Why I Love Medan ( #GesiWindiTalk ft #SassyThursday)

Thursday, May 18, 2017




Sepertinya setahun belakangan ini kota yang paling sering dibicarakan para netizen di dunia maya adalah Jakarta Jakarta Jakarta. Duh sampe orang Sulawesi ngomongin Jakarta, orang Surabaya ngomongin Jakarta, orang Medan ngomongin Jakarta, dan orang Jakarta pun ngga bosen-bosen membahas kota.... Jakarta. Padahal ada banyak banget kota yang bisa dibahas di temlen, kayak kota saya tercinta misalnya .....

Sedih.

Makanya hari ini #GesiWindiTalk colab dengan #SassyThursday mau bahas kota tempat tinggal kita masing-masing aja ah. Biar pengetahuan rakyat Indonesia penghuni dunia fesbuk ngga melulu tertuju ke Jakarta doang.

Baca Ya


Annisast : Why I Love Jakarta


Sebenarnya ngga heran sih banyak yang ngomongin Jakarta, wong saya aja cinta banget sama kota itu, hahahaha .

( Baca : 10 Things I Love About Jakarta )

Tapi marilah kita membicarakan kota yang dari lahir udah saya tinggali ini Medan, Horas bah.

Lahir dan besar di Medan memang membuat saya cinta matilah sama Medan.

Medan itu ya kalau kalian tahu, beuuugh ngga ada yang bisa menyamai kota ini. Walaupun di Medan ini katanya orangnya kasar-kasar, ngomongnya keras, ngga sabaran, pemarah, dan seabrek stereotype lain, saya tetep cinta mati sama kota ini #pasang iketkepala.

Kenapa?

Duh, banyak banget alasannya.

1. Kulinernya Dahsyat

Ini sebenarnya ngga perlu saya jelaskan. Medan mah udah terkenal banget dengan kulinernya. Kalian jangan heran yah kalau di Medan ini rumah makan atau restoran bangunannya bisa segede-gede gaban. Sangkin cintanya masyarakat Medan dengan kegiatan yang bernama makan, lol.

Ada beberapa resto yang punya gedung sendiri lho dengan luas lahan yang kalo kita pikir kayak ngga penting gitu untuk rumah makan doang dan dengan bangunan yang super besar.

Sebut saja Istana Koki, Restoran Ria, Lembur Kuring, Ayam Kalasan, dan hampir semua masakan padang bermerk.

Pokoke di Medan , makan adalah suatu kegiatan yang patut disakralkan. Makanya ngga heran mau segede apapun tempat makannya kalau memang udah enak ya bakal sumpek juga, kebanjiran pelanggaran.

Sebaliknya kamu juga bisa geleng-geleng kepala melihat warung kecil, jelek, reyot, dengan pelanggan yang berjubel kayak ikan asin, rela antri hanya buat makan, karena memang rasanya yang membius orang.

Beberapa dari sedikit yang saya tahu, Kedai Bi Asih, Kedai Ikan Sombam Rel Kereta, Kedai Ikan goreng pengadilan, Kedai nasi kampung Melati, Wajir Seafood,  Ini kalau kita lihat kedainya buluk banget tapi wow digemari penduduk lokal Medan maupun pendatang.

Lho emang beda gitu dengan kota lain?

Beda

Beda banget.

Suami saya yang notabene orang Jawa juga pernah mengatakannya. Blio bilang, baru di Medan dia melihat orang gampang banget ngeluarin duit buat makan, hahahaha.

Makan is everything disini.

Maksudnya tuh ya, di Medan ini orang mau aja berburu makanan enak dimanapun berada dan semahal apapun harganya. Kamu bisa menemukan tempat makan yang kumuh banget disini tapi yang ngantri makan sampe mengular keluar warung sekaligus kamu akan takjub lihat rumah makan segede bagong besarnya, penuh juga sama orang yang mau makan.

Saya love love dengan Medan, karena disini perut dan lidah saya dimanjakan banget.

kalian harus coba makan pake nasi putih, sayur daun ubi tumbuk, sambel teri Medan dan sambal terasi. Jamin nambah sampe berpiring-piring.


2. Di Medan Perempuan Bernilai Tinggi

Saya ngga mau bahas soal suku atau adat istiadat daerah lain ya. Tapi satu hal yang membuat saya cinta dengan kota ini ya salah satunya dengan adat istiadatnya yang memposisikan perempuan itu di derajat yang tinggi.

Kalau mau nikah sama perempuan Medan itu aduh ribetnya. Ribet dalam arti positif ya. Karena prosesnya panjang banget. Mulai dari meresek, martupol, sampai pernikahan.

(Baca : Sinamot )

Yang istimewa itu soal sinamotnya hahahah, dasar cewek matre kau.

Disini kalo mau melamar gadis si pria harus serius banget, ya gimanaaaa kalo ga serius wong uang lamarannya bisa bikin nangis πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ . Ini jangan dibahas serius ya, jangan dihubung-kan nilai perempuan dengan duit,😜


3. Medan kota paling toleran

Yup kamu ga salah baca. Medan itu kota paling toleran menurut saya, Disini berbagai suku nyampur jadi satu dengan berbagai agama dan kami baik-baik saja.

Isu-isu agama yang sering dihembus-hembuskan ga mempan disini hahaha.

Ada gereja hari ini dibom, masyarakatnya mah ga reaktif kalo soal beginian , paling celetukan yang bakal muncul di warung kopi gini

" Alaaah paling besok mesjid yang diserang"

Jadi ya ngerti aja kalo yang begitu-gitu itu adalah kelakuan para oknum yang mau mengadu domba.

Makanya di kantor saya dulu satu ruangan saya yang muslim 4 orang yang kristen 4 orang. Ya biasa aja, saat puasa mereka ya ngga makan sembarangan di ruangan. Kalaupun mereka makan, ya cukup bilang " Kak aku makan ya lapar"

Dan bakal dijawab " Makanlah sukak-sukakmu, pingsan pulak kau nanti"

Dan yang lain tenang-tenang aja hahahaha.

Makanya kadang heran kalo lihat orang ribut-ribut soal toleransi. Sini-sini ke Medan, biar praktek langsung gimana toleransi itu berjalan.


4. Cuma di Medan Kamu bisa akrab sama inang-inang sekali ketemu

Saya yakin stereotype bahwa bangsa Indonesia adalah bangsa yang ramah itu pasti karena orang Medan, lol.

Disini kamu naik angkot sendirian, bakal diajak ngobrol sama inang-inang di angkot atau mamak-mamak yang lagi bawa anak. Ngobrol kayak di ruang tamu keluarga hahaha.

Pokoknya disini orang gampang banget ngajak ngobrol orang lain. Walau kadang jadi annoying kalo kebetulan kita mau tidur di jalan ,lol

5. Kamu ngga perlu Berpura-pura disini

Iyes, ini sebenarnya mungkin alasan utama kenapa saya suka banget tinggal di Medan. Karena saya orangnya blak blakan , jadi kayaknya habitat saya itu paling pas ya di Medan.

Saya pernah kuliah di Jawa selama 4 ahun, kerja di Jakarta 2 tahun dan banyak banget orang yang salah paham dengan saya. Dikira saya marah padahal cara bicara saya memang seperti itu, agak keras dan meledak-ledak.

Makanya kadang putus asa hahaha, berasa kok jadi orang kasar sama orang lain padahal beneran karena bawaan doang. Dan di Medan , karakter saya ini jadi biasa aja, padahal kalo di Jawa orang udah nganggap saya serem xixixi.

I love be my myself. Dan saya rasa Medan adalah kota yang paling mengerti saya, halah.

6. Medan is my love

And the last but not the least, di kota ini semua kesayangan dan kecintaan saya berada. Keluarga saya disini semua, saya ketemu suami disini, bahkan setelah bertahun-tahun ngga hamil, akhirnya saya hamil setelah kembali ke tanah tercinta ini, kehamilan kedua pun disini, dan semuanya membuat saya bahagia.

Yes, Medan adalah kota yang memberi berjuta kebahagiaan kepada saya. Disini saya merasa berarti, halah.



Kalian , ada ga yang mencintai kotanya seperti saya?, Ayo tulis dong soal kota masing-masing biar info seluruh kota ada di internet, biar taunya ga Jakarta doang πŸ˜†



Meet Up

Sunday, May 14, 2017


Halooooo pagi ini saya udah kembali ke rumah ,nyampe tadi malam.

Dari mana sih neng?

Dari Jekardah, abis meet up sama kesayangan-kesayangan akoh.

Jadi buat yang kemarin sempet lihat IG dan FB saya,banyak seliweran foto saya sama geng gong squadgirls yang pengeennya ala Nia Ramadhani Cs, nah saya mau cerita itu.

Yang kemarin nanya-nanya , ada acara apa sih kok kami ngumpul-ngumpul? 

Nggaa... ngga ada acara apa-apa. Kita tuh emang udah merencanakan pengen ketemuan bareng, kebetulan Kamis libur ya udah disepakati tanggal 10 Mei kemarin ketemuan berempat. Berempat itu adalah saya, Gesi, Icha dan Nahla. Kebetulan lain, saya memang ada keperluan ke Jakarta dan Gesi juga harusnya ada event kemarin,yo wis pas.

Kalau Gesi itu blogmatenya saya di Blog collabs GesiWindiTalk, udah pada kenallah ya. Kalau Icha sama Nahla blogmate juga tapi untuk Sassy Thursday. Dan kami beberapa kali collab bareng.

 

Oya saya mau cerita dikit ah soal collab blog kami ini, karena bertepatan juga sih April kemarin udah setahun kami bikin collab blog.

Jadi di April 2016 yang lalu itu,saya sempet nulis soal dunia blogging yang kala itu lagi rame, judulnya Ngeblog itu yang kayak gini lho, baca dulu yah. 

Nah abis saya nulis itu, beberapa hari kemudian Gesi nulis hal yang sama. Trus Gesi ngelink postingan saya ke tulisannya. 

Ehmm ini buat para blogger nih, sikap Gesi yang begini ini yang saya kagumi. Kalau memang misal kita nulis sesuatu karena terinspirasi atau dapet ide gegara tulisan orang lain, ga ada salahnya banget kita link atau minimal mentionlah ntu orang . Soalnya itu membuka jalan persahabatan lho, dan dari sisi etika menulis juga dapet. Yah you know ya there's nothing new under the sun, but give a credit to someone is good, ya ngga sih.

Oke balik ke ceritanya.

Nah sebelum publish kita tuh inbox-inboxan dulu, Gesi nanya boleh ga dia nulis hal yang sama tapi dari sudut pandang dia lalallala. Ya bolehlaaah masa ga boleh ya. Trus jadi ngobrol, eh pas ngobrol ternyata kita banyak kesamaan. Sama- sama masih muda #uhuk, sama-sama punya dua anak, dan blog kita kurleb nichenya nyambung, sama-sama blog parenting walau kadarnya kentelan Gesi,lol.

Trus sepakatlah nih kita " Kenapa ga bikin collab blog aja kayak modelnya SassyThursdaynya Icha-Nahla". Lanjut deh kita ngobrolin itu.

Tau ngga sih, awal mau collab kita malah lebih heboh diskusiin bannernya dibanding tema collabnya wahahaha, sungguhlah sudah terlihat keremehan kami.

Setelah utrek-utrek, kami putuskan mau pesen banner ke Nahla aja. Saya yang menghubungi Nahla,pesen banner sekalian ngasih tau kalau kami mau collab kayak mereka tapi dengan tema yang berbeda. 

Kenapa bilangnya ke Nahla? Karena saya segan sama Annisast, dia kan kelihatan judes gitu, lol

Awalnya, suer ada kekhawatiran kayak " Ih ntar mereka marah ga ya, enak ngga ya sama Annisast, dan berbagai pikiran negatif lain"

Untungnya ya saya dan Gesi itu tipe orang yang prinsipnya, terinspirasi boleh, asal mention si inspirator dan tidak menjiplak plek ketiplek gayanya, AHAAAA. 

Maka saat penayangan postingan collab pertama, kita langsung mention Annisast dan Nahla. Dari situ jadi sering colek-colekan, komen-komenan. Sebenarnya sebelumnya saya udah beberapa kali sih chat sama Annisast, nanyain soal blog krn dia kan dulu rajin nulis monday tekno. 

Nah trus, saya lupa gimana awalnya kok kita bisa bikin grup WA, hahahah maafkeun bagian ini saya beneran lupita. Kalo ga salah sebelum grup WA, kita bikin grup di FB karena kita berencana bikin chalenge barengan dulu tapi ga jadi terlaksana karena satu dan lain hal.

Trus ternyata grup FB kurang aktif, pindah ke WA karena pengen ketemuan bareng. 

Di Grup Ngomongin Apa Aja?

Ini kemarin banyak yang nanya, ga banyak sih beberapa hahaha lebay dah gw. Nanya, kalo di grup kita ngomongin apa?.

Awalnya beneran itu grup ngomongin soal blogging doang, ngomongin soal cara ningkatin trafficlah, ngomongin tema apa yang bakal banyak dibaca orang sampe ngomongin personal branding segala. Saya malah sampe dibuatin Icha jadwal segala, karena saya suka apdet blog semau gw. Ini pernah saya ceritakan di blog soal peningkatan traffic saya yang sungguh sangat siginifikan.

Iya, seserius itu awalnya. 

Malah sampe bahas penting ga penting punya kamera, gimana memanfaatkan IG, sampe ngobrolin rate segala.

Tapi ya lama-lama makin akrab, obrolannya mulai berkembang dari soal suami sampai lambe turah. Yang suka ngomongin Lamtur mah Gesi, yang lain cuma kepo kalo ada yang lagi happening aja.

Dari soal dana pendidikan anak sampai ngomong buah apa yang bermanfaat untuk kesehatan, LOl.

Ini beneran. 

Jadi ada cerita lucu, suatu siang Gesi cerita kalo dia abis makan durian yang enak banget dikirimin sama orang. Sankin enaknya dia habiskan satu kotak sendiri ntu durian, trus abis itu dia pusing banget. Trus doi misuh-misuh di grup.

" Kok pusing yah"

" Lha iya kamu makan durian banyak banget sih. Durian kan bisa bikin kolesterol naik"

" Haaah masa sih, durian kan buah, buah kan bagus untuk kesehatan, makanya aku abisin semua"

Reaksi kami bertiga yang 😢😢😢

Abis itu dia malah ngomelin kami bertiga

" Kok kalian ga ada yang ngasih tau aku soal ini" 😞😞

Langsung dijawab serempak

" YA KALEEE CUMA KAMU YANG NGANGGAP DURIAN SAMA DENGAN BUAH LAIN"



Abis itu, Gesi sering kami bully soal buah-buahan. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Tapi ga cuma Gesi sih yang dibully, yang lain juga pernah.


Kayak kemarin saya baru tau kalo IG bisa buat ngedit foto, dih mereka bully abis-abisan. 

Sungguh pembicaraan yang berfaedah






Sungguh menyebalkan.


Kalau Nahla lain cerita, kadang suka ngga tau kapan nih anak becanda kapan serius, karena dia sungguh geje. 

Entah geje, entah mellow, entah karena masih muda banget. Nahla suka ngga nyambung kalau kami ngobrolin artis yang ngehits di jamannya saya,Icha dan Gesi SMA an. Nahla ga tau si Alya di AADC itu yang mana gengs, sungguh terlalu.

Oya pernah suatu hari Nahla bikin status bahwa bounce rate blog dia naik, tapi emotnya pake emot senyum gitu. Padahal kan bounce rate itu makin gede makin jelek artinya. Jadi kita tanyalah di grup why dia hepi saat bounce ratenya malah naik. jawabannya ini gengs

 

Hahahaha ini lucu banget ga sih. 

Jadi ya gitu deh.

Icha pernah dibully ngga?

Sebenernya sering, tapi dia always punya penangkis. Dia mah gengsian, makanya kalo dia ngaku salah kami pesta pora πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.


Ga pernah gosipin orang?

Wahahaha gosipin artis sering. Sumbernya selalu Nahla dan Gesi,mereka paling apdet.

Kalo gosipin orang,pernah tapi jarang banget. Kalaupun bahas seseorang bukan bahas pribadinya tapi bahas permasalahannya.

Misal bahas, kenapa Alodita bisa jadi selebgram, apa yang bisa ditiru.

Atau paling banter bahas yang lagi hot di temlen. Biasalah ya sepertinya grup-grup WA gitu.

Tapi kalau saya ingat-ingat sepertinya kami memang ga fokus sama orang lain sih,maksudnya urusan diri sendiri aja udah rempong, jadi energinya abis duluan sebelum ngomongin orang. Ya kan saya dan Icha kerja, Nahla ngajar, Gesi sibuk therapi Ubii, jadi mungkin perhatiannya ke masalah orang lain jadi minim. #Pencitraan.

Saran saya untuk temen-temen yang punya grup apapun, kurag-kurangi deh ngomongin orang hahahaha . Bukan sok suci, memang bener sih gosipin orang itu seru banget tapi jadi ga baik untuk kesehatan pikiran. 

Susah ya kalo anggota grupnya rame, tipsnya : kalau ada yang memulai, jangan ada yang nanggapin. Itu aja, biar ga lanjut.

Selain itu ya , obrolannya banyakan hal remeh temeh ga penting, kayak ngobrolin bentuk biawak yang kayak mana, sampe ngobrolin bibir baru Aw Karin, sungguh random πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.

Tapi mungkin ngga seperti yang dibayangin,walau kami berempat blogger parenting,kami jarang banget lho ngobrolin anak. Ngobrolin anak itu palingan ngomongin dana pendidikan , asuransi atau ..... apa ya, jarang sih,lol.

Mungkin itu juga yang membuat kami cepet klik, karena masing-masing nyaman dengan diri sendiri tanpa embel-embel anak, sehingga ngobrolnya ya ngobrol diri sendiri. Kan anak udah panjang lebar diobrolin di blog, hahaha.



Betewe kemarin ketemuan ngapain aja?

Baca komplitnya di blog Gesi aja yah. 

 

Yang pasti, saya langsung setuju kenapa Gesi selalu bilang bahwa dia orangnya gampang bahagia dan gampang excited terhadap sesuatu.

Karena ya memang gitu.


Ini Masih bertiga, Nahla belum datang
 

Astagaaa,dia sama martabak di Remboelan aja excitednya kayak jelasin saldo tabungan nambah sekian digit di rek.

" Win kamu harus coba martabak ini,enaaaak banget percaya deh enak banget beneran" 

Trus pas martabaknya datang dan saya bilang enak,dia yang berbinar-binar gitu,hepi banget.

Pas masuk ke Breshcka aja astagaaaaa excitednya ngalah-ngalahin Tara saat dibeliin Yupi.

" Wow ini surga, aduh gengs  aku bisa kalap nih. Ih ini bagus, ya ampuuun ini lucu. aaak aku mau ini, ini juga"

Trus segambreng baju dicobain.

Untung ada kami-kami yang mengingatkan bahwa lucu tidak sama dengan harus dibeli, 😜😜. 

Karena dia udah nenteng kaos, nenteng sepatu, trus niat beli kalung, pengen beli dompet, wow sungguh kalap.

Jadi akhirnya Gesi selamat belanja cuma dua kaos doang kembaran sama saya.Karena doi semangat banget berapi api meyakinkan saya kalo kaosnya ucul banget, hahahaha.

Icha awalnya mau beli kaos juga, tapi gitu lihat pin lucu, ga jadi beli kaos ganti beli pin, walau udah disuruh Gesi buat beli dua-duanya tapi dia ogah.

" Aku ga butuh kaos aku butuhnya pin"

luar biasa pendiriannya, tak tergoyahkan.

Seharian di Sency sampe 3 kali pindah tempat makan, dari mulai Excelso, Remboelan, Excelso maning, trus ke Burger King. Ketemu Adit (suami Gesi) dan JG ( suami Icha ) juga, ceneng deh.

Pokoke saya hepi banget kemarin, mana kami sempet bikin video juga lho. Isinya what's in your bag. Tonton ya





Jadi begitulah ceritanya, gimana sampe bisa jadi temenan akrab sama orang yang dulu cuma kenal di komunitas doang, akhirnya kemarin bisa ketemuan. Yeyeyeyeye

Kami berempat itu usianya beda-beda. Saya paling tuir, udah 30 something, kemudian Icha, Gesi hampir sebayaan, dan Nahla sama saya tuh beda usia 12 tahun bayangkan.

Tapi ternyata memang usia ngga menghalangi buat temenan yah, buktinya ya kami berempat wokeh wae ngobrolnya.

Yang paling saya senangi dari mereka bertiga adalah mereka ini jarang banget ngejudge orang, iyes mau cerita apa aja no judginglah. 

Karena apa?

Karena kami sadar banget, diri sendiri masih berkubang dosa, halah, boro-boro mau ngejudge satu sama lain. Ditambah lagi, makin kesini makin menyadari bahwa setiap orang berbuat sesuatu itu pasti ada latar belakangnya, jadi sepanjang kita ngga tau-tau banget ya mending diem. luuuv

Trus disini, satu sama lain tuh ngga segan saling mengingatkan. Kayak saya sering diingetkan untuk ga reaktif terhadap isu-isu terkini di temlen. Kalau gatel banget pengen komen ya mending ditulis di blog, daripada nyampah di temlen misalnya. 

Atau ngingetin Icha untuk menurunkan level judesnya dari karet 3 ke karet 1. But, Icha itu ga judes sih cuma dia to the point dan ngomong by logic serta data, itu aja. Selebihnya doi manis banget anaknya.

Kalo Gesi dan Nahla mah sering jadi sasaran kejudesan saya dan Icha, karena you knowlah ya mereka itu kadang melankolis banget, sampe level Kabupaten.


Ke depan mau ngapain ?

Banyak rencana sih, soale sayang kan masa bikin grup trus geje haha hihi ,jadi pengen jugalah colab berempat bisa nambah value ke masing-masing. Tapi kayaknya pelan-pelan dulu. 

Yang sekarang lagi kami coba tuh, bikin rate package buat nerima job sepaket. Kemarin dah ada yang nawarin beberapa tapi belum goals ya gengs, hahahahaa belom ketemu jodohnya kali yaaa.

Anyway, kalian punya ngga teman yang sama mereka kalian bisa bahas apa aja tanpa takut dinyinyirin atau dijudge?

Kalau punya beraRti kalin termasuk sedikit dari milyaran orang di muka bumi ini yang beruntung.

Tag sahabat kalian itu yaaaa, biar makin tambah kompaknya. ❤️❤️❤️

Ini oleh-oleh futu-futu kemarin. Udah ala #girlsquad belum nih, hahahah








 Nemu tulisan yang ada Teguhnya, wahahaha
Eh ngga ding, kalimatnya bagus jadi mau pada foto.
Itu sapu lidi semua lho, btw









Yeaaaay, semoga bisa ketemuan lagi pan kapan.

Btw jangan lupa follow IG kita ya man teman, di IG kami punya hestek andalan masing-masing nih.

Gesi punya #CeritaBahagiaku
Icha punya #EmpowerYourself
Saya punya #WorkingMomStory

Follow us on Instagram:
http://instagram.com/annisast
http://instagram.com/grace.melia
http://instagram.com/winditeguh
http://instagram.com/haloterong

And visit our blog:
http://www.annisast.com
http://www.gracemelia.com
http://www.haloterong.com

Oya, terakhir nih terakhir sebelum diakhiri. Kita punya rencana nih mau bikin workshop blogging gitu berempat. pembicaranya ya kita berempat, dengan masing-masing tema spesifik. Kira-kira pada mau ngga ya ikutan?

Cek ombak dulu, hai hai. Jawab di komen ya . See ya


Tentang Mengatakan Boleh Pada Anak

Wednesday, May 10, 2017
[Sponsored Post] Tentang Kepercayaan Pada Anak



Ibu-ibu disini siapa ya yang suka larang-larang anaknya. Pokoknya bawaan kita ketakutaaan aja.

" Jangan lari-lari"
" Jangan manjat-manjat
" Jangan naik sepeda"
“ Jangan kesitu”
“ Jangan pegang itu”

BAHAYA.

Hehehe sounds familiar?

Kadang sebagai ibu, kita suka banget khawatiran ya sama keselamatan anak kecil. Kita suka mikir kalau lingkungan di luaran sana bahaya banget bagi anak kita.

Kita larang dia berlari, karena khawatir dia jatuh.

Kita larang dia megang binatang, karena kita takut ia tertular penyakit.

Kita bahkan khawatir kalau dia bermain di luar rumah, dia bakal terpapar kuman penyebab penyakit.

Duh, sebenarnya kita ini orangtua atau polisi sih, kok melarang-larang aja kerjanya ,LOL.



Padahal namanya anak-anak  ya masanya itu memang masa bermain, lari-lari, lompat-lompat , main kotor, karena itulah dunianya. Ia suka mencoba hal baru, dan suka mengkesplor apa yang ada di dekatnya. Pada usia tersebut dia lagi penasaran akan segala yang bisa dilihat, disentuh bahkan yang diciumnya. Makanya biasanya semakin kita larang semakin penasaran dia.

Mungkin sebagai orangtua kita perlu tahu, bahwa terlalu banyak larangan pada anak akan membawa beberapa pengaruh negative. Ini nih diantaranya :

1. Terganggu Tumbuh Kembangnya

Kenapa?

Karena anak selalu dilarang bereksplorasi dengan lingkungannya, akibatnya ia akan menganggap bahwa lingkungannya tidak aman. Ia jadi penakut saat hendak mengeksplorasi benda atau barang di sekelilingnya.

Itu secara mental.


2. Kurang Kreatif

Iyes, anak yang terlalu sering dilarang ina inu, bakal jadi anak yang kurang kreatif.  Karena saat ia diberi kebebasan melakukan sesuatu dan mengeksplor dunianya sebenarnya ia sedang diberi kebebasan untuk berfikir dan mengambil keputusan. Ntar pas gede dia bakal apa-apa melihat contoh dulu, ngga bisa melakukan atau berimajinasi sendiri.

Ini biasanya terjadi pada anak-anak dengan orangtua over protective.

Misal nih, saat main panjat-panjatan. Pasti di awalnya ia akan kesulitan mencapai tempat yang tinggi. Namun karena sebagai ortu kita membiarkannya, tentu saja dengan pengawasan, ia bakal menemukan cara agar bisa mencapai tempat yang ingin dipanjatnya. Nah ini contoh bahwa membiarkan anak melakukan sesuatu bakal mengasah kreativitasnya.





3. Kurang Inspiratif

Karena selalu dilarang, maka besok-besok anak kita kurang punya dorongan untuk bertindak sendiri. Apa-apa harus tunggu diperintah , tidak ada inisitaif dari diri sendiri.



4. Susah Beradaptasi

Yup, problema berikutnya adalah susah beradaptasi, karena ya gimana, wong kurang belajar dari lingkungan. Karena lingkungan adalah sebaik-balik pelatihan beradaptasi. Soalnya saat ia berinteraksi dengan anak lain, bermain di udara terbuka, maka saat itu juga ia belajar beradaptasi dengan segala jenis orang, dan segala jenis keadaan.


5. Kurang Percaya Diri

Karena apa-apa dilarang, jadi dia jadi takut berbuat salah. Takut salah akhirnya jadi ngga pede, karena khawatir orang juga akan melarang kalau ia melakukan sesuatu.




6. Prestasi Akademik Rendah

Beberapa kemampuan dan kelebihannya menjadi terkubur karena selalu dilarang. Karena ia tidak diberi kesempatan trial and error, learning by doing, maka ia juga jadi takut mencoba hal baru.

Akibatnya kemampuan analisanya terhadap sesuatu juga rendah. Ia akan sulit mencari alternative lain dari setiap permasalahan, sehingga ya berkorelasi juga dengan prestasi akademik.


7. Daya tahan Tubuh Rendah

Secara fisik, anak juga bakal lebih ringkih, karena sedari kecil sangat steril dengan pengaruh luar, sehingga ntar pas gede kena debu aja langsung sakit, kena cahaya matahari langsung pusing, haduh.


Trus gimana nih kita sebagai orangtua, apa yang bisa kita lakukan?

Kalau saya pribadi memang tidak membiasakan melarang Tara menikmati dunianya. Dia boleh lari, lompat, manjat, pegang binatang, tapi tentu tetap saya awasi. Karena gimanapun juga mereka kan masih anak-anak yang kadang tidak tahu mana yang berbahaya mana yang tidak.

Namun, ya kasih saja kesempatan dia mencoba dan merasakan serta mengalami sendiri konsekuensi setiap tindakannya.

Misal, dia minta main panjat-panjatan, ya ngga usah dilarang, bolehkan saja, namun kasih tahu supaya hati-hati karena kalau tidak hati-hati bisa jatuh, kalau jatuh bisa luka, dan bisa sakit.

Jadi kita membolehkan, namun beritahu juga konsekuensinya. Jadi anak akan lebih berhati-hati.

Saat mungkin dia jatuh, atau terbentur, dia bakal belajar, Oh kalau manjat tangga ngga pegangan bisa jatuh, “ Oh kalau naik sepeda kencang-kencang bisa jatuh.

Hobinya main sepeda


Sehingga ke depannya, kalau ia melakukan lagi, ia sudah tahu dimana titik-titik bahaya yang harus dihindari dan juga bisa mensiasati biar ngga jatuh lagi, biar ngga kepeleset lagi misalnya.

Atau misal lagi nih soal dispenser.

Tara penasaran banget sama dispenser, pengen mencet-mencet. Pas dulu masih kecil banget, daripada saya jantungan setiap dia deketin dispenser, akhirnya saya gantilah dispensernya jadi model pencetan di atas, sehingga dia ga akan sampai menjangkaunya.

Sekarang dia udah gede, udah lebih tinggi, dah pinter narik kursi untuk mencet dispenser. Nah alih-alih melarang, saya malah kasih contoh dan pengertian aja langsung.

" Tara, Tara boleh ambil minum sendiri tapi yang warna red ini kalau mau pencet harus sama bunda ya, karena ini air panas, sakit kalau kena tangan, nih coba Tara pegang"

Jadi saya taruh tuh air panas ke cangkir, saya senggolkan dikit ke tangannya. Taranya langsung bilang 

" Panas bundaaa".

" Iya panas, makanya sama bunda ya"

Jadi, saya ngga larang dia, saya hanya kasih alasan kalau dia melakukan ini maka akibatnya itu.

Kalau seperti itu dia jadi ngga parnoan sama lingkungan, tapi malah selalu nanya ke kita, dan berfikir bahwa ini boleh ini ngga boleh dengan melihat sebab akibat.

Bu ibu jangan remehin kemampuan anak-anak kita lho, logika mereka itu luar biasa.
Saya percaya kalau anak dibiarkan berekspresi, dia akan tumbuh menjadi anak yang percaya diri, anak yang  berani dan cinta lingkungan.


Nutrisi Perlindungan Diri

Nah tapi tentu saja, saya berani membolehkan Tara main sesukanya di luar ya ngga asal bilang boleh saja, setidaknya saya yakin kalau ia terlindungi dari kuman penyebab penyakit.

Soal perlindungan, saya sudah membekalinya dengan nutrisi yang sesuai dengan kebutuhan tumbuh kembangnya.

Karena Tara usianya sudah menjelang 4 tahun, maka saya kasih dia susu pertumbuhan yang mengandung zat untuk melindungi saluran cernanya.

Favorit Tara sih susu Dancow.

Soalnya susu Dancow warnanya kuning, cerah ceria yang bikin Tara semangat minum susu.

Apalagi saat ini Dancow memiliki produk terbaru yaitu Dancow Advance Execelnutri+.

Kelebihannya yaitu memiliki lebih dari 3x kandungan Lactobacillus Rhamnosus. Bakteri inilah yang fungsinya untuk melindungi saluran cerna.

Kenapa?

Karena kalau saluran cerna anak kita baik, maka berpengaruh terhadap daya tahan tubuhnya, soalnya 80% daya tahan tubuh kan terdapat pada kesehatan saluran cerna.

Saya sadar sih, kalau perlindungan tubuh merupakan pondasi utama untuk mendukung pertumbuhan fisik dan proses belajar anak, makanya menurut saya penting banget, kita sebagai orangtua aware terhadap kesehatan saluran cerna anak kita.

Kalau sudah terlindungi begitu, makanya saya tidak ragu mengatakan “ Iya boleh” kalau Tara minta ijin main di luar atau melakukan sesuatu yang baru.




Kalau bunda-bunda disini punya cerita ngga, soal mengatakan kata " Jangan" pada anaknya. Berani ngga nih bilang “ Iya Boleh” kalau anaknya minta main di luar, di alam bebas, hayooooo, sharing ya.

5 Seleb Mom Favorit

Tuesday, May 9, 2017
 

Kemarin Gesi lagi sedih, trus dia nyuruh-nyuruh saya bikin postingan tentang 5 seleb mom yang IG saya ikuti.

Ya udahlah, menghibur orang berpahala, Lol.

Untuk seleb mom, sih favorit atau idola saya udah kebaca banget kali yah. yah siapa lagi. Dian Sastro Dian Sastro Dian Sastro. Terlalu mainstream.

Khusus satu ini, saya ngga masalah lah ikut aliran mainstream, hahaha.

5 seleb mom favorit saya yaitu

1. Dian Sastro

 

Off course, siapa sih yang ngga suka sama  dia. Ya ampun Dian Sastro itu menurut saya artis yang hidupnya paling natural. natural maksudnya, ya hidupnya mirip-mirip sama kita-kita tapi versi banyak duitnya.

Ya gimana, coba follow deh IGnya. Disitu dia kelakuannya ya sama kayak ibu-ibu kebanyakn tapi versi glowing, cantik, banyak duit (ini kenapa diulang), barang-barang bagus.

Lhaa,, dimana samanya, Lol.

Entah settingan entah ngga, tapi banyak banget bertebaran foto dia lagi gendong Ishana, putrinya Dian itu lho. Mulai dari bayi pitik sampai badan Ishana gede dan kayaknya berat banget digendong. Foto-fotonya juga natural gitu, ngga yang instagramable banget , biasa aja. Tapi memang bukan kualitas fotonya sih yang membuat IG Disas asik difollow tapi karena momen-moment yang dia bagi itu seru.

Gimana dia jalan-jalan sama suami ke mall, sambil satu-satu gendong anak. Jalan-jalan ke luar negeri, sambil sama-sama gendong anak pake gendongan Ergo, yang mana itu kan masih kayak kita-kita yah.

Apalagi pernah pas blio live di IG, tau ngga apa kegiatannya menjelang waktu tidur anaknya?

DIA BACAIN BUKU UNTUK ANAKNYA

Iyes, Disa bacain buku, buku tentang anatomi tubuh gitu. Dan itu ngga keliatan settingan, keliatan memang seperti itu biasanya. Jadi makin laf laf sama dese.

Udahlah cantik, pinter, elegan, sayang anak, sayang suami, ngga lebay, punya usaha sendiri, ramah, aaaak, Disas membuat kita-kita ((((KITA))) yang mau sombong, langsung harus mikir banget, " Kamu seberapanya Dian Sastro kok mau sombong, cih "

Oya, yang paling bikin salut tuh ya, doi udah punya suami kaya tapi masih mauuu aja berbisnis. Mulai dari bisnis catering, sepatu baby, sampai terakhir nih bisnis resto di mall. Warbiasyak.

Plis Follow blio @therealdisastr biar makin banyak followernya. Karena kebahagian Dian adalah kebahagiaan saya juga.

2. Nia Ramadhani

Si bawang merah yang sekarang bermetamorfosis jadi Ratu lebah ini sungguhlah IG nya sangat perlu banget diikuti.

Untuk apa?

Untuk mengetahui bahwa ada ibu cantik dengan anak menjelang tiga yang masih cantik, singset dan hidupnya sungguh penuh cahaya.

Yes, melihat IG Nia Ramadhani entahlah kok saya selalu ikut hepi.

Hepi aja gitu melihat Nia hepi.

Emang sih di awal-awal dulu agak males ngeliat Nia, karena dia norse, pake perhiasan segede-gede gaban. Padahal ngga gitu mah, orang juga tahulah seberapa kaya suami dia. Namun belakangan doi udah mulai kalem, make perhiasan juga udah kecil-kecil ngga kayak dulu.

Trus di IG dia kan sering foto-foto sama sohib-sohib ceweknya yang selalu pake hestek #girlsquad . Seneng aja lihat mereka, type-type sosialita yang bikin iri tapi ngga bikin sebel. Gimana sih ya maksdunya. Pokoke ya seneng gitu lihatnya.

 


 
Trus si Nia ini suka bikin IG Story yang memperlihatkan kegiatan blio di rumah bersama suaminya dan anaknya si Mikha yang sungguhlah masih piyik tapi udah cantik banget.

Yang kemarin bikin sesek lagi tuh pas lihat maternity foto dia. Wow sungguh glowing dan kayak bidadari lah. Laaf, saya suka banget.

 


 

3. Zaskia Adya Mecca

Why?

Karena dia mirip saya udahlah itu alasan paling masuk akal, LOL

( Baca : 7 Artis yang meniru Gaya Saya )

Saya follow IG nya dia karena suka lihat gaya berbusananya Zaskia, santai tapi menutup aurat dan semi sporty.

 

Pokoknya sukalah, plus dia menurut saya bukan artis yang neko-neko, jadi ya kenapa ga difollow gitu lho.


4. Jennifer Bachdim @Jenniferbachdim

Doi ini istrinya Irfan Bachdim si pemain sepakbola itu lho dan sekaligus masuk gengnya Nia Ramadhani.
 

Kenapa ya dia bisa masuk geng Nia, apakah dia sangat kaya?

Oya saya masih kepo untuk anggota gengnya Nia Ramadhani,kenapa mereka bisa ngegeng. Hidupku sungguh tak berguna memang.

Balik lagi ke Jennifer.

Saya follow dia karena dia hobi olahraga, Mami-mami udah beranak dan hobi olahraga itu sungguhlah kombinasi kece buat difollow. Dia suka share beberapa gerakan yang dilakukannya , jadi bisa diikutin. Ngga heran yah bodynya super oke.

https://www.instagram.com/p/BTL5om-hBWD/?taken-by=jenniferbachdim

5. Sachi @blogsachi

Eh Sachi ini artis bukan sih atau selebgram, auk ah. Saya follow karena feednya bagus, bikin betah melihatnya, trus anaknya lucu.

Yup, no spesific reason, just i love her aja.

 

Alasannya remeh bangetlah semuanya. Lha iya, emang IG itu sama saya cuma untuk memanjakan mata dan sekalian ajang kepo-kepo sama hidup orang wahahahah karena disana mah ajang pamer yang elegan. Ya samalah dengan saya juga gitu.

Pembaca budiman jangan lupa Follow instagram saya juga yah. @WindiTeguh

Kalau kalian follow seleb mom siapa nih?



Celoteh Tara

Thursday, May 4, 2017


Hal yang paling bikin saya amaze sama Tara itu adalah kemampuannya berbicara. Iya Tara itu cepet banget ngomong. Sekarang usianya sudah hampir 4 tahun dan dia sudah pintar merangkai kalimat panjang.


Selain kelimatnya itu udah tersusun, Tara juga menurut saya udah mulai jalanlah nalarnya. Kadang cara berpikir dia bikin saya yang wow wow atau ngga malah ngakak bareng sama mas Teguh karena ga kepikiran anak usia segitu udah jalan logikanya.

Biar saya ga lupa, saya sering tuh di FB bikin status soal celotehannya Tara. Biar ga ilang saya rangkum ajalah disini .



Logika Tara

Kecil-kecil Tara udah jalan logikanya, dia udah tahu sebab akibat. Seperti misalnya kenapa ia harus sikat gigi tiap malam, biar giginya tidak busuk.

Jadi tiap malam tuh Tara suka makan coklat, dan entah gimana, dia tuh suka sok-sok minta ijin ke saya sekaligus menerangkan bahwa makan coklat malam-malam itu ga apa lho bunda.

" Bunda, Tara makan coklat, tapi nanti Tara sikat gigi, ya kan bunda, biar giginya ga busuuuuk"

Nadanya lucu deh.

" Oke deh, Tara bisa ngga sikat gigi sendiri"

" Bisa. Tara kan anak pintar, anak bunda "

Lol


Logika Tara 2

Tara dan adeknya itu saat ini minum susu formula. Nah di kemasannya itu berbeda tulisan angka sesuai range usianya.

"Bunda... Adek udah 3 tahun ya"

" Belum sayang, adek masih setahun"

" Udah 3 tahun bundaaaa.."

" Belum masih setahun"

" Iiih bunda ni lah"

Ga lama Tara lari ke dapur dan kembali membawa kaleng susu adeknya. Di kalengnya ada tulisan 3 tahun

" Ini lho bunda, adek udah 3 tahun, Tara udah 4 tahun. Bunda dan papa salah, Tara yang benar "

πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Ya kali Tara susu anak 1 tahun kan memang rangenya di 1-3 tahun xizizi 


Tara si Manajer Keluarga

Setiap pagi tuh si wawak di rumah belanja di tukang sayur keliling. Tara suka ikutan belanja. namun karena hari Sabtu, dia ngga ikutan belanja, karena asik main sama saya.

Begitu si wawak selesai belanja, dan membawa belanjaan ke dalam rumah, Tara langsung interogasi sambil ngabsen belanjaan wawak

Tara :" Wawak, udah belanja cabe?"
Wawak :" Udah"
Tara :" Udah belanja sayuuuuur?"
Wawak :"Udah"
Tara :" Udah belanja ikaaaan"
Wawak:" Udah"
Tara :" Okeee, wawak pintar kayak Tara"


Wahahahahha. Gayamu Tara




Tara si anak Pengertian


Bundanya lagi gundah. Si wawak yang jaga Divya mau resign.

Saya:"Tara, Tara mau bunda di rumah aja atau kerja? Bunda di rumah aja ya? "

Tara:" Tak tak tak. Bunda boleh pergi kerja, adek biar Tara yang jaga " (logat upin ipin)

Xixixixi. Ga tau mau ketawa apa masygul.

Tapi Tara memang suka banget disuruh menjaga adeknya. Ini yang saya bingung, kadang tuh dia sayaaang banget sama adeknya, tapi ya kadang juga, kelihatan cembokur banget sama Divya, Anakku memang mood-moodan.



Tara si Pencari alternatif

Saya jalan berdua sama Tara, mau ke mall. Saya pakai baju ungu, celana item, jilbab ungu juga. 

Tara pake baju ungu juga. 

Nah di jalan ada boneka besar kayak ondel-ondel gitu, tapi sosoknya anak laki-lakilah dengan topi warna merah. 

Nah saat melewati si boneka, Tara teriak-teriak. Iya karena selama ini kan cuma malam doang kesitu.

Trus si Tara teriak-teriak

"Bunda..... Bonekanya topinya red... "

" Oiya... Red ya. Red itu kayak apa"

Dia mikir sambil ngeliatin baju dia dan baju saya. Kebetulan ga ada samsek unsur merahnya.

" Merahnya kayak apa Tara"

" Kayak bibir bundaaaa"

πŸ‘„πŸ‘„πŸ‘„πŸ‘„ wahahahaha. Bundanya langsung mingkem





Tara si Anak Solehah

Bundanya lagi nyanyi

" Pelangi2 alangkah indahmu
Merah kuning hijau di langit yang biru
Pelukismu Agung, siapa gerangan
Pelangi2 ciptaan Tuhan"


Tara :" Ciptaan Allah bundaaaaa"

Tuhan itu Allah bundaaaaa.


Tara Sayang Bunda

Tara: " Bunda dicuntik ya.... bunda cuntik yaaa" sambil nyucuk2 kaki bundanya pake tangannya.

" Waaaah Tara mau jadi dokter ya kalo udah besar"

"Ngga mauuuuu bundaaa"

"Lho jadi mau jadi apa?" Bundanya heran denger jawaban anaknya

" Mau jadi kayak bundaaaaaaa"

T__________T terharu πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜™πŸ˜™




Tara yang sangat jujur

Lagi tiduran di kamar, Tara tiduran sambil minum susu dan pegang-pegang perut saya.

"Bunda.... Di perut bunda ada baaaaanyak adek. Ya kan ndaaa, pelut bunda becaaaal cekali"

T_________T

Bundanya nangis, ga komen apa-apa



Tara yang smart


Jadi suatu subuh dia bangun. sepertinya mau pipis, saya lihat dia bangun dan menuju pintu kamar. sambil ngantuk-ngantuk gitu, doi berusaha mencoba membuka pintu kamar tapi ga bisa karena pintu kamar dikunci.

Saya masih ngantuk berat, jadi cuma ngintipin dia mau ngapain.


Karena pintu ngga bisa terbuka, saya lihat dia cari-cari sesuatu. Ternyata dia nyari pampers. Saya masih melihat aja. Trus, it pampers dipakenya, lalu dia jongkok dan  pipis di pampers. Saya pikir oh, ya udahlah. Eh ternyata setelah selesai pipis, pampersnya dibuka lagi, kemudian dia pakai lagi celananya,trus dia bobo lagi.



Wahahahahaha, lucu banget lho pas ngeliatnya. Buru-buru saya bangun, gendong Tara dan bawa ke kamar mandi buat dicebokin. 



Tara yang Visioner


Bundanya pake baju tidur yang agak lucuan, bunga-bunga warna cerah.

" Bundaaa cantik sekali baju bundaa.... bunda buat sendiri yah, bunda jahit yah"

Wahahaha darmana dapat kosakata itu

Mungkin Tara bisa menerawang bahwa di kemudian hari bundanya jadi penjahit.




Tara si penyuka sayur

Menjelang tidur Tara nyanyi-nyanyi di kamar.

" Sayuuuur.... bayam....
sayuuuur.. bayam
sampai berjumpa pulang"


Awalnya saya bingung ni anak nyanyi apa.
Rupanya nyanyi sayonara, wakakaka.

Efek kebanyakan dijejeli emaknya sama bayam jadi, sayonara pun didengar Tara jadi sayur bayam, luv



Tara yang Taat Aturan


Saya lagi makan kerupuk sambil leyeh-leyeh tiduran di sofa. Tiba-tiba neng Tara negur bundanya.


" Bundaa... makannya duduk, ga boleh tidur bunda....."


Bundanya maluuu ditegur anak 3 tahun.


Tara yang Lebay

Suatu malam pas lagi main lego-lego, tiba-tiba Tara terdiam, seperti teringat sesuatu gitu,  Trus dia ngomong sambil teriak.


"Oh no Tara lupa beli cupi (yupi) bunda..."

xixixi.


Jadi begitulah anak saya yang bernama Tara. Sungguh membuat bundanya kesengesem setiap harinya.

Sampai ketemu di celoteh Tara berikutnya ya.

Oiya, saya punya instagram yang seru lhooo, saya suka sharing singkat-singkat ala mini blog gitu disana. Follow dong kakaaaa @winditeguh









Tentang Memposting Foto Anak di Medsos

Wednesday, May 3, 2017



Hmmmm ini sebenarnya topik basi sih, udah banyak banget yang bahas, di status maupun di blog.

Tentang boleh atau tidak boleh memposting foto anak di media sosial.

Sepertinya untuk pertanyaan yang satu ini bisa dipastikan hampir semua orangtua berpendapat sama, bahwa yang namanya memposting foto anak di medsos, entah itu di facebook, di IG, di blog sebisa mungkin dihindari.

Nah kalau pertanyaan itu diajukan ke saya gimana?

Baca punya Gesi :

Kalau saya pribadi sih memperlakukan soal posting memposting foto anak, sama dengan posting memposting foto saya pribadi. Kalau saya rasa ada manfaatnya buat diposting ya diposting, kalau ga ada manfaatnya ya di keep sendiri.

Manfaatnya itu macem-macem, yang dinilai berdasarkan saya sendiri. xixixi iyalah kan bermanfaat menurut saya bisa jadi sampah bagi orang lain begitu pun sebaliknya.



Kadang saya post karena saya anggap mereka lucu banget, dan saya lemah terhadap kelucuan anak sendiri.

Kadang saya post, karena ada yang ingin saya ceritakan dibalik foto itu.

Bahkan kadang saya posting foto hanya karena saya rasa fotonya cakep, dan ini layak untuk dishare.

Selama ini, saya biasa aja dalam memposting foto anak. Tidak memprotect sedemikian rupa namun ya ngga diumbar-umbar sembarangan juga. 

Biasa aja, layaknya foto yang lain.

Karena ya ngakulah, saya ini masih banci sosmed yang belum bisa menahan diri untuk tidak posting-posting foto anak.

Saya ngga punya pembelaan apa-apa dalam hal ini.

Iya saya ibu yang memposting foto anaknya di sosmed. Silahkan Judge saya, saya ngga akan membela diri.

Saya ngga akan bilang bahwa foto anak adalah mood booster saya atau posting foto anak agar menginspirasi orang lain.

Nggaaaa. 

Saya tahu konsekuensinya seperti yang sering ditulis di banyak tulisan parenting. Soal bahaya pedofil, soal bahaya penculikan anak, soal berpotensi mereka malu di kemudian hari. Yup saya tahu dan mengerti konsekuensinya. Makanya hal yang saya lakukan ya meminimalisir risiko saja.

Saya percaya yang namanya kejahatan itu bisa ada dimana saja, kapan saja dan oleh siapa saja.

Bagi orang lain mungkin cara terbaik adalah menutup semua akses agar kejahatan terhadap anak tidak akan masuk atau menyentuh anaknya, salah satunya dengan tidak memposting foto anak sama sekali di medsos.

Saya menghargai ibu-ibu yang punya pendirian seperti itu.

Nah, kalau saya mungkin punya pemikiran yang sedikit berbeda.

Mungkin karena pada dasarnya saya ibu bekerja, yang bahkan anak saja saya titipkan ke mba setiap hari, mungkin bagi orang lain ini aja udah horor banget.

(Baca ya : Nitipin Anak Sama ART, Ibu Macam Apa Kamu?)

Artinya, saya tahu segala hal di dunia ini yang kita lakukan pasti ada dua sisi. Ada risiko pastinya dan selain itu ada namanya hmmmm takdir ya.

Hmmm, jadi begini.

Saya berpikiran, saya ngga mungkin memprotect anak saya dari segala hal berbau digital. bahkan saya tidak mungkin memprotect anak saya dari segala ancaman luar. Karena yang namanya kejahatan tidak hanya ada di dunia maya, di dunia nyata juga banyak. Makanya saya katakan, ya saya memperlakukan foto anak biasa saja.

Saya hanya membiarkannya seperti hal lain, namun saya punya mitigasinya.

Karena kalau Gesi tuh suka bilang kan Carpe Diem, Seize The Day.

Yah saya sedikit banyak seperti itu, tidak mau terlalu mengkhawatirkan dunia ini. Karena kekhawatiran berlebih terkadang membuat kita malah tidak bisa menikmati hidup.

Saat anak tertawa, kita jepret dan kita bahagia karena itu, lalu mempostingnya, saya masih menganggap itu wajar saja.



Saya menikmatinya.

Saya menikmati momen itu.

Karena kalau semua saya khawatirkan, percayalah saya ngga akan bisa keluar rumah. Karena memang hidup saya ya udah penuh risiko.

Mikirin kejahatan pembantu
Kejahatan pedofil
Penculikan Anak
Penjualan Organ Tubuh anak

Masih banyak lagi,

Bukan berarti artinya saya tidak melindungi anak saya. Saya hanya melakukan perlindungan dengan cara lain.

Terkait kejahatan pedofil misalnya, yang bisa saya lakukan sebagai orangtua ya memberi pendidikan sex ke anak secara dini sesuai usianya.

Tidak membiarkan anak saya keluar rumah tanpa ditemani saya atau mbanya.

( Baca ya : Sex Education Untuk Anak, Perlukah )

Memberi tahu apa yang boleh dan tidak boleh dilakukannya.

Selain itu , karena usia anak saya juga masih kecil, ya saya menerapkan pengawasan melekat pada mereka selama 24 jam penuh. Saya mengontrolnya dengan menggunakan support sistem yang baik tentunya. Dengan mba masing-masing untuk anak, plus CCTV untuk memudahkan saya memantau aktivitas mereka.

Tidak ada satupun proteksi yang benar-benar akan melindungi anak kita dari kejahatan dunia luar.

Maka yang saya lakukan juga adalah berdoa.

Iya, berdoa sebanyak mungkin untuk perlindungan dan keselamatan mereka.

Karena Allah mah sebaik-baik penjaga. Siapa lagi yang bisa saya harapkan lebih dari itu.

( Baca : Hal-Hal Yang Bisa Diajarkan Kepada Anak 3 Tahun )

Namun, walau saya cenderung bebas dalam memposting foto anak, setidaknya ada beberapa aturan yang saya terapkan bagi diri sendiri dalam memposting foto anak .

1. Tidak memposting Saat ia Dalam keadaan tidak semestinya

Seperti dalam kondisi telanjang, atau yang memalukan. Yah saya ngga mau jugalah di kemudain hari anak saya jadi bahan bullyingan temannya gegara fotonya yang memalukan berseliweran di internet.

2. Tidak Mencantumkan Informasi Detail

Ya ini aturan baku ya dalam posting foto anak. Dan saya manaatinya. Saya cek lagi barusan, saya jarang menyertakan tag lokasi saat posting foto anak. Termasuk sekolah anak saya, ngga pernah dicantumkan.

3. Tidak Memposting Foto Real Time

Yup, hampir semua foto Tara dan Divya saya apload setelah sampai rumah kembali, jika fotonya saat kami bepergian.

4. Tidak memposting Foto dengan Anak Lain

Ini hampir tidak pernah dilakukan. Karena saya taulah ngga semua ortu suka anaknya nampang di sosmed. makanya ya biasanya foto mereka hanya sendirian.

5. Minta Ijin Sama Anak

Hahahah iya ini saya lakukan belakangan ini karena saya lihat Tara udah mulai ngerti. Jadi kalau mau posting saya tanya dulu sama Tara, " Ini boleh bunda aplod"

Tara udah ngerti kata aplod.

Dia bakal jawab iya, maka saya posting. Kadang dia jawab ngga boleh lho. Kalau ngga boleh ya udah ga jadi.

( Baca ya : Tentang Kata Jangan Pada Anak )

Udah sih gitu aja.

Kalau kalian ibu yang posting foto anak atau yang keep foto anak?

Postingan ini tidak untuk diperdebatkan ya, karena saya yakin setiap ibu punya proteksi masing-masing untuk anaknya.




Tentang Kenaikan Tarif Listrik

Tuesday, May 2, 2017


Lagi heboh soal kenaikan listrik


Saya tidak akan beropini macam-macam,disini saya hanya merangkumkan hal-hal yang mungkin banyak yang belum tau atau salah pengertian.


Saya sertakan link-linknya bagi yang mau penjelasan lebih detail.



1. Tarif Listrik Naik?



Bukan naik, yang benar adalah pemerintah mencabut subsidi listrik bagi yg tdk berhak menerimanya.

Subsidi listrik paling besar dinikmati oleh pelanggan rumah tangga 450 VA dan 900 VA yang mencapai Rp 49,32 triliun di 2015 lalu atau sekitar 87 persen dr seluruh pelanggan listrik.

Menurut Data Terpadu Penanganan Program Fakir Miskin, dari total 23 juta pelanggan rumah tangga daya 900 VA hanya 4,1 juta pelanggan yang layak diberikan subsidi.

Pencabutan subsidi listrik dilakukan bertahap sejak Januari 2015 dan itu telah dilakukan untuk pelanggan 450 VA yg tdk berhak disubsidi.

Tahun ini pencabutan subsidi dilakukan sejak januari 2017 untuk pelanggan 900 VA secara bertahap.


http://listrik.org/pln/tarif-dasar-listrik-pln/



2. Tagihan Listrik Naik 110%?

Tidak

Tagihan listrik naik turun tergantung pemakaian. Bisa 110%, bisa 200% bahkan bisa 1000%. berbeda-beda tiap keluarga tergantung berapa banyak lampu dan elektronik yang ada di rumahnya

Yang benar,

Akibat pencabutan subsidi listrik bagi yang tidak berhak maka harga listrik dibayarkan pelanggan sesuai harga aslinya.

Jadi selama ini PLN menjual listrik per kwh adalah sebesar Rp 1.467. Oleh pemerintah harga ini disubsidi yg besarnya tergantung VA nya. Untuk pelanggan 900 VA disubsidi sebesar kira-kira 58% sehingga masyarakat hanya membayar Rp 605/kwh. Kurang dari setengah harga asli.

Sisanya yg bayar siapa?

Ya pemerintah kepada PLN.


Per 1 jan 2017 untuk pelanggan listrik 900 VA subsidi dicabut dalam 3 tahap setiap 2 bulan sekali.

Pencabutannya sebesar 30% per tahap atau per 2 bulan. yaitu :


  • Per 1 jan 2017 dikurangi 30%, harga listrik dari Rp605 menjadi Rp791 /kwh
  • Per 1 Maret 2017 dikurangi 30% lagi, harga listrik menjadi Rp1.034/kwh
  • Per 1 mei 2017, dikurangi lagi 30%, harga listrik menjadi Rp1.352/kWh.

Lalu, mulai 1 Juli 2017, pelanggan rumah tangga mampu 900 VA itu akan dikenakan penyesuaian tarif otomatis setiap bulan seperti 12 golongan tarif nonsubsidi lainnya sehingga pelanggan benar2 membayar harga asli yaitu Rp 1.467/kwh


http://listrik.org/news/subsidi-listrik-900-va-dicabut-naik-bertahap-hingga-juli-2017/



3. Pemerintah Tidak Pro Rakyat?


Hmmm

Pengalihan subsidi listrik untuk pelanggan 900 VA akan menghemat anggaran subsidi sekitar Rp 22,1 trilyun.

Anggaran ini akan dialihkan untuk membangun infrastruktur listrik di 2000 desa lebih di Sumatera dan Papua.

Jadi ga orang di Jawa saja yg menikmati listrik,pembangunan merata di seluruh negeri.

Untuk pelanggan listrik 900 VA dalam kategori tidak mampu, subsidi listrik tidak akan dicabut, tetap akan diberikan.


http://m.beritasatu.com/ekonomi/399898-pengalihan-subsidi-900-va-untuk-melistriki-28-juta-penduduk.html

4. Dalam Bentuk Apa Subsidinya?

Wacananya sih dalam bentuk bantuan tunai yang disalurkan langsung ke kartu KKS para penerima subsidi.

Kartu KKS ini adalah kartu merah putih berbentuk ATM yang dikeluarkan oleh bank yang diberikan kepada masyarakat kurang mampu.

Saat ini di kartu merah putih atau yang disebut KKS itu, sudah disediakan sekitar 30 wallet oleh BRI, yang mana di masing-masing wallet ditujukan untuk memasukkan kuota/saldo dari bantuan pemerintah.

Jadi, ntar subsidinya diberikan dalam bentuk bantuan tunai ke rekening dan bisa diambil di seluruh jaringan kerja BRI

Besar subsidi listrik yang diterima oleh konsumen 450 VA dan 900 VA rata-rata setiap bulan tergantung pada jumlah pemakaian energi listriknya. Secara rata-rata, konsumen rumah tangga daya 450 VA mendapatkan subsidi listrik sebesar Rp80.000 per konsumen per bulan, dan untuk konsumen rumah tangga daya 900 VA adalah rata-rata Rp90.000 per konsumen per bulan.



5. Siapa yg berhak mendapat subsidi?


Adalah golongan masyarakat tidak mampu yg sudah didata Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K), yang dilakukan sejak 2010.

Jadi PLN akan menerima data dari TNP2K siapa saja pelanggan listrik 900 VA yg tergolong tidak mampu.

PLN akan memverifikasi data tersebut dg survey ke alamat pelanggan. Jika memang datanya benar,maka terhadap si pelanggan tetap dikenakan tarif subsidi yaitu sebesar Rp 605/kwh.

Selain itu,pemegang Kartu Keluarga Sejahtera otomatis merupakan penerima subsidi listrik.

https://m.detik.com/finance/energi/d-3420657/begini-cara-pemerintah-tentukan-warga-yang-layak-dapat-subsidi-listrik#top

Jadi, masyarakat yang memang tidak mampu masih tetap disubsidi. Yang dicabut itu ya memang yang tidak layak dapat subsidi.

Tidak usah membandingkan dengan negara arab sana misalnya yah, karena memang kondisinya ngga sama :)

Oya, FYI aja, Kartu KKS untuk penampungan bantuan-bantuan pemerintah itu saat ini isinya udah banyak lho.

Ada program bantuan Keluarga Harapan (PKH) yang besarnya sesuai jumlah anggota keluarga.

Ada program PIP , ini untuk biaya sekolah anak yang kurang mampu, dan besarnya tergantung jumlah anak yang sekolah.

Ada bantuan Beras Sejahtera (rastra), berupa beras 10 kg dan gula 2 kg/bulan per keluarga.

Ntar akan ada bantuan subsidi listrik dan subsidi gas.

Jadi pemerintah sekarang tuh menurut saya ya, sedang berusaha mendudukkan segala sesuatu ke posisinya masing-masing.

Yang butuh bantuan dibantu, yang ngga layak dibantu ya tidak diberi bantuan subsidi, tapi ntar dikasi kompensasi lain dalam bentuk infrastruktur yang akan mendukung kenyamanannya.

Be Patient.


6. Tapi kadang data tidak sesuai,banyak orang tidak mampu yang tidak terdata. Jika ini terjadi bagaimana?

Yup bener. Ini adalah kekhawatiran masyarakat. Tapi jangan khawatir,pemerintah sudah mengantisipasinya dengan memberikan jalan pengaduan kepada masyarakat.

Jadi masyarakat yang merasa tidak mampu boleh banget mendaftarkan diri agar dapat menerima subsidi listrik dari negara.


Caranya :


  • Masyarakat dapat menyampaikan pengaduan terkait penerapan Subsidi Listrik Tepat sasaran melalui kantor Desa dan Kelurahan untuk kemudian diteruskan ke kantor kecamatan dan / atau kantor kabupaten. Oleh kecamatan atau kabupaten, pengaduan tersebut diteruskan ke Posko Pusat.
  • Apabila rumah tangga pengadu terdapat dalam Data Terpadu, maka segera ditindaklanjuti oleh PLN dan diberikan tarif bersubsidi;
  • Apabila rumah tangga pengadu tidak terdapat dalam Data Terpadu, maka Pokja Pengelola Data Terpadu akan memverifikasi pengaduan tersebut, apakah termasuk kategori miskin dan tidak mampu
  • Dalam rangka penanganan pengaduan masyarakat terkait kebijakan subsidi listrik tepat sasaran, telah disiapkan website “Aplikasi Pengaduan Kepesertaan Subsidi Listrik Untuk Rumah Tangga” yang dapat diakses pada alamat subsidi.djk.esdm.go.id




7. Apa saja yg dibawa?


  • KTP
  • KK
  • Kartu Keluarga Sejahtera atau KPS jika ada
  • Bukti Pembayaran Rekening listrik atau bukti pembelian token listrik utk prabayar.


Info lengkap baca disini :

http://www.tnp2k.go.id/images/uploads/downloads/Buku%20Tanya%20Jawab%20Lampiran%20Juknis.pdf

Jadi jangan negatif thinking dulu ke pemerintah.

Iya pencabutan subsidi listrik pastilah akan berimbas pada semakin besarnya pengeluaran kita, tapi toh tujuannya baik, untuk memberi listrik juga ke saudara-saudara kita yang belum menikmati listrik.

Ya masak cuma kita aja yang pengen rumahnya terang, saudara kita yang lain juga mau.

Ini yang disebut keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Ngga apa sih kita mengeluh, karena pencabutan sekaligus pengalihan subsidi listrik ini pasti awalnya akan terasa berat, Tapi demi Indonesia yang lebih baik kenapa ngga? Toh kalau kita merasa ga mampu pemerintah kasih jalan untuk tetap menerima subsidi.

Tetap semangat ya semuaaa.


(NB. Kalau ada yang mau nambahin atau mengoreksi dipersilahkan )

Custom Post Signature