Orangtua Yang Egois

Wednesday, November 21, 2018


Kemarin saat aku sharing di instagram soal romantisasu kalimat-kalimat bijak yang ga bijak-bijak amat, aku sempet bilang bahwa kalimat "Menjadi ibu adalah sebuah pengorbanan" sering membuat kita salah paham dan begitu mengagung-agungkan posisi kita sebagai orangtua.

Aku udah pernah sih nulis tentang ini di postingan berjudul Benarkah seorang perempuan selalu berkorban untuk keluarganya.

Makin dipikirin kok ya ternyata kita nih ya, gue maksudnya merupakan contoh-contoh orangtua egois. Apa itu kalimat " Semua demi kepentingan anak" wong pada kenyataannya semua-semua pertimbangannya ya ke diri kita kok.

Jadi kemarin aku ngobrol sama masteg tentang sekolab Tara. Aku cerita ke masteg kalo aku hepi dengan progres belajar Tara di sekolah. Walau Tara ga masuklah murid yang terajin,terpintar,tergesit, dan ter ter lainnya tapi dia tuh menyenangkan sekali jadi anak.

Nah soal sekolah, karena tahun depan Tara udah masuk SD jadi ya udah mikirin Tara mau SD di mana.

" Yang deket ajalah nda sama rumah, biar ga repot antar jemputnya"

Lho papa gimana sih, masa nyari sekolah anak yang penting deket sih, kualitasnya gimana?.

Ya kan SD yang di situ ntu bagus juga ah. Ga jelek-jelek amat.

Tapi ya aku ga mau anakku sekolah di sekolah yang ga jelek-jelek amat, aku maunya Tara sekolah di sekolah yang bagus.

" Emang sekolah bagus menurut bunda itu yang mana?"

*Jembrengin sekolah hasil browsing internet.

"Wah iya itu bagus ya dek, coba lihat uang sekolahnya berapa"

Brb cek uang sekolahnya, pandang-pandangan sama masteg kemudian ketawa bersama wahahahahaha.

Karena sekolah yang kutunjukkan, uang tahunannya 150 juta gengs. Trus tersenyun kecut.

Udaaaah kaum menengah kayak kita ga usah sok paten, kata masteg.

Hahahaha sebenernya aku udah tau uang sekolahnya segitu. Aku pikir masteg yang bakal support " Ayo kita usahakan", kulupa suamiku ini orang yang hidupnya sellow kayak di pulo, santai kayak di pantai.

Nah, bener kan, kita-kita [KITA] nih sebagai orangtua sesumbanya aja semua demi kepentingan anak padahal apa-apa ya kepentingan kita, hahahaha.

Nyari sekolah anak, kalo bisa yang searah dengan kantor, biar antar jemputnya gampang. Kalau bisa yang sesuai sama nilai-nilai yang kita anut, belum tentu banget nanya ke anaknya, dia mau sekolah yang gimana.

"Pokoke sekolah yang ada bau-bau agamanyalah biar ga repot harus masukin sekolah agama sore lagi'

Tuh kan, ga mau repot.

Kalao bisa yang full day ajah, biar ga pusing mikirin siapa yang jaga kalo dia pulang sekolahnya masih jam kantor. Kalo full day kan enak, jam sekolah sama jam kantornya samaan.

Yhaaaaa.

Lalu merenung sendiri. Sebenernya apa sih yang dilakukan orangtua yang bener-bener untuk kepentingan anak. Dirikuh malu jadinya. Jadi orangtua kok ya masih egois sih, huhuhu.

Apakah kalian sama sepertiku?



2 comments on "Orangtua Yang Egois"
  1. Yes i'm,,udah mikirin banget mau full day school dimana, pertimbanganya biar anak pulang sekolah ga sendirian dan akunya ga bingung mikirin nyari ART lagi buat jaga anak after school.

    ReplyDelete
  2. ah bener banget mbak, kalau dipikir2 lagi, aku masih egois.
    cuma kadang kalau nurutin anak juga salah juga sih, misal dia mau sekolah sama keponakannya yang diluar kota, hahaha

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature