Hal-Hal Remeh Yang Membuat Gagal Pergi

Monday, May 29, 2017
Hal-Hal Remeh Yang Membuat Gagal Pergi

Pembaca disini siapa nih yang kadang telat ngantor atau ngga jadi pergi gara-gara alasan yang zzzzz zzzzz banget. Alias ngga penting tapi ngeselin sampe bikin telat.

Saya beberapa kali.

Terakhir ya kemarin. Saya telat ngantor karena........................ ngga nemu jilbab yang matching dengan baju saya, LOL.

Sungguhlah alasan telat yang ngehe bin annoying.

Nah ternyata setelah saya pikir-pikir ngga cuma masalah jilbab ngga matching aja yang bikin saya kadang telat ngga penting gitu, ada juga beberapa hal.




1. Jilbab Susah Dipakai

Ini hanya bisa dimengerti oleh perempuan berjilbab.

Bagaimana saat kita udah ready, udah pakain lengkap, wajah juga udah oke, eh pas giliran pakai jilbab, jilbabnya pletat pletot.

Yang ga berjilbab bisa bayangin ngga sih.

Jadi gini lho, kalau mau pakai jilbab itu, paling enak jilbabnya itu dalam kondisi abis tersetrika, licin, ngga ada lipatan, biar jatuhnya di kepala pas.

Kalau jilbabnya yang model segi empat, maunya tuh posisinya pas yang bagian tengah melengkung sempurna di kepala, ngga ada lipatan yang ngga pada tempatnya.

Kalau jilbabnya yang model pashmina, maunya juga gitu, saat diputar ke atas kepala, ngga ada yang nyempil sendiri di atas.

Pokoke maunya muluslah pendaratannya di kepala.

Tapi kadang pas lagi buru-buru, duh adaaa aja salahnya. Yang ada jejak lipatanlah, yang ngga bisa simetrislah, sampe yang digeser-geser pun kok ngga bisa bagus ya, pipi kok jadi tembem, panjangnya kok ngga pas, kok susah nyelipin jarum pentulnya.

contoh jilbab ngga oke oce. Kerut-kerut di atas, sebel


Aaaaak, kalau udah begini, mood pun langsung ancur, jadi bete, jadi males, akhirnya telat deh atau malah ngga usah berangkat sekalian, xixixi.




2. Kunci Mobil Ngga Keliatan

Ini pernah banget terjadi pada saya.

Udah bangun pagi-pagi, Senin pula yang artinya biasanya always terburu-buru. Entahlah mengapa hawanya Senin itu sepertinya kok kayak maunya cepet cepet cepet gitu.

Gitu mau berangkat, Lho, kunci mobil ngga ketemu, aaaaak.

Cari sana sini, bongkar laci, bongkar tas, tetep ngga nemu. Padahal inget banget kemarin malam ditaruh di tempat biasa.

Mulai deh nyalah-nyalahin si mba, nginterogasi suami, sampai frustasi.

Kalau ini beneran bawaannya dah mau makan orang aja, malesin banget.

Mau mesen taksi udah mefet waktunya. ya kan mesen taksi pakai waktu ngga bisa saat itu pesen langsung ada taksinya, harus nunggu minimal 10 menitanlah, itu pun kalau beruntung.

Akhirnya maksa suami ngantar dengan risiko doi ikutan telat, karena kantor saya dan dia jauhan kantor saya.

Hadeeeh.

Malamnya gitu pulang nyari lagi.

Ini kejadian bikin heboh rumah deh, sampai 3 hari 3 malam, kunci mobil ngga kelihatan rimbanya. Sampai pakai reka adegan ulang segala. Dari mulai terakhir saya turun mobil, masuk rumah, diinget-inget saya kemana aja. tetep ngga nemu.

Akhirnya entah gimana tiba-tiba kepikiran, " Gimana kalau lihat CCTV, siapa tahu kelihatan dimana selipnya"


Ya elaaah kok ngga kepikiran ya dari kemarin.

Akhirnya CCTV diputar, dan you know what?

Coba tebak dimana si kunci berada atau siapa nih yang menyembunyikannya.

Di CCTV terlihatlah, neng Tara mondar mandir di ruang tamu, trus ambil kunci mobil yang terletak di samping TV dan .......................................... doi memasukkan itu kunci ke dalam bolongan speaker tivi T_______________T.



Jadi di samping tivi tuh ada speaker TV ukuran sedeng yang tengahnya bolong. Sama Tara dimasukin kuncinya kesitu.

Langsung deh lihat ke speaker, karena lubangnya kecil, tangan saya ngga masuk, cuma tangan Tara yang bisa masuk, tapi mana ngerti tuh anak kalau disuruh ambil. Akhirnya digoyang-goyang muncullah bunyi kemerincing kunci. Dengan berbagai cara, akhirnya tangan saya yang termasuk imut dipaksain masuk, dapet deh tuh kunci. Dan ternyata di dalam speaker itu ada tissu, kep rambut, bross jilbab saya, dan barang-barang printilan yang selama ini dikira hilang, Hadeeeeeh, Tara Tara


3. Kunci Rumah Ngga Kelihatan

Ini 11 -12 lah sama kunci mobil ketelingsut. Tapi ini biasanya terjadi di hari libur saat mau jalan-jalan serombongan, alias rumah bakal kosong jadi perlu dikunci.

Udah siap semua, pas mau pergi, eh kunci rumah ngga kelihatan. Cari seisi rumah, laci-laci diperiksa, si mba disuruh inget-inget pas beresin rumah ada lihat kunci ngga.

Pokoke jadi sebel banget. Dari yang tadi udah kece siap jalan-jalan, sampe keringetan karena sebel. Akhirnya mutung, males pergi dan ngga jadi berangkat.

Ini pernah juga, pas weekend saya mau ngantor. Biar Tara ngga minta ikut, saya suruh mba nya bawa Tara jalan-jalan keliling komplek sekalian sama adeknya. Eh mereka udah pergi, saya udah siap, kunci ngga kelihatan, zzzz zzzzz. Lha gimana mau berangkat, masa rumah ngga dikunci. Kalau manggil mereka dulu, atau nunggu mbanya balik, lha ya sami mawon ngga bisa pergi juga.

Usut punya usut ternyata kunci rumah dimana cobaaaaa...... dimana sodara-sodara?

Yup, di dalam kulkas.

Duh sungguh random.


4. Ada Tamu

HAHAHAHAHAHAHAHAHA

Ini paling serba salah. Tamu itu kan rezeki ya. Tapi kalau pas udah siap-siap mau pergi eh tiba-tiba ada tamu, kan jadi pusing yah. Apalagi tamunya dari jauh, huhuhu.

Ya udahlah biasanya batallah pergi, jadi ngobrol. Atau ya perginya diundur, tunggu tamunya pulang dulu.


5. Berantem Dengan Suami

Hayooo siapa yang sering begini.

Udah pas banget mau pergi eh karena suatu hal jadi berantem?

Saya saya.

Iyaaa, saya pernah bangetlah ngga jadi pergi karena berantem sama suami. Tapi itu dulu sih, jaman masih berdua, masih alay bin lebay. Egoisnya ampun-ampunan, tersinggung dikit mutung, sakit hati dikit ngambek, hahaha.

Pernah ya jadi kan mau liburan ke Berastagi, niatnya nginep di Hotel The Hills. Pas di jalan mah baik-baik aja. Sepanjang jalan saya bikin video sama Tara, seru-seruan.

Nyampe di hotel, saya males turun, minta pak suami aja yang check-in karena kan saya udah booking dan bayar jadi tinggal nyerahin KTP doanglah. Eh blio ngga mau, karena memang dia jarang banget ngurus beginian, biasanya ya saya. Tapi entahlah saat itu saya lagi males aja turun mobil, karena masih......................... ngedit foto mau aplod IG, lol.



Trus, ya udah doi marah, " Ya udah kalo ade ngga mau check-in kita pulang aja ngga jadi nginep"

zzzzz....zzzzz

Penting ngga sih marah karena masalah remeh gitu.

Kalau ngikutin ego pengen banget bilang " Ya udah balik aja, siapa ngana kok marah-marahin eikeh"

Tapi untunglah saya adalah istri solehah yang langsung kepikiran sayang banget duit hotelnya udah booking dua kamar, masa hangus.



Ya udin akhirnya saya turun, check-in dan bujuk-bujuk pak suami biar ngga jadi ngambek.

Sungguhlah pernikahan itu memang dibutuhkan orang yang harus tau kapan berperan sebagai si pengambek kapan sebagai si penyabar.



Kalau kalian pernah ngga gagal pergi atau jadi terlambat gara-gara sesuatu kayak saya di atas?


Aplikasi di Hape Untuk Ramadhan

Sunday, May 28, 2017
Halooo, hari kedua di bulan puasa nih. Semoga tadi sahurnya lancar jaya ya, ngga kesiangan, ngga kekenyangan dan ngga tidur lagi sehingga kelewatan waktu subuh.



Bulan ramadhan itu kan bulan pengampunan dan juga bulan dimana semua amal ibadah pahalanya dilipatgandakan. Makanya di bulan ini harus kita manfaatkan semaksimal mungkin untuk banyakin ibadah. Bukan berarti ibadah cuma di bulan ramadhan lho, tapi selagi punya kesempatan menjalankan ibadah puasa, maka disinilah kita jangan menyia-nyiakan ladang pahala yang tersebar luas di sepanjang waktu.


Salah satu hal ringan yang bisa dilakukan adalah memperbanyak sholat sunat dan memperbanyak tilawah.

Nah, karena saya bekerja dan mobile pula, kadang ngga bisa dong bawa Qur'an kemana-mana. Bisa sih, tapi rempong. Tapi untungnya yah sejak gadget merajalela, sekarang semua-mua gampang. Ngga hanya soal nyari ilmu or informasi yang bisa tersedia dimanapun, masalah ibadah pun ternyata bisa banget terbantu dengan gadget. Karena semua sekarang udah ada format digitalnya. Termasuk Al-Quran.

Ada beberapa aplikasi yang saya donlot di hape untuk mempermudah ibadah di bulan ramadhan ini, siapa tau ada yang mau ikutan.

1. Quranesia

Ini aplikasi Qur'an yang menurut saya wokeh bokeh. 

Disini kita ngga hanya bisa baca Qur'an tapi ada terjemahan, dan ada petunjuk-petunjuk yang memudahkan kita mengerti cara membacanya.

Misal tanda surat sajadah. Trus dilengkapi juga dengan kolom catatan, misal saat kita ikut pengajian trus pengen nyatat sesuatu.

Di menunya juga ada menu untuk baca tiap hari atau untuk program hapal Al Quran. jadi kita bisa set, jam berapa kita mau baca Qur'an setiap hari sesuai jadwal kosong kita, trus ntar dia akan kasih semacam alarm, dan kita bakal dikasih ayat yang berbeda-beda tiap hari.

Kalau kita mau program khatam Quran, juga bisa di set, berapa hari mau selesai, dan jam berapa waktu kita baca. Jadi lebih terjadwal. maklum yah kadang kan kita ngga tau nih, niatnya pengen khatam Al Quran saat ramadhan tapi karena ngga rutin sehari itu berapa juz , malah ngga tercapai.

Trus yang paling gampangnya itu, penyajian Qur'annya persis kayak qur'an versi cetak, jadi ada halamannya gitu. Misal subuh ini kita baca sampe halaman 10 trus selesai baca, kita tutup. Ntar siang mau baca lagi, halamannya ga balik ke awal, tapi langsung terbuka di halaman terakhir kita baca tadi, jadi gampang kan buat orang pelupa kayak saya.



Iyaaaa, saya tau yang namanya membaca Quran itu seharusnya dimaknai juga artinya, ngga hanya dibaca doang. Karena saat ini saya kadang baca qur'an aja masih ngga rutin, maka di ramadhan ini targetnya ya dari yang mudah dulu, baca tiap hari dulu.


2. Muslim Pro ramadhan 2017

Ini untuk mengetahui jadwal sholat, jadwal Imsyak dan waktu buka. Bisa sekalian pasang reminder, jadi ngga akan kelewatan.





Jadi tiap waktu sholat langsung ada azannya. Tapi bukan azan keras gitu, dia cuma sebentar doang sebagai pengingat aja.


3. Gojek

Lho kok gojek. Lha iyaaa, ini penting pake banget. Yang belum install segera install, karena ini sangat dibutuhkan untuk pesen makanan, atau ya buat ngojek, xixixi.

Saya pelanggan setia go food sih ya dari dulu, jadi di bulan puasa ini aplikasi Gojek ini pun jadi penyelamat hidup dikala pengen bukaan yang asoy geboy tapi males mikirin macet di jalan.

Nah di bulan puasa ini di menu Go Food itu udah ada pilihan Buka puasa atau sahur, jadi kalo kita klik disitu langsung kelihatan resto apa aja yang buka pas sahur dan resto mana yang buka pas menjelang buka. Jadi bagi anak kos jangan takut sahurnya makan indomie terus ya, hahaha.



Oya jangan lupa bayarnya pakai Go Pay, karena ada banyak resto atau tempat makan yang menerapkan fee delivery kalo bayar pake Go Pay, mayan kan. 

Ga tau cara top up Go Pay?

Pakai mobile banking BRI aja, pilih menu isi ulang, pilih go pay, isi deh nominal sesuai yang kamu mau.




Oya, di bulan ramadhan ini, menggunakan jasa go food beginian bisa jadi ladang pahala juga lho. Misal nih kamu pesen beliin bakso, lebihinlah satu porsi buat si abang, udah membuat abangnya seneng, sukur-sukur blio lagi puasa juga eh ketiban pahala memberi makan orang puasa. Oke sip.

Sebenarnya ga hanya bulan puasa sih, hari-hari biasa juga usahain seperti itu. tapi ini karena tulisannya soal puasa jadi ya memang pas.

4. Web Kupon Atau Potongan Harga

Aduh ini penting banget, lol. Biar bisa dapet harga miring kalau mau makan atau belanja.

Ada banyak web untuk penawaran kupon seperti ini. Yang saya tau, ada groupon.com, dealoka.com. Kalau di Medan ada yang khusus namanya dealmedan.com

Ini web sih ya bukan aplikasi, tapi ga apalah saya masukin.

Dealmedan itu website untuk dapetin kupon potongan harga atau diskon di berbagai merchant khusus di Medan. Nah kalau ramadhan ini mereka banyak ngeluarin voucher diskon untuk menu berbuka di resto-resto atau di hotel. Kalau di hotel itu yang pilihannya all you can eat. Jadi bisalah sebagai pilihan kalau mau buka bareng sahabat.




Itu dulu deh, 3 aplikasi plus 1 web yang di bulan Ramadhan ini membantu banget untuk kelancaran ibadah ( buka puasa termasuk ibadah juga kan ya?).

kalau ada yang mau nambahin silahkan ya, ntar saya masukin.

Selamat puasa semuanya, semoga sukses sampai hari lebaran yaaa.

8 Persiapan Menjelang Puasa dan Lebaran

Thursday, May 25, 2017



Waaa waaaaa lebaran sebentar lagi....

Yaelah sis, puasa aja belum, udah mikirin lebaran ajah, xixixi.

#GesiWindiTalk minggu ini kita mau bahas hal-hal apa aja nih yang udah rame dibicarain menjelang puasa dan lebaran.

Baca punya Gesi :


Ngga cuma temlen fesbuk lho, di Tivi juga udah mulai rame iklan sirup, biskuit, sampai iklan sarung. Pokoke menjelang ramadhan rasanya semua orang jadi banyak persiapan, dan banyak yang direncanain.

Kalau saya pribadi , ada beberapa hal yang memang selalu jadi rutinitas yang saya pikirin dan persiapkan menjelang ramadhan.

1. Waktu

Ah elaaaah, sok iye banget. kok persiapan waktu sih menjelang ramadhan?

Iyaaa, soalnya saat ramadhan semua jadwal itu harus disesuaikan. Karena waktu ngantor aja berubah lho. Yang biasanya masuk jam 07.30 sekarang dipercepat jadi 07.15, trus waktu istirahat juga dipercepat setengah jam, karena kan ngga ada makan siang, dengan adanya pemotongan waktu tersebut, maka jam pulang kantor jadi lebih cepat, yang biasanya 16.30 sudah boleh pulang sekarang maju jadi 15.45 wib, Yippiiiiie.

Btw tau ngga sih, itu penyesuaian waktu kerja menurut pengalaman saya bertahun-tahun, cuma di seminggu pertama doang berlaku. Setelah itu ritme kerja jadi biasa, eh pulangnya jadi tetep ke jam kantor biasa T__________T.

( Baca : Puasa Dari Masa Ke Masa )

Jadi, karena ada perubahan jam kerja, dan harus memikirkan waktu sahur, jadwal berbuka dan waktu tarawih makanya saya harus ngeset jadwal harian menyesuaikan itu semua.

2. Persiapan Isi Kulkas

Yoi, sebagai ibu bekerja yang hidupnya sangatlah bergantung pada si emba di rumah, maka saya harus mempermudah segalanya biar roda kehidupan di keluarga tetap berjalan stabil.

Salah satunya dengan persiapan makanan selama puasa ntar.

Jadi saya bakal belanja banyak dan nyetok makanan di kulkas yang bisa diolah secara gampang buat sahur.

Misalnya, ayam goreng lengkuas, bikin bakso (beli ding bukan bikin xixixi), minta bikinin rendang sama oma, trus nyetok aneka bumbu giling, segala sayur mayur,daging, buah, biar ngga rempong kalo masak untuk sahur.

( Baca : 7 Makanan Yang Harus Ada Di Kulkas )


3. Tiket Mudik

Yup, walau puasa aja belum dijalani, tapi tiket mudik udah harus di tangan. Lebaran itu salah satu waktu yang paling kami tunggu, karena itu adalah saatnya pulang kampung ke rumah mas teguh di Kutoarjo. jarak Kutoarjo-Jogja itu cuma sekitar 1,5 jam-an , jadi pulkam ke Kutoarjo sama aja dengan jalan-jalan ke Jogja, yipppieeeee.

Kemarin udah beli tiketnya, udah aman. Rencana mau berangkat hari Jumat sebelum sebelum lebaran, biar bisa sholat idul fitri disana.

Kalau tahun lalu, pulkamnya bareng oma, tahun ini kami sekeluarga doang. Masih deg-degan nih mikirin sanggup ngga ya saya bawa dua bocah pulkam. Bukan soal takut rewel sih, tapi takut saya ngga bisa nikmati liburan tanpa mba, hahahahahaha. Haish. Makanya dari sekarang udah buat perjanjian dengan suami, bagi tugas ntar siapa menghandle siapa selama di sana. Penting.

( Baca : Tips Mudik dengan bayi dan Todler Menggunakan Pesawat )


4. Pesen Kue

Ini nih , dari sekarang udah ada ditelfonin tukang kue. Ditanya-tanya mau pesen kue berapa. Lhaaa padahal saya mah jarang banget pesen kue, soalnya abis pulang dari Jojga biasanya lebarannya juga udah basi, dan biasanya juga jarang ada tamu, yo wis, palingan beli ajalah, ngga usah pesen-pesen segala.


5. Baju Baru

Hahaha ini kebiasaan dari dulu. Prinsip saya dan adek-adek, kalau mau puasa beli baju baru dulu.

Kenapa?

Biar ibadahnya khusuk, halah.

Tapi sampai detik saya nulis ini saya belum ada sih beli baju baru untuk saya ataupun untuk anak-anak. Jadi yah ntarlah nunggu mood saya bagus buat belanja. kalau moodnya ngga datang ya udah belanjanya di Jogja aja, biar kopernya ringan, xixi.

Apakah lebaran harus selalu baju baru?

Ya ngga harus sih. Tapi kalau ada rezeki ya kenapa ngga beli?

Selalu ada alasan untuk belanja ya sis.

( Baca : Merk Baju Bayi Berkualitas dan Terjangkau )

Tapi, walau baju baru belum beli, saya udah beli mukena kembaran sama Tara, yeyeyeyeye, biar ntar tarawihnya semangat anak sama bundanya.


6. Jadwal Buka Puasa Bareng

Jujur aja, in deep deep my heart saya ngga terlalu suka dengan berbuka puasa bersama saat ramadhan. Banyak alasannya. Diantaranya jadi ngga bisa bukber di rumah sama keluarga, trus karena kalau buka bareng di luar itu ntar rempong banget pas waktu sholat. Kalau dipikir-pikir banyakan susahnya, makanya mikirinnya aja males.

Tapi yah namanya juga hidup, apalagi saya bekerja, pasti ada aja tawaran bukber yang ngga bisa dihindari, misalnya buka sama teman satu bagian, sama atasan, atau malah sama nasabah?

Jadi, kalaupun ada acara buka bareng gitu, saya sebisa mungkin milih tempat yang ngga bikin riweh lah. Hotel, rumah teman atau resto yang lumayan gede bisa jadi pilihan. Karena ketiga tempat di atas pasti menyediakan mushola yang nyaman, dan ngga berebut dengan pengunjung lain saat mau sholat.

Ya kan ngga lucu, gara-gara buka puasa bareng malah sholat maghribnya lewat.

( Baca : Buka Puasa Bareng Yuuks )


7. Nyiapin Parcel Lebaran

Wah bagian ini saya suka banget nih. Tiap tahun kegiatan nyiapin parcel itu selalu bikin hepi. Biasanya saya bikin parcel ala-ala gitu, bukan yang dibikin cantik-cantik gitu sih, cuma parcel yang dikotakin buat handai tolan yang berhak mendapat sedekah dan zakat.

Isinya juga ngga macem-macem, sembako doang, beras, minyak, gula, teh, sirup, kue.

Percaya ngga percaya, kita yang ngasih aja bahagia banget lho, bayangkan yang nerima gimana bahagianya.

Makanya bagian ini saya suka banget, karena membuat saya bahagia dengan membahagiakan orang.



8. Persiapan Ibadah

Uwuwuwuwuw. The last but not the least, ini yang paling penting. Menjelang puasa harus persiapan dulu nih ibadahnya. Iyalah ya kita mau ujian aja persiapan dulu, apalagi mau ramadhan. Kan puasa ini termasuk ujian dari menahan hawa nafsu.

Jadi yang saya lakukan, bersihin hati dulu, caranya dengan memaafkan semua orang tanpa terkecuali baik yang minta maaf maupun yang tidak, pokoknya dimaafin semua.

Kemudian, searching lagi di internet tentang amalan-amalan penambah pahala di bulan ramadhan. Sebenarnya udah tau sih, tarawih, tadarus, banyak baca qur'an, banyakin sholat sunah, banyakin sedekah, banyakin berbuat baiklah pokoknya.

Wadaw memanglah ya bulan ramadhan itu bulan penuh berkah, semua orang mau berlomba-lomba berbuat kebaikan di bulan itu.

Trus persiapan lain, ya mengkondisikan diri supaya lebih adem hatinya, ngga mudah terpancing emosi. Mungkin saya bakal mengurangi bersosmed kali yah, ntar mau ngurangi bikin-bikin status ngga penting, palingan banyakin share-share blogpostnya aja, eeeaaaaa. Selain biar nambah PV juga ngurangi kepeleset sama dosa tak penting karena sosmed.

Semoga penghuni dunia maya juga berhenti perang-perangannya, aamiin.

(Baca : Afi, Iman dan Ilmu )

Oya persiapan ibadah ini termasuk juga udah nyiapin alokasi buat zakat fitrah, jangan lupa ini, biar ngga kelupaan.


Hmmm, aduh baru ngomongin aja saya udah semangat banget nih, hahahaha. Pokoknya setiap tahun, menjelang puasa gini bawaannya hepi banget, apalagi di tahun ini saya udah ngga nyusui jadi puasanya semoga lebih mudah, aamiin.

( Baca : Tips Puasa Bagi Ibu Menyusui )


Kalau kalian persiapannya apa aja nih atau udah mikirin apaaaaaa untuk puasa dan lebaran?


Afi, Iman dan Ilmu

Monday, May 22, 2017



Belakangan saya jadi sering kepikiran soal cara berfikir orang-orang yang saya kenal di dunia maya. Hmmm mungkin sekitar setahun atau dua tahunan ini kali ya.

Dari mulai pilpres, pilkada, kasus Ahok, sampai yang terakhir tulisan Afi, membuat saya merenung.

Merenungnya lebih ke pertanyaan " Ada apa dengan orang-orang ini?"

Saya melihat saat ini begitu gampang orang melabeli seseorang dengan kata liberal, hanya karena ia menulis sesuatu yang tidak seperti orang kebanyakan.

Padahal apa sih sebenarnya arti liberal itu sendiri?

Kemudian, saya juga melihat begitu banyak komen-komen teman saya yang pokoknya kalau kita ngga sependapat atau sepakat dengan suatu hal, maka kita berseberangan.

Saya masih belum bisa mencerna, yang dimaksud berseberangan itu yang bagaimana.

Kemarin pernah saya lihat komen yang karena seseorang tidak ikut aksi berjilid dan tidak pula mendukung aksi tersebut, maka kita berseberangan.

( Baca : Catatan Aksi Bela Islam )

Ada pula, jika kamu mendukung gubernur A sedangkan aku gubernur B, maka kita berseberangan.

Terakhir, jika kamu setuju dengan tulisan Afi dan tidak menganggap bahwa anak itu telah sesat pikiran dan pemahaman agamanya, maka lagi-lagi kita berseberangan.

Dianggaplah kita liberal, kebablasan, hingga dicap terlalu menuhankan logika, sehingga hatinya mati. hak dezing.

Ada yang mengatakan " Yah begitu kalau ilmu ngga disertai iman, sesat jadinya. apalah artinya dipuja manusia tapi dilaknat Allah''

Beneran saya ngga ngerti kalimat ini.

Apa yang salah dengan memikirkan dan mempertanyakan hal-hal dalam rangka untuk proses berfikir, berdiskusi. Masa kita ngga boleh berfikir?

Ya kan di agama juga ada dibilang " Aku dengar dan aku taat" Udah lakukan saja sesuai perintah Allah.

Nah, ini saya masih ngga ngerti kenapa bisa muncul orang-orang yang mengatakan kalimat ini. seolah-olah, orang yang berfikir dianggap membangkang. Padahal kalau kita mau menelaah, dan ngomongin asal muasal ajaran Islam, itu dimulai dari satu kata " Iqra' baca.


Bacalah dengan (menyebut) nama Rabbmu Yang menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Rabbmulah Yang Maha Pemurah. Yang mengajar (manusia) dengan perantaran qolam (pena). Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.” (QS. Al ‘Alaq: 1-5).

Baca.... baca.....

Iqra, membaca, menganalisa, mendalami, merenungi, menyampaikan, meneliti tidak sebatas pada membaca ayat-ayat yang bersumber dari Tuhan, kitab suci, tapi juga membaca dan merenungkan alam semesta.

Jelas kita dituntut untuk memiliki ilmu, mempelajari apa yang diciptakannya.

Lha terus ngapain kalau kita disuruh belajar tapi ngga boleh berfikir.

Lebih jauh lagi, saya kadang heran lihat kelakukan orang-orang.

Begini ya misalnya. Saat ada seorang muslim yang berprestasi atau saat ada sebuah penemuan yang ternyata penemunya adalah seorang muslim, tentu kita bangga banget kan.

Bangga yang sampai pada ngeshare disertai caption ' Subhanallah, seorang muslim ternyata yang menemukan lalalalalala."

Atau bahkan saat Zidan si pemain sepak bola dunia ternyata beragama Islam, kita dengan bangga bakal bilang " Wow Zidan ternyata muslim lho"

Atau saat bintang film Bollywood Shah Rukh Khan, ternyata beragama Islam, kita juga bangga banget kan yah.

Dan yang baru-baru ini terjadi, banyak banget yang ngeshare dan mengucap alhamdulillah saat Lindsay Lohan terlihat menggunakan jilbab. Semua mengucap hamdallah. bangga, seolah mau mengatakan begini " Tuh lihat tuh, mereka orang-orang hebat itu muslim lho, memilih Islam sebagai kepercayannya"

Ya ngga.

Atau saya salah? Kalau saya salah mohon koreksi.

Artinya apa?

Artinya, di dalam hati kita, kita ingin kan bahwa pemeluk agama Islam itu banyak yang punya prestasi. Prestasi apa saja, boleh dalam sains, dalam bidang keartisan, perdamaian dunia, seni, olahraga, apapun.

Kita senang, saat ada ilmu baru di dunia kedokteran, atau di dunia antariksa yang ternyata telah diceritakan di Al Qur'an sebelumnya, yang ternyata berasal dari mempelajari Al Qur'an.

Seneng kan? Bangga kan?

Ya wajar-wajar saja, karena tentu itu akan menjadi sterotype positif terhadap pemeluk agama tersebut secara keseluruhan.

Nah, tapi kenapa, di saat yang bersamaan kita ketakutan saat ada orang yang sedikit aja berfikir, menunjukkan kepintarannya, atau menunjukkan bahwa ia memiliki ilmu yang mungkin tidak dimiliki kebanyakan orang, kalau dia membaca lebih banyak dibanding yang dibaca orang lain.

Kenapa?

Kenapa?

Atau jangan-jangan kita sendiri ketakutan, kalau orang terlalu pintar maka akan mempertanyakan segalanya dan berujung bisa mempengaruhi cara berfikir orang lain ?

Bahkan ada yang mengatakan, jangan terlalu banyak berfikir ah, jangan apa-apa dilogikain ntar malah jadi atheis lho?

Nah lho, berarti disini sebenarnya yang meragukan keimanan sendiri siapa? yang meragukan agamanya sendiri siapa?

Buya hamka pernah berkata, bahwa ilmu tanpa iman ibarat lentera di tangan pencuri.

Bisa digunakan untuk kejahatan. Bisa digunakan untuk memperkaya diri sendiri, untuk menyengsarakan orang, untuk merugikan orang, dan untuk membuat orang tidak tenang.

Persis seperti pencuri.

Yak benar, makanya orang-orang yang berilmu perlu ditundukkan dengan keimanan, agar ilmunya terpagari.

Namun, jangan lupa iman tanpa ilmu juga ibarat lentera yang dipegang oleh bayi.

Tahu kan bagaimana lentera di tangan bayi. Bisa jadi malah ngga bermanfaat, bisa pecah, mudah diambil, mudah diombang-ambing, dan mudah dikendalikan oleh siapapun.

Makanya saya ngga setuju banget jika ada anak muda atau siapapun yang banyak berfikir, mempertanyakan sesuatu, even yang dipertanyakannya adalah tentang agama, trus langsung dicap liberal. langsung dicap tidak sami'na wa ato'na.

Kok bisa seperti itu?

Kebayang ngga sih, lama-lama orang akan malas berfikir. ya udahlah, daripada dicap liberal, diberangus ya udah iyain aja. Ngga usah didebat. dengerin aja. Ngga usah dipikirin. Singkirkan semua buku-buku , bisa berbahaya, jangan kasih baca buku sastra nanti sok puitis, ngga usah baca buku filsafat ntar jadi mempertanyakan segalanya.

Tapi lucunya, disisi lain, betapa sering saya melihat , orang-orang yang ngakunya beragama terus begitu bersuka cita saat mencocok-cocokkan antara ilmu pengetahuan dan kitab sucinya.

Tahukan yang namanya cocokologi?.

Jika cocok maka akan bersorak gembira, dan langsung mengatakan " Tuh kan bener apa yang dikatakan kitab kami".

Bangga saat mencocokkan bahwa borobudur ada di jaman nabi Sulaiman, bahwa sebenarnya nabi Sulaiman itu hidup di Jawa, makanya namanya Su, persi orang Jawa. Dan ratu Saba adalah pemilik Candi Boko.

Sebaliknya, akan was-was dan menolak sekerasnya jika ilmu pengetahuan itu bertentangan dengan apa yang ditulis di kitab.

Contoh paling anyar belakangan ini yaitu soal bumi datar dan bumi bulat.

Karena disana ditulis bahwa bumi direntangkan, maka harusnya datar, bukan bulat.

Pokoknya saya melihat orang-orang yang ada di sekitar saya terutama yang mengaku sebagai kaum agamais, maka mereka akan menolak saat ilmu pengetahuan bertentangan dengan dogma tapi di satu sisi bersorak saat dogma pas dengan ilmu pengetahuan.

Bukankah itu lucu.

Sebenarnya adalah sangat wajar jika ada beberapa hal antara ilmu pengetahuan dan agama/dogma bertentangan, ya karena dasarnya memang udah beda.

Kita harus menyadari dulu, yang namanya ilmu pengetahuan itu ya basisnya adalah keragu-raguan sedangkan agama dasarnya adalah iman. Iman artinya percaya, percaya artinya tidak ragu, Ya uwis sampai kapanpun ngga akan ketemu kalau selalu dibentur-benturkan.

Padahal ya bisa saja kalau ditelaah dan dipelajari lebih lanjut, mungkin memang tidak saling bertentangan, hanya yang namanya pengetahuan manusia kan terbatas ya, sesuatu yang saat ini diyakini benar bisa jadi akan ada penelitian ke depan yang menentangnya. Demikian pula yang saat ini dianggap salah, bisa jadi bertahun kemudian baru ditemukan bukti kebenarannya.


Lha iya, dulu bumi dianggap sentral alam semesta, sekarang ganti toh jadi matahari.

Dulu, Kita taunya bumi satu-satunya planet yang ada, ternyata hanya setitik debu di alam semesta. Makanya kita dituntut untuk terus belajar,l berfikir. Ngga ada yang salah dengan itu.

Mempertanyakan alam semesta dan isinya bukan berarti tidak percaya Tuhan, tidak percaya apa yang dikatakan kitabnya, ya bagaimanapun kembali ke kalimat tadi, iman tanpa ilmu akan mudah terombang-ambing, makanya kita harus berlimu biar semua ada dasarnya, biar keyakinan tidak sekedar ikut orangtua, tidak sekedar warisan tapi merupakan hasil berfikir, dan hasil meyakini dari hati yang telah melalui saringan logika.

Nah sekarang coba tanya ke diri masing-masing, agama yang kita anut saat ini beneran hasil rekonstruksi cara berfikir kita setelah dewasa atau memang masih bawaan warisan orangtua?

Jangan marah dulu, dan jangan langsung semena-mena mengatakan yang mempertanyakan ini liberal.

Pertanyaan ini perlu kita tanyakan ke diri masing-masing, bukan untuk meragukan keimanan sendiri, tapi lebih kepada mempertanyakan benarkah kita memang meyakini agama yang kita anut sekrang ini berdasarkan keihklasan kita?, berdasarkan proses berfikir kita?

Coba ini ditanyakan dulu dan dijawab dengan jujur.

Kalau ini ditanyakan ke saya.

Tentu saya akan menjawab bahwa agama saya saat ini bukan agama yang diwariskan orangtua saya. Iya dulu saya lahir dengan membawa warisan agama Islam. Namun seiring saya bisa berifikir, bahkan saya pernah juga mempelajari agama Kristen, ya membuat saya yakin bahwa Islam adalah agama paling benar di muka bumi ini.

Namun itu tak membuat saya merasa superior dan menganggap bahwa pemeluk agama lain sesat.

Yang ngomong gini saya yakin belum pernah membaca kitab agama lain atau ngga dia belum pernah berdialog soal agama lain dengan pemeluk agama yang berbeda.

Karena semakin kita mengetahui agama lain, semestinya semakin kuat keyakinan kita terhadap agama sendiri, sehingga tidak takut hanya karena pemikiran seorang anak yang ternyata kok ngga seperti pemikiran kebanyakan orang.

Kita juga ga akan terombang-ambing dan parno sendiri saat rumah ibadah agama lain, berdiri di samping mesjid kita misalnya.

Lha kenapa harus takut? Karena kita sudah tau, kita sudah membandingkan dan mempelajari, bahwa apa yang kita yakini, tidak ada keraguan di dalamnya.

Namun kalau kita bisanya cuma teriak-teriak bahwa " Aku percaya apa yang dikatakan guru ngajiku, aku percaya apa yang dikatakan oleh ulama kami, aku percaya apa yang dikatakan kitabku" tanpa pernah mempelajarinya sendiri, itulah yang disebut dengan lentera di tangan bayi.

Kamu hanya percaya atas apa yang dikatakan orang. Makanya kamu berang saat ulama dihina, makanya kamu marah saat agamamu dihina.

Ngga, kalau kamu paham dengan baik, kamu akan berfikir ulang saat berang melihat ulamamu dihina, atau agamamu dilecehkan. Kamu akan mungkin berfikir, bahwa mereka yang menghina, mereka yang melecehkan, adalah orang-orang yang tidak tahu. Mereka tidak tahu karena hidayah belum sampai ke mereka.

Bukankah kita sering mendengar, bahwa hidayah itu harus dicari, harus digapai, karena ia tidak datang dengan sendirinya. Kamu percaya hal ini, tapi sekaligus kamu mengingkarinya.

Bagaimana mungkin kita bisa marah kepada orang yang ngga tau apa-apa tentang agama kita.

Bagaimana mungkin kita akan terbakar emosi pada orang yang melecehkan Tuhan kita, padahal mereka ya memang belum kenal pada apa yang kita yakini.

Maka seharusnya, alih-alih terjadi perpecahan saling menghina atau saling mencap yang tidak sepemikiran dengan kata liberal, mungkin kita perlu baca sejarah tentang akhlak rasul yang kita junjung.

Nabi Muhammad sendiri banyak mencontohkan bagaimana lemah lembutnya ia terhadap umat beragama lain, bagaimana santunnya beliau terhadap orang yang tidak sepemahaman.

Ia tidak marah saat seorang Badui mengencingi mesjid. Karena ia tahu, si badui hanya tidak tau kalau itu salah. Alih-alih langsung menghardiknya, nabi malah membiarkan ia menyelesaikan hajatnya kemudian baru memberitahukannya, dan sekalian pula membersihkannya.

Kalau mau kita telaah lagi, kenapa rasul ngga langsung menghardiknya?, Karena alih-alih bikin orang mengerti bahwa mesjid bukan untuk dikencingi, malah mudharat yang ada. Si Badui bisa terkejut, malah bisa kelihatan auratnya, bisa malah pakaiannya kena najis, malah bisa saja karena kaget, kencingnya berhenti mendadak dan bisa jadi penyakit.

Ya ngga sih?

Pernah denger ngga, kalimat ini " Jika kita menghilangkan suatu kemungkaran, namun malah mendatangkan kemungkaran yang lebih besar maka sama saja kita melakukan kemungkaran yang pertama tadi plus ditambah kemungkaran yang datang karena perbuatan kita tadi. Dan tambahan kemungkaran itu sudah jelas maksiat.

Jadi mikirnya itu panjang, ngga cuma soal kemungkaran itu tapi rentetan di belakangnya juga harus dipikirin.

Kecuali kita dalam kondisi berperang, dan salah satu melanggar perjanjian,yang akibatnya bisa membahayakan nyawa pemeluk agama kita, tentu kita boleh berlaku tegas, angkat senjata pun jadi.

Tapi coba lihat kembali ke kondisi negara ini, apakah kita sedang perang?

Apakah keselamatan kita terancam?

Kita dianugerahi jumlah yang banyak, mayoritas, seharusnya kita yang menjadi change agent terhadap perwakilan diri seorang muslim bagi lingkungan kita.

Muslim tidak pemarah
Muslim tidak pengumpat
Muslim tidak pencaci
Muslim tidak rasis

Karena agama kita adalah agama pembawa kedamaian, rahmatan lil alamin.

Bukankah itu yang selalu kita katakan? Karena memang demikian seharusnya.

Bagaimana kita bisa menjadi rahamatan lila alamin, kalau saudara kita yang berbeda agama saja kita musuhi?

Oh ya saya salah.

Bagaimana kita mau rahmatan lil alamin, kalau sesama muslim saja kita saling menghujat?

Jangan terlalu picik menganggap hidup ini cuma soal pilkada, atau soal kasus ahok.

Ngga sehitam putih itu saudaraku hidup ini.

Memangnya kalian yakin bahwa yang tidak mendukung pemenjaraan ahok maka hatinya sudah tidak beriman lagi?, sudah tidak memiliki ghirah lagi terhadap agamanya?

Karena seharusnya memang benar ilmu itu bukan membuat orang hanya pintar berkata-kata, tapi ilmu itu seharusnya bisa membuat orang makin bertakwa.

Tapi tunggu dulu, kalau bagi kalian sekufu itu saat kita sama-sama membela Habib Rizieq, tentu itu keliru.

Atau kita sekufu saat kita sama-sama ingin negeri ini menjadi negara khilafah, ya mungkin memang kita ngga sepaham.

" Tapi selama ini umat muslim sudah dizolimi, kita dibungkam, difitnah"

Ya makanya, ayo anak-anak muda muslim, ayo belajar lebih giat. Pelajaran ilmu agama penting tapi kalau kita ingin membuat perubahan nyata di negara ini, ya ilmu pengetahuan lain perlu dipelajari juga.

Jangan takut pada filsafat. Filsafat bukan membuat orang jadi sesat, tapi membuat orang lebih bijak, lebih bisa melihat dari sudut pandang yang lebih luas.

Orang dengan sudut pandang lebih luas, maka akan memiliki penglihatan lebih jernih, bisa melihat segala sisi, dan bisa melihat apa-yang mungkin tidak kelihatan saat jarak terlalu dekat.



Jangan ketakutan dengan ilmu di luar agama. Lha gimana mau bersaing di kancah politik kalau anak-anak kita hanya boleh bergaul sesama muslim, bagaimana bisa punya skill untuk berbaur dengan bangsa kita yang majemuk.


Sudahilah dengan memberi pelabelan kepada sesama kita.

" Tapi mereka kadang suka duluan sih, memancing-mancing agar kita terbakar, menertawai agama kita"

Lha biarin. Kalau mereka seperti itu ya jangan ikutan. kalau kita juga membalasanya, apa bedanya kita dengan mereka.

Harus ada yang memutus rantai itu. Dan kitalah yang harus memutusnya.

Ingat, apa yang dikatakan atau dilakukan orang lain itu bukan tanggung jawab kita.

Tapi bagaimana kita bereaksi atas perlakuan mereka, maka itulah tanggung jawab kita.

" Kalau mereka terus menghina"

Diemin aja.


Mungkin saat ini ada yang merasa terzalimi, mungkin saat ini ada yang begitu bersemangat ingin menegakkan agama di tanah air tercinta ini, ghirahnya lagi meletup-letup. Tapi ingat, kita tidak tinggal sendiri, ada saudara-saudara kita yang beragama lain yang juga punya keinginan untuk aman damai disini, Yang ingin negeri ini lebih baik lagi.

" Lha siapa bilang mereka terancam? kapan kita mengancam, sudah beratus tahun Muslim mayoritas disini tapi ngga ada kok pernah terjadi pemaksaan, mereka aman selama ini"

Ya udah bagus kalau gitu, pertahankan. Namun itu kan perasaan kita, lha iya kitanya mayoritas, mereka belum tentu merasa demikian.

Kalau kita ingin dimengerti saat agama kita dihina, ya kita juga harus mau mengerti saat mereka merasa terancam.

( Baca : Alasan Saya Memahami Ketakutan Kaum Minoritas )

Makanya sama-sama membuktikan, bahwa satu sama lain tidak seperti yang selama ini dibayangkan.

Udah panjang banget nih, daripada saya ntar ngalor ngidul, balik lagi ke awal kenapa saya nulis ini.

Semoga kita bukan termasuk orang-orang yang punya iman tapi tak berilmu sehingga malah layaknya lentera di tangan bayi

Bukan pula termasuk orang yang punya ilmu tapi tak beriman layaknya lentera di tangan pencuri.

Kebenaran hanya milik Allah, kita ini apalah, ngetik aja kadang typo, masih sok pula merasa yang paling mengerti segalanya. Lebih parah lagi, masih pula ngga mau berfikir, kemudian merasa paling mengerti tentang agamanya.

Saya ngutip kalimat Afi aja.

Kita tak harus berfikiran sama, mari kita sama-sama berfikir saja.








Working Mom's Story: Antara Pekerjaan dan Keluarga



Dalam sebulan ini, saya ngalamin apa yang disebut pepatah bahwa “ Hidup adalah pilihan”

Beeeugh dalem banget nih kayaknya postingan, hahahah.

Yup, sering denger kan yah kata-kata mutiara tentang kehidupan.

Bahwa hidup adalah pilihan

Dalam hidup kita harus memilih

Bahwa hidup adalah bukan sebuah kebetulan

Bahwa yang namanya hidup ada setiap konsekuensi dari setiap pilihan, halah.

Sampai khatam dengernya.

Sebagai ibu bekerja, ya gitu, tiap hari dari mulai bangun pagi sudah dihadapkan oleh pilihan-pilihan. Mau pilih ngelonin anak sambil cium-cium aroma tengkuknya yang surgawi banget atau bangkit dari tempat tidur, segera mandi dan dandan sebelum si mungil keburu bangun dan malah telat ngantor.

Sampai di kantor, kerja, pas mau pulang pun kembali di hadapkan ke pilihan, mau tetep stay di depan computer sankin asiknya kerja, atau segera beresin meja dan bergegas capcus biar masih sempet main sama anak di rumah.

( Baca : Hidup Ini harus Memilih )

Iyes, kedengerannya sederhana banget kan yah.

Ya iyalah, kalau ada pertanyaan pilih kerjaan atau keluarga, pastilah jawaban semua orang lazimnya bakal pilih keluargalah. Keluarga is numero uno. Ngga ada yang memenangkan pilihan kalau ada keluarga di antaranya

Namun, ternyata jawaban semudah itu ngga selalu terjadi di setiap kondisi.

Ada kalanya keluarga memang harus di pihak yang harus dinomorduakan. Bukan berarti posisinya jadi tidak lebih penting di banding kerjaan, tapi memang ada saat-saat karena pertimbangan tertentu, pekerjaan menjadi prioritas.

Kalau di saya ini sudah terjadi beberapa kali.


Antara keluarga dan kesempatan


Tepat 4 tahun lalu, saya dihadapkan langsung ke pilihan keluarga atau pekerjaan.

Saat itu saya baru melahirkan anak pertama saya Tara. Anak yang sudah dinanti selama 5 tahun lamanya. Baru 3 hari keluar dari rumah sakit, saya ditelepon kantor, pemanggilan assesment untuk naik ke level manajer.

Tentu saja itu tawaran yang menggiurkan, naik grade, naik gaji, perubahan status plus tambahan fasilitas bakal mengikuti di belakangnya.

Namun tentu saja nantinya ada konsekuensi yang harus saya jalani. Yup, terdapat kemungkinan saya bakal mutasi. Namanya bekerja, mutasi kemana itu kan seperti bola liar, ngga ada yang tahu kemana tembakannya. Padahal, saya baru saja berkumpul dengan suami saya setelah LDR-an selama 3 tahun. Ditambah baru saja menikmati peran sebagai ibu baru.

Hadeeeeh, kala itu bener-bener dilemma deh buat saya.

Namun akhirnya saya putuskan untuk merelakan kesempatan itu berlalu. Yup, saya memilih tetap stay bersama keluarga. Ah kesempatan, walau katanya tak mungkin datang dua kali, tapi masih ada peluang untuk datang kembali kan?. Sedangkan kesempatan berkumpul bersama keluarga tidak akan bisa tergantikan.



Antara Pekerjaan dan Pengabdian


Hasek, judulnya ngeri.

Yup, kembali saya dihadapkan pada pilihan antara keluarga dan pekerjaan.

Sebulanan lalu, saya dapat panggilan pendidikan ke Jakarta. Duh seneng bangetlah pastinya. Pokoke selalu seneng kalau ada panggilan pendidikan or training karena ada kesempatan jalan-jalan ke Jakarta hahahaha. Bisa ketemuan sama temen dan bisa seminggu bebas dari rutinitas kerjaan, Cuma makan minum di diklat sambil belajarlah ya pastinya, LOL.

Udah persiapan dong, pakaian udah dipacking, tiket udah dipesan. Rencana pergi hari Minggu, dari Sabtu udah nelfon omanya Tara biar bisa jemput anak-anak. Diungsikan ke rumah oma dulu selama saya di Jakrta rencananya.

Namun, namanya manusia berencana , Tuhan juga yang menentukan. Besok pagi mau berangkat, eh malamnya mas Teguh sakit. Demam tinggi dan mulutnya sakit sampai level ngga bisa dibuka sehingga ngga ada makanan dan minuman yang bisa masuk.

Keesokan paginya saya paksa mas Teguh ke rumah sakit. Awalnya Mas Teguh nyuruh saya tetap berangkat, karena dia pikir dia bisa mengurus diri sendiri. Namun, namanya juga istri manalah tenang membiarkan suaminya ke rumah sakit sendiri.

Jadi pagi itu saya bawa Mas Teguh ke RS, setelah diperiksa segala macam ternyata harus opname karena memang suhu tubuhnya tinggi banget, 39’C dan karena sudah dua hari ngga makan apa-apa jadi kondisi tubuhnya lemes banget. Hasil pemeriksaan sementara sepertinya amandel dan disarankan untuk operasi.

Yha dhalah langsung nelfon kantor, batalin training, dan telfon ke maskapai penerbangan, batalin tiket.

Kali ini saya masih tetap memilih keluarga dibanding pekerjaan. Toh training masih bisa diikuti lain kali, namun kesehatan suami, bisa memburuk atau membaik saat itu saya tidak tau. Ngga pengen aja menyesal jika sesuatu terjadi saat saya lebih memilih kerjaan dibanding menemani suami.

Dan Alhamdulillah saya ngga pernah menyesalinya.

( Baca : Dear Rekan Kerja, Maafkan kami Para Working Mom )



Antara Pekerjaan dan Anak

Saya pikir, hal-hal seperti itu bakal membuat saya gampanglah ntar-ntar kalau ada kejadian serupa.

Namun ternyata saya salah.

Semingguan yang lalu, anak saya Tara sibuk minta ulang tahunnya agar dirayakan di sekolah. Sebenarnya ulang tahunnya sendiri tanggal 28 Mei ini, tapi karena tanggal 20 merupakan hari terakhir sekolah, maka acara ulangtahun dimajukan jadi hari kamis tanggal 19 Mei 2017.

Saya ngga ambil cuti, karena minggu sebelumnya saya sudah cuti dan tentu saja karena saat ini kondisi kerjaan di kantor lagi lumayan hectic. Jadi rencana saya, saya bakal datang menjelang jam istirahat kantor, merayakan ultah, selesai acara balik lagi ke kantor. Saya perkirakan palingan cuma 2 jam-an.

Biar ngga rempong, segala sesuatu sudah saya siapkan. Mulai dari kue ultah, balon, dekor, makanan sampai gudie bag untuk teman-teman Tara.

Yha dhalah, di hari H ultahnya, tiba-tiba ada pemberitahuan undangan meeting karena ada Kepala Divisi datang dari Kantor Pusat. Saya masih tenang karena saya pikir palingan menjelang makan siang rapat sudah selesai dan saya bisa langsung ke sekolah Tara.

Namun ternyata sampai menjelang jam makan siang belum ada tanda-tanda selesai, padahal anak TK nya juga udah mau pulang.

Sempat terfikir untuk ijin sebentar dari meeting, pergi ke sekolah Tara , ikut acaranya bentar kemudian balik lagi meeting. Namun setelah saya hitung jarak dan waktunya sepertinya ngga memungkinkan. Saya malah bakal ngga dapet dua-duanya. Dengan jarak yang lumayan jauh, kalau saya ke sekolah pasti acara sudah selesai, ntar saya balik lagi ke kantor, pasti meeting juga udah selesai.

Akhirnya dengan berat hati, saya telpon bu gurunya Tara, meminta blio untuk memulai acara tanpa menunggu saya.

Sedih?

Bangetlah.

Udah kebayang mau nyanyi-nyanyi sama Tara, potong kue, hepi-hepilah.

Mana sempet ngobrol lagi sama Tara

“ Tara, kalau bunda ngga ikut acara ulang tahunnya gimana sayang”

“ Ngga apa bunda, Tara kan anak pintar, Tara bisa ulangtahun sama kawan-kawan”


Ngga tau deh gimana menggambarkan perasaan saya. Kecewa pastinya.

Saya ngga kecewa atau marah sama kantor sih, hanya ya kecewa saja, karena semua memang di luar kuasa saya.

Nah kali ini keluarga saya kalahkan. Ultah anak saya, saya relakan berjalan tanpa saya dan saya memilih stay di ruangan meeting. Bukan berarti meeting lebih penting dari ulang tahun anak. Tapi memang ada kalanya pilihan yang terlihat gampang begini pun memerlukan pertimbangan dulu.



Yah begitulah, terkadang menjadi ibu bekerja itu memang kita dituntut untuk berani memilih diantara keluarga dan pekerjaan. Karena yang namanya seorang perempuan yang sudah menikah, pasti punya tanggung jawab di keluarga. Namun karena ia bekerja ia pun memiliki kewajiban dan tanggung jawab di kantor.

Memilih salah satu, tak berarti membuat yang lain menjadi kurang penting. Ini hanya masalah skala prioritas di waktu tertentu.

( Baca : Profesionalisme Ibu Bekerja )

Yup menjadi ibu bekerja, pasti kita akan sering dihadapkan dengan tantangan rasa bersalah bila harus mengutamakan pekerjaan di waktu tertentu, ga apa kok itu wajar saja. Namun jangan dibawa berlarut-larut karena memang harus kita sadari saat kita memilih bekerja ada konsekuensi yang harus kita jalani.

Nah menurut pengalaman nih, ada beberapa hal yang biasa saya lakukan sebelum memutuskan sesuatu, saya pengen share kepada pembaca saya siapa tau bermanfaat.

Saat kita dihadapkan pada pilihan kerjaan atau keluarga , segera ajukan beberapa pertanyaan ke diri sendiri.

Apakah bisa ditunda atau digantikan?

Ini misalnya pilihan antara pendidikan atau menemani suami sakit, kayak yang saya alami. 

Saya langsung tanyakan ini ke diri saya. 

Bisakah pendidikan ditunda atau digantikan teman?

Jawabnya bisa. Pendidikan akan ada batch lain.

Bisakah kehadiran saya disamping suami digantikan orang?

Jawabnya tidak, karena suami saya type orang yang hanya mau diurus sama istrinya, dan disini dia tidak memiliki keluarga selain keluarga saya.

Maka ya udah , saya pilih membatalkan pendidikan dan stay disamping suami.


Apakah ada kemungkinan kesempatan lain?


Ini saat kejadian pemanggilan assesment saat saya baru melahirkan dan baru ngumpul bersama suami setelah 3 tahun LDR.

Apakah assesment akan ada di lain kali?

Yes ada, karena ini perusahaan besar akan selalu ada job opening,namun paling saya akan tertinggal dibanding teman seangkatan saya. 

Apakah saya siap untuk mutasi pada saat ini?

Jawabannya tidak. Saya ngga siap jika berpisah lagi dengan suami saat anak saya masih bayi banget. dan saya masih enjoy dengan jabatan saat itu.

Maka saya pilih tidak ikut assesment


Namun berbeda saat pilihannya ultah atau meeting kantor.

Kembali saya ajukan pertanyaan ke diri sendiri


Apakah bakal ada lain kali?

Jawabannya tidak. Tidak setiap saat kepala divisi datang untuk memberi pengarahan. Apa yang disampaikannya adakah yang saya butuhkan untuk melakukan pekerjaan saya ke depan. Jika saya tidak ikut meeting, saya mungkin tidak bisa menyampaikan ke anggota saya apa yang seharusnya saya sampaikan berdasarkan evaluasi kantor pusat.

Kemudian saya tanya juga pertanyaan itu untuk bagian ultah anak.

Apakah kalau saya tidak ada acara bakal tetap berlangsung?

Ya, ulang tahun akan tetap terlaksana karena acara di sekolah dan semua sudah saya siapkan.

Apakah anak saya bakal sedih?

Tentu saja,pasti lebih bahagia kalau saya ada disitu. Tapi saya bisa mengulang ultahnya kalau mau atau membuat acara sekali lagi bersama saya dan papanya di rumah. 

Maka akhirnya saya pilih meeting dibanding ultah Tara.

Jadi keputusan yang diambil tidak berdasarkan perasaan semata tapi keputusan yang diambil dengan pertimbangan logis. Dengan cara ini ,mudah-mudahan akan meminimalisir perasaan bersalah atau perasaan ngga enak misalnya.

Jadi, ibu-ibu bekerja tetap semangat yaaaa, hahah ini sebenarnya lagi menyemangati diri sendiri ceritanya. 

Jangan jadikan pilihan antara pekerjaan atau keluarga menjadi hal yang menimbulkan perasaan bersalah, sedih atau  penyesalan. Karena semua sudah melalui pertimbangan logis terbaik.

Seperti kata teman saya Annisast, Priority is bullshit. karena prioritas selalu bergantung pada situasi, kondisi dan urgensi.

Yuk tetap semangat semuaaaa. muuah mmuah



Why I Love Medan ( #GesiWindiTalk ft #SassyThursday)

Thursday, May 18, 2017




Sepertinya setahun belakangan ini kota yang paling sering dibicarakan para netizen di dunia maya adalah Jakarta Jakarta Jakarta. Duh sampe orang Sulawesi ngomongin Jakarta, orang Surabaya ngomongin Jakarta, orang Medan ngomongin Jakarta, dan orang Jakarta pun ngga bosen-bosen membahas kota.... Jakarta. Padahal ada banyak banget kota yang bisa dibahas di temlen, kayak kota saya tercinta misalnya .....

Sedih.

Makanya hari ini #GesiWindiTalk colab dengan #SassyThursday mau bahas kota tempat tinggal kita masing-masing aja ah. Biar pengetahuan rakyat Indonesia penghuni dunia fesbuk ngga melulu tertuju ke Jakarta doang.

Baca Ya


Annisast : Why I Love Jakarta


Sebenarnya ngga heran sih banyak yang ngomongin Jakarta, wong saya aja cinta banget sama kota itu, hahahaha .

( Baca : 10 Things I Love About Jakarta )

Tapi marilah kita membicarakan kota yang dari lahir udah saya tinggali ini Medan, Horas bah.

Lahir dan besar di Medan memang membuat saya cinta matilah sama Medan.

Medan itu ya kalau kalian tahu, beuuugh ngga ada yang bisa menyamai kota ini. Walaupun di Medan ini katanya orangnya kasar-kasar, ngomongnya keras, ngga sabaran, pemarah, dan seabrek stereotype lain, saya tetep cinta mati sama kota ini #pasang iketkepala.

Kenapa?

Duh, banyak banget alasannya.

1. Kulinernya Dahsyat

Ini sebenarnya ngga perlu saya jelaskan. Medan mah udah terkenal banget dengan kulinernya. Kalian jangan heran yah kalau di Medan ini rumah makan atau restoran bangunannya bisa segede-gede gaban. Sangkin cintanya masyarakat Medan dengan kegiatan yang bernama makan, lol.

Ada beberapa resto yang punya gedung sendiri lho dengan luas lahan yang kalo kita pikir kayak ngga penting gitu untuk rumah makan doang dan dengan bangunan yang super besar.

Sebut saja Istana Koki, Restoran Ria, Lembur Kuring, Ayam Kalasan, dan hampir semua masakan padang bermerk.

Pokoke di Medan , makan adalah suatu kegiatan yang patut disakralkan. Makanya ngga heran mau segede apapun tempat makannya kalau memang udah enak ya bakal sumpek juga, kebanjiran pelanggaran.

Sebaliknya kamu juga bisa geleng-geleng kepala melihat warung kecil, jelek, reyot, dengan pelanggan yang berjubel kayak ikan asin, rela antri hanya buat makan, karena memang rasanya yang membius orang.

Beberapa dari sedikit yang saya tahu, Kedai Bi Asih, Kedai Ikan Sombam Rel Kereta, Kedai Ikan goreng pengadilan, Kedai nasi kampung Melati, Wajir Seafood,  Ini kalau kita lihat kedainya buluk banget tapi wow digemari penduduk lokal Medan maupun pendatang.

Lho emang beda gitu dengan kota lain?

Beda

Beda banget.

Suami saya yang notabene orang Jawa juga pernah mengatakannya. Blio bilang, baru di Medan dia melihat orang gampang banget ngeluarin duit buat makan, hahahaha.

Makan is everything disini.

Maksudnya tuh ya, di Medan ini orang mau aja berburu makanan enak dimanapun berada dan semahal apapun harganya. Kamu bisa menemukan tempat makan yang kumuh banget disini tapi yang ngantri makan sampe mengular keluar warung sekaligus kamu akan takjub lihat rumah makan segede bagong besarnya, penuh juga sama orang yang mau makan.

Saya love love dengan Medan, karena disini perut dan lidah saya dimanjakan banget.

kalian harus coba makan pake nasi putih, sayur daun ubi tumbuk, sambel teri Medan dan sambal terasi. Jamin nambah sampe berpiring-piring.


2. Di Medan Perempuan Bernilai Tinggi

Saya ngga mau bahas soal suku atau adat istiadat daerah lain ya. Tapi satu hal yang membuat saya cinta dengan kota ini ya salah satunya dengan adat istiadatnya yang memposisikan perempuan itu di derajat yang tinggi.

Kalau mau nikah sama perempuan Medan itu aduh ribetnya. Ribet dalam arti positif ya. Karena prosesnya panjang banget. Mulai dari meresek, martupol, sampai pernikahan.

(Baca : Sinamot )

Yang istimewa itu soal sinamotnya hahahah, dasar cewek matre kau.

Disini kalo mau melamar gadis si pria harus serius banget, ya gimanaaaa kalo ga serius wong uang lamarannya bisa bikin nangis πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ . Ini jangan dibahas serius ya, jangan dihubung-kan nilai perempuan dengan duit,😜


3. Medan kota paling toleran

Yup kamu ga salah baca. Medan itu kota paling toleran menurut saya, Disini berbagai suku nyampur jadi satu dengan berbagai agama dan kami baik-baik saja.

Isu-isu agama yang sering dihembus-hembuskan ga mempan disini hahaha.

Ada gereja hari ini dibom, masyarakatnya mah ga reaktif kalo soal beginian , paling celetukan yang bakal muncul di warung kopi gini

" Alaaah paling besok mesjid yang diserang"

Jadi ya ngerti aja kalo yang begitu-gitu itu adalah kelakuan para oknum yang mau mengadu domba.

Makanya di kantor saya dulu satu ruangan saya yang muslim 4 orang yang kristen 4 orang. Ya biasa aja, saat puasa mereka ya ngga makan sembarangan di ruangan. Kalaupun mereka makan, ya cukup bilang " Kak aku makan ya lapar"

Dan bakal dijawab " Makanlah sukak-sukakmu, pingsan pulak kau nanti"

Dan yang lain tenang-tenang aja hahahaha.

Makanya kadang heran kalo lihat orang ribut-ribut soal toleransi. Sini-sini ke Medan, biar praktek langsung gimana toleransi itu berjalan.


4. Cuma di Medan Kamu bisa akrab sama inang-inang sekali ketemu

Saya yakin stereotype bahwa bangsa Indonesia adalah bangsa yang ramah itu pasti karena orang Medan, lol.

Disini kamu naik angkot sendirian, bakal diajak ngobrol sama inang-inang di angkot atau mamak-mamak yang lagi bawa anak. Ngobrol kayak di ruang tamu keluarga hahaha.

Pokoknya disini orang gampang banget ngajak ngobrol orang lain. Walau kadang jadi annoying kalo kebetulan kita mau tidur di jalan ,lol

5. Kamu ngga perlu Berpura-pura disini

Iyes, ini sebenarnya mungkin alasan utama kenapa saya suka banget tinggal di Medan. Karena saya orangnya blak blakan , jadi kayaknya habitat saya itu paling pas ya di Medan.

Saya pernah kuliah di Jawa selama 4 ahun, kerja di Jakarta 2 tahun dan banyak banget orang yang salah paham dengan saya. Dikira saya marah padahal cara bicara saya memang seperti itu, agak keras dan meledak-ledak.

Makanya kadang putus asa hahaha, berasa kok jadi orang kasar sama orang lain padahal beneran karena bawaan doang. Dan di Medan , karakter saya ini jadi biasa aja, padahal kalo di Jawa orang udah nganggap saya serem xixixi.

I love be my myself. Dan saya rasa Medan adalah kota yang paling mengerti saya, halah.

6. Medan is my love

And the last but not the least, di kota ini semua kesayangan dan kecintaan saya berada. Keluarga saya disini semua, saya ketemu suami disini, bahkan setelah bertahun-tahun ngga hamil, akhirnya saya hamil setelah kembali ke tanah tercinta ini, kehamilan kedua pun disini, dan semuanya membuat saya bahagia.

Yes, Medan adalah kota yang memberi berjuta kebahagiaan kepada saya. Disini saya merasa berarti, halah.



Kalian , ada ga yang mencintai kotanya seperti saya?, Ayo tulis dong soal kota masing-masing biar info seluruh kota ada di internet, biar taunya ga Jakarta doang πŸ˜†



Meet Up

Sunday, May 14, 2017


Halooooo pagi ini saya udah kembali ke rumah ,nyampe tadi malam.

Dari mana sih neng?

Dari Jekardah, abis meet up sama kesayangan-kesayangan akoh.

Jadi buat yang kemarin sempet lihat IG dan FB saya,banyak seliweran foto saya sama geng gong squadgirls yang pengeennya ala Nia Ramadhani Cs, nah saya mau cerita itu.

Yang kemarin nanya-nanya , ada acara apa sih kok kami ngumpul-ngumpul? 

Nggaa... ngga ada acara apa-apa. Kita tuh emang udah merencanakan pengen ketemuan bareng, kebetulan Kamis libur ya udah disepakati tanggal 10 Mei kemarin ketemuan berempat. Berempat itu adalah saya, Gesi, Icha dan Nahla. Kebetulan lain, saya memang ada keperluan ke Jakarta dan Gesi juga harusnya ada event kemarin,yo wis pas.

Kalau Gesi itu blogmatenya saya di Blog collabs GesiWindiTalk, udah pada kenallah ya. Kalau Icha sama Nahla blogmate juga tapi untuk Sassy Thursday. Dan kami beberapa kali collab bareng.

 

Oya saya mau cerita dikit ah soal collab blog kami ini, karena bertepatan juga sih April kemarin udah setahun kami bikin collab blog.

Jadi di April 2016 yang lalu itu,saya sempet nulis soal dunia blogging yang kala itu lagi rame, judulnya Ngeblog itu yang kayak gini lho, baca dulu yah. 

Nah abis saya nulis itu, beberapa hari kemudian Gesi nulis hal yang sama. Trus Gesi ngelink postingan saya ke tulisannya. 

Ehmm ini buat para blogger nih, sikap Gesi yang begini ini yang saya kagumi. Kalau memang misal kita nulis sesuatu karena terinspirasi atau dapet ide gegara tulisan orang lain, ga ada salahnya banget kita link atau minimal mentionlah ntu orang . Soalnya itu membuka jalan persahabatan lho, dan dari sisi etika menulis juga dapet. Yah you know ya there's nothing new under the sun, but give a credit to someone is good, ya ngga sih.

Oke balik ke ceritanya.

Nah sebelum publish kita tuh inbox-inboxan dulu, Gesi nanya boleh ga dia nulis hal yang sama tapi dari sudut pandang dia lalallala. Ya bolehlaaah masa ga boleh ya. Trus jadi ngobrol, eh pas ngobrol ternyata kita banyak kesamaan. Sama- sama masih muda #uhuk, sama-sama punya dua anak, dan blog kita kurleb nichenya nyambung, sama-sama blog parenting walau kadarnya kentelan Gesi,lol.

Trus sepakatlah nih kita " Kenapa ga bikin collab blog aja kayak modelnya SassyThursdaynya Icha-Nahla". Lanjut deh kita ngobrolin itu.

Tau ngga sih, awal mau collab kita malah lebih heboh diskusiin bannernya dibanding tema collabnya wahahaha, sungguhlah sudah terlihat keremehan kami.

Setelah utrek-utrek, kami putuskan mau pesen banner ke Nahla aja. Saya yang menghubungi Nahla,pesen banner sekalian ngasih tau kalau kami mau collab kayak mereka tapi dengan tema yang berbeda. 

Kenapa bilangnya ke Nahla? Karena saya segan sama Annisast, dia kan kelihatan judes gitu, lol

Awalnya, suer ada kekhawatiran kayak " Ih ntar mereka marah ga ya, enak ngga ya sama Annisast, dan berbagai pikiran negatif lain"

Untungnya ya saya dan Gesi itu tipe orang yang prinsipnya, terinspirasi boleh, asal mention si inspirator dan tidak menjiplak plek ketiplek gayanya, AHAAAA. 

Maka saat penayangan postingan collab pertama, kita langsung mention Annisast dan Nahla. Dari situ jadi sering colek-colekan, komen-komenan. Sebenarnya sebelumnya saya udah beberapa kali sih chat sama Annisast, nanyain soal blog krn dia kan dulu rajin nulis monday tekno. 

Nah trus, saya lupa gimana awalnya kok kita bisa bikin grup WA, hahahah maafkeun bagian ini saya beneran lupita. Kalo ga salah sebelum grup WA, kita bikin grup di FB karena kita berencana bikin chalenge barengan dulu tapi ga jadi terlaksana karena satu dan lain hal.

Trus ternyata grup FB kurang aktif, pindah ke WA karena pengen ketemuan bareng. 

Di Grup Ngomongin Apa Aja?

Ini kemarin banyak yang nanya, ga banyak sih beberapa hahaha lebay dah gw. Nanya, kalo di grup kita ngomongin apa?.

Awalnya beneran itu grup ngomongin soal blogging doang, ngomongin soal cara ningkatin trafficlah, ngomongin tema apa yang bakal banyak dibaca orang sampe ngomongin personal branding segala. Saya malah sampe dibuatin Icha jadwal segala, karena saya suka apdet blog semau gw. Ini pernah saya ceritakan di blog soal peningkatan traffic saya yang sungguh sangat siginifikan.

Iya, seserius itu awalnya. 

Malah sampe bahas penting ga penting punya kamera, gimana memanfaatkan IG, sampe ngobrolin rate segala.

Tapi ya lama-lama makin akrab, obrolannya mulai berkembang dari soal suami sampai lambe turah. Yang suka ngomongin Lamtur mah Gesi, yang lain cuma kepo kalo ada yang lagi happening aja.

Dari soal dana pendidikan anak sampai ngomong buah apa yang bermanfaat untuk kesehatan, LOl.

Ini beneran. 

Jadi ada cerita lucu, suatu siang Gesi cerita kalo dia abis makan durian yang enak banget dikirimin sama orang. Sankin enaknya dia habiskan satu kotak sendiri ntu durian, trus abis itu dia pusing banget. Trus doi misuh-misuh di grup.

" Kok pusing yah"

" Lha iya kamu makan durian banyak banget sih. Durian kan bisa bikin kolesterol naik"

" Haaah masa sih, durian kan buah, buah kan bagus untuk kesehatan, makanya aku abisin semua"

Reaksi kami bertiga yang 😢😢😢

Abis itu dia malah ngomelin kami bertiga

" Kok kalian ga ada yang ngasih tau aku soal ini" 😞😞

Langsung dijawab serempak

" YA KALEEE CUMA KAMU YANG NGANGGAP DURIAN SAMA DENGAN BUAH LAIN"



Abis itu, Gesi sering kami bully soal buah-buahan. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Tapi ga cuma Gesi sih yang dibully, yang lain juga pernah.


Kayak kemarin saya baru tau kalo IG bisa buat ngedit foto, dih mereka bully abis-abisan. 

Sungguh pembicaraan yang berfaedah






Sungguh menyebalkan.


Kalau Nahla lain cerita, kadang suka ngga tau kapan nih anak becanda kapan serius, karena dia sungguh geje. 

Entah geje, entah mellow, entah karena masih muda banget. Nahla suka ngga nyambung kalau kami ngobrolin artis yang ngehits di jamannya saya,Icha dan Gesi SMA an. Nahla ga tau si Alya di AADC itu yang mana gengs, sungguh terlalu.

Oya pernah suatu hari Nahla bikin status bahwa bounce rate blog dia naik, tapi emotnya pake emot senyum gitu. Padahal kan bounce rate itu makin gede makin jelek artinya. Jadi kita tanyalah di grup why dia hepi saat bounce ratenya malah naik. jawabannya ini gengs

 

Hahahaha ini lucu banget ga sih. 

Jadi ya gitu deh.

Icha pernah dibully ngga?

Sebenernya sering, tapi dia always punya penangkis. Dia mah gengsian, makanya kalo dia ngaku salah kami pesta pora πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.


Ga pernah gosipin orang?

Wahahaha gosipin artis sering. Sumbernya selalu Nahla dan Gesi,mereka paling apdet.

Kalo gosipin orang,pernah tapi jarang banget. Kalaupun bahas seseorang bukan bahas pribadinya tapi bahas permasalahannya.

Misal bahas, kenapa Alodita bisa jadi selebgram, apa yang bisa ditiru.

Atau paling banter bahas yang lagi hot di temlen. Biasalah ya sepertinya grup-grup WA gitu.

Tapi kalau saya ingat-ingat sepertinya kami memang ga fokus sama orang lain sih,maksudnya urusan diri sendiri aja udah rempong, jadi energinya abis duluan sebelum ngomongin orang. Ya kan saya dan Icha kerja, Nahla ngajar, Gesi sibuk therapi Ubii, jadi mungkin perhatiannya ke masalah orang lain jadi minim. #Pencitraan.

Saran saya untuk temen-temen yang punya grup apapun, kurag-kurangi deh ngomongin orang hahahaha . Bukan sok suci, memang bener sih gosipin orang itu seru banget tapi jadi ga baik untuk kesehatan pikiran. 

Susah ya kalo anggota grupnya rame, tipsnya : kalau ada yang memulai, jangan ada yang nanggapin. Itu aja, biar ga lanjut.

Selain itu ya , obrolannya banyakan hal remeh temeh ga penting, kayak ngobrolin bentuk biawak yang kayak mana, sampe ngobrolin bibir baru Aw Karin, sungguh random πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.

Tapi mungkin ngga seperti yang dibayangin,walau kami berempat blogger parenting,kami jarang banget lho ngobrolin anak. Ngobrolin anak itu palingan ngomongin dana pendidikan , asuransi atau ..... apa ya, jarang sih,lol.

Mungkin itu juga yang membuat kami cepet klik, karena masing-masing nyaman dengan diri sendiri tanpa embel-embel anak, sehingga ngobrolnya ya ngobrol diri sendiri. Kan anak udah panjang lebar diobrolin di blog, hahaha.



Betewe kemarin ketemuan ngapain aja?

Baca komplitnya di blog Gesi aja yah. 

 

Yang pasti, saya langsung setuju kenapa Gesi selalu bilang bahwa dia orangnya gampang bahagia dan gampang excited terhadap sesuatu.

Karena ya memang gitu.


Ini Masih bertiga, Nahla belum datang
 

Astagaaa,dia sama martabak di Remboelan aja excitednya kayak jelasin saldo tabungan nambah sekian digit di rek.

" Win kamu harus coba martabak ini,enaaaak banget percaya deh enak banget beneran" 

Trus pas martabaknya datang dan saya bilang enak,dia yang berbinar-binar gitu,hepi banget.

Pas masuk ke Breshcka aja astagaaaaa excitednya ngalah-ngalahin Tara saat dibeliin Yupi.

" Wow ini surga, aduh gengs  aku bisa kalap nih. Ih ini bagus, ya ampuuun ini lucu. aaak aku mau ini, ini juga"

Trus segambreng baju dicobain.

Untung ada kami-kami yang mengingatkan bahwa lucu tidak sama dengan harus dibeli, 😜😜. 

Karena dia udah nenteng kaos, nenteng sepatu, trus niat beli kalung, pengen beli dompet, wow sungguh kalap.

Jadi akhirnya Gesi selamat belanja cuma dua kaos doang kembaran sama saya.Karena doi semangat banget berapi api meyakinkan saya kalo kaosnya ucul banget, hahahaha.

Icha awalnya mau beli kaos juga, tapi gitu lihat pin lucu, ga jadi beli kaos ganti beli pin, walau udah disuruh Gesi buat beli dua-duanya tapi dia ogah.

" Aku ga butuh kaos aku butuhnya pin"

luar biasa pendiriannya, tak tergoyahkan.

Seharian di Sency sampe 3 kali pindah tempat makan, dari mulai Excelso, Remboelan, Excelso maning, trus ke Burger King. Ketemu Adit (suami Gesi) dan JG ( suami Icha ) juga, ceneng deh.

Pokoke saya hepi banget kemarin, mana kami sempet bikin video juga lho. Isinya what's in your bag. Tonton ya





Jadi begitulah ceritanya, gimana sampe bisa jadi temenan akrab sama orang yang dulu cuma kenal di komunitas doang, akhirnya kemarin bisa ketemuan. Yeyeyeyeye

Kami berempat itu usianya beda-beda. Saya paling tuir, udah 30 something, kemudian Icha, Gesi hampir sebayaan, dan Nahla sama saya tuh beda usia 12 tahun bayangkan.

Tapi ternyata memang usia ngga menghalangi buat temenan yah, buktinya ya kami berempat wokeh wae ngobrolnya.

Yang paling saya senangi dari mereka bertiga adalah mereka ini jarang banget ngejudge orang, iyes mau cerita apa aja no judginglah. 

Karena apa?

Karena kami sadar banget, diri sendiri masih berkubang dosa, halah, boro-boro mau ngejudge satu sama lain. Ditambah lagi, makin kesini makin menyadari bahwa setiap orang berbuat sesuatu itu pasti ada latar belakangnya, jadi sepanjang kita ngga tau-tau banget ya mending diem. luuuv

Trus disini, satu sama lain tuh ngga segan saling mengingatkan. Kayak saya sering diingetkan untuk ga reaktif terhadap isu-isu terkini di temlen. Kalau gatel banget pengen komen ya mending ditulis di blog, daripada nyampah di temlen misalnya. 

Atau ngingetin Icha untuk menurunkan level judesnya dari karet 3 ke karet 1. But, Icha itu ga judes sih cuma dia to the point dan ngomong by logic serta data, itu aja. Selebihnya doi manis banget anaknya.

Kalo Gesi dan Nahla mah sering jadi sasaran kejudesan saya dan Icha, karena you knowlah ya mereka itu kadang melankolis banget, sampe level Kabupaten.


Ke depan mau ngapain ?

Banyak rencana sih, soale sayang kan masa bikin grup trus geje haha hihi ,jadi pengen jugalah colab berempat bisa nambah value ke masing-masing. Tapi kayaknya pelan-pelan dulu. 

Yang sekarang lagi kami coba tuh, bikin rate package buat nerima job sepaket. Kemarin dah ada yang nawarin beberapa tapi belum goals ya gengs, hahahahaa belom ketemu jodohnya kali yaaa.

Anyway, kalian punya ngga teman yang sama mereka kalian bisa bahas apa aja tanpa takut dinyinyirin atau dijudge?

Kalau punya beraRti kalin termasuk sedikit dari milyaran orang di muka bumi ini yang beruntung.

Tag sahabat kalian itu yaaaa, biar makin tambah kompaknya. ❤️❤️❤️

Ini oleh-oleh futu-futu kemarin. Udah ala #girlsquad belum nih, hahahah








 Nemu tulisan yang ada Teguhnya, wahahaha
Eh ngga ding, kalimatnya bagus jadi mau pada foto.
Itu sapu lidi semua lho, btw









Yeaaaay, semoga bisa ketemuan lagi pan kapan.

Btw jangan lupa follow IG kita ya man teman, di IG kami punya hestek andalan masing-masing nih.

Gesi punya #CeritaBahagiaku
Icha punya #EmpowerYourself
Saya punya #WorkingMomStory

Follow us on Instagram:
http://instagram.com/annisast
http://instagram.com/grace.melia
http://instagram.com/winditeguh
http://instagram.com/haloterong

And visit our blog:
http://www.annisast.com
http://www.gracemelia.com
http://www.haloterong.com

Oya, terakhir nih terakhir sebelum diakhiri. Kita punya rencana nih mau bikin workshop blogging gitu berempat. pembicaranya ya kita berempat, dengan masing-masing tema spesifik. Kira-kira pada mau ngga ya ikutan?

Cek ombak dulu, hai hai. Jawab di komen ya . See ya


Custom Post Signature