Showing posts with label entertainment. Show all posts
Showing posts with label entertainment. Show all posts

Make Up Pengantin : Natural Atau Manglingin?

Tuesday, May 22, 2018


Netijen Indonesia memang sungguh energinya luar biasa ya, hahahaha.

Beberapa hari ini aku gentayangan di instagram, kepo lihat-lihat foto Royal Weddingnya Meghan Markle yang aduh sungguhlah bikin ikut bahagia yak melihatnya. Udahlah pengantin ceweknya cantik menawan, pangeran Harrynya pun sungguh terlihat penuh cinta dan terlalu ganteng kakaaaaa, aw. Belum lagi lihat seliweran foto-foto artis yang datang ke nikahan tersebut, wow.




Dari semua komentar soal royal wedding ini, yang paling banyak dibicarakan itu soal make-upnya. Banyak bangetlah yang memuji penampilan Meghan yang kelihatan natural dan sangat alami seperti wajah dia sehari-hari. Kesannya bener-bener innocent gitu.

Ada yang menyamakan sekaligus membandingkan dengan make-upnya Kate Meddleton pas nikahan sampe make-up Putri Marino beberapa waktu lalu yang juga ala-ala style make up-no make up. Alias make up tapi kelihatan tidak bermake-up. *Sungguhbelibet.




Nah, komen-komen makin liar, jadi bahan joke-an dan jadi melebar ke soal make-up manglingin ala Indonesia. Nih




Sumber : @overheardbeauty



Sebagian besar komen netijen yang aku baca intinya, senenglah kalo trend make up minimalis gini jadi booming dan diikuti ciwi-ciwi yang mau kewong. Karena katanya udah bosen lihat wajah pengantin penuh dempul yang bukan hanya manglingi tapi memang berubah total sampe ngga bisa dikenali lagi.

Inget kan waktu make-up Khadijah Az Zahra viral beberapa waktu lalu. Beuuugh komen-komennya sadeees sadees. Ada yang bilang, " Gila apa ini, wajah jadi kembar semua", sampe komen " Ah ni cewek-cewek pada insecure amat sih sama diri sendiri, sampe mau jadi orang lain bahkan di hari istimewanya"



Tapi yang muji juga banyak sih, bahkan setau aku abis si Khadijah viral, malah kebanjiran orderan doi. Bukti nyata bahwa yah masih banyak cewek-cewek yang pengen tampil beda saat nikahanyya. Biasa kita nyebutnya "Manglingi".

Kalau masih ingat, saat Raisa nikah juga banyak banget kan netijen julid yang komen, bilang kalau make-up annya kok biasa banget, ngga manglingin sama sekali. Beberapa hari kemudian, Laudya Cynthia Bella nikah, kolom komentarin pun dipenuhi cacian make-upannya. " Alisnya terlalu bold, jelek ah jadi keliatan tua, mending pake make up simple kayak sehari-hari".

Yhaaaa (bhaik).

Apa kata netijen deh kakaaaaa, netijen selalu benar, hahahaha.



Bener-bener bikin aku errrrr.

Mungkin pada ga sadar apa yah kalo make up- no make up itu sebenernya malah jatuhnya lebih mahal dibanding make up yg manglingin, tebal, bold dan penuh dempul . Dan yes para bidan penganten ( BIDAN PENGANTEN) πŸ˜‚πŸ˜‚, itu mah lebih lihailah make up in orang biar manglingin dibanding make up in orang biar kayak sehari-hari.

Aku sih ngga ngerti-ngerti banget  teknik make-up, tapi aku sendiri kalau pake make-up mau minimalis ya jatohnya kayak ngga mandi hahahaha. Kalau mau keliatan seger ya beneran make-up, walau ngga menor-menor tapi ya keliatanlah kalo aku dandan. Susah beud bikin ala-ala Putri Marino gitu. Makanya ya mungkin pengantin-pengantin yang mutusin pilih make-up bold gitu ya salah satunya karena alasan dana jugalah. Salah satu ya aku bilang.

Bayar MUAlah?

Ya itu tadi mihil sis xixixi.

Lagian ga semua cewek kali ah beruntung punya wajah mulus mempesona glowing bersinar kenyal dan manis rupawan kayak Putri Marino, Meghan Markle, Kate Medleton yg pake lipsgloss aja udah bikin silau meeen.

Banyak banget pengantin cewek yang punya masalah kulit kusam, flek, jerawatan, warna ga rata, idung pemalu, kantong mata, yang pengen di hari istimewanya “tampil cantik” dan “merasa cantik” versi dia even ya harus pake make up segabruk untuk menutupi kekurangan itu.

Jadi menurut eikeh mah, pengantin yang mutusin pake make up manglingi atau make up- natural, make up flawless, make up-no make up atau beneran ga make upan samsek, ga ada hubungannya dengan ke-insecure-an, ga pedelah, atau ga mensyukuri wajah sendiri.

Lagian bener-bener soal selera sih ya. Ya selera pengantinnya, ya selera keluarganya, ya selera pasangannya.

Sebenernya bukan soal bold atau minimalisnya sih ya, atau soal manglingin ngga manglingin. Sependek pengetahuan saya, yang diinginkan pengantin cewek di hari H nya ya merasa spesial, bahagia, merasa cantik dengan apapun cara bermake up nya.



Makanya ada pengantin yang sehari-hari udah bermake-up banget pengennya pas nikah ya lebih tebal lagi, dalam rangka menjadi istimewa atau tidak seperti biasanya. Kayak si Tasya Farasya tuh yang dari awal udah stated, bahwa yang make-up in dia harus banget bikin dia manglingin. Karena ya gimana, sehari-hari doai aja make-upnya udah bold banget kan, komplit dengan alis cetar, bulu mata tebal, dan highlight berkilau yang memang cantik banget sih. Kebayang stressnya MUAnya.



Ada juga yang pikirannya yah selama ini ngga pernah bermake-up maka pengennya pas nikah make-upan lah. Jadinya manglingin deh. Ini biasanya kita-kita nih yang mikir praktis aja, nikahan ya pake make-up. End.

Dan ada yang udah bosen bermake-up, ya udah biar pangling aku ngga make-upan aja. Dan ada yang karena sehari-hari ngga make-upan nikahan maunya natural juga, biar suami ngga kaget.Ini Raisa dan Putri Marino.Serah deh.

Ujung-ujungnya kayaknya yang paling stress sekarang dibanding si pengantin sendiri, ya MUA-nya yah, hahahahaha

Tadi aku baca postingan MUA Raisa di IG.

Doi bilang, bahwa dalam sejarah karirnya, paling nervous itu saat make-up in Raisa dan Syahnaz di nikahan mereka. Deg-degannya udah ngalah-ngalahin saat makeup di ajang ANTM . Bukan karena takut ngga bisa memenuhi permintaan si pengantin, tapi takut sama komentar netijen. Yhaaaaaaa. netijen tiada dua ya, hahahahaha.




Bayangin yah MUA profesional aja jadi takut gini hahahaha.

Dulu, pas nikahan Bella juga, akunnya bumiaw juga diserbu netijen kan yah. Sampe ada yang komen "Duh, kamu tuh ya sebagai MUA, apa ngga kasihan sama mba Bella, gegara make-up kamu yang gagal jadi merusak hari istimewanya mba Bella"

#pukpuklah para MUA di jaman kekuatan netijen lebih dahsyat dibanding pukulan Kamehameha.


Anyho, So ciwi-ciwi yang tetep keukeh pengen make up manglingi pas nikahan ntar, ga papaaaaa lakukan aja. Namanya juga harapannya sekali seumur hidupnya, tentulah pengen sesuatu yang beda. Sah-sah aja.

Yang pengen make-up ala Putri Marino dan Meghan Markle, silahkaaaan. Biar bisa menjadi apa adanya diri sendiri ya. Dan biar ngga ribet aja saat nangis sungkeman. Bahaya maskara luntur ya ceu, xixixi. Dan takut digalakin bidan penganten (tetep bidan penganten), kalau mau sholat dan make-up nya ilang xixixi (pengalaman pribadi).

Mau pake MUA yang bisa bikin cantik manglingi tapi kelihatan natural tanpa make up ( weh susah beud), ya boyeee. Siap-siap rogoh kocek lebih dalem.

Ga usah dengerin komen netijen julid atau ngikutin trend-trend para pesohor. Pusing ntar jadinya. Yang natural kayak Raisa dikomen jahat, yang bold kayak Bella juga dieman-eman. Pernikahanmu ya hakmulah mau tampil kayak gimana. Ayo berjuang mengalahkan keinginan ortu, eyang, budhe, tante aja dulu hahahahaha.

And yang lebih penting, mau pake gaya make-up apapun, jangan sampe abis nikahan, tagihan utang numpuk sampe anak usia 5 tahun ya. Duh aku baca postingan Jouska soal ini sampe kebawa mimpi . Ntar kalau lagi mood,nulis soal biaya pernikahan ah.

Nay banget ya kalo yang begini.

Oke deh, selamat mempersiapkan pernikahan para single manjah. Siapkan mental kalian, jangan malas pake skincare biar kinclong berseri dan rata warna muka sama lehernya, xixixi.Tapi yang paling penting dari yang maha penting, TOLONG YA TEMUKAN DULU PASANGANNYA.






Chester

Monday, July 24, 2017


Denger Chester Bennington meninggal bunuh diri itu rasanya kayak ditinggal mantan kawin dengan sohib sendiri, nyesek.

Saya jarang banget mengidolakan artis. Jarang level kayaknya ngga ada deh dari dulu artis yang bener-bener saya kagumi. Kalaupun suka musiknya tapi saya ngga aware sama personilnya.

Makanya pas denger Chester meninggal apalagi kabarnya bundir gitu rasanya sedih banget. Sedih sampe dibikin status. Sedih sampe langsung dengerin lagu-lagu Linkin Park seharian.

Soalnya memang Linkin Park dan Chester itu punya nostalgia tersendiri bagi saya.

Saya kenal LP pertama kali pas jaman kuliah, semester 3 atau 4 kalo ngga salah, saat mereka mengeluarkan album Hybird Theory.

Dikenalin sama mba Upi, temen sekosan yang gandrung banget sama LP.

Sebelum Linkin Park , hanya ada segelintir grup musik yang mampu membuat saya membeli kasetnya. Iya jaman dulu masih pake kaset, dengerin pake tape atau walkman yang baterenya boros banget bikin kantong bolong. Saya tuh cuma punya kaset Gun and Roses, Radio Head, Brian Adams, Slank, Dewa 19, Superman Is Dead, Bring It On, dan Linkin Park. Iya cuma itu kaset yang saya punya, karena memang cuma itu musik yang saya suka. So random.

Semua grup musik itu saya punya kasetnya karena dikasih mantan pacar sebagai hadiah. Satu-satunya yang saya beli pakai duit sendiri tuh cuma LP dan Superman Is Dead. Jadi bisa dibayangin kan seistimewa apa LP di hati saya.

Saya suka musiknya, saya suka melodinya, saya suka cara mereka bermain, manggung, dan bahkan saya suka banget lihat Chester teriak-teriak saat nyanyi.

Satu-satunya grup musik yang bisa membuat saya muterin Simpang Lima Semarang hanya buat nyari posternya.

Harus poster Chester.

Harus Poster Chester yang lagi manggung sendiri dengan kualitas foto yang bagus, komposisi gambar yang ngga terlalu rame, ada tulisan Linkin Park jelas, tanpa personil lain.

Sungguh detail.

Setelah seharian ngider-ngider di Simpang Lima akhirnya ketemu juga poster yang saya inginkan. Langsung tempel di dinding kamar kos, dengan space yang memang sudah disediain, menghadap tempat tidur, dan terlihat begitu masuk kamar #sikap.

Kenapa Chester?

Karena dia beda.

Astagaaa beneran deh dulu itu saya beneran jatuh cinta sama Chester, jatuh cinta seorang fans kepada idolanya.

Kenapa?

Karena di itu penyanyi grup musik rock (terserah deh aliran musiknya apa, bagi saya LP mah ngerock) yang punya tato tapi sayang anak.

Awalnya saya cuma suka denger lagu-lagu LP, tapi pas tau kalo ternyata Chester itu ternyata udah nikah dan punya 3 anak (saat itu) saya langsung yang WOW WOW gitu.

Gila penyanyi rock, masih muda, punya anak 3, kurang keren apa coba. Mana dia tuh sering banget terlihat bersama anak-anaknya, jadi kayak family man idaman gitu, laaf.

Alasan yang sangat cetek tapi bisa bikin saya begitu semangat saat denger lagu LP di radio. Seinget saya dulu Prambors mah yang paling sering muter lagu-lagu LP terutama di atas jam 10 malam ke atas.

Dengerin lagu LP itu ngga sama kayak dengerin GNR atau Metallica, Ngga sama dengan Limp Bizkit, apalagi Green Day. Beda pake banget.

Kalau GNR menurut saya yah, satu lagu itu kalau keras - keras banget sampe ngga asik untuk didenger. Kalau lembut-lembut banget sampe bikin termehek-mehek. Dari Satu album GNR paling yang bisa saya nikmati cuma November rain dan Don't You Cry. Yang lainnya blah, bikin pusing.

Di Metallica yang paling bisa didenger cuma Nothing Else Matter. Yang lain saya ngga ngerti dia ngomong apa.

Di Limp Bizkit apalagi, kayaknya isinya cuma ngomel-ngomel doang.

Green Day okelah , karena mirip Superman Is Dead, jadi saya masih suka.

Nah di LP, semua lagu tuh easy listening. Di satu lagu ada bagian tereak-tereaknya namun pasti ada part untuk mendayu-dayunya.

Kalau In the End atau My December mah udah karuan yah lembut. Tapi even, Paper Cut, Crawling, With You, by My Self, dan One Step Closer yang menghentak-hentak pun pasti ada suara lembut si Chester, jangan protes ya bagi saya suara Chester itu lembut.

Gimana cobaaa saya ngga suka, gimana ngga tergila-gila sama LP, sama Chester.

Saya masih inget banget, dulu jaman kuliah itu ada masa saya yang patah hati banget nget. Semester 4-an kalo ngga salah inget. Patah hati level, cengok di kos-an ngga tau mau ngapain. Patah hati level dengerin lagu Brian Adams yang She is the one di lab langsung nangis. Parahlah, karena itu kebetulan pacar terlama saya. Dan Chester CS bener-bener nemenin hari-hari di kos.

Dengerin My December sampe diputer berulang-ulang. Dengerin - nangis, dengerin - nangis, kebetulan lagu My December ini adanya di lagu terakhir, jadi gampang diputer ulang, abis puter lagi, gitu terus sampe tertidur. huhuhuhu penyelamat banget mah LP bagi masa-masa patah hati ini.

Selain LP, satu lagi ada Superman Is Dead yang Kuta Rock City. Ini juga sahabat mellow yellow jaman kuliahan.

Saya ngikutin LP cuma sampai Meteora doang, karena tahun 2004 akhir saya lulus kuliah dan selera musik udah berubah. Masih suka dengerin sesekali album-album berikutnya, namun dah ngga tergila-gila lagi.

Hingga kemarin tiba-tiba denger kabar Chester mailaf pergi, huhuhu sedih. Langsung diem sesaat. Langsung ubek-ubek lagu LP. Nginget-nginget kenangan saat dengerin lagu itu.

Apapun penyebab dia pergi, tetep bagi saya Chester punya kenangan sendiri di hati . Saya ngga mau bahas soal penyebab dia bundir atau berteori macam-macam, saya hanya sedih aja, sedih karena dia satu-satunya penyanyi yang bikin saya ngefans. Maaf yang punya blog lagi mellow. :((


Rest In Peace Chester, semoga tenang disana.









5 Seleb Mom Favorit

Tuesday, May 9, 2017
 

Kemarin Gesi lagi sedih, trus dia nyuruh-nyuruh saya bikin postingan tentang 5 seleb mom yang IG saya ikuti.

Ya udahlah, menghibur orang berpahala, Lol.

Untuk seleb mom, sih favorit atau idola saya udah kebaca banget kali yah. yah siapa lagi. Dian Sastro Dian Sastro Dian Sastro. Terlalu mainstream.

Khusus satu ini, saya ngga masalah lah ikut aliran mainstream, hahaha.

5 seleb mom favorit saya yaitu

1. Dian Sastro

 

Off course, siapa sih yang ngga suka sama  dia. Ya ampun Dian Sastro itu menurut saya artis yang hidupnya paling natural. natural maksudnya, ya hidupnya mirip-mirip sama kita-kita tapi versi banyak duitnya.

Ya gimana, coba follow deh IGnya. Disitu dia kelakuannya ya sama kayak ibu-ibu kebanyakn tapi versi glowing, cantik, banyak duit (ini kenapa diulang), barang-barang bagus.

Lhaa,, dimana samanya, Lol.

Entah settingan entah ngga, tapi banyak banget bertebaran foto dia lagi gendong Ishana, putrinya Dian itu lho. Mulai dari bayi pitik sampai badan Ishana gede dan kayaknya berat banget digendong. Foto-fotonya juga natural gitu, ngga yang instagramable banget , biasa aja. Tapi memang bukan kualitas fotonya sih yang membuat IG Disas asik difollow tapi karena momen-moment yang dia bagi itu seru.

Gimana dia jalan-jalan sama suami ke mall, sambil satu-satu gendong anak. Jalan-jalan ke luar negeri, sambil sama-sama gendong anak pake gendongan Ergo, yang mana itu kan masih kayak kita-kita yah.

Apalagi pernah pas blio live di IG, tau ngga apa kegiatannya menjelang waktu tidur anaknya?

DIA BACAIN BUKU UNTUK ANAKNYA

Iyes, Disa bacain buku, buku tentang anatomi tubuh gitu. Dan itu ngga keliatan settingan, keliatan memang seperti itu biasanya. Jadi makin laf laf sama dese.

Udahlah cantik, pinter, elegan, sayang anak, sayang suami, ngga lebay, punya usaha sendiri, ramah, aaaak, Disas membuat kita-kita ((((KITA))) yang mau sombong, langsung harus mikir banget, " Kamu seberapanya Dian Sastro kok mau sombong, cih "

Oya, yang paling bikin salut tuh ya, doi udah punya suami kaya tapi masih mauuu aja berbisnis. Mulai dari bisnis catering, sepatu baby, sampai terakhir nih bisnis resto di mall. Warbiasyak.

Plis Follow blio @therealdisastr biar makin banyak followernya. Karena kebahagian Dian adalah kebahagiaan saya juga.

2. Nia Ramadhani

Si bawang merah yang sekarang bermetamorfosis jadi Ratu lebah ini sungguhlah IG nya sangat perlu banget diikuti.

Untuk apa?

Untuk mengetahui bahwa ada ibu cantik dengan anak menjelang tiga yang masih cantik, singset dan hidupnya sungguh penuh cahaya.

Yes, melihat IG Nia Ramadhani entahlah kok saya selalu ikut hepi.

Hepi aja gitu melihat Nia hepi.

Emang sih di awal-awal dulu agak males ngeliat Nia, karena dia norse, pake perhiasan segede-gede gaban. Padahal ngga gitu mah, orang juga tahulah seberapa kaya suami dia. Namun belakangan doi udah mulai kalem, make perhiasan juga udah kecil-kecil ngga kayak dulu.

Trus di IG dia kan sering foto-foto sama sohib-sohib ceweknya yang selalu pake hestek #girlsquad . Seneng aja lihat mereka, type-type sosialita yang bikin iri tapi ngga bikin sebel. Gimana sih ya maksdunya. Pokoke ya seneng gitu lihatnya.

 


 
Trus si Nia ini suka bikin IG Story yang memperlihatkan kegiatan blio di rumah bersama suaminya dan anaknya si Mikha yang sungguhlah masih piyik tapi udah cantik banget.

Yang kemarin bikin sesek lagi tuh pas lihat maternity foto dia. Wow sungguh glowing dan kayak bidadari lah. Laaf, saya suka banget.

 


 

3. Zaskia Adya Mecca

Why?

Karena dia mirip saya udahlah itu alasan paling masuk akal, LOL

( Baca : 7 Artis yang meniru Gaya Saya )

Saya follow IG nya dia karena suka lihat gaya berbusananya Zaskia, santai tapi menutup aurat dan semi sporty.

 

Pokoknya sukalah, plus dia menurut saya bukan artis yang neko-neko, jadi ya kenapa ga difollow gitu lho.


4. Jennifer Bachdim @Jenniferbachdim

Doi ini istrinya Irfan Bachdim si pemain sepakbola itu lho dan sekaligus masuk gengnya Nia Ramadhani.
 

Kenapa ya dia bisa masuk geng Nia, apakah dia sangat kaya?

Oya saya masih kepo untuk anggota gengnya Nia Ramadhani,kenapa mereka bisa ngegeng. Hidupku sungguh tak berguna memang.

Balik lagi ke Jennifer.

Saya follow dia karena dia hobi olahraga, Mami-mami udah beranak dan hobi olahraga itu sungguhlah kombinasi kece buat difollow. Dia suka share beberapa gerakan yang dilakukannya , jadi bisa diikutin. Ngga heran yah bodynya super oke.

https://www.instagram.com/p/BTL5om-hBWD/?taken-by=jenniferbachdim

5. Sachi @blogsachi

Eh Sachi ini artis bukan sih atau selebgram, auk ah. Saya follow karena feednya bagus, bikin betah melihatnya, trus anaknya lucu.

Yup, no spesific reason, just i love her aja.

 

Alasannya remeh bangetlah semuanya. Lha iya, emang IG itu sama saya cuma untuk memanjakan mata dan sekalian ajang kepo-kepo sama hidup orang wahahahah karena disana mah ajang pamer yang elegan. Ya samalah dengan saya juga gitu.

Pembaca budiman jangan lupa Follow instagram saya juga yah. @WindiTeguh

Kalau kalian follow seleb mom siapa nih?



Jodoh Di Tangan Tuhan

Friday, March 10, 2017
Jodoh di tangan Tuhan?

Kalau Tuhan bilang dia jodoh guwe
Lo bisa apa?




Xixixi, mungkin ini meme pas banget yah diucapin oleh Haqy ke mantannya mba Selma.

Eaaaa, mau ngomongin yang lagi ngehits nih, mba Selma dan mas Haqy serta mantan yang ditinggalkan.

Duh sedih.

Cerita komplitnya mah baca sendiri yah disini :

http://www.hipwee.com/wedding/kisah-cinta-realistis-selmadena-haqy-rais-gimana-jika-ada-cowok-yang-berani-lamar-pacarmu-duluan/


Kok saya sedih. Iya sedih mikirin mantannya mba Selma. Mimpi apa dia, tiba-tiba jadi peran antagonis di kisah #HaqySelmaJourney.


" Pria punya hak memilih, namun wanita punya hak memutuskan"

Kalimat yang quotable banget nih dari mba Selma.

Benarkah demikian?

Well, benerlah masa salah sih.

Hai kalian para lelaki, terserahlah, koleksi seberapa banyak wanita yang kau inginkan, pilih sesuka hatimu. Tapi ingat, kami, wanitalah yang menentukan mau menjadikanmu MANTEN atau MANTAN, Lol.

We O We.

Yang menarik dari cerita viral ini adalah adanya dua kubu yang berseberangan. Yang satu mengelu-elukan mba Selma sebagai perempuan tegas, realistis, berani memilih, and so inspiring. Kubu lain menyebut mba Selma sang pengkhianat cinta, ealah

Seru deh.

Kalau menurut saya sendiri?

Hmmm, realistis? Yes

Inspiring? ehmmmm tunggu dulu.

Well saya ngga mau ngejudge si mba Selma ah. Hidup hidup dia ini. Serahlah mau ambil keputusan apa.

Dan jika saya ada di posisi mba Selma, mungkin (Mungkin ya) saya akan pilih Haqy. My realistic alter pasti pilih Haqy.

Tapi melihat usahanya yang begitu keras untuk menjelaskan ke publik alasan ia memilih menikahi Haqy dibanding menunggu sang mantan , setidaknya mengajarkan saya satu hal.

Bahwa sebenarnya untuk menunjukkan bahwa pilihan kita benar tak perlulah sampai melukai harga diri orang lain.

Apalagi orang lain itu adalah seseorang yang mungkin pernah mengisi mimpi mimpi kita. Mungkin orang itu adalah seseorang yang telah mengukir banyak jejak tawa di wajah kita.

Dan yang paling penting, seseorang itu harusnya jadi korban,lha napa bisa jadi penjahatnya.

Yes,menunjukkan bahwa pilihan kita benar tidak selalu berarti harus ada pihak yang salah.

Eh kalian pernah ga sih nonton drama korea . Saya ambil contoh serial Endless love yah.

Disitu ceritanya kan si kakaknya Ensu yang saat itu memiliki pacar akhirnya memilih Ensu dan meninggalkan pacarnya.

Si Ensu juga akhirnya meninggalkan Han Te Su karena memang dari dulu cintanya hanya untuk si Kakak.



Nah di serial itu kita sebagai penonton sama sekali ga menyalahkan Ensu atau kakaknya. Padahal disitu ada hati yg tersakiti yaitu pacar si kakak dan pacar Ensu yg ditinggalkan.

Kenapa?

Karena sang sutradara sama sekali tidak menggambarkan bahwa pacar mereka berdua memiliki kesalahan sehingga pantas untuk ditinggalkan.

Ceritanya hanya fokus bahwa akhirnya masing masing mereka memilih meninggalkan pacarnya dan memutuskan bersama kembali.



Sebagai penonton kita dibawa ke suasana yang membuat kita berfikir. Iyalah ga apa si pacar ditinggalkan. Toh En Su dan kakaknya saling mencintai. Kasihan si pacar tapi mau gimana lagi,namanya udah cinta.

Iyep, sama sekali ga ada digambarkan kejelekan si pacar, sehingga kita tidak diberi ruang  untuk mencibir si pacar " tuh pantes lu ditinggalin rese sih misalnya"

Tidak ada digambarkan mereka mencari cari alasan bahwa dia memilih EnSu dibanding pacar, karena si pacar begini begitu. Just, i love her, so i choose her.that' s it.

Nah,kisah cinta Selma Haqy sebenarnya sangat bisa berakhir kayak endless love itu.

Sebagai penonton yang tiba2 disuguhkan cerita cinta yang katanya luar biasa ini,kita bisa banget jadi penonton endless love versi endonesia.

Tapi sayang, gagal sodara-sodara.

Yah kita harus puas disuguhi tontonan ala sinetron indonesia. Dimana si peeran utama trying too hard ingin muncul menjadi si peri baik, maka harus ada peran antagonis menyertainya.

Jadi di sinetron indonesia tuh ga bisa banget ceritanya,si pemeran utama baik,dan ga ada peran yang jahat.

Makanya ga heran ya kisah cinta SelQi ini pun ya akhirnya jadi seperti cerita cerita sinetron pada umumnya.

SelQi si pemeran utama yang happy ending,dan Senna si pemeran antagonis yang ketiban sial nerima komentar " Makanya jadi cowok jangan suka menggantung, kasih kepastian dong" lol

Padahal yah,cerita bisa banget lho dibuat ala korea gitu

Sini saya kasih skenarionya.

Pilihan mba S untuk memilih H dibanding Senna menurut saya super realistis.

Iyalah,ada cowok ganteng,anak orang terkemuka, mapan, soleh, plus kita punya perasaaan sama dia (walaupun cuma seujung kuku-bullshitlah kalo ngga) trus bilang cinta,ngajak nikah dan mau menjadikanmu ratu di istananya.

Ada setidaknya 6 K di diri Haqy yang ngga hanya Selma, mungkin perempuan lain pun sulit menolaknya : Kemapanan, Ketampanan, Kesolehan,Kepintaran, Keluarga, dan Kepastian

Wanita mana sih yang sanggup menolak paket kombo super komplit seperti itu.

Dicari-cari belum tentu ketemu, eh ini nongol mak ndudul di depan idung. Ya maulaaaah.

Dear mba Selma,percayalah . Siapapun wanitanya. Ngga cuma mba Selma pastilah langsung bilang yes kalau si Haqy nongol di depan mata.

Ngga ada yang salah sama sekali. Bukan sesuatu yang luar biasalah ini.

Wazaar banget.

Dari jzman Cinderella juga sudah terjadi.

So not inspiringlah.

Maka di posisi ini kita ngga boleh ngga setuju kalau bilang Selma adalah perempuan beruntung yang tepat dalam mengambil keputusan. No wonder.

Sip,Selma benar, Selma tidak salah. Selma hanya bertindak selayaknya wanita pada umumnya.

Not special.

Beda cerita kalau tadi doi menolak Haqy,judul cerita jadi " Seorang wanita cantik menolak lamaran putra Amin Rais demi kekasih yang sedang berjuang menyongsong masa depan" misalnya.

Nah kalau gitu mungkin ada nilai inspiringnya berupa KESETIAAN.

But, apa Selma Salah?

Off course not.

Haqi juga benar dan wajar wajar saja. Seorang pria mencintai Selma yang cantik, pintar dan dari keluarga baik baik.

Even Selma saat itu sedang berpacaran dengan seseorang. Yang penting janur kuning belum melengkung,cincin belum disematkan di jari manis. Menyatakan cinta kepada seorang gadis plus dengan berani memberi kepastian untuk menikahi harus kita akui adalah perbuatan yang laki banget, gentlemen.

Inget ya Selma belum jadi istri orang dan belum tunangan,jadi masih available sih statusnya.

Maka Haqi pantas mendapat applause. Apalagi disertai dengan memberi Selma pilihan. "Kalau mau, kita lanjut,kalau kamu tidak mau saya akan berhenti disini". Setidaknya dia mengembalikan pilihan ke tangan Selma. So good.

Bagaimana dengan mantan Selma?

Dia bisa banget menjadi seseorang yang innocent. Ngga bersalah dan ngga bisa disalahkan.

Ya gimana,namanya orang lagi kuliah ( hasil kepo ternyata doi lagi pendidikan Taruna, ya jelaslah ga bisa menikah saat ini), tentu punya pertimbangan sendiri kenapa ngga memutuskan menikahi Selma di saat itu.

Menuntut ilmu kan juga bagian dr mempersiapkan masa depan.

So cerita seharusnya, harapan penonton adalah , Selma tidak salah memilih orang yang memiliki kriteria sempurna untuk dijadikan pasangan hidup.

Ya iyalah ini Haqy gengs.

Haqi ga salah karena dengan gentle melamar seorang gadis,dan Senna sang mantan juga ga salah menuntut ilmu demi mempersiapkan masa depan bersama Selma yang waktunya sebenarnya pasti sudah terplanning namun tidak dalam waktu right time right now (napa gw agak dejavu ya xixixi).

Ngga ada yang salah.

Teman teman Cinta juga ga salah,eh.

Nah kalau begini kan jadi semua senang semua bahagia ya. Palingan kita cuma bakal puk puk mas Senna. Karena bagaimanapun benar kata neng Selma. Yang namanya patah hati itu pasti sakit,tapi akan sembuh seiring berjalannya waktu.

Dan neng Selma juga ga salah saat mengatakan bahwa cinta datang karena terbiasa. Witing tresno jarane seko kulino.
(Kalo saah dikoreksi,malas googling).


Bukankah itu sudah dipraktekkan dan dibuktikan orang orang sejak jaman dulu kala?

Palingan penonton cuma komen,yaaa yang datang lebih pasti sih. Udah paling gitu doang.

Namun cerita jadi ga asik,ga fair saat ada pihak yang pengen jadi si Cinta  di aadc sehingga harus menghadirkan sosok Banyu Biru yang entah gimana kok jadi dia yang salah.

Padahal ya its oke bangetlah memilih yg terbaik untuk teman hidup.

Its oke banget memilih sesuatu yang ada di depan mata ketimbang harus bersabar menunggu.

No problema

But napa harus membuat kisah yang berpotensi indah ini jadi cacat.

Napa harus playing victim.

Di caption ini nih. Harus banget pake capslock di beberapa kata.



Dengan captionnya ini penonton digiring untuk menganggap si mantan:

Tidak punya tujuan hidup yang jelas
Tidak memberi kepastian
Membiarkan wanitanya menunggu sia sia
Tidak beriman

Duh puk puk mas mantan.

Padahal simpel banget yah.

Kalau emang tujuannya dari dulu mau langsung menikah muda mencari lelaki yang to the point ngajak ke pelaminan mengapa menghabiskan waktu dengan pacaran,LDR an pulak. Plus ternyata si mantan adalah taruna yang pastilah udah diketahui dari awal berapa lama pendidikannya.

Kalau memang ngga suka menunggu, seperti kalimatnya yang quotable banget, "wanita berhak membuat keputusan". Termasuk keputusan untuk tidak menunggu seseorang yg jelas jelas lagi study.

Iyes itu bisa banget dilakukan sejak kapan tau, sebelum ketemu sama pangeran tampan berkuda putih. Tanya ke mas mantan, kapan mau nikahi aku. Kalau masih lama,ya putuslaaaah.

Lha ini kan udah sepakat LDR-an pacaran napa tiba tiba ada kata "terpaksa" dan "menunggu sia sia", " setengah hati".

Tambahan lagi si mas mantan dibilang ga punya tujuan hidup. Huhu sejak kapan study taruna dianggap tidak punya tujuan hidup.

Waah kalau dijembrengin bisa panjang banget nih.

Jadi ga heran sih banyak penonton kecewa. Kecewa karena si pemain sekaligus penulis cerita banyak ngelesnya.

Too hard to explain.

Bahkan pakai kalimat "semoga menginspirasi "

Menginspirasi di bagian mananya 😜

Seorang perempuan memilih menikah dengan pemuda dengan 6 K yang saya sebut di atas,mah biasa.

Beruntung , mungkin
Jodoh,iya
Realistis,banget.
Menginspirasi? 😳

Padahal sekali lagi ga ada salahnya memilih seseorang yang lebih baik dr seseorang yg menjadi pacar kita untuk dijadikan pasangan hidup.

Yaelah namanya juga nyari pasangan seumur hidup, ya harus sepaketlah sampai hati dan otak bilang yess. Until your both head and heart say yes kata mba jihan.

But ga mesti juga si mantan jadi pihak yang salah.

Ini ibaratnya, lu yang ninggalin gw, napa jadi gw yang dibilang kurang keimanan?.

Lu yang mendua hati napa gw yang disebut tidak memberi kepastian?. (Gw lagi pendidikan cuy)

Ah si mba, playing victim banget.

Apa susahnya bilang "Iya gw pilih Haqy karena dia yang terbaik untuk gw"

" Iya gw pilih Haqy, krn Haqy memenuhi semua syarat suami impian saya"

Titik habis.

Ibaratnya , mulia tanpa menjelekkan.

Jadi pahlawan tanpa ada yang jadi penjahat juga bisa lho.

(Tapi disini ga ada yang jadi pahlawan sih)

Memutuskan tanpa harus merendahkan.


So ladies, kalo saat ini kamu lagi menunggu seseorang trus tiba tiba ada orang lain yang menurutmu lebih baik drpada yang kamu tunggu, your head and your heart say yes,go ahead. Kendali hidup ada di tanganmu.

But jangan sampe ah melukai harga diri si dia yang mungkin saat ini menyesali karena tak bisa memililkimu.

Cukuplah dia merasa kehilanganmu seraya mendoakan kebahagiaanmu tanpa harus menjadi pihak yang dipaksa bersalah.

Ga semua film kok harus ada peran jahatnya.


Huuuft ga heranlah serial korea lebih asoy geboy dibanding sinetron kita.

Buat mas senna, stop being sad and be awesome instead.

Buat mba selma, selamat berbahagia yaaaaa.

Buat mas haqy, coba ngomong gini


Bagi para pria pria kesepian, udah ga perlu langsung buru buru mau nikung jodoh yang lagi dijaga orang. Kamu bukan mas Haqy, dan yang mau kamu tikung juga bukan mas Senna,jangan bikin perkara,πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Ini tadi hasil kepo di IG,caption - caption dari sohib Senna sang mantan,inspiratif menurut saya.





Biar ga salah paham dengan tulisan saya ini,sepertinya perlu saya buat kesimpulan :

Bahwa menurut saya (dan ini ga penting sih,siapa gw), Keputusan Selma memilih Haqy itu TEPAT dan sangat REALISTIS.

Tapi, menjelaskan di publik secara panjang lebar sembari menyudutkan sang mantan disana sini seolah olah dia begitu karena si mantan yang tak kunjung memberi kepastian,tidak gentle dst dst itu sungguhlah seharusnya tak perlu dilakukan.


Btw kalian setuju ga sih,jodoh itu di tangan Tuhan?

( Baca : Tentang Jodoh )


Film Paling Bikin Baper

Wednesday, March 8, 2017

Hai haaaaai, hari ini GesiWindiTalk ganti banner. Wuwuwuwuwuwu excited banget, hahaha.

Sangkin excitednya , kita sampai ngga bisa mikir tema yang serius, ya udahlah bahas yang ringan-ringan tapi bikin baper. Lol



Ngomongin film memang ngga ada matinya. Karena film itu kalau dihayati dan diresapi ceritanya pasti banyak banget yang bisa diambil hikmahnya.

Baca Punya Gesi:


Saya sebenarnya bukan orang yang hobi banget nonton film. Nonton film itu bagi saya cuma sebagai hiburan doang, bukan hobi atau kegemaran. Jadi kalau pas senggang , ngga tau ngapain mungkin saya bakal nonton film. kalau ngga penegn ya ngga nonton.

Jadi saya bukan penikmat film kayak orang-orang, yang setiap ada film baru bakal nonton, atau merencanakan nonton film anu jauh-jauh hari. Nggaaaa, .

Tapi, walau demikian, ada beberapa film yang berkesan banget bagi saya dan sempet bikin baper berat. Huhuhu, bapernya ini bisa baper hepi, bisa juga baper sedih. Emak baperan, apa-apa bisa jadi baperlah, lol.

Ini berdasar tingkat kebaperan, makin ke bawah bapernya makin maksimal.


1. UP

Aaargh film ini bikin baper parah. Saya nontonnya sampe nangis (tapi ngga yang nangis bombay sih). abis nonton langsung mellow, nelfon suami, trus nangis lagi.

Film ini menceritakan tentang dua anak kecil carl and Ellie yang memiliki mimpi untuk berpetualang. Mereka sahabatan dari imut-imut sampai akhirnya menikah. Mereka menabung setiap hari demi perjalanan impian ke air terjun surga.



Seiring berjalannya waktu, si istri Ellie divonis dokter ngga bakal bisa punya anak . Duh pas bagian ini, hati saya mencelos, langsung keinget diri sendiri. Iya waktu nonton ini, saya udah beberapa tahun menikah dan belum ada tanda-tanda punya anak. jadi sambil nonton, berasa melihat diri sendiri.

Mereka menua bersama, sampai Ellie meninggal, dan Carl menjadi ya duda tua pada umumnya. yang suka marah-marah, ngga semangat, dan murung.

Hingga suatu hari, ia teringat akan mimpi-mimpinya bersama Ellie saat kecil dulu. Dengan berbekal sisa tenang tuanya, dan balon yang udah dipasangnya di atas rumah, maka Ellie terbang menuju air terjun surga.




Huhuhu ni film bikin sedih, bikin terharu, tapi bikin seneng, bikin kita merasa " Wah ternyata impina itu memang harus dikejar, jangan dibiarkan teronggok di sudut angan saja"

Meijing, betapa film animasi gini yang kelihatan ringan ternyata isinya berat boook. Yang belum nonton, tontonlah, rekomended banget.

Laaf



2. AADC 

Terbaper berikutnya adalah AADC. Huhuiiii iyalah, siapa sih yang ngga baper.

Nonton AADC itu saat kuliah. Lagi pacaran sama someone yang udah jadi mantan.

Kenapa baper?

Karena pas nonton, saya merasa seolah-olah jadi Cinta. Why oh why hahahaha.

Pokoke Cinta is me. I am Cinta.

Bagian paling baper adalah saat Cinta mutusin ngga berhubungan sama Rangga karena teman-temannya ngga suka Rangga.

Oh Shit, ini pernah banget saya alamin. Suka sama orang tapi teman-teman rese ngga setuju. Cuma satu kata yang bisa mendeskripsikannya

NELANGSA.

Pengen kelihatan pura-pura ngga butuh, padahal hati keinget terus. Kalau ketemu doi, pengen kelihatan " Aku ngga suka kamu, jangan dekati aku" , karena di sekeliling ada teman-teman kita, padahal dalam hati pengen teriak " I Miss You", huhuhu.



I feel You Cinta, i feel you , Lol

Iya ni film pokoke bikin baper.

Tapi yang pertama doang yah, AADC yang kedua saya nontonnya biasa aja. Nonton sama suami, dan yah saya pikir saya udah cukup dewasa untuk ngga melakukan apa yang dilakukan si Cinta di AADC 2, wahahahaha

( Baca : Alumni Hati )


3. Kuch Kuch Ho Ta Hai


Hwaaa, fansnya Sahrul Khan mana suaranyaaaa.

Film yang kalau diitung-itung entah sudah berapa kali saya tonton.  Pertama nonton pas SMA, di ruangan Audio Visual Asrama . Iya saya anak asraman, asrama saya keren, ada ruangan bioskopnya hahahha.

( Baca : Warna-Warni Sekolah Kenangan )

Kenapa fil ini masuk film terbaper saya?

Karena, lagi-lagi pas nonton ini keadaan saya pas banget kayak si Anjali, wahahahaahha. yee ngaku-ngaku aja buuu.

Kan ada tuh adegan si Anjali mau nikah, udah pakai baju pengantin, Trus bimbang, gundah gulana, menentukan apakah dia akan menikahi Amman atau kembali ke pelukan Rahul, ooooooouch.

Adegan terbaper, gundah gulana,
Merasa inilah takdirku
aku akan merana setelah itu
Oh Tuhan beri keajaiban

Thanks God, ga jadi nikah sama dia ;)


Ngga sih, kondisi saya bukan sama persis mau nikah gitu, tapi di saat yang sama, saat itu hati saya sedang mendua. Lagi sama seseorang tapi pikiran ke orang lain.

Trus saat akhirnya, Amman menyerahkan Anjali ke Rahul, huhuhu saya nangis, terharu sampe baper kepikiran gimana kalau itu terjadi padaku. Gimana kalau pas aku mutusin nikah sama seseorang ternyata aku meragu. Meragu trus melihat si pujaan hati ada di depan mata, available, bisa dimiliki saat itu, tapi harus menyakiti hati seseorang yang udah pakai baju pengantin.

Ouch, baperlah.

Syukurnya itu ngga pernah terjadi di saya, hanya sekedar pertanyaan gimana-gimana.


4. Personal Taste

Maaf pemirsah, ternyata ngga banyak film yang membuat saya baper. Hanya tiga film itu doang.

Yang keempat ini, bukan film, tapi serial Korea. Yang main Lee Min Ho.

Aaak, nonton ini saat saya LDR an sama suami. Saya di Jakarta suami di Medan.

Ngga ada hubungan sih dengan LDR-annya, tapi karena nontonnya pasti pas malam, di kost-an , jadi bapernya lebih berasa.

Karena nontonnya udah lama, saya udah agak lupa ceritanya.

Adegan terbaper, saat si Cewek datang ke acara nikahan temannya, sahabatnya banget, yang tinggal serumah sama dia, yang ngerti segala-galanya tentang dia. Eh ternyata, pasangan si teman cewek adalah PACARNYA dia, huhuhu sedih banget.



Baper parah pengen nangis gila. bayangin kalau saya di posisi dia, udah saya cabik-cabik tuh sohib kayak gitu. And yes she did it. Di pesta pernikahan itu, si cewek ngamuk  hahaha.

Trus terbaper lagi, ya kelanjutannya. Saat si Lee Min Ho yang pura-pura gay, akhirnya jatuh cinta sama si cewek ini. Adegan-adegannya so sweet. Apalagi di bagian ehm ehm nya, so sweeeeet. Laaaf.


Ini adegan si cewek lagi kecewa gimana gitu sama pacarnya,
 trus min Ho datang dan langsung kiss si cewek, DISAKSIKAN sang mantan pacar, aaaaak.

Gara-gara nonton ini saya sempet bikin tulisan fiksi, hahahahaha, duh malu.

( Baca : Segores Rindu Untukmu )


Duh kayaknya cuma 4 film itu aja deh yang bisa bikin saya baper, sampai yang kepikiran, sampai yang kebawa ke hati. Sampe yang pas inget adegannya, saya bisa nangis, saya bisa nyesek, dan bisa ketawa bahagia seolah-olah saya yang ngalamin.

Cih, ternyata selera film saya ya begitu itu yah, hahahaha.

Kalau kalian, ada ngga film yang bikin kalian baper banget. Baper yang sampe ikut merasa kalian adalah si pemeran di film itu., Lol.

And kalau ada yang punya rekomendasi film yang bisa bikin saya mendalami sampai menusuk ke hati, tolong kasih tau akuuuuuuh.




Bolehkah Memeriksa Hape Pasangan?

Wednesday, February 1, 2017


Salah satu pondasi dalam berumah tangga adalah kepercayaan.

Rasa saling percaya kepada pasangan bisa meminimalisir rasa curiga,  gelisah dan salah sangka.

Halah berat ya.

Nah sejauh mana kita berbagi rahasia dengan pasangan menunjukkan juga tingkat kepercayaan kepadanya.

Kalau sekarang,  di era digital begini,  suami istri bisa diuji tingkat kepercayaannya dari soal periksa memeriksa hape.

#GesiWinditalk:Tentang Nama Beken (Ft SassyThursday)

Thursday, September 29, 2016


Menurut kalian, penting ngga sih punya nama yang menjual di dunia maya? Apakah seharusnya kita tetap pakai nama asli pemberian orangtua saja, atau cari nama yang lebih eyecatching biar mudah diinget. Personal branding istilahnya.

Storks Movie Its Not Kids Movie. Its All About Parenthood

Monday, September 26, 2016


Kemarin bersama Mas Teguh dan Tara kami nonton film anak-anak yang berjudul Storks. Tertarik nonton ini karena lihat trailernya di youtube yang kayaknya lucu aja, soalnya ada baby-babynya, dan ada burung bangaunya. Lagian namanya juga mau nonton sama Tara ya pastilah yang dicari film anak-anak.

Karena letak theater XXI nya cuma selemparan batu dari rumah, jadi datanglah kami mefet jam tayang. Biasanya mah kalau ngga ada film yang lagi ngehits, datang mepet juga oke-oke aja. Ealah lupa kalau Warkop DKI reborn masih tayang. Jadilah saat kami nyampe bioskopnya antrian udah ngular sampai luar theater. Udah hampir sama pas masa-masa ngantri AADC2 ajah.

Custom Post Signature