Resep Romantis dan Sex Life Tetap Terjaga Setelah Menikah Bertahun-Tahun

Friday, October 26, 2018
[SP]Resep Romantis dan Sex Life Tetap Terjaga Setelah Menikah Bertahun-Tahun









Dua mingguan lalu aku baru pulang dari Trip ke Eropa bersama masteg. Biasalah ya abis jalan-jalan gitu, pasti instagramku bakal kugempur dengan foto-foto tak berkesudahan, hahahaha. Ya gimana ya, abis sayang sih udah foto banyak-banyak ngga diaplod (alesan).

Dan dari begitu banyak fotoku, paling banyak yang komen-komen tuh kaLau pas di foto itu ada masteg. Karena memang pose-pose kemarin masteg pada nempel pel kayak perangko sama aku, wahahahaha. Padahal itu jarang-jarang terjadi. Biasanya kan dia ogah banget foto berdua apalagi pose mesra-mesraan huh, mana mauuu.

Tapi entahlah, mungkin pengaruh lokasi yang memang serba romantis, pengaruh kami jalan-jalan cuma berduaan doang tanpa diganduli anak-anak plus suasana liburan yang relaks bikin masteg santai dan keluar aslinya, xixixi.




Nah gegara foto-foto itu pula, DM di instagramku diserbu para istri-istri. Rata-rata mengeluhkan sikap pasangan yang makin lama usia pernikahan kok makin cuek, makin ngga peduli, malah ada yang ngeluhin kehidupan sexnya yang setelah punya anak kok rasanya hambar sekali. Ujung-ujungnya ngomong “ Duh envy lihat kak Windi sama masteg”



Huhuhu, aku sedih kalo baca DM-DM orang yang punya masalah sama suaminya. Karena aku ngerti banget, bahwa kita tuh sebagai istri sensitive banget ya sama perhatian suami. Pengen dimengerti, pengen disayang, ditanyain capek apa ngga, ditanyain ngapain aja seharian. Pokoknya pengen tetap jadi gadis remaja saat pacaran dulu yang apa-apa diutamain.

Well, aku ngerti banget sih keluhan-keluhan begini tuh banyak banget sebenernya dirasain oleh para mamah muda, apalagi yang masuk usia pernikahan ke lima dst. Pasangan yang dulu kayaknya sayaaaang banget sama kita kok sekarang berasa beda ya. Apalagi hubungan suami istri, wadaaaaw di samping ada juga yang si istri memang udah males, ya ditambah juga suami ogah-ogahan.

Jujur aja, aku juga pernah melewati fase yang masa bodo gitu sama masteg. Bukan masa bodo ngga peduli, tapi sangkin nyamannya sampe ga mikirin ada yang kurang, atau yang perlu ditingkatkanlah di pernikahan kami. Jadi ya datar-datar aja, flat, anteng. Aku kemarin sempet ceritain waktu anniversary kami yang ke-10.

( Baca : Masihkah Kau Mencintaiku? )

Nah gimana, akhirnya aku bisa merasa baik-baik saja lagi dan bisa kembali mesra-mesra sok romatis sama suami?

Diobrolin
Jadi beberapa bulan lalu aku merasa agak lost gitu dari dunia, halah. Piye yo jelasinnya, pokoknya aku yang kayak ga semangatlah ngapa-ngapain. Karena belakangan masteg tuh sibuuuk banget, jadi aku kayak yang ga punya temen ngobrol gitu. Aku jadi bawaannya senewen aja di rumah, mere-mere ga jelas. Trus aku minta ijin sama masteg buat liburan sebentar sendiri, mau ketemu sahabat-sahabatku aja. Karena aku kan sebelnya sama masteg ya.

Ya udah aku diijinin.

( Baca : When I Need My Best Friends )

Kenapa aku pergi?

Karena, aku butuh menjauh dulu. Kalo lagi kesel deket-deket sama orang yang bikin kesel ntar jadi berabe. Pulangnya, baru deh aku sampein isi hatiku sama masteg.

Aku bilang kalo aku tuh merasa ga disayang lagi, merasa kok mas Teguh sibuk banget, sampe ga punya waktu ngobrol sama aku. Padahal aku kan orangnya butuh banget temen ngobrol. Aku ngeliat anak sapi lewat di jalan aja bisa jadi bahan obrolan, lha gimana kalo aku punya masalah di kantor, dan masteg ga siap telinga buat dengerin uneg-unegku.

“ Ya udah jadi bunda maunya gimana?”

“ Pokoknya mulai sekarang aku mau siang-siang di WA, ditanya aku lagi ngapain, ditanya aku udah makan belum”,
sambil manyun-manyun.

Ya udah akhirnya mas Teguh ya ngelakuin apa yang aku minta, hahahaha. Keliatan kayak anak kecil yah, tapi menurutku ngga papa banget lho, kita sebagai istri ngutarain apa yang kita inginkan ke suami. Kalau merasa udah ngga diperhatikan, coba diutarakan. Karena memang semakin lama menikah, kepekaan kita sama pasangan jadi berkurang.

Mas Teguh juga ngga merasa sama sekali kalo aku kehilangan temen ngobrol. Soalnya dia kan belakangan pulang malam, dia nyampe rumah akunya udah ngantuk, atau ngga ya aku sibuk ngelonin anak-anak, jadi ngga sempet ngobrol.

2. Ambil Waktu Santai

Iyaaa, aku tau, bagi ibu-ibu yang punya anak piyik ngusahain waktu berduaan itu sungguhlah susah sekali. Aku juga gitu. Jadi karena masteg pulangnya malam terus, ntar pas dia sampe rumah, ya mintalah kami (aku, Tara dan Divya) beli apaan gitu ke minimarket depan komplek. Bareng-bareng malam-malam gitu beli susu aja udah hepi ya hahaha. Sambil ngobrol di jalan, sambil direcokin anak-anak. Kayak gini itu bisa ngembaliin perasaan disayang kembali.

Kadang kalo anak-anaknya udah tidur, ya keluar berdua, beli kopi trus balik, minum di teras sambil ngobrol. Aku senang.

3. Rencanain Pergi Berdua.


Naini ada hubungannya dengan sex life yang aku bilang tadi. Walau ada yang bilang, kalau udah nikah dan punya anak, kadang kebutuhan sex itu bisa jadi diabaikan, tapi aku kurang setuju. Mungkin ada pasangan yang seperti itu, tapi di aku, aku masih butuh kehidupan sex yang menyenangkan untuk merasa dicintai, wahahaha.

Kalian baca deh soal gaya relationship masing-masing orang. Ada yang peluk-peluk aja udah terpenuhi kebutuhan dicintainya. Ada orang yang ngobrol doang juga udah bahagia. Namun ya ada juga yang bahasa cintanya itu melalui sex. Ga apa-apa ngga usah malu, dan merasa aneh.

Nah aku mungkin type yang itu. Aku ngga rela sex lifeku musnah gegara punya anak, dan itu harus diobrolin banget sama suami.

Di rumah sih ya asik-asik aja, tapi aku sama masteg memang punya waktu-waktu khusus yang kami suka check-in ke hotel berdua aja. Anak-anak ditinggal di rumah, besok paginya dijemput lagi, biar bisa ikut berenang, wahahaha seniat itu ya.

Demi hidup keluarga yang sehat dan saling membahagiakan ya kenapa ngga ya?.

Makanya kemarin pas aku pergi ke Eropa yang merupakan hadiah dari perusahaan , ya mas Teguh kudu ikut, sekalian second honeymoonlaaaah.

4. Bangun rasa percaya diri


Nah kebanyakan istri-istri tuh ya, males buat memperbaharui sex lifenya karena kadang ga percaya diri lagi. Ya ngga pede sama bodylah, ngga pede sama bentuk onderdil yang udah berubah, sampe ga pede dengan area kewanitaan yang bermasalah.

Tau kan yah, masalah perempuan-perempuan sedunia banget keputihan dan bau not delicious dari bawah sana plus otot-otot sekitar miss V kalo udah melahirkan tuh udahlah pasti ga sekencang jaman honeymoon dulu. Belum lagi, karena hormon, pastilah ada perubahan warna kulit di pangkal paha dan sekitar area kewanitaan. Makanya kudu dirawat biar ga ada ganjelan buat en-ena sama suami.

Kalo aku emang hobi sih ya ngerawat diri, halah hahahaha. Iya lho, mas Teguh udah mahfum banget, kalau alokasi uang jajan yang dia kasi ke aku ya abisnya untuk ke salon sama ngegym. Aku emang suka banget perawatan badan. Bukan cuma biar suami seneng, tapi yang utama ya biar akunya juga merasa bersih, cantik dan terawat. Kalau udah gitu kan jadi pede sama diri sendiri.

Nah untuk area kewanitaan, aku merawatnya pake Resik V Manjakani Whitening.



Kenapa pake Resik V Manjakani Whitening?

Karena top of mine, hahahaha. Iya, karena kalo ke toko kayak Guardian gitu ya, trus nanya ke mba-mbanya. Mba mau produk untuk daerah miss V dong, pasti langsung disodorinnya ya Resik V ini.

Resik V Manjakani Whitening ini mengandung ekstrak bengkoang dan buah manjakani, yang fungsinya untuk mencerahkan dan mengencangkan miss V.

Area di situ itu kan emang suka menggelap ya, bisa karena iritasi kulit yang disebabkan jamur dan bakteri, pengaruh hormonal atau malah karena gesekan antar paha.

Makanya ekstrak bengkoang di Resik V Manjakani Whitening bisa membantu memudarkan warna kehitaman tadi. Bengkoang udah pada taulah memang funsginya sebagai whitening.

Kalau buah manjakaninya sendiri kan merupakan buah yang berasal dari Persia. Buah manjakani ini kaya akan tannin dan antioksidan yang berabad-abad dipercaya mampu mengencangkan area kewanitaan dua kali lebih kencang.

Jadi buibu jangan malas merawat badan, terutama area kewanitaan. Karena kalo terawat kitanya juga hepi, dan mau pake lingerie yang model gimana-gimana juga pede, wahahahaha. (psst,jangan lupa pas beli lingerie ajak suami ikutan milih, biar berasa deg deg serrnya, wink). 



Sebenernya mau gimana pun perubahan bentuk badan kita, asal kita pede, dan area kewanitaan tetap sehat, pasti kitanya juga semangat ya mengobarkan kembali ranjang asmara di rumah kita, halah. Kalo kita semangat ya masa suami ngga ikut semangat.

Karena konon katanya, perempuan yang cantik dan memikat itu ya yang bisa menerima dirinya sendiri, dan menunjukkan kepercayaan diri di depan pasangan kita.

Jadi begitulah, ga susah kan yah. Ayo dicobain resep dari aku, biar bisa ndusel-ndusel ke suami dan bermanjah-manjah ala manjakani.Dan doain kami tetap langgeng, bahagia sampai selamanya ya, amiin





Oya, Resik V Manjakani Whitening ini bisa dibeli di supermarket dan minimart terdekat kayak Alfamart dan Indomaret.

Kalian punya resep tambahan ngga untuk menjaga sex life after merit. Share dong
1 comment on "Resep Romantis dan Sex Life Tetap Terjaga Setelah Menikah Bertahun-Tahun "
  1. aku jrg sih pake kyk gitu, gak telaten, wkwkwk. Klo aku biasanya sm suami nitipin anak di mertua trs pacaran. Gak pnh smp checkin krn suami gk mau, haha.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature