Iman dan Ilmu.

Tulisan panjang sih tapi kalo kalian mau baca aku senang, karena di situ aku numpahin uneg-uneg keresahanku, halah.

Dan akhirnya aku kayak janji sama diri sendiri, aku ngga mau jadi orang-orang seperti mereka. Aku mau nunjukin wajah lain yang punya sikap optimisme dan positif dengan cara berbagi. Iya pokoke belakangan itu aku usaha banget minimal seminggu sekali share hal-hal positif yag aku punya.


Mungkin ya sedikit pengalaman kerja di bank, ya tentang sedikit pengetahuan keuangan yang aku tau, apa aja deh pokoke. Aku ngga mau nambah-nambahin konten negatif di dunia maya yang kusuka ini.

Aku kedengeran kayak aw Karin wakakakak. Bye-bye instagram, aku akan jual pada........................diriku sendiri. Bhaik windi, kamu mulai julid.

Dan ternyata memang itu sangat menyenangkan sekali. Aku seneng banget sat aku share sesuatu di IG, misal tentang mempersiapkan dana pendidikan dan reksadana trus ada yang DM  "Mbaaa aku akhirnya ngurangin pengeluaran ngga pentingku dan buka reksadana buat dana pendidikan anakku mbaaa, makasi ya"

Huhu terharu lho.

Atau bahkan adekku sendiri yang kayak " Wah undi, sharing tentang DPLKnya manfaat banget, awak jadi mau buka juga ah buat perispan pensiun".

Seneng lho dapat DM-DM kayak gitu, karena diriku yang sering banget terlanda rasa inferior ini berasa punya faedah, hahahaha. Dan aku akan makin memperbanyak share-share yang gitu-gitulah di tahun 2019 ntar.

Pokoke " Do somethinglah" ga sekedar cuma membatin " Kok mereka gitu sih" atau nyek-nyek dalam hati " Ih norak, ih lebaay".

Jual Jilbab Onlen

Hahahaha ini patut dimasukin, karena sebuah prestasi atas rencana-rencana doang yang biasanya cuma tinggal wacana.

Jadi kemarin itu pas aku lagi down-downnya di pertengahan tahun. Aku butuh banget hal baru untuk pelarianku dari mikir yang ngga ngga. Ya udah aku putusin aku mau jualan jilbab aja, karena toh selama ini aku memang suka banget beli jilbab. Aku bikin label sesuai nama anakku, lalitavistara.

Plis follow Ignya ya dan beli jilbabnya di @lalitavistara.id

Dan ternyata ya responnya bagus, total sampe sekarang aku udah jual ratusan jilbab lho padahal awalnya cuma nyetok 50 aja ah. Eh yang mesen banyak, kusenaaaaang.

Dan yes, sekarang udah di penghujung tahun aja.

Seperti aku bilang di awal tadi, memang ngga ada sih hal-hal bombastis yang terjadi di tahun ini. Tapi aku pikir tahun 2018 ini sukses aku lalui. Kusenang dengan diriku di tahun ini. Terserah ya, gw mau muji-muji diri sendiri, wong blog blog akuh hahahaha.

Aku senang dan bangga dengan diriku di tahun ini, karena walau sempet melakukan kesalahan-kesalahan, sempat dapat teguran-teguran dari Allah lah, aku mampu banget kok melewatinya. Aku masih bisa berfikir mana yang benar mana yang salah. Masih bisa menjaga hal-hal yang aku sayangi.

Aku bersyukur untuk semua yang telah kulewati di tahun ini. Untuk pembelajaran maha penting tentang pengendalian diri, tentang melihat segala sesuatu lebih komprehensif. Untuk keluargaku yang ya Allah, kenapa anakku lucu sekali, kugemas sama mereka. Untuk pasangan hidup yang walau kadang banyak perbedaannya tapi mampu menyeimbangkan diriku. Ah superlaaaaf.

Tahun 2018, tahun pertarungan jiwa bagiku, dan aku memenangkannya, yeaaaaay. Proud to myself.

Kalian gimanaaaaaa tahun 2018nya. Ayo cerita. Ngga luar biasa ngga apa-apa. Apresiasi diri sendiri, karena kita pantas mendapatkannya. Kuy, tag aku yah.




37 comments on "2018 Dalam Cerita"
  1. aq baru mau buat rangkuman cerita tahun 2018, keselurahannya tahun ini membahagiakan banyak resolusi yang terealisasi. oiya jalan2 ke eropanya belum di ceritain banyak yah mbak win

    ReplyDelete
  2. seru banget ceritamu, bersykurlah karena di tahun ini kamu dapat apa yang belum pernah didapet sebelumnya. jalan jalan ke eropa

    cream penghilang flek hitam ampuh
    cream penghilang flek hitam ampuh

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature