Showing posts with label Jalan-jalan. Show all posts
Showing posts with label Jalan-jalan. Show all posts

Windi Ke Eropa

Monday, October 8, 2018



Hai hai...... Aku mau cerita tentang perjalananku ke Eropa dua minggu yang lalu. Aaaaak so excited, jadi ga sabar nulis di blog, trus udah pamer-pamer foto aja di instagram hahahahaha.

Aku mau cerita dari awal sampe akhir pokoke, jadi yang males baca postingan panjang-panjang, silahkan skip tulisan ini, intip instagram aja, kalo nulis di blog susah direm soale.

Jadi, setahun yang lalu [[ SETAHUN ]] -setahun, gila ngga lu rasa- aku kan ikut kompetisi di kantorku gitu, trus keluar jadi salah satu pemenang, trus dapet hadiahlah jalan-jalan ke luar negeri, yang mana belum disebutkan ke mana, jadi hanya bisik-bisik tetangga yang kudengar bahwa luar negerinya adalah Eropa. Xixixix, sebagai warga not crazyrichasian tentulah aku sangat menunggu-nunggu kapan ya kapan ya berangkatnya. Tapi seiring waktu ya lupalah, wong hadiah duit tunainya udah diterima, udah abis pun, plus segala ceremonial penyerahan hadiah sudah dilakukan, ya udah bhay.

Nah, sekitaran akhir Juli kemarin, aku bersemedi ke Cirebon mau ketemu sohibku Deby.

( Baca : When I Need My Best Friends)

Gitu mendarat di bandara Soetta, aku langsung dapat notifikasi di grup pemenang Brinnovation (iya ada grup WA nya untuk koordinasi lalalalala), yang bikin hepi berat. Karena di situ dikasih tau, setelah dua belas purnama akhirnya keputusan soal hadiah kompetisi brinnovation tahun 2017 ketok palu. Waaaa waaaa, seneng.

( Baca : Tentang Kompetisi Best Innovator )

Belum kelar senengnya, dengan gaya dramatis ala-ala KPU ngumumin hasil pemilu, si mas-mas orang Corpu ngirim video yang ngasih tau tepatnya ke mana kami bakal dibawa jalan-jalan.

And you know what, tersebutlah setidaknya 3 nama negara, Belanda-Belgia-Prancis, dan diperjelas lagi menjadi Amsterdam-Brussel-Paris sebagai tempat kami bakal dipuk-puk manjah, hahaha.

Kyaaaa kyaaaaa..... aku yang lagi di taksi langsung koprol hahahaha (ya ngga mungkinlah koprol mba). Pokoke intinya aku hepi banget, langsung sibuk nelfon sana-sini (suami, adek, dan sohib kecayangan), buat ngasi tau kabar maha menggembirakan ini. Padahal kuyakin teman-teman di satu grup pasti biasa aja ngga kayak aku xixixi.



Tapi kemudian udah selesai hepi-hepinya, langsunglah dikirimin rentetan dokumen yang harus dilengkapi dalam dua hari ke depan. WOY.

Jadi itu kabar dikasi tau Jumat, semua dokumen harus diterima Corpu paling lambat Senin. Padahal kan aku lagi ngga di rumah ya. Makanya kemarin di Jakarta, abis ketemuan sama Icha-Gesi. langsung sibuk yang bikin pas fotolah, dan memberdayakan suami di rumah untuk kirimin paspor, kartu keluarga, buku tabungan, rekening koran, surat pernyataan suami dsb dsbnya. Syukurnya ternyata ga ribet sih, sehari juga kelar. Suamiku memang pancen oye. Jadi ya aku tetep plesiran di Cirebon, dan segala dokumen dilengkapi masteg dari Medan, yeay.

Semua lengkap, tinggal menunggu hari keberangkatan yang ternyata masih belum pasti. Eh ralat, udah pasti sih tapi belum dipastikan, halah belibet. Intinya udah dikasi taulah sekitaran tanggalnya, di pertengahan September gitu.

Sebulanan kemudian, awal Agustus dapat surat dari Kanpus, pemanggilan para pemenang buat ngurus Visa ke Jakarta. Wow kusenang hahahaha, kirain visa dll diurusin semua sama perusahaan, ternyata tetap kudu hadir ke kedutaan, yang mana artinya SPJ gratis yeaaaay, hahahaha, Aku selalu senang dapat SPJ pokoke.

Ini pengalaman pertama banget buatku ngurus Visa, jadi kebayang gitu bakal ribet. Ternyata ngga samsek ya. Cuma diambil sidik jari doang.

Kita kan ngurus visanya ke kedutaan Belanda gitu ya, aku sempet nyasar ke kedutaan Belanda yang di Kuningan itu lho, di jalan apa ya itu, eh ternyata harusnya yang di mall Kuningan City. Jadilah sempet muter-muter naik Go Car kayak anak ilang. Untungnya aku pergi sama masteg jadi ya ngga kesel-kesel amat walau nyasar-nyasar.

Salah sendiri sih, padahal dari hotel udah disediain mobil bareng-bareng sama peserta lain buat ke kedutaan, tapi dasar aku sama masteg maunya santai-santai, "Ah naik Go car ajalah sendiri ntar", rasain lu nyasar :).

Long story short, akhirnya visa jadi, segala macem, beres, waktunya berangkat.

Btw, yang nanya-nanya ngurus visa apa aja yang dibutuhin, search aja ya di google, banyak kok infonya, kan mubazir kalau aku tulis lagi, hahahaha (dasar pemalas kau).

Pokoke yang paling penting, foto ngga boleh diedit samsek, syial. Aku sempet kesel karena ya kan pengennya foto di Visa, paspor, KTP, SIM, apalah-apalah, gitu yang bagus ya. Nah ndilalah kemarin pas foto Visa aku lagi punya jerawat gede di jidat. Pas foto mau dicetak aku bilang ke abangnya " Bang ni tolong diedit ya biar ga keliatan jerawatnya, trus tone kulit saya tolong dinaikin satu tingkat biar saya ngga dekil-dekil amat (dikira instagram ye bu).

Ah elah ternyata ga boleh, abangnya langsung nolak " Ngga bisa mba, foto untuk visa ngga boleh diedit samsek, ntar saya kena sanksi", xixixix.

So pastikan wajah dan makeupmu paripurna pada saat foto untuk visa biar ngga nyesel.

Oya kenapa mas Teguh ikutan?

Karena ya aku ajaklah.

Dari awal pengumuman tahun lalu, emang udah ngobrol sama masteg, kalau hadiahnya ke Eropa kita pergi berdua ya, kan jarang-jarang jalan-jalan berdua. Jadi ya gitu, makanya tanpa ragu, langsung ikutan ajah. Kutak mau bobo sendiri ntar di hotel-hotel Eropa nan syahdu uwuwuwuwu. Dan cencu saja kutak mau melewatkan kesempatan berfoto berdua di depan menara Eiffel, ye kaaan.



Aku ngga pake persiapan apa-apa sih ya pas mau berangkat ini, padahal excited banget, tapi karena belum kebayang jadi malah aku bingung juga yang mau disiapin apa, secara semua-mua udah diurus sama BRI.

Jadi ya udah paling cuma nyiap-nyiapin baju doang, sambil baca-baca di sana musim apa dan seraching-searching pose-pose foto yang oke ntar, wahahahahaha. Perginya aja belum, mikirin psenya malah duluan.

Dan demi keparipurnaan foto-foto di sana, malah aku beli kamera dong yah. Yup beli kamera khusus karena mau ke Eropa, sungguh kubangga pada diriku. Trus denga bodohnya beli di saa mau pergi, yang mana mefet banget jadi ngga sempet belajar pake kameranya, udah gitu langsung sok-sok beli lensa tambahan demi cita-cita foto-foto bokeh dengan latar gedung-gedung abad pertengahan.

Apakah berhasil sodara-sodara?

Ntarlah aku ceritain, hahaha.

Dan akhirnya tibalah waktu keberangkatan, berangkat dari Medan itu hari Minggu tanggal 09 September. Sengaja ngambil penerbangan malam, biar seharian bisa ngajak Tara sama Divya main dulu.

Menjelang pergi ada dramanya dong yah. Ngeliat aku dandan dan megang-megang koper si Tara langsung heboh, langsung ikutan packing pake kopernya dia. Dikirain dia mau diajak. Padahal aku udah sounding dari kapan tau bahwa aku mau pergi sama papanya. Dan kemarin iya iya aja tuh bocah. Pas hari H malah ngga mau ditinggal.

Jadi dia packing baju dia, trus ribut dikirain mau diajak ke Legoland. Karena sebelumnya aku sempet nonton yutub sama dia chanel Ryan yang jalan-jalan ke Legoland, huhuhu sungguhlah Ryan sangat mengintimidasi.

Akhirnya dengan sedikit drama dan agak-agak pake janji (yg harus kutepati ntar), si neng Tara melepas aku sama masteg dengan berlinang-linang air mata, duh.

Nyampe Jakarta, udah malem banget, jam 11-an, langsung bobolah (mana mungkiiiin), karena  besoknya akau ada training in class gitu sama peserta Brinnovation lainnya. Yeaaay ga sabar ketemu mereka lagi.

Aku bawa berapa koper ke sana ?

Cuma dua koper, satu untuk aku dan satu untuk mas Teguh.

Nih sedikit tips dari aku untuk bawaan saat pertama kali ngetrip ke Eropa pada musim gugur :

1. Di sana tuh suhu sekitar 12-21 derajat celcius gitu. Sebenernya ga dingin-dingin amat, tapi anginnya kenceng dan yaaaaa dingin, bikin menggigil juga kalo ngga pake jaket. Jadi walau dikata suhunya segitu, ya bawalah jaket, jangan sok-sok jago, ntar menggigil lu, hahahah.

2. Jadi, ngga usah bawa baju daleman banyak-banyak biar koper ngga berat dan penuh, bawa bener-bener secukupnya aja. Kalo kata tour leader kami tuh, sebenernya yang penting kalo jalan-jalan gini, baju luaran alias coat atau jaket yang dibanyakin, biar pas foto-foto ganti-ganti gitu bajunya wahahaha. Kalo baju dalemannya mah ga usah ganti ga papa, xixixi.

Nah yang aku bawa kemarin tuh selama 3 malam 4 hari :

1. Jaket/Coat

Bawalah jaket/coat. Jangan lupa, dan jangan mikir ah musim gugur doang pasti ngga dingin-dngin amat. No.  Karena kita makhluk tropis, di sana itu anginnya itu lho yang nusuk ke tulang.

Aku kemarin bawa 4 jaket. Yup 4 biji, karena udah diplaning, kapan pake yang mana gitu. Empat itu ngga banyak, karena makenya berdua sama masteg. Jadi ada satu jaket yang aku tuker-tukeran aja sama masteg makenya hahahaha, hemat pangkal kreatif.

Bawa jaketnya ga usah yang tebel-tebel. Bawa yang model coat-coat tipis tapi hangat, yang ada bulu-bulunya itu oke juga. Kalo aku bawanya, satu jaket biasa, dua jaket tebel, satu jaket model bulu-bulu yang memang untuk winter gitu, tapi ga tebel-tebel amat sih.

Jadi isi koperku itu satu beneran cuma untuk jaket sama sepatu doang. Yang satu baru baju daleman dan sweater-sweater gitu.

2. Pake baju Layering

Supaya ga berat dan tetap hangat, pake sistem layering. Jadi dilapis-lapis gitu lho, kalo emang kalian males bawa-bawa jaket yang menuh-menuhin koper.

- Layer pertama pake long john. Aku bawa long john empat, dua masteg, dua untuk aku, dan mayan banget membantu, karena aku anaknya memang ga tahan banget sama dingin, bisa biduran kalo sampe ekstrim, makanya prepare bawa long john walau liat foto-foto orang di IG kayaknya ga dingin-dingin banget deh. Bodo amat, daripada nyesel. Oya yang belum tau, long john itu semacam baju daleman kayak manset gitu, ada atasan dan bawahannya. Masteg pertama-tama ngga mau kusuruh pake long john ini, saat malam di Amsterdam menggigil dia hahahaha, besoknya kusuruh pake dan ternyata anget, sejak itu pasti dia duluan yang minta pakein long johnnya.

- Layer kedua, baru pake sweater atau kaos. Aku pake model-model sweater gitu sih tapi ngga yang tebel-tebel. Yang model-model beli di Uniqlolah pokoke. Bawa 4 biji, paslah itu untuk 4 hari, satu hari satu hahahah.

- Layer ketiga, baru deh pake jaket/coatnya. Udah mah aman kalo gini.

3. Sepatu

Bawa sepatu dua biji.

Kenapa dua?, ya biar keliatan gantilah kalo difoto hahahaha. Bawa sepatu yang bener-bener udah pernah kamu pake dan teruji kenyamannya. Karena di sana tuh ya, karena kami pake travel dan kemana-mana diantar bis, jadi ntar diturunin di suatu tempat trus jalaaaaan jalaaan jalaaan dan jalan ke mana. Jadi sepatu kudu yang bagus dan enak dipake. Ingat, enak dipake dan enak dilihat, hahaha.

Aku kemarin bawa tiga biji sebenernya, dan semuanya boots dong yah hahahaha, karena aku suka boots udahlah. Tapi yang kepake cuma 2 karena yang satu kan aku bawa yang model boots sampe lutut gitu, rencana mau aku pake pas di menara Eiffel alias hari terakhir. Tapi berdasar pengalaman hari pertama sampe ketiga yang jalan terus dan jauh ya jalannya, aku perkirakan aku ngga akan sanggup pake booth setinggi itu ahahahaah. Aku masih sayang sama kakiku dibanding sama penampilan. Ntap.

So bawalah sepatu yang paling nyaman.

4. Aksesoris.

Jangan lupain aksesoris untuk menunjang penampilan.

- Syal
Kamu perlu membawa syal. Pertama biar hangat, percayalah ini ngaruh. Kedua biar keliatan di Eropa wahahaha. Ketiga misalnya kamu pake coat yang itu-itu aja, asal syalnya ganti-ganti jadi keliatannya ya penampilanmu beda-beda.

- Kacamata
Yow yow, jangan lupa bawa kacamata. Kacamata mah buat gaya-gayaan doang, karena matahari lagi ngga ganas, jadi ya ngga silau juga, cuma buat kece-kecean ajah.

- Topi
Kalo suka pake topi, ya bawalah topi, karena aku berjilbab jadi aku ga bawa topi. MAsteg aja aku bawain topi model rajut-rajt gitu hahaha biar kayak orang Korea dia, kan udah cipit.

- Kaus Kaki
Kaus kaki beli yang dari wol biar anget dan tebel, jadi jalan jauh juga berasa empuk.

- Sarung Tangan
Ini optional sih, tapi pas di Amsterdam kita duh dua malam keluar malam terus kongkow-kongkow di Dam Square dan dingin gilak, jadi sarung tangan perlu dibawa.

- Tas selempang
Ini perlu banget. Kalu ransel gitu gpp bawa, tapi untuk pas pindah-pindah hotel aja atau dibawa di bis. Kalu udah turun dari bis dan ke objek wisatanya, bawa tas selempang kecil aja, pokoknya cukup untuk tempat hape, passpor, udah itu aja, Ga usah pake dompet mah kalo aku, aku naruh duit di dompet tipis yg beli di Miniso-miniso gitu, jadi cuma buat tempat kartu doang sama duit yuro yang tak seberapa. Iya aku bawa dikit doang, 500 yuro aja, karena mikirnya kalo mau belanja mah pake kartu kredit ajalah daripada ribet.

- Kamera, Powerbank

Bawa powerbank jangan lupa, karena ya emang perlu kan yah.
Kalau kalian memang suka pake kamera ya bawa kamearlah. Tapi pengalaman selama di sana, enakan pake hape sih, tinggal jepret-jepret aplod. Tapi pastiin kamera hapenya yang oke punya ya, kalo ga oke ya bawa kameralah.


ampuni hambamu Tuhaaan :)

6. Obat-Obatan dan Makanan

Bawa Geliga, karena bermanfaat, bawa Pop Mie, bawa saos ABC sachetan, bawa bon cabe. Dengerin nasehatku biar enak selama di sana, hahahaha


Udah kayaknya itu aja deh.

Postingan selanjutnya ntar jalan-jalannya ya.







Review Hello Kitty Cafe Changi Airport

Tuesday, November 21, 2017


Siapa yang suka Hello Kitty?

Saya sih ngga ngefans-ngefans amat sama kucing cantik ini, tapi gara-gara Icha dan Gesi suka banget sama tokoh Sanrio ini maka kemarin pas jalan-jalan ke Singapura tujuan utama kami gitu nginjekkan kaki di Changi adalah makan di Hello Kitty Cafe yeaaay. 

Hello Kitty Cafe ini adanya di Terminal 3 Changi. Kemarin kebetulan saya landingnya di Terminal 1, jadi mesti pindah terminal menuju HK cafe.

Dari Terminal 1menuju Terminal 3, kita bisa naik Sky Train. Deket banget kok, ngga sampe 5 menit udah nyampe.

Nyampe terminal 3, ntar lurus aja jalan atau lihat map yang disediain . Ntar pasti keliatan cafe mungil yang ada gambar Hello Kittynya di depan.

Baca Punya Mereka juga ya

 Icha  I Gesi

Penampakan Depan



Nyampe di depan kafenya, kesan pertama saya, LUCUUUUUUUUUUUUUU hwaaaa hahahaha, iya kafenya lucu. Jadi dia kayak garden gitu trus banyak ornamen-ornamen yang ada bentuk Hello Kittynya. Yang suka Hello Kitty pasti seneng banget deh ke sini.

Tapi agak di luar ekspektasi saya sih. Saya pikir kafenya tuh yang gede banget gitu, kayak kafe serius, ternyata kafenya mungil dan model terbuka gitu.

Jadi secara penampakan awal, kalau penilaian saya sih kurang elehan, hahahaha. Soalnya saya bayanginnya yang model-model kafe tertutup , pake cahaya keemasan gitu. Tapi okelah, masih tetep lucu karena di sana sini ada Hello Kitty.



Dari Luar

Gitu kita masuk ke dalam, di bagian depan itu, ada rak bentuk kepalanya si Kitty, yang berisi souvenir Hello Kitty, kayak kaos, gelas, keranjang dan boneka-boneka kecil, semuanya pokoke ada Hello Kittynya.



Masih di bagian depan, ada etalase yang nyatu dengan kasir, isinya aneka cake dan gelato. Saya ngga terlalu merhatiin sih, karena beneran udah laper jadi sasarannya adalah makanan berat bukan cemilan,




Ya udah, kami masuk ke dalam, cari tempat duduk, dan pesen makanan.

Oya, FYI, pelayanannya agak lama menurut saya, kami duduk, mba pelayannya ngga yang langsung datangi gitu, soale doi masih sibuk bersih-bersih meja yang baru ditinggalin pelanggan, ya udahlah namanya di negeri orang, kami (saya makudnya karena Icha dan Gesi kayaknya fine-fine aja), sabar menanti sampai mbanya mendekati kami, hahahaha, dan thanks God ngga lama pelayannya ganti jadi mas-mas, dan mas-masnya ramah, laaf (ngga kayak mbanya yang tadi jutek ).

Menu

Ngga lama si mba datang bawa buku menu..





Buku menunya lucuuuuu, kayak diary masa kecil hahaha. Foto-foto di menunya juga menggoda banget sih. Menunya itu samalah kayak menu cafe-cafe pada umunya, ada makanan berat ( main course ), ada snack, dessert dan ada minuman. Pilihannya ngga terlalu banyak sih, tapi cukuplah . Dan FYI yah, semua menunya itu disajikan dengan LUCU PARAH. Semua ada Hello Kittynya dan bikin sayang banget untuk dimakan huhuhu. Ala-ala master Chef gitulah.

Main Course

Menu utamanya ada ayam ada daging dan ada ikan, jadi pilihannya bebas kalau-kalau ada yang ngga suka salah satu. Olahannya ada yang direndang, dikari, black pepper, sama digoreng. Standarlah ya sama menu di tempat lain. Tapi yang bikin unyu itu karena tampilannya super kece. Di tiap piring pasti ada Hello Kittynya, entah bentuk nasinya, entah biskuitnya, jadi berasa anak kecil deh makan di sini.


Main Course
Snack 

Snacknya juga lumayan menggoda.Penuh warna-warni, dan bikin segar mata. Ada Nachos, salad, burger, kentang goreng, dan sup krim gitu. Pengen makan semuanya.


Ini Snacknya. Lucu banget kaaaaan.

Dessert

Kalo dessertnya ada banana split, es krim, yogurt, puding gitulah.


Desser sayang banget mau dimakan.
Seru banget kan yah menunya.

Harganya?

Harganya lumayan mahal, hahahahahahaha. mahal kalo dikonversi ke rupiah sih ya. Tapi kalo kita bandingin tempat makan sejenis di Indonesia ya mungkin beda-beda dikit.

Jadi kayak menu main coursenya itu sekitar 20 sd 50 dolar. Mayan yah.

Kalau dessert sekitaran 10-25 dolaran.

Kalau minumannya di kisaran 5-15 dolar.

Saya awalnya mau pesen Wagyu, tapi pas nanya mbanya ternyata rendang, ya ngapa jauh-jauh ke Singapore malah makan rendang, jadi akhirnya pesen ayam sama nasi, namanya lupa. Harganya sekitar 28 dolaran.


Pas pesenan datang, saya yang mayan kaget karena buseeet ukuran ayamnya guede banget. Beneran itu ayamnya gede banget nget, lebih gede dari ayam boiler, jadi agak eww gitu pas mau makan. Tapi pas dirasain ternyata enaaaak, ya udah abis juga separuh hahahah. Itu ayamnya kayak dikalio (direndang tapi masih berkuah dikit), trus disajikan sama semacam acar/salad . Jadi ada pedesnya ada segernya.

Enak sih menurut saya, mungkin karena laper berat.

Minumnya saya pesen teh pait doang, hahahaha. Soalnya selama berangkat dari Kuala Namu sampe nyampe di bandara tadi , saya udah minum kopi 2 kali, ya masa mesen yang manis lagi. makanya pesen teh doang.

Kirain bakal disajikan pake gelas biasa gitu, ternyata nyajikannya ngga kalah lucunyaaaa.

Teh Tong
Rasa tehnya sih ya so so lah, ngga beda sama teh di kampung sendiri hahahaha. Tapi karena hangat jadi ya enak diminum. Pesen teh dapet biskuit hello kitty juga. Rasa biskuitnya kayak model-model monde-monde gitu, bersusu, dan saya ngga terlalu suka.

Tehnya sekitar 6-7 dolaran. beneran saya ngga inget.

Nah, untuk snacknya, kami pesen satu doang buat bertiga. pesen nachos.

Nachos
Pas Gesi bilang ini ENAK BANGEEEET sambil agak teriak-teriak gitu ( dia memang agak lebay soal makanan), saya sama Icha yang pandang-pandangan. Soalnya enaknya versi Gesi itu beneran harus dipertanyakan. Masa kemarin itu pas kami jalan di Orchard Road, dia beli es krim Mc D rasa jagung dan maksa saya beli karena katanya INI ENAK BANGEEET WIN KAMU HARUS COBA. Padahal ya rasanya biasa banget, ya rasa eskrim pada umumnya, hahaha. Makanya kali ini kami ngga langsung percaya.

Tapi begitu saya nyobain, hahahaha beneran ini mah  rasanya juaraaaa banget, Gesi ngga salah kali ini, kalian harus pesen ini kalau ke sini. Nachosnya gurih, pas dimakan dicampur sama salad-saladnya ini plus mayonaisenya dah enak banget, pecah di mulut. Ini saya ngga lebay, kami bertiga sepakat ini nachos enak pake banget. Laaf.

Udah sih, udah makan segitu aja kenyang banget. Tadinya padahal mau nyobain dessertnya, tapi ngga jadi karena udah kenyang dan mahal.

Totalan bertiga kita makan, kena 1,2 juta an gitu deh. Mayan yah hahahaha, tapi karena emang dari berangkat, kita udah budgetin buat makan di sini, ya udah , oke oke aja.

Besok-besok makannya ngga boleh lebih dari 10 dolar, wakakaka, dasar pelit kau.



Tuh Lihat, gede banget kan ayamnya.

Dekorasi

Udah kenyang, baru deh mata kami jelalatan melihat dekorasi si kafe ini.

Buat Orang Pacaran.
Sama banget yah dengan ayunan di kolam renang The Hills hahaha.

Ini di dindingnya. Tauk apaan ngga merhatiin



Ini penampakan dalamnya. Kecil kan ya

Yang mau makan berdua doang dan malas di dalam, bisa pilih kursi di luar, sekalian lihat orang lalu lalang di Bandara

Photobooth

Oya kayaknya yang punya kafe sadar banget, apalah artinya dekor menawan tanpa photobooth buat pengunjung narsis, hahahaha. Dan yes, di sini ada disediain photobooth khusus buat foto-foto. Kebetulan kali ini temanya halloween.



Duh langsung kebayang Tara sama Divya, pasti hepi banget kalau dibawa ke sini, dan udah bayangin itu balon pasti udah dibawa pulang sama mereka hahaha.

Karena kafe lagi ngga rame jadi ya kami bisa foto-foto sepuasnya. 




Sebelum capcuss dari sini


Begitulah, akhirnya karena udah sore dan masih panjang perjalanan, yo wis kami capcuss dari sini. 

Kesan saya, overall kafenya ini okelah, tempatnya bagus, makanannya enak, spot foto-fotonya banyak. Bisa banget jadi tempat istirahat sebelum lanjut perjalanan atau malah sambil nunggu boarding. Tapi mahal, diungkit terus.

Sampai ketemu lain kali ya kalo gw jalan-jalan lagi hahaha.



Baca cerita aku pas jalan-jalan kemarin yaaa :

Tiga hari Di Singapura



Tiga Hari Di Singapura

Monday, November 13, 2017
Akhirnyaaa bisa nulis juga.

Jadi ceritanya minggu lalu aku holidey sama sohibku Grace Melia dan Annisat. Aku ngga berani bilang travelling karena emang jauh banget dari konsep travelling. Soale kami cuma jalan-jalan doang hahahaha.

Baca punya mereka juga yah :






Rencana liburan bareng gini udah lama menjadi wacana di grup, tapi yah you knowlah ya, mensikronkan jadwal aku yang notabene kerja, Icha kerja, Nahla ngajar dan sibuk konser, serta Gesi yang punya jadwal teraphy Ubii dan banyak program gitu ngga gampang banget.

Nah kebetulan beberapa waktu lalu Gesi cerita di grup, kalau dia diundang event facebook di Singapore, dan dianya nervous banget. Trus tanpa ba bi bu aku dan Icha langsung bilang mau ikutan ke sana buat support Gesi , hahahaha, sungguh impulsif. Bahkan sebelum Gesi beneran konfirm sama pihak facebook, aku dan Icha udah booking tiket dong yah. Pokoke intinya kita mau jalan bareng, ntar kalau misal Gesi ngga jadi event ya udah tetep pergi. Syukurnya Gesi ternyata fixed berangkat , jadi ya no problema. Nahla ngga bisa ikutan karena di hari yang sama dia ada mini konser gitu dengan bandnya. Pengen nonton tapi ngga sempet. Moga lain kali deh ya Nahla.

Buatku nih ya, ini pertama kalinya aku pergi ke Singapore jadi belum-belum udah excited. Bukan soal jalan-jalannya sih, tapi lebih excited karena bisa pergi bareng sohib-sohib kesayangan gini, dan ini juga pertama kalinyalah aku pergi jauh sama ciwi-ciwi yang bukan dalam rangka dinas, jadi pastinya hepi banget. Mas Teguh juga pas aku minta ijin langsung oke aja. Anak-anak juga aman di rumah, jadi cuuuuslah ya.

Karena Icha yang paling hapal Singapore maka Icha udah nyiapin itinerary buat kita selama 3 hari full. Ah I laf Icha, jadi aku sama Gesi bener-bener duduk manis, udah disipin Icha semua jadwal-jadwalnya.

Nah, bagi yang pertama ke Singapore kayak aku,aku bakal bagiin tips dan kemana aja selama di sana dalam waktu 3 hari kemarin, semoga membantu yah. Postingan ini mayan panjang. Yang mau lihat ngapain aja kami 3 hari kemarin, lompati bagian persiapan yah, biar ga boring hahahaha.

Oke here we go.

Yang Perlu dipersiapkan :

Yang pasti pertama kali , beli tiket PP, siapkan paspor, tanda pengenal, dan jangan lupa tuker duit dulu. Aku kemarin bawa duit sekitar 400 SGD ( setara 4 juta rupiah), dan pas balik ke Medan lagi masih nyisa 150 SGD, duh aku bangga dengan diriku hahahah. jadi selama disana cuma abis sekitar 2,5 jutaan lho gengs. Tips dari aku, tuker duitnya yang recehan aja, yang 10 dolaran gitu, 5 dolar, sama 50 dolar 2 lembar aja.

Trus rencanain pakaian apa aja yang mau digunakan di sana. Bawa sesimpel dan sesedikit mungkin, karena takutnya ntar kelebihan bagasi bikin repot harus nambah-nambah biaya lagi. aku kemarin bawannya ini nih :

  • Baju 5 pasang : Baju, celana, jilbab, pakaian dalam, baju tidur sebiji aja.
  • Baju renang (karena rencana mau berenang )
  • Make up + skin care
  • Sikat gigi
  • Mukena
  • Geliga (isi Icha yang bawa tapi sebaiknya kalian bawa, counterpain atau yang sejenisnya, trust me ini dipake banget), obat pusing dan vitamin (bawa plis jangan ngga )

Nah barang di atas dimasukin koper semua.

Kemudian bawa juga tas kecil, untuk bepergian, dan ingat isinya usahain minimalis banget, biar ga berat, karena kan mau jalan-jalan. Isi tas kecilku :

  • Pouch yang isinya : duit, paspor, KTP, Kartu Kredit, ATM. Ngga usah bawa dompet karena dompet beraaat. 
  • Powerbank + hape
  • Aqua kecil
  • Tissue ukuran kecil.
Udah itu aja, jangan tambah-tambahin yang lain. 

Oya untuk hape, karena di sana ngga bisa pake telkomsel, jadi kalo bisa kamu bawa hape dua. Satu hapemu sekarang  , yang satu hape lain isi pakai paket XL yang isi data gitu . Ntar di sana di theteering dari XL ke HP yang biasa kamu pake. Ini gunanya pas di tempat yang ga ada wifi. Kalau yang ada wifi mah pake wifi ajah.



Hari Pertama : 06 Nopember 2017

Aku, Icha dan Gesi berangkat kan masing-masing yah, jadi ya kami nyampenya beda-beda. aku dari Medan, Icha dari Jakarta dan Gesi dari Jogja. Jadwal nyampenya tuh, Gesi duluan, trus aku, trus Icha. Nah karena baru pertama kali, jujur aja awalnya aku takut nyasar hahaha, kebayang bandara Changi kan gede, takut aja kalau terminal kedatangannya beda-beda. tapi karena diingatkan Icha bolak balik, " Gampang mba Win, gampang tenang aja" ya udah aku jadi rileks.

Gitu nyampe Changi, aku langsung ngikutin orang-orang aja jalan kemana, wahahaha iyalah ya, kan aku ngga tau, jadi ngikut aja, palingan sama kan menuju pintu keluar. Dan karena ngga bawa bagasi (kopernya tadi masuk kabin), jadi ngga perlu nunggu bagasi juga.





Trus yang pertama kali aku lakukan adalah ngisi botol Aqua ku yang tadi disuruh kosongin pas di Kuala Namu (inget yah, ngga boleh bawa air minum ke pesawat, maksimal cuma 100 ml banget). FYI di Changi tuh dimana-mana ada keran untuk minum, dan airnya seger banget, jadi plis isi, karena ntar pasti keminum banget nget.

Selanjutnya cari bagian informasi untuk tau password Wifi, xixixi. Hidupku hampa tanpa internet. Ngga juga sih, tapi biar bisa langsung menghubungi Gesi via WA.

Ternyata Gesi udah nyampe duluan, dan nunggu di tempat ngopi gitu. Ya udah aku samperin.


Kopi pertama di Sgp

Tadaaaa udah ketemu Gesi, aku udah tenang banget, kami tinggal nunggu Icha. Kebetulan terminal kedatangan Icha beda. Aku sama Gesi di Terminal 1, Icha di terminal 2, dan karena kami rencana makan di kafe Hello Kitty yang ada di Terminal 3, maka ya udin langsung janjian ketemuan di Terminal 3 ajah.

Di Changi ada sky train untuk pindah-pindah antar terminal, jadi gampang bangetlah.

Oya aku dan Gesi sempet mampir ke Kaktus Cafe dulu di roof troop nyari udara segar sambil nunggu Icha landing.


Kaktus Cafe
Trus pas di jalan menuju sky train, aku dong katrok pas lihat ada magnetic lamp gitu yang naik turun, hahahaha, langsung foto-foto disitu. Tapi ga papa, yang norak ngga cuma aku, pengunjung lain juga, karena rame juga yang foto-foto jadi aku merasa tak sendiri halah.



Naik sky train dari terminal 1 ke terminal 3 itu ternyata cepet banget, ngga sampe 5 menit udah nyampe, wahahahaha aku bahagia. Trus aku sama Gesi, langsung cari peta bandara. Gampang banget yah disana, dimana-mana disedian map gitu jadi ngga akan nyasar. Udah tau dimana letak hello Kitty cafenya yo wis kita langsung kesana.


Hello Kitty Cafe

Nyampe sana ngga lama Icha nyamperin, hwaaaa akhirnya komplit deh personil geng Cinta. Kebetulan emang udah laper berat, ya udin kami langsung makan di situ. Ntar review kafenya postingan sendiri yah.


Makanannya oke, dekornya juga oke.
Astagaaa Unyu banget


Abis makan, kami langsung menuju ke MRT (ikutin tanda panah aja kemana MRT) menuju Rochord, karena kami mau nginep di Summerview Hotel yang ada di jalan Rochord. 

Oya, jangan lupa beli e-money untuk naik MRTnya ya. Harga satu kartu itu 2 dollar, di stasiunnya ada mesin isi ulangnya langsung kok. Bisa isi dengan masukin uang tunai langsung (kayak mesin CDM), atau ada pilihan pakai kartu (ada EDC nya).

isi Ulang E Money


Nyampe sana jalan doang ke hotel karena deket banget sama stasiunnya.


Keluar Stasiun Orchod



Hotel Summerview Hotel

Ni hotelnya harganya mayan murah. Saya sih ngga picky ya urusan hotel. Pokoke kemarin pesen sama Icha cuma, cariin penginapan yang berupa hotel walau hotel kecil, ngga usah model apartemen-apertemen atau model backpackeran karena kan cuma semalam ini, besoknya udah pindah hotel, jadi pengen yang sekamar ya bertiga doang, posesif parah.

Hotelnya kemarin 1,8 jutaan gitu, bagi tiga masih okelah, udah dapat sarapan (ada pilihan mau sarapan atau ngga). Oya, yang paling oke di hotel ini adalah, kita dikasi hape in case pengen nelfon ke rumah, dan GRATIS, hahahaha. Tapi kami ngga pake karena ya ada WA call gitu lho, ngaps harus pake telfon.

Di Hotel Summerview


Nyampe hotel, check-in, taroh koper, mandi, langsung capcus ke jalan Bugis, yeaaaay ayo jalan-jalan. 

Sebelum jalan, Icha ngerazia dong tas kami, hahahaha. Dia emang cocok banget jadi polisi, Itu tas saya semua-mua dikeluarin, Tissue basah suruh tinggal, charger tinggal, dompet make up yang isinya cuma bedak sama lisptik aja ga lolos sensor, tinggal, sikat gigi ga boleh bawa (aku anaknya suka sikat gigi kalo lagi jalan-jalan huhuhu ), akhirnya isi tas saya cuma, pouch kecil isi duit dan paspor, CC, hape, powerbank, dan aqua kecil. Udah itu doang. kata Icha ngga perlu re touch ah emang mau gimana. ya udahlah aku anaknya nurutan, karena emang aku akui tadi tasku berat banget hahaha, bikin pegal bahu.

Bugis Street


Bugis Street, sekonyong-konyong ingat rumah merah kota tua


Tujuan pertama ke Bugis Street. jalan doang dari hotel, cuma satu bloklah kayaknya. Disana itu bentuknya kayak pasar gitu, persis Asemka tapi versi lebih rapi. Isinya segala macam oleh-oleh yang pokoke ada cap-cap an lambang Lion atau tulisan Singaporenya deh. Tas, kaos, gantungan kuci, pernak-pernik, jam tangan, casing hape, sendal, sepatu, you named it segalanya ada dengan harga rata-rata di bawah 10 SGD. Kalo yang model gantungan kunci gitu dapet 10 dolar 6 biji. Jam tangan 5 dolaran, atau ada juga yang 10 dolar dapat 3 biji. Aku beli beberapa oleh-oleh untuk keluargaku, jam tangan untuk adek-adek, gantungan kunci unyu-unyu untuk orang kantor, tas untuk ART ku, dan mancis (korek) untuk suami kesayangan. Total belanjaku disini sekitar 100 dolar. Laaf, aku ngga kalap hahahaha.

Ole-ole murmer
Itu cici-cici di belajang, kenapa ga pergi pergiiiiii


Disini kami ngga lama, abis pilih-pilih ole-ole langsung lanjut naik MRT ke Ion mall yang letaknya di jalan Orchad

Sibuk sama hape masing-masing




Ion Orchad Mall ( Orchad Road )

Nyampe Ion Mall kami langsung nyari foodcourt karena udah laper banget. Pilihan makanannya lumayan banyak. Awalnya sempet khawatir ada ngga ya makanan yang halal, ternyata ada tulisannya kok, kalo halal ada tulisan " No Pork" gitu, atau ngga ya cari aja yang penjualnya berjilbab.

Oya awalnya aku sama Icha mau makan Pepper Lunch ajalah karena mikirnya, ah paling sama dengan yang di Indonesia, pas kami mau pesen, penjualnya langsung bilang " This is not halal", wow aku senang karena mereka mau ngingetin, laaaf.


Aku ngga ngerti ini patung maksudnya apa. Asumsiku ini menggambarkan kegiatan orang-orang Sinagpura, kerja, belanja, jalan-jalan.


Ion Mall. Take ratusan kali, dapetnya segini doang. TNI AD maning

Akhirnya aku sama Icha makan steam boat ajah, biar anget makan yang kuah-kuah. Makan sekitar 8 dolar. Minum 2 dolaran, total 10 dolar, ntap. Emang kami udah budgetin makan di harga 10 dolar sih, jadi nyarinya ya emang di sekitaran harga itu. ( Penting ya bikin ancer-ancer budget selama di sana )

Oya, saranku yah tiap beli apa-apa di sana JANGAN NGITUNG KURSNYA KE RUPIAH deh biar ga stress hahaha, jadi ya ngitungnya pake mata uang sono aja, karena ntar lu bakal mikir mau beli apapun, karena air aqua aja 4,8 dolar mamen. Plis jangan di kurskan hahahaha.

Abis makan, kami jalan-jalan sekitaran mall doang, tapi ngga mampir-mampir ke outlet-outletnya, ya karena emang ga niat belanja juga sih. Trus foto-foto di sekitaran jalan Orchad yang mana aku minta take foto sampai puluhan kali dan bikin Icha sama Gesi kzl wahahahahaha. Pas di halaman ada pohon natal gede banget, ya udah Gesi langsung histeris dan foto-foto di situ sampe gempor, aku duduk-duduk doang ngeliatin mereka foto-foto.

Pohon Natal yang bikin Gesi bahagia, dan beberapa pohon natal lain yang ga mungkin dilewatkannya

Ion Mall. Viewnya mah biasa, tapi ya udahlah biar pernah foto di sini ajah

Orchad Road

Puas menyusuri Orchad, hari udah malem, kaki juga udah kayak mau lepas, ya udah kita balik ke hotel. Awalnya niat mau nyoba naik taksi, tapi mahal ternyata hahaha, ngga jadi. Trus mau naik bus tapi ternyata haltenya ntar kejauhan dari hotel, akhirnya balik maning naik MRT. I love MRT so much.

gagal candid, terlalu awas kamera :)


Nyampe hotel, mandi, olesin geliga, makan pop mie, cerita-cerita sampe ketiduran. 

Hari pertama yang bahagia.


Hari Kedua : 07 Nopember 2017

Agendanya hari ini, kita mau check out hotel, ganti hotel ke Marina Bay Sands Hotel, trus main di sekitaran hotel doang.

Aaak excited karena nginep di MBS itu goals banget ngga sih. Tengkyu Gesi yang udah ngajak kami nginep di sini hahahah.

Jam 7 kami sarapan, packing, ngga lama dijemput orang Facebook. Wah senangnya yah menyusuri jalan Singapore pakai mobil pribadi hahahaha, jadi bisa melihat jalan-jalannya, soalnya kemarin kan naik MRT mulu yang mana adanya di bawah tanah.

Mobil yang jemput kami Innova, trus Icha ngomong “ Yaaah kok ga Alphard Ges”

SUNGGUH GA TAU DIRI YA MBA NYA 😂😂

Marina Bay Sands Hotel 

Nyampe hotel MBS dong yah, gitu di lobi, koper kami langsung sigap banget diurus office boynya gitu, like sret sret nanya nama, trus kopernya disimpen gitu aja dong, padahal kami belum check-in lho. Wow banget ga sih, hahaha. Sungguh pelayanan awal yang excellent.

Marina Bay Sands Hotel

Hotelnya yang gede banget, tinggi banget, mewah banget, yang wow wow bangetlah. Langsung bilang ke Icha,

" Ini pasti tempat anak arsitektur KKL ke sini deh", 

" Ngga mba win, ngapa anak KKL ke sini?"

Ih zzzz Icha memang ngga asik.


Tiba di sana, udah ada pihak facebook yang menunggu yang super ramah, kemudian Gesi ikut mereka karena mau take video interview gitu. Aku sama Icha dikasih 2 card access temporary untuk menjelajah hotel yang berlaku cuma sampe jam 3 doang (karena kami belum check-in, check in nya jam 3 baru boleh masuk), aaaak langsung jejingkrakan norak pengen melihat semua isi hotel. Untuk hotel ntar aku review sendiri juga yah, soalnya aku terpana banget dengan ni hotel, jadi ngga cukup ditulis di sini hahahaha.

Nah dengan access card yang diberikan ini, kita bisa masuk ke Observation deck sky park yang terletak di lantai 57,  ngga sabar banget pengen lihat view kota Singapore dari ketinggian yang ajegile gitu yak. Oya FYI, liftnya cepet banget, 55 lantai terlewati dengan sekali wuuuuuz.

Mau dikoleksi tapi ga boleh


Observation Deck Sky Park  Marina Sands

Letaknya di lantai 57, naik dari tower 3 hotel  (hotelnya ada 3 tower). Nyampe di atas, wow anginnya kenceng banget. Dan yes view kota Singapore ngga bisa lebih indah lagi deh kayaknya. Disini mah semua pengunjung kayaknya memang tujuannya foto-foto. Saya sambil menikmati view yang hmmm idk, lihat aja deh.









Itu ibu-ibu bule sempet minta fotoin kita, trus gantian dia motoin aku dan Icha, dan dia bilang " You're beautiful, glad to meet you, have fun yah", wah ternyata memang wajah kami mungkin sumringah banget ato gimana yah hahahah


Abis dari Sky Park, aku dan Icha turun jemput Gesi yang udah selesai interview. Karena udah jam makan siang, kami main ke Marina Bay mall yang letaknya persis di samping hotel, langsung tembus mall gitu dari hotel. Muter-muter nyari food courtnya. Tapi duh disini cuma ada dua biji outlet yang nyediain makanan halal. Yang satu menu seafood yang buat ramean yang mana mahal , sekitar 60 dolaran gitu, kutak sanggup ah, yang satu masakan padang. ya udahlah makan padang ajah hahahaha. Mayan juga rasanya walau ngga seenak Padangnya negeri sendiri, halah.


Si Mallnya ada jual aneka minuman gitu. Aku suka lihat interiornya

Di Dalam Marina Mall ada sungai ala Venesia , ada perahu-perahu kecilnya juga kalau mau naik

Mallnya keyen. Eh biasa sih hahahaha


Abis makan, kami lanjut ke The Art Science Museum yang letaknya masih di area mall.

The Art Science Museum




View dari The Art Science Museum


Sebelum ke Art Science kami pergi dulu ke dalam mall lagi dan nyari bagian informasi. FYI di bagian situ, kita bisa isi form gitu, ntar dapat kartu diskon untuk masuk Art Science Museumnya, kan mayan ya, diskon 20 persenan gitulah.


Ngisi form untuk kartu diskon

Kelar bikin kartu, cuss deh kita ke museumnya, beli tiket, trus masuk deh. 

Museumnya keren bangeeeet, pas masuk kita langsung diarahkan ke sebuah ruangan kosong, dimana di dindingnya di pantulin gambar yang bergoyang-goyang gitu diiringi musik. bagus banget, Jadi seolah-olah kita ikut bergerak, keren deh.

Abis itu, masuk lagi ke ruangan serupa, tapi kali ini dindingnya model melengkung, di dinding yang berfungsi sebagai layar itu ada seolah-olah ombak yang bergerak. Nah biar kerasa kayak di dalam ombak, kita nontonya harus tiduran, udah disediain bantal sih di situ.

Abis itu kita ke bagian saya ga tau namanya, tapi di situ kita bisa gambar sesuatu, di warnai (mobil, rumah, pesawat, pohon), trus gambar tersebut kita scan, dan tadaaaaaa muncul deh di layar jadi benda bergerak, cool banget. saya excited banget sampe nyoba mewarnai beberapa gambar.

Trus masuk ke ruangan cahaya. Wah kece sih, tapi saya pikir awalnya ruangannya gede, ternyata ngga hahahah, dan lampu-lampunya ga nyala terus-terusan jadi kalau mau foto kece mesti nunggu dulu sampe lampu nyala. Sayangnya yah pas kita lagi nunggu lampunya nyala, eh ada aja orang yang muncul di belakang kita, Lol. Perjuanganlah foto di tempat ini.

The art Science Museum


Berikutnya ada perosotan, yang kalau kita meluncur maka seluncurannya itu bakal berpendar, kece banget. Trus ada ruangan theater gitu, film hewan-hewan yang saya ngga ngerti, dan nontonnya harus sambil rebahan. Lalu ada, kayak meja yang kalo kita letakin barang di atasnya trus muncul gambar lain gitu.



Wah pokoke kerenlah museumnya ini. Sesuai banget dengan tagline nya art science. Karena beneran ada sciencenya dan ada artnya, halah. 

Abis dari museum, aku dan Icha balik masuk mall buat beli Fro Yo. hahahah aku kan pecinta Fro Yo, jadi pengen nyobain Fro Yo di Singapur gimana. Dan enak banget ternyata, Sour Sally jadi berasa hampa, hahahaha. Gesi milih ngopi dibanding beli Fro Yo, ya udin.

Fro Yo idolaque


Selesai itu kami balik hotel maning, naik ke Sky Park lagi karena Gesi tadi siang kan ga ikutan. Menjelang maghrib balik kamar, mandi, sholat, ganti baju karena malamnya Gesi mau dinner sama facebook.

Bugis Street Again

Sementara Gesi dinner, aku sama Icha balik maning ke Bugis Street hahahaha, demi apa cobaaaa, demi makan malam. Karena aku males makan di food court mall Marina. kalau di Bugis foodcourtnya lebih bersahabat, lebih banyak pilihan makanan halalnya. Aku makan ayam saus madu yang enaaak bangeet hahaha. Abis itu beli coklat buat temen kantor, trus balik hotel lagi deh. Ini bolak balik cuma naik MRT doang gengs, jadi ngga repot samsek.

Balik hotel, Gesi udah kelar dinnernya, lanjut deh ke Garden By The Bay


Garden By The Bay


View Hotel diambil dari jembatan garden by The Bay


Garden By the bay ini taman yang di dalamnya itu ada Super trees, flower dome, dan Cloud Forest. Masuknya tetep dari hotel, dan ini bisa banget diakses oleh umum. Dari samping hotel ntar ada lift menuju lantai 6. Di lantai 6 ntar ada jembatan panjang menuju gardennya. Wah pemandangan sepanjang jembatan menuju gardennya bener-bener warbisyak. dan oya bersih banget.


Sebenernya niat kami tuh mau lihat flower dome dan cloud Forestnya. Di situ katanya sih semacam hutan hujan atau gimana yah, tapi sayang pas kami nyampe situ udah tutup huhuhuhu. Kecewa sih awalnya. tapi ga apalah, tetep bisa menikmati tamannya yang bagus banget, dan sambil ngobrol di situ.  Lama juga di taman, sampe langit kayak mau hujan gitu, ya udah deh balik ke hotel.



Super Trees

Karena Flower Dome udah tutup, jadinya malah selfie selfie. Itu lampu-lampu kayak ring light lho, aku curiga arsiteknya adalah beauty blogger xixixi.
Pulangnya, kami sambil ngobrol sambil jalan, eh nyasar dong yah, bukannya deketin hotel malah makin jauh, hahahaha. Padahal hotel segede gaban gitu, cih. 

Nyampe kamar, gilaaaa kaki kayak mau lepas, olesin geligalah. Lanjut ngobrol lagi. Gesi nyeritain gimana acaranya tadi dengan berapi-api soalnya Gesi merasa ga maksimal gitu. Aku sama Icha berkali-kali bilang " kamu keren Ges, udah kamu keren banget", Dih ni anak memang susah diyakinkan.

Abis itu cerita selebgram hasil kepo-an Icha, stalking IG nya, akhirnya boboooooo setelah terlebih dulu packing karena besok mau pulang dan mau berenang, tentu saja.

Hari Ketiga : 08 Nopember 2017

Hwaaaa, pagi-pagi pas bangun rasanya maleees banget, karena tadi malam baru tidur jam 1, jadi masih ngantuk berat, tapi kami harus kuat, yes, Lol.

Rencana hari ini adalah berenang, sarapan, kalo sempet ke Ocean Forest, trus maksimal jam 11 harus udah go ke bandara.


Infinity Pool at Marina Bay Sands.


Untuk masuk ke sini, lagi-lagi harus pakai access card yang cuma dikasih ke orang yang nginep doang, jadi ngga kayak sky park yang bisa dilihat tapi bayar. Infinity pool ini kolam renang di lantai 57 yang berbatasan dengan langit, oh woow, keren parah, berasa lagi berenang di langit deh.



Nyampe atas tuh lagi gerimis. gerimis kalau di bawah ya cyin, kalau di atas berasa badai, anginnya kenceng banget dan dingin paraaaah. tapi tetep dong yah semangat buat foto-foto. Iyalah foto-foto doang, pokoke, kami datang, kami nyebur, kami foto, kami pulang deh judulnya.



Kirain cuma kami yang alay gitu, ternyata orang-orang juga gitu, ngga ada yang bener-bener serius berenang, hahaha.

Karena kami cuma bertiga, ya fotonya gantian sih. deg-degan juga takut hapenya kecemplung wkwkwkw, dan gamang ngelihat ke bawah, xixixi. Puas deh pokoke.

Lesson learned, kamera hape beneran lebih bermanfaat dibanding kamera mirrorless wahahaha.

Abis renang, balik kamar lagi, mau siap-siap check out. Iyaaaa aku dan Icha harus pulang, karena cuti kami terbatas hahaha. Kalau Gesi masih lanjut.


Sarapan di Rise Restaurant


Kami turun sarapan udah jam 9 dong yah, dan oow ternyata ngantri dulu sebentar, karena mejanya penuh. Jadi sarapannya itu modelnya kayak makan di resto, dimana kita harus registrasi dulu, trus ditentuin mejanya, ngga sembarangan duduk sesuka kita, dicek room baru dikasi bill sebagai pertanda jatahnya sarapan kita udah dipake. Wow sungguh detail. Tapi ngga apalah, yang penting makanannya gila banyak banget jenisnya dan menggoda semua, hwaaaaa.

Ada segala jenis ikan salmon, ikan dori, lalala aku ngga tau namanya. Aneka jenis keju, buah, salad, jamur-jamuran, nasi-nasian, dimsum, kue, roti, yoghurt, duh banyaklah pokoke.



Oya FYI, kalau misal kita ngga nginep dan pengen makan di sini bisa lho, tapi kudu bayar seorangnya 50 dolaran gitu, 500 ribuan untuk sarapan doang. Tapi worthlah untuk semua menunya asal sanggup aja makannya. Kalau saya mah ngga sanggup, cuma makan salmon sama mushroom doang udah kenyang. Enak banget soalnya salmon dan mushroomnya jadi aku makan itu berulang-ulang hahahaha, anaknya posesif sama makanan. 

Ini Enak Banget nget

Abis sarapan, udah jam 11 aja dong yah, ngambil koper, check out, cuss mah kita naik MRT ke bandara. Aaaaak pulaaang, udah rindu sama Tara dan Divya dan papanya tentu saja.

Nyampe bandar, self check-in dan ternyata bagasi aku lebih dong yah huhuhu, kena charge 34 dolaran gitu deh #pasrah. Abis itu sambil nunggu boarding aku sama Icha manfaatin kursi pijet yang ada di bandara. Oh my, like in heavens, enak bangeeeet pijetannya. Aku sampe ketiduran, bodo amat, karena yah semua orang buru-buru jadi ngga ada yang antri juga.

Jam 3 an, waktunya boarding, aku sama Icha pisah deh menuju gate masing-masing, aku menuju Medan, Icha balik Jakarta.

Finally, selesaaaaai, akhirnya pulang ke keluarga masing-masing lagi. Alhamdulillah selamat sampai Kuala Namu, langsung ke rumah ngga minta jemput, dan bahagia banget ketemu duo krucils kesayanganku. Abis deh mereka dicium-cium.

Pastinya hepi banget deh, dan ini semua beneran deh ngga akan terlaksana kalau suami ngga ijinin. Mas Teguh laaf banget, bahkan dia ngga nanya saya mau ngapain di Singapur, cuma minta ijin " Mas boleh liburan ngga sama temen-teman aku, Icha dan Gesi ". " Boleh", aaaw. ai laf yu ai laf yu.

***

Kesanku selama di Singapura. yaelah gw udah kayak orang kebanyakan nih yang banding-bandingin negeri orang sama negeri sendiri. But ini yang bener-bener spesifik aja

Aku paling terkesan dengan aturan-aturan tidak tertulis di sana. Kayak kalau naik eskalator, kita tuh berdirinya di sebelah kiri, jadi jalur kanan kosong dan fungsinya untuk mendahului. Jadi orang-orang tuh rapi gitu berbaris di eskalator. Bayangin di kita kan yah, kalau naik eskalator orang sembarangan aja berdiri mau di kanan mau dikiri, jadi kalau ada yang buru-buru harus " Misi misi, " gitu.

Yang bikin aku ga terkesan, orang-orangnya banyak yang jutek hahahaha, terutama di keimigrasian. Ya eyalaaaaaaah, huuft.

***

Betewe kemarin ada yang nanyain gimana ninggalin anak-anak dan gimana minta ijin ke suami, ntar aku tulis di postingan terpisah ya.

Next post juga aku mau nulis soal kesannku jalan sama Icha dan Gesi, tapi ntar an yah, bisa-bisa bosen orang aku cerita Singapura terus wahahahaha.

Oke, see you next trip ya girls, I love you, and thank you so much, mmuach.










Custom Post Signature