Showing posts with label FILM. Show all posts
Showing posts with label FILM. Show all posts

Jangan Nonton Film Pengabdi Setan Kalo Lu Kayak Gw

Monday, October 9, 2017



Sebenernya saya termasuk orang yang ga akan sudi ngeluarin duit hanya untuk ditakut-takuti. Makanya dari dulu saya ga pernah nonton film horor, masuk gua hantu atau apapun yang ada bau-bau horornya. Ketika Jelangkung booming, Conjuring heboh, Annabelle apalagi, saya bergeming, ga mau nonton. Karena saya anaknya visual banget, ntar bisa keinget terus sampai berhari-hari, kan ga lucu ya kalo Tara minta dikawanin pipis sayanya yang ngibrit gegara kebayang hantu yang ditonton.

Tapi seminggu ini di temlen seliweran terus review film Pengabdi Setan. Awalnya mah cuek, jangankan tertarik, pengen tau aja kagak. Sampe saya baca review super gokil si freakypeppy tentang film ini. Lha kok kayanya seru ya. Kayanya ga serem-serem amat ah.

Makanya kemarin siang, saya langsung niat pengen nonton. Ngajak suami, suaminya ogah. Dia suruh saya nonton sendiri aja. Ya saya sih asik-asik aja nonton sendiri wong mall tempat nonton juga cuma 10 menitan dari rumah. 

( Baca : Things I Love About Me )

Biar hemat waktu, maka saya pesen tiket via gojek. Pesen ke si abang gojek, minta kursi ga usah belakang banget , asal jangan di depan.

" Di tengah-tengah ya mba kursinya"
" Iya mas, pokoke jangan belakang banget, tengah-tengah bolehlah, asal jangan di depan"

Ga lama, si abang gojek nyampe rumah, ngasi tiket, kursi 10 F.

Nyampe mall mepet banget sama waktu pemutaran filmnya. Beli minum dan kentang, buru-buru masuk theater. And you know what, di barisan F, ada sekitar 20 kursi sebaris, dan semua kursinya udah penuh dong yah, kecuali kursi no.10 di tengah.

DI TENGAH.

DI TENGAH BANGET WOY.

Gw yang di tengah. Kanan kiri full, belakang kosong.


Astagaaa si abang gojek bener-bener mematuhi instruksi saya. Jadi posisi saya tuh bener-bener DI TENGAH, kebayang ngga sih, kiri kanan lu tuh anak abege cowok semua, dan gw nyempil di tengah-tengahnya. ckckckcck. Ya udahlah pasrah, saya niatin ntar mau pindah kursi aja kalau film dah mulai.

Gitu duduk, aduh mak, si para abege ini ngga tau habis dari mana sebelum nonton, gila mereka bau banget. Bau orang keringetan gitulah. Langsung saya chat ke geng gong ngeluh. Beneran mah niat pindah kursi ini, sambil ngomel dalam hati ke abang gojek yang sungguh tidak kreatif. Padahal barisan E di belakang saya kosong banget.

Curhat gw 


Akhirnya film pun mulai. Dengan asumsi filmnya bakal lucu seperti reviewnya, saya nyantai nonton sambil makan kentang. Begitu adegan demi adegan muncul, mulai dari penampakan si ibu yang lagi terbaring di kasur, sampe kemudian kematian si ibu.

Saya udah mau beranjak dari kursi mau pindah ke belakang di barisan E yang kosong, saat sekonyong-konyong si ibu yang tadinya tiduran mulu sudah berdiri aja di depan jendela, dan ibunya ada DUAAAAAA WHAAAAAA.

Ini adegan, ada ibunya juga di kasur, ibunya dua hwaaaa



 Detik itu juga saya bersyukur banget dan pengen sungkem ke abang gojek. Buru-buru duduk lagi, huhuhu ga jadi pindah.

GILA INI FILM GA ADA LUCU_LUCUNYA, SEREM BANGET, aaaaak untung aja saya berada di tengah-tengah para abege ini. Kalau ngga, udah pasti saya keluar bioskop mah, ngga kuat, hhuhuhuhuh. SUMPAH SEREM BANGET.

Makasi abang gojek yang udah menempatkan saya diantara orang-orang walaupun saya ngga kenal. Kebayang kalau saya duduk di barisan E, sendirian, hiiii.

Gimana ngga serem, filmnya tuh make upnya bombastis banget. Ngga kayak hantu-hantu film Indonesia yang biasa, ini si ibu dari pas masih hidup aja udah nyeremin.

Jadi ceritanya, ya kayak yang udah banyak dibahas dan direview oranglah. Ada keluarga yang terdiri dari si nenek, ibu, ayah dan empat orang anaknya.Rini, Toni, Boni, dan Ian. Si Ian ini tuna rungu jadi ngomong pake bahasa isyarat.

Keluarga horor


Mereka tinggal di rumah tua yang entah gimana kok di depan rumahnya persis ada kuburan. Rumah jaman dulu model rumah belanda yang udahlah ngga usah ada orang sakit atau meninggal aja udah serem banget.

Rumah Belanda


Si ibu dulunya adalah penyanyi terkenal , namun sudah 3 tahun terbaring sakit, dan semua royaltinya habis untuk mengobati penyakitnya. (Gw heran kok ga ada wartawan yang jadiin ini berita ya)

FYI lagunya si ibu itu enak banget lho musiknya, dan memang type-type lagu yang pas banget untuk nakut-nakutin orang.

🎼🎼🎼 Diii... Kesunyian malaaam ini...” 🎼🎼🎸🎸
Bagus deh lagunya

Ini meme yang beredar. Kiri Aura Kasih, Kanan si Ibu Artis :)

                
Sakit apakah si ibu?

Dun know, karena ngga dijelasin. Belakangan ketahuan kalau ibunya sakit karena diganggu setan atau karena pemuja setan. Kurang jelas juga sih, pokoknya sakit aja.

Si bapak, ngga tau kerjaannya apa, yang pasti mereka ga punya duit, sampe rumah yang mereka tempatin itu pun udah digadaikan untuk mengobati penyakit si ibu.

*Plis hati-hati pilih suami*

Yang paling aneh dari film ini adalah si ibu diletakkan di sebuah kamar di lantai atas, SENDIRIAN di kamarnya. Gila ngga sih, masa ya ibu kandung lu sakit, sekeluarga tega gitu membiarkan dia tidur sendiri. Dan entah kenapa si suami aka si bapak  juga ga mau tidur sama istrinya di kamar, malah tidur di sofa. Kasihan 😒😒. Ini ibarat pepatah, habis manis, sepah dilepeh. :(

Kasihaaan


Mungkin untuk menambah efek dramatis. Makanya si ibu kalau ada perlu apa-apa manggilnya pake lonceng.

Di adegan awal, si ibu manggil pake lonceng dan memang yah ni empat anaknya plus bapak dan satu nenek, masa pada tolak-tolakan untuk melihat ke kamar. Huh, sungguhlah keluarga yang tidak bisa dicontoh soal berbakti kepada ibunya.

Cerita mulai masuk ke inti horornya saat si ibu meninggal. Malamnya diadakan yasinan. Anehnya, tiba-tiba ditengah malam suara lonceng si ibu kembali terdengar. Yang mendengar adalah anaknya yang no.2 yang bernama lupa gw pokoknya ganteng banget. 

ganteng banget yah


Sebutlah namanya Toni, oiya Toni ( tiba-tiba inget). 

Toni lagi dengerin sandiwara radio, namun tiba-tiba gelombang radionya mindah aja otomatis dan memperdengarkan lantunan nyanyian si ibu. 
🎼🎼 Diii... Kesunyian malaaam ini...” 🎼🎼🎸🎸

SEREM NGGA SIH LO.

Trus, BYAR, TIBA TIBA SI IBU MUNCUL DI SAMPINGNYA sambil bilang " SISIRIN RAMBUT IBU" dengan intonasi cepet dan berpadu dengan suara musik horor yang sret sret gitu.

AAAAAAK, saya teriak kenceng banget. Sumpah adegan ini serem mampus, bayangin lu di kasur, dengerin radio sehabis ibu lu meninggal, dan tiba-tiba dia muncul pake baju putih, rambut menjuntai, wajah ancur, sambil pegang sisir.

Terpujilah kau wahai abang gojek.

Ok lanjut.

Sehari setelah si ibu meninggal, bapaknya pamit mau pergi cari uang ke kota. Entahlah apa yang ada di pikiran si bapak, bisa-bisanya ninggalin keempat anaknya di rumah tua yang di depannya ada kuburan, sehari setelah istrinya meninggal. Sungguh ku tak paham. 

“ Emang apa ngaruhnya bapak ada disini atau ngga sih”

Bagos ya pak, udah nyadar kalo ga guna.

Ngga lama si ayah pergi keanehan-keanehan mulai terjadi. 

Si nenek yang hobi menjahit, di suatu siang ditemukan sudah ngambang di SUMUR, oh shit why harus ada sumur 😩😩. 

Adegan si Boni ngeliat neneknya ngambang di dalam sumur.


Yang nemuin doi ngambang adalah Boni si anak ketiga. Sejak itu Boni shock dan kerap mimpi buruk. Di mimpinya dia diminta untuk membunuh adik bungsu mereka Ian.

Oya kelupaan, Di lorong rumah mereka tuh ada foto si ibu segede gaban di gantung di ujung lorong. Pada suatu malam saat Boni dan Ian mau pipis ke sumur, karena takut mereka berniat menutupi foto si ibu dengan seprai. Saat seprai dilempar ke arah foto HAP , FOTONYA TIBA TIBA ADA TANGANNYA DAN SI SEPRAI DITANGKAP, 

Ni, mau ngelempar seprei buat nutupin foto ibu


Aaaaak Ampun dah ni film, Kurang ajyar banget.

Selanjutnya saya ga usah ceritain deh ya, ada beberapa hantu yang bakal muncul. Tapi banyakan si ibu sih dan hantu-hantu ala Zombie gitu yang berkain kafan berdarah-darah dan ada gumpalan-gumpalan tanahnya.

Hantu yang sekonyong-konyong muncul.
Gw ga liat, tutup mata pas bagian ini.


Sepanjang film, kiri kanan saya pada ngomel “ INI KAPAN BERAKHIRNYAAA”

Iya soalnya filmnya kayak never ending story gitu. Malamnya ada kejadian horor kita dibawa ikut deg-degan takut, trus tiba-tiba pagi, legalah kita. 

Baru aja adrenalin turun eh ada kejadian aneh lagi. Gitu terus sampe film abis. Bahkan di cerita, saat mereka mutusin pindah rumah (akhirnyaa) yang kita pikir film akan berakhir, ternyata disitulah puncak syerem-syerem gemeznya.

Semua hantu keluar, yang nyakar-nyakar pintulah, yang keluar dari sumur, yang datang dari kuburan (inget kuburannya di depan rumah, jadi deket banget ) asem banget.

Memang si Joko Anwar ini pengen dipites banget.

Tonton aja deh sendiri.

Namun ada beberapa hal yang saya mau komenin aja di film ini.

Adegan Pak Ustadz dan si Ayah

Jadi si pak ustadz itu nanya ke ayah “ Kok saya ngga pernah lihat bapak di mesjid ya?”

“ Oiya ustadz , saya tidak sholat”




Bayangin kalau jawaban seperti dilontarkan seseorang pada jaman sekarang. Wah bisa kena sepuluh ayat nih si ayah.

Tapi untungnya ustadznya kalem. Cuma manggut-manggut dan bilang bahwa rumah yang jarang disolatin itu , penghuninya lebih gampang diganggu setan.Gitu doang. Ga ada nyeramahin panjang lebar soal surga neraka. 

Akibatnya karena mereka diganggu setan terus menerus,maka si Rini akhirnya sholat dengan khusyuk.

Nah gitu, kadang tuh ya manusia itu mau deket ke Tuhan kalo alasannya itu logis dan sesuai dengan kondisi dia, makanya sebaiknya ustadz-ustadz itu kalo ceramah pake pendekatan psikologis kayak gini. Karena ya kayak keluarga horor ini,surga neraka ga penting bagi mereka, yang penting gimana biar ga diganggu setan aja. 

Good job ustadz.

Plot hole

Ada banyak keganjilan sebenernya di jalan cerita film ini. Ya tapi kayaknya semua film horor mah kayak gitu ya. Alur cerita ga penting-penting amat yang penting bisa bikin orang tereak-tereak kenceng.

Sepanjang film sukses sih bikin saya nutup muka tiap ada adegan kamera menyorot sudut rumah atau tempat-tempat yang kita bisa duga pasti bakal muncul wewe gombelnya, kamfretoslah memang si sutradaranya ini.

Oya balik ke plot hole.

Pertama alasan terjadinya keanehan-keanehan itu ga jelas samsek. Jadi ceritanya ternyata si pengabdi setan itu adalah ibunya itu. Dulu pas kawin sama si ayah, artis ini ga bisa punya anak, kemudian dia ikut sekte pengabdi setan yang bisa bikin orang yang ga punya keturunan pun jadi hamil. Namun perjanjiannya, anak terkecilnya saat usia 7 tahun harus diserahkan ke para setan ini (yang ternyata di akhir cerita bukan gini juga maksudnya, njir)

Nah di awal film saya udah membatin dalam hati, ni anak 4 orang kok wajahnya ga ada yang mirip samsek. Satu Indonesia banget, yang satu kebule-bulean, yang satu sunda banget. 

Kakak beradik yang tidak mirip.
Ternyata hasil kawin silang


Jawabannya karena masing-masing anak ternyata dari ayah yang berbeda, yaitu dari sesama pemuja setan itu. Yaiks. 

Duh si ibu artis masa pengen dapet anak gitu banget caranya yak. Gonta ganti pasangan sampe 4 kali, omg. Mereka orgy atau gimanaaaaa πŸ˜‘πŸ˜‘

Nah plot hole nya tuh, ga jelas banget apakah kematian si ibu ada hubungannya dengan sekte ini atau ngga?. 

Trus ngga jelas, emang apa untungnya jadi member sekte pengabdi setan ini.

Ya masa ikut MLM aja ada keuntungannya yah, entah dapet point atau dapet star, lha masa member sekte yang jelas-jelas pasti ada ruginya ini ngga jelas banget apa faedahnya.

Biasanya kan kalo model pesugihan, si pengabdi bakal kaya. 

Ini ngga samsek, lha rumah aja digadaikan, dan royalti abis semua gitu, sad.

Trus biasanya juga, si pengabdi bakal awet muda. Ini ngga juga, liat aja wajah ibunya gimana.

Jadi, beneran misteri ilahi, apa sebenernya faedah si ibu ikut sekte ini selain bisa dapet anak yang mana anaknya adalah hasil pembuahan dari laki lain sesama pengabdi setan.

LHA KALO GINI NAMANYA PINJAM JAGO, NGAPAIN HARUS IKUT SEKTE GINIAN.

Dih ternyata bukan hanya si bapak yang kajol, si ibu pun masih gamang menentukan tujuan hidupnya.

Lanjut

Kemudian ternyata cara menangkis agar si anak terkecil ngga bisa diambil dedemit, cuma “ Kalian harus saling menyayangi, si anak ga akan bisa diambil kalo keluarganya ga merelakan”

Yang ngasih tau ini adalah pak Budiman, TTM nya si nenek jaman muda dulu. Gila ya udah tua gitu si nenek masih tau alamat pak Budiman padahal ga ada sosmed, ckckc ciyeee cinta sejati kayaknya nih. 

Di adegan “ Kami terlalu dekat maka kami tidak pacaran” Saya ngakak parah, wahahaha ini padahal adegannya biasa datar gitu tapi karena keinget meme-meme yang beredar saya ngga bisa ngga ketawa. Abege kiri kanan saya juga ikutan kerawa. Fixed mah meme sangat ngaruh ke penghayatan sebuah film. πŸ˜‚πŸ˜‚

Ini si Biang kerok. Nulis penelitian kok salah-salah.


Alasan ini beneran meh banget. Karena kalo memang seperti itu harusnya diceritain dong kalo keluarga mereka ga rukun, berantem lalalala. Tapi lha piye wong dari awal mereka rukun-rukun aja, saling sayang. Jadi alasannya ga make sense.

Trus tiba-tiba di akhir cerita ternyata si pak Budiman salah, ternyata pengabdi setan bukan mau ambil anaknya tapi .... aduh gw lupa, apa ya alasannya πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜ƒ maaf ya pemirsah.

Pokoke praduga yang tadi udah terbangun langsung hancur berkeping-keping karena ternyata si biang kerok adalah orang yang ga kita duga, meh lagi. kzl.

Terlepas dari semua keganjilan ceritanya, ni film keren deh menurut saya. Hantunya ga norak kayak film-film Indonesia biasanya. Serem yang tarafnya bukan bikin ilfil tapi serem yang bikin keinget-inget pengen nyumpahin.

Akting pemainnya bagus-bagus. 

Adegan terjuara saat si Hendra anak pak ustadz kecelakaan. Duh detail banget yah diliatin gimana wajahnya keseret aspal di bawah truk 😩😩😭😭. Serem abis dan bikin merinding sekaligus terpana, karena kejadian kayak gini kan sering banget ya terjadi.

Moral of story dari film ini :

1. Rajin ibadah
2. Naik motor pake helm
3. Apapun yang mau kau sampaikan , kalo itu penting maka surat adalah sarana terbaik
4. Plis pake sanyo jangan pake timba
5. Pilih suami yang ada manfaatnya πŸ˜”πŸ˜”
6. Jangan mudah percaya pada tetangga
7. Kamar terlalu banyak di rumah itu ngga banget.
8. Dan ini yang paling penting, bagi AO atau mantri atau Pegadaian jangan sekali-kali menerima agunan berupa rumah tua, apalagi di depannya kuburan karena ba akan ditebus πŸ€”πŸ€”

Akhirul kalam, saran saya jangan nonton sendiri. Jangan duduk di pojok, duduklah di tengah-tengah. Diantara orang ramai pokoknya. 

Tapi kalo kamu penakut kayak saya. Mending ga usah nonton.

#Masihkebayangsampenulisini 😭😭😭








Storks Movie Its Not Kids Movie. Its All About Parenthood

Monday, September 26, 2016


Kemarin bersama Mas Teguh dan Tara kami nonton film anak-anak yang berjudul Storks. Tertarik nonton ini karena lihat trailernya di youtube yang kayaknya lucu aja, soalnya ada baby-babynya, dan ada burung bangaunya. Lagian namanya juga mau nonton sama Tara ya pastilah yang dicari film anak-anak.

Karena letak theater XXI nya cuma selemparan batu dari rumah, jadi datanglah kami mefet jam tayang. Biasanya mah kalau ngga ada film yang lagi ngehits, datang mepet juga oke-oke aja. Ealah lupa kalau Warkop DKI reborn masih tayang. Jadilah saat kami nyampe bioskopnya antrian udah ngular sampai luar theater. Udah hampir sama pas masa-masa ngantri AADC2 ajah.

Catatan Dari Film Untuk Angeline

Friday, July 22, 2016


Masih ingat dengan kasus kekerasan anak yang terjadi pada bocah kecil bernama Angeline beberapa waktu yang lalu?

Kasus kematian Angeline menyedot perhatian kita selama berminggu-minggu. Kasus ini juga menjadi perhatian serius Komisi perlindungan Anak Indonesia (KPAI). Hal ini membuat sutradara Jito Bayu dan produser film Duke Rahmat dan Niken Septikasari berinisiatif untuk memvisualisasikan kisahnya dalam sebuah film. Tapi catatannya yah, film ini bukan menceritakan kronologis pembunuhan Angeline, tapi memang terinspirasi dari kisah Angeline.

Walau diangkat dari kisah nyata yang sudah banyak kita tahu ceritanya,ada hal baru yang diangkat di film ini yang selama ini tidak terekspos. Yaitu cerita dari sudut pandang ibu kandung Angeline.

AADC2, Antara Ekspektasi dan Realita

Sunday, May 8, 2016


AADC hadir 14 tahun lalu di kehidupan saya, saat saya sedang kuliah di Semarang. Romantisme AADC membius saya kala itu, karena alasan yang sangat klise, saya nontonnya bareng si mantan, uhuk.

Tak kurang dari 15 kali, mungkin saya sudah menontonnya, sampai hapal seluruh dialognya, sampai hapal gerak-gerik cinta, sampai mungkin saya berhalusinasi jadi si Cinta, tapi saya gagal untuk menghadirkan tokoh Rangga di kehidupan asmara saya, halah.

Custom Post Signature