Melatih Anak Membuat Keputusan

Friday, May 17, 2019


Kemarin di stories aku share video potongan wawancara Maudy Ayundya yang lagi ngehits banget itu. Trus aku nanya, followerku itu timnya hobi belajar kayak Maudy-Najwa atau netijen yg memparodiin videonya (sumpah lucu banget 🤣🤣)

Dan jawabannya, fifty-fifty dong yah. Banyak kok yang suka belajar and enjoy saat belajar. Proses mendapat hal-hal baru itu lho yg bikin excited. Makanya aku seneng2 aja byk yg nanya2 ke aku even aku ga ahli-ahli amat tentang yg ditanyain. Malah jadi ngasi aku kesempatan buat searching, baca literatur dan bikin aku jd nambah pengetahuan ttg sesuatu.

Nah salah satu point di wawancara Maudy itu yg bikin aku mikir adalah bahwa Maudy udah punya keinginan masuk Harvard sejak SMP.

Jangankan anak SMP, org2 dewasa aja byk lho yg ga tau maunya dia apa. Jd boro2 ngambil keputusan sendiri, malah nyerahin ke org lain. Krn nyerahin ke org lain itu memang paling enak, kalo gagal tinggal bilang “Kan elu yg nyuruh gw kmrn, lhaaa”

Sebagai ortu nih, kita bisa melatih anak agar dari kecil terbiasa membuat keputusan sendiri. Kalo caraku begini

1. Kasih contoh.

Ini mah udah sering denger ya, children see children do. Jadi kasih lihat ke anak gmn kita ngambil keputusan. Misal pas mau pergi kerja. Aku suka ngajak Tara milihin jilbab yg mau aku pake. “ Tara bunda bagusan pake jilbab warna coklat ini ya drpd yg abu2 soalnya celana bunda warnanya coklat”. Udah gitu aja. Besok2 suruh dia yg membuat keputusan. Misal “Tara besok temennya ada yg ultah ya, mau kasi kado apa nih”
ntar bakal muncul jawaban2 dia.

2. Batasi pilihan

Anak-anak  itu kan masih berlatih ya, jadi jangan kasi terlalu banyak pilihan. Misal dari berbagai ide kadonya dia, pilih aja dua. “Jadi Tara mau kasi crayon atau kotak pensil nih?”

3. Tanya alasannya

Setelah dia tentukan pilihannya, jgn berhenti di situ. Tp tanya alasannya. “ Kok pilih crayon sih, emang Gendis suka menggambar?”
.
Ni bakal panjang jawabannya “Soalnya gendis udah punya kotak pencil bunda, crayon kan cantik, Tara suka crayon”

Atau “ Karena crayon warna warni, di sekolah sering mewarnai” dsb dsb.

Ya jgn ngarep bgt alasannya bakal ilmiah atau gmn 😂😂, tp gpp latih terus bahwa setiap pilihan dia itu hrs ada alasannya, bkn cap cip cup kembang kuncup.

Kayak gini2 ini bikin enak lho. Setiap weekend tuh aku dr malam udah nanyain Tara “ Besok mau berenang, mandi bola, atau main ke gym?”

“Ga mau ke gym lagi bunda, kan udah 2 kali, Tara udah bisa”
“Jadi? main bola?”
“Ehmmm, tidak tidak, main bola sdh kemarin. Besok berenang aja bunda”

Ya udah, jd besoknya dia yg bangun pagi paling semangat trus ngajakin berenang.

Kalian punya cerita utk ngajarin anak mengambil keputusan?
Be First to Post Comment !
Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature