JATUH CINTA

Wednesday, February 14, 2018


Astagaaaa blog akoh udah berdebu banget yak. Ngga tau, dari awal tahun sampe sekarang kayaknya ngos-ngosan nyesuain ritme antara kerjaan , rumah dan ngeblog. Karena yaaaa masalah saya mah apa yak, sepele banget dan itu-itu aja, ART resign. Jadi yang biasanya ada dua orang yang bantuin saya jaga si kunyil-kunyil, sekarang tinggal satu. Jadi ya salam agak-agak penyesuaian lagi.

( Baca : Drama ART )

Akhirnya setelah berminggu-minggu mau nyuri waktu buat nonton Dilan, kemarin kesampaian juga. Bukan kondisi nonton Dilan yang saya inginkan sih hahaha, pengennya berduaan sama mas Teguh nontonnya, biar lebih menjiwai, tapi ya sudahlah karena memang ngga ada yang jagain anak-anak, maka segambreng pasukan diboyong ke bioskop, xixixi. Untungnya anak-anak lumayan koopertif. Di sepanjang film bisa anteng dikasi yutub.

Tadinya pengen ngereview, tapi ngga jadi karena neng Teppy udah ngereview dan ulasannya pas banget dengan perasaan saya saat nonton kang Dilan dan Milea.  Baca di sini :Revie Suka-Suka: Dilan 1990)

Saya dari kemarin penasaran pengen nonton ya karena trailernya sungguhlah gemas. Gemas pengen tau potongan-potongan rayuan Dilan itu ceritanye gimane. Dan seperti biasa ye, kalau nonton film anak-anak SMA gitu, saya jadi berasa jadi pemerannya, *kebiasaan ya bu*.

Makanya pas masuk bioskop, langsung nulis di instastory, abis nonton pasti saya merasa jadi Milea wahahahaha.

Dan setelah nonton filmnya, emang begitu sih adanya. Kisah Dilan dan Milea itu ya memang kisah-kasih kebanyakan remaja jaman SMA-an. *Kecuali yang SMA nya jomblo saya rasa pasti pernahlah punya sosok Dilan, atau minimal pernah digombalin ala Milea, wahahahaha.

Btw masteg abis keluar bioskop langsung ngomong " Biasa aja ah, kayak sinetron"

" Mas, jomblo ya dulu " xixixixi. *mintadisambit.


Di banding Rangga-Cinta di film AADC, saya lebih relate dengan kisah Dilan-Milea . Karena memang pas jaman saya SMA (1997) kayaknya model-model nyatain cinta dengan puisi belum booming banget. Setidaknya untuk diri saya. Seinget saya, cuma pernah dikasi puisi dua kali. Satu judulnya " Tini dan Tono" , satu lagi lupa wahahaha *dasar ingetan cetek.

Sama-sama Gemas sih


Nah tapi kalo ceritanya Dilan itu ya pas banget. Makanya saya baca-baca review dan pendapat orang abis nonton Dilan, pada ikut kesengsem dan malu-malu waktu Dilan goda-godain Milea, hahahaha.



Btw, film Dilan ini memang mau ngga mau bikin kita jadi nostalgia ke jaman SMA dulu. Adegan-adegannya itu relate banget sama kisah saya waktu SMA. *mulai ngaku-ngaku

Mulai dari soal ramal-ramalan, dikirimin surat sama adek kelas atau temen sebelah kelaslah. Disamperin pas jam pelajaran. Duduk sebelahan di kelas sampe guru masuk, dan adegan telpon-telponan yang uugh co cweet banget. Hahahahaha.

Oke, kepanjangan mukadimahnya. Jadi postingan kali ini sekalian untuk GesiWindiTalk. Gesi mau ngomongin soal merayakan Valentine. Saya ngga bahas, karena saya udah pernah nulis soal itu, Saya mah tim Valentine ya ngga spesial-special amat. Ngga pernah merayakan khusus. Tapi kalo dikasi coklat ya senang, diajak dinner romantis ya hepi, ga diajak ya no problema. Bebas mah bebas. Ngeliat orang merayakan valentine juga saya fine-fine aja. Ngga rese bilang " bukan budaya kita lalalala".  Mau kalian rayakan kek , ngga kek, seraaaaah. Hahahaha

Baca Punya Gesi :

Jadi, saya mau cerita soal jatuh cinta ajalah. Pengen nostalgia gimana rasanya jatuh cinta itu. Masih relate kan yah sama tema valentine dan mumpung lagi terpapar efek Dilan-Milea.

Udah lama soalnya ngga ngerasain perasaan berbunga-bunga digombalin, perasaan kupu-kupu terbang di perut, aaaaaak, muleees aku muleees. Mikirinnya aja udah blushing-blushing duluan.

Maklum yah kalo udah nikah itu, perasaan yang dulu menggebu, entah gimana kok ya perlahan meredup. Butuh usaha banget buat munculin kembali debaran-debaran masa pedekate dulu. Haish. Makanyalah lihat Dilan-Milea, kita bisa mesem-mesem sendiri, teringat masa lalu nih yeee. Keinget gimana saltingnya saat ketemu gebetan, be like

@maghfirare


Kalau kata orang, jatuh cinta itu rasanya dunia milik berdua, ya emang bener banget dah. Saat-saat jatuh cinta itu rasanya bibir kayak ditarik tiang jemuran, PENGEN SENYUM TEROOOOOOOOOS. Tauk dah orang ngobrol apa di depan kita, ya bisa-bisanya gitu kepikiran si doi, mikirin celetukan ngga pentingnya, mikirin marahnya dia, bahkan mikirin cemberutnya dia aja bikin hepi. Oh Co cweet banget.

Dulu saya punya juga tuh sosok Dilan jaman SMA. Bukan gengs motor sih, ya soalnya saya kan sekolah di asrama, ke sekolah aja baris, motor bhaylah.

Dilannya versi saya mah, cowok badung yang sebenernya ngga badung-badung amat, tapi bikin gemes-gemes pengen nampollah.

Ya gimana ngga pengen nampol, kalo pas kita disuit-suitin kakak kelas aja trus doi langsung hajar bleh, bak buk bak buk, berakhir di ruang BP

Percayalah, jaman SMA , kelakukan kayak gitu bisa bikin terbang ke awan, " Wow aku dibelain, hanzir"

Adegan Dilan bilang suka ke Milea persis di depan idung cowok yang suka juga ke Milea itu juga hakdezing banget.

Saya pernah gitu. Ceritanya, di kelas, kelas satu SMA kalo ngga salah inget. Saya lagi duduk sama temen cowoklah sebut saja namanya Budi (ngga kreatip), ngobrol biasa. Trus tiba-tiba, si Dilan yang anak tetangga kelas datang nyamperin.

" Bro, geser dulu bro, gw mau duduk di situ" (nunjuk kursi yang diduduki Budi).

Budi yang cemen pun menyingkir. Trus Dilan duduk di samping saya.

" Eh Budi sini dulu, lu tau ngga siapa pacar gw"
" Siapa?"
" Ya Windilah"


Wahahahahaha.

Percaya deh, kalo lu ngga panas dingin ya berarti lu mati rasa.

.


Adegan Dilan gebukin Anhar pas Anhar nampar Milea?

Aduuuh, itu juga memorable banget. Kejadiannya masih sama Dilan yang sama.

Jadi, ada cowok yang naksir saya, sebutlah namanya Boy. Si Boy ini ngga berani nembak, jadi dia kirim surat ke saya, dititip ke temen. Suratnya belum nyampe ke saya, eh udah nyampe ke tangan Dilan . Udahlah ya, nasebmulah Boy kena bogem tanpa permisi, xixixi.

Aduh ini kenapa saya nulisnya sambil senyam-senyum

Kenapa sosok bad boy begitu susah untuk dilupakan dan gampang banget bikin cewek klepek-klepek?

Ya sebenernya karena alasan simpel sih ya. Yang namanya anak SMA itu memang lagi masa-masanya pengen merasa penting, pengen merasa dipuja, diperjuangkan, halah. Makanya ditaksir bad boy itu beda banget dengan ditaksir cowok alim, pinter, nan baik budi. Ngga heranlah Milea jelas lebih milih Dilan dibanding cowoknya yang super charming dan si siapa itu temen sekelasnya yang berkaca mata.

Karena beda banget rasanya dikasih boneka Panda dengan perasaan saat si bad boy berantem sama cowok tetangga sebelah, GARA GARA KITA, aaaaw.

Beda banget rasanya cuma dilirik-lirik sama cowok pinter di kelas dengan disamperin si bad boy trus doi duduk di samping kita, padahal jam pelajaran udah mulai, padahal bentar lagi guru masuk nih, padahal kalau ketauan guru bakal dimarahi. BODO AMAT, urusan ntar, yang penting perut mules-mules, badan panas dingin karena bahagia, wakakakaka.

Aduh, saya nulis ini aja sambil ketawa cobaaaa.


Beum lagi, adegan Dilan-Mile telpon-telponan. Itu mungkin salah satu adegan masa-masa SMA yang bikin puyeng kalo dipikirin sekarang.

Gimana ngga uyeng, saya dulu pernah telpon-telponan interlokal cuy sama pacar yang tagihannya bikin ortunya pacar nelfon ke rumah.

" Halo, ini rumah siapa ya"

Yang ngangkat ibu saya

" Rumah ibu Tuti, mohon maaf ada apa"

" Ngga bu, begini, saya mau cek aja apakah penghuni rumah ini ada yang kenal dengan keluarga saya, soalnya ada panggilan ke luar ke nomor ini selama berkali-kali dan jumlahnya sungguh fantastis"


Ahahahahaha, jadi yah, sangking seringnya telpon-telponan, tagihan telpon di rumah cowok saya itu sampe hampir jutaan. Wajarlah ya ibunya panik dan nyari tau, siapa nih yang ditelpon penghuni rumahnya dia.

Kenapa bisa sampe jutaan?

Ya gimana, wong pas nelfon kadang berantem. Kalo berantem diem-dieman tho? dan diem-dieman mah pulsa tetap jalan ya ceuuu, jadi ya salam, sama-sama pegang gagang telpon tapi diem-dieman itu sungguhlah bikin pengen nampol diri sendiri sekarang.

@maghfirare

Aduh, masih banyak deh kejadian-kejadian yang ternyata bikin saya sadar bahwa ternyata jatuh cinta itu memang bener-bener membuat dunia berasa warna-warni. Tapi memang jamannya SMA itulah puncak piramidanya, halah.

Namun jangan salah lho ya, setelah dewasa dan semakin bertambah usia, ya kalo lagi jatuh cinta mah ya tetep aja, masih bisa mesem-mesem kayak kucing dielus-elus, xixixix.

Jaman pedekate sama Mas Teguh juga gitu. Tiap hari kayaknya pengen nyeritain mas Teguh ke adek saya. Sampe adek saya sendiri yang ngomong " Kak, kayaknya jatuh cinta ya sama mas Teguh, dari tadi ngomongin mas Teguh aja sih"

Wahahahaha, ternyata saya memang alay dari orok, jadi mau usia remaja, mau pas udah menjelang 25 tahun, ya tetep, kalo lagi jatuh cinta bawaannya ngga bisa ditutupi. Bibir tetep senyum terus.

Dulu orang-orang di kantor juga notice banget saat saya lagi berbunga-bunga dengan mas Teguh.

" Si Windi nih kayaknya lagi jatuh cinta berat, biasanya dikasih laporan dari Unit kalo salah pasti langsung diomelin kita, lha sekarang, salah aja disenyumin"

Hahahahaha.

Kalau diinget sekarang iya juga sih. Saya kan emang defaultnya galak ya, jadi kalau dulu ada unit yang ngirim laporan tapi masih salah-salah biasanya saya judesin, walau kemudian saya perbaiki sih. Tapi pas menjelang nikah sama masteg itu, dikasih laporan salah, mah saya nyantai, saya perbaiki malah, saya bagusin hahaha.

Sungguhlah memang jatuh cinta membuat orang jadi lebih nice.

@maghfirare


Sekarang gimana?

Duh gimana ya. Sekarang mah udah punya anak dua. Debar-debar udah berkurang. Memang defaultnya mas Teg mah ngga romantis, jadi saya juga ngga punya ekspektasi tinggi yang buat digombalin atau diromantisin gimana gitu. Makanya perkara hari Valentine, hari Anniversary, hari ultah, saya mah nyantai sekarang. Ngga mewajibkan untuk dirayakan, karena takut kecewa, trus ntar jadi marah, trus jadi berantem, walah malah berabe.

Kalem mah sekarang.

Tapi ternyata ya mas Teguh juga tetep perhatian kok. Sampai saat ini seingat saya tiap anniversary doi selalu ngajak saya makan di luar atau ngga ya nginep di hotel, atau minimal beli cakelah buat dimakan bersama hahahaha.

Kemarin pas Ultah saya juga masih diajak liburan ke Jogja, masih ngasih hadiah tiap ulang tahun. Hadiah masTeg mah ngga pernah romantis, selalu benda-benda fungsional yang memang saya butuh. Kayak ngasih laptop, hape, hard disk eksternal, sungguhlah suamiku pria yang logis dan ngga mau buang-buang duit, wahahahaha.

But it's okelah, kusenang kok. Walau ngga bikin hati kebat kebit berasa dicubit cubit tapi tetep bikin hati hangat. Karena memang jatuh cinta itu mungkin bentuknya bisa bermetamorfosis sesuai dengan lama saling mengenal, beriteraksi, terbiasa sehingga yang dulu disenggol tangan aja berasa kesetrum mungkin sekarang harus nyenggolnya lebih kenceng lagi kali ya biar ada aliran listriknya, xiixi.

Yang dulu di SMS bilang "hai" aja hati udah berisik banget di dalam, sekarang mesti dapet notifikasi transferan dulu baru hati deg-degan pengen belanja

 Anyway, happy valentine's Day everybody. Selamat berkasih sayang dengan semua orang, dengan pasangan, dengan anak, dengan ortu, dengan siapapun.

Saat sekarang mungkin getar-getar cinta dengan pasangan mulai meredup, ayo rayakan lagi #ngomongsamacermin.

Mungkin dianya kurang peka, ya udah kitanya yang mulai. Balik dari kantor mampir dululah ke Indomart, beli sekotak coklat, kasih pita, kasihkan ke pasangan sambil kecup-kecup mesra, eeeaaaa.

Kalau saya udah dikasih coklat tuh tadi malam, pake pita pula, yang ngasih Tara hahahaha tapi dari papanya " Bunda ini coklat dari papa, biar bunda seneng", xixixi, laaaf.

Ngga ada kata expired buat merayakan cinta. Bisa kapan aja, tapi pas ada momentnya ya ngga salah juga dirayakan. Ngga usah pake kode-kode karena kode-kode sungguhlah bikin emosi kalau sampai yang dikasih kode ngga ngeh.

Udah kepanjangan.

Kalian lagi jatuh cinta atau ngga nih saat ini. Yang bacanya sambil senyum-senyum pipi memerah, ayo-ayo telpon langsung pasangannya. Hasek.

Oya, terakhir, nih siapa yang pernah gini :





@anyahasna




7 comments on "JATUH CINTA"
  1. Aku telat tumbuh, jatuh cintanya jg telat zaman kuliah haha...pas nonton Dilan jd ingat naik motor berdua keliling2 trus jalan berdua pulang dari kampus #blushing

    ReplyDelete
  2. huaaa ... Saya belum juga nonton Dilan. Suami gak mau nemenin. Padahal saya butuh mesem-mesem mendengar gombalan ala Dilan :D

    ReplyDelete
  3. duh aq belum nonton dilan, jd seneng aja deh baca spoiler2 cerita apa foto2 dr yang udah nonton dilan...
    mbak windi ternyata waktu sekolah kembang-nya nihhh,, xixixi

    ReplyDelete
  4. Misi ya Mbawin aku mau numpang ngakak.

    HAHAHAHAHAHAHA

    ReplyDelete
  5. Ah senangnya Mba Win akhir nya ada postingan lagi.. aku tiap hari nungguin loh.. terutama yang tentang Financial Planner itu loh.. Ayo semangat Mba Win...

    ReplyDelete
  6. Sdh lama juga nunggu postingan Windi ๐Ÿ˜ฃ Tp tetap sabarrrrr ๐Ÿ˜Karena kusuka baca blognya.Ayo semangat ya nulisnya ๐Ÿ˜„

    ReplyDelete
  7. Wkwkwk... Nemu postingan ini... Yg baca ikutan ngakak. Jd pengen nulis masa remajaku juga. Hhaa

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature