Review Hello Kitty Cafe Changi Airport

Tuesday, November 21, 2017


Siapa yang suka Hello Kitty?

Saya sih ngga ngefans-ngefans amat sama kucing cantik ini, tapi gara-gara Icha dan Gesi suka banget sama tokoh Sanrio ini maka kemarin pas jalan-jalan ke Singapura tujuan utama kami gitu nginjekkan kaki di Changi adalah makan di Hello Kitty Cafe yeaaay. 

Hello Kitty Cafe ini adanya di Terminal 3 Changi. Kemarin kebetulan saya landingnya di Terminal 1, jadi mesti pindah terminal menuju HK cafe.

Dari Terminal 1menuju Terminal 3, kita bisa naik Sky Train. Deket banget kok, ngga sampe 5 menit udah nyampe.

Nyampe terminal 3, ntar lurus aja jalan atau lihat map yang disediain . Ntar pasti keliatan cafe mungil yang ada gambar Hello Kittynya di depan.

Baca Punya Mereka juga ya

 Icha  I Gesi

Penampakan Depan



Nyampe di depan kafenya, kesan pertama saya, LUCUUUUUUUUUUUUUU hwaaaa hahahaha, iya kafenya lucu. Jadi dia kayak garden gitu trus banyak ornamen-ornamen yang ada bentuk Hello Kittynya. Yang suka Hello Kitty pasti seneng banget deh ke sini.

Tapi agak di luar ekspektasi saya sih. Saya pikir kafenya tuh yang gede banget gitu, kayak kafe serius, ternyata kafenya mungil dan model terbuka gitu.

Jadi secara penampakan awal, kalau penilaian saya sih kurang elehan, hahahaha. Soalnya saya bayanginnya yang model-model kafe tertutup , pake cahaya keemasan gitu. Tapi okelah, masih tetep lucu karena di sana sini ada Hello Kitty.



Dari Luar

Gitu kita masuk ke dalam, di bagian depan itu, ada rak bentuk kepalanya si Kitty, yang berisi souvenir Hello Kitty, kayak kaos, gelas, keranjang dan boneka-boneka kecil, semuanya pokoke ada Hello Kittynya.



Masih di bagian depan, ada etalase yang nyatu dengan kasir, isinya aneka cake dan gelato. Saya ngga terlalu merhatiin sih, karena beneran udah laper jadi sasarannya adalah makanan berat bukan cemilan,




Ya udah, kami masuk ke dalam, cari tempat duduk, dan pesen makanan.

Oya, FYI, pelayanannya agak lama menurut saya, kami duduk, mba pelayannya ngga yang langsung datangi gitu, soale doi masih sibuk bersih-bersih meja yang baru ditinggalin pelanggan, ya udahlah namanya di negeri orang, kami (saya makudnya karena Icha dan Gesi kayaknya fine-fine aja), sabar menanti sampai mbanya mendekati kami, hahahaha, dan thanks God ngga lama pelayannya ganti jadi mas-mas, dan mas-masnya ramah, laaf (ngga kayak mbanya yang tadi jutek ).

Menu

Ngga lama si mba datang bawa buku menu..





Buku menunya lucuuuuu, kayak diary masa kecil hahaha. Foto-foto di menunya juga menggoda banget sih. Menunya itu samalah kayak menu cafe-cafe pada umunya, ada makanan berat ( main course ), ada snack, dessert dan ada minuman. Pilihannya ngga terlalu banyak sih, tapi cukuplah . Dan FYI yah, semua menunya itu disajikan dengan LUCU PARAH. Semua ada Hello Kittynya dan bikin sayang banget untuk dimakan huhuhu. Ala-ala master Chef gitulah.

Main Course

Menu utamanya ada ayam ada daging dan ada ikan, jadi pilihannya bebas kalau-kalau ada yang ngga suka salah satu. Olahannya ada yang direndang, dikari, black pepper, sama digoreng. Standarlah ya sama menu di tempat lain. Tapi yang bikin unyu itu karena tampilannya super kece. Di tiap piring pasti ada Hello Kittynya, entah bentuk nasinya, entah biskuitnya, jadi berasa anak kecil deh makan di sini.


Main Course
Snack 

Snacknya juga lumayan menggoda.Penuh warna-warni, dan bikin segar mata. Ada Nachos, salad, burger, kentang goreng, dan sup krim gitu. Pengen makan semuanya.


Ini Snacknya. Lucu banget kaaaaan.

Dessert

Kalo dessertnya ada banana split, es krim, yogurt, puding gitulah.


Desser sayang banget mau dimakan.
Seru banget kan yah menunya.

Harganya?

Harganya lumayan mahal, hahahahahahaha. mahal kalo dikonversi ke rupiah sih ya. Tapi kalo kita bandingin tempat makan sejenis di Indonesia ya mungkin beda-beda dikit.

Jadi kayak menu main coursenya itu sekitar 20 sd 50 dolar. Mayan yah.

Kalau dessert sekitaran 10-25 dolaran.

Kalau minumannya di kisaran 5-15 dolar.

Saya awalnya mau pesen Wagyu, tapi pas nanya mbanya ternyata rendang, ya ngapa jauh-jauh ke Singapore malah makan rendang, jadi akhirnya pesen ayam sama nasi, namanya lupa. Harganya sekitar 28 dolaran.


Pas pesenan datang, saya yang mayan kaget karena buseeet ukuran ayamnya guede banget. Beneran itu ayamnya gede banget nget, lebih gede dari ayam boiler, jadi agak eww gitu pas mau makan. Tapi pas dirasain ternyata enaaaak, ya udah abis juga separuh hahahah. Itu ayamnya kayak dikalio (direndang tapi masih berkuah dikit), trus disajikan sama semacam acar/salad . Jadi ada pedesnya ada segernya.

Enak sih menurut saya, mungkin karena laper berat.

Minumnya saya pesen teh pait doang, hahahaha. Soalnya selama berangkat dari Kuala Namu sampe nyampe di bandara tadi , saya udah minum kopi 2 kali, ya masa mesen yang manis lagi. makanya pesen teh doang.

Kirain bakal disajikan pake gelas biasa gitu, ternyata nyajikannya ngga kalah lucunyaaaa.

Teh Tong
Rasa tehnya sih ya so so lah, ngga beda sama teh di kampung sendiri hahahaha. Tapi karena hangat jadi ya enak diminum. Pesen teh dapet biskuit hello kitty juga. Rasa biskuitnya kayak model-model monde-monde gitu, bersusu, dan saya ngga terlalu suka.

Tehnya sekitar 6-7 dolaran. beneran saya ngga inget.

Nah, untuk snacknya, kami pesen satu doang buat bertiga. pesen nachos.

Nachos
Pas Gesi bilang ini ENAK BANGEEEET sambil agak teriak-teriak gitu ( dia memang agak lebay soal makanan), saya sama Icha yang pandang-pandangan. Soalnya enaknya versi Gesi itu beneran harus dipertanyakan. Masa kemarin itu pas kami jalan di Orchard Road, dia beli es krim Mc D rasa jagung dan maksa saya beli karena katanya INI ENAK BANGEEET WIN KAMU HARUS COBA. Padahal ya rasanya biasa banget, ya rasa eskrim pada umumnya, hahaha. Makanya kali ini kami ngga langsung percaya.

Tapi begitu saya nyobain, hahahaha beneran ini mah  rasanya juaraaaa banget, Gesi ngga salah kali ini, kalian harus pesen ini kalau ke sini. Nachosnya gurih, pas dimakan dicampur sama salad-saladnya ini plus mayonaisenya dah enak banget, pecah di mulut. Ini saya ngga lebay, kami bertiga sepakat ini nachos enak pake banget. Laaf.

Udah sih, udah makan segitu aja kenyang banget. Tadinya padahal mau nyobain dessertnya, tapi ngga jadi karena udah kenyang dan mahal.

Totalan bertiga kita makan, kena 1,2 juta an gitu deh. Mayan yah hahahaha, tapi karena emang dari berangkat, kita udah budgetin buat makan di sini, ya udah , oke oke aja.

Besok-besok makannya ngga boleh lebih dari 10 dolar, wakakaka, dasar pelit kau.



Tuh Lihat, gede banget kan ayamnya.

Dekorasi

Udah kenyang, baru deh mata kami jelalatan melihat dekorasi si kafe ini.

Buat Orang Pacaran.
Sama banget yah dengan ayunan di kolam renang The Hills hahaha.

Ini di dindingnya. Tauk apaan ngga merhatiin



Ini penampakan dalamnya. Kecil kan ya

Yang mau makan berdua doang dan malas di dalam, bisa pilih kursi di luar, sekalian lihat orang lalu lalang di Bandara

Photobooth

Oya kayaknya yang punya kafe sadar banget, apalah artinya dekor menawan tanpa photobooth buat pengunjung narsis, hahahaha. Dan yes, di sini ada disediain photobooth khusus buat foto-foto. Kebetulan kali ini temanya halloween.



Duh langsung kebayang Tara sama Divya, pasti hepi banget kalau dibawa ke sini, dan udah bayangin itu balon pasti udah dibawa pulang sama mereka hahaha.

Karena kafe lagi ngga rame jadi ya kami bisa foto-foto sepuasnya. 




Sebelum capcuss dari sini


Begitulah, akhirnya karena udah sore dan masih panjang perjalanan, yo wis kami capcuss dari sini. 

Kesan saya, overall kafenya ini okelah, tempatnya bagus, makanannya enak, spot foto-fotonya banyak. Bisa banget jadi tempat istirahat sebelum lanjut perjalanan atau malah sambil nunggu boarding. Tapi mahal, diungkit terus.

Sampai ketemu lain kali ya kalo gw jalan-jalan lagi hahaha.



Baca cerita aku pas jalan-jalan kemarin yaaa :

Tiga hari Di Singapura



Tentang Kompetisi Best Innovator BRI

Friday, November 17, 2017
Disclaimer : Postingan ini penuh dengan cerita muji-muji diri sendiri. Agak lebay dan sedikit norak. kalau kira-kira ngga suka model cerita seperti itu, plis close daripada nyesel, beneran.





Nyambung postingan sebelumnya nih , baca dulu yah : Air Laut (Biasanya) Asin Sendiri.

Di postingan kemarin saya cerita tentang penjurian lomba Brinovasi yang saya ikuti. Tapi karena kemarin saya merasa inferior parah jadinya isi postingannya hopeless banget, ngga bersemangat, bahkan ga pake ilustrasi dan foto apapun, sanking lagi downnya.

Nah karena sekarang saya udah ngga merasa inferior, jadi nyeritainnya bisa agak tenang nih, sekarang saya mau nyeritain tentang Kompetisi The Best Innovator BRI dari awal sampe akhir, hahahah biar ngga lupa.

Awalnya

Jadi sekitaran bulan Agustus kemarin, saat saya buka e-office kantor saya melihat ada pengumuman lomba gitu. Wah saya yang banci lomba langsung naik nih radarnya, tapi cuma sekedar " Eh ada lomba" udah gitu doang, bahkan suratnya ngga saya buka, karena lagi banyak kerjaan yang lain.

Trus saat saya sedang ngobrol via WA dengan sohib saya Deby, kepikiran lagi soal lomba itu, dan nanya-nanya ke doi. Eh ternyata dia malah udah ikutan, hahahah langsunglah saya semangat. Sama Deby malah dikomporin " Ayo gan, agan harus ikut, agan pasti punya ide "

Lomba The Best Innovator BRI itu maksudnya  kompetisi mencari ide-ide inovasi yang bisa diterapkan di BRI, skalanya untuk internal doang, khusus pekerja BRI. Ini acara rutin tahunan sih, tapi formatnya beda-beda tiap tahun. Beberapa waktu lalu lombanya bukan berupa ide bebas gini, tapi ditentukan segmen bisnisnya, kemudian kita kasih ide yang bisa dikembangkan. Saya ikutan, dan menjadi salah satu pemenangnya.

Nah tahun ini lebih menarik karena tema ngga dibatasi, jadi lebih bisa bebas gitu ngasih idenya, ah saya mah seneng banget kalo dikasih kesempatan beginian, xixixi.

Tapi pas lihat deadline, lho kok deadline tinggal 2 hari lagi, waaa waaaa panik mode on. Brb bikin konsep, didiemin semalaman, eh besoknya ngerasa konsepnya basi. Mikir lagi, sambil tiduran, tiba-tiba kayak dapet wangsit dan brb WA Deby lagi.

" Agaaan, ane punya ide nih, lalalalala jelasinlah dari A sampai Z, berapi-api" Via Wa jam 12 malam, ngoceh sendiri, padahal udah tau sohib saya ini pasti udah tidur, oke ntap, dasar orang reaktif ngga bisa nunggu besok ya bu, hahahaha.

Ngga bisa nunggu besok banget ya bu?
Ngga bisaaaaa


Besok paginya, dibaca doi, nanya-nanya gimana-gimananya, dan disemangatin lagi, ayo kirim gan, hari ini juga harus kirim, karena deadline ntar malam.

Kebiasaan ya sis, ikut lomba mefet deadline.

Abis ngerecokin Deby, ane ngerecokin grup WA geng Cinta. Minta dikoreksi dan divalidasi, ini penting karena saya pengen tau sebagai orang awam non pekerja bank, mereka bisa merasa bermanfaat ngga idenya saya itu. Kan ngga lucu ya, udah semangat ngirim ternyata tiada guna, halah.

Sama Icha, Gesi dan Nahla, terutama Icha dikritisilah dari segala sisi, sampe akhirnya saya bisa ngeliat kelemahan-kelemahannya dan diperbaiki dulu.

Setelah yakin oke, langsung isi form pendaftaran, dan Send. Huuuft, selanjutnya lupakan, hahahah gitu kan yah katanya.

Karena skalanya nasional, alias seluruh unit kerja BRI, maka tahap penilainnya berjenjang, mulai dari seleksi cabang, wilayah, sampe finalis nasional.

Seleksi Cabang, saya keluar jadi juara 1, seneng dong yah, tapi masih biasa.

Seleksi Wilayah, menang lagi juara 1, mulai seneng nih, hahaha. Akhirnya terkumpul 1675 ide seluruh Indonesia.

Masuk Finalis

Sebulan kemudian, dapat surat dari Kantor Pusat, bahwa saya masuk jadi 21 finalis The Best Innovator, dan diundang untuk presentasi ke Kantor Pusat di Jakarta, aaak seneng banget. Seneng karena masuk jadi finalis berarti semakin dekat untuk jadi salah satu pemenang, dan seneng kedua, karena berarti bisa jalan-jalan dong ke Jakarta hahahah. Karena biasanya kan ke Jakarta beneran urusan dinas yang serius gitu, yang ada ujiannyalah, kalau kali ini kan acaranya walau serius tapi bisa dibawa santai.



Pas lihat agenda acaranya juga ngga padet-padet amat, jadi malah bawa anak sekalian.

Pengarahan Direksi

H-1 penjurian, ke-21 finalis yang berasal dari Sabang sampai Merauke dikumpulin dulu nih di Kantor Pusat, dikasih pengarahan materi seputar inovasi oleh Direksi. Wah seneng banget, karena biasanya direksi BRI tuh kalo ngasih wejangan suka keren-keren banget. Saya selalu yang terbakar semangat kalau mereka ngomong, yaiyalah ya kalau ngga gitu ngga mungkin dong yah mereka jadi direksi.

Nah, materi si bapak juga keren abislah. Intinya bahwa BRI tuh berharap bahwa yang namanya inovasi itu bukan hanya sekedar menjadi ajang lomba tahunan tapi harus menjadi DNA para insan BRI, karena dengan semakin cepatnya perubahan yang terjadi , selalu dibutuhkan ide-ide dan terobosan baru untuk mengikuti kebutuhan nasabah.

Oya FYI, memang di BRI sendiri budaya kerjanya udah diubah lho, sekarang ada point inovasinya. Jadi lomba best innovator ini bukan sekedar ceremonial tetapi diharapkan ya jadi budaya kerja bagi para pekerja BRI, laaaf.

Materinya keren banget, ntar saya tulis terpisah deh, karena kalian wajib tahu biar saya ngga sia-sia dapet wejangannya, hahaha.

Abis Pengarahan dari Bapak Indra Utoyo (Direktur DBT BRI)
Bersama 21 Finalis



Kunjungan ke BRI Inovation Center

Selesai pengarahan dari direksi, ngasi ucapan selamat ke para finalis, pemberitahuan jadwal penjurian yang akan dilakukan besok hari, kriteria penilaian lalalala, foto bersama, trus para finalis diajak mengunjungi Inovation Centernya BRI.

BRI Innovation Center ini letaknya persis di Kantor Pusat BRI. Bagi orang-orang Kantor Pusat tiap hari mah bisa ke sini ya, bagi saya yang notabene penempatan di Medan, dapat kesempatan gini ya hepi banget. Langsung pencilakan di dalam, penasaran gimana sih di dalamnya.

Ternyata emang keren banget ya. Jadi saat masuk, kita bakal disambut dengan layar gede dimana disitu akan diputar film pendek sejarah BRI mulai dari berdiri. Jadi ceritanya BRI itu dulu awalnya dari kas Mesjid di Purwokerto lho. Berawal dari gagasan Raden Bei Aria Wirjaatmadja untuk mengentaskan kesulitan masyarakat pribumi kala itu yang hidupnya njomplang banget dengan Belanda. Maka dimanfaatkanlah kas mesjid untuk dipinjamkan ke masyarakat secara bergilir. Abis dibayar dipinjam orang lagi, begitu seterusnya.  Lama-lama jadilah bank dengan nama De Poerwokertosche Hulp En Spaarbank en Inlandsche Hoofden. Atau Bank Bantuan dan Simpanan Purwokerto.

Videonya bikin terharu deh, karena bekground musiknya mendayu-dayu gitu.

Abis nonton, kita dibawa masuk dan ditunjukin semacam bank Hybird. Jadi ada meja gde, trus ada semacam kartu-kartu yang ada kategorinya (pinjaman, simpanan, teras, investasi, layanan prioritas, dll) yang kalau kita letakkan di meja maka akan berpendar trus wups muncul deh tulisan-tulisan yang bisa disentuh trus muncul info lainnya. (mirip kayak yang ada di Art Science Museum Singapore )

( Baca : Tiga  Hari Di Singapura )



Trus, ada bilik tempat kita mengemukakan ide-ide kita.

Jadi di bilik ini ada kameranya. Kita bisa merekam sendiri sambil ngomong apa saja ide yang mau kita sampaikan ke pihak manajemen. Ntar setiap bulan, Divisi Transformer banking akan menyelekasi ide-ide yang masuk dan dipilih ide terbaik yang akan mendapatkan hadiah. Selain itu ide-ide yang bisa diaplikasikan akan dibuat BRSnya untuk diusulkan ke Divisi terkait. Cool yah.

Lalu kami dibawa ke ruangan lain yang isinya layar lebar lagi. Berbeda dengan pas masuk tadi, dimana isi video adalah sejarah BRI, maka di sini videonya menunjukkan gimana ntar BRI masa depan. Wih canggih bangetlah, dimana bener-bener ntar segala transaksi itu tanpa batas banget, dan based on technology, digital, dan sangat modern. Aamiin semoga segera nyampe ke sana.

Nah, gitu deh kira-kira isi Brinnovation centernya BRI. Jadi memang budaya menciptakan inovasi itu bener-bener lagi ditumbuhkan ke para pekerjanya. Wow, bahagia deh melihatnya.

Foto Lagilah buat rame-ramean :)


Setelah acara kelar, saya balik ke hotel.

Penjurian

Besok paginya adalah jadwal penjurian. Ke 21 finalis dibagi menjadi 3 kelompok. Ada kelompok Incremental, Adjacent, dan Breaktrough.

Kategori Incremental itu untuk ide-ide yang merupakan re-engineering business process dari yang susah ada.



Adjacent itu untuk ide-ide yang merupakan existing produk tapi marketnya baru.

Sedangkan kategori breaktough untuk ide-ide yang new product, new market, dan disruptif.

Dan ternyata ide inovasi saya masuk kategori Breakthrough, hahaha, kusenang.

Coba lihat pengertiannya yuk kenapa masuk kategori Breaktrough


Inovasi disruptif (disruptive innovation) adalah inovasi yang membantu menciptakan pasar baru, mengganggu atau merusak pasar yang sudah ada, dan pada akhirnya menggantikan teknologi terdahulu tersebut. Inovasi disruptif mengembangkan suatu produk atau layanan dengan cara yang tak diduga pasar, umumnya dengan menciptakan jenis konsumen berbeda pada pasar yang baru dan menurunkan harga pada pasar yang lama.
Nah memang ide saya itu sesuatu yang baru sih, beberapa regulasi bahkan agak dilanggar, makanya saya deg-degan banget pas mau presentasi, takut dipatahin karena ada yang melanggar ketentuan yang selama ini sudah ada. Tapi, saya ngga bisa nyeritain apa idenya secara detail di blog, karena ya kan lahacia. Tapi yang pasti bukan sesuatu yang wow banget tapi saya rasa bakal membantu nasabah dalam bertransaksi.

Ok lanjut.

Penjuriannya dibagi 3 tim dengan masing-masing tim terdiri dari 4 juri. 3 orang dari internal BRI yaitu Kadiv, satu orang dari eksternal.

Salah satu Kepala Divisi yang nguji saya tuh Kadiv TSI, wow seru kan, karena blio pasti langsung bisa menilai soal implementasinya secara system. Dan yang dari pihak eksternal, seperti yang saya ceritain di post sebelumnya, dari Tokopedia cuy. Saya excited banget.

Ini CV Jurinya gan, Kece parah kan yah


Karena ya Tokopedia itu kan bergerak di ekonomi digital banget kan, jadi pas dengan ide saya yang inline sama 3 pilar ekonomi jaman now yaitu Digital economy, sharing economy, dan keuangan inklusif.

Pas penjurian tuh, saya yang semangat banget menjelaskan. 3 Kadiv yang dengerin juga banyak nanya ini itu. Nanyain kalau begini gimana, kalu begitu gimana. Ini ada risikonya nih, mitigasi kamu gimana, lalalala, seru deh.

Pas di bagian pemaparan sosialiasasi ke masyarakat, saya kan ngusulin ntar pake jasa influencer, ya blogger, selebgram, youtuber, sekalian saya sebutin nama-nama influencer yang bakal saya gandeng plus rate yang harus dikeluarin BRI, kenapa mereka, gimana mekanismenya, briefnya gimana lalalalala, ya fasehlah kan ane nyemplung disitu ya kaka, hahahahahaha.

Nah, si Ibu Kadiv langsung tertarik gitu, dan komen " Wah ini bisa jadi satu makalah sendiri nih soal influencer ini" xixixi.

Saya nyamber dong yah " Oh kalau ini usah pernah saya jadiin makalah bu dua tahun lalu, pas lomba call paper BRI, dan kebetulan jadi pemenang juga, dan saat ini udah diimplementasikan kok walau belum maksimal.

Kan kan, seru kan yah penjuriannya. Saya dong jadi tambah semangat.

Tapi ada satu juri yang dieeeem aja, ya si bapak Tokopedia. Doi sibuk ketak ketik di laptop macbooknya yang kece (orangnya juga kece), saya sampe membatin, " Ini ngga mau nanya atau gimana yah"

Saat akhirnya slide presentasi saya abis, barulah dia nanya.

Kalimat pertamanya " Hmmm, ide kamu ini beautiful banget lho kalo sampai diimplementasikan"

Yes , kata saya dalam hati



" Tapi ada yang ngga sinkron disini"

Deg-degan

" Coba kamu sampaikan ide ini dalam satu kalimat, intinya aja"

Wets saya diem sesaat, karena agak kaget. tapi ya udah lah ya saya jawab.

Trus dia lanjut " Ini bisa banget dilaksanakan tapi ngga match, ada beberapa hal yang nabrak antara ide dengan tujuan, antara tempat dan sasaran nasabahnya, lalalalalala"

Yang semuanya yang dia bilang itu bener banget, ngga kepikiran sama saya, dan sepertinya juga baru kepikiran sama juri lainnya.

Saya langsung pengen kempis dan menghilang. Ngerasa " Duh iya ya, kok gw bego sih, kok ngga mikirin itu sih, kok kelupaan sih, kok kok yang lain"

Tapi yah namanya lagi presentasi, tetep dong yah berargumen, ngasi penjelasan, ngasi solusi lalalala, tapi intinya ya dia bener dan gw salah.

Saya ngakui banget, makanya langsung sedih.



Trus juri yang lain melihat saya yang mukanya mungkin berubah gitu langsung kasih semangat

" Lho mba, kamu jangan patah semangat, namanya ide itu memang harus divalidasi terus, ada yang salah kita perbaiki, ada yang ngga pas kita cari yang pas gimana, lagian namanya ide ngga harus langsung diimplementasi lho, bisa dikembangkan dan nemu formula yang pas nantinya"

Huhuhu, iya deh paaak, saya laaf dengan kata-kata bapak, tapi saya jadi merasa butiran debu.

Akhirnya waktunya habis, dan saya pamit keluar. yang tadi pas awal masuk udah niat pengen foto bareng langsung ambyar, males banget.

Dan yah gitu, pulang dari situ, saya balik hotel, males-malesan, curhat sama Debi dan geng gong, menyesali kebodohan diri sendiri. Dihiburlah sama Deby " Gan, paling semua peserta digituin gan, namanya juga juri, biasa itu gan " . tapi tetep sedih, ya udahlah capcus pergi ke Bandung, mau jalan-jalan aja sama Tara biar ngga kepikiran lagi.

Lupakan lupakaaaan.


Pengumuman

Nah saya beneran udah ngelupainnya kan. Karena tiap keinget saya langsung sedih, hahahaha, saya agak lebay karena saya bener-bener pengen ide saya diimplementasikan, makanya sedih.

Udahlah, mulai nyusun rencana Trip bareng sohib saya Gesi dan Icha. Itu cuma jarak seminggu banget soalnya. Pulang ke rumah, besoknya balik kantor, nyelesain kerjaan yang ditinggal 3 hari, trus nyiapin koper untuk holidey yeaaay.

Eh malam sebelum pergi holidey, tiba-tiba dapet pengumuman di grup Innovator, kalau saya masuk jadi 10 besar, wohooooooo. Kusenang banget.



Senang karena udah ngga berharap sama sekali lagi. Udah nganggap ide saya kemarin sampah bangetlah. Makanya langsung norak bikin status hahahaha. ga apa ya, saya kan gitu, ada apa-apa nyetatus xixixi.

Urutan pemenang belum tau sih, baru dikasih tau 10 besar secara acak, ntar pengumuman resminya pas ultah BRI Desember nanti.

Kalian tau kenapa saya hepi berat?

KARENA HADIAHNYA KECE PARAH

Saya berdoa aja semoga panitia ngga berubah pikiran soal hadiahnya hahahaha.

BRI ngga main2 ngasih hadiah hahahah


So, begitulah, saya lagi hepi berat. Ntar pas ultah BRI ke 10 finalis bakal diundang gala dinner di kantor Pusat dan diundang di acara ultah di Kantor Pusat juga, yang artinya SPJ lagiii horeeeee, hahahah norak parah.

Saya udah ngga deg-degan soal urutannya sih, mau juara berarapun saya udah hepi aja.

Dan ini bener-bener ngga lepas banget dari dukungan sohib-sohib kesayangan saya Debi buat. dan geng gong yang udah bersedia saya recokin di WA dan samsek ngga nganggap ide saya basi atau cemen. i laf yu lah pokoke.

Btw, plis plis doain gw masuk 3 besar dong fren, hahahaha.

Ayo semangat Brinovasi







Wah Kamu Gendutan Ya?

Thursday, November 16, 2017



“ Wah kamu gendutan ya”

Hayooo siapa yang pernah dapat komen serupa di atas, entah di dunia nyata ataupun dunia maya.

Sini sini pelukan dulu sama saya.

Sebagai mamah mamah muda yang cita-cita langsing tapi hobi makan masih susah direm ini, perkara berat badan memang jadi peer pressure tersendiri. Apalagi sejak melahirkan anak kedua, duh berat badan saya sempat naik dari semula 52 ke 62 kg, 10 kilo book. Dan bukan main ya susahnya menurunkan ke angka semula.

Berbagai diet dilakukan, mulai dari diet mayolah, catering sehat, diet low carbo, food combining sampe akhirnya saya nyerah. Nyerah karena ternyata berbagai diet tersebut memang berhasil menurunkan BB beberapa kilo, tapi abis itu ya balik maning. Akhirnya saya pilih makan kayak biasa aja tapi porsi nasi dikurangi, gula dikurangi, banyakin sayur. Ini ga ngikut terori mana-mana sih, sesukanya saja.

( Baca : Diet Mayo )

Kemudian saat kau lagi berusaha menurunkan BB sedemikian rupa ndilalah kepentok teman yang udah lama ngga ketemu di kantor, trus sapaan pertamanya adalah “ Wah kamu gendutan sekarang ya Win?”

Piye rek perasaanmu, ambyar ora 😭😭😭.



Baca juga ya punya mereka:



Kalau kejadiannya begini, saya yang memang defaultnya judes pasti langsung jawab “ Iya mayan naik nih BB, kamu juga tambah tua kayaknya yah, banyak pikiran?”

Xixixi sungguhlah orang-orang yang kenal saya secara real life pasti milih mikir deh mau ngomong gini ke saya, karena saya kadang ((KADANG)) emang suka spontan kalo bales yang gini-gini.

UTANG BAYAR UTANG

GENDUT LAWAN TUA

NYAWA DIBAYAR NYAWA

WOY INI BUKAN PERANG BUBAT WOY.

Jadi emosi.

But kalo itu di dunia maya saya jarang bales sih. Paling saya diemin kalo hati lagi enak, kalo pas lagi ngga enak ya saya tegur " Mba komen gitu ga sopan lho."

Saya ngga tau apa yang salah dengan model basa-basi kita. Kenapa dari segala jenis pertanyaan dan basi-basi yang mungkin bisa dilakukan kok pilihan jatuh ke komentar fisik.

Itu baru di dunia nyata, belum di dunia maya, masalah salah angle foto aja bisa berujung tuduhan paling menikam ulu jantung

“ Kamu hamil?”

Mamaaaaaak kok tega banget huhuhu

Seperti kemarin, saat jalan-jalan ke Singapore berbagai pose foto dung diambil demi koleksi feed instagram kenang-kenangan. Dan sudah menjadi fitrahnya manusia akan mengupload foto bersama dimana dianya yang paling kece, sebodo teuing dengan temannya di foto itu mau merem kek, nungging kek mleyot kek yang penting aku kece 😂😂.Bukan karena egois, tapi ya emang kita ngga ngeh aja kalo pose temen kita kurang oke karena fokusnya kan ke diri sendiri.

Nah sama Gesi diaplodlah foto kami bertiga . Dan kalian tau apa komen yang pertama muncul?

“ Mba Windi hamil?”

Piye piye perasaanmu, huh

Sebenernya memang cuma bentuk pertanyaan sih, mungkin memang tujuannya beneran nanya dan emang di foto itu angle saya mirip orang hamil. Tapi mbok ya jangan begitu  yah. Mungkin mba yang nanya ga tau bahwa tuduhan hamil bagi orang yang ga hamil itu sakitnya sama dengan melihat kulit ayam keefci yang kamu sisihkan untuk dimakan terakhir malah dicomot temenmu.

Kalau ini kejadiannya ya saya bakal tampel tuh tangan sambil bilang “ Woy ni kulit keefci gw, jangan lu makan , enak aja” 🤣🤣 

Tapi kalo untuk pertanyaan tentang hamil padahal jelas-jelas lagi berusaha nurunin berat badan, ya saya pilih opsi kalem. Block aja kakaaaaaa, 😄😄

Soalnya saya orangnya reaktif, ntar khawatir saya malah bakal komen fisik dia juga. Kalo gitu ya apa bedanya saya dengan dia.

Karena pertanyaan soal hamil ini sensitif banget dan GA SOPAN. Nanya orang hamil mau di dunia nyata atau di dunia maya itu ga sopan girls. 

Coba kalo kejadiannya kayak saya dulu tuh yg pengen banget hamil, kalo ternyata ditanyain gitu padahal ngga hamil kan bisa bikin sediih ya.

Kalo memang ga hamil, kan sedih juga, apa iya aku segendut gitu, pasti seperti itu perasaannya.

Bodo amat dibilang baperan. Cuma males aja sama orang yang ngga punya rasa saling pengertian kepada sesama korps mamah-mamah pengen langsing tapi salah pilih angle ini 😅.

Foto Diaplod Gesi. Langsung dituduh Hamil


Foto Diaplod sendiri.
Dedenya udah lahir


Perkara komen-komen mode beginian sering bangetlah saya terima. Dan sering juga saya lihat menimpa temen-temen saya. Komen sesepele “ Pipi kamu tambah chubby ya” atau “ Wah paha kamu gede banget” terdengar casual bagi yang melontarkan tapi bisa jadi pikiran sama yang dikomenin. Karena semua orang memang punya kekurangan,tapi ya ga pengen juga kekurangannya itu diperjelas.

“ Ya elah baperan amat jadi orang” 

Sayup-sayup terdengar nada sumbang dari kejauhan.

“ Ya elah situ ga ngerti sopan santun sih “ 🤔🤔

Kadang saya ngga ngerti sama orang-orang seperti ini.Apa mereka kurang tau etika atau mainnya kurang jauh. Karena kan memang ada yah model-mode baju yang memang bisa bikin yang makai kelihatan gendut. Si pemakai tau sih, tapi ya gimana kalo suka , nyaman dan dia pede-pede aja memakainya, masa ga jadi pakai baju baby doll gegara takut dikomen hamil sih?. (Pas dikira hamil beneran, masygul,cih 😜😜)

Atau masa ngga pernah dia  berfoto salah angle, jadi fotonya kelihatan mengembang ke kanan, atau perutnya menggembung ke depan. Kalau memang ngga pernah, oh wow sungguh lihai mengambil angle dong yah, ajarain akoh kakaaaa.


BB lagi maksimal banget, ginuk-ginuk gemash
Gpp yang penting suami sayang akuh

Foto Setahunan Lalu
Kiri : Salah Angle, Kanan : Oke Oce
See salah angle bikin kamu terlihat kayak jin gentong
Oya saya pernah banget gendut, sumpah


Salah model baju, salah angle atau memang beneran gendut pada kenyataannya toh ga serta merta membuat komen-komen soal fisik itu jadi lumrah kan?

Saya beneran kaget lho pas ada yang komen gitu ke saya. Soalnya in real life atau pun cuma di sosmed saya ngga pernah melakukan itu, karena ya saya pikir itu ngga etis sama sekali. Selain ngga etis, ya ngga sopan dan ngga sensitif, kombolah pokoke. 

Ngga pake teori macem-macem sih menjelaskannya, sesederhana, saya kalo dikomenin fisik, saya merasa ngga nyaman makanya saya ngga akan komenin fisik orang juga. Walau kadang gatel gitu pengen nanya di foto temen yang kelihatan hamil, beneran ga dia hamil. Tapi sampai saat ini rasa kepo model beginian bisa saya acuhin banget. Karena ya orang kalo hamil mah biasanya pengumuman kok, hahaha. Kalo dia ngga pengumuman ya elu ga usah kepo juga kale #judes

Di sini saya jadi mikir memang ternyata nilai-nilai etika dan kesopanan yang dipegang orang itu ngga sama. Bagi saya komen-komen fisik bernada seperti di atas itu inappropriate bangetlah, mau di dunia nyata ataupun di dunia maya.

Bukan karena anti kritik dan ngga bisa nerima kekurangan pribadi, tapi bagi saya itu komen yang ngga enak didengar maupun dibaca. 

Masih banyak basa-basi lain yang bisa dilontarkan semacam “ Wah bajunya lucu ya mba” atau “ Lagi dimana tuh mba, bekgrondnya kece deh” saya rasa lebih friendly dan lebih enak dibaca ketimbang ngomenin gajih yang nyembul.

Memang benerlah hidup para wanita cobaannya banyak banget. Kurus dikasihanin, gendutan dikomenin, salah angle dituduh hamil, kelihatan langsing dikira editan, beraaat beraaaaat hahahaha. 

Foto saya pakai celana lama pas lagi gendut-gendutnya. Kelihatan kedodoran kan yah, tapi tetep dikomenin , " Katanya ukuran S, kok pahanya gede banget". Hiat dezing


Mungkin paling aman kalo di sosmed atau di IG feednya isinya pemandangan aja kali ya, karena ga mungkin kan ada yg komen “ Pohonnya berisi banget ya, ngga pas dengan daun-daunnya. ”😂😂

Btw saya nulis postingan ini bukan karena saya sakit hati dengan komen-komen soal fisik saya. Saya mah udah TNI AD ajalah, Terima Nasib Ini Apa Adanya 🤣🤣🤣 . 

Punya badan begini aja saya bahagia, gimana kalo punya bodygoals kayak Cherrybell yah.

Paha gede, disyukurin, masih untung dong, bisa jadi penopang kalau saya wara-siri kesana kemari, hahahah.

Body pletat pletot sana sini, ya ngga apa yang penting sehat ya cyin, bisa beraktivitas dengan normal.

Anggap aja karena perhatian dari orang sekitar, bentuk perhatian orang memang beragam wujudnya 😘😘😘. Tapi tetep yah saya lebih suka diperhatiin dengan cara lain. Dikirimin sour sally misalnya.

Hanya saja saya mau reminder kita bersama sih, bahwa komen fisik itu so yesterday bangetlah, GA SOPAN dan bagi sebagian orang itu termasuk kejahatan dan perbuatan tidak menyenangkan lho, berat nih. Jangan gara-gara kalian-kalian yang suka komen fisik, orang-orang jadi punya tekanan visual di kehidupan maya dan kehidupan nyatanya. Jadi mikir banget mau aplod foto, jadi download segala macam aplikasi edit foto, kan susyeh ya hidup jadinya.

Ya kali tiap mau aplod foto harus tirusin muka dulu. Aku kan nulis caption aja bisa sepanjang jalan kenangan kalo tambah kerjaan  nirusin muka lagi, kapan aku stalking akun pergosipan tanah air.

Pokoke misalkan kalian gatel banget nih pengen ngomenin fisik orang dan ga bisa ditahan lagi, atuhlah omongin sama teman kalian aja, atau ngga di inbox orangnya, bukan di kolom komen yah.

I appreciate yang nginbox saya, walaupun tetep yah saya kaget digituin tapi saya jauh lebih menghargainya, really.

Astaga postingan soal berat badan aja kok bisa panjang giniiii. Ya sudah saya akhiri. Tetap semangat dan bersyukur bagaimanapun kondisi fisik kita. Jangan pantang menyerah mencoba berbagai angle foto, wahahahahah.





TTD : Dari dirikuh yang sering dikira hamil dan dituduh BB naik, padahal BB akoh udah balik normal kakaaaaa udah kayak sebelum hamil anak kedua nih #sodorintimbangan




Tiga Hari Di Singapura

Monday, November 13, 2017
Akhirnyaaa bisa nulis juga.

Jadi ceritanya minggu lalu aku holidey sama sohibku Grace Melia dan Annisat. Aku ngga berani bilang travelling karena emang jauh banget dari konsep travelling. Soale kami cuma jalan-jalan doang hahahaha.

Baca punya mereka juga yah :






Rencana liburan bareng gini udah lama menjadi wacana di grup, tapi yah you knowlah ya, mensikronkan jadwal aku yang notabene kerja, Icha kerja, Nahla ngajar dan sibuk konser, serta Gesi yang punya jadwal teraphy Ubii dan banyak program gitu ngga gampang banget.

Nah kebetulan beberapa waktu lalu Gesi cerita di grup, kalau dia diundang event facebook di Singapore, dan dianya nervous banget. Trus tanpa ba bi bu aku dan Icha langsung bilang mau ikutan ke sana buat support Gesi , hahahaha, sungguh impulsif. Bahkan sebelum Gesi beneran konfirm sama pihak facebook, aku dan Icha udah booking tiket dong yah. Pokoke intinya kita mau jalan bareng, ntar kalau misal Gesi ngga jadi event ya udah tetep pergi. Syukurnya Gesi ternyata fixed berangkat , jadi ya no problema. Nahla ngga bisa ikutan karena di hari yang sama dia ada mini konser gitu dengan bandnya. Pengen nonton tapi ngga sempet. Moga lain kali deh ya Nahla.

Buatku nih ya, ini pertama kalinya aku pergi ke Singapore jadi belum-belum udah excited. Bukan soal jalan-jalannya sih, tapi lebih excited karena bisa pergi bareng sohib-sohib kesayangan gini, dan ini juga pertama kalinyalah aku pergi jauh sama ciwi-ciwi yang bukan dalam rangka dinas, jadi pastinya hepi banget. Mas Teguh juga pas aku minta ijin langsung oke aja. Anak-anak juga aman di rumah, jadi cuuuuslah ya.

Karena Icha yang paling hapal Singapore maka Icha udah nyiapin itinerary buat kita selama 3 hari full. Ah I laf Icha, jadi aku sama Gesi bener-bener duduk manis, udah disipin Icha semua jadwal-jadwalnya.

Nah, bagi yang pertama ke Singapore kayak aku,aku bakal bagiin tips dan kemana aja selama di sana dalam waktu 3 hari kemarin, semoga membantu yah. Postingan ini mayan panjang. Yang mau lihat ngapain aja kami 3 hari kemarin, lompati bagian persiapan yah, biar ga boring hahahaha.

Oke here we go.

Yang Perlu dipersiapkan :

Yang pasti pertama kali , beli tiket PP, siapkan paspor, tanda pengenal, dan jangan lupa tuker duit dulu. Aku kemarin bawa duit sekitar 400 SGD ( setara 4 juta rupiah), dan pas balik ke Medan lagi masih nyisa 150 SGD, duh aku bangga dengan diriku hahahah. jadi selama disana cuma abis sekitar 2,5 jutaan lho gengs. Tips dari aku, tuker duitnya yang recehan aja, yang 10 dolaran gitu, 5 dolar, sama 50 dolar 2 lembar aja.

Trus rencanain pakaian apa aja yang mau digunakan di sana. Bawa sesimpel dan sesedikit mungkin, karena takutnya ntar kelebihan bagasi bikin repot harus nambah-nambah biaya lagi. aku kemarin bawannya ini nih :

  • Baju 5 pasang : Baju, celana, jilbab, pakaian dalam, baju tidur sebiji aja.
  • Baju renang (karena rencana mau berenang )
  • Make up + skin care
  • Sikat gigi
  • Mukena
  • Geliga (isi Icha yang bawa tapi sebaiknya kalian bawa, counterpain atau yang sejenisnya, trust me ini dipake banget), obat pusing dan vitamin (bawa plis jangan ngga )

Nah barang di atas dimasukin koper semua.

Kemudian bawa juga tas kecil, untuk bepergian, dan ingat isinya usahain minimalis banget, biar ga berat, karena kan mau jalan-jalan. Isi tas kecilku :

  • Pouch yang isinya : duit, paspor, KTP, Kartu Kredit, ATM. Ngga usah bawa dompet karena dompet beraaat. 
  • Powerbank + hape
  • Aqua kecil
  • Tissue ukuran kecil.
Udah itu aja, jangan tambah-tambahin yang lain. 

Oya untuk hape, karena di sana ngga bisa pake telkomsel, jadi kalo bisa kamu bawa hape dua. Satu hapemu sekarang  , yang satu hape lain isi pakai paket XL yang isi data gitu . Ntar di sana di theteering dari XL ke HP yang biasa kamu pake. Ini gunanya pas di tempat yang ga ada wifi. Kalau yang ada wifi mah pake wifi ajah.



Hari Pertama : 06 Nopember 2017

Aku, Icha dan Gesi berangkat kan masing-masing yah, jadi ya kami nyampenya beda-beda. aku dari Medan, Icha dari Jakarta dan Gesi dari Jogja. Jadwal nyampenya tuh, Gesi duluan, trus aku, trus Icha. Nah karena baru pertama kali, jujur aja awalnya aku takut nyasar hahaha, kebayang bandara Changi kan gede, takut aja kalau terminal kedatangannya beda-beda. tapi karena diingatkan Icha bolak balik, " Gampang mba Win, gampang tenang aja" ya udah aku jadi rileks.

Gitu nyampe Changi, aku langsung ngikutin orang-orang aja jalan kemana, wahahaha iyalah ya, kan aku ngga tau, jadi ngikut aja, palingan sama kan menuju pintu keluar. Dan karena ngga bawa bagasi (kopernya tadi masuk kabin), jadi ngga perlu nunggu bagasi juga.





Trus yang pertama kali aku lakukan adalah ngisi botol Aqua ku yang tadi disuruh kosongin pas di Kuala Namu (inget yah, ngga boleh bawa air minum ke pesawat, maksimal cuma 100 ml banget). FYI di Changi tuh dimana-mana ada keran untuk minum, dan airnya seger banget, jadi plis isi, karena ntar pasti keminum banget nget.

Selanjutnya cari bagian informasi untuk tau password Wifi, xixixi. Hidupku hampa tanpa internet. Ngga juga sih, tapi biar bisa langsung menghubungi Gesi via WA.

Ternyata Gesi udah nyampe duluan, dan nunggu di tempat ngopi gitu. Ya udah aku samperin.


Kopi pertama di Sgp

Tadaaaa udah ketemu Gesi, aku udah tenang banget, kami tinggal nunggu Icha. Kebetulan terminal kedatangan Icha beda. Aku sama Gesi di Terminal 1, Icha di terminal 2, dan karena kami rencana makan di kafe Hello Kitty yang ada di Terminal 3, maka ya udin langsung janjian ketemuan di Terminal 3 ajah.

Di Changi ada sky train untuk pindah-pindah antar terminal, jadi gampang bangetlah.

Oya aku dan Gesi sempet mampir ke Kaktus Cafe dulu di roof troop nyari udara segar sambil nunggu Icha landing.


Kaktus Cafe
Trus pas di jalan menuju sky train, aku dong katrok pas lihat ada magnetic lamp gitu yang naik turun, hahahaha, langsung foto-foto disitu. Tapi ga papa, yang norak ngga cuma aku, pengunjung lain juga, karena rame juga yang foto-foto jadi aku merasa tak sendiri halah.



Naik sky train dari terminal 1 ke terminal 3 itu ternyata cepet banget, ngga sampe 5 menit udah nyampe, wahahahaha aku bahagia. Trus aku sama Gesi, langsung cari peta bandara. Gampang banget yah disana, dimana-mana disedian map gitu jadi ngga akan nyasar. Udah tau dimana letak hello Kitty cafenya yo wis kita langsung kesana.


Hello Kitty Cafe

Nyampe sana ngga lama Icha nyamperin, hwaaaa akhirnya komplit deh personil geng Cinta. Kebetulan emang udah laper berat, ya udin kami langsung makan di situ. Ntar review kafenya postingan sendiri yah.


Makanannya oke, dekornya juga oke.
Astagaaa Unyu banget


Abis makan, kami langsung menuju ke MRT (ikutin tanda panah aja kemana MRT) menuju Rochord, karena kami mau nginep di Summerview Hotel yang ada di jalan Rochord. 

Oya, jangan lupa beli e-money untuk naik MRTnya ya. Harga satu kartu itu 2 dollar, di stasiunnya ada mesin isi ulangnya langsung kok. Bisa isi dengan masukin uang tunai langsung (kayak mesin CDM), atau ada pilihan pakai kartu (ada EDC nya).

isi Ulang E Money


Nyampe sana jalan doang ke hotel karena deket banget sama stasiunnya.


Keluar Stasiun Orchod



Hotel Summerview Hotel

Ni hotelnya harganya mayan murah. Saya sih ngga picky ya urusan hotel. Pokoke kemarin pesen sama Icha cuma, cariin penginapan yang berupa hotel walau hotel kecil, ngga usah model apartemen-apertemen atau model backpackeran karena kan cuma semalam ini, besoknya udah pindah hotel, jadi pengen yang sekamar ya bertiga doang, posesif parah.

Hotelnya kemarin 1,8 jutaan gitu, bagi tiga masih okelah, udah dapat sarapan (ada pilihan mau sarapan atau ngga). Oya, yang paling oke di hotel ini adalah, kita dikasi hape in case pengen nelfon ke rumah, dan GRATIS, hahahaha. Tapi kami ngga pake karena ya ada WA call gitu lho, ngaps harus pake telfon.

Di Hotel Summerview


Nyampe hotel, check-in, taroh koper, mandi, langsung capcus ke jalan Bugis, yeaaaay ayo jalan-jalan. 

Sebelum jalan, Icha ngerazia dong tas kami, hahahaha. Dia emang cocok banget jadi polisi, Itu tas saya semua-mua dikeluarin, Tissue basah suruh tinggal, charger tinggal, dompet make up yang isinya cuma bedak sama lisptik aja ga lolos sensor, tinggal, sikat gigi ga boleh bawa (aku anaknya suka sikat gigi kalo lagi jalan-jalan huhuhu ), akhirnya isi tas saya cuma, pouch kecil isi duit dan paspor, CC, hape, powerbank, dan aqua kecil. Udah itu doang. kata Icha ngga perlu re touch ah emang mau gimana. ya udahlah aku anaknya nurutan, karena emang aku akui tadi tasku berat banget hahaha, bikin pegal bahu.

Bugis Street


Bugis Street, sekonyong-konyong ingat rumah merah kota tua


Tujuan pertama ke Bugis Street. jalan doang dari hotel, cuma satu bloklah kayaknya. Disana itu bentuknya kayak pasar gitu, persis Asemka tapi versi lebih rapi. Isinya segala macam oleh-oleh yang pokoke ada cap-cap an lambang Lion atau tulisan Singaporenya deh. Tas, kaos, gantungan kuci, pernak-pernik, jam tangan, casing hape, sendal, sepatu, you named it segalanya ada dengan harga rata-rata di bawah 10 SGD. Kalo yang model gantungan kunci gitu dapet 10 dolar 6 biji. Jam tangan 5 dolaran, atau ada juga yang 10 dolar dapat 3 biji. Aku beli beberapa oleh-oleh untuk keluargaku, jam tangan untuk adek-adek, gantungan kunci unyu-unyu untuk orang kantor, tas untuk ART ku, dan mancis (korek) untuk suami kesayangan. Total belanjaku disini sekitar 100 dolar. Laaf, aku ngga kalap hahahaha.

Ole-ole murmer
Itu cici-cici di belajang, kenapa ga pergi pergiiiiii


Disini kami ngga lama, abis pilih-pilih ole-ole langsung lanjut naik MRT ke Ion mall yang letaknya di jalan Orchad

Sibuk sama hape masing-masing




Ion Orchad Mall ( Orchad Road )

Nyampe Ion Mall kami langsung nyari foodcourt karena udah laper banget. Pilihan makanannya lumayan banyak. Awalnya sempet khawatir ada ngga ya makanan yang halal, ternyata ada tulisannya kok, kalo halal ada tulisan " No Pork" gitu, atau ngga ya cari aja yang penjualnya berjilbab.

Oya awalnya aku sama Icha mau makan Pepper Lunch ajalah karena mikirnya, ah paling sama dengan yang di Indonesia, pas kami mau pesen, penjualnya langsung bilang " This is not halal", wow aku senang karena mereka mau ngingetin, laaaf.


Aku ngga ngerti ini patung maksudnya apa. Asumsiku ini menggambarkan kegiatan orang-orang Sinagpura, kerja, belanja, jalan-jalan.


Ion Mall. Take ratusan kali, dapetnya segini doang. TNI AD maning

Akhirnya aku sama Icha makan steam boat ajah, biar anget makan yang kuah-kuah. Makan sekitar 8 dolar. Minum 2 dolaran, total 10 dolar, ntap. Emang kami udah budgetin makan di harga 10 dolar sih, jadi nyarinya ya emang di sekitaran harga itu. ( Penting ya bikin ancer-ancer budget selama di sana )

Oya, saranku yah tiap beli apa-apa di sana JANGAN NGITUNG KURSNYA KE RUPIAH deh biar ga stress hahaha, jadi ya ngitungnya pake mata uang sono aja, karena ntar lu bakal mikir mau beli apapun, karena air aqua aja 4,8 dolar mamen. Plis jangan di kurskan hahahaha.

Abis makan, kami jalan-jalan sekitaran mall doang, tapi ngga mampir-mampir ke outlet-outletnya, ya karena emang ga niat belanja juga sih. Trus foto-foto di sekitaran jalan Orchad yang mana aku minta take foto sampai puluhan kali dan bikin Icha sama Gesi kzl wahahahahaha. Pas di halaman ada pohon natal gede banget, ya udah Gesi langsung histeris dan foto-foto di situ sampe gempor, aku duduk-duduk doang ngeliatin mereka foto-foto.

Pohon Natal yang bikin Gesi bahagia, dan beberapa pohon natal lain yang ga mungkin dilewatkannya

Ion Mall. Viewnya mah biasa, tapi ya udahlah biar pernah foto di sini ajah

Orchad Road

Puas menyusuri Orchad, hari udah malem, kaki juga udah kayak mau lepas, ya udah kita balik ke hotel. Awalnya niat mau nyoba naik taksi, tapi mahal ternyata hahaha, ngga jadi. Trus mau naik bus tapi ternyata haltenya ntar kejauhan dari hotel, akhirnya balik maning naik MRT. I love MRT so much.

gagal candid, terlalu awas kamera :)


Nyampe hotel, mandi, olesin geliga, makan pop mie, cerita-cerita sampe ketiduran. 

Hari pertama yang bahagia.


Hari Kedua : 07 Nopember 2017

Agendanya hari ini, kita mau check out hotel, ganti hotel ke Marina Bay Sands Hotel, trus main di sekitaran hotel doang.

Aaak excited karena nginep di MBS itu goals banget ngga sih. Tengkyu Gesi yang udah ngajak kami nginep di sini hahahah.

Jam 7 kami sarapan, packing, ngga lama dijemput orang Facebook. Wah senangnya yah menyusuri jalan Singapore pakai mobil pribadi hahahaha, jadi bisa melihat jalan-jalannya, soalnya kemarin kan naik MRT mulu yang mana adanya di bawah tanah.

Mobil yang jemput kami Innova, trus Icha ngomong “ Yaaah kok ga Alphard Ges”

SUNGGUH GA TAU DIRI YA MBA NYA 😂😂

Marina Bay Sands Hotel 

Nyampe hotel MBS dong yah, gitu di lobi, koper kami langsung sigap banget diurus office boynya gitu, like sret sret nanya nama, trus kopernya disimpen gitu aja dong, padahal kami belum check-in lho. Wow banget ga sih, hahaha. Sungguh pelayanan awal yang excellent.

Marina Bay Sands Hotel

Hotelnya yang gede banget, tinggi banget, mewah banget, yang wow wow bangetlah. Langsung bilang ke Icha,

" Ini pasti tempat anak arsitektur KKL ke sini deh", 

" Ngga mba win, ngapa anak KKL ke sini?"

Ih zzzz Icha memang ngga asik.


Tiba di sana, udah ada pihak facebook yang menunggu yang super ramah, kemudian Gesi ikut mereka karena mau take video interview gitu. Aku sama Icha dikasih 2 card access temporary untuk menjelajah hotel yang berlaku cuma sampe jam 3 doang (karena kami belum check-in, check in nya jam 3 baru boleh masuk), aaaak langsung jejingkrakan norak pengen melihat semua isi hotel. Untuk hotel ntar aku review sendiri juga yah, soalnya aku terpana banget dengan ni hotel, jadi ngga cukup ditulis di sini hahahaha.

Nah dengan access card yang diberikan ini, kita bisa masuk ke Observation deck sky park yang terletak di lantai 57,  ngga sabar banget pengen lihat view kota Singapore dari ketinggian yang ajegile gitu yak. Oya FYI, liftnya cepet banget, 55 lantai terlewati dengan sekali wuuuuuz.

Mau dikoleksi tapi ga boleh


Observation Deck Sky Park  Marina Sands

Letaknya di lantai 57, naik dari tower 3 hotel  (hotelnya ada 3 tower). Nyampe di atas, wow anginnya kenceng banget. Dan yes view kota Singapore ngga bisa lebih indah lagi deh kayaknya. Disini mah semua pengunjung kayaknya memang tujuannya foto-foto. Saya sambil menikmati view yang hmmm idk, lihat aja deh.









Itu ibu-ibu bule sempet minta fotoin kita, trus gantian dia motoin aku dan Icha, dan dia bilang " You're beautiful, glad to meet you, have fun yah", wah ternyata memang wajah kami mungkin sumringah banget ato gimana yah hahahah


Abis dari Sky Park, aku dan Icha turun jemput Gesi yang udah selesai interview. Karena udah jam makan siang, kami main ke Marina Bay mall yang letaknya persis di samping hotel, langsung tembus mall gitu dari hotel. Muter-muter nyari food courtnya. Tapi duh disini cuma ada dua biji outlet yang nyediain makanan halal. Yang satu menu seafood yang buat ramean yang mana mahal , sekitar 60 dolaran gitu, kutak sanggup ah, yang satu masakan padang. ya udahlah makan padang ajah hahahaha. Mayan juga rasanya walau ngga seenak Padangnya negeri sendiri, halah.


Si Mallnya ada jual aneka minuman gitu. Aku suka lihat interiornya

Di Dalam Marina Mall ada sungai ala Venesia , ada perahu-perahu kecilnya juga kalau mau naik

Mallnya keyen. Eh biasa sih hahahaha


Abis makan, kami lanjut ke The Art Science Museum yang letaknya masih di area mall.

The Art Science Museum




View dari The Art Science Museum


Sebelum ke Art Science kami pergi dulu ke dalam mall lagi dan nyari bagian informasi. FYI di bagian situ, kita bisa isi form gitu, ntar dapat kartu diskon untuk masuk Art Science Museumnya, kan mayan ya, diskon 20 persenan gitulah.


Ngisi form untuk kartu diskon

Kelar bikin kartu, cuss deh kita ke museumnya, beli tiket, trus masuk deh. 

Museumnya keren bangeeeet, pas masuk kita langsung diarahkan ke sebuah ruangan kosong, dimana di dindingnya di pantulin gambar yang bergoyang-goyang gitu diiringi musik. bagus banget, Jadi seolah-olah kita ikut bergerak, keren deh.

Abis itu, masuk lagi ke ruangan serupa, tapi kali ini dindingnya model melengkung, di dinding yang berfungsi sebagai layar itu ada seolah-olah ombak yang bergerak. Nah biar kerasa kayak di dalam ombak, kita nontonya harus tiduran, udah disediain bantal sih di situ.

Abis itu kita ke bagian saya ga tau namanya, tapi di situ kita bisa gambar sesuatu, di warnai (mobil, rumah, pesawat, pohon), trus gambar tersebut kita scan, dan tadaaaaaa muncul deh di layar jadi benda bergerak, cool banget. saya excited banget sampe nyoba mewarnai beberapa gambar.

Trus masuk ke ruangan cahaya. Wah kece sih, tapi saya pikir awalnya ruangannya gede, ternyata ngga hahahah, dan lampu-lampunya ga nyala terus-terusan jadi kalau mau foto kece mesti nunggu dulu sampe lampu nyala. Sayangnya yah pas kita lagi nunggu lampunya nyala, eh ada aja orang yang muncul di belakang kita, Lol. Perjuanganlah foto di tempat ini.

The art Science Museum


Berikutnya ada perosotan, yang kalau kita meluncur maka seluncurannya itu bakal berpendar, kece banget. Trus ada ruangan theater gitu, film hewan-hewan yang saya ngga ngerti, dan nontonnya harus sambil rebahan. Lalu ada, kayak meja yang kalo kita letakin barang di atasnya trus muncul gambar lain gitu.



Wah pokoke kerenlah museumnya ini. Sesuai banget dengan tagline nya art science. Karena beneran ada sciencenya dan ada artnya, halah. 

Abis dari museum, aku dan Icha balik masuk mall buat beli Fro Yo. hahahah aku kan pecinta Fro Yo, jadi pengen nyobain Fro Yo di Singapur gimana. Dan enak banget ternyata, Sour Sally jadi berasa hampa, hahahaha. Gesi milih ngopi dibanding beli Fro Yo, ya udin.

Fro Yo idolaque


Selesai itu kami balik hotel maning, naik ke Sky Park lagi karena Gesi tadi siang kan ga ikutan. Menjelang maghrib balik kamar, mandi, sholat, ganti baju karena malamnya Gesi mau dinner sama facebook.

Bugis Street Again

Sementara Gesi dinner, aku sama Icha balik maning ke Bugis Street hahahaha, demi apa cobaaaa, demi makan malam. Karena aku males makan di food court mall Marina. kalau di Bugis foodcourtnya lebih bersahabat, lebih banyak pilihan makanan halalnya. Aku makan ayam saus madu yang enaaak bangeet hahaha. Abis itu beli coklat buat temen kantor, trus balik hotel lagi deh. Ini bolak balik cuma naik MRT doang gengs, jadi ngga repot samsek.

Balik hotel, Gesi udah kelar dinnernya, lanjut deh ke Garden By The Bay


Garden By The Bay


View Hotel diambil dari jembatan garden by The Bay


Garden By the bay ini taman yang di dalamnya itu ada Super trees, flower dome, dan Cloud Forest. Masuknya tetep dari hotel, dan ini bisa banget diakses oleh umum. Dari samping hotel ntar ada lift menuju lantai 6. Di lantai 6 ntar ada jembatan panjang menuju gardennya. Wah pemandangan sepanjang jembatan menuju gardennya bener-bener warbisyak. dan oya bersih banget.


Sebenernya niat kami tuh mau lihat flower dome dan cloud Forestnya. Di situ katanya sih semacam hutan hujan atau gimana yah, tapi sayang pas kami nyampe situ udah tutup huhuhuhu. Kecewa sih awalnya. tapi ga apalah, tetep bisa menikmati tamannya yang bagus banget, dan sambil ngobrol di situ.  Lama juga di taman, sampe langit kayak mau hujan gitu, ya udah deh balik ke hotel.



Super Trees

Karena Flower Dome udah tutup, jadinya malah selfie selfie. Itu lampu-lampu kayak ring light lho, aku curiga arsiteknya adalah beauty blogger xixixi.
Pulangnya, kami sambil ngobrol sambil jalan, eh nyasar dong yah, bukannya deketin hotel malah makin jauh, hahahaha. Padahal hotel segede gaban gitu, cih. 

Nyampe kamar, gilaaaa kaki kayak mau lepas, olesin geligalah. Lanjut ngobrol lagi. Gesi nyeritain gimana acaranya tadi dengan berapi-api soalnya Gesi merasa ga maksimal gitu. Aku sama Icha berkali-kali bilang " kamu keren Ges, udah kamu keren banget", Dih ni anak memang susah diyakinkan.

Abis itu cerita selebgram hasil kepo-an Icha, stalking IG nya, akhirnya boboooooo setelah terlebih dulu packing karena besok mau pulang dan mau berenang, tentu saja.

Hari Ketiga : 08 Nopember 2017

Hwaaaa, pagi-pagi pas bangun rasanya maleees banget, karena tadi malam baru tidur jam 1, jadi masih ngantuk berat, tapi kami harus kuat, yes, Lol.

Rencana hari ini adalah berenang, sarapan, kalo sempet ke Ocean Forest, trus maksimal jam 11 harus udah go ke bandara.


Infinity Pool at Marina Bay Sands.


Untuk masuk ke sini, lagi-lagi harus pakai access card yang cuma dikasih ke orang yang nginep doang, jadi ngga kayak sky park yang bisa dilihat tapi bayar. Infinity pool ini kolam renang di lantai 57 yang berbatasan dengan langit, oh woow, keren parah, berasa lagi berenang di langit deh.



Nyampe atas tuh lagi gerimis. gerimis kalau di bawah ya cyin, kalau di atas berasa badai, anginnya kenceng banget dan dingin paraaaah. tapi tetep dong yah semangat buat foto-foto. Iyalah foto-foto doang, pokoke, kami datang, kami nyebur, kami foto, kami pulang deh judulnya.



Kirain cuma kami yang alay gitu, ternyata orang-orang juga gitu, ngga ada yang bener-bener serius berenang, hahaha.

Karena kami cuma bertiga, ya fotonya gantian sih. deg-degan juga takut hapenya kecemplung wkwkwkw, dan gamang ngelihat ke bawah, xixixi. Puas deh pokoke.

Lesson learned, kamera hape beneran lebih bermanfaat dibanding kamera mirrorless wahahaha.

Abis renang, balik kamar lagi, mau siap-siap check out. Iyaaaa aku dan Icha harus pulang, karena cuti kami terbatas hahaha. Kalau Gesi masih lanjut.


Sarapan di Rise Restaurant


Kami turun sarapan udah jam 9 dong yah, dan oow ternyata ngantri dulu sebentar, karena mejanya penuh. Jadi sarapannya itu modelnya kayak makan di resto, dimana kita harus registrasi dulu, trus ditentuin mejanya, ngga sembarangan duduk sesuka kita, dicek room baru dikasi bill sebagai pertanda jatahnya sarapan kita udah dipake. Wow sungguh detail. Tapi ngga apalah, yang penting makanannya gila banyak banget jenisnya dan menggoda semua, hwaaaaa.

Ada segala jenis ikan salmon, ikan dori, lalala aku ngga tau namanya. Aneka jenis keju, buah, salad, jamur-jamuran, nasi-nasian, dimsum, kue, roti, yoghurt, duh banyaklah pokoke.



Oya FYI, kalau misal kita ngga nginep dan pengen makan di sini bisa lho, tapi kudu bayar seorangnya 50 dolaran gitu, 500 ribuan untuk sarapan doang. Tapi worthlah untuk semua menunya asal sanggup aja makannya. Kalau saya mah ngga sanggup, cuma makan salmon sama mushroom doang udah kenyang. Enak banget soalnya salmon dan mushroomnya jadi aku makan itu berulang-ulang hahahaha, anaknya posesif sama makanan. 

Ini Enak Banget nget

Abis sarapan, udah jam 11 aja dong yah, ngambil koper, check out, cuss mah kita naik MRT ke bandara. Aaaaak pulaaang, udah rindu sama Tara dan Divya dan papanya tentu saja.

Nyampe bandar, self check-in dan ternyata bagasi aku lebih dong yah huhuhu, kena charge 34 dolaran gitu deh #pasrah. Abis itu sambil nunggu boarding aku sama Icha manfaatin kursi pijet yang ada di bandara. Oh my, like in heavens, enak bangeeeet pijetannya. Aku sampe ketiduran, bodo amat, karena yah semua orang buru-buru jadi ngga ada yang antri juga.

Jam 3 an, waktunya boarding, aku sama Icha pisah deh menuju gate masing-masing, aku menuju Medan, Icha balik Jakarta.

Finally, selesaaaaai, akhirnya pulang ke keluarga masing-masing lagi. Alhamdulillah selamat sampai Kuala Namu, langsung ke rumah ngga minta jemput, dan bahagia banget ketemu duo krucils kesayanganku. Abis deh mereka dicium-cium.

Pastinya hepi banget deh, dan ini semua beneran deh ngga akan terlaksana kalau suami ngga ijinin. Mas Teguh laaf banget, bahkan dia ngga nanya saya mau ngapain di Singapur, cuma minta ijin " Mas boleh liburan ngga sama temen-teman aku, Icha dan Gesi ". " Boleh", aaaw. ai laf yu ai laf yu.

***

Kesanku selama di Singapura. yaelah gw udah kayak orang kebanyakan nih yang banding-bandingin negeri orang sama negeri sendiri. But ini yang bener-bener spesifik aja

Aku paling terkesan dengan aturan-aturan tidak tertulis di sana. Kayak kalau naik eskalator, kita tuh berdirinya di sebelah kiri, jadi jalur kanan kosong dan fungsinya untuk mendahului. Jadi orang-orang tuh rapi gitu berbaris di eskalator. Bayangin di kita kan yah, kalau naik eskalator orang sembarangan aja berdiri mau di kanan mau dikiri, jadi kalau ada yang buru-buru harus " Misi misi, " gitu.

Yang bikin aku ga terkesan, orang-orangnya banyak yang jutek hahahaha, terutama di keimigrasian. Ya eyalaaaaaaah, huuft.

***

Betewe kemarin ada yang nanyain gimana ninggalin anak-anak dan gimana minta ijin ke suami, ntar aku tulis di postingan terpisah ya.

Next post juga aku mau nulis soal kesannku jalan sama Icha dan Gesi, tapi ntar an yah, bisa-bisa bosen orang aku cerita Singapura terus wahahahaha.

Oke, see you next trip ya girls, I love you, and thank you so much, mmuach.










Custom Post Signature