Selingkuh Dengan Rekan Kerja?

Wednesday, November 29, 2017

Gara-gara kuota data Hooq saya masih banyak banget, jadi sekarang menjelang tidur punya kegiatan baru, yaitu nontoooooon, hahahaha.

Kemarin marathon nonton serial Dawson Creek. Astagaaa film nostalgia bangetlah ini. Trus gegara nonton jadi mikirin salah satu adegannya.

Jadi di episode awal itu diceritain kalau mamanya Dawson adalah seorang pembaca berita di televisi lokal, duet bersama rekan kerjanya Bob, dan ternyata mereka selingkuh padahal di rumah papa mamanya Dawson itu very-very romantic, yang tiap ketemu kissing dan gitu-gitu dimanapunlah, ya di ruang tamu, ya di dapur, anywhere.

Jadi saya kepikiran banget ceritanya. Betapa semesra-mesranya pasangan di rumah ya tetep aja ada kans untuk selingkuh di kantor dengan rekan kerja. Alasan si mamanya Dawson ngehe banget " Karena aku merasa hidupku udah sempurna banget, jadi aku sampai ngga punya keinginan apapun dalam hidup, tapi sekarang aku menemukan kembali keinginannku, aku ingin apa yang sudah kuhancurkan bisa kembali, plis maafkan aku Mitch"

Blah, kzl nontonnya.

Tapi saya ngga kaget sih pas ternyata mamanya Dawson itu ketauan selingkuh, karena ya memang cerita perselingkuhan di kantor itu banyak banget bertebaran.

Sebenarnya mau dimanapun potensi untuk selingkuh itu ada aja. Ngga harus di tempat kantor. Bahkan ibu rumah tangga pun ya bisa-bisa aja selingkuh. .

Ngga harus di tempat kerja yang lingkungannya banyak pria dan wanita, yg proporsinya ngga sebanding pun ya tetap ada. Sialnya kalo ada kasus perselingkuhan, yg pertama kali kena tuding sebagai si penjahat adalah pihak perempuan. Padahal yang namanya selingkuh terjadi kalo ada dua orang yang sepakat untuk menjalin hubungan. Jadi yang punya andil ya dua orang, si laki dan si pere. Atau si laki dan si laki, lol.

Nah sialnya lagi sterotype wanita-wanita bekerja tuh sering dituduh sebagai pelaku perselingkuhan. Padahal sekali lagi kalo udah niat mau apapun profesinya ya bisa-bisa aja. Pelaku MLM juga bisa selingkuh, yang buka usaha kue di ruamh juga bisa selingkuh, yang antar anak sekolah juga bisa selingkuh. 

Namun ngga bisa dipungkiri sih kesempatan dan cerita perselingkuhan di tempat kerja, antar rekan kerja gitu lebih banyak yang tercium kisahnya. Ngga hanya antar rekan kerja sih, dengan klien, dengan vendor, dengan rekanan, pokoke di lingkaran pekerjaanlah. Makanya film-film kan sering ya mengangkat tema perselingkuhan di kantor gini, bukan ngada-ngada karena memang ada di dunia nyata.

Kayak kata Dawson, film itu adalah gambaran nyata dan solusi dari kehidupan, tsaaah.

Alasannya simpel banget, witing tresno jarane seko kulino. Keseringan ketemu bikin merasa cocok. Merasa cocok, jadi sering cerita, cocok cerita jadi enak buat curhat. Keseringan curhat jadi berasa ada yang mengerti, merasa dimengerti, lama-lama deket, malah ngobrol dari hati ke hati, dan tanpa disadari terjadilah saling chat di luar jam kantor. Takut ketauan pasangan, text chattingan diam-diam dihapus. Damn

Karena awal perselingkuhan adalah saat kau diam-diam menghapus pesan dari teman lawan jenismu.

Begicu sih katanya. Dan hmmm bener juga. Karena kalau ngga ada apa-apa kenapa harus dihapus. Kalau chatnya biasa aja cuma nanyain kerjaan ya kenapa juga harus dihapus.

Makdarit,bagi perempuan-perempuan yang bekerja nih, dunia kerja memang penuh intrik. Diri kitalah yg harus membentengi diri sendiri. 

Kenapa saya bilangnya ke perempuan bekerja?

Karena terimalah kenyataan bahwa masyarakat kita masih patriarky pake banget. Yang namanya selingkuh mah harus ada dua orang, perempuan dan pria,  tapi mau gimanapun jalan ceritanya pasti yang salah si perempuan, si laki pasti bebas melenggang.  yang dilabrak ya perempuan, yang dicaci maki ya perempuan, yang dituduh pelakor ya perempuan. 

Saya beberapa kali jadi orang yang dicurhatin para istri yang suaminya selingkuh. Sedih banget dengernya, kebayang aja langsung gimana suami yang kita doakan siang malam saat bekerja, kita harap membawa rezeki bagi keluarga eh malah mengkhianati kepercayaan kita.

Dari para istri-istri ini jugalah saya bener-bener melihat, bahwa istri-istri gimana udah disakitin suaminyapun, udah dikhianati ya tetep ngga ada keluar dari mulutnya sedikitpun anggapan bahwa suaminya punya andil salah, pasti yang salah ya 100 persen si perempuan pengganggu. " Kenapa mau?" gitulah kira-kira.

Wah jadi melebar.

Oke balik maning.

Yang namanya bekerja itu memang kadang kita bisa asik banget di kantor. Ketemu rekan kerja, ngobrolin hal yang sama-sama kita relate, ngobrolin yang bikin hepi ngga musingin ompol anak, susu anak, cicilan, kadang ngga sadar " Lho kok cocok ya", jadinya malah curhat-curhat. Naini yang bikin gaswat. 

Saya udah banyak bangetlah melihat bagaimana keluarga yang baik-baik saja bisa hancur berantakan gara-gara bermain api yang bermula dari sekedar ngobrol ini. Makanya bener kata orang cocok ngobrol itu bisa bahaya kalau sama-sama ngga tau batasan. 


Makdarit, ada beberapa nih hal yang  bisa dilakukan demi menjaga diri dari peluang-peluang yang ada :


1. Hindari bepergian berduaan dengan lawan jenis. 

Apalagi sampai berulang kali, apalagi sampai jadi langganan. Sebisa mungkin cari teman lain. Kadang memang ngga bisa dihindari harus pergi berduaan nemuin klien misalnya, tapi jangan keseringan, apalagi langganan. Langganan diantar pulang misalnya, jangan banget. Langganan dijemput pergi karena searah rumahnya misalnya, ngga usah deh, naik grab ajah.


2. Jangan membicarakan masalah keluarga dengan rekan kerja. 

Apalagi curhat. Curhatnya di blog aja, atau sama Tuhan. Atau sama suami, sama istri, sama sohib kental, sama rumput yang bergoyang, sama siapa aja, tapi jangan rekan kerja lawan jenis. 

Curhat di sini yang kayak nyeritain kekurangan istri/suami, nyeritain kejelekan pasangan. Cerita kalau kurang puas sama pasangan, cerita pengen pasangan begini begitu, yah you knowlah ya.

Cerita keluarga yang aman itu, kayak ngomongin kelakuan anak, ngomongin tentang istri atau suami yang baik-baik. Misal " Eh kemarin aku sama suami makan di sana, ternyata enak lho tempatnya", yang gitu-gitu ngga apa. Tapi jangan cerita " Duh suamiku itu yah jarang banget ngasih aku perhatian, padahal aku pengen disayang, pengen dibeliin perhiasan, ngga kayak kamu, kamu kayaknya perhatian ya sama istrimu, pasti istrimu bahagia banget punya suami kayak kamu, lalalala"

Ini ngeluhin suami sekaligus muji-muji rekan kerja, BAHAYA.


3. Kalau bisa kenalkan pasangan kita dengan rekan kerja. 

Biar tidak ada dusta diantara kita. Iya pasangan kita ngga ada salahnya tau siapa saja teman kerja kita. Biar dia tahu sama siapa saja kita bergaul. Tunjukin fotonya, biar misal ada teman suami/istri ngeliat kita lagi di luar bersama teman kerja itu, trus ngadu ke suami, ya dia ngga parnoan.

Ngga harus ketemu sih, tapi minimal kita sering cerita. Misal " Eh mas aku besok mau nemenin tamu makan durian, ntar makannya sama si Rangga dan si Fahri mas"

4. Jaga Tangan dan Jaga Sikap

Jangan tangannya ramah banget. Jangan tepak tepok orang sembarangan. Jangan ngelendat ngelendot ke suami orang, jangaaaaan mendesah-desah ke teman pria. yang pria juga jangan pegang-pegang anak orang sembarangan, jangan jawil-jawil, jangan sok ramah tangannya. HARAM.

5. Berinteraksilah dengan semua rekan kerja di kantor

Yup semuanya, jangan pilih-pilih teman, biar di tempat kerja hepi dan ngga kepikiran buat menyepi atau berdua-dua dengan seseorang. Ngga usah nyempil-nyempil ngobrol di pantry, ngga usah nyempil ngobrol berdua di tangga darurat, kalau mau ngobrol ya rame-rame ajalah.

Ingat kalo berduaan yang ketiga syaiton ni rrojim.

6. Aware dengan Lingkungan Kerja

Yup, untuk menjaga lingkungan kerja kondusif, jagan ragu untuk mengingatkan teman yang kita lihat udah mulai melenceng. Kalau melihat teman , lho kok dia sering banget nih jalan berduaan di luar jam kantor, atau kok sering diantar jemput sama doi, padahal udah sama-sama berkeluarga atau yang satu udah berkeluaga, segera ingatkan. Ingatkan bukan berarti ikut campur, tapi sekedar peduli.

Bukan yang langsung nuduh, tapi ingetkan baik-baik, atau cara paling halus, saat mereka mau jalan bareng segera ajak si cewek untuk bareng sama kamu. Saat mereka mau makan berduaan doang, segera nimbrung biar jadi orang ketiga.

Jangan ngga peduli, karena ketidakpedulian kita saat ada gejala selingkuh di kantor bisa merugikan diri kita juga lho. Suasana kantor jadi ngga asik, kinerja teman kita juga bisa menurun, dan kalau sampe berkelanjutan pasti si pasangan rekan kerja akan menyumpahi kita (dalam hatinya).

7. Niatkan bekerja apapun itu,kembalinya untuk keluarga, bukan untuk yang lain. 

Kalo udah mulai melenceng segera ambil wudhu, sholat atau puasa #goals.

Sebenernya orang yang selingkuh itu tau banget apa yang dilakukannya salah. Kalaupun ngga merasa salah dia tau apa yang dilakukannya ini tidak sesuai norma-norma yang ada di masyarakat, tapi ya mereka tetep jalan, karena saat dua orang jatuh cinta, yang lain emang ibarat ornamen ngga penting yang bisa diabaikan. Makanya ngga ada yang bener-bener bisa mencegah selain diri kita sendiri. 

Ingat-ingat selalu, bahwa kita bekerja untuk keluarga, bahwa rekan kerja kita bekerja juga demi keluarga. 

Emang yang mau kita cari apa. Adrenalin? Rasa deg-deg an?.

Iya sih pastilah itu, pasti hidup berasa lebih bersemangat, pasti hari-hari jadi penuh warna. Tapi seperti kata pepatah, "sepandai-pandai tupai melompat pasti jatuh juga. Sepandai-pandai menyimpan chattingan pasti ketauan juga"

Percayalah bahwa selingkuh , di tempat kerja pula, itu sama saja dengan pup di piring makan sendiri. Ngga akan pernah berakhir indah.

Kalau ketauan atasan bakal dimutasi paling minimal, atau ngga bisa dipecat, mana malu lagi dengan rekan kerja dan tentu saja membuat kebahagiaan orang hancur (meski ini sih jarang dipikirin). 

Apapun alasan dan apapun latar belakang terjadinya selingkuh, even bisa diterima akal, tetep dampaknya ngga pernah baik ke karir kita selanjutnya. Apalagi untuk keluarga, udahlah bisa berabe.Mau dikate itu demi kebahagiaan kita atau apapun, tetap akan ada yg terluka, setidaknya keluarga kita, atau pasangan kita atau pasangan partner selingkuh.

Saya yakin banget nih ngomong gini, pede banget ya ngga bakal selingkuh.

Ngga tau sih, manusia itu tempatnya salah dan lupa. Nulis gini sekalian ngingetin diri sendiri, biar kalau saya melanggarnya, bisa menabok muka sendiri pake tulisan. Nih makan nih tulisan lo. Semoga dengan nulis ini jadi makin bisa menjaga diri, karena jujur aja saya orangnya suka becanda banget sama teman kerja.


Terakhir, banyak-banyak mohon doa biar dijauhkan dari godaan perselingkuhan dimanapun berada. para istri juga banyak-banyak berdoa agar suami-suami kita tetap terjaga hatinya dan kewarasannya.





4 comments on "Selingkuh Dengan Rekan Kerja?"
  1. cerita selingkuh dikantor ini bikin gemes dan gregetan, dan aq herannya pelaku selingkuh ini nggak malu yah kalopun sudah ketahuan sama seisi kantor.. mudah2an hati nggak pernah goyahhh wl dikantor banyak yang lebih lebih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin, semoga bisa menjaga diri dan semoga pasangan kita juga aamiin

      Delete
  2. "pup di piring makan sendiri"
    Ya ampyun..istilahnya 😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah abis istilah yang tepat apa dong

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature