(CERIA) Cerita Lebaran Asyik di Kota Gudeg

Sunday, July 31, 2016


Halooooo

Duh mau nyeritain cerita lebaran kemarin kok ya ngga jadi-jadi. Tapi karena ini juga masih bulan Syawal, belum basilah ya untuk diceritain. 

Lebaran kali ini memang beda banget dibanding lebaran yang lalu-lalu.

Beda yang pertama, lebaran ini udah punya dua putri kecil kesayangan si cimut-cimut yang suka ngintilin kemana saya pergi. Lebaran rasanya semakin kumplit dengan kehadiran putri kedua saya, Divyanisa. Karena Divya udah usia 6 bulan, maka udah bisa dibawa jalan-jalan. Tahun lalu kan saya masih mengandung Divya, jadi tahun lalu lebaran ngga mudik. Nah udah dua tahun nih berarti ngga mudik ke kampung halamannya si papah di Kutoarjo Jawa Tengah.

Beda yang kedua, lebaran tahun ini kami mengajak oma Tara untuk ikut lebaran ke Jogja, sekalian bawa oma liburan. Oma kan udah capek yah selama ini , capek kerja, makanya pengen ajak oma refreshing. Nah karena omanya ngga ada di Medan, maka abang saya yang kebetulan domisilinya di Jakarta, akhirnya urung mudik ke Medan. Iyalah ya ngapain ke Medan, wong emaknya ngga ada di rumah. Jadi sekalian deh abang saya sekeluarga ikutan lebaran ke Kutoarjo, jalan-jalan sekalian biar bisa lebaran sama oma. Horeeeeee..... jadi deh tahun ini saya lebarannya sekaligus bersama keluarga saya dan keluarga suami.

Kebayang kan serunya lebaran kami sekeluarga tahun ini.

Yuk, ikutin ceritanya

Persiapan  Berangkat

Persiapan Personil

Soal persiapan mau mudik lebaran sih sebenarnya ngga repot-repot amat. Soalnya saya dan kangmas memang bukan orang yang ribet. Dan karena toh setiap tahun kami juga mudik, jadi udah lumayan biasa, udah tahu situasi dan kondisinya gimana, plus udah tahu juga yang dibutuhin apa aja.

Hanya saja, karena bawaannya kali ini udah dua orang anak, jadi yang kami pusingkan malah, siapa nih yang bakal jaga anak-anak pas liburan, wahahahaha. Yes, kami memang pasangan sangat pemalas. Pengennya walau quality time bareng keluarga ya tetap ada yang bantu-bantu gitu lho. Minimal supaya kami ngga repot banget. Kan niatnya memang lebaran sekaligus liburan, maunya agak santai gitu.

Nah, apesnya si wawak yang selama ini jaga Divya ga mau diajak ke Jogja. Ya jelaslah pengennya kumpul bareng anaknya. Trus mba yang selama ini jaga Tara juga ngga dikasih ortunya untuk dibawa mudik, pusinglah langsung kepala eda. Untungnya ada ponakan saya yang baru lulus SMA, yo wis akhirnya diajakin ajalah sekalian liburan juga.

Persiapan Tiket

Karena mudiknya jauh, yang harus dipersiapkan berikutnya adalah tiket pesawat. Syukurnya yah, untuk rute Medan-Jogja udah ada penerbangan sekali yang langsung ke tujuan tanpa transit. Yipppie makin gampang aja deh urusan perjalanannya.

Kami beli tiketnya sebulan sebelum lebaran. Alhamdulillah dapat tiketnya masih di harga wajar, belum mahal banget. Beli tiketnya juga no dramalah, pesan online, langsung dapat. Selesai.

Persiapan Kendaraan Selama Disana

Tiket beres, selanjutnya harus mikirin kemudahan transportasi selama disana. Karena kami kan rencana berlebaran selama 10 hari. Sebenarnya ada sih mobil keluarga, tapi karena abang sekeluarga ikutan liburan juga, jadi harus nambah satu mobil lagi. Nah, dua minggu sebelum lebaran, si papah udah booking rental mobil di Jogja.

FYI, yang namanya rental mobil saat lebaran itu harus jauh-jauh hari kalau ngga mau kehabisan. Karena biasanya semua rental itu full dipakai wisatawan. Trus lagi kalau lebaran, rental mobil ngga bisa sehari dua hari lho, tapi minimal seminggu. Jadi kudu diperhatikan yah.

Masalah rental mobil pun lancaaar ga ada kendala sama sekali, udah punya langganan soalnya.

Persiapan Barang Bawaan

Tiket dan mobil udah beres udah tenang deh. Tinggal menyiapkan barang-barang bawaan sekeluarga. Masalah bawaan ini kami juga penganut prinsip simple is beautiful. Hahaha istilah apa itu. Pokoke jangan dibuat ribetlah masalah bawaan. Kami cukup bawa dua koper aja, satu koper baju Tara dan adeknya, satu koper lagi baju saya dan si papah. Bawa baju ngga usah banyak-banyaklah, kan tinggalnya di rumah keluarga, jadi bisa banget nyuci, secukupnya aja.

Namanya pulang setahun sekali, wajib banget dong bawa oleh-oleh. Keluarga si papah kebetulan suka banget bolu meranti, ya udah saya bawanya bolu meranti aja. Belinya sehari sebelum berangkat, langsung dipacking dari tokonya. Selain meranti kami juga bawa pancake durian. Iyalaaaaah apalah artinya dari Medan kalau ngga bawa durian, ya kan yaaah.

Menjelang hari H, saya persiapkan yang kecil-kecil, kayak uang tukaran baru buat angpau sekalian buat keperluan uang tunai selama disana, trus cek ulang lagi isi tas yang wajib dibawa:



  • Dompet, isinya duit
  • ATM, buat ngambil duit.
  • Kartu Kredit, buat keperluan check-in dan masuk ex lounge
  • KTP, untuk check-in, sewa mobil, dan tanda pengenal tentu saja
  • Hape, buat foto-foto dan biar gampang dihubungi.
  • Charger, ya kali hape dibawa, charger ngga dibawa
  • Power Bank, nyawa cadangan biar hape on teruuuus.
Ini barang WAJIB jangan sampai ketinggalan.

(Baca : Tips Mudik Lebaran Bersama Bayi dan Toddler )

Persiapan Agenda Lebaran dan Liburan

Nah ini yang paling penting. Karena waktunya cuma sebentar, cuma 10 hari doang cuuy, sementara hasrat hati ingin melanglang buana kemana-mana, maka harus dibuat dulu list agenda perjalanan selama di kampung halaman.

  • Tanggal 3 Juli : Berangkat, ketemuan sama Gesi, istirahat di Kutoarjo
  • Tanggal 4 Juli : Jalan-jalan di Kutoarjo sekalian beli kebutuhan lebaran yang kurang di rumah
  • Tanggal 5 Juli : Jemput abang yang datang dari Jakarta, bersih-bersih rumah
  • Tanggal 6 Juli : Lebaran, silaturahim ke keluarga dan tetangga. Sorenya main ke pantai
  • Tanggal 7 Juli : Ke Borobudur + wisata kuliner, nginep di Jogja
  • Tanggal 8 Juli : Jalan-jalan di Malioboro + Keraton + Taman Pelangi
  • Tanggal 9 Juli : Taman Pintar + Belanja oleh oleh-oleh+wiskul, balik ke Kutoarjo
  • Tanggal 10-11 Juli : Istirahat di Kutoarjo
  • Tanggal 11 Juli : Ke Jogja, persiapan balik
  • Tanggal 12 Juli : Balik Medan
Hwaaa, padet banget kan jadwalnya. Ini udah berdasar pengalaman-pengalaman tahun lalu. Sebenarnya semua tempat wisata yang mau dikunjungi udah sering sih kami kunjungi, tapi karena kali ini agendanya bawa oma dan abang jalan-jalan, jadi ya memang dipilih tempat wisata yang paling ngeheits aja, yang pokoke kalau ngga kesana berarti belum ke Jogjalah, ceritanya.

Selain itu, karena bawa bayi jadi harus ada jadwal istirahat yang cukup, ngga bisa digeber terus jalan-jalannya.

Semua beres, Bismillah, Lets Gooooooo

Berangkat

Pesawat kami jadwal penerbangannya jam 6 pagi. Malah bikin gampang nih, soalnya kan saat itu masih puasa, jadi abis sahur langsung berangkat ke bandara. Anak-anak langsung diangkut aja dari tempat tidur, paling digantiin baju doang.

Pas check in di bandara ada sedikit drama. Ternyata bawaan kami over bagasi hwaaaaaa. Padahal udah seirit mungkin bawa barang, tapi ternyata si oma yang bawaannya kebanyakan, xixixi. Iya, oma bawa segala macam makanan mulai dari teri medan, bumbu pecal, mie lidi, kue lebaran, segalaaaa dibawa. Belum lagi ditambah oleh-oleh bolu meranti 8 kotak yang kami bawa, huahahahahahaha. Pengen nangis. Jadinya sebagian dibawa ke atas kabin. pyuuuh syukurlah, ngga kebayang kalau harus bayar kelebihan bagasi, mahal boook.

Bawaan segambreng sampai over bagasi


Alhamdulillah selama di pesawat, duo krucil ngga rewel. si Tara malah asik banget main di pesawat, lari sana lari sini di lorong, kayak di rumah sendiri, xixixi. Sementara dede Divya, anteeeeng. Bener-bener asik perjalanan kami.

Tiba di Jogja

Nyampai di Bandara Adisucipto Jogja, hari masih pagi, masih jam sembilanan. Selesai urus bagasi, kami sudah dijemput oleh rental mobl, serah terima kunci, plus dokumen-dokumen, siap meluncuuuuur.

Yeaaay mendarat di Jogja


Tujuan pertama, sesuai agenda dong yah. Saya mau meet up dengan blogmate saya selama ini. Iyaaa, siapa lagi, kalau bukan blogger paling ngeheits sejagad temlen dan seJogja Raya, maminya Ubii, Gesi, yeaaaay.

Gitu di mobil, langsung hubungi Gesi via WA, dan sialnya Gesi ngga jawab-jawab huhuhu. Ditelepon berkali-kali juga ngga ngangkat. Hampir batal deh ketemuan, udah mau lanjut langsung ke Kutoarjo, tapi untungnya akhirnya Gesi menjawab telfon saya juga. Via WA doi share lokasi rumahnya. Ah dengan teknologi jadi gampang banget yah. Tinggal ngikutin maps yang dikasih, sampai deh ke komplek rumah kakak Ubii.

Nyari rumah Gesi gampang banget. gitu masuk perumahan, saya sengaja ngga telfon Gesi. Mau ngandalin feeling aja. Gitu lihat ada kursi roda kakak Ubii di teras, yakin banget dah itu rumahnya Gesi.

" Yuhuuuuu, Gesi... Kakak Ubiiii....."

Keluarlah mbanya Ubii., dan doi yang langsung terpana gitu melihat saya. Pssst, dia kira saya Zaskia Mecca lho, wahahahahahahaha.



" Mba, Zaskia yah. Eh kok mirip banget. Ya ampuun mba mirip banget deh sama Zaskia. Pasti banyak kan yang bilang mirip, ya kan mbaa"

Afa-afaan inih


Si mbanya Ubii berusaha meyakinkan saya bahwa saya mirip Zaskia, xixixixi. Iyalah mba. Eh tapi bukan saya yang mirip Zaskia, tapi Zaskia yang mirip saya lho, LOL.

Ngga lama Gesi keluar dan aaaaaak kita yang kayak abege gitu deh pas ketemu. 

Walau baru sekali ini ketemu, tapi karena dah sering ngobrol di WA, jadi ya ngga cangung lagi. Gitu melihat Gesi, ternyata si Gesi tuh imuuuut banget, berasa jadi kakaknya deh saya (atau emaknya?).



Waktu saya datang, kaka Ubii lagi tidur, sementara neng Tara masih malu-malu. Jadilah yang agresif main dan langsng kompak malah baby Aiden dan dede Divya.

Ngobrol-ngobrol bentar, ngga lama kakak Ubii bangun. Baru deh Tara ada teman main. 

Tapi karena sepertinya oma Tara kecapekan, ngga lama kami pamit. Sebelum pamit, ngga sah dong kalau ngga foto-foto monyong ala GesiWindi hahahaha.



Iiiih seneng banget deh bisa meet up sama Gesi dan kaka Ubii. Walau sebentar tapi berkesan.

Perjalanan kami lanjut ke rumah si papah di Kutoarjo, lets go.

Hari Lebaran




Jujur saja, bagi saya lebaran di Kutoarjo itu selalu terasa istimewa. Soalnya disini suasana lebaran dan kekeluargaan itu masih kental banget. Antara tetangga masih dekeet banget, mungkin juga karena satu kampung itu kebanyakan ya keluarga juga. Kayak suami saya tuh, keluarganya mah banyak banget yang tinggal di desa yang sama.

Sholat Idnya dilaksanakan di sebuah tanah lapang yang kebetulan lokasinya persis di samping rumah kami, jadi saya bawa deh dede Divya dan Tara pas sholat. Alhamdulillah selama sholat, Tara dan Divya anteng. Tara malah ikutan sholat sama saya. Kalau dede Divya, duduk doang ( ya iyalah maaak). Saat khutbah,khatibnya seru euy, membahas topik-topik kekinian, dari masalah pemerintahan sampai etika bersosmed. Diselipin juga masalah politik hingga pergaulan remaja masa kini. Curiga saya jangan-jangan pak khotib followernya om iqbal dan kurawa xixixi.

Sholat Ied di lapangan


Abis sholat , seluruh penduduk desa membentuk lingkaran besar, trus salam-salaman mohon maaf lahir batin. Hwaaaa, keren deh.

Balik ke rumah, langsung deh menyerbu makanan yang udah ada di meja.

Walau lebaran di Jawa, tapi menu lebaran kali ini adalah masakan Medan, yiiiha. Iya, oma Tara masak khusus untuk lebaran, ada lontong Medan, rendang yang enak niaaan., sambal teri kacang, tauco, dan mie buatan oma yang memang ikonik banget. Kutoarjo rasa Medan deh.

Selesai makan, langsung capcus keliling desa buat silaturahim.

Ni foto keluarga Medan, bersama oma dan abang saya

Ritual lebaran ini berasa istimewa banget deh bagi saya, jadi di desa itu semua orang saling bertamu ke rumah yang lain, yang muda mendatangi yang tua. Jadi para sesepuh duduk manis di rumah, yang muda-muda ngider-ngider keliling desa. Kadang di satu rumah, kita bakal berpapasan bertamu bareng dengan keluarga lain. Ya udah sekalian disitu bersalam-salaman.

Hal yang berbeda dengan lebaran di rumah saya di Medan, yang paling mencolok dari suguhannya. Kalau di Medan itu di setiap rumah biasanya menyediakan kue lebaran, kayak nastar, kastengel dan sejenisnya plus syrup sebagai minumannya.



Sedangkan disini, suguhannya berupa jajanan pasar, keripik, agar-agar, tape, yang langsung diserbu ana-anak, hahahaha. Disini tuan rumah juga ngga repot menyuguhkan syrup ke tamu, karena di meja sudah disediakan Aqua saja. Lebih praktis sih menurut saya, soalnya juga kan kita memang ngga lama-lama di satu rumah biar satu desa bisa terkunjungi semua.

Ini bagus juga buat menghadang berat badan langsung melonjak karena syrup, hahahaha.

Lewat zuhur, acara silaturahim kelar. Balik ke rumah, foto-fotoooooo.

Foto bersama kakak ipar dan ponakan


Sorenya sesuai agenda, bawa anak-anak main ke pantai.

Jalan-Jalan

Ke Borobudur

Hal yang paling asik di Jawa itu adalah waktu subuhnya jauh lebih cepat dari di Medan. Disini, jam 4 pagi udah azan subuh, jam 5 udah terang, maka jam 6 udah bisa keluar rumah.

Hari ini agendanya ke Borobudur, asiiiik.

Berangkat dari rumah jam tujuh, kami langsung ambil rute dari Purworejo menuju Muntilan. Anak-anak hepi banget di perjalanan. Sampai di Borobudur, jam sudah menunjukkan pukul 09.30 WIB, dan udah rameee ajaaaaa, hwaaaa. Padahal perkiraan kami masih sepi, ternyata ruame boook.

Begitu turun dari mobil kami langsung diserbu oleh para pedagang topi. Yo wislah karena cuaca juga panas dan biar berasa lagi holiday maka saya beli topi ala noni Belanda xixixi.

Psst ada Noni Belanda nih


Karena bawa bayi dan karena sudah pernah ke candinya, jadi saya ngga ikut naik ke candi. Saya jalan-jalan aja sama Tara dan papanya naik kereta api yang ada. Wah Tara bahagia luar biasa, sampai ngga turun-turun, hahahaha. Iyaaa kami naik kereta api, keliling kawasan candi dan ngga turun-turun, sampai beli tiket beberapa kali karena neng Tara ngga mau turun.

Sementara itu abang dan keluarganya asik menjelajah candi sampai atas. 

Kesempatan inj saya juga memberitahu ke Tara kalau asal muasal nama dia itu adalah dari salah satu relief di candi borobudur. Relief Lalitavistara yaitu relief yang menceritakan fase kehidupan Sidharta saat dianugerahi kebahagian dan rezeki yang berlimpah. Semoga hidup Tara juga demikian sesuai nama dan doa kami.

Borobudur

Puas berwisata candi, kami melanjutkan perjalanan ke Jogja. Karena sudah waktunya makan siang, kami pun mencari tempat makan. Saya sempat menanyakan di FB, tempat makan rekomended untuk didatangi.

Enak banget yah era sosmed gini, kalau mau cepet tinggal nanya aja di sosmed, mudah-mudahan ada yang jawab.

Ada yang menyarankan untuk makan di Restoran Jejamuran. Kayaknya sering denger tuh,  yo wis mari kita coba.

Ternyata oh ternyata, saat sampai di restoran itu, restorannya TUTUP., hwaaaa padahal udah nahan lapar dari Borobudur tadi. Bukan tutup karena ngga jualan, tapi tutup sementara karena antrian pengunjung udah panjaaang banget. Dibuka kembali pukul 5 sore. Ya kaleee gara-gara mau makan disitu harus nunggu 4 jam, ngga lah.

Akhirnya kami meneruskan perjalanan sambil nyari restoran sekitar situ. FYI, restoran Jejamuran itu letaknya ngga di tepi jalan utama, tapi masuk ke jalan kecil gitu, jadi saat ngga bisa makan disitu kami meneruskan jalan aja makin masuuuuuk, teruuuus, eh kok malah makin sepi, sementara perut makin lapar, xixii. Hingga akhirnya kami nyasar dooong, wahahaha.

Di saat hampir mau balik aja lagi ke jalan utama, tiba-tiba udah nyampe aja di sebuah restoran outbond, namanya Sumilir. Hwaa restorannya okeh punya. Ada kolam renangnya, dan full tempat bermain anak ala outbond gitu.

Rumah makannya ada outbondnya


Si Tara lihat kolam langsung nyebur dia. Mana makanannya endes banget lagi, dan murah tentu saja, Jogja gitu lhooo. Alhamdulillah ya, nyasar membawa nikmat ini namanya.


Malamnya, kami diundang makan malam di rumah keluarga ibu saya sambil bakar-bakar ikan.

Pulang dari sana langsung istirahat, di rumah kakak ipar. Hwaaaah bobok duluuuu.

Keraton

Besok paginya start jam 7 kami udah wara-wiri di Malioboro. Cari sarapan dulu. Kali ini kami coba soto yang ada di depan mall malioboro persis. Sambil lesehan, menikmati semangkuk soto sambil meresapi keriuhan Malioboro yang beranjak ramai.

makan soto sambil lesehan di Malioboro


Habis sarapan, neng Tara minta naik Delman. Yo wis kami naik Delman sampai Keraton. Satu Delman Rp 100 ribu , kami pakai 2 delman, karena satu ngga muatlah.

Nah saat naik delman itu, saya kan sambil nyanyi-yanyi gitu sama kakak Tara yang hepi banget. Eh lagi asik nyanyi naik delman, topi saya terbang ditiup angin, hwaaaa, Tara heboh. Baru niat mau diambil topinya, eh udah kelindes delman di belakang kami, trus kelindes lagi sama Trans Jogja. Ya salam, dadah topikuuuu. Gagal narsis pakai topi deh bundanya di delman.

Sampai di keraton, langsung deh tour to the Keraton.

di Keraton, selfie dolooooo


Ini kami di Keraton Jogja


Kenapa harus ke keraton? 

Ya karena ini kan memang ikon Jogja yah. Sepintas sih kalau dilihat keraton Jogja mah biasa aja, tapi coba selami dan bayangkan ada bangunan seluas ini pada jaman dahulu kala. Bayanginnya sambil melihat foto-foto putri dan pangeran yang dipajang disana, baru deh berasa suasana kerajaannya. Apalagi kalau melihat aneka kereta kencana yang ada difoto, langsung berasa jadi Cinderela deh, xixixi.




Beringharjo

Kelar dari Keraton, karena itu hari Jumat, papah-papah Sholat Jumat dulu, sedangkan bunda-bunda, belanja belanji di pasar Beringharjo.

Pasar Beringharjo ini pusat batiklah kalau di Jogja. Sebenarnya kalau mau belanja oleh-oleh ngga harus ke Beringharjo sih, di sepanjang jalan Malioboro atau di Mirota juga ada. Kalau saya biasanya beli batik di daerah belakang keraton, tapi asiknya di Beringharjo harganya miring, dan di depannya itu lho, terdapat aneka penjual makanan khas Jogja, kayak gudeg, gembos tahu, bacem tahu tempe, pecel, yummy.

Ketemu Sama Sohib Lama

Sorenya kami kedatangan tamu sohib semasa mereka di Medan dulu. Aiih senangnya, bisa reunian kembali. Sohib saya ini dulu adalah partner kami jalan-jalan, hangout bareng, makan-makan, karena dulu kami sama-sama belum punya anak, dan lama nunggu kehadiran si buah hati. Jadi berasa senasib sepenanggungan. Alhamdulillah, sekarang udah sama-sama punya buntut, jadi ketemu mereka rasanya bahagia bener.



Taman Pelangi

Malamnya kami ke Taman Pelangi yang terletak di Monjali. Awalnya agak underestimate, alah palingan cuma lihat lampu-lampu doang.

Ternyata.....

Astagaaaaa kawasan taman pelangi ini luaaaas banget dan cantiiik banget. Jadi disana itu ada berbagai patung-patung dengan berbagai tema yang dihiasi lampu warna warni.

Berasa kayak pacaran, uhuk


Ada bagian Korea, Bali, walt disney,bunga- bunga,pohon,tokoh, kartun. Yang semuanya itu instragammable banget. Cantiik sekali.

Terus disana juga ada banyak mainan. Ada mobil-mobilan yang dihiasi lampu-lampu, sampai ada becak mini yang bisa kita kayuh sendiri. Langsung dong si papah didaulat jadi pengayuh becak, saya, Tara dan Divya jadi penumpangnya.

Cantik banget deh sumpeh, kalau ke Jogja ini mah wajib banget dikunjungi

Disana ada juga aneka wahana permainan layak kora-kora yang serem abis. Ponakan saya naik itu sampai jejeritan.

Trus ada pula wahana lompat lompat untuk anak-anak, apa yaaa namanya . Oh iya trampolin. Ya salam kak Tara hepi bangetlah disuruh lompat-lompat.

Ada life musiknya juga dan ada food courtnya kalau kita mau makan. Mana tiketnya murah banget lagi cuma 20 ribu.

Ada Life musicnya

Puas mengeskplorasi Taman Pelangi dan karena udah malam banget, kami pun kembali ke rumah. Xxixi kami disitu sampai hampir tutup lho. Dan ternyata asik banget karena sepi jadi bisa foto-foto tanpa harus ada orang yang wara wiri.

Foto hampir tengah malam, udah sepi jadi ngga ada yang seliweran


Waktunya tiduuur.

Taman Pintar

Sabtu pagi kami bergerak ke taman pintar. Iyes hari ini agendanya bawa anak-anak kesana, belajar sekalian bermain.

Ituairnya mansur sambil melengkung sempurna


Disana ada aneka hal yang bisa dipelajari anak. Tapi mempelajarinya sambil bermain kok jadi seru buat anak-anak.

Kaka Tara ternyata paling antusias saat dibawa ke ruang musik. Disana ada gamelan dan aneka alat musik jawa. Dia seneng banget dan langsung klintang klintung mainin semua alat musik.

Tara keasikan main alat musik Jawa


Waktu sudah hampir zuhur, kami mennggalkan taman pintar dan mau beli oleh-oleh khas Jogja. Bakpia doong.

Beli Oleh Oleh

Kami belinya di pusat oleh oleh Bakpia Pathuk 25 di belakang Malioboro. Disana juga ternyata sekalian tempat pembuatan bakpianya. Saya jadi sempet deh ngintip cara buatnya.


Karena disitu juga proses produksinya jadi bakpia yang dijual itu masih fresh from the oven, masih hangat. Dan bakpia dalam kondisi hangat adalah sebaik baik  cemilan di Jogja. Enak banget. Kesukaan saya bakpia keju dan coklat. Endees.



Oya disana juga ga cuma jual bakpia tapi ada wingko, aneka kerupuk khas dan segala dodol, jenang serta makanan khas jogja lain.

Oleh-oleh kelar, kami meneruskan perjalanan. Mari kita balik ke Kutoarjo.

Di perjalanan balik dari Jogja ke Kutoarjo kami sempet makan siang di sebuah warung makan pinggir jalan yang menjual aneka olahan daging kambing. Mulai dari sate, tongseng, gule, tengkleng.

Dan disitu ada menu sate klathak. Hwaaaa langsung dong saya coba biar kayak Cinta AADC, jalan jalan di Jogja sambil makan sate klathak.

Satre klathak itu, daging kambing yang masih muda, cuma dibumbui garam sama bawang putih doang, dibakar tanpa kecap. Ya Allah, enak bangeeeet rasanya sampai nambah dua porsi saya.. Karena kambingnya masih muda jadi daging ya tuh lembuuuut banget.



Pokoke kalau kalian ke Jogja jangan sampai ga makan sate klathak, enak bangeeert.

Sorenya abang saya balik ke Jakarta. Besoknya ibu saya meneruskan perjalanan ke Bandung mau menemui adik saya di Bandung.

Hari Minggu sampai Senin kami leha-leha di rumah si papah di desa Cokroyasan Grabag Kutoarjo.

Oya rumah papanya ini adalab rumah Joglo ala Jawa gitu. Pertama masuk ke rumah Tara langsung melesat kayak busur panah. Lari-lari di dalam rumah, soale kan rumah Joglo memang desainnya punya semacam balairung atau ruang tamu yang gede dan lega gitu. Jadi enak lari-lari di rumah.



Di rumah papa ini juga banyak pelihara aneka binatang. Ada kelinci, ayam kalkun, bebek sampai ikan gurame.

Tara bolak balik ngasih makan kelinci, ngasih makan ikan, kejaran-kejaran sama kalkun, sampai nyemplung ke kolam ikan xixixi. Enak bangetlah tinggal di desa. Tenang, nyaman dan bisa melihara macam -macam di halaman tumah.

Di rumah papa juga kemarin semua keluarga ngumpul. Jadi Tara bisa kenalan dengan sepupunya dari Jakarta, dari Magelang, Purworejo. Seneng bangetlah dia. Sangkin senengnya pulang dari lebaran langsung minta sekolah biar bisa pinter kayak kakak kakaknya yang lain xicixi. Dan Tara yang kemarin-kemarin ngga mau pakai jilbab, eh sekarang malah minta dipakein jilbab. Alhamdulillah



Kami juga sempat ziarah ke makam bapak. Iya orangtua suami kan sudah tidak ada. Jadi waktu mudik memang merupakan waktu ziarah juga bagi kami. Mendoakan segala kebaikan dan pengampuan segala kesalahan untuknya.

Akhirnya tanpa terasa sepuluh hari berlalu begitu saja. Sudah saatnya mengakhiri liburan dan kembali ke Medan. Aaaak perasaan belum ngapa ngapain kok udah harus pulang aja sih.

Persiapan Pulang

Persiapan pulang mah gampang. Tinggal masukin semua baju ke koper, memastikan tidak ada yang tertinggal.

Selasa pagi kami kembali dari Jogja ke Medan. Alhamdulilah perjalanan lancar jaya. Untungnya kami tiba di bandara agak cepat, ternyata terminal maskapai yang kami tumpangi pindah ke terminal B. Syukurnya ada shuttle yang mengantar kami, jadi tetap ngga telat.


Tara dan Divya seperti biasa tenang tenang aja di pesawat. Malah tidur sepanjang jalan, kecapekan kali.



Tiba di Medan langsung balik ke rumah. Siap kembali ke rutinitas lagi nih besoknya.

Hwaaaaa pokoke lebaran tahun ini luar biasa seru deh menurut saya.

Karena ngga hanya sekedar mudik untuk lebaran tapi juga menambah silaturahim, bisa sekalian jalan jalan sama oma dan abang. Ketemu blogmate saya, ketemu teman lama, silaturahim ke rumah keluarga,wisata bidaya dan kuliner dan semua alhamdulillah tidak ada kendala berarti. Sukses.

Walau bawa duo krucils, berpanas ria saya dong tetap cerah ceria.

Oya lupa nyeritain kemarin lebaran juga sempat seru-seruan sama Tara dan Divya bikin seragaman gitu. Itulah enaknya jadi hijaber, bikin baju bisa lucu lucuan sama anak.

Nah saya punya tips nih biar sebagai hijaber walau pakaian tertutup tapi bepergian sepanjang hari tetap asik dan hepi

1. Gunakan outfit yang nyaman

Kalau saya kaos dan bahan katun selalu jadi opsi terbaik. Pakai juga jilbab yang ngga ribet biar gampang kalau mau sholat.

Selain pakaian alas kaki jangan dilupakan. Pakai yang paling nyaman. Ngga perlulah pakai high heels dulu. Kalau saya sih sukanya pakai sepatu sporty gitu, soale kan mau jalan lama jadi harus yang paling enak di kaki


2. Bawa mukena

Iya biar pas sholat dimana aja ngga perlu antri gantian sama orang lain. Bawa yang model parasut aja biar ringan dan bisa masuk tas.

Jadi walau jalan jalan jangan pernah ninggalin sholat yah.

3. Keep happy

Pokoke mau kondisi gimanapun always relax and stay positive thinkong.

Iya lho kan di setiap perjalanan pasti ada aja hal-hal yang ngga sesuai dengan ekspektasi atau ga sesuai dengan rencana kita. Ga apa. Pokoke mindset kita tuh ini liburan. Karena liburan itu untuk hepi- hepi jadi segala masalah ya dibawa hepi saja.

4. Cukup Minum

Dan bagaimanapun jangan lupa banyak minum. Terutama air mineral. Soale biasanya pas jalan jalan gitu pasti pengennya minum es terus atau ngga minuman berasa rasa yang dijual di supermarket.segar sih ya..tapi tetap jangan lupa minum air mineral.


Jadi berhijab ngga menghalangi kita buat seru-seruan dan tetap tampil asik dan ceria ya.


Nah itu dia cerita lebaran sekaligus liburan saya kemarin. Seru banget kaaaan.

Kalau kamu gimana nih ceritamu. Share doong.







9 comments on "(CERIA) Cerita Lebaran Asyik di Kota Gudeg"
  1. lengkap banget cerita lebarannya, Mak
    wuih ke Jogja, mampir tempatku Mak kalau ke Jogja
    aku Boyolali... hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. soalnya sayang fotonya kalo ga diceritain hahahaha

      Delete
  2. Paling nyebelin di taman pintar itu saat kita asyik2 foto, terus ada yang nyentuh airnya, jadi kita kena :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa dan itu sering banget. sampe.kecipratan aku

      Delete
  3. wuih,udah tersetting dgn baik ya mbak liburannya :) seru seru dan bagus2 euy fotonya. salam kenal, mbak :)

    ReplyDelete
  4. Wah...ini dia juaranya..mba Windi memang top deh, ceritanya lengkap banget..itu foto fotonya lama ga sih editnya mba, pengen belajar ngedit kayak gitu..

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature