Wah Kamu Gendutan Ya?

Thursday, November 16, 2017



“ Wah kamu gendutan ya”

Hayooo siapa yang pernah dapat komen serupa di atas, entah di dunia nyata ataupun dunia maya.

Sini sini pelukan dulu sama saya.

Sebagai mamah mamah muda yang cita-cita langsing tapi hobi makan masih susah direm ini, perkara berat badan memang jadi peer pressure tersendiri. Apalagi sejak melahirkan anak kedua, duh berat badan saya sempat naik dari semula 52 ke 62 kg, 10 kilo book. Dan bukan main ya susahnya menurunkan ke angka semula.

Berbagai diet dilakukan, mulai dari diet mayolah, catering sehat, diet low carbo, food combining sampe akhirnya saya nyerah. Nyerah karena ternyata berbagai diet tersebut memang berhasil menurunkan BB beberapa kilo, tapi abis itu ya balik maning. Akhirnya saya pilih makan kayak biasa aja tapi porsi nasi dikurangi, gula dikurangi, banyakin sayur. Ini ga ngikut terori mana-mana sih, sesukanya saja.

( Baca : Diet Mayo )

Kemudian saat kau lagi berusaha menurunkan BB sedemikian rupa ndilalah kepentok teman yang udah lama ngga ketemu di kantor, trus sapaan pertamanya adalah “ Wah kamu gendutan sekarang ya Win?”

Piye rek perasaanmu, ambyar ora 😭😭😭.



Baca juga ya punya mereka:



Kalau kejadiannya begini, saya yang memang defaultnya judes pasti langsung jawab “ Iya mayan naik nih BB, kamu juga tambah tua kayaknya yah, banyak pikiran?”

Xixixi sungguhlah orang-orang yang kenal saya secara real life pasti milih mikir deh mau ngomong gini ke saya, karena saya kadang ((KADANG)) emang suka spontan kalo bales yang gini-gini.

UTANG BAYAR UTANG

GENDUT LAWAN TUA

NYAWA DIBAYAR NYAWA

WOY INI BUKAN PERANG BUBAT WOY.

Jadi emosi.

But kalo itu di dunia maya saya jarang bales sih. Paling saya diemin kalo hati lagi enak, kalo pas lagi ngga enak ya saya tegur " Mba komen gitu ga sopan lho."

Saya ngga tau apa yang salah dengan model basa-basi kita. Kenapa dari segala jenis pertanyaan dan basi-basi yang mungkin bisa dilakukan kok pilihan jatuh ke komentar fisik.

Itu baru di dunia nyata, belum di dunia maya, masalah salah angle foto aja bisa berujung tuduhan paling menikam ulu jantung

“ Kamu hamil?”

Mamaaaaaak kok tega banget huhuhu

Seperti kemarin, saat jalan-jalan ke Singapore berbagai pose foto dung diambil demi koleksi feed instagram kenang-kenangan. Dan sudah menjadi fitrahnya manusia akan mengupload foto bersama dimana dianya yang paling kece, sebodo teuing dengan temannya di foto itu mau merem kek, nungging kek mleyot kek yang penting aku kece πŸ˜‚πŸ˜‚.Bukan karena egois, tapi ya emang kita ngga ngeh aja kalo pose temen kita kurang oke karena fokusnya kan ke diri sendiri.

Nah sama Gesi diaplodlah foto kami bertiga . Dan kalian tau apa komen yang pertama muncul?

“ Mba Windi hamil?”

Piye piye perasaanmu, huh

Sebenernya memang cuma bentuk pertanyaan sih, mungkin memang tujuannya beneran nanya dan emang di foto itu angle saya mirip orang hamil. Tapi mbok ya jangan begitu  yah. Mungkin mba yang nanya ga tau bahwa tuduhan hamil bagi orang yang ga hamil itu sakitnya sama dengan melihat kulit ayam keefci yang kamu sisihkan untuk dimakan terakhir malah dicomot temenmu.

Kalau ini kejadiannya ya saya bakal tampel tuh tangan sambil bilang “ Woy ni kulit keefci gw, jangan lu makan , enak aja” 🀣🀣 

Tapi kalo untuk pertanyaan tentang hamil padahal jelas-jelas lagi berusaha nurunin berat badan, ya saya pilih opsi kalem. Block aja kakaaaaaa, πŸ˜„πŸ˜„

Soalnya saya orangnya reaktif, ntar khawatir saya malah bakal komen fisik dia juga. Kalo gitu ya apa bedanya saya dengan dia.

Karena pertanyaan soal hamil ini sensitif banget dan GA SOPAN. Nanya orang hamil mau di dunia nyata atau di dunia maya itu ga sopan girls. 

Coba kalo kejadiannya kayak saya dulu tuh yg pengen banget hamil, kalo ternyata ditanyain gitu padahal ngga hamil kan bisa bikin sediih ya.

Kalo memang ga hamil, kan sedih juga, apa iya aku segendut gitu, pasti seperti itu perasaannya.

Bodo amat dibilang baperan. Cuma males aja sama orang yang ngga punya rasa saling pengertian kepada sesama korps mamah-mamah pengen langsing tapi salah pilih angle ini πŸ˜….

Foto Diaplod Gesi. Langsung dituduh Hamil


Foto Diaplod sendiri.
Dedenya udah lahir


Perkara komen-komen mode beginian sering bangetlah saya terima. Dan sering juga saya lihat menimpa temen-temen saya. Komen sesepele “ Pipi kamu tambah chubby ya” atau “ Wah paha kamu gede banget” terdengar casual bagi yang melontarkan tapi bisa jadi pikiran sama yang dikomenin. Karena semua orang memang punya kekurangan,tapi ya ga pengen juga kekurangannya itu diperjelas.

“ Ya elah baperan amat jadi orang” 

Sayup-sayup terdengar nada sumbang dari kejauhan.

“ Ya elah situ ga ngerti sopan santun sih “ πŸ€”πŸ€”

Kadang saya ngga ngerti sama orang-orang seperti ini.Apa mereka kurang tau etika atau mainnya kurang jauh. Karena kan memang ada yah model-mode baju yang memang bisa bikin yang makai kelihatan gendut. Si pemakai tau sih, tapi ya gimana kalo suka , nyaman dan dia pede-pede aja memakainya, masa ga jadi pakai baju baby doll gegara takut dikomen hamil sih?. (Pas dikira hamil beneran, masygul,cih 😜😜)

Atau masa ngga pernah dia  berfoto salah angle, jadi fotonya kelihatan mengembang ke kanan, atau perutnya menggembung ke depan. Kalau memang ngga pernah, oh wow sungguh lihai mengambil angle dong yah, ajarain akoh kakaaaa.


BB lagi maksimal banget, ginuk-ginuk gemash
Gpp yang penting suami sayang akuh

Foto Setahunan Lalu
Kiri : Salah Angle, Kanan : Oke Oce
See salah angle bikin kamu terlihat kayak jin gentong
Oya saya pernah banget gendut, sumpah


Salah model baju, salah angle atau memang beneran gendut pada kenyataannya toh ga serta merta membuat komen-komen soal fisik itu jadi lumrah kan?

Saya beneran kaget lho pas ada yang komen gitu ke saya. Soalnya in real life atau pun cuma di sosmed saya ngga pernah melakukan itu, karena ya saya pikir itu ngga etis sama sekali. Selain ngga etis, ya ngga sopan dan ngga sensitif, kombolah pokoke. 

Ngga pake teori macem-macem sih menjelaskannya, sesederhana, saya kalo dikomenin fisik, saya merasa ngga nyaman makanya saya ngga akan komenin fisik orang juga. Walau kadang gatel gitu pengen nanya di foto temen yang kelihatan hamil, beneran ga dia hamil. Tapi sampai saat ini rasa kepo model beginian bisa saya acuhin banget. Karena ya orang kalo hamil mah biasanya pengumuman kok, hahaha. Kalo dia ngga pengumuman ya elu ga usah kepo juga kale #judes

Di sini saya jadi mikir memang ternyata nilai-nilai etika dan kesopanan yang dipegang orang itu ngga sama. Bagi saya komen-komen fisik bernada seperti di atas itu inappropriate bangetlah, mau di dunia nyata ataupun di dunia maya.

Bukan karena anti kritik dan ngga bisa nerima kekurangan pribadi, tapi bagi saya itu komen yang ngga enak didengar maupun dibaca. 

Masih banyak basa-basi lain yang bisa dilontarkan semacam “ Wah bajunya lucu ya mba” atau “ Lagi dimana tuh mba, bekgrondnya kece deh” saya rasa lebih friendly dan lebih enak dibaca ketimbang ngomenin gajih yang nyembul.

Memang benerlah hidup para wanita cobaannya banyak banget. Kurus dikasihanin, gendutan dikomenin, salah angle dituduh hamil, kelihatan langsing dikira editan, beraaat beraaaaat hahahaha. 

Foto saya pakai celana lama pas lagi gendut-gendutnya. Kelihatan kedodoran kan yah, tapi tetep dikomenin , " Katanya ukuran S, kok pahanya gede banget". Hiat dezing


Mungkin paling aman kalo di sosmed atau di IG feednya isinya pemandangan aja kali ya, karena ga mungkin kan ada yg komen “ Pohonnya berisi banget ya, ngga pas dengan daun-daunnya. ”πŸ˜‚πŸ˜‚

Btw saya nulis postingan ini bukan karena saya sakit hati dengan komen-komen soal fisik saya. Saya mah udah TNI AD ajalah, Terima Nasib Ini Apa Adanya 🀣🀣🀣 . 

Punya badan begini aja saya bahagia, gimana kalo punya bodygoals kayak Cherrybell yah.

Paha gede, disyukurin, masih untung dong, bisa jadi penopang kalau saya wara-siri kesana kemari, hahahah.

Body pletat pletot sana sini, ya ngga apa yang penting sehat ya cyin, bisa beraktivitas dengan normal.

Anggap aja karena perhatian dari orang sekitar, bentuk perhatian orang memang beragam wujudnya 😘😘😘. Tapi tetep yah saya lebih suka diperhatiin dengan cara lain. Dikirimin sour sally misalnya.

Hanya saja saya mau reminder kita bersama sih, bahwa komen fisik itu so yesterday bangetlah, GA SOPAN dan bagi sebagian orang itu termasuk kejahatan dan perbuatan tidak menyenangkan lho, berat nih. Jangan gara-gara kalian-kalian yang suka komen fisik, orang-orang jadi punya tekanan visual di kehidupan maya dan kehidupan nyatanya. Jadi mikir banget mau aplod foto, jadi download segala macam aplikasi edit foto, kan susyeh ya hidup jadinya.

Ya kali tiap mau aplod foto harus tirusin muka dulu. Aku kan nulis caption aja bisa sepanjang jalan kenangan kalo tambah kerjaan  nirusin muka lagi, kapan aku stalking akun pergosipan tanah air.

Pokoke misalkan kalian gatel banget nih pengen ngomenin fisik orang dan ga bisa ditahan lagi, atuhlah omongin sama teman kalian aja, atau ngga di inbox orangnya, bukan di kolom komen yah.

I appreciate yang nginbox saya, walaupun tetep yah saya kaget digituin tapi saya jauh lebih menghargainya, really.

Astaga postingan soal berat badan aja kok bisa panjang giniiii. Ya sudah saya akhiri. Tetap semangat dan bersyukur bagaimanapun kondisi fisik kita. Jangan pantang menyerah mencoba berbagai angle foto, wahahahahah.





TTD : Dari dirikuh yang sering dikira hamil dan dituduh BB naik, padahal BB akoh udah balik normal kakaaaaa udah kayak sebelum hamil anak kedua nih #sodorintimbangan




16 comments on "Wah Kamu Gendutan Ya?"
  1. Ah, I feel you kak Windi. Dari kecil saya memang posturnya gede +wajahnya bulet.

    Mau kata habis melahirkan BB malah balik ke body masa SMP-pun, teman2 yg emang tinggalnya jauh2 semua & cuma "ketemu" di dumay, pas upload foto2 sama anak, komennya default, "anak & ibu sama2 chubby ya..". 😫.

    Saya perhatiin, beneran deh, kenalan saya yg sering komen negatif tentang fisik org lain (apalagi ke orang yg belum pernah berjumpa), pasti kurang piknik atau lagi ada masalah dlm hidupnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo mba diingetin, ditegur secara sopan " Mbaaa komenin yang lain boleh, " hahaha

      Delete
  2. perkara BB amg sensitip tp aku cuek aja sih. *pdhl mah baper :D

    ReplyDelete
  3. Ahah.. Ini pasti akibat salah satu komen di IGx Gesi 😁
    I feel you, Windi.
    Dan jawabanku stiap ada yg bilang saya gendutan sekarang : kalo saya gendut, situ gak rugi kan? 😜

    ReplyDelete
  4. mba win. gimana sih bikin kaarakter lucu di blog mba?

    ReplyDelete
  5. Ya ampuuun kaaakk... Padahal menurut aku fotonya biasa aja semua. Gak ada salah-salahnya gitu. Baik seperti hamil ataupun paha besar. Tapi mungkin the nyinyir's aja ya terlalu peka. Jangankan dibilang gendutan kak, aku dibilang kurus aja tersinggung loh. Apalagi kurusnya itu nadanya cenderung ke "lagi susah ya". Pengen ku ramas aja sama cabe mulutnya. Hahaha

    ReplyDelete
  6. Akuuu itu tipikal yg kalo abis makan, perutnya membuncit 😭dan kebetulan pengguna kendaraan umum juga. So, yang sering kejadian adalah... "Mbak hamil ya" ditanya petugasnya, aku senyum aja... Terus jadi dikasih duduk, begitulah πŸ˜‚

    ReplyDelete
  7. Hehhee aku malah udah bawaan nih tembem gini. Perasaan udah diet total.. tetep aja pipi ga rubah hehehe... Suka baper mba klo aku hehehe...

    ReplyDelete
  8. Soal berat badan memang topik yang bikin sensi ya mbak. Aku juga kalo difoto tetep keliatan gede mulai perut ke atas. Apalagi pipi tembem yang memang udah dari sononya hehe. Dulu sih suka bete tiap ada yang ngomongin soal BB. Sekarang ya whatever aja. Mereka yang suka ngomongin berarti hidupnya ngebosenin wkwkwk

    ReplyDelete
  9. saya udah kenyang.. tiap ketemu temen yang lama gak ketemu pasti ditanya "lia kok gendutan?" atau "lia lagi hamil?"

    wew banget lah.. BB memang lagi naik banget sih sekarang.. hampir sama dengan 9 tahun lalu pas abis lahiran :(

    btw mbak windi, bb nya bisa turuuun itu gimanaa caranya? hihi
    aku mau diet tapi belum sanggup aja.. belum sanggup nyuekin martabak ama surabi :(

    ReplyDelete
  10. Urusan BB sih sebenernya sensitif banget ya. Apalagi kalo yang ga deket-deket banget bahkan ga kenal ngoment dan nyakitin pula.
    Kalo ngebahasnya buat seru-seruan mah asyik. Yang sama-sama niat diet tapi aslinya mikir mesen go-food apa ya...

    ReplyDelete
  11. iya ya, aku sekarang sering dibilang, ih sekarang arda subur ya. Dulu jaman masih kurus, ih kamu kok kurus terus

    ReplyDelete
  12. Di kantor aku ada temen cowo yang suka ngatain aku tambah lebar tiap ketemu.

    Kupikir wow nih cowo pastri istrinya kece badai.

    Eh nggeletek pas ku kepoin istrinya kaya gimana. Kurus kering kerontang tua banyak kerutan di mukanya. Ga seger blas.

    Misal ku bilang, "istrimu kelihatan tua banget ya mas?" kira-kira aku digampar ga ya?!

    ReplyDelete
  13. HAHAHAHA I feel you, Mba Windiiii. Dari kecil selalu dikomenin fisiknya karena kurus, sampe dijuluki walking bone. :) pengen nangis tapi yaudahlah ya, bilang aja pada iri kaaan? Weeek. *self proclaimed ������

    ReplyDelete
  14. Lollll mbak windi����
    Aku ngakak bgt ini salah angle dikira hamil hahaha
    Tapi dikira hamil itu emg level ga sopannya banget2 deh ya, kalo dibilang gendutan masi mendingan dah. Tapi kalo tuh lambe asal nyeplak aja kamu hamil/isi lagi kalo aku kayanya ga bisa nahan utk ga ngatain balik hahaha

    ReplyDelete
  15. Mba windi, gimana caranya biar komen fisik ini ngga muncul waktu edisi lebaran? Kadang tu para tetua yang suka komen gengges

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature