Ujian Pernikahan Bernama Kesibukan

Tuesday, April 3, 2018
 Review Film 7/24



Kata Mas Teguh, parameter dia sehat adalah bisa merokok lagi. Kalau aku parameter aku sehat adalah bisa ngopi lagi, hahahaha.

Anyway apa kabar kalian semua, kemarin aku sempet janji mau cerita kenapa bisa dirawat di rumah sakit bareng masteg, tapi ya ketunda-tunda terus nulisnya karena banyak hal yang lebih urgent harus dilakukan, halah.

Jadi ceritanya tuh Selasa sore sebulanan lalu sekitar tanggal 8 Maret-an kalo ga salah, Masteg nelfon, aku masih di kantor, bilangin minta aku pulang agak cepet karena doi merasa ngga enak badan dan minta dianterin ke rumah sakit. Ya sudlah, jarang-jarang yah suami ane punya permintaan, langsunglah tutup laptop, beberes tas dan cus balik ke rumah. Sampe rumah, makan, sholat maghrib, langsung berangkat dong yah ke RS karena masteg ternyata udah demam tinggi banget, badannya panas dan kata blio dadanya  yang agak sesak gitu.

Sampe di RS, langsung ke IGD, periksa ina inu, suruh baringan. Sambil nemenin masteg, aku berdiri-berdiri di samping bednya. Tiba-tiba ealah, kok pandanganku hitam, lemes banget langsung jatuh terkulai. Apa sih ya namanya, hhahaha. buru-burulah disuruh baringan sama mba perawat, samping-sampingan sama bed masteg. Cek tensi, ambil darah, ditanya-tanya kenapa, sampe muncul pertanyaan.

" Ada mual ibu"
" Kapan haid terakhir"

" WHAT"

Langsung waspada. " Hah, apa saya hamil suster" #panikmodeon. Liat-liatan sama masteg. Trus ketawa kecut, " Buset dah kalo sampe hamil sekarang".

Bukan apa-apa , bukan ngga pengen hamil, tapi kalau iya, ya bener-bener di luar planning aja sih #trusmerenung.

Singkat cerita, karena tensiku juga agak rendah, jadi disuruh istirahat dulu sama dokter, dianjurin bed rest karena mungkin aku kecapekan dan bisa jadi typus. Sementara masteg, diagnosa sementara ada infeksi di paru-paru, langsung disuruh rontgen.

Ya sudahlah karena sama-sama harus dirawat, kami dimasukin ke satu kamar barengan, wahahahha. Agak-agak lucu gimanaaaa gitu. Gitu tau aku opname, reaksi masteg pertama kali apa coba " Waduh dek, kalo adek sekamar sama mas, ntar banyak yang jenguk gimana, ngga bisa istirahat dong kita" wahahaha. Iya juga yah. Maka brb hubungi SDM kasih pesen jangan bilang siapa-siapa saya opname. Di samping memang pengen istirahat ya karena akoh maluuuuuuuuu, masa mamak-mamak setrong tepar sih. :(



Waktu aku insta story di IG setelah sembuh, banyak yang DM bilang kok kayak filmnya Disas dan Lukman Sardi yang 7/24, brb nonton di Hooq, penasaran jadinya deh sama ceritanya.

Dan setelah nonton filnya, wow speechless sendiri, karena filmnya ya so kami banget #mulaingaku-ngaku lagi. Bener-bener kebiasaan ya bu, tiap film berasa jadi pemerannya, hahaha.

Soalnya ceritanya tuh emang mirip banget, mulai dari profesi Tania( Dian Sastro) yang sebagai banker sampai adegan-adegan dan percakapan yang terjadi. Seolah-olah kayak nyeritain kisah kami, #blushing. Maka ijinkanlah daku mereview tepatnya menceritakan sih ya film yang walaupun udah basi tapi masih oke buat ditonton, Dan plis jangan jijay kalau aku berasa jadi Tania #TeteupDianSastroWanabe

Jadi, diceritakan di film, kalo Tyo (Lukman Sardi, sutradara film, suami Tania) tiba-tiba ngga sadarkan diri di lokasi syuting dan dibawa ke RS. Hasil pemeriksaan, doi kena Hepatitis A. Oleh dokter ditanyalah ke Tania, apa yang dilakukan si Tyo selama 24 jam terakhir.

Standar kehidupan ortu milenial jaman sekarang, dua-dua pekerja, dengan satu anak perempuan dan ada oma yang tinggal di rumah membantu jaga si anak. Sangkin padatnya kesibukan mereka, sampe kadang Tyo si sutradara ga pulang dan bobo di lokasi syuting, jadi semua komunikasi mereka via hape. Sampe akhirnya saat Tania lagi meeting with her boss yang super charming, wangi dan ganteng (Ary Wibowo) *gwpastibetahbangetkalopunyaboskayakgitudikantor wahahahah dikabarkan si suamik pingsan di lokasi syuting dan diopname di RS.


Gegara si Tyo opname, maka Tania ya harus bolak-balik rumah-kantor-RS setiap hari. Padahal saat itu dia sedang ngerjain permohonan kredit nasabah korporasi sebesar 2 Trilyun cyin. Kebayang gimana excited dan hecticnya. Dan di situ diceritain si Tania yang wanita karir oriented gitu, jadi patang rasanya mengecewakan atasan. Makanya walau ditawarin si boss super charming buat urus suami aja, ngga usah pikirin kerjaan, doi yang " No, i can handle it". Oh mirip siapa yaaaaa (1) hahahaha.

Singkat cerita, doi jadi rutinitasnya, kantor-pulang rumah-dongengin anak-anak bobo-pergi ke RS- nemenin suami-pagi ngantor again. Begitu terus, sampe akhirnya Tania tepar dan masuk RS juga karena typus.

Oh wow, mirip siapa (2)

Nah cerita selanjutnya ya diisi dengan adegan bersama di RS. Mereka diletakin di satu kamar karena dokter yang menangani juga sama. Dan sebelum kepikiran macem-macem, sama si dokter langsung diperingatkan " Kalian harus istrahat, bersikap sopan, jangan macam-macam", Hahahahah kok dokter tau sih yaaaa, di RS berdua sekamar dengan suami itu kan memang ehm banget, *kemudianberfantasinackal, pret.



Selama di RS, sebagai istri , maka Tania memperingatkan keras Tyo untuk ISTIRAHAT TOTAL, ngga boleh kerja samsek. Sama si TYO juga gitu melarang Tania mikirin kerjaan, harus istirahat. Tapi ya dasar workaholic, diem-diem mereka nyuruh bawahannya datang dengan alasan jenguk, padahal kerja, wahahahaha.

Malah bos Tania,yang super wangi dan sepertinya naksir doi, khusus datang membawa bunga sambil meminta Tania untuk tele conference pada saat briefing dengan calon klien 2 T mereka.  Tania excited banget dong yah, secara kalau ini goal dia bakal diangkat jadi Senior Manager CRM. Wow sungguh menggiurkan.

Tyo yang lagi ngeselin malah ngata-ngatain bosnya si Tania, bilang ngga respek karena dia minta Tania kerja saat sakit tapi ngga minta ijin sama dia sebagai suami.

" Bos lu tuh ya, harusnya ijin ke gw dulu. Di sini kamu itu istri aku, bukan bawahan dia"

Anjir nih Tyo, pengen gw ulek pake talenan. Adegan di sini agak lebay sih ya menurut saya. Karena melihat maturenya hubungan Tyo-Taia seharusnya ga ada cerita cemburu buta ngga penting gini sama bos istri.

Akhirnya berantem deh. Nah isi dialognya itu yah persis banget sama omelan saya ke masteg.

Jadi si Tania marah sama Tyo. " Kamu tau mas, aku tuh udah nyiapin segala proyekku ini dari kapan tau. Udah prepare segalanya buat presentasi tapi tiba-tiba kamu sakit, aku jadi harus urus semuanya. Ya antar anak, ngantor, jaga kamu, makanya akhirnya aku typus. So jangan larang aku buat tele conference dengan calon klienku. I want to be a senior Manager".

Hahaha, pas nonton adegan ini aku langsung nunjukin ke masteg. " Nih mas kok persis banget ya sama kamu"

Jadi yah, tahun lalu tuh sekitaran April, persis banget kayak kejadian saat ini, persis kayak kejadian Tyo-Tania. Saya tuh dipanggil pendidikan enhancement Manager ke Jakarta. Udah beli tiket, udah mau berangkat banget. Pesawat jam 3 sore, eh jam 7 pagi masteg demam tinggi, sakit, dan minta dianter ke RS.  Nyampe di RS, opname dong yah, cakeeeep banget dah.

Akhirnya aku batal berangkat pendidikan. Masteg sih ngga minta aku tinggal, dia nyuruh aku tetap berangkat, tapi ya mana  tega kan yah ninggalin suami opname sendirian. Jadi brb nelfon ke bagian SDM memberitahukan pembatalan pendidikan.

Rasanya gimana ya? Kesel tapi ngga bisa marah. Kesel tapi ya memang pilihannya harus itu.

Yang bikin aku ngomel banget saat itu, karena sakitnya masteg itu ya sakit yang dibuat sendiri.

Sebelumnya emang dia udah nunjukin gejala mau sakit. Ya gimanaaa kalau tiap malam pulang di atas jam 9 malam, sarapan males, makan siang ngga tepat waktu, rokok kayak lokomotif. Udah sering banget saya ingetin " Mas jangan pulang malam terus, kasih limit dong untuk kerjaanmu. Ngga lucu aja kantor kok tiap hari pulang malam", makanya kesel banget saat dia sakit.

Lebih kesel lagi saat sakitnya tepatan pula sama hal penting di kantor kita. Beberapa kali masteg sakit , paaas banget saat yang direksi datanglah, pas yang ART kebetulan baru resignlah, pas saya ada meetinglah, atau malah pas akhir bulan. Kan kayak di luar kuasa gitu. Jadi kejadiannya pasti saya yang ujung-ujungnya bakal tepar dan kemudian ikutan sakit.

Persis kayak Tania, saya juga sempet marah banget ke Mas Teguh.

" Kamu tau mas, kalau kamu sakit, maka aku harus wara-wiri rumah-RS, karena aku wara-wiri maka anak-anak aku tinggalin di rumah, malam aku tidur di RS, anak-anak jadi ngga bobo sama aku, padahal kesempatan aku bonding sama mereka ya pas malam. Kamu sadar ngga, kalau gara-gara kamu ngga mau jaga kesehatanmu itu, seisi rumah kita repot. Kamu ngambil hak anak-anak. Itu coba kamu pikirin. Aku marah gini bukan karena ngga kasian kamu sakit, bukan karena ngga sedih kamu sakit, tapi aku kesel banget, gara-gara kamu sepele sama kesehatanmu, berapa waktu yang terbuang anak kita tinggalin di rumah"

Kemudian nangis sesenggukan. Persis bangetlah sama si Tania di film itu.

Kalau udah gitu, masteg pasti langsung diem, trus ngomong " Ya udah, ade pulang aja deh, sana urus anak-anak, mas bisa kok sendiri di sini, kan ada perawat".

Dan akan disambut dengan omelan lebih dahsyat lagi.

" Emangnya mas pikir aku bisa tenang apa, tidur di rumah trus mas sendiri di sini. Duh mikir dong, udah ngga usah ngomong, minum obat, itu laptop plis tutup, gila apa sakit-sakit masih kerja aja, cepet sembuh biar cepet pulang".
 
Yang kemudian berakhir dengan adegan, rebut paksa laptop dari kasurnya dia.



Makanya nonton film 7/24 ini kayak lagi ngaca sama hubungan saya dan Masteg.

Suami istri sama-sama bekerja dengan jam kerja yang dua-duanya ngehe itu memang sungguh cobaan hidup bagi pasangan-pasangan muda. Karena memang di saat itu ya semua lagi masa-masa puncak.

Karir lagi gemilang-gemilangnya, penghasilan lagi oke, bersamaan dengan anak lagi lucu-lucunya, butuh perhatian ekstra, usia pernikahan juga lagi kritis-kritisnya. Kritis untuk saling merasa boring jika ngga disikapi dengan baik.

Ya kadang , kantor terasa lebih mengasyikkan dibanding rumah. Bukan karena di rumah ada masalah atau karena ngga pengen cepet-cepet ketemu anak, tapi karena lagi tune in banget sama kerjaan. " Ah tanggung ah dikit lagi, sejam lagi deh baru pulang". Gitu terus tiba-tiba udah malam. Ketemu di rumah, salah satu udah tidur, atau belum tidur tapi terlalu malas untuk ngobrol. Bahaya kan kalau salah satu ngga ada yang ngingetin. 

Balik ke film tadi, jadi singkat cerita si Tania akhirnya tele conference dengan calon nasabah. Dia di RS dan si nasabah di kantor banknya mereka. Eh ndilalah, kamera malah nyorot ke bagian belakang Tania, di sana si Tyo suami Tania lagi nungging-nungging karena sakit perut. Yha dhalah si nasabah marah, merasa tele conference itu ga serius, ngga profesional, dan deal-dealan 2 T pun tinggal mimpi.

Apa Tania marah?

Off course lah yaw. Impian jadi senior manager pun musnah. Tapi dia ngga mere-mere ke Tyo, malah merenung di taman rumah sakit dan ujug-ujug ngemasin pakaian, mau pulang ajah. Doi kecewa berat sama kelakuan Tyo, karena ngga nganggap penting pekerjaannya.

Duh nyesek sih ya pas bagian ini. Tau banget rasanya, gimana lagi excited banget sama impian naik jabatan , eh gagal gegara hal konyol yang dilakukan suami pulak, combolah keselnya.

Tapi trus saya jadi sedih sendiri abis nonton filmnya. Karena kondisinya tuh kebalik di keluarga saya. Di luar masalah doi yang suka ngga aware sama kesehatan dirinya, Mas Teguh tuh yang support banget sama kerjaan saya.

Kalau saya pulang malam, dia pasti nawarin jemput, karena tau saya rabun kalau malam nyetir. Kalau malamnya saya kurang tidur pasti besok paginya nawarin nganter ke kantor. Bahkan saat saya pernah ngerasa jahat karena abis marahin anggota yang ngga becus kerja, eh mas Teguh malah  menghibur dengan bilang " Bunda ngga jahat ah, kan namanya atasan, sebagian gajinya memang untuk marah, udah jangan nangis", hahahahaha ngingetnya sambil ngetik ini jadi pengen ketawa.

Dia begitu, tapi akunya yang kadang suka ngomel-ngomel ngga menentu kalau dia pulang malam. Suka berisik kalau Sabtu dia ngantor. Sebenernya marahnya bukan karena ngga suka sama kerjaan dia, tapi karena mikirin kesehatannya itu. Karena setelah aku itung-itung, mas Teg seperti punya loop waktu tepar.

Anyho, ini postingan udah panjang banget, dan aku juga udah ngantuk.

Satu quote penting dari film 7/24   

The foundation of everything is a good family

And a good family itu ngga bisa sim salabim abakadabra tercipta gitu aja. Butuh usaha dari masing-masing pihak. Betapa udah berkeluarga selama bertahun-tahun, kelihatan harmonis, ternyata diuji 7 hari 24 jam stuck dalam satu ruangan, malah berantemnya bisa sampe yang saling menuding telunjuk. Saling ngeluarin ketidakpuasan terhadap pasangan. Lyfe.

Dan bagi suami istri yang sama-sama kerja nih, aku mau bilang, bahwa support pasangan itu memang kadang ngga berbentuk tersurat kayak yang nelfon tiap hari pas kita kerja, atau bantuin nyelesaian kerjaan kita. Tapi turut menjaga kesehatan diri sendiri itu juga bentuk support bangetlah untuk pasangan. Sehingga ngga ada cerita, yang lain "Terpaksa" ikutan tepar gegara salah satu sakit.

Ingat-ingatlah, walau segimana pun tubuh ya punya hak untuk istirahat, karena saat kita udah menikah apalagi sudah punya anak, kesehatan kita tuh udah bukan soal kepentingan diri sendiri. Sehat atau sakitnya kita bakal berpengaruh ke seluruh keluarga, bakal ngaruh ke ritme keseharian di rumah.

Perhatikan alarm tubuh. Saat udah kedap-kedip segera recharge jangan gas teroooos.

Oya satu lagi, pesan moral film ini, bahwa yang namanya wanita, sekelas Dian Sastro pun bakal nancep hatinya sama pria yang membiarkan ia menjadi dirinya sendiri even udah menjadi istri si Tyo atau ibu si Nadia.

Trylah try kalau ngga percaya.









5 comments on "Ujian Pernikahan Bernama Kesibukan"
  1. udah kayak dian sastro saja nih...aku juga udh liat pilem itu wkwkkw

    ReplyDelete
  2. Dari awal baca aja udah mau komen kok mirip film 7/24 sih mba. Ternyata emang sekalian direview :D

    ReplyDelete
  3. Lihat wajah Pak Teguh yang di depan lepi itu kok berasa kasihan banget ya. Udah lagi sakit, dipaksa foto, pula #ups hehe

    ReplyDelete
  4. Aku juga suka "berisik" kalo tiba2 suami sabtu harus ke kantor karena ada yang harus di handel. Xixixi... btw semoga sehat terus ya

    ReplyDelete
  5. Thanx sharingnya Win...Smoga kalian berdua makin harmonis berkeluarga :-)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature