Januari, I Love You

Saturday, January 25, 2014

Yeaaaay Januari akhirnya datang juga, xixixi udah mau lewat kaleeee.  Maklum emak rempong, baru bisa nulis saat mefet-mefet. Yah better late than never la yah.

Saya suka sekali dengan bulan Januari. Dibanding sebelas bulan yang lain, Januari adalah bulan favorit saya, Kalau tanggal, saya paling suka tanggal 25, paling sebel sama tanggal item, hepi banget kalau tanggal udah warna merah apalagi merah yang mengapit item iiiih pengen dicium deh itu kalender.

Januari bagi saya seperti membuka lembaran baru untuk setahun ke depan. Bukan karena tahun baru, tapi karena di bulan ini saya dilahirkan, peluk-peluk mamak awak. Yang artinya setiap bulan ini seharusnya saya dapat kado doooong. Tapii yah apa mau dikata, si belahan jiwa, separuh nafas,pemilik tulang rusuk saya itu emang ngga ada romantis-romantisnya #pasangmukangambek. 


Berharap candle light dinner tapi ngga tega ninggalin Tara di rumah sama mba nya. Ya sudahlah akhirnya ultah saya pun lewat begitu sajaa. 

Di rumah ajah, sama Tara Unyu-Unyu

Untungnya, si papah menebusnya dengan ngajak ke Jogja plus janji bakal jalan-jalan ke Semarang, yeaaaay ngga jadi ngambek.

Kaget juga, ngga sadar tau-tau aja usia udah masuk ke 1/3 abad. Pantesan kalau di kantor semakin banyak aja yang manggil mba. Di jalan dipanggil ibu, trus mulai ngerasa sinetron di SCTV itu agak lebay, mulai ngga update sama lagu-lagu yang diputer di mall, ditambah lagi ngga ngerti mainan Path. Guweh udah tuaaaaaaaaaaaa, tidaaak.

Tapi yah sudahlah, terima kenyataan aja.

Januari juga momen buat evaluasi diri bagi saya. Menengok perjalanan setahun ke belakang. Hmmm kalau 2012 menjadi tahun keberuntungan bagi saya, maka 2013 adalah tahun penuh anugerah. 

Lalitavistara, si buah hati yang sudah ditunggu selama 5 tahun lamanya, akhirnya muncul juga ke dunia. Menyemarakkan rumah mungil saya. Membuat waktu tidur saya berkurang, waktu nulis saya terpangkas namun sekaligus membuat aroma kehidupan saya menjadi manis,cerah dan wangi selalu (oke saya ngga tau nyebutnya apa hahahaha).

Tahun 2013 pula, setelah 2 tahun lebih hidup berpisah dari suami, akhirnya atas berkat rahmat Allah yang maha kuasa dan dengan didorong oleh keinginan luhur, secarik SK mutasi mengantarkan saya ke depan pintu gerbang rumah kami, rumah manis rumah pun benar-benar tak hanya slogan semata.

Banyak hal yang berubah di tahun 2013. Saya berubah, pastinya. Menjadi seorang ibu membuat saya sadar besarnya cinta mamak kepada saya,#langsung rajin ke rumah oma Tara ;). Jadi mengerti pula kenapa mamak saya itu mau bersusah-susah kerja keras demi keluarga. Hiks, jadi mellow.

Tahun 2013 juga merupakan tahun ujian bagi saya. Uji kesabaran dan uji mental untuk tidak iri melihat teman-teman dapet hadiah dari ngeblog. Sumprit, setiap ada lomba blog, cepet-cepet saya simpen di laptop, di bookmark, mikirin mau nulis apa, tapi sampai deadline tiba,ternyata tak satu kalimat pun tertulis, hadeeeh. Ini bukan tentang ngga punya waktu, atau tentang kemauan tapi tentang skala prioritas saya yang sudah bergeser. Moga-moga aja saya lebih cerdas lagi dalam menyelesaikan prioritas-prioritas itu.

Tahun 2013 pun menjadi tahun dimana jumlah buku yang saya baca bisa dihitung dengan sebelah tangan. Melongok ke lemari buku, ada lebih selusin buku yang masih bersampul plastik. Helooo itu buku mau dijadiin bantal apa. Beberapa kali mencoba membaca, pasti ujungnya ketiduran, soalnya bacanya sambil ngelonin Tara J.#siap-siapdimintain buku gratisan.

Hwaaa, pokoke 2013 itu tahun nano-nano deh buat saya. Banyak hal baru yang saya alami di tahun kemarin. Kemaruk jadi mommy baru, sampe apa-apa di share di FB, frustasi sama ulah ART di rumah, sampe terkaget-kaget dengan pengeluaran yang tiba-tiba membengkak drastis #nangis.

2013 mengajarkan saya secara praktek bukan teori bahwa dibalik kesulitan pasti ada kemudahan dan dibalik kesenangan pasti ada tantangan yang menunggunya. Huuuft, tarik nafas dalem-dalem.

Baiklaaaah, mari tinggalkan 2013 dan kita sambut matahari 2014.

Kalau tahun lalu saya membuat resolusi yang gegap gempita. Xixixi masih inget salah satu resolusi di tahun 2013 adalah menerbitkan buku, halah boro-boro nerbitin buku, blog aja dianggurin #sapu-sapu blog pakai kemoceng. Maka tahun ini saya sadar diri aja, ngga mau muluk-muluk.

Jadiii...........

Resolusi saya di tahun ini adalah menyelesaikan pekerjaan kantor tepat waktu sehingga bisa pulang tepat waktu, dan sampai di rumah tepat waktu. Udah itu aja, yang lainnya biarlah mengalir seperti aliran sungai bahorok.

Akhir kata, banyak-banyak makasi buat teman-teman yang udah mendoakan saya di tanggal 2 januari kemarin yah #peluksatu-satu. Ucapan-ucapan baik di wall FB, SMS, maupun BBM walau mungkin sepele ternyata membuat saya geer bahwa banyak orang yang mencintai sayah, buktinya banyak doa beterbangan ke langit. Aamiin aamiin ya rabbal alamin, semoga doa sohibul dunia maya dan dunia nyata diijabah yang Maha Kuasa.

Ni kue Buat Pembaca Blog Ini :) I lop yu pull

The Last but not the least, matur nuwun buat si akang terkasih, atas cinta tak terucapnya, hadududuh ini apaan yah, nyambung di kamar ajah lah ya, hahaha.

C yaaa, Selamat malam mingguan

3 comments on "Januari, I Love You"
  1. masih simpen alamatku, kan Wind? boleh tuh novel2 yang masih bersampul plastik -- yang bekas pun tak apa2 -- kirim-kirim ke Tanjung Tabalong :p
    *lalu disambit kue tart*

    ReplyDelete
  2. hmm... di bulan januari memang menyenangkan ^^

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature