Showing posts with label opini. Show all posts
Showing posts with label opini. Show all posts

Identitas Dunia Nyata vs Dunia Maya

Saturday, September 30, 2017

If We Have no identity apart form our jobs,
We are truly vulnarable
Baca quote di atas di blog mba Ira, jadi kepikiran mau nulis tema yang sama.

Tadi pagi temen kantor tiba-tiba nyamperin saya , trus dia cerita bahwa kemarin dia ikut acara kantor di sebuah hotel. Pesertanya itu pelaku kuliner di Medan dan orang-orang e-commerce dari Jakarta . Trus kata doi, di sana ada yang nanyain saya " Mba Windinya kok ngga ikutan mba? Mba Windi kan orang BRI". Doi sempet bertanya-tanya yang dimaksud itu Windi saya atau bukan. Jadi dia nanya, kok kenal sama saya. " Ya kenal mba, mba Windi itu kan blogger, dia yang nulis tentang Medan Napoleon, trus nulis soal parenting juga".

Ujung-ujungnya rekan kerja saya ini tadi nanya. " Bu Windi emangnya apa sih kerjaannya?, kok orang e-commerce kenal sama bu Win?"

Hahahahaha, saya ketawa ketiwi dengernya.

Jujur aja selama ini saya ngga pernah ngasih tau soal blog saya ke temen kantor. Ya ngapain coba, wong blog saya isinya banyakan gejenya. Ngga cuma soal blog bahkan untuk sosmed saya pribadi, saya tuh tertutup banget sama teman kantor.

Dulu temen FB saya tuh isinya cuma sesama blogger, temen kuliah dan temen seangkatan masuk PPS BRI. Udah itu aja. Keluarga ga ada, kecuali keluarga inti ya, apalagi temen kantor, auk ah males.

Bukan karena ada yang disembunyiin, tapi saya memang pengen aja di dunia maya itu ya saya dikenal sebagai diri saya tanpa embel-embel kerjaan. Karena hobi saya ngeblog, ya pengen dikenal sebagai blogger aja. Makanya dulu isi postingan FB saya sama sekali ngga ada nyinggung-nyinggung soal kerjaan. Isinya kalo ngga share link, ya info lomba, atau status-status seputar ngeblog. Dan saya merasa bebas hahahaha.

Makanya saya pernah kaget saat suatu hari teman kantor di Cabang lain nun jauh di sana tiba-tiba nge-WA, sambil ngasih link tulisan ke saya " Mba Win, bukannya ini kamu ya, kamu nulis blog?"

Saya tentu saja kaget, entah bagaimana ceritanya tulisan saya bisa nyampe ke dia.

" Iya mas itu blogku, kok bisa nyampe ke kamu sih"

" Ngga tau, ini udah seIndonesia raya kayaknya mba, wong di beberapa grupku share ini semua"

Buru-buru cek statistik blog, wah tiba-tiba dalam satu malam postingan saya udah dibaca kurleb 10 ribu orang, SATU MALAM,  aaaw tengsin berat. seneng tapi malu, malu tapi tengsin. Besok paginya pas ngantor, ketemu pak Pinwil di tangga trus disapa " Win, kamu penulis ya, tulisanmu sampe di WA saya"

" Hwaaaaa, mamaaaaaa pengen nyungsep ke kolong", sejak itu di kantor pada tau saya ngeblog, dan sering dipanggil mba blogger, xixixi.

Beberapa bulan belakangan, saya mulai membuka akun sosmed saya, baik FB maupun instagram. Temen kantor yang entah bagaimana kok bisa nyasar ke fb saya pada nge-add. dooh akoh kan jadi galau, mau ignore piye, mau approve takut kebebasanku terbelenggu, halah.

Dan bener aja nih, belakangan jadi mikiir banget mau posting apa-apa. Akhirnya malah banyakan posting soal kerjaan. Hal yang dari dulu ngga pernah saya lakukan. Ya udah sekalian kepalang basah, yo wislah Sosmednya dijadiin branding diri sebagai banker blogger aja hahahah.

Dan ternyata seru juga. Walau ya ada risiko sih, bawahan di kantor jadi tau betapa alaynya ibunya ini, saya mah cuek beibeh aja. Memang beginilah dirku apa adanya, mau digimanain lagi yah. Tapi mungkin ntar kalau saya mulai merasa ngga nyaman kayaknya saya bakal unfriend-unfriend lagi :).

Kenapa sih kok seolah-olah saya mau memisahkan identitas dunia maya dan dunia nyata?

Kemarin baca di blognya mba Ira, ternyata ngga cuma saya yang seperti ini, mba Ira-blogger junjunganku juga sebelas dua belas kayak saya, memisahkan kehidupan kantor dan kehidupan medsosnya.

Alasannya kurleb sama, karena saya merasa butuh identitas lain di luar identitas saya sebagai pegawai bank. Piye yo bilangnya. Bagi saya sih penting banget memiliki hal lain yang kita kerjakan dan tekuni di luar rutinitas kita sehari-hari. Kalau sebagai banker mah, kan identitas saya melekat di perusahaan ya. Saya ngga pengen aja, identitas saya tuh ada karena saya bekerja di perusahaan itu thok. Lha ntar misal saya ngga kerja lagi disitu , saya bakal kehilangan identitas pribadi. bisa gamang.

Sering kan lihat orang yang pas masih kerja petantang petenteng, giliran pensiun atau udah ngga kerja lagi, masih merintah-merintah orang karena ya itu dia ga punya identitas lain, jadi dirasanya semua tempat ya kayak kantor. Kan sedih ya kalo gitu.

Sedih dan nyebelin sih tepatnya.

Ada juga, yang bahkan di lingkungan rumahnya pun dia ngga bisa nigggalin identitas pekerjaannya. Merasa masih sebagai manajer, sebagai kepala cabang, sebagai direktur pas di komplek rumah, padahal ya opo rek orang mah mana mau ngerti apa jabatan kita di kantor yak.

Nah seperti itu, pengennya, orang di luar kantor itu taunya ya saya sebagai windi. Windi doang tanpa embel-embel kerjaan di belakangnya, jadi ibaratnya saya tuh membranding diri sendiri , punya personal branding pribadilah. Ya windi yang blogger, yang suka ceritain kelakuan anaknya di blog. Begicu.

Memiliki kehidupan atau hobi atau kegiatan lain di luar pekerjaan tetap itu baik untuk kesehatan jiwa dan raga, biar hidup ga monoton dan menjaga keseimbangan hidup.

Capek di kerjaan kantor, refreshkan dengan ngeblog. Bosen ngeblog, geber di kerjaan. Ada yang aneh dan ajaib di kantor,ngomel di blog . Pusing invoice dari agency ga kunjung masuk,cairkan uang cuti. Ngurang-ngurangi stresslah, ahsek.



Makanya saya bilang nih sama pembaca blog ini, yang saat ini belum punya hal lain di luar kerjaan pokok, ayo mulai cari kegiatan, hobi atau passion yang diseriusin. Diseriusin maksudnya dijadikan rutinitas juga. Jadi kamu ngga sekedar pegawai kantor pajak, tapi juga penulis di kompasiana misalnya. Atau kamu ngga hanya PNS di kantor walikota, tapi juga pemilik IG yang isinya berbagai foto kue-kue cantik hasil buatan tanganmu. Apalah terserah sesuai minat kita. Nyenengin banget pastinya.

So, setelah beberapa tahun ngeblog dan menjadikan sosmed sebagai dunia kedua saya, saya merasa identitas saya sebagi windi yang bukan pegawai bank udah lepas, identitas sebagai bloggernya udah kuat, makanya mulai pede approve-approve rekan kerja di sosmed hahahaha. Mau dikenal sebagai blogger atau sebagai banker udah sama aja bagi saya.

Trus sempet kepikiran, sayang juga yah kalau hal-hal di pekerjaan yang sebenernya bisa banget saya share ke orang lain tapi saya keep hanya karena males orang tau apa pekerjaan saya?. Makanya mulai tahun lalu tuh saya bikin kategori khusus di blog , ada banker's life yang isinya soal kerjaanlah, kegiatan kator atau share produk-produk perbankan yang sifatnya massal dan dipakai orang banyak. Sekalian aja jadi banker yang ngeblog. Bahkan isi IG saya beberapa udah mulai relate sama kerjaan, walau ngga sering-seringlah.

Ngga enaknya tuh sekarang, setiap ada yang nanya atau komplain soal bank, saya dimention terus, huhuhuhuhu. Harus menjawab segala pertanyaan apalagi komplain di status fesbuk orang itu kan bikin harus mikir yak, jadi kadang berasa punya job tambahan sebagai complain handling di dunmay, naseblah.

( Baca : Sterotype Banker )

Jadi sekarang tuh sering banget diinboxin orang yang nanya soal ATM ketelenlah, ATM ilang, ngurus BPJS, tilang, kredit, deposito, biaya transaksi, semuaaa deh. Ya kan mereka ngga tau saya kerjanya di bagian apa, taunya kerja di bank aja, maka tau semua hal soal bank, LOL.

Sedikit banyak sekarang jadi was-was sendiri, khawatir orang menempelkan image kantor saya ke diri saya. Semoga ngga gitu deh.

Kalau ditanya, lebih suka dikenal sebagai pegawai bank atau sebagai blogger?

Hahaha suka dua-duanya. 

Bah standar kali jawabanmu butet.

Kalau kalian piye, memisahkan identitas dunia nyata dan dunia maya, atau sosmed kalian ya memang isinya tetangga, keluarga, rekan kerja, dan circle sehari-hari?







Standar Ganda Bangsa Kita

Friday, August 4, 2017


Lagi rame soal bu Elly Risman dan grup musik asal Korea SNSD.

Hal pertama yang terlintas di pikiran saya saat membaca pro kontra soal pelabelan kata Pel***r kepada SNSD adalah soal standar ganda.

Kenapa saya bilang demikian?

Ya karena memang pelabelan itu adalah sebuah sterotype yang kalau ngga bener ya pasti bikin tersinggung.

Kayak gini nih, orang kerja di bank selalu diidentikkan dengan banyak duit, wajah cantik, body cihuy, dan pinter ngitung duit, padahal yang ngga semua kayak gitu.

( Baca : Sterotype Banker )

Banyak kok banker yang bokek.



Jokower diidentikkan dengan kaum liberal, padahal yang ngga liberal pun ya banyak (arti liberalnya apa dulu ya?)

Pendukung Prabowo diidentikkan sebagai muslim yang taat , intoleransi dan fansnya jonru, padahal yang non muslim ya juga banyak, yang ngga suka om Jon ya ada juga.

Pemakai cadar diidentikkan dengan teroris, bah apa pula ini, ngga ada hubungannya.

Nah ya sama dengan soal SNSD ini.

Masa gara-gara pakai rok mini dan seksi-seksi lalu langsung dituduh semena-mena dengan simbol s3x dan pel4cIIr4n. Berarti JKT 48 juta dong, Cherrybelle juga dong. #kemudianfansnyangamuk

Jelaslah ini namanya gegabah dan memancing di air keruh.

Tapi yang lebih ndableg itu yang serta merta komen pokoke bu Elly dari dulu salah, ngga pantes jadi panutan lalalalala. Hwalaaa, padahal ya simpel ya, yang salah bilang salah, bagian yang bener ya jangan disalah-salahin.
Nah biar tidak ada dusta diantara kita, coba yuk kita pilah statement si ibu biar keliatan nih mana yang harus dibilang salah mana yang harus dibilang bener.


1. Pemerintah Mengundang SNSD untuk acara HUT RI

Ini ngga bener ya gengs. Karena nyatanya adalah mereka diundang untuk acara countdown Asian Games.




Ini plis jangan disanggah, jangan dibilang " Yaelah apa bedanya, toh sama-sama ngundang girl band itu"

Ya ngga sama.

Kalau diundangnya untuk acara Asian Games, ya karena sifatnya internasional, anggap aja kayak tampilan hiburan dimana ntar peserta Asian games banyak yang dari negara tetangga.  Yang mau dijamu itu beberapa negara, kita aja seneng toh ya kalau bertandang ke rumah orang disuguhin makanan yang kita sukai misalnya. Dan SNSD dianggap sebagai grup musik yang disukai di semua negara.

Kalau diundangnya untuk acara HUT RI, bisa jadi bener protesnya. Protesnya lebih ke "Ngapain ngundang band luar untuk ultah negara, kan mending nampilin tari Jaipong misalnya, atau Grup anak yang menangin lomba di mana itu yang nyanyi Yamko Rambe Yamko. 

Beda kan ya?

Jadi dalam hal ini si ibu udah salah tuduh.


2. Pelabelan Negatif

Mengatakan sebuah band sebagai simbol pel4cU12an dan s3x (ini demi ga terindex google ) itu tuduhan sangat serius dan gegabah tentu saja. Apalagi dikeluarkan oleh sosok yang dikenal sebagai ahli parenting.

Nah di bagian ini saya agak bingung.

Di satu sisi, dunia parenting sekarang selalu menggembor-gemborkan bahwa yang namanya anak berprestasi ngga melulu yang nilai akademiknya bagus. Ortu jangan berpatokan pada sekolah lalalalala, ortu harus tau bahwa sukses itu ngga hanya jadi pegawai negeri tapi banyak jalur lain yang bisa ditempuh anak sesuai minat bakatnya, ya musik, ya melukis, ya jadi youtuber, ya penulis, ya ya ya ya .


Lha, namun di sisi lain, menganggap anak-anak muda kayak SNSD ini sebagai sosok yang menjijikkan, nol prestasi dan merusak moral anak bangsa. 

Ayo tutup ajang pencarian bakat yang ujung-ujungnya jadi penghibur. #iniserius.

Kan bikin gemez ngga sih.


3. Mencomot Sumber berita dari portal berita yang ngga kredibel

Disini yang bikin miris sih, kalau orang teredukasi kayak bu Elly aja asal comot berita, gimana kita berharap sama yang jelas-jelas ngga peduli dengan kesahihan sebuah berita. 

Jadi jangan sok-sok heran kalau berita hoax masih banyak yang share.




Namun, bu Elly juga ngga salah-salah banget. Doi bener dalam beberapa hal.

1. Menghawatirkan moral anak bangsa

Dalam hal ini, Bu Elly itu ngga bisa kita salahkan kalau khawatir terhadap moral anak-anak sekarang, ya karena kita ngga bisa menutup mata sekarang ini usia anak-anak aja udah terpapar pornografi dan seks bebas.

Sebagai orangtua apalagi yang concern dengan dunia anak tentu ini hal yang patut dirisaukan. Makanya kemungkinan muncullah twit ibu tersebut.


2. Beliau Merasa Bertanggung Jawab Mengingatkan Pemerintah

Ini kaitannya dengan peran beliau selama ini sebagai pakar parenting. Tentu reaksi dari ahli parenting terhadap penolakan SNSD lebih menggaung dibanding yang protes Ariel Noah misalnya.

Maka, mencaci maki bu Elly dan meragukan ilmu beliau selama ini ya sami mawon, sama gedeknya dengan yang menganggap kalau wajar saja si ibu memberi pelabelan negatif terhadap grup band ciwi-ciwi singset itu.

Saya juga gemez sih lihat komen-komen anak-anak yang nauzubillah ya luar biasyak kasarnya.  Ni kalau anak saya udah saya jewerin satu-satu.


Nah kembali ke standar ganda yang saya sebut di atas.

Memang tingkat kenakalan anak remaja kita sekarang begitu mengkhawatirkan. Pornografi bisa diakses dengan mudahnya.

But, apa iya, cikal bakal pornografi itu dari rok mini?, coba cari data akurat soal pengaruh rok mini dengan tingkat pemerkosaan di suatu negara. 

Jangan-jangan karena kita yang ngga memberi sex education sejak dini kepada anak?. Jangan-jangan karena kita selalu merasa sungkan ngomongin sex ke anak?.


Coba dipikirkan lagi statement ini.

Kenapa?

Karena seperti yang saya bilang, jangan standar ganda.

Jangan ntar pas ada statement bahwa rohis adalah pintu masuk teroris, kita langsung ngamuk.


Kenapa?

Karena memang ngga bener. Ngga mutlak kebenarannya. Sama dengan yang dengan gegabah bilang grup musik ini cikal bakal pornografi, duh.

Makanya saya bilang, membela boleh-boleh saja tapi jangan grasa grusu.

Sayang boleh sayang tapi jangan berle. Berlebihan maksudnya xixix.

Sama juga benci jangan benci banget, karena bisa bikin ngga objektif.

Nah, trus dikait-kaitkan deh , dengan tuduhan upaya pencemaran nama baik, pembunuhan karakter lalalala.

Terkadang ya kita ini gitu. Suka bias kalau udah nyerempet hal-hal yang sensitif kayak gini.

Suka menggiring opini bahwa saat seseorang salah di satu hal maka ia akan salah dalam semua hal. 

Doooooh, padahal yo opo rek, emangnya ada manusia sempurna apa?

Memangnya ada manusia yang bener terus, atau apa ada manusia yang salah terus?

Adaaaaaaa.

Ada lho.

Yang benar terus namanya Jo**u
Yang salah terus namanya Jo**wi



Xixixixi, guyonan garing abad ini.

Begitulah kita, manusia tempatnya salah dan lupa.

Makanya sebaiknya , sebaiknya ya, apalah daku ini yang masih suka nyerempet kalo ngomong di sosmed. Sebaiknya jangan langsung reaktif saat ada isu tertentu. Dan biasakan meletakkan sesuatu itu ya pada tempatnya.

Yang benar dibilang benar, yang salah ya dibilang salah.

Karena yang bertanggung jawab terhadap moral dan perilaku anak-anak kita bukan bu Elly, bukan SNSD tapi ya kita ini orangtuanya. Kalau memilah mana yang benar mana yang salah aja kita ngga bisa gimana kita mau kasih arahan ke anak kita.

Kalau mengatakan mana yang salah mana yang bener aja kita ngga sanggup, ya gimana kita bisa mengajarkan keadilan dalam berfikir kepada anak kita.

So, mungkin sebagai orangtua yang giat menggunakan sosmed, kita perlu mengajari diri sendiri dulu nih untuk melakukan hal-hal sebagi berikut :

1. Tidak Reaktif

*Ngomong sama cermin

Iyes, tidak reaktif terhadap isu-isu terkini. Kalau ada berita baru yang seru banget nih, apalagi terkait dengan sosok yang ngga kita sukai, diemin dulu. Baca dulu, amati, pelajari, jangan buru-buru bikin status. Tahaaaaan... tahaaan. Ingat gimana latihan pernafasan saat mau melahirkan dulu?, yak lakukan seperti itu. Niscaya kita akan terhindar dari godaan share judul provokatif.

( Baca : Things I hate About Me )

2. Cari Tau Sumber Yang Jelas

Nah kalau ngga tahan juga nih mau bikin status, mau komen, mau nyinyir, mau protes, apalah, ingat untuk selalu mencari sumber berita yang kredibel .

Sumber berita kredibel ini bisa jadi pro kontra juga tergantung ada di kubu mana xixixi. Namun minimal cari beberapa sumber berita deh sebelum ngasih statement. 

Misal kayak kasus SNSD ini. Beritanya ada di Tempo, CNN, Kompas. Nah bagi sebagian orang mungkin menganggap berita dari portal ini ngga bisa dipercaya, no problema, cari sumber beritanya lagi. Dalam hal ini, ya cari ke situsnya SNSD. 

Ini berlaku juga, untuk berita-berita lain. Misal soal garam, kalau ngga percaya dengan portal berita mainstream ya cari ke website yang bersangkutan. Ke website kementrian kelautan misalnya, atau ke website kementrian perdagangan. 

Soal beras juga gitu. Pastikan kita tau dulu apa yang mau kita komenin. Jangan blunder.

Sukur-sukur lagi nyari-nyari eh dapat pengetahuan baru yang selama ini kita ngga dong.


3. Hati-Hati Menulis Status

Ini juga masih peer banget bagi saya yang suka gatelan pengen komenin sesuatu atau bikin status kalau ada yang lagi hot.

Hati-hati ya gengs nulis status. Karena, isi statusmu itu menggambarkan seberapa luas atau seberapa cetek isi otakmu. Seberapa lugu cara berfikirmu dan seberapa banyak yang kamu ketahui.

Ngga peduli?

Hohohoho yakin?

Yakin ngga peduli sama penilaian brand?
Yakin ngga peduli sama penilaian teman kerja?
Yakin ngga peduli sama penilaian mertua, tetangga, aa, teteh, kakak?

Ya kalau ngga peduli, go ahead, sukak sukakmulah.

Ya emang kita hidup mah ngga tergantung penilaian orang yah, bisa cepet ubanan kalau semua-semua mikirin orang. Tapi coba dipikir, apa ngga rugi gara-gara ngga cari tau dulu trus keliatan begonya, trus batal deh direkrut perusahaan anu, trus batal deh dijadiin menantu, batal deh jadi blogger ambasador susu cap duren . Hayooo.

Plis plis ingetin saya yah kalau nulis status kebablasan, Ini juga reminder banget nih sama diri sendiri.

Wah udah panjang aja nih tulisan. daripada makin kemana-mana, kita sudahi sajalah tulisan ini.

Point saya banyak banget nih di postingan kali ini

→ Jangan suka standar ganda dalam melihat masalah apapun
→ Tempatkan segala sesuatu sesuai porsinya. Benar ya bilang benar, salah ya bilang salah
→ Bijak-bijak menggunakan sosmed (note to myself)
→ Kalau benci jangan sampe dendam kesumat ah, kayak nyi pelet lho. Kalau cinta juga jangan membabi buta
→ Rajin menabung dan taat bayar angsuran yes.










Mulutmu Harimaumu

Tuesday, January 15, 2013

Hari ini timeline media social baik twitter, facebook, blog, kompasiana ramai membicarakan pernyataan seorang calon hakim agung. Benarlah kata penyanyi Bob Tutupoli

“ Memang lidah tak bertulang,
Tak terbatas kata-kata
Tinggi gunung sribu janji
Lain di muluuut lain di hati”

Terselip salah kata sangat fatal akibatnya. Namun untuk kasus yang ini beda, bukan lain di mulut lain di hati, tetapi apa yang terucap di mulut mencerminkan isi hati. Menunjukkan minimnya rasa empati. Jangan berharap dapat simpati.

Saat kuliah dulu, ada seorang dosen saya yang kalau bicara kata-kata yang keluar dari mulutnya adalah makian, kata-kata kotor. Mungkin bermaksud untuk mencairkan suasana kelas, tapi kalau ujung-ujungnya menganggap diri begitu hebat dan merendahkan orang lain , maka dapat disimpulkan apa yang terucap adalah cerminan isi hati.

“ Jika yang keluar adalah hinaan, bisa jadi yang tersimpan di dalam memang sesuatu yang hina”.

Sungguh sial nasib si calon hakim agung, maksud hati hanya bercanda, apa daya menuai luka. Angan untuk menjadi hakim agung pun tinggal sebatas mimpi. Konfirmasi di media sambil menitikkan air mata?. Rasa-rasanya public sudah jemu dengan sandiwara ala pejabat yang seperti pepesan kosong semata. Do you think Indonesian are idiot?, think again.
Balik lagi ke judul tulisan ini “mulutmu harimaumu”. Hati-hatilah saat bicara, termasuk hati-hatilah saat menulis. Jangan sampai termakan omongan sendiri. Jangan pernah mengatakan sesuatu yang mungkin akan kau langgar di kemudian hari.

Contoh ringan, jangan pernah mencibir pengguna blackberry, siapa tahu suatu saat kau akan menggunakannya karena tuntutan pekerjaan atau tuntutan lingkungan. Itu hanya contoh yang sangat kecil. Kau tak harus membenci sesuatu jika tak ingin bersinggungan dengannya. Sama halnya dengan kau tak harus menghina para pemuja jengkol jika memang kau tak ingin memakannya.

Ada seorang teman yang dulu sempat menulis bahwa ia tidak mengerti kenapa orang lain suka sekali berinterkasi di FB, namun sekarang ia addict di dalamnya. Hey, jaman berubah, seleramu bisa berubah friend.

Mulutmu harimaumu, berhati-hatilah.

Jangan pernah meremehkan kuis hunter hanya karena kau tak suka ikut kuis kecil-kecilan karena kau tak tahu betapa senangnya memperoleh hadiah yang kelihatan seperti noktah-noktah itu namun kalau dikumpulkan bisa menjadi gundukan noktah, membentuk garis , akhirnya menjelma lukisan yang indah. It’s called portofolio.

Jangan pernah menganggap penggila lomba blog berselipkan komersilitas sebagai penulis murahan. Karena suatu saat kala kau bosan dengan rutinitas bisa jadi kau tergiur untuk menyelam di dalamnya. Apalagi saat kau mengecap manisnya sebuah kemenangan.

Mulutmu harimaumu, berhati-hatilah

Begitu pun saat kau merasa statusmu adalah status terbaik di muka bumi. Jangan remehkan para ibu rumah tangga hanya karena kau bahkan mungkin tak akan sanggup selama 24 jam penuh berkutat di dalam istana kecilmu. Siapa tahu suatu saat kau terbentur pilihan hingga memaksamu melepaskan sepatu bertumitmu dan menikmati indahnya rengekan balitamu.

Pun cibiran sinismu terhadap para perempuan bekerja, yang berjibaku meringankan beban keluarga dan sedikit memberi kesempatan pada dirinya untuk mengaktualisasikan diri. Bisa jadi, dalam hitungan hari kau pun harus berlarian bersaing dengan matahari pagi demi rezeki yang kau bawa pulang saat matahari berganti dengan rembulan.

Mulutmu harimaumu, maka kerangkenglah dengan rantai yang akan menjagamu. Karena bisa jadi hari ini ia memakan lawan, besok-besok kau yang ditelannya

Mulutku harimauku, ia pernah melumatku bulat-bulat. Jangan sampai kau pun mengalaminya teman.

RIP M.Daming Sanusi

Siapa Yang Teroris, Siapa Yang Dituduh ???

Saturday, September 15, 2012


Baru baca berita tentang tuduhan MetroTV terhadap Rohis, sebagai tempat rekrutmen dan kaderisasi teroris. Ya ampuun, aya-aya wae. Yakin seratus persen yang nurunin berita itu pasti dulunya ngga pernah ikut Rohis di sekolahan dan salah mengartikan kata Teroris. Gara-gara berita itu, saya lihat status temen di FB, ortunya langsung nelfon dan ngingetin dia untuk ga terlalu aktif di Rohis, malah kalau bisa ngga usah ikutan Rohis.

Bukannya bermaksud mau ikut-ikutan heboh mengomentari, hanya saja heran kok sekarang gampang banget ya ngeluarin tuduhan terhadap semua kegiatan yang berbau keagamaan terhadap kegiatan teror. Orang pakai cadar dibilang teroris, jenggotan teroris, celana ngatung dituduh teroris. Lah yang beneran teroris malah asik melenggang kesana kemari dan dianggap orang suci.

Sebagai seorang mantan Rohis jaman sekolahan dan jaman kuliahan dulu saya sangat geli membaca berita tersebut. Setahu saya sih dulu saya ikut Rohis dengan kerelaan, ga pake dipaksa-paksa. Trus kegiatan ROhis tuh malah bagus banget untuk remaja, apalagi jaman sekarang. Kalau saya sebagai orangtua , mungkin nantinya saya malah lebih tenang kalau anak saya aktif di Rohis. Ngga ada tuh kegiatan Rohis yang mendatangkan mudharat. Di Musholla kita baca Qur'an, membahas isi Al Qur'an, ikut bantu mentoring keagamaan adik kelas, yang semuanya itu isinya mengajak kebaikan, mendekatkan diri ke agama yang malahan belum tentu bisa diajarkan orangtua di rumah. Dan semua kegiatan itu tidak menganggu kegiatan belajar mengajar sama sekali. Wong dilakukan di jam istirahat atau kalau kuliah di sela-sela pergantian jam kuliah. 

Setiap minggu dulu saya dan temen-temen Rohis dikasih tugas buat menghapal ayat-ayat pendek, ntar minggu depan kita setor tuh hapalan. Makin lama ayat yang dihapal makin panjang, lama-lama kalau emang anaknya punya daya ingat yang kuat bisa hapal Al-Qur;an deh. Ada juga kajian rutin mingguan, yang materinya ngga berat-berat amat, seperti menyemangati kita-kita yang kuliah dengan biaya pas-pasan. Ajakan menghormati orangtua, kewajiban menuntut ilmu. Pokoknya, bagus lah buat remaja yang terkadang suka kebablasan kalau ngga ada yang ngingetin.

Trus ya kalau ada temen yang kesusahan, misalnya ngga bisa bayar uang kuliah, ntar dari pihak Rohis kita bakal urunan buat bantu temen tersebut, kalau belum cukup kita ajak juga temen-temen di luar Rohis ikut nyumbang. Malah ngajarin ukhuwah yang erat.  

Saya inget dulu saya punya grup nasyid favorit namanya Izzatul Islam. Lagunya bagus-bagus dan selalu mengobarkan semangat. Suatu saat mereka mau konser di Semarang, wah saya pengen banget nonton, tapi ngga punya duit. Temen Rohis yang tau tanpa mikir langsung membelikan saya tiket untuk nonton. Wih, ikut Rohis itu membuat kita nemuin temen-temen dengan hati seluas Samudra dan sebening embun.

Belum lagi, pernah ada mahasiswa di jurusan lain di Fakultas Teknik yang terancam DO karena ngga mampu bayar kuliah,penyebabnya dia diusir keluarganya ( saya kurang jelas masalahnya apa), tapi yang jelas Rohis yang turun langsung ke tiap jurusan, ngumpulin iuran buat dia, trus nyariin tempat tinggal buatnya sampai masalah dengan keluarganya selesai. Itu ROhis yang saya tau.

Trus kegiatan lain yang saya ingat ya, kami rutin mengadakan bazar sembako bersubsidi yang kami bagikan di desa-desa terpencil, pemerintah aja belum tentu ngadain kegiatan begituan. Belum lagi kegiatan ngumpulin baju layak pakai untuk nantinya dibagi-bagikan ke orang ngga mampu. Nah lho, ikut Rohis tuh malah mengasah rasa empati , melatih toleransi dan menyingkirkan rasa egois di dalam diri. Bahkan lagi yah, dulu di Rohis saya ada juga kok yang ngga pakai jilbab ya ikutan Rohis, dan diterima dengan baik, ngga ada tuh paksaan buat pakai jilbab seketika itu juga. Namun  pelan-pelan, mungkin karena sering dengar kajian dan mendapat hidayah akhirnya teman tersebut memutuskan mengenakan jilbab juga.

Apa ada kegiatan keagamaan yang ngajarin teror?

Ya mungkin ada, tapi menuduh rohis sebagai tempat rekrut teroris ya sungguh terlalu.

Mungkin perlu liputan khusus soal Rohis kali ya biar ga salah kaprah

Saya Rohis dan saya bukan teroris.

Custom Post Signature