Windi Ke Eropa

Monday, October 8, 2018



Hai hai...... Aku mau cerita tentang perjalananku ke Eropa dua minggu yang lalu. Aaaaak so excited, jadi ga sabar nulis di blog, trus udah pamer-pamer foto aja di instagram hahahahaha.

Aku mau cerita dari awal sampe akhir pokoke, jadi yang males baca postingan panjang-panjang, silahkan skip tulisan ini, intip instagram aja, kalo nulis di blog susah direm soale.

Jadi, setahun yang lalu [[ SETAHUN ]] -setahun, gila ngga lu rasa- aku kan ikut kompetisi di kantorku gitu, trus keluar jadi salah satu pemenang, trus dapet hadiahlah jalan-jalan ke luar negeri, yang mana belum disebutkan ke mana, jadi hanya bisik-bisik tetangga yang kudengar bahwa luar negerinya adalah Eropa. Xixixix, sebagai warga not crazyrichasian tentulah aku sangat menunggu-nunggu kapan ya kapan ya berangkatnya. Tapi seiring waktu ya lupalah, wong hadiah duit tunainya udah diterima, udah abis pun, plus segala ceremonial penyerahan hadiah sudah dilakukan, ya udah bhay.

Nah, sekitaran akhir Juli kemarin, aku bersemedi ke Cirebon mau ketemu sohibku Deby.

( Baca : When I Need My Best Friends)

Gitu mendarat di bandara Soetta, aku langsung dapat notifikasi di grup pemenang Brinnovation (iya ada grup WA nya untuk koordinasi lalalalala), yang bikin hepi berat. Karena di situ dikasih tau, setelah dua belas purnama akhirnya keputusan soal hadiah kompetisi brinnovation tahun 2017 ketok palu. Waaaa waaaa, seneng.

( Baca : Tentang Kompetisi Best Innovator )

Belum kelar senengnya, dengan gaya dramatis ala-ala KPU ngumumin hasil pemilu, si mas-mas orang Corpu ngirim video yang ngasih tau tepatnya ke mana kami bakal dibawa jalan-jalan.

And you know what, tersebutlah setidaknya 3 nama negara, Belanda-Belgia-Prancis, dan diperjelas lagi menjadi Amsterdam-Brussel-Paris sebagai tempat kami bakal dipuk-puk manjah, hahaha.

Kyaaaa kyaaaaa..... aku yang lagi di taksi langsung koprol hahahaha (ya ngga mungkinlah koprol mba). Pokoke intinya aku hepi banget, langsung sibuk nelfon sana-sini (suami, adek, dan sohib kecayangan), buat ngasi tau kabar maha menggembirakan ini. Padahal kuyakin teman-teman di satu grup pasti biasa aja ngga kayak aku xixixi.



Tapi kemudian udah selesai hepi-hepinya, langsunglah dikirimin rentetan dokumen yang harus dilengkapi dalam dua hari ke depan. WOY.

Jadi itu kabar dikasi tau Jumat, semua dokumen harus diterima Corpu paling lambat Senin. Padahal kan aku lagi ngga di rumah ya. Makanya kemarin di Jakarta, abis ketemuan sama Icha-Gesi. langsung sibuk yang bikin pas fotolah, dan memberdayakan suami di rumah untuk kirimin paspor, kartu keluarga, buku tabungan, rekening koran, surat pernyataan suami dsb dsbnya. Syukurnya ternyata ga ribet sih, sehari juga kelar. Suamiku memang pancen oye. Jadi ya aku tetep plesiran di Cirebon, dan segala dokumen dilengkapi masteg dari Medan, yeay.

Semua lengkap, tinggal menunggu hari keberangkatan yang ternyata masih belum pasti. Eh ralat, udah pasti sih tapi belum dipastikan, halah belibet. Intinya udah dikasi taulah sekitaran tanggalnya, di pertengahan September gitu.

Sebulanan kemudian, awal Agustus dapat surat dari Kanpus, pemanggilan para pemenang buat ngurus Visa ke Jakarta. Wow kusenang hahahaha, kirain visa dll diurusin semua sama perusahaan, ternyata tetap kudu hadir ke kedutaan, yang mana artinya SPJ gratis yeaaaay, hahahaha, Aku selalu senang dapat SPJ pokoke.

Ini pengalaman pertama banget buatku ngurus Visa, jadi kebayang gitu bakal ribet. Ternyata ngga samsek ya. Cuma diambil sidik jari doang.

Kita kan ngurus visanya ke kedutaan Belanda gitu ya, aku sempet nyasar ke kedutaan Belanda yang di Kuningan itu lho, di jalan apa ya itu, eh ternyata harusnya yang di mall Kuningan City. Jadilah sempet muter-muter naik Go Car kayak anak ilang. Untungnya aku pergi sama masteg jadi ya ngga kesel-kesel amat walau nyasar-nyasar.

Salah sendiri sih, padahal dari hotel udah disediain mobil bareng-bareng sama peserta lain buat ke kedutaan, tapi dasar aku sama masteg maunya santai-santai, "Ah naik Go car ajalah sendiri ntar", rasain lu nyasar :).

Long story short, akhirnya visa jadi, segala macem, beres, waktunya berangkat.

Btw, yang nanya-nanya ngurus visa apa aja yang dibutuhin, search aja ya di google, banyak kok infonya, kan mubazir kalau aku tulis lagi, hahahaha (dasar pemalas kau).

Pokoke yang paling penting, foto ngga boleh diedit samsek, syial. Aku sempet kesel karena ya kan pengennya foto di Visa, paspor, KTP, SIM, apalah-apalah, gitu yang bagus ya. Nah ndilalah kemarin pas foto Visa aku lagi punya jerawat gede di jidat. Pas foto mau dicetak aku bilang ke abangnya " Bang ni tolong diedit ya biar ga keliatan jerawatnya, trus tone kulit saya tolong dinaikin satu tingkat biar saya ngga dekil-dekil amat (dikira instagram ye bu).

Ah elah ternyata ga boleh, abangnya langsung nolak " Ngga bisa mba, foto untuk visa ngga boleh diedit samsek, ntar saya kena sanksi", xixixix.

So pastikan wajah dan makeupmu paripurna pada saat foto untuk visa biar ngga nyesel.

Oya kenapa mas Teguh ikutan?

Karena ya aku ajaklah.

Dari awal pengumuman tahun lalu, emang udah ngobrol sama masteg, kalau hadiahnya ke Eropa kita pergi berdua ya, kan jarang-jarang jalan-jalan berdua. Jadi ya gitu, makanya tanpa ragu, langsung ikutan ajah. Kutak mau bobo sendiri ntar di hotel-hotel Eropa nan syahdu uwuwuwuwu. Dan cencu saja kutak mau melewatkan kesempatan berfoto berdua di depan menara Eiffel, ye kaaan.



Aku ngga pake persiapan apa-apa sih ya pas mau berangkat ini, padahal excited banget, tapi karena belum kebayang jadi malah aku bingung juga yang mau disiapin apa, secara semua-mua udah diurus sama BRI.

Jadi ya udah paling cuma nyiap-nyiapin baju doang, sambil baca-baca di sana musim apa dan seraching-searching pose-pose foto yang oke ntar, wahahahahaha. Perginya aja belum, mikirin psenya malah duluan.

Dan demi keparipurnaan foto-foto di sana, malah aku beli kamera dong yah. Yup beli kamera khusus karena mau ke Eropa, sungguh kubangga pada diriku. Trus denga bodohnya beli di saa mau pergi, yang mana mefet banget jadi ngga sempet belajar pake kameranya, udah gitu langsung sok-sok beli lensa tambahan demi cita-cita foto-foto bokeh dengan latar gedung-gedung abad pertengahan.

Apakah berhasil sodara-sodara?

Ntarlah aku ceritain, hahaha.

Dan akhirnya tibalah waktu keberangkatan, berangkat dari Medan itu hari Minggu tanggal 09 September. Sengaja ngambil penerbangan malam, biar seharian bisa ngajak Tara sama Divya main dulu.

Menjelang pergi ada dramanya dong yah. Ngeliat aku dandan dan megang-megang koper si Tara langsung heboh, langsung ikutan packing pake kopernya dia. Dikirain dia mau diajak. Padahal aku udah sounding dari kapan tau bahwa aku mau pergi sama papanya. Dan kemarin iya iya aja tuh bocah. Pas hari H malah ngga mau ditinggal.

Jadi dia packing baju dia, trus ribut dikirain mau diajak ke Legoland. Karena sebelumnya aku sempet nonton yutub sama dia chanel Ryan yang jalan-jalan ke Legoland, huhuhu sungguhlah Ryan sangat mengintimidasi.

Akhirnya dengan sedikit drama dan agak-agak pake janji (yg harus kutepati ntar), si neng Tara melepas aku sama masteg dengan berlinang-linang air mata, duh.

Nyampe Jakarta, udah malem banget, jam 11-an, langsung bobolah (mana mungkiiiin), karena  besoknya akau ada training in class gitu sama peserta Brinnovation lainnya. Yeaaay ga sabar ketemu mereka lagi.

Aku bawa berapa koper ke sana ?

Cuma dua koper, satu untuk aku dan satu untuk mas Teguh.

Nih sedikit tips dari aku untuk bawaan saat pertama kali ngetrip ke Eropa pada musim gugur :

1. Di sana tuh suhu sekitar 12-21 derajat celcius gitu. Sebenernya ga dingin-dingin amat, tapi anginnya kenceng dan yaaaaa dingin, bikin menggigil juga kalo ngga pake jaket. Jadi walau dikata suhunya segitu, ya bawalah jaket, jangan sok-sok jago, ntar menggigil lu, hahahah.

2. Jadi, ngga usah bawa baju daleman banyak-banyak biar koper ngga berat dan penuh, bawa bener-bener secukupnya aja. Kalo kata tour leader kami tuh, sebenernya yang penting kalo jalan-jalan gini, baju luaran alias coat atau jaket yang dibanyakin, biar pas foto-foto ganti-ganti gitu bajunya wahahaha. Kalo baju dalemannya mah ga usah ganti ga papa, xixixi.

Nah yang aku bawa kemarin tuh selama 3 malam 4 hari :

1. Jaket/Coat

Bawalah jaket/coat. Jangan lupa, dan jangan mikir ah musim gugur doang pasti ngga dingin-dngin amat. No.  Karena kita makhluk tropis, di sana itu anginnya itu lho yang nusuk ke tulang.

Aku kemarin bawa 4 jaket. Yup 4 biji, karena udah diplaning, kapan pake yang mana gitu. Empat itu ngga banyak, karena makenya berdua sama masteg. Jadi ada satu jaket yang aku tuker-tukeran aja sama masteg makenya hahahaha, hemat pangkal kreatif.

Bawa jaketnya ga usah yang tebel-tebel. Bawa yang model coat-coat tipis tapi hangat, yang ada bulu-bulunya itu oke juga. Kalo aku bawanya, satu jaket biasa, dua jaket tebel, satu jaket model bulu-bulu yang memang untuk winter gitu, tapi ga tebel-tebel amat sih.

Jadi isi koperku itu satu beneran cuma untuk jaket sama sepatu doang. Yang satu baru baju daleman dan sweater-sweater gitu.

2. Pake baju Layering

Supaya ga berat dan tetap hangat, pake sistem layering. Jadi dilapis-lapis gitu lho, kalo emang kalian males bawa-bawa jaket yang menuh-menuhin koper.

- Layer pertama pake long john. Aku bawa long john empat, dua masteg, dua untuk aku, dan mayan banget membantu, karena aku anaknya memang ga tahan banget sama dingin, bisa biduran kalo sampe ekstrim, makanya prepare bawa long john walau liat foto-foto orang di IG kayaknya ga dingin-dingin banget deh. Bodo amat, daripada nyesel. Oya yang belum tau, long john itu semacam baju daleman kayak manset gitu, ada atasan dan bawahannya. Masteg pertama-tama ngga mau kusuruh pake long john ini, saat malam di Amsterdam menggigil dia hahahaha, besoknya kusuruh pake dan ternyata anget, sejak itu pasti dia duluan yang minta pakein long johnnya.

- Layer kedua, baru pake sweater atau kaos. Aku pake model-model sweater gitu sih tapi ngga yang tebel-tebel. Yang model-model beli di Uniqlolah pokoke. Bawa 4 biji, paslah itu untuk 4 hari, satu hari satu hahahah.

- Layer ketiga, baru deh pake jaket/coatnya. Udah mah aman kalo gini.

3. Sepatu

Bawa sepatu dua biji.

Kenapa dua?, ya biar keliatan gantilah kalo difoto hahahaha. Bawa sepatu yang bener-bener udah pernah kamu pake dan teruji kenyamannya. Karena di sana tuh ya, karena kami pake travel dan kemana-mana diantar bis, jadi ntar diturunin di suatu tempat trus jalaaaaan jalaaan jalaaan dan jalan ke mana. Jadi sepatu kudu yang bagus dan enak dipake. Ingat, enak dipake dan enak dilihat, hahaha.

Aku kemarin bawa tiga biji sebenernya, dan semuanya boots dong yah hahahaha, karena aku suka boots udahlah. Tapi yang kepake cuma 2 karena yang satu kan aku bawa yang model boots sampe lutut gitu, rencana mau aku pake pas di menara Eiffel alias hari terakhir. Tapi berdasar pengalaman hari pertama sampe ketiga yang jalan terus dan jauh ya jalannya, aku perkirakan aku ngga akan sanggup pake booth setinggi itu ahahahaah. Aku masih sayang sama kakiku dibanding sama penampilan. Ntap.

So bawalah sepatu yang paling nyaman.

4. Aksesoris.

Jangan lupain aksesoris untuk menunjang penampilan.

- Syal
Kamu perlu membawa syal. Pertama biar hangat, percayalah ini ngaruh. Kedua biar keliatan di Eropa wahahaha. Ketiga misalnya kamu pake coat yang itu-itu aja, asal syalnya ganti-ganti jadi keliatannya ya penampilanmu beda-beda.

- Kacamata
Yow yow, jangan lupa bawa kacamata. Kacamata mah buat gaya-gayaan doang, karena matahari lagi ngga ganas, jadi ya ngga silau juga, cuma buat kece-kecean ajah.

- Topi
Kalo suka pake topi, ya bawalah topi, karena aku berjilbab jadi aku ga bawa topi. MAsteg aja aku bawain topi model rajut-rajt gitu hahaha biar kayak orang Korea dia, kan udah cipit.

- Kaus Kaki
Kaus kaki beli yang dari wol biar anget dan tebel, jadi jalan jauh juga berasa empuk.

- Sarung Tangan
Ini optional sih, tapi pas di Amsterdam kita duh dua malam keluar malam terus kongkow-kongkow di Dam Square dan dingin gilak, jadi sarung tangan perlu dibawa.

- Tas selempang
Ini perlu banget. Kalu ransel gitu gpp bawa, tapi untuk pas pindah-pindah hotel aja atau dibawa di bis. Kalu udah turun dari bis dan ke objek wisatanya, bawa tas selempang kecil aja, pokoknya cukup untuk tempat hape, passpor, udah itu aja, Ga usah pake dompet mah kalo aku, aku naruh duit di dompet tipis yg beli di Miniso-miniso gitu, jadi cuma buat tempat kartu doang sama duit yuro yang tak seberapa. Iya aku bawa dikit doang, 500 yuro aja, karena mikirnya kalo mau belanja mah pake kartu kredit ajalah daripada ribet.

- Kamera, Powerbank

Bawa powerbank jangan lupa, karena ya emang perlu kan yah.
Kalau kalian memang suka pake kamera ya bawa kamearlah. Tapi pengalaman selama di sana, enakan pake hape sih, tinggal jepret-jepret aplod. Tapi pastiin kamera hapenya yang oke punya ya, kalo ga oke ya bawa kameralah.


ampuni hambamu Tuhaaan :)

6. Obat-Obatan dan Makanan

Bawa Geliga, karena bermanfaat, bawa Pop Mie, bawa saos ABC sachetan, bawa bon cabe. Dengerin nasehatku biar enak selama di sana, hahahaha


Udah kayaknya itu aja deh.

Postingan selanjutnya ntar jalan-jalannya ya.







3 comments on "Windi Ke Eropa"
  1. wuah ternyata ngilang selama ini mbak windi goes to europe,, cant wait for another story mbak

    ReplyDelete
  2. Dear Admin, Let me comment. in this comment I want to share information about health info & prescription medications. please click the link below

    Pengobatan Kanker Payudara

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature