Showing posts with label kids. Show all posts
Showing posts with label kids. Show all posts

Melatih Anak Membuat Keputusan

Friday, May 17, 2019


Kemarin di stories aku share video potongan wawancara Maudy Ayundya yang lagi ngehits banget itu. Trus aku nanya, followerku itu timnya hobi belajar kayak Maudy-Najwa atau netijen yg memparodiin videonya (sumpah lucu banget 🤣🤣)

Dan jawabannya, fifty-fifty dong yah. Banyak kok yang suka belajar and enjoy saat belajar. Proses mendapat hal-hal baru itu lho yg bikin excited. Makanya aku seneng2 aja byk yg nanya2 ke aku even aku ga ahli-ahli amat tentang yg ditanyain. Malah jadi ngasi aku kesempatan buat searching, baca literatur dan bikin aku jd nambah pengetahuan ttg sesuatu.

Nah salah satu point di wawancara Maudy itu yg bikin aku mikir adalah bahwa Maudy udah punya keinginan masuk Harvard sejak SMP.

Jangankan anak SMP, org2 dewasa aja byk lho yg ga tau maunya dia apa. Jd boro2 ngambil keputusan sendiri, malah nyerahin ke org lain. Krn nyerahin ke org lain itu memang paling enak, kalo gagal tinggal bilang “Kan elu yg nyuruh gw kmrn, lhaaa”

Sebagai ortu nih, kita bisa melatih anak agar dari kecil terbiasa membuat keputusan sendiri. Kalo caraku begini

1. Kasih contoh.

Ini mah udah sering denger ya, children see children do. Jadi kasih lihat ke anak gmn kita ngambil keputusan. Misal pas mau pergi kerja. Aku suka ngajak Tara milihin jilbab yg mau aku pake. “ Tara bunda bagusan pake jilbab warna coklat ini ya drpd yg abu2 soalnya celana bunda warnanya coklat”. Udah gitu aja. Besok2 suruh dia yg membuat keputusan. Misal “Tara besok temennya ada yg ultah ya, mau kasi kado apa nih”
ntar bakal muncul jawaban2 dia.

2. Batasi pilihan

Anak-anak  itu kan masih berlatih ya, jadi jangan kasi terlalu banyak pilihan. Misal dari berbagai ide kadonya dia, pilih aja dua. “Jadi Tara mau kasi crayon atau kotak pensil nih?”

3. Tanya alasannya

Setelah dia tentukan pilihannya, jgn berhenti di situ. Tp tanya alasannya. “ Kok pilih crayon sih, emang Gendis suka menggambar?”
.
Ni bakal panjang jawabannya “Soalnya gendis udah punya kotak pencil bunda, crayon kan cantik, Tara suka crayon”

Atau “ Karena crayon warna warni, di sekolah sering mewarnai” dsb dsb.

Ya jgn ngarep bgt alasannya bakal ilmiah atau gmn 😂😂, tp gpp latih terus bahwa setiap pilihan dia itu hrs ada alasannya, bkn cap cip cup kembang kuncup.

Kayak gini2 ini bikin enak lho. Setiap weekend tuh aku dr malam udah nanyain Tara “ Besok mau berenang, mandi bola, atau main ke gym?”

“Ga mau ke gym lagi bunda, kan udah 2 kali, Tara udah bisa”
“Jadi? main bola?”
“Ehmmm, tidak tidak, main bola sdh kemarin. Besok berenang aja bunda”

Ya udah, jd besoknya dia yg bangun pagi paling semangat trus ngajakin berenang.

Kalian punya cerita utk ngajarin anak mengambil keputusan?

Anak dan Buku

Wednesday, May 15, 2019



Kebetulan tadi di grup kuliahku juga lagi bahas, gmn menumbuhkan minat baca sama anak. Gimana biar anak kita suka membaca, hampir miriplah gimana supaya anak kita suka belajar.

Untuk hal-hal beginian, aku sih mengikuti prinsip " Children See Children Do"

Beneran, anak-anak itu peniru. Jadi drpd kita sibuk mikirin gimana2nya, atau apa ya caraku membujuk anak untuk mau baca, untuk mau belajar. Ya mending pikirin " Gimana ya biar aku ga malas baca di depan anakku"

" Gimana ya nunjukin ke anakku kalo belajar itu sama kayak main, menyenangkan dan bikin dia hepi"

Nah. pertama soal belajar dulu ya.

Kalo untuk belajar, Tbh Tara ga rajin2 amat kok belajar. Ya waktunya pengen belajar dia belajar, pas ga mau ya ngga mau, aja, dia bakal main. Akunya juga jarang sih nyuruh-nyuruh dia " Ayo Tara belajar... ayo" karena ngga mempan cara gitu

Jadi, anak-anak itu kalo mengingat sesuatu, yg diingatnya itu kesan akan suatu kejadian. Oh ini menyenangkan, oh ini ngga menyenangkan.

Kalo mau anaknya suka belajar, coba diciptakan biar di benak anak itu ngingetnya kalo denger kata belajar itu " Wow asik, seru, hore" gitu.

Samalah kayak kita. Kalo kita punya kesan terhadap seseorang, misal si Mawar orangnya ngebosenin. Jadi pas disuruh ketemuan belum-belum di benak kita bakal mikir " Ih males ah, dia mah ngebosenin, ogah"> Gitu. Tapi beda kalo kita punya kesan ke seseorang yang hangat . Baru denger nama dia aja kita langsung hepi. Gitu diajak ketemuan 'Ayok ayok, karena bayangan kita pasti seru nih sama dia.

Nah, begitu juga anak-anak dalam belajar.

Kita usaha nimbulin kesan bahwa belajar itu sesuatu yang menyenangkan dan seru

Dulu waktu Tara kecil, aku kadang suka buka laptop di rumah (skrg udah ga pernah). Kadang memang kerja, kebanyakan karena ngeblog.

Nah tiap aku buka laptop, Tara selalu nanya
" Bunda lagi apa"
" Bunda lagi belajar"
" Waaa Tara mau juga belajar bunda"

Jadi aku kasi dia laptop kecil. Kebetulan ada laptop nganggur di rumahku. Di laptop itu udah diinstalin papanya games anak-anak gitu. Yang ngitung-ngitung buahlah, nyocokin bentuk, mewarnai, sampe games puzzle-puzzle gitu.

Anak-anak suka dong yah. Jadi taunya Tara belajar itu ya semenyenangkan itu.

Lain waktu, saat aku mau ajak dia belajar, di benaknya udah muncul kesan " Wow belajar asik, aku mau belajar"

Trus cara kita ngajaknya juga harus fun, intonasinya juga harus riang. Sama kayak ngajak berenang, sama kayak ngajak main sepeda.

" Taraaa, yok kita hari ini belajar ngitung yoook. Tara jadi murid, bunda jadi gurunya"

" Ayoooook"

Pasti beda dengan kalo cara kita " Taraaaa sana belajar. ayo belajar belajar, kamu main aja sih kerjanya"

Di benaknya yg muncul. " Belajar itu kayak merebut kesenangan dia". apalagi ditambah intonasi kita yg terkesan menyuruh bukan mengajak

Kadang dia ngga mau, " Ngga mau, Tara jadi guru, bunda jadi murid. "
Ya udah kalo dia maunya gini diikutin aja dulu. Jatuhnya jadi dia yang nanya-nanyain kita.
Bunda 3 tambah 7 berapa?
Malah bunda yg harus mikir zzzz.zzzz

Jadi, kesimpulannya : Bikin kesan di ingatannya bahwa belajar itu seasik bermain, fun, nyenengin, hore, gitu

Perlu ditentuin jadwalnya ngga?

Menurutku ngga. Senyamannya anak aja.

Kalo aku biasanya
" Tara mau gitung-ngitung ngga hari ini"
" Ngga ah bunda, Tara mau baca iqra aja "

Ya udah baca iqra, jangan maksa belajar ngitung.

Ngga ah bunda, Tara mau menari hari ini.

Nari apa?

Bunda jangan nanya-nanya, bunda jadi penonton aja.

Yo wis jadilah penonton yg baik.

Kedua soal kebiasaan membaca.

Nah kalo membaca mungkin jatuhnya ke minat ya. Kayak hobi juga.

Kembali ke pasal, children see children do. Maka kalo mau anak kita suka membaca, ya kitanya juga kudu sering-sering membaca.

Anak-anak itu tidak mendengarkan apa yg kita katakan, dia melihat apa yg kita lakukan.

Sering-sering aja, baca buku di depan dia, ntar dengan sendirinya dia ngambil buku, trus pura-pura membaca. Gpp pura-pura dulu, abis itu, kasih dia buku-buku menarik sesuai usianya. Mulai dr buku yg full gambar, naikkan dg yg ada sedikit ceritanya, sampe ntar yg full tulisan.


Selamat hepi-hepi sama anaknya.

Daftar SD di Medan Berdasarkan Jenis Sekolah dan Kurikulum Yang Dipakai

Tuesday, May 14, 2019
Daftar SD di Medan Berdasarkan Jenis Sekolah dan Kurikulum Yang Dipakai




Karena kegalalaun ibu-ibu setemlen soal pilih-pilih sekolah anak, jadi aku kemarin nyebarin daftar pertanyaan soal sekolah ke WA temen-temenku di Medan, dan terkumpullah sejumlah nama SD yang bisa dijadikan referensi untuk buibu yang lagi cari sekolah untuk anaknya.

Ini khusus SD saja y, karena kebetulan anakku juga mau SD.

Kenapa sekolah harus dipilih? Karena namanya orangtua pasti pengen yang terbaik, tp kan gimana mau tau yang terbaik kalo ga disurvey or tanya-tanya orang yang sudah sekolah di situ.

Oke ga usah panjang-panjang mukaddimahnya, here we go.

Oya, sebelum aku jembrengin daftar sekolahnya, mungkin perlu tau dulu yah, bahwa sekolah di Indonesia itu ada beberapa jenis :


Sekolah Nasional

Sesuai namanya, sekolah nasional gini pakenya kurikulum nasional, SD negeri, SD inpres, SD Swasta tanpa embel-embel plus, masuknya ke sekolah nasional.

Sekolah International : 

Ini pake standar international.  Kurikulum yang dipake juga adopsi langsung dari negara asalnya. Bahasa pengantarnya pakai bahawa Inggris, dan mereka punya native speaker. Sekolah internasonal yang ada di Medan itu seperti MIS (Medan Independent School), Singapore International School, Sampoerna Academy, Prime One School (ini aku telfon sekolahnya dia bilang mereka Int School). Aku sebut tiga itu aja ya, karena cuma tiga itu yang kutau.


Untuk yang basisnya pake ajaran agama Islam ada beberpa diantaranya :

1. YPSA International Full Day School.
2. SD Model Al Azhar Medan3. As Syafi'iyah International School
4. Islamic International School Darul Ilmi Murni

Untuk yang 4 sekolah di atas ini, aku ragu sih sebenernya kalo dimasukkan kategori Int School, krn kalo baca webnya sepertinya lebih ke nasional plus. Tapi ya sutralah ya.

Sekolah Nasional Plus

Sekolah yang pake embel-embel national plus berarti dia pake kurikulum nasional namun ditambah dengan kurikulum lain, biasanya tambah kurikulum Cambridge atau IBO, atau IB, kemudian ada juga yang ditambah kurikulum SDIT.

Kata plus sebenarnya diberikan oleh Association of National Plus Schools (ANPS). ANPS sendiri didirikan pada tahun 2000 dan bertugas menetapkan kriteria sekolah nasional plus. Maka dari itu hanya sedikit regulasi pemerintah yang mengatur sekolah jenis ini.

Sekolah nasional plus bahasa yang digunakan masih bahasa Indonesia, namun ada pelajaran tertentu yang pake bahasa Inggris, dan ada pula yang ditambah dengan bahasa Mandarin.

Contoh sekolah national plus di Medan, banyak banget.
1. Candra Kumala School
2. High Scope Indonesia Medan
3. Batari School
4. BIM Medan
5. Global Prima National School
6. Cita Luhur
7. Djuwita Nasional Plus
8. Edu Prime School
9. Rainbow School

Banyak yang lain, kalo ada yang mau nambahin ya.


Sekolah Madrasah.

Ini sekolah sebenernya sama aja seperti sekolah nasional tapi di bawah Kementrian agama, ada yang berdiri sendiri khusus agamanya kayak Madrasah Ibtidaiyah (SD), Tsanawiyah (SMP), dan Aliyah (SMA). Kalau sekarang banyak sekolah yang memadukannya sebagai tambahan di sekolah nasional, sering kita sebutnya SDIT.

SDIT di Medan buanyak banget juga, diantaranya :

1. SDIT Siti Hajar
2. SDIT Jamal Rahmah
3. SDIT Cendikia
4. SDIT Nurul Ilmi
5. SDIT Nurul Azizi
6. SDIT Al Fityan
7. SDIT Bunayya
8. SDIT Al Mussabbihin
9. SDIT Alif
10. SDIT Al Munadi

Sekolah Alam

Kalau sekolah alam, sesuai namanya lebih menggunakan alam sebagai sarana belajar. Sekolah alam ini belajarnya lebih banyak di ruang terbuka. kelasnya ada namun tanpa dinding dan jendela. Pelajarannya juga agak berbeda dari sekolah kebayakan, karena lebih banyak praktek. Pelajaran2 kehidupan langsung kayak beternak, bertani, bercocok tanam gitu ada di sekolah ini. Cocoklah kalau anaknya memang type yang suka alam dan suka berpetualang.

Aku ga pernah survey ke sekolah alam, karena ya emang belum siap masukin anak ke sekolah model beginian, hahahaha.

Beberapa sekolah alam yang ada di Medan :
1. Sekolah Alam Medan Raya

2. Sekolah Alam Bukit Hijau

Itu doang sepertinya hahaha, ga tau lagi.

KURIKULUM


Home Schooling

Dan yang terakhir, yang model home schooling, alias bukan sekolah formal tapi di rumah. Yang ngajar biasanya ya orangtuanya sendiri, tapi ada juga yang tetap pakai jasa guru privat ke rumah. Mengenai kurikulumnya ya disesuaikan saja , karena banyak kok bisa diakses di internet.


Abis jenis-jenis sekolah, kita perlu juga nih tau kurikulum yang dipake di sekolah-sekolah anak kita sekarang. Karena masing-masing kurikulum juga berbeda-beda metode pembelajarannya, yang kalau pas sama anak kita tentu hasilnya lebih optimal ya.

Beberapa kurikulum yang dipakai di Indonesia :
- Kurikulum Nasional : ini yg pake tahun2 gitu lho, kurikulum 2013, dsb dsb
- Kurikulum kementrian agama : ini yang biasa ada di SDIT
- Kurikulum Internasional : Cambridge International, International Baccalaureate (IB), International Primary Curriculum (IPC), dan Singaporean Primary School Curriculum
- Kurikulum High Scope
- Kurikulum Montessori

Ini perbedaan masing-masing kurikulum di atas:


Cambridge International 

Program dalam kurikulum Cambridge ini memiliki 4 karakteristik yang menekankan pada:
  1. Kefasihan bahasa Inggris, karena kegiatan belajar mengajar diselenggarakan dalam bahasa Inggris.
  2. Wawasam global, karena para siswa sudah sejak dini diperkenalkan dengan perbedaan tiap negara dan cara pandang internasional.
  3. Pendidikan modern, karena sistem pendidikannya selalu up to date.
  4. Kesempatan belajar di universitas terbaik dunia, karena bagi siswa yang mampu menyelesaikan pendidikan dan mendapat sertifikat Cambridge International A Level bisa melanjutkan pendidikan di kampus terbaik di dunia.
Meskipun berstandar internasional, kurikulum Cambridge ini pun tetap memperhatikan aspek kelokalan Indonesia. Ini artinya, sekolah bisa menggabungkan antara kurikulum nasional dan Cambridge secara bersamaan, bahkan untuk sekolah berbasis agama sekalipun.

Berdasarkan pemetaan kurikulum yang dilakukan Cambridge Internasional Examination, silabus dari kurikulum Cambridge sudah mencakup 90% dari konten yang diperlukan untuk Ujian Nasional di Indonesia, sehingga kedua kurikulum ini tidak tumpang tindih.

Makanya ya, kurikulum ini paling banyak digunakan di sekolah-sekolah di Indonesia karena masih bisa sejalan dengan kurikulum kita.


International Baccalaureate (IB)

Program ini dirancang agar siswanya mengembangkan diri dan aktif belajar. Bidang studi yang dipelajari adalah yaitu bahasa, pelajaran sosial, matematika, kesenian, sains dan pendidikan jasmani.

Program IB juga berfokus dalam memberikan kesempatan bagi siswa untuk menghubungkan pembelajaran mereka dengan dunia di sekitar mereka.

Untuk anak SDnya, ada beberapa ilmu yang ditekankan  yaitu :
- siapa kita
- di mana kita berada menurut ruang dan waktu
- bagaimana kita mengekspresikan diri
- bagaimana dunia berjalan
- bagaimana kita mengatur diri sendiri, dan berbagi planet ini.

Program ini memiliki tiga inti persyaratan yang menantang siswa untuk menerapkan pengetahuan dan pemahaman yang telah mereka dapat, yaitu extended essay, theory of knowledge, dan CAS (creative, action, service).

Kalo memang berencana pengen nyekolahin anaknya ntar ke luar negeri program IB ini cocok.

Info lengkap soal kurikulum IBO, bisa dibaca di :https://www.ibo.org/globalassets/what-is-an-ib-education-2017-in.pdf

International Primary Curriculum (IPC)

Kurikulum dari Inggris ini baru diperkenalkan tahun 2000. Kini telah dipergunakan di sekolah internasional di 65 negara. Kurikulum ini mengajar siswanya secara komprehensif, tematik, dan kreatif. Pembelajarannya menggunakan sejumlah tema, misalnya tema ‘holiday’ atau ‘toys’. Anak-anak diminta mengaitkan dengan pengalaman pribadi mereka terkait tema tersebut. Dengan cara ini pelajaran bisa lebih mudah diserap oleh anak.

Tujuan kurikulum IPC adalah mencetak anak-anak yang bisa bekerja sama, punya keterampilan komunikasi yang baik, jiwa kepedulian tinggi, tangguh, memiliki respek dan moral yang baik.

Kurikulum IPC ini menekankan pentingnya student-centered education, yaitu pembelajaran yang berpusat pada siswa. Dalam kurikulum ini, siswa tidak dituntut untuk menghafal. Siswa mengingat hal-hal baru yang dipelajarinya melalui aktivitas-aktivitas menarik sebagai pengalaman belajar.

Aktivitas-aktivitas pembelajaran dalam kurikulum IPC memuat personal learning goals yang membentuk karakter kepribadian siswa yang dapat mampu beradaptasi dengan baik dalam lingkungan global. Untuk mencapai tujuan tersebut, guru membutuhkan kerja sama dengan orang tua untuk mendampingi siswa menggali nilai-nilai lokal dari setiap aktivitas yang dijalankan.


Singaporean Primary School Curriculum

Kurikulum internasional ini mengajarkan matematika, sains, bahasa Inggris, kesenian, musik dan pelajaran sosial. Kurikulum pada sekolah lanjutan di Singapura dikenal di seluruh dunia atas kemampuannya untuk mengembangkan siswa melalui pemikiran yang kritis dan keterampilan intelektual. Namun, kelemahan kurikulum ini, guru menjadi tokoh sentral yang mengajar satu arah. Anak-anak tidak dibiasakan untuk berdiskusi sehingga siswanya cenderung kurang berani bertanya atau mengemukakan pendapatnya.

High Scope


Kurikulum ini memiliki prinsip dasar sebagai berikut:
  • Anak sebagai pembelajar aktif yang menggunakan sebagian besar waktunya di dalam learning center yang beragam, dapat berupa pengalaman belajar ketika berinteraksi dengan teman, guru, maupun orang tua.
  • Setiap pelajaran diberikan dengan urutan Plan-Do-Review di mana anak sendiri yang merencanakan apa yang akan dipelajari, melakukan proses pembelajaran dan mengulang kembali apa yang sudah dipelajari secara konsisten.
  • Guru membantu anak untuk memilih apa yang akan mereka lakukan setiap hari Melaksanakan perencanaan pembelajaran yang telah dibuat.
  • Mengulang kembali yang telah mereka pelajari yang bertujuan membuat hubungan pengalaman lalu dengan apa yang akan dipelajari.
  • Pengalaman lingkungan yang banyak mengandung pembelajaran (key experience). Lingkungan yang digunakan diutamakan lingkungan familiar dengan kehidupan anak sehingga anak sudah memiliki dasar bagi pengembangan ilmunya.
  • Dukungan guru dalam interaksi dengan peserta didik sehingga tercipta hubungan yang positif dalam menumbuhkan potensi anak.
  • Penggunaan catatan anekdot untuk mencatat kemajuan yang diperoleh anak secara berkelanjutan untuk menentukan langkah selanjutnya dalam pembelajaran.

Dalam HighScope Curriculum, tujuan pendidikan di sini tidak hanya mencetak anak yang sukses secara akademik, tetapi juga memiliki skill, mandiri, dan percaya diri. Selain itu, model pendidikan ini juga mengajak anak untuk berempati, berkomunikasi, dan bekerja sama dengan orang lain. Namun tentu saja, guru dan orang tua selaku pendidik juga harus aktif dan kreatif.

Info lengkap kurikulum ini : http://www.highscope.or.id/id/page/Curriculum-1


Montessori

Kurikulum Montessori mengutamakan kemandirian anak. Jadi anak belajar untuk memilih sendiri konsep apa yang ingin ia pelajari dengan menggunakan alat permainan yang edukatif. Jadi anak belajar dari kesalahan (trial and error) dan mengkoreksi diri.

Kelas di sekolah yang berbasis Montessori bisa terdiri dari murid-murid dengan umur yang berbeda atau campur sesuai dengan keterampilan yang dipelajari. Guru di kelas berfungsi sebagai seorang pengamat dan pembimbing.

Jadi kalo capek ya dia boleh tidur, menyesuaikan sama kondisi anak gitu. Orang tua yang memilih sekolah dengan metode ini memiliki alasan karena dapat memupuk kemandirian dan sifat kepemimpinan anak

Oke, sampai di sini udah tau ya jenis-jenis sekolah yang ada di Medan, khususnya untuk SD. Next, postingan selanjutnya, kita ngomongin satu-satu sekolah di atas yah.

Baca selanjutnya :
Daftar SD International dan National Plus Di Medan





Cerita Liburan Tahun Baru Bareng Sleek Baby Travel Wash

Wednesday, January 30, 2019

[SPONSORED POST]: Cerita Liburan Tahun Baru Bareng Sleek Baby Travel Wash




Kalian tahun baru kemarin pada kemana????

Aku perhatikan temlen IGku saat pergantian tahun kemarin, wow pada plesiran kabeh. Yang ke luar negerilah, ke luar kotalah, atau keluar galaksi. Kalo aku mah udah pastilah tyda kemana-mana, hahaha. Maklum ya sis pekerja bank, kalo akhir tahun pantang ke mana-mana. Bukan pantang sih, tapi ya biasanya kalo ngajuin cuti ga bakal Acc, karena akhir tahun gitu kan harus mastiin semua mua oke oce tiada kendala. Ya target-target, ya pelayanan karena biasanya bakal libur panjang, ya keamanan kantorlah, lalalala.

Makanya kemarin, liburan akhir tahunnya aku di dalam kota aja, staycation di hotel. Yang penting lepas dari rutinitas, kumpul bersama keluarga dan hepi-hepilah bawa Divya dan Tara. Nginepnya di hotel Santika aja, karena letaknya persis banget dengan lapangan Benteng, yang biasanya
ada pertunjukan kembang api kalo pergantian tahun. Makanya pas check-in aku langsung request
supaya dapat kamar menghadap lapangan Benteng. Alaaaah penuh ternyata. Jadi aku dikasinya kamar menghadap Wisma benteng yang juga menghadap jalan raya. And, you know what, ternyata aku beruntung, malamnya di Lapangan Benteng malah ga ada kembang api, tapi dipindah ke Wisma Benteng, wahahahahaha, jadi persis banget di depan jendela kamarku si kembang api meledak meletup. Jadi berasa dapat private show kembang api deh, yeaaaay.

Makanya ya mba, jangan pernah menyesali apapun yang terjadi, halah.

Btw ngomongin soal staycation, keluargaku tuh memang suka banget staycation di hotel. Minimal dua bulanan sekalilah kami pasti ngadem semalam di hotel dalam kota aja, ga jauh-jauh. Pertimbangannya ya, karena pengen suasana baru buat istirahat, plus sekalian ngajak anak-anak berenang, dan ngajak si embanya Tara dan Divya buat liburan juga. Soale mereka kan full yah kalo weekday jagain anak-anakku, seringnya sampe malam pula kutinggal kerja, jadi ya memang butuh refreshing ngga masak, ngga beresin rumah, ngga nyuci, pokoke bobo manis aja di hotel. Karena mereka juga kan kamarnya sendiri dan anak-anak sama aku dan masteg, makanya bisa mayanlah istirahatnya.

Agenda acara kami kemarin. Sore check-in di hotel. Malamnya kita melipir ke Merdeka Walk.
Rencananya mau makan malam, sekaligus mau main-mainlah di tengah lapangan, main bubble atau apa gitu kayak biasa. Dan yah seperti diduga, tempat makan ruameeeeee, full. Untung masih dapet kursi hahahah. Abis makan, niatnya mau ke lapangan. Jadi mlipir-mlipir menembus keramaian di sekitar tempat-tempat makan di Merdeka Walk. Di bayanganku “Ah ntar di lapangan kan sepi, jadi enak bisa duduk-duduk di rumput sambil ngeliatin Tara sama Divya main bubble”.

Dan eng ing eeeeng, gitu nyampe lapangan, whuooooooo, bahkan rumputnya ga keliatan lagi, penuh
orang mameeeen. Ogahlah desak-desakan gitu. Akhirnya kami mundur teratur, dan mutusin main di
pinggir-pinggir merdeka Walknya aja. Pas pulak di situ ada yang jual balon kerlap kerlip. Harganya 80 ribuan cobaaa, wah bener-bener rezeki tahun baru ya untuk abang penjual.

Punya dede Divya pecah ketusuk batang daun hahaha


Capek main balon, baliklah ke hotel. Emang deket sih hotelnya, jadi jalan kaki doang. Nyampe hotel,
ngopi-ngopi sebentar di kafe yang ada di bawah hotel. Naik ke kamar dan woooooooow, tepat jam 12
teng, buka jendela, kami disuguhi pertunjukan kembang api Live show. PERSIS BANGET DI DEPAN JENDELA. Hepi banget.

Pemandangan Kembang Api persis di depan jendela kamar

Mana kembang apinya buanyak banget lagi, ngga berhenti-henti. Tara dan Divya seneng banget sampe teriak-teriak. Kembang api habis, ya kami pun tidurlah. Yeaaaay. Tahun baru yang sungguh menyenangkan. 

Pokoke kemarin itu puas banget walau liburannya cuma staycation aja, hahahah.

Nah, aku punya beberapa tips nih, milih hotel yang oke dan apa aja yang mesti dibawa kalo bawa anak staycation di hotel biar liburan tetap asik, anak-anak tetap nyaman.

Lihat Review Orang-orang

  • Kalo aku biasanya baca-baca review hotel di dalam kota dari aplikasi pemesanan hotel online yang ada.
  • Jangan percaya sama foto yang diaplod hotel ya, karena mereka kan biasanya pake fotografer gitu, jadi kamar yang keliatan besar bisa jadi ternyata Cuma seuprit. Kolam renang yang keliatan luas ternyata hanya sebesar kolam bebek, hhahha. Maka always lihat foto-foto dari pengunjung, atau kamu bisa juga lihat dari instagram dan ketik nama hotel itu. Biasanya kan orang kalo nginep di mana gitu suka foto-foto, dan aplod di IG.
Minta Potongan Harga

Karena aku kerja di perusahaan yang sering memakai jasa hotel untuk acara-acara kantor, maka aku
biasanya order hotel ga dari aplikasi tapi langsung telpon ke hotelnya langsung. Kemudian minta harga corporate, biar ada potongan hahahaha. Potongannya sih ga gede, paling 100 sampai 200 ribu, tapi kalo reservasi untuk dua kamar, kan mayan ya, buat bayar makan malam, xixixi.

Yang Ramah Anak

Cari hotel yang ramah anak. Aku biasanya lihat yang kolam renangnya ada khusus untuk anak-anak, dan harus ada play groundnya, biar si krucil seneng ada tempat main. Kalo masalah makanan sih, ya udah templatelah, tergantung bintang hotelnya

Perlengkapan yang Dibawa

Nah terus jangan lupa bawaan selama nginep. Aku yang penting perelngkapan anak dulu .

  1. Perlengkapan renang : Baju, ban, kacamata. Ini jangan sampe ketinggalan, bawa aja semua
  2. Baju anak : Bawa secukupnya saja, banyakin kaos sama jins, 4 pasang cukuplah untuk semalam doang.
  3. Makanan : Aku bawa snack-snack karena biasanya di kamar mereka suka lapar.
  4. Perlengkapan toiletress

Naini, soal perlengkapan toiletress untuk anak. Kadang males ya bawa toiletress mereka yang
segambreng, ya sabunlah, shampoo, bedak, detergen anak, hih.



Kalo untuk sabun dan shampoo aku bawa yang sekaligus bisa jadi shampoo dan sabun aja. Untuk bedak mah gampang. Nah urusan detergen nih yang malesin. Detergen biasa yang untuk orang dewasa itu kan suka gede-gede ukurannya yah, Di samping gede, busanya juga banyak banget yang bikin proses mencuci jadi boros air dan boros waktu.

Kalo aku menyiastinya dengan bawa detergen khusus anak kayak Sleek Baby Laundry Travel Wash itu lho. Soale dia ada kemasan untuk travellingnya yang praktis banget di bawa ke mana-mana. Dan pastinya aman buat si kecil soalnya diformulasi dari natural plant extract dan paraben freeKalo aku menyiastinya dengan bawa detergen khusus anak kayak Sleek Baby Laundry Travel Wash itu lho. Soale dia ada kemasan untuk travellingnya yang praktis banget di bawa ke mana-mana. Dan pastinya aman buat si kecil soalnya diformulasi dari natural plant extract dan paraben free.



Ada juga Sleek Baby Pencuci dot yang duh love banget karena kemasannya
tinggal pencet doang ga bikin meleber ke sana ke mari.

Trus ada sabun mandi sekaligus shampoo. Ada diaper cream yang emang dibutuhin Divya biar ga ledes-ledes kalo pake popok. Dan terlove itu detergen babynya.

Kok bawa-bawa detergen sih lagi liburan? Apa ga bisa dicuci di rumah aja.

Ya bisa-bisa aja, terserah sih. Tapi taulah gimana kolam renang ya. Even itu kolam renang hotel yang
makenya juga ga rame-rame amat kayak di kolam renang umum. Tapi kalo pas musim liburan gini, ya Tuhaaaan, itu kolam renang udah kayak cendol sangkin ramenya. Dan kita ga pernah tau kana pa saja yang terjadi di dalamnya, hahahaha. Ya mungkin pipislan, muntahlah, euuy.

Kolam renang kayak cendol sankin ramenya


Makanya abis berenang gitu, selain harus langsung mandi dan bersih-bersih badan, segala baju juga
harus langsung dicucilah. Khawatir aja kuman-kumannya sempet nangkring dan nginep di baju renanganakku, kalo didiemin dulu nunggu nyampe rumah.

Tips nyuci baju di hotel.



Kan ada wastafel yah. Nah sumbat dulu tuh aliran alir ke bawah di wasteful. Udah gitu buka keran air,pilih yang air hangat, jangan sampe penuh dulu, setengah aja dulu. Kemudian tuangkan si detergen,baru buka lagi keran, jadi, biar si detergen kena air yang ngalir gitu lho buibu, biar busanya keluar. Nah udah gitu rendem deh si baju renang krucil kita. Diemin bentar, kucek-kucek, bilang, jaaaadi deh, wahahaha.

Jemurnya di mana?

Biasanya di atas closet gitu kan ada tempat untuk handuk, nah jemur deh di situ. Kamar mandi-kamar
mandi hotel gitu kan biasanya pake blower ya, yang fungsinya supaya kamar mandinya tetap dalam
kondisi kering. Nah ini bermanfaat juga untuk kita, Kalo berenang sore, trus langsung dicuci, malam
ditinggal tidur, besok pagi bisa dipake lagi tuh buat berenang, hahaha. Ngga kering banget sih tapi ya
ngga kelebes yang bikin males makenya lagi.

Pokoke walau pun dalam kondisi liburan, perlindungan untuk kebersihan si krucil ya tetap diutamakan. Jangan gara-gara alasan ngga mau ribet, jadi males bawa sabun detergenlah, sabun cuci dotlah, jangan ya mam.


Giveaway Yeaaaay

Okeee, biar kalian kalo liburan juga bisa praktis bawa-bawa toiletress kayak Divya, aku adain giveaway keci;-kecilan nih. Ini caranya ya :

1) Follow IG @winditeguh dan @sleekbaby_id

2) Tinggalin komentar di IG dan di sini dengan ceritain pengalaman kalian pakai Sleek (buat yang udah pernah) atau kenapa sih pengin cobain produk Sleek (buat yang belum pernah pakai)

3) Sertakan akun IG kalian (karena ntar aku bakal undi)

4) Jika kamu terpilih sebagai lucky winner, kamu WAJIB mengupload hadiah nya (boleh model unbox atau short review) di IG

 

Hadiahnya?

 



Satu set travel kit dari Sleek Baby Indonesia yang isinya ada Travel Wash, Cleanser, Soap, dan Diaper Cream, plus pouch yang limited edition banget, dicari di mana-mana ngga ada hahahaha.

Yu ah cuss.

Center Of Universe Setelah Jadi Orangtua

Friday, November 23, 2018



Yup, kayanya hampir semua pasangan muda, setelah menikah dan punya anak, prioritas hidupnya jadi berubah. Anak menjadi center of universe. Semua mua dilakukan demi anak, untuk anak, karena anak. Tak jarang, seorang wanita sampai abai sama kebutuhan diri sendiri, seorang suami lupa sama kebutuhan istrinya, karena semua udah all about the baby.

Tau ngga, saya pernah punya temen cowok, yang sempet sebel sama anaknya sendiri, karena doi bilang, sejak punya anak istrinya ngga lagi perhatian sama dia. Prioritas hidup istrinya Cuma kebutuhan anaknya. Pulang kerja makan sendiri, mau ngajak istrinya ngobrol, eh istrinya sibuk nyusui anaknya. Giliran nyusui selesai, dianya udah ngantuk.

Udah ngga pernah lagi mesra-mesraan, karena si istri yang dibicarakan cuma anak-anak- dan anak.

Awalnya saya tuh yang pengen nokokkan kepala si kawan ini " Woy ya wajarlah, namanya juga ibu baru, masih excited sama anaknya, atau ngga ya karena terlalu khawatir sama anaknya, jadi yang dibicarakan anak-anak-anak".

Tapi setelah saya pikir-pikir, kasihan juga ya para suami. Mereka harus dipaksa mengerti bahwa anak udah jadi center of universe si istri. Padahal ya dianya juga mungkin aja baby blues ya. Mungkin aja doi juga sebenernya gagap jadi papa baru, dan pengen curhat ke istri, pengen berbagi cerita ke si istri. Mungkin penat di kerjaan dan pengenlah si istri yang kayak dulu,manja-manja kepada dia.

Bahwa yang namanya menjadi orangtua, prioritas hidup itu jadi berubah, bahkan prioritas terhadap pasangan aja bisa tergantikan. Anak jadi center of universe kita. Kalau kita terus menerus terjerumus dengan stigma bahwa anak adalah segalanya, bisa bahaya juga bagi keluarga dan bagi perkembangan jiwa diri sendiri. Makanya perlu keseimbangan dan kesadaran, bahwa ga apa kok sekali-kali mendahulukan kepentingan ibunya misalnya. Kayak masalah kompeng dan ayunan itu. Kalau memang diperlukan alat bantu, saya rasa ngga ada salahnya kok ortu menggunakannya. Demi anak tidur lebih nyenyak dan ibu lebih banyak istirahat.

Pokoke intinya, it's ok not to be a perfect mother versi buku parenting. Sepanjang tidak membahayakan anak, kita bahagia, improvisasi dalam hal pengasuhan anak, sah-sah saja menurut saya.

Nah nyambung ke berita yang lagi hot di timeline. Soal perceraian keluarga idola kita semua [KITA], iya idola kitalah, aku termasuk yang suka sama keluarga ini walau ngga sampe yang ngefans gimana, seru aja lihat mereka, ditambah si Koneng lagi.

Banyak banget komen-komen di instagram dan di twitter yang isinya kira" Tolong dong pikirkan perasaan Gempi", sampe yang " Kalian tidak boleh egois jadi orangtua, mengalahlah demi keutuhan orangtua bagi Gempi.

Terus terang saja mendengar berita perceraian Gading_Gisele ini aku sedih. Tapi baca-baca komen netijen begini, kok rasanya gimana yah. Aku yakinlah ga mungkin keputusan sebesar itu ga dipikirin mereka dengan matang. Beban sebagai public figur, beban sebagai role model keluarga bahagia, ditambah postingan-postingan keimutan dan kelucuan anaknya, pasti membuat mereka udah mempertimbangkanlah keputusannya.

Aku mau cerita aja, ada temenku yang orangtuanya tiap hari bertengkar terus, udah level saling menjelekkan satu sama lain. yang tau sama-sama tidak puas dengan diri pasangan. Saling benci tapi ngga mau pisah. Sama-sama berfikir, ga apa-apa kami ga bahagia, asal kalian anak-anak kami tetap memiliki orangtua yang utuh. Kondisi gitu berlangsung bertahun-tahun, dari temenku ini masih piyik sampe kuliah, nikah, punya anak. Ortunya ngga kunjung pisah, tetap bersama dan tetap saling memaki, tetap saling menyakiti, sampe akhirnya si temenku dan sodara-sodaranya jadi benci sendiri sama kedua ortunya. benci sama ortu dan benci sama diri mereka sendiri. " Kenapa mama papa ga pisah aja kalo udah ga saling cocok, kami anak-anak ini ga masalah banget lho punya ortu bercerai daripada lihat kalian berdua ga bahagia gini"

Huhu aku dengerin cerita temenku ini sampe ikutan nangis. Karena ya itu terjadinya udah lama, dan ortunya terlalu pengecut buat ngambil keputusan. 


Apakah mereka si anak merasa bahwa ortunya berkorban untuk mereka?

Ya ngga juga.

Mereka malah mungkin lebih bahagia kalo kedua ortunya lebih punya sikap. Karena untuk apa tetap bersama kalau sebenernya toh ngga ada lagi yang bisa dipertahankan. Kalo anak-anak?. Anak-anak mungkin akan kehilanganlah pada awalnya, mungkin akan kecewa, mungkin akan merasa tidak dicintai, tapi seiring usia dan kedewasaanya, asal dikasi pengertian yang benar, pasti akan mengerti bahwa perpisahan kedua orangtua bukan berarti tidak sayang pada mereka.

Balik ke judul awal. Mungkin setelah menikah, pasangan suami istri akan memiliki prioritas hidup yang berubah, anak, segalanya tentang anak. Tapi untuk kebahagiaan pribadi, jika memang tidak memungkinkan untuk tetap bersama, menurutku berpisah mungkin jadi pilihan terbaik.

Dan perihal anak menjadi pusat semesta kita, aku ngga mau banget seperti itu. Anak tentu  jadi prioritas kita tapi pasangan adalah belahan jiwa kita. Kepentingan dia tidak kalah pentingnya dengan kepentingan anak. Kebutuhan pasangan tidak kalah urgentnya dengan kebutuhan anak.

Percaya saja, anak-anak kita itu tidak selemah yang kita pikir kok, mereka itu kuat dan bisa mengerti kondisi ortunya

Aku ga pro perceraian, aku pro kebahagian semua orang. Karena pernikahan yang di dalamnya saling menyakiti atau sudah tidak satu jalan lagi itu sungguh menyiksa.


Percaya sama aku

Eh ngga ding, percaya ajalah pokoke, lhaaa labil.

Mengajarkan Konsep Uang ke Anak

Thursday, November 22, 2018


Siapa di sini orangtua yang pusing mengajarkan konsep uang ke anaknya?


Ga apa-apa banget lho dari kecil anak diajarkan tentang uang, bukan supaya dia mata duitan, tetapi supaya dia mengerti bahwa beli sesuatu itu pake duit, bukan pake daun, apalagi pake tisue dan airmata, halah.

Dari usia dua tahun sebenernya anak sudah bisa dikenalkan dengan uang. Tapi pastinya dia belum mengerti soal nilainya, tapi minimal paham kalo beli sesuatu tidak sim salabim abakadabra. Bukan begitu bunda?

Kalo di keluargaku, jujur aja aku belum benar-benar ngajarkan konsep uang ke anak. Palingan tindakan nyata soal perduitan, aku cuma ngajarin nabung aja sama Tara. " Ayo Tara nabung, biar bisa beli yang Tara mau"

Aku beliin celengan, suruh isi kalau ada koin-koin sisa duit belanja. Anaknya hepi banget, jadi tiap nemu koin girangnya ampun deh, hahah.


Nah, kalau soal pembelian barang, Tara aku ajarinnya pake konsep " Mahal dan Murah"

Ternyata itu jauuuh lebih gampang dibanding berbusa-busa ngelarang dia celamitan jajan di Indomart.

jadi, kalau lagi ke Indomart, mau beli sesuatu dia bakal nanya dulu ke aku " Bunda, tara boleh jajan ngga?"

" Boleh, tapi bunda bawa duit cuma dikit nih"

" Iya, Tara ngga beli yag mahal-mahal kok, yang murah aja bunda"

Jadi, kalau dia ngambil coklat misalnya, dia bakal nanya " Ini mahal atau murah bunda/"

Ya tinggal jawab aja mahal kalo memamng mahal atau ya murah kalo memang murah. Jawabannya ga serius-serius amatlah, sesuain aja ama kantong, hahahaha. Pokoke Kinderjoy aku bilang mahal #kzlamakinderjoy. Susu Ultramilk yang besar mahal, yang kecil murah, maka Tara ya bakal ambil yang kecil.


Jadinya si Tara sekarang mayan bisa direm celamitannya kalau di tempat belanja. Tetap beli sih, tapi bisa diarahin ke barang yang masuk akal. Ga ujug-ujug guling-guling minta sesuatu. Stress banget kan yah kalo gitu.


Dengan konsep mahal murah ini, dia jadi kayak ikutan mikir gitu lho tentang duit emak bapaknya yang ngga tumbuh di pohon. Memang belum ngerti bener nilainya, tapi udah ngerti bahwa beli barang mahal itu harus dipikirin.


Mau main timezone aja udah bisa pake jurus ini.

"Mainnya dua kali aja yah, mahal"

" Mahal bunda?', bunda ga cukup duitnya?"

"Iya ga cukup"

" Tapi kan ada papa, papa banyak duitnya"

Wahahahaha, serahkan ke papa.

Kemarin itu si Tara, malah sempet nanya gini, " Bunda, kenapa rumah kita kecil?"

Haduh mamaknya kaget ditanya gitu hahaha, tapi ya ga kaget-kaget amat sih, udah persiapan aja ditanya begitu, karena memang dibanding rumah lain di komplek perumahan kami, rumah kami tergolong yang kecil.

" Ngga kecil ah, kan cukup untuk Tara, adek, bunda, papa dama Tete"

"Tapi kecil bundaaa, ngga kayak rumah Chia, rumah Chia bueeesaaaar"

" Iya, rumah Chia soalnya mahal sayang"

" Ooooh rumah kita murah ya, papa duitnya ga cukup?"

" Iya papa duitnya ga cukup"

" Makanya papa, cari uangnya yang banyak dong biar rumah kita besar'

Wahahahaha kacian papa.

Beberapa hari kemudian, aku ajak Tara main ke rumah kosong di komplek yang lebih kecil. Aku bilang ke Tara

" Tara, kita mau pindah ke sini lho, kan Tara kemarin ga mau tinggal di rumah kita, kata Tara rumah kita kecil'

"Ngga bunda, Tara ngga mau pindah,  rumah kita besaaaar"

Wahahaha, dasar labil. Gitu doang udah berubah.

 Tadi aku baca-baca soal artikel keuangan, memang katanya anak baru mengerti nilai uang biasanya di atas usia 7 tahun. jadi bunda-bunda yang mau ngenalin konsep uang ke anaknya, bisa kenalin hal-hal ini dulu ya

1. Beli sesuatu itu pake uang
2. Ada barang mahal dan ada barang murah
3. Papa dan bunda harus kerja untuk dapat duit, ga jatuh dari langit.

Bisa juga pake cara bermain toko-tokoan.

Aku sering mainin ini sama Divya.

Aku beliin mainan masak-masakan yang sepaketan ada duit-duitannya. Jadi tiap Divya bikinin masakan ke aku, aku seolah-olah beli. Sekarag tiap mau sesuatu Divya selalu nagih duit ke aku.
" Bundaaaa, adek mau beli loti, minta duit nda " (baca pake cara cadel ya, duh gemaz).

Kalo ke Tara selain konsep mahal-murah, dia udah sering aku suruh bayar-bayar sesuatu. paling sering kalo ada abag gojek yang ngantar makanan pesananku. Aku suru bayar sembari bilang  ntar ada kembaliannya ya sayang.

Ya udah sih gutu doang, hahahha. Soal kaya miskin aku belum ajarin ke Tara. Pokoke kalo dia nanya-nanya kayak

" Bunda kok rumah di depan besar rumah kita kecil"

Atau " Kok mobil Khira besar, mobil kita kecil" dsb dsb , cukup pake jawaban mahal-murah aja, plus ditekankan " Segini ini udah cukup untuk kita".

Kalau kalian gimana cara ngajarin konsep uang ke anak?. Ayo sharing, biar yang baca bisa kutan niru.





Baby Home Spa Ala Little Bee dari Tupperware

Friday, July 20, 2018
[SP] Baby Home Spa Ala Little Bee dari Tupperware



Siapa di sini ibu-ibu millennial yang hobi spa-in anaknya ke tempat spa?

Aku dong yah, hahahaha. Dulu pas masih baru punya anak pertama, wih semangat amat bawa Tara ke tempat baby spa gitu. Sekalianlah aku juga ikut pijet. Rasanya kekinian banget gitu lho bawa anak spa, foto-foto ala instagram dengan ban di leher. Dari usia 3 bulanan deh kalo ga salah udah rajin bawa Tara spa. Karena meman gmenenangkan sih.

Gitu anak kedua, bhay bangetlah. Rempong abis. Mana kerjaan di kantor lagi seru-serunya, udahlah si dede Divya aku pijetin di rumah aja. Manggil tukang pijet khusus bayi langganan sekaligus ngerawat aku juga.

Sampe sekarang dede Divya mah seneng banget dipijet.

Nah, aku baru tau nih, ada produk baru perawatan baby spa ala rumahan dari Tupperware.

Iya Tupperware.

Kalau selama ini kita kan taunya Tupperware sebagai wadah makanan yah, teryata doi ngembangin sayap ke produk bayi gitu namanya Tupperware Little Bee Baby Spa.


Aaaaaak seneng deh, jadi bisa spa di rumah tapi ala baby spa ngehits di kota-kota.

Jadi Little Bee itu punya 6 produk yang aromanya lembut dan menyegarkan banget, cocok digunakan untuk home baby spa. Selain itu Little Bee mengandung Formula+ yang terbuat dari ekstrak bahan-bahan alami, sehingga aman untuk kulit bayi.




Tahapan pertama dari baby spa itu adalah pemijatan.  Divya suka banget dipijat, kalau aku dah megang baby oil gitu, pasti dia langsung rebahan. Mungkin karena produk Little Bee juga warna warni banget ya. Jadi anak-anak suka.



Baby oilnya Little Bee ini mengandung formula ekstrak lidah buaya yang  membantu memberikan stimulasi pijatan dan merangsang regenerasi kulit. Yang bikin suka itu karena baby oilnya Little Bee cepet nyerap dan nggan inggalin kesan berminyak, makanya anak-anak juga suka.




Abis dipijet, biasanya aku diemin dulu sambil main-main. Udah gitu aku mandiin pake baby wash Little Bee yang mengandung formula minyak zaitun dan Lamesoft. Lamesoft itu ekstrak alami minyak kelapa dan biji bunga matahari, yang fungsinya untuk membersihkan sekaligus melindungi kulit.

Baby Shampoo

 

Nah, salah satu yang paling disukai Divya dari kegiatan mandi itu adalah shampoan. Hahaha entahlah kok dia suka banget, makanya memang harus pilih shampoo yang aman untuk anak-anak seumuran Divya. Shampoo little be mengandung Formula+ Cetiol Conditioner. Fungsinya untuk melapisi dan menjaga kelembutan alami setiap helai rambut.


Time to wangi-wangian. 

Khasnya anak bayi kan memang selalu harum setiap saat. Nah abis dimandiin, langsung deh dikasih lotion, ngembaliin kelembaban kulit abis mandi tadi biar moist selalu. 




Baby lotionnya Little Bee mengandung Formula+ Oleate &Vitamin E. Lagi-lagi dari ekstrak alami minyak kelapa yang fungsinya yaitu tadi menjaga kelembababan kulit si kecil sepanjang hari.

Ini lotionnya enak banget karena ngga peliket, cepet nyerap jadi nyaman dipake.

Baby Powder


Baby powder Little Bee mengandung Formula+ Allantoin.Fungsinya tuh untuk mencegah iritasi dan menjaga kesegaran kulit si Kecil.

Bedaknya ini less powdery gitu, jadi butirannya tidak berhamburan dan mudah menyerap. Ga khawatir batuk-batuk deh.


Spa selesai, bonding terjaga, anak riang gembira, kantong emak selamat, hahahaha #goals.

Siap abilang baby spa itu rempong yah, ngga samsek. Easy banget kalo dilakukan di rumah.

Penasarankan? Yuk ah dicobain.  














Custom Post Signature