Showing posts with label Celoteh Tara. Show all posts
Showing posts with label Celoteh Tara. Show all posts

Celoteh Tara

Saturday, January 13, 2018


#Pantat Panci


Kemarin malam Tara minta saya sama dia masak agar-agar. Ini sebenernya kegiatan rutin, minimal dua minggu sekalilah, kalau saya ngga ngantuk banget malam-malam kami akan masak agar-agar bareng. Tara suka banget kegiatan ini.

Jadi dia bakal pilih agar-agar yang mau dimasaknya. Warna kesukaan Tara itu red and green.

Masaknya, pake panci alumininium biasa yang murahan bangetlah, 20 ribu kalo ngga salah harganya. Jadi kalo abis masak pasti bagian pantat si panci gosong.



Tara : " Bundaaa kok ini hitam sih (nunjuk pantat panci)

Bunda : " Iyaaa, itu gosong Tara"

Tara : " Kok bisa gosong"

Bunda : " Ya kan itu pantat pancinya yang kena api, jadi gosong"

Tara : " Haaah ini pantat panci"

Bunda : " Iya"

Tara : " Dia bisa kentut?"


Wahahahahaha



#Bunda Jangan Marah



Bundanya lagi marah-marah karena Tara sama adeknya numpahin kutex ke sofa 😩😩

Tiba-tiba neng Tara ngomong

“ Bundaaaa La Taghdob wa lakal Jannah, Bunda jangan maraaah, bagimu surga”

😱😱 Astagaaa anak gw udah jadi mamah dedeh atau gimana?

Bundanya ngakak ga jadi marah 🀣🀣



#Hati-Hati Perkataan bisa berbalik ke diri sendiri


Karena sering ditegur Tara saat marah dengan hadist "jangan Marah" lama-lama bundanya punya ide serupa.

Sekarang tiap Tara marah atau ngambek karena keinginannya ga dipenuhi, bundanya tinggal bilang

“ Taraaaa la taghdob, walakal jannah”

Anaknya ngga jadi marah atau nangis, wakakakakaka

#Win πŸ’ͺπŸ’ͺ





#Sama Warna = Kembar


Tara : “ Bunda, apel sama cabe itu kembar lo bunda”

Bundanya kaget, “ Hah kok bisa kembar”

“ Iyalah bundaaa, apel warnanya red and green, cabe warnanya red and green juga. Jadi kembar”

πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Hmm iya juga sih Tara. Berarti bunda sama Zaskia juga kembar kayaknya. Jilbabnya warnanya sama soale 🀣🀣🀣




#Jangan Ganggu Tara


Tara lagi mewarnai, saya duduk di sampingnya. trus sekonyong-konyong dia mengeluh

Tara :” Duh lama amat sih selesai mewarnainya, ngga selesai-selesai, Tara udah capek “ hela nafas

Saya :” Ayo Tara semangat, jangan putus asa bentar lagi selesai kok itu”

Tara : “ Bundaaaa jangan dijawab, kenapa bunda jawab, biarin aja Tara ngomong sendiri”


😭😭 Susah ya , nyemangatin salah, diem dikira ngga aware . Kudu piyeeee 😩😩




#Bunda Kebanyakan Duit

Tadi siang jemput Tara sekolah pas jam istirahat kantor

T : “ Bunda dari kerja?”

B : “ Iya dari kantor”

T : “ Bunda kerja cari duit ya”

B : “ Iya sayang”

T: “ Buat beli pampers,beli susu Tara, sama beli jajan ya bunda” ( lho papa kok enak πŸ˜‚πŸ˜‚)

B :” Iya”

T : “ Bunda kalo bunda kebanyakan duit, beliin Tara mainan ya, satuuu aja”

((( KEBANYAKAN DUIT)))

🀣🀣🀣






#Karena Capek


Malam-malam keluar jalan-jalan sama papa dan bundanya

T :” Bunda kok tokonya ada yg buka ada yang tutup”

B :” Iya, yang tutup orangnya udah pulang, yang buka belum pulang “ ( logic)

T: “ Bukaaan bundaaa, yang tutup karena orangnya udah capek, yang buka karena dia belum capek”


πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚lebih logic anak gw ternyata


#Anak Kompetitip


Bunda lagi makan mie ayam sama Tara. Bundanya makan dg kecepatan penuh, Tara langsung protes

“ Bundaaa jangan cepat2 makannya”
“ Kenapa?”
“ Nanti Tara kalah bundaaa”


😱😱 Astagaa ni anak kok kompetitip amat. Keturunan siapaaa πŸ€”πŸ€”


Sampai ketemu di celoteh Tara berikutnya. 

Baca Juga Celoteh Tara lainnya disini

Celoteh Tara

Thursday, May 4, 2017


Hal yang paling bikin saya amaze sama Tara itu adalah kemampuannya berbicara. Iya Tara itu cepet banget ngomong. Sekarang usianya sudah hampir 4 tahun dan dia sudah pintar merangkai kalimat panjang.


Selain kelimatnya itu udah tersusun, Tara juga menurut saya udah mulai jalanlah nalarnya. Kadang cara berpikir dia bikin saya yang wow wow atau ngga malah ngakak bareng sama mas Teguh karena ga kepikiran anak usia segitu udah jalan logikanya.

Biar saya ga lupa, saya sering tuh di FB bikin status soal celotehannya Tara. Biar ga ilang saya rangkum ajalah disini .



Logika Tara

Kecil-kecil Tara udah jalan logikanya, dia udah tahu sebab akibat. Seperti misalnya kenapa ia harus sikat gigi tiap malam, biar giginya tidak busuk.

Jadi tiap malam tuh Tara suka makan coklat, dan entah gimana, dia tuh suka sok-sok minta ijin ke saya sekaligus menerangkan bahwa makan coklat malam-malam itu ga apa lho bunda.

" Bunda, Tara makan coklat, tapi nanti Tara sikat gigi, ya kan bunda, biar giginya ga busuuuuk"

Nadanya lucu deh.

" Oke deh, Tara bisa ngga sikat gigi sendiri"

" Bisa. Tara kan anak pintar, anak bunda "

Lol


Logika Tara 2

Tara dan adeknya itu saat ini minum susu formula. Nah di kemasannya itu berbeda tulisan angka sesuai range usianya.

"Bunda... Adek udah 3 tahun ya"

" Belum sayang, adek masih setahun"

" Udah 3 tahun bundaaaa.."

" Belum masih setahun"

" Iiih bunda ni lah"

Ga lama Tara lari ke dapur dan kembali membawa kaleng susu adeknya. Di kalengnya ada tulisan 3 tahun

" Ini lho bunda, adek udah 3 tahun, Tara udah 4 tahun. Bunda dan papa salah, Tara yang benar "

πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Ya kali Tara susu anak 1 tahun kan memang rangenya di 1-3 tahun xizizi 


Tara si Manajer Keluarga

Setiap pagi tuh si wawak di rumah belanja di tukang sayur keliling. Tara suka ikutan belanja. namun karena hari Sabtu, dia ngga ikutan belanja, karena asik main sama saya.

Begitu si wawak selesai belanja, dan membawa belanjaan ke dalam rumah, Tara langsung interogasi sambil ngabsen belanjaan wawak

Tara :" Wawak, udah belanja cabe?"
Wawak :" Udah"
Tara :" Udah belanja sayuuuuur?"
Wawak :"Udah"
Tara :" Udah belanja ikaaaan"
Wawak:" Udah"
Tara :" Okeee, wawak pintar kayak Tara"


Wahahahahha. Gayamu Tara




Tara si anak Pengertian


Bundanya lagi gundah. Si wawak yang jaga Divya mau resign.

Saya:"Tara, Tara mau bunda di rumah aja atau kerja? Bunda di rumah aja ya? "

Tara:" Tak tak tak. Bunda boleh pergi kerja, adek biar Tara yang jaga " (logat upin ipin)

Xixixixi. Ga tau mau ketawa apa masygul.

Tapi Tara memang suka banget disuruh menjaga adeknya. Ini yang saya bingung, kadang tuh dia sayaaang banget sama adeknya, tapi ya kadang juga, kelihatan cembokur banget sama Divya, Anakku memang mood-moodan.



Tara si Pencari alternatif

Saya jalan berdua sama Tara, mau ke mall. Saya pakai baju ungu, celana item, jilbab ungu juga. 

Tara pake baju ungu juga. 

Nah di jalan ada boneka besar kayak ondel-ondel gitu, tapi sosoknya anak laki-lakilah dengan topi warna merah. 

Nah saat melewati si boneka, Tara teriak-teriak. Iya karena selama ini kan cuma malam doang kesitu.

Trus si Tara teriak-teriak

"Bunda..... Bonekanya topinya red... "

" Oiya... Red ya. Red itu kayak apa"

Dia mikir sambil ngeliatin baju dia dan baju saya. Kebetulan ga ada samsek unsur merahnya.

" Merahnya kayak apa Tara"

" Kayak bibir bundaaaa"

πŸ‘„πŸ‘„πŸ‘„πŸ‘„ wahahahaha. Bundanya langsung mingkem





Tara si Anak Solehah

Bundanya lagi nyanyi

" Pelangi2 alangkah indahmu
Merah kuning hijau di langit yang biru
Pelukismu Agung, siapa gerangan
Pelangi2 ciptaan Tuhan"


Tara :" Ciptaan Allah bundaaaaa"

Tuhan itu Allah bundaaaaa.


Tara Sayang Bunda

Tara: " Bunda dicuntik ya.... bunda cuntik yaaa" sambil nyucuk2 kaki bundanya pake tangannya.

" Waaaah Tara mau jadi dokter ya kalo udah besar"

"Ngga mauuuuu bundaaa"

"Lho jadi mau jadi apa?" Bundanya heran denger jawaban anaknya

" Mau jadi kayak bundaaaaaaa"

T__________T terharu πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜™πŸ˜™




Tara yang sangat jujur

Lagi tiduran di kamar, Tara tiduran sambil minum susu dan pegang-pegang perut saya.

"Bunda.... Di perut bunda ada baaaaanyak adek. Ya kan ndaaa, pelut bunda becaaaal cekali"

T_________T

Bundanya nangis, ga komen apa-apa



Tara yang smart


Jadi suatu subuh dia bangun. sepertinya mau pipis, saya lihat dia bangun dan menuju pintu kamar. sambil ngantuk-ngantuk gitu, doi berusaha mencoba membuka pintu kamar tapi ga bisa karena pintu kamar dikunci.

Saya masih ngantuk berat, jadi cuma ngintipin dia mau ngapain.


Karena pintu ngga bisa terbuka, saya lihat dia cari-cari sesuatu. Ternyata dia nyari pampers. Saya masih melihat aja. Trus, it pampers dipakenya, lalu dia jongkok dan  pipis di pampers. Saya pikir oh, ya udahlah. Eh ternyata setelah selesai pipis, pampersnya dibuka lagi, kemudian dia pakai lagi celananya,trus dia bobo lagi.



Wahahahahaha, lucu banget lho pas ngeliatnya. Buru-buru saya bangun, gendong Tara dan bawa ke kamar mandi buat dicebokin. 



Tara yang Visioner


Bundanya pake baju tidur yang agak lucuan, bunga-bunga warna cerah.

" Bundaaa cantik sekali baju bundaa.... bunda buat sendiri yah, bunda jahit yah"

Wahahaha darmana dapat kosakata itu

Mungkin Tara bisa menerawang bahwa di kemudian hari bundanya jadi penjahit.




Tara si penyuka sayur

Menjelang tidur Tara nyanyi-nyanyi di kamar.

" Sayuuuur.... bayam....
sayuuuur.. bayam
sampai berjumpa pulang"


Awalnya saya bingung ni anak nyanyi apa.
Rupanya nyanyi sayonara, wakakaka.

Efek kebanyakan dijejeli emaknya sama bayam jadi, sayonara pun didengar Tara jadi sayur bayam, luv



Tara yang Taat Aturan


Saya lagi makan kerupuk sambil leyeh-leyeh tiduran di sofa. Tiba-tiba neng Tara negur bundanya.


" Bundaa... makannya duduk, ga boleh tidur bunda....."


Bundanya maluuu ditegur anak 3 tahun.


Tara yang Lebay

Suatu malam pas lagi main lego-lego, tiba-tiba Tara terdiam, seperti teringat sesuatu gitu,  Trus dia ngomong sambil teriak.


"Oh no Tara lupa beli cupi (yupi) bunda..."

xixixi.


Jadi begitulah anak saya yang bernama Tara. Sungguh membuat bundanya kesengesem setiap harinya.

Sampai ketemu di celoteh Tara berikutnya ya.

Oiya, saya punya instagram yang seru lhooo, saya suka sharing singkat-singkat ala mini blog gitu disana. Follow dong kakaaaa @winditeguh









#CelotehTara : Bunda Jangan Kerja

Monday, March 13, 2017
Sekarang Tara udah cerewet banget. Ngomongnya banyaaak banget. Dia bisa tahan ngoceh ngga berhenti-henti, padahal saya udah hampir setengah watt sangkin capeknya pulang kerja.

Iya, sejak beberapa bulan ini saya nyampe rumah selalu malam. Jadi ya terkadang udah capek pengennya lansgung bobo, tapi anaknya masih ngajak main.


Boong bangetlah yang bilang, kalau melihat anak di rumah, semua lelah langsung hilang.

Ngga..... bahagia iya.

Seneng iya melihat mereka.

Tapi yang namanya capek ya capek aja.

Oke, ini bukan postingan mau ngeluh sih ah.

Jadi weekend kemarin, seperti biasa saya selama dua hari yang maiiiin terus sama Tara dan Divya. Pokoknya weekend adalah haknya merekalah. 

Nah karena Tara udah pinter ngomong dan omongannya juga udah bermakna gitu, jadi kadang sering bikin mellow.

Jadi sekarang dia tiap saya pulang kerja, trus saya mau mandi, pasti langsung ngomong " Bunda ngga mana mana lagi kan siap ini, bunda ngga mana mana kan?, bunda di rumah aja kan"

Kalau lagi normal sih saya fine -fine aja dengernya.

Palingan dijawab

" Ngga sayang, bunda di rumah aja, kan udah pulang"

Tapi kalau pas PMS, huhuhu langsung mberebes mili dengernya.

Kemarin malam juga gitu. Abis mandi sore, saya makein baju Tara, trus sambil dipakein baju dia peluk-peluk saya gitu.

" Bunda... bunda jangan kerja yah, biar papa aja yang kerja, bunda di rumah aja jaga Tara sama adek. ya kan bunda... ya kan..."

Sesaat saya diem.

Pertama, wow saya kaget dengan kosakata Tara yang komplit dan teratur banget gitu.

Kedua saya speechless nih anak ngerti ngga sih apa yang diomongin. Kok bisa dia ngomong gitu.

Huhuhuhu makanya langsung mellow.

Trus saya jawablah 

" Bunda kan kerjanya cuma dari pagi sampai sore, malamnya kan kita tetap main. Boleh ya bunda kerja"

" Ehmmmm (sambil mikir dia, jari telunjuknya diketuk2an ke dagu, ala orang dewasa), ok deh bunda, tapi jangan lama-lama ya"


Tapi ada kalanya, dia yang fine-fine aja kalau lihat saya berangkat kerja , bahkan kadang ikut menyiapkan tas kerja saya.

" Bunda mau kerja ya"

" Iya... boleh ya"

" Boleh bundaa....ati-ati yah"


Nah itu kalau lagi bahagia dia, xixixi.


Ni inti ceritanya apa nih.

Ngga ada intinya sih. Cuma mau cerita aja.

Terkadang menjadi ibu bekerja itu tantangannya bukan karena tekanan pekerjaan, tapi ya yang gini-gini ini. 

Kalau kebetulan lagi mellow bisa kepikiran. Tapi seiring jalannya waktu, yah si anak kadang ngga peduli, kadang komplain sama ibunya.

Hmmm, begitulah namanya juga hidup.

Buat ibu-ibu bekerja di luaran sana. Stay strong, stay cool.

Saat perasan mellow melanda, jangan malu untuk terbawa perasaan. Mungkin akan muncul rasa bersalah, mungkin akan muncul rasa tidak tega.

Its oke. Hadapi saja, nikmati saja.

Besok-besok, saat anak kita lupa perkatannya, tetap selalu ingat bahwa ada anak kita di rumah yang selalu menunggu kepulangan kita.

Sini-sini yuk pelukan dulu, saling menguatkan.

Tips Menghentikan Tangis Anak

Monday, June 29, 2015
Tips menghentikan tangis anak


Tips menghentikan tangis anak


Yah namanya anak kecil pasti senjata utamanya saat keinginanya tidak diturutin adalah menangis. Minta permen, ngga dikasih nangis. Mau pencet-pencet dispenser, dilarang nangis. Gituuu terus.

Belakangan ini Tara suka sekali marah-marah. Apalagi kalau keinginannya tidak dipenuhi, bisa ngambek dia. Iya anak saya itu ngambekan banget orangnya. Persis emaknya.

Padahal kemauannya dia kadang agak-agak bahaya. Maunya manjat-manjat tangga tangki penampungan air, aiih. Kadang juga maunya dudukin si kucing di rumah. Kan saya takut ntar kucingnya balik nyakar. Paling sering main lompat-lompatan di kasur. Tempat tidur saya yang model pakai kepala gitu dan ada sentanya. Jadi Tara bakal naik ke senta, trus dari situ lompat ke kasur, dua.. tigaa….. katanya, hap. Gitu terus bolak-balik. Tak jarang saat lompat-lompat gitu sanking semangatnya malah jatuh ke lantai, duh.

Cichuuu Papa....

Sunday, June 28, 2015
Jam setengah lima pagi, Tara bangun. Langsung minta susu

“ Cichuuu papa…. Cichuuu “

Papa dan bunda masih nyenyak bobo. Bundanya sih dengar, Cuma karena yang dipanggil si papa, jadi ngga merasa perlu bangun.

“ Minta sama bunda ya sayang” Kata papanya

“ Hwaaaa, cichuuu papa… papa…., cichuuu” Nangis makin kenceng


Dan akhirnya si papa bangkit dari kasur, buatin susu Tara. Emaknya ngulet maning. Makasi Tara chayank, tahu aja bunda masih ngantuk.

Mirip Siapa Sih?

Saturday, June 27, 2015
Tara lagi suka banget nonton video Masha and the Bear.

Begitu saya sampai rumah pasti langsung nunjukin tab-nya minta diputerin videonya.
Baru aja saya buka, pilih menu, masih mencari-cari dimana tombol video, Taranya udah sibuk ikutan mencetin tab, ngga sabaran. Gitu terus, alhasil bolak-balik kembali ke home. Si anak kecil ngamuk ngga sabaran. Bunda juga kesal anaknya ngga mau nunggu.

“ Taraaa, kamu kok ngga sabaran banget sih naaak”
“ Yaa samalah kayak bundanya” kata papanya sambil lalu


Ghhhhr …grrrrhhhh

Niru Siapa Sih ?

Wednesday, June 24, 2015

Dari bayi, Tara punya kelakuan unik yang kadang masih bikin saya shock. Walau masih bayi, dia itu udah ngerti kapan saya benar-benar fokus ke dia, kapan perhatian saya sambil lalu ke dia. Pokoknya dia itu paling ngga suka dicuekin emaknya ini. Eh sifat ini mirip banget loh sama saya. Bahkan saya pernah nulis kalo benci banget dicuekin ini di profil saya, sekrang sih udah dihapus, ketahuan yang haus kasih sayang gitu.

Waktu masih bayi, kalau lagi nyusuin Tara, biasanya saya sambil mainan hape. Ngecek-ngecek facebook, BW ke blog orang. Soalnya kan nyusuin itu lama ya bu ibu, udah lama bikin ngantuk juga, lagian masa udah ngga bisa ngeblog, baca-baca doang juga ga bisa, bisa matilah aku. Lagi asik-asik scroll-scroll, tiba-tiba tangan mungil Tara merampas hape saya, hap, trus langsung dilempar aja gitu. Ya ampuuun, anak masih unyu gitu, udah bisa marah. Selesai ngelempar hape, langsung dia senyum-senyum ganjen. Diiih. Tapi pertama kali saya pikir itu cuma kebetulan aja. Lain waktu kejadian berulang terus gitu, pokoknya kalau saya megang hape, otomatis Tara bakal ngerebut itu hape dari tangan saya. Hiks


Kemarin juga gitu. Selesai buka puasa, ngga lama papanya pun pergi tarawih ke mesjid. Si wawak pun ke mesjid. Tinggallah saya berdua dengan Tara. Saya ngga ikut tarawihan di mesjid, soale yaaa sami mawon ya kalo ke mesjid, pasti si anak kecil bakal lari sana lari sini. Yang ada saya ngga konsen sholat, Taranya juga gangguin orang yang lagi sholat, alesan. Ee. Tapi benerin lho,idul adha kemarin saya bawa Tara ikut sholat id di mesjid. Dooooh, sepanjang sholat dia lari-lari sampe ke shaf depan, untungnya tuh anak inget posisi bundanya dan balik dengan selamat kembali ke saya. Sepanjang sholat mata saya malah lirik sana lirik sini, mastiin Tara ngga sampai keluar pintu mesjid. Tuh kan rempong. Kalo masih bayi malah lebih gampang, tinggal diletakin aja di sajadah.

Nah, karena cuma berduaan saya ajak aja Tara main di kamar. Dia main cepawat-cepawatan di tab. Lihat video Masha, dengerin lagu anak, semua lah diutak-atik. Kadang dia manggil-manggil, “Bunda bunda nih nih” sambil nunjuk-nunjuk ke tab. Karena anaknya lagi asik main juga, yos wis saya nyambi buka hape, ngeliat FB, baca blog, eh tiba-tiba seeet hape saya ditarik Tara, mukanya cemberut banget. Langsung deh saya minta maaf. Bukannya memaafkan, itu hape langsung dibanting sama Tara. Untungnya lantai kamar saya alasi karpet, jadi hapenya jatuh ke karpet, ga apa lah. Langsung saya peluk dia, minta maaf sekali lagi.

Abis itu, kayaknya dia belum puas, dipungutnya lagi hape saya, trus dibawa keluar kamar. Saya pikir mau dibawa kemana, eh ndilalah si hape langsung dibanting keras ke lantai sampai terburai gitu semua, oooh em jiii Taraaa. Selesai banting hape, dia langsung lari ke pelukan saya. Duuuh, mau marah ya ngga tega, cuma berdoa aja semoga hapenya ngga rusak. Saya peluk-peluk lah dia sambil bilang, ngga boleh gitu sayang, ngga boleh banting-banting barang kalau marah. Ngga tau sih dianya ngerti atau ngga.

Sampai sekarang, ini jadi misteri bagi kami, siapakah yang ditiru Tara?

Kalau suami otomatis bilang, “ Ngga mungkin Tara niru mas dek, mas kan ngga pernah banting-banting barang”

Maksud Loooo!!!

Custom Post Signature