Showing posts with label #womantalk. Show all posts
Showing posts with label #womantalk. Show all posts

Saat Ibu Bekerja Pengen Resign

Thursday, October 5, 2017


Sebagai ibu bekerja pernah ga sih kepikiran resign?

Hahahaha pernah bangeeet. Biasanya kalau lagi emosi ga stabil dan ada pemicu yang bikin galau.





3 situasi tergalau yang bikin kepikiran resign itu :


🀰Abis cuti melahirkan.

Astagaa ninggalin anak di hari pertama usai cuti itu kayak separuh jiwa lepas. Di kantor gelisah tak menentu. Pas Tara dulu, hari pertama saya kerja, doi langsung demam tinggi, gegara dia kaget ngga dinenenin. Beeeugh jangan ditanya,pulang kantor saya nangis-nangis kayak anak kecil di ketek suami😭😭, langsung mau tanda tangan surat resign saat itu juga


Tergalau kedua, Saat ART minta resign 🀦‍♀️🀦‍♀️.


Ya Allah hidup gw kok drama gini ya.

Punya bayi piyik dan ART tiba-tiba minta resign ini rasanya lebih sakit dari diputusin pacarlah, nyeseeeek. Kalau begini, langsung minta ijin ke bos buat cuti dadakan sembari nyari ART pengganti. Tara entah berapa kali saya titipin ke rumah temenlah, ke rumah ortu kakak ipar sampe dititip ke daycare saat si mba ga balik. Bahkan pernah kejadian saya titipin Tara di rumah temen ( tentu dengan nanya dia dulu sebelumnya). Eh besoknya si ART temen yang saya titipin Tara tadi minta resign. Hwaaaaaa saya feeling guilty banget. Merasa bersalah karena jangan-jangan gara-gara saya titipin anak disitu doi jadi males, marah trus minta berhenti. Walau temen saya itu jelasin kalo ga ada hubungannya dengan saya tapi ya tetep aja merasa bersalah.

Pas situasi gini udahlah langsung nekad mau resign saat itu jg, sedih gilak. Tapi untung saat itu saya punya atasan cewek yang pengertian. Selalu nyemangatin, malah bilang " Biasa itu Win, kalau punya bayi ya masalah ibu bekerja itu begini ini, ntar lewat juga kok" 😍😍 luuvlah sama blio.


Tergalau ketiga ya apalagi kalau bukan masalah mutasi, hahahaha.

Taulah di BRI, jaman dulu mah kalo mutasi ga kira-kira tempatnya. Bisa kemana-mana ga tau polanya. Gitu dapat SK mutasi dan harus pisah sama keluarga udahlah detik itu juga pengen marah sama kantor terus pengen resign segera 😡😡. Ya gimanaaa masa gaji habis buat ongkos PP Jakarta-Medan doang, kan ga asik banget. Untungnya sekarang mutasi udah pake regionalisasi, jadi ya udah 4 tahun ini saya ngidernya di Medan doang. Alhamdulillah.

Tapi kalo pas inget hepinya bekerja, mikirin gimana serunya di kantor, mikirin impian diri pribadi, semua kegalauan soal resign bisalah dimute dulu.

Kemarin itu sempet out of the blue saya mak dudul bangun tidur kepikiran resign lagi. Triggernya gara-gara sehari sebelumnya saya pulang kantor jam 11 malam dan Divya ga mau bobo sama saya. Kayak yang ngambek gitu. Waaa saya patah hati banget πŸ˜©πŸ˜©πŸ’”πŸ’”, beneran anak ga mau bobo sama kita itu rasanya sakiiit banget. Kedengerannya lebay tapi pas kejadian ga ada lebay-lebayan malah sedih .

Besoknya ngomong ke suami, suami malah melarang " Yakin dek, bisa adek ngurus anak seharian, nanti migren terus gimana?"

Wah wadepak banget nih suamik.

Tapi ini memang true story sih. Kayak rahasia ilahi gitu lo,masa ya tiap Sabtu Minggu kalo di rumah doang ngga kemana-mana saya sering banget langsung migren. Makanya mas Teg udah hapal banget. Saya kalo ngga ngapa-ngapain ya migren. Seharian di kantor wara wiri sehat walafiat. Giliran weekend bisa leyeh-leyeh di rumah, eh pala pusing #kray.

Mutung sama jawaban suami, saya nanya ke grup WA geng gong kesayangan. Butuh dukungan banget.

Jawabannya

" Udah siap mba Win ga bisa perintah-perintah bawahan? Ntar post power syndrom lho"

" Mba Win kamu tuh PV blog turun aja stress, gimana mau resign coba. Udahlah sementaranya itu perasaan galaunya"

Huh mereka memang kamfretos tapi bener.

Masih ngga puas saya nanya ke grup sohib SMA yang biasanya lebih waras kalo ngasih pandangan, soalnya disitu ada sohib saya yang seorang psikolog.


Tanggapannya

" Win ada banyak orang yang hidupnya lebih bahagia saat dia jadi ibu rumah tangga, dekat dengan anak, ngurusin pekerjaan rumah. Kami udah kenal kau hampir 20 tahun, dan kau bukan termasuk perempuan jenis itu. Jadi udahlah kerja aja kau ga usah sok kementelan pake galau-galau segala"


Memang mereka sungguh kawan yang pengen diketekinlah kalo deket. Ngga ada manis-manisnya kalau dimintai pendapat. πŸ˜‘πŸ˜‘

( Baca : Mengasuh anak bukan untuk semua orang )

Dan begitulah maka sampai hari ini saya masih tetep pergi pagi pulang petang, kadang malam, dan ternyata tetap sehat dan tetep lupa pernah galau.

Memang sih yang namanya semangat itu ya kadang naik kadang turun. Ada saatnya yang menggebu-gebu banget sama kerjaan. Kayaknya semua tantangan di depan itu terpampang nyata dengan indahnya dan seperti manggil-manggil untuk ditaklukkan. Kalau udah gini saya bisa kerja sampe ga kenal waktu. Asik banget berkutat di kantor. Hanya karena takut malam-malam di kantorlah makanya pulang. Kalo kantornya kayak di mall mungkin bisa nginep saya di ruangan kerja.

Namun pas kena suatu kejadian yang nggapleki banget gitu , rasanya langsung terjun bebas semangat yang menggebu tadi. Kayak yang bodo amat sama kantor, emangnya hidup gw cuma di sini aja apa? Hueeeeh . Dasar mamak-mamak labil kau, gampang kali berubah-ubah , LOL

So bagi ibu-ibu bekerja yang suatu saat galau, coba ikuti saran-saran saya.


  • Saat galau melanda, pengen resign, hidup berasa ga berarti, hampa, kzl sama kerjaan, jangan langsung buru-buru melayangkan surat resign. Coba curhat sama sohib seperjuangan. Cerita sama temen terkampfret kalian, Niscaya biasanya yang tadi kelihatan gelap gulita tiba-tiba jadi ... tetep gelap sih, tapi minimal ada yang bikin ketawa.
  • Tarik nafas, kalau memang bisa, cuti dulu sehari dua hari. Nikmati saat-saat bebas dari kerjaan kantor, hepikah? ngga pusingkah?
  • Diskusi ke suami, biasanya perasaan galau pengen resign itu memang ada triggernya, jadi coba berbagi dengan pasangan, biar plong, siapa tau kita pikir itu sebuah masalah maha dahsyat, tapi pas diceritain yaela ternyata cuma remah-remah rempeyek yang kesirem air, langsung lembek.
  • Tanya kembali ke diri sendiri, apa tujuan bekerja, biar galaunya segera sirna.
  • Dan terakhir percayalah yang namanya galau pengen resign bagi ibu bekerja itu memang wajar menghampiri. Biasanya ya karena 3 sebab di atas, atau karena ada rutinitas yang kelamaan, kayak abis weekend tuh atau abis liburan panjang bareng anak, pasti bawaannya kepikiran anak terus, apalagi anaknya mendadak manja akut. Jangan diseriusin karena ini beneran cuma sementara.
  • Namun, kalau ternyata setalah semua dipikirin, toh masih galau dan tetep pengen resign, ya ga apa jugalah resign, daripada galau-galau mulu, malah bikin ngga bahagia. Karena bekerja itu mesti bikin kita hepi. Kalau ngga hepi rugi banget, udah ninggalin anak, eh kitanya ngga hepi pula.


Yah begitulah pasang surut dunia ibu bekerja. Banyak sebab untuk resign, sebanyak alasan untuk terus bertahan. Suatu waktu ntar loopnya balik lagi, Galau 😣- semangat πŸ’ͺ-sedih ☹️-hepi lagiπŸ˜ƒ. Namanya hidup, dinikmati aja ya buibu.




Identitas Dunia Nyata vs Dunia Maya

Saturday, September 30, 2017

If We Have no identity apart form our jobs,
We are truly vulnarable
Baca quote di atas di blog mba Ira, jadi kepikiran mau nulis tema yang sama.

Tadi pagi temen kantor tiba-tiba nyamperin saya , trus dia cerita bahwa kemarin dia ikut acara kantor di sebuah hotel. Pesertanya itu pelaku kuliner di Medan dan orang-orang e-commerce dari Jakarta . Trus kata doi, di sana ada yang nanyain saya " Mba Windinya kok ngga ikutan mba? Mba Windi kan orang BRI". Doi sempet bertanya-tanya yang dimaksud itu Windi saya atau bukan. Jadi dia nanya, kok kenal sama saya. " Ya kenal mba, mba Windi itu kan blogger, dia yang nulis tentang Medan Napoleon, trus nulis soal parenting juga".

Ujung-ujungnya rekan kerja saya ini tadi nanya. " Bu Windi emangnya apa sih kerjaannya?, kok orang e-commerce kenal sama bu Win?"

Hahahahaha, saya ketawa ketiwi dengernya.

Jujur aja selama ini saya ngga pernah ngasih tau soal blog saya ke temen kantor. Ya ngapain coba, wong blog saya isinya banyakan gejenya. Ngga cuma soal blog bahkan untuk sosmed saya pribadi, saya tuh tertutup banget sama teman kantor.

Dulu temen FB saya tuh isinya cuma sesama blogger, temen kuliah dan temen seangkatan masuk PPS BRI. Udah itu aja. Keluarga ga ada, kecuali keluarga inti ya, apalagi temen kantor, auk ah males.

Bukan karena ada yang disembunyiin, tapi saya memang pengen aja di dunia maya itu ya saya dikenal sebagai diri saya tanpa embel-embel kerjaan. Karena hobi saya ngeblog, ya pengen dikenal sebagai blogger aja. Makanya dulu isi postingan FB saya sama sekali ngga ada nyinggung-nyinggung soal kerjaan. Isinya kalo ngga share link, ya info lomba, atau status-status seputar ngeblog. Dan saya merasa bebas hahahaha.

Makanya saya pernah kaget saat suatu hari teman kantor di Cabang lain nun jauh di sana tiba-tiba nge-WA, sambil ngasih link tulisan ke saya " Mba Win, bukannya ini kamu ya, kamu nulis blog?"

Saya tentu saja kaget, entah bagaimana ceritanya tulisan saya bisa nyampe ke dia.

" Iya mas itu blogku, kok bisa nyampe ke kamu sih"

" Ngga tau, ini udah seIndonesia raya kayaknya mba, wong di beberapa grupku share ini semua"

Buru-buru cek statistik blog, wah tiba-tiba dalam satu malam postingan saya udah dibaca kurleb 10 ribu orang, SATU MALAM,  aaaw tengsin berat. seneng tapi malu, malu tapi tengsin. Besok paginya pas ngantor, ketemu pak Pinwil di tangga trus disapa " Win, kamu penulis ya, tulisanmu sampe di WA saya"

" Hwaaaaa, mamaaaaaa pengen nyungsep ke kolong", sejak itu di kantor pada tau saya ngeblog, dan sering dipanggil mba blogger, xixixi.

Beberapa bulan belakangan, saya mulai membuka akun sosmed saya, baik FB maupun instagram. Temen kantor yang entah bagaimana kok bisa nyasar ke fb saya pada nge-add. dooh akoh kan jadi galau, mau ignore piye, mau approve takut kebebasanku terbelenggu, halah.

Dan bener aja nih, belakangan jadi mikiir banget mau posting apa-apa. Akhirnya malah banyakan posting soal kerjaan. Hal yang dari dulu ngga pernah saya lakukan. Ya udah sekalian kepalang basah, yo wislah Sosmednya dijadiin branding diri sebagai banker blogger aja hahahah.

Dan ternyata seru juga. Walau ya ada risiko sih, bawahan di kantor jadi tau betapa alaynya ibunya ini, saya mah cuek beibeh aja. Memang beginilah dirku apa adanya, mau digimanain lagi yah. Tapi mungkin ntar kalau saya mulai merasa ngga nyaman kayaknya saya bakal unfriend-unfriend lagi :).

Kenapa sih kok seolah-olah saya mau memisahkan identitas dunia maya dan dunia nyata?

Kemarin baca di blognya mba Ira, ternyata ngga cuma saya yang seperti ini, mba Ira-blogger junjunganku juga sebelas dua belas kayak saya, memisahkan kehidupan kantor dan kehidupan medsosnya.

Alasannya kurleb sama, karena saya merasa butuh identitas lain di luar identitas saya sebagai pegawai bank. Piye yo bilangnya. Bagi saya sih penting banget memiliki hal lain yang kita kerjakan dan tekuni di luar rutinitas kita sehari-hari. Kalau sebagai banker mah, kan identitas saya melekat di perusahaan ya. Saya ngga pengen aja, identitas saya tuh ada karena saya bekerja di perusahaan itu thok. Lha ntar misal saya ngga kerja lagi disitu , saya bakal kehilangan identitas pribadi. bisa gamang.

Sering kan lihat orang yang pas masih kerja petantang petenteng, giliran pensiun atau udah ngga kerja lagi, masih merintah-merintah orang karena ya itu dia ga punya identitas lain, jadi dirasanya semua tempat ya kayak kantor. Kan sedih ya kalo gitu.

Sedih dan nyebelin sih tepatnya.

Ada juga, yang bahkan di lingkungan rumahnya pun dia ngga bisa nigggalin identitas pekerjaannya. Merasa masih sebagai manajer, sebagai kepala cabang, sebagai direktur pas di komplek rumah, padahal ya opo rek orang mah mana mau ngerti apa jabatan kita di kantor yak.

Nah seperti itu, pengennya, orang di luar kantor itu taunya ya saya sebagai windi. Windi doang tanpa embel-embel kerjaan di belakangnya, jadi ibaratnya saya tuh membranding diri sendiri , punya personal branding pribadilah. Ya windi yang blogger, yang suka ceritain kelakuan anaknya di blog. Begicu.

Memiliki kehidupan atau hobi atau kegiatan lain di luar pekerjaan tetap itu baik untuk kesehatan jiwa dan raga, biar hidup ga monoton dan menjaga keseimbangan hidup.

Capek di kerjaan kantor, refreshkan dengan ngeblog. Bosen ngeblog, geber di kerjaan. Ada yang aneh dan ajaib di kantor,ngomel di blog . Pusing invoice dari agency ga kunjung masuk,cairkan uang cuti. Ngurang-ngurangi stresslah, ahsek.



Makanya saya bilang nih sama pembaca blog ini, yang saat ini belum punya hal lain di luar kerjaan pokok, ayo mulai cari kegiatan, hobi atau passion yang diseriusin. Diseriusin maksudnya dijadikan rutinitas juga. Jadi kamu ngga sekedar pegawai kantor pajak, tapi juga penulis di kompasiana misalnya. Atau kamu ngga hanya PNS di kantor walikota, tapi juga pemilik IG yang isinya berbagai foto kue-kue cantik hasil buatan tanganmu. Apalah terserah sesuai minat kita. Nyenengin banget pastinya.

So, setelah beberapa tahun ngeblog dan menjadikan sosmed sebagai dunia kedua saya, saya merasa identitas saya sebagi windi yang bukan pegawai bank udah lepas, identitas sebagai bloggernya udah kuat, makanya mulai pede approve-approve rekan kerja di sosmed hahahaha. Mau dikenal sebagai blogger atau sebagai banker udah sama aja bagi saya.

Trus sempet kepikiran, sayang juga yah kalau hal-hal di pekerjaan yang sebenernya bisa banget saya share ke orang lain tapi saya keep hanya karena males orang tau apa pekerjaan saya?. Makanya mulai tahun lalu tuh saya bikin kategori khusus di blog , ada banker's life yang isinya soal kerjaanlah, kegiatan kator atau share produk-produk perbankan yang sifatnya massal dan dipakai orang banyak. Sekalian aja jadi banker yang ngeblog. Bahkan isi IG saya beberapa udah mulai relate sama kerjaan, walau ngga sering-seringlah.

Ngga enaknya tuh sekarang, setiap ada yang nanya atau komplain soal bank, saya dimention terus, huhuhuhuhu. Harus menjawab segala pertanyaan apalagi komplain di status fesbuk orang itu kan bikin harus mikir yak, jadi kadang berasa punya job tambahan sebagai complain handling di dunmay, naseblah.

( Baca : Sterotype Banker )

Jadi sekarang tuh sering banget diinboxin orang yang nanya soal ATM ketelenlah, ATM ilang, ngurus BPJS, tilang, kredit, deposito, biaya transaksi, semuaaa deh. Ya kan mereka ngga tau saya kerjanya di bagian apa, taunya kerja di bank aja, maka tau semua hal soal bank, LOL.

Sedikit banyak sekarang jadi was-was sendiri, khawatir orang menempelkan image kantor saya ke diri saya. Semoga ngga gitu deh.

Kalau ditanya, lebih suka dikenal sebagai pegawai bank atau sebagai blogger?

Hahaha suka dua-duanya. 

Bah standar kali jawabanmu butet.

Kalau kalian piye, memisahkan identitas dunia nyata dan dunia maya, atau sosmed kalian ya memang isinya tetangga, keluarga, rekan kerja, dan circle sehari-hari?







Saat ART Tak Kembali

Thursday, July 6, 2017




Dilema ibu-ibu bekerja yang sehari-hari dibantu ART itu sungguhlah luar biasa. Dan pasca lebaran, persoalan hidup nomor satu yang bikin hati dag dig dug tak karuan adalah perkara si mba ART bakal balik kagak nih?

Perkara ART ngga balik sepulang mudik mah saya udah kenyang banget mengalaminya. Macam-macamlah caranya. mulai dari yang pamit baik-baik sampai yang udah janji-janji manis bakal balik eh ternyata di detik-detik terakhir mereka mengirimkan pesan singkat,padat dan menohok ulu hati.

" Bu saya ngga balik"

Bahkan kadang tanpa kata maaf lho, huh.

Sampai detik ini nih, saya udah memiliki ART sebanyak, ehmmm..... tunggu dulu ya, saya harus hitung.

Nur
Ajeng
Sita
Wawak Galang
Wawak Tembung
Imel
Rani
Tika
Lesni
Anita
Wawak Medan
Pida Maning
Dewi

Astagaaa udah 13 orang aja. Itu belum termasuk yang pulang hari cuci setrika, baru yang nginep doang. Padahal usia Tara baru 4 tahun, ya Tuhan.

Perkara ART ini saya pernah tulis deh soal dramanya.

(Baca : Drama ART)

Kok bisa banyak banget? pada ngga betah ya?

Ngga tau deh jawabannya. Yang pasti saya selalu punya ART dua orang, jadi sebenernya 13 orang itu, bisa dibilang yah cuma 6 kali gantilah. Tetep banyak yah wahahaha.

Macem-macem penyebab berhentinya.

Ada yang memang saya pecat, karena ketauan ngutil, ini namanya Melda.  Trus ada yang saya pecat karena saya cek CCTV doi tiap siang, manjat pagar dan nangkring di atas pagar, huwoooooooo ngeri ngga sih. Khawatir aja Tara jadi niru kelakuannya. Ini si Rani

Yang berhenti karena menikah ada si Nur, Sita, Anita.

Berhenti karena ingin cari gaji lebih tinggi ke Malaysia juga ada. Ini si Wawak Galang.

Ada juga beberapa yang berhenti karena istirahat, kemudian balik lagi setelah merasa istirahatnya cukup. Ini si Wawak galang dan si Pida.

Macem-macem deh. 

Gara-gara udah mengalami pasang surut hubungan majikan-ART, saya sempet kepikiran mau bikin biro penyalur ART, lol.

Masalah gonta-ganti ART ini, awal mula-mula dulu saya sempet mellow banget. Kalau ada ART yang abis mudik ngga balik padahal janjinya balik, pasti saya langsung sedih dan nyalah-nyalahin diri sendiri 

" Apa aku kurang baik ya"
" Apa dia terlalu capek disini"
" Apa aku jarang ajak keluar"
" Apa anak-anakku bikin kesal"



Dan pertanyaan-pertanyaan yang intinya , merasa bahwa mereka ngga balik, problemanya ada di keluarga saya.

Namun, seiring kedewasaan (halah), dan pengalaman hidup, yah sekarang mah biasa aja. Panik iya, galau iya, tapi ngga sampai yang bertanya-tanya kenapa-kenapanya?

Soale menurut pengalaman, ya terkadang memang ngga ada alasan spesifik sih mereka ngga balik. Mungkin alasannya sesederhana " Capek, pengen istirahat dulu" atau ngga " Ya bosen aja bu kerja rumah tangga, mau kerja di rumah makan dulu"

Dulu ada nih ART saya yang gitu, setahun kerja, trus bosen, berhenti kemudian kerja di rumah makan. Ternyata kerja di rumah makan katanya jauh lebih capek, akhirnya minta balik ke rumah saya lagi.

Nah yang begini ini ART yang bikin hepi banget.

Saya pikir-pikir, wajar sih ya. Yang namanya bekerja di rumah tangga, baik itu pekerjaan cuci, ngepel, setrika, masak maupun jaga anak, itu kan sungguh-sungguh boring dan melelahkan.

Ya iya. Yang diurusnya bukan anak dia
Yang dibersihkannya bukan rumah dia
Yang dicucinya bukan baju dia.


Maka wajar, biasanya jangka waktu setahun, mereka menemukan titik jenuhnya. Pulang kampung, seminggu hepi-hepi, ngga ngurusin rumah, ngga ada yang menyuruh ini itu, ngga ada tanggung jawab pekerjaan, yo wis bikin terlena dan pengen libur lebih lama dan lebih lama lagi.

Saya pikir itu manusiawi banget.

Makanya sejak beberapa tahun lalu udah menata hati banget setiap lebaran.

Sebulan sebelum lebaran pasti saya udah ancer-ancer nanya ke mba-mba di rumah.

" Wi, kamu abis lebaran balik ngga?, kalau bisa baliklah, tapi kalaupun mau berhenti tolong kasih tau ya, biar kakak bisa cari gantinya"

Syukurnya, dua tahun belakangan, ART saya yang memang niat ngga balik, udah bilang dari jauh-jauh hari. Jadi ya saya udah siap-siap untuk cari pengganti atau minimal persiapan melebihkan hari cuti sembari mencari ART yang baru.

Namun memang tetep aja ada sih ART yang bikin kita pengen meluncurkan mantra avedra Kedavra ke mereka. Ini type-type ART yang pas mau mudik udah janji banget mau balik, sampe nanya mau dibawain oleh-oleh apalah, sampe udah nentuin tanggal baliknyalah, eh ternyata pas hari H ingkar. Duh itu sebel banget deh.

Kalau kejadiannya begitu, emang pengen maki-maki banget dah. Dan yes saya pernah melakukannya. Rasanya sebeeeel banget. 

Soalnya yah, sebenernya hubungan antara ART dan kita itu kan simbiosis mutualisme, saling membutuhkanlah, ngga ada pihak yang lebih merasa di atas angin. Untuk model-model ART seperti ini saya cukup elus dada dan pijet-pijet kening ajalah, xixixi soalnya kalau dipikirin beneran bikian naik darah.


Nah, buat ibu-ibu yang tingkat kebutuhan dengan ARTnya lumayan tinggi kayak saya ini, coba lakukan hal-hal ini agar hati ngga deg-degan saat musim mudik tiba.

Pait-Pait di Awal

Saat menghire ART, always paparkan di awal, bahwa jika nantinya dia tidak betah selama disini, boleh langsung mengatakannya. " Mba, kalau ntar ngga betah jangan sungkan ngomong yah, saya ngga akan maksa orang kerja jika ngga betah. Jangan takut, saya ngga akan marah. Tapi saya minta kalau mau berhenti minimal sebulan sebelumnya sudah memberitahu"

Apakah ini selalu berhasil?

Ya kagaklaaaaah, hahahaha. Kalau berhasil ya ngga akan ada cerita drama ART dong.  Ngga apa yang penting usaha, yes.

Jangan pernah kehabisan sumber informasi

Jujur saja, walau sering gonta-ganti ART, tapi mudah-mudahan saya selalu cepet dapat gantinya. Rekor terlama seminggulah saya baru dapat ganti ART. 

Cara paling gampang ya melalui agen. Banyak bangetlah agen ART tersebar dimana-mana. 

Masalahnya, saya udah 3 kali nyari ART dari agent, dapetnya sih lumayan ya kerjanya. Bagus-bagus, karena memang biasanya mereka udah pengalaman kerja. tapi penyakitnya, kalau udah 3 bulan biasanya mereka minta berhenti.

Kenapa?

Ya biar si agen bisa memindahkannya ke tempat lain. Karena kan setiap hire ART dari agent, kita harus bayar uang pengganti transportlah istilahnya ke agent dan ini jumlahnya mayan sih, dari 500 sampai 1 juta sendiri, pedih.

Makanya cara paling gampang,ya bina hubungan baik dengan ART-ART tetangga, ART kakak atau ART adek kita. Biasanya mereka selalu punya info temennya yang butuh kerja.

Jangan lupakan tukang sapu komplek, tukang pijet langganan, cleaning service di kantor, mereka juga sumber informasi terpercaya.


Ngga dapet juga?

Ya sudahlah berdoa saja.




Selalu siapkan skenario terburuk

Ini udah kayak mau menghadapi apaan deh. Tapi beneran, skenario harus kita rencanakan. Misal nih kemungkinan terburuk ART ngga balik, apa yang harus kita lakukan?, anak dijaga siapa?, yang nyuci nyetrika siapa, makan gimana?

Oh percayalah, yang bilang ini lebay berarti ngga pernah merasakan posisi ibu-ibu bekerja rempong pasca mudik.

Pas Tara masih piyik, sebelum ART mudik, saya udah survey daycare duluan. Udah nyobain nitip Tara ke daycare satu dua hari. Begitu ternyata ART beneran ngga balik, kehidupan saya mah fine-fine ajah. Tara langsung dibawa ke daycare, saya kerja seperti biasa, makan beli di luar, cuci setrika londry. Masalah beres.

( Baca : Finally Daycare )

Saya jarang menitipkan anak ke orangtua saya. Karena jarak rumah saya dan rumah omanya Tara mayan jauh, sekitar 1,5 jam-an kalau jalanan lancar. Jadi ngga bisa kalo saya titip pagi ngga akan terkejar, harus nginep disana, dan itu bukan pilihan terbaik.

Cara berikutnya ya siapkan extra cuti. Jadi begitu ART ga balik, kita masih cuti jaga anak, sambil nyari ART yang baru atau memikirkan strategi selanjutnya.


Alhamdulillah ya saat mudik tahun ini, dari 2 ART saya, satu balik dan satu ngga balik. tapi yang ngga balik udah bilang sih, jadi ya fine-fine aja. Semoga segera dapet yang baru deh ini, doain yaaaah.

Dear ibu bekerja pengguna jasa ART

Jika saat ini dirimu galau karena ART tidak balik, yakinlah ini bukan akhir dunia, karena akan berulang terus kok sepanjang tahun, wahahahah.

Ngga udah dibawa ke hati, apalagi sampai stress, karena memang ini masanya kita harus bersusah payah dengan dilema ART dan segabruk permasalahan yang mungkin nanti bakal kita tertawai. 

Nikmati sajalah. Lha emang apalagi yang bisa kita lakukan. Apa resign aja gitu?, xixixi


( Baca : Pengen Resign Aja )



Ibu-ibu yang lain, ARTnya pada balik ngga nih. Atau sudah hidup aman sentosa tanpa bantuan ART? 









Mengasuh Anak Bukan Untuk Semua Orang ?

Wednesday, June 14, 2017
 

Curhat Alert.

Yes, kamu ngga salah baca judul.

Hampir semua orang mungkin berfikir bahwa yang namanya mengasuh anak itu adalah kodrat semua perempuan, semua ibu, sehingga harusnya semua perempuan bisa melakukannya dan ahli.

Mengasuh anak yang saya maksud disini adalah mengurus mereka mulai dari memandikan, memberi makan, makein baju, bermain seharian, menemani tidur, menemani belajar sampai menidurkan anak.

Kedengerannya yah memang seperti itu kan tugas seorang ibu, apa susahnya?

Tetot, ternyata itu memang susah saudara-saudara, dan ngga semua ibu memiliki keterampilan untuk mengurus anak dengan tangannya sendiri.

Silahkan bagi yang tidak setuju.

( Baca : Nitipin Anak sama ART? )

Ini berdasarkan pengalaman pribadi dan orang-orang di sekitar saya, bahwa yang namanya setiap orang itu memang memiliki skill berbeda-beda.

Tidak selalu seorang perempuan yang sudah menjadi ibu maka akan gape mengurus anak, memiliki skill mengurus anak ,sama halnya dengan tidak semua perempuan memiliki skill untuk bekerja di kantoran misalnya.

Tidak semua laki-laki yang menjadi bapak memiliki skill menjadi hero di rumah, memperbaiki genteng, nambal ban,  sama halnya tidak semua bapak memiliki skill memandikan anak, atau memasak di rumah.

Benar bahwa ala bisa karena terbiasa, namun memang ada hal-hal yang memang sudah dari sononya ngga bakat. kalaupun dipaksanakan hasilnya malah bakal berantakan.

Banyak banget ibu-ibu yang saat ngurus anaknya misalnya yah seharian di rumah, anaknya malah yang kejedutlah, anaknya malah susah makanlah, males mandilah (true story ), karena skill dia bukan untuk jadi ibu-ibu lembut nan penyabar dalam menghadapi anak, tapi bawaannya adalah sebagai magnet bagi anaknya buat nempel dan mendengarkan ceritanya. Ini biasanya kebanyakan adalah ibu bekerja.


Maka alih-alih memaksakan diri ngurus anak, ya mending berkarya di luar, anak diserahin ke tangan pengasuh untuk ngurusin tetek bengek kayak mandi, makan, makein baju. Giliran di rumah anak udah rapi, wangi, kenyang, si ibu tinggal quality time bersama anak sehingga waktu yang ada jadi berkualitas.

Karena bisa jadi untuk ibu-ibu yang tidak memiliki skill mengasuh anak dengan baik, maka yang ada saat bersama anak malah marah-marah, nyubitlah, bentak atau malah cuek. Nah saat tetek bengek pengasuhan diserahkan ke daycare, ke mba, pas saatnya si anak dipegang si ibu , malah dia bisa memberikan yang terbaik, fokus hanya ke anak saja.

( Baca : Antara Pekerjaan dan Keluarga )

Di keluarga saya, kami 4 bersaudara. Abang saya paling besar, dan dua adik saya. Nah kakak ipar dan adik saya yang bungsu memang skillnya itu merawat anak . Mereka telaten banget mengerjakan segala printilan pekerjaan rumah dan merawat anaknya. tapi disuruh berkarir di luar rumah, langsung angkat tangan angkat kaki, ngga sanggup katanya, wahahahah.

Sedangkan saya dan adik saya Dewi kebalikannya. Kami adalah si hard working. Seharian di kantor bisa on terus, giliran di suruh urus anak, kami belingsatan kayak cacing kremi.

Maka kalau ada pilihan disuruh ngerjain laporan segabruk atau urus anak sendirian di rumah kemungkinan besar kami bakal pilih ngerjain laporan or something like that deh.

Ibu saya juga demikian. Doi gape banget ngurus segala hal di kantornya, giliran jaga cucu, ambil bendera putih langsung, hahahahaha.

( Baca : Bagaimana Rasanya Menjadi Anak dari Ibu Bekerja ?)

Apakah ini salah?

Why? Kok bisa salah sih.

Ya nggalah. yaitu tadi sesuai judulnya, karena mengasuh anak itu bukan keterampilan yang dimiliki semua orang, dan kitalah yang tau kemampuan diri masing-masing.

Sama halnya dengan kemampuan memasak dan menulis, ya mengurus anak juga seperti itu.

Asma Nadia dulu pernah suatu hari mencoba memasak makanan kesukaan keluarga. Waktu yang dihabiskannya untuk memasak berapa jam coba? Kalau ngga salah hampir 3 jam sendiri. Saat suaminya mengetahui bahwa untuk memasak makanan keluarga istrinya perlu waktu selama itu, dia langsung komentar " Mending waktu 3 jam itu kamu gunakan untuk menulis"

( Baca : Mengapa Wanita Harus Bisa Masak? )

Iyes, karena memang potensi semua orang berbeda.

Jadi ya ngga perlu juga menyamaratakan keharusan keterampilan semua orang.

Kalau kalian melihat ada ibu-ibu yang ga gape ngurus anaknya, ya ngga usah nganggap si ibu itu ngga sayang anak. Beda, itu dua hal yang berbeda. Sayang anak dengan pintar mengurus anak bisa jadi memang tidak harus dimiliki oleh satu orang.

Pintar mengasuh anak dengan pintar mendidik anak juga merupakan dua hal yang berbeda lagi.

Ini sebenarnya mau curhat sih, kalau saya tuh sering banget kepikiran " OMG kenapa aku kok ga pinter gini ya ngurus anak?"

Kemudian suka tiba-tiba amaze sendiri " Hah kok Tara udah pinter ini itu, kok Divya udah bisa jalan di usia masih 10 bulan, kok Divya usia segini udah ngerti semua omongan saya"

Hal-hal seperti itu yang membuat saya mikir sendiri. " Aku ngapain aja yah mendidik mereka?"

Ternyata ya, mungkin bagi ibu-ibu yang punya pemikiran sama seperti saya ini, ada banyak hal-hal yang secara tidak sadar kita lakukan malah diserap anak kita. Kita merasa ga melakukan apa-apa, ngga merasa mendidik anak, tapi ternyata kita sudah melakukannya secara tidak sadar.

Kita mengucapkan maaf ke suami saat kita salah, bilang terima kasih ke mba, saat anak kita selesai dimandiin, cuci tangan sebelum makan, sikat gigi sebelum tidur,  atau sholat di depan anak, secara ngga sadar ya kita itu sedang mendidiknya. Mendidik dengan kebiasaan.

( Baca : Suami Nyebelin )

Maka sebenarnya yang ada bukan soal pintar ngga pintar mengasuh anak, atau ahli ngga ahli mendidik anak.

Yang ada itu, ada ibu yang secara sadar, passionate gitulah dalam mengurus anaknya, telaten, penyabar, lemah lembut seperti karakternya. Ada juga ibu-ibu yang memang lebih ahli mengerjakan hal-hal lain diluar mengurus anak, namun saat bersama anaknya secara sadar tidak sadar dia gunakan untuk mengajarkan value yang mungkin tidak didapat anak saat si ibu ngga ngurusnya secara langsung.


Menurt kalian gimana?






The Best Things After Turning 30

Wednesday, June 7, 2017
Life Begin After 30

Kata orang hidup itu baru dimulai di usai 30 tahun.

Benarkah?



Dulu saat saya masih usia 20an lah ya, setiap melihat orang-orang usia 30 itu seperti melihat sosok dewasanya manusia. Di usia tersebut sepertinya orang terlihat lebih mature, tenang, dan..... tua.

Iya, kelihatan tua, rasanya kayak udah ibu-ibu bangetlah kalau udah 30 tahun.

Makanya saat ultah ke 30, tiga tahun yang lalu, saya panik. Oh, shit i turned to 30 years old, damn, what should i do.

Hwaaa aku dah 30 tahun, apa yang sudah kulakukan sepanjang 30 tahun ini, dan aku TUAAAAAAAAAAAAAA, AAAAAAAAk.

Baca Punya Gesi :


Iyes, hal yang paling menakutkan bagi saya adalah menjadi tua dan tidak berfaedah. Alias tua-tua sendiri ngga ada manfaat dan pencapaian.

Setelah 3 tahun melewati usia yang bisa dibilang mendebarkan ini, banyak hal yang bisa saya pelajari.

Saya lebih dewasa

Ciyeee ciyeee

Iyalah lebih dewasa. usia 30 itu seperti garis start menapaki hidup ke tingkat lebih tinggi. Kalau main games, kita tuh udah naik level. Ini pembandingnya diri sendiri, bukan orang lain.

Hal yang paling saya sadari perubahannya adalah, cara saya memandang orang lain.

Iya, dulu tuh kalau melihat orang yang entah gaya hidupnya, cara berpakaiannya, cara fikirnya berbeda dari saya, atau berbeda dari orang pada umumnya, saya pasti bakal ngedumel dalam hati, dan sibuk menilai si orang tersebut.

Misal ya saat melihat teman kantor selingkuh, saya pasti yang sok mau jadi penasehat gitu, dan sok mau jadi penyelamat hidupnya. Merasa dia salah dan harus diluruskan, lalalalalala. Pokoknya merasa dia salah, dan harus diingatkan. Tanpa sadar saya ngejudge dia dalam hati., " Jadi orang kok ngga bisa setia sih"

Biasanya dulu saya akan otomatis menjauhinya. Maleslah deket-deket sama orang selingkuh, ya masa orang ngga setia ditemani sih.


Kalau sekarang, udah beda banget saya memandangnya.

Saya tetap berpendapat selingkuh itu salah, tapi saya udah ngga ngejudge lagi. Dalam pikiran saya yang ada malah, " Hmmm mungkin dia punya masalah yang aku ngga tahu", Saya jadi bersikap bahwa itu adalah urusan pribadinya, who i am to judge her or him.Biarkan ia menyelesaikan masalahnya, toh ia sudah dewasa.  Sebagai teman , ya saya tetap berteman seperti biasa. Alih-alih menyudutkan dia, saya malah memilih untuk lebih sering jalan bareng mungkin dengan dia. Ya kali dengan begitu dia jadi males selingkuh, kan udah ada teman ngobrol dan main, lol.


Keusilan Berkurang

Ini masih berkaitan dengan soal dewasa.

Mungkin karena udah makin banyak orang-orang yang ditemui, makin banyak mikir dan makin banyak pengalaman, membuat keusilan saya untuk ngurusin hidup orang lain jauh berkurang.

Dulu kalau lihat teman yang gajinya sama dengan saya kok gaya hidupnya mewah sekali, nongkrong di cafe keren tiap weekend, beli barang always bermerk, tapi kok pas jam makan siang kantor irit bener, pasti dalam hati udah ribut sendiri, nyinyir.


" Ih kalo aku ngga akan mau gitu, ngapain demi gaya, gaji kok malah abis gitu"

Iya seusil itu.

Kalau sekarang mah woles. 

Sekarang tuh mikirnya lebih ke, ya setiap orang pasti udah taulah konsekuensi apapun yang dilakukannya. Dan menyadari bahwa setiap orang punya standard hidup yang diyakininya, lha ngapain saya rese.

Teman beli tas bermerk misalnya walau kita tau gajinya sama, ya ngapain diusilin, biarin aja mah, duit-duit dia, ngga ganggu hidup gue juga. 

Dia mau sok nggaya nongkrong di cafe keren demi update di path or Instagram, ya apa jadi  masyalah buat gw. Kalau memang itu membuat hidupnya bahagia, so what?, kok saya harus rese.

Beneran, usia 30 tahun ternyata membuat saya suka yang mikir " Ah elah hidup udah ribet, ngapa gw harus diribetin dengan meribetkan hidup orang, dengan pilihan orang"

Cenderung selfish sih, tapi versi dewasa, bahwa setiap orang punya cara hidup masing-masing.

Kalau saya nyaman dengan gaya hidup biasa-biasa aja, ya ngga berarti orang lain harus begitu.


Gambar dari Sini


Ngga Terlalu Peduli Dengan Omongan Orang

Gambar dari Sini


Jujur aja, point ini adalah hal yang paling saya syukuri dari usia 30 tahunan. 

Ternyata waktu hidup berbanding lurus dengan space otak dan perasaan, lol.

Iya, semakin tua, ternyata kapasitas otak dan hati kita dalam merespon lingkungan semakin luas sekaligus semakin sempit.

Iya, jadi cara pandang kita makin luas, sekaligus kita mikirin space otak yang terbatas, ngga boleh disia-siain untuk mikirin hal ngga penting.

Jadi, kalau dulu, mau melakukan apa-apa, yang terfikir duluan itu, apa ya pendapat orang.

" Ih kalau aku ngga ikut karakoen bareng teman, apa ya kata mereka, jangan-jangan mereka nganggap aku sombong"

" Kalau ntar ada yang bertamu ke rumah, trus lihat rumahku ngga punya perabot, apa ya kata mereka, masa percuma suami istri kerja, rumahnya ngga ada isinya"

Sekarang boro-boro mikirin isi rumah, yang lebih dipikirin malah gimana biar di rumah bisa istirahat dengan tenag aja, hahaha




Lebih Simpel

Percaya ngga percaya, after turning thirty hidup itu kok malah jadi lebih simpel.

Berpakaian jadi lebih simpel. beneran, dulu saya ribet banget lho soal pakaian. Ribetnya bukan berarti pakai baju macem-macem yang gimana gitu. Tapi ribet mikirin, eh kalau aku pakai baju ini, ngga cocok ah sama acaranya, pakai baju itu ngga pas sama udaranya, sama cuacanya. Pokoke ribet. Karena ini masih ada hubungannya dengan point di atas, masih mikirin omongan orang.

Kalau sekarang ya pakaiannya simpel. Yang mana yang buat saya nyaman ya saya pakai, ngga mikirin orang ntar mikirnya saya sok abege, atau ih udah tua kok sok masih pake jeans, kok jilbabnya ngga syar'i.

Bukan berarti hidup mengalami kemunduran, tapi ya itu, udah males ribet sama hal begituan. Kalau kata kasarnya, " Serah deh orang mau lihatnya gimana, yang tau gimana-gimananya mah guwe"

Jadi lebih mikir ke esensinya. Misal darpada ngeribetin pakaian, gimana kalu berusaha lebih ramah sama orang lain aja. Daripada ribet mikirin panjang pendek jilbab, gimana kalau lebih banyak melakukan hal yang berfaedah aja.



Lebih Woles

Dalam berhubungan dengan orang lain atau bereaksi dengan hal-hal di luar diri saya, saya merasa juga jadi lebih woles.

Kayak misalnya lagi pergi sama suami recananya mau memperbaiki laptop yang rusak, eh sampai di tempat reparasi ternyata ....laptopnya ngga dibawa. Lol.

Kalau dulu, wah udah pasti perang badar lah ini, bisa ngamuk saya. Sekarang mah woles, dibawa ketawa aja, trus lanjut ngadem ke mall.

( Baca : Suami Nyebelin )

Imbasnya juga kebawa di pekerjaan. Dulu mah sama rekan kerja aja, kalau ada kerjan yang ngga beres, saya bisa berapi-api marahnya.

Ia saya kan defaultnya sebenernya pemarah ya. Jadi dulu misal, dikasih kerjaan yang sama sama atasan, trus saya selesai ngerjain, sementara rekan kerja ngga selesai. Waaah bisa terjadi perang dingin, bisa saya diemin tuh orang sampe beberapa hari.

Sekarang mah woles. 

Saya kasih kerjaan ke bawahan, suruh sediain data untuk periode akhir Mei, doi kasih data Juni, karena mungkin dia mikirnya mending ngasih data terakhir aja biar update, padahal memang ada yang mau saya lihat di data bulan Mei. Mungkin kalau ini kejadiannya beberapa tahun yang lalu, udah pasti say bakal langsung ngomel sambil bersungut-sungut bilang " Gimana sih, tadi kan ibu minta data Mei, kok kamu improvisasi sendiri kasih data Juni ", pasti ini mah, saya udah bayangin.

Kalau sekarang, palingan lihat datanya trus bergumam " Yah kok salah sih", udah gitu saya bakal melakukan opsi, cari data sendiri kalau memang butuh banget saat itu juga, atau nunggu besok, minta dia kerjain lagi.

Ternyata woles itu bikin hidup tenang yah dan ngga kemrungsung.

Carpe Diem Seize The Day

Naini.

Sebenernya kesimpulan dari turning thirty itu ya ini

Di usia segini, masa-masa pencaian jati diri udah lewat. karir udah lumayan, rencana masa depan mau ngapain-mau ngapain udah terlihat titik terangnya, walau tentu masih diwarnai sedikit kekhawatiran, bisa ngga ya mencapai goals dana pendidkan anak, dan haji, dana pensiun, namun minimal udah on the track ke arah situ.

Karena less worries, jadinya menimati hidup saat ini itu lebih terasa penting.

Alih-alih sedih mikirin ngga bisa datang ke ultah anak yang sudah direncakan, saya memilih lebih fokus ke apa yang saya kerjakan saat itu biar cepat selesai, kemudian memikirkan ulang tahun susulan.


Alih-alih mikirin kok bisa bulan ini pengeluaran gila banget, saya lebih mikirin ya udah nikmati aja sisa duit yang ada.

Alih-alih mikirin gimana kalau suami macem-macem di masa datang, mending nikmati kebersamaan saat ini.

Live the moment




Wah masih banyaklah perubahan positif yang saya rasakan setelah usia 30 tahun, mungkin ada pengaruhnya juga dengan tingkat kemapanan hidup kali yah.

Kalau dulu mungkin pikiran banyak bercabang. ya mikirin gaji yang belum sesuai keinginan, mikirin kerjaan, mikirin anak yang masih butuh banget perhatian, mikirin eksistensi, lalalala.

Sekarang di kerjaan juga udah mayan settle dan mapan, meski konversinya adalah tanggung jawab lebih gede, tapi jadi lebih tenang aja jalani hidup.




Lihat orang beda pendapat, " Ah biasa itu, namanya manusia, kalau seragam semua apa enaknya"

Lihat orang berbuat salah, " Ah, aku juga dulu pernah salah, mungkin dia lagi diuji biar lebih baik lagi "

Lihat orang norak di sosmed "Ah mungkin itu yang membuatnya bahagia, happy for you juga yah"

Lihat mantan?. " Mantan? Siapa ya, sudah lupa tuh? " wahahahahah




Jadi kalian yang mau memasuki usia 30, jangan khawatir dan jangan panik. 30 memang angka yang mengerikan. It's old, it's scary, remember 10 years from now, YOU WILL BE 40. OMG. but it's chalenging.

Life begins at 30 and you will become a better human being. Trust Me.



Btw kalian tau ngga sih usia saya berapa, wahahahahah

Mahalnya Mengasuh Anak

Tuesday, May 30, 2017



Dear para ortu millenial

Apakah kalian pernah berfikir bahwa memiliki anak itu ternyata biayanya muahal banget?.

Kalau iya, mari kita pelukan dulu, lol.

Dulu banget pas masih gadis, setiap denger ibu-ibu di kantor cerita soal uang susu, uang pampers, sampe uang imunisasi yang katanya bikin kantong panas, saya ngga percaya. Ngga percaya level,

"Hah masa sih, punya anak sampe segitunya, emang susu berapa sih, diapers berapa sih, dan imunisasi? bukannya gratis ya dipuskesmas?"

Iya, bu ibu, mungkin kalian juga seperti saya ya dulu. Namun ternyata saat sang jabang bayi hadir di rahim kita, hati ini bersorak bahagia. Dengan penuh sukacita langsung daftar ke dokter kandungan ternama seantereo kota tempat tinggal. Rasa bahagia yang membuncah sampai tidak bertanya lagi berapakah biaya konsul per kedatangan.

Dan wow, siapa yang mengira di masa kehamilan, uang lima ratus ribu itu cuma numpang lewat dompet doang. Periksa Torch sekian juta, USG sekian ratus ribu, beli vitamin ina inu, susu kehamilan biar sehat, plus pengen makan segala macem dengan alasan ngidam, tau-tau gaji sebulan sekedipan mata saja lewat di depan mata.

( Baca : Pilih-Pilih Dokter Kandungan )

Saat waktu kelahiran tiba  hati pun deg-degan tak karuan.

Memikirkan kesalamatan sang bayi sekaligus memikirkan biaya rumah sakit yang harus ditebus. " Ah ngga papa, diganti kantor ini", maka fasilitas kelas satu pun masih diupgrade ke VIP demi kenyamanan selama persalinan. Keluar rumah sakit dompet kembali kosong karena biaya selisih upgrade kamar ternyata bangke banget ya bu ibu, huhuhuhu.

( Baca : Perlengkapan Ibu Menjelang Persalinan )

Hari-hari menjadi ibu pun dimulai.

Anak sekecil mungil begitu siapa sangka printilannya sungguhlah bikin saldo tabungan terkena virus wannacry selalu.

Melihat baju lucu-lucu, segala sepatu, kaos kaki, topi harus matching head to toe hanya untuk kepuasan batin mama baru yang berpotensi baby blues. Ada feed instagram yang sudah ready untuk diserbu foto unyu-unyu bayi.

( Baca : Serba-Serbi Perlengkapan bayi baru Lahir )

Oh siapa sangka diapers yang dulu kata orang bisa membuat kantong panas ternyata juga berimbas membuatnya menjadi kering.

Satu pack diapers hanya bisa bertahan dalam tujuh hari saja, membuat mata kita begitu awas setiap ada kata PROMO di rak diapers dan di lembar  koran di akhir minggu. Yup harapan satu-satunya untuk membuat kantong yang kering ngga berlanjut jadi kerontang.



Dear orangtua millenial

Mengasuh anak sungguhlah mahal

Pernahkan kalian berfikir bahwa ada masanya tissue basah menjadi barang yang akan kalian pedulikan ketersediannya di rumah. Dan sepanjang setahun dua tahun ke depan, tasmu yang bagus itu isinya tak lebih dari 3 T, tissue, telon dan termos dan 2 D diapers, dodot, serta baju bayi, maksa.. biarin.

( Baca : Membawa Bayi Ke Mall )

Apakah hanya sampai disitu?

Eits tunggu dulu. Itu baru permulaan

Dengan begitu banyak ilmu parenting yang didapat, semua ingin yang terbaik untuk si buah hati.

Demi ASI eksklusive maka ibu perlu perangkat pendukung yang mumpuni. Breast pump jutaan rupiah masuk keranjang belanja, jangan lupa cooler bag, apron menyusui, sterilizer . dan tentu saja botol warna warni yang sungguhlah tak semurah kelihatannya.

( Baca : Pilih-Pilih Breastpump )

Huuft, tarik nafas dulu bu pak, perjalanan masih panjang.



Kau takkan mungkin melewatkan jadwal imunisasi yang harus didapatnya kan?

Ini semua demi kekebalan tubuhnya.

Haaah imunisasi  di puskesmas?

Tidak, kau selalu ingin memberi yang terbaik. Hatimu resah kalau kesayanganmu harus demam setelah imunisasi, maka dokter spesialis pun kembali rutin kau jambangi setiap bulan.

Kakimu mungkin sedikit berat setiap melangkah menuju kasir. Kesehatan mahal kan ya?

( Baca : Pilih-Pilih Dokter Anak )


Tapi perjuangan belum berakhir

Begitu si kecil mulai bisa makan, peralatan mpasi ala ibu-ibu pinterest menari-nari di timelinemu. Duh, anakku pasti akan lebih semangat makannya dengan aneka piring dan sendok bergambar Hello Kitty, Sofia, Doraemon, Cars, or Thomas.

Menu Mpasi?

Tentu saja yang bergizi tinggi. Omega 3 omega 6 harus tercukupi, mana itu ikan salmon, dori, hati ayam, alpukat, segala biskuit Heinz dkk.

( Baca : Makanan Instan Anak, Yay or nay ?)

Jangan lupa masih ada segabruk support tools yang tentu akan mempermudah segalanya.

Si kecil butuh tempat untuk duduk-duduk manis begoyang dikala sore, bouncher unyu is a must.

Mau pergi jalan-jalan gimana?

Harus beli car seat biar anaknya anteng di dalam mobil, stroller demi bahu dan punggung aman dari pegal, dan tentu saja carrier biar bonding antara ibu dan anak makin dekat. Semua itu duh ngga akan kebayang harganya. Puk puk kantong pak suami.

( Baca : Pilih-Pilih Gendongan Bayi )

Berakhir?

No

Ibarat komputer , ini kita masih ngomongin hardware, belum ke software.

Anak tersayang kita tumbuh menggemaskan, sudah saatnya ia berinteraksi dengan lingkungan luar. Maka saatnya pengeluaran sesungguhnya dimulai.

APAAAAA? YANG TADI MASIH BOONGAN?

Iya, becanda kamu ah. Itu mah masih remah-remah.

( Baca : Ekspektasi vs Kenyataan Setelah Jadi Ibu )

Biaya sekolah mulai jadi alokasi yang memakan anggaran rumah tangga. Mulai dari playgroup, TK dan seterusnya yang harus sudah dipikirkan dari sekarang. karena biaya pendidikan ngga murah sis, nyiapin harus dari bayi, biar tujuan tercapai #goals.

Dilema melanda antara beli skin care atau buku edukasi, buku dongeng, ensiklopedia, buku sibuk, buku sticker, crayon, ya ampuuun itu kenapa unyu-unyu gitu kok harganya bikin nangis.T___________T.

Eh iya, si kecil sekarang sudah bisa main sama anak lain, sepeda mana sepeda, dia butuh sepeda, butuh diajak ke kebun binatang, mandi di kolam renang, field trip ke kebun sayur, dan cencu saja ulang tahun ala pinterst. Blah.

( Baca : 6 Tips Praktis Merayakan Ulang Tahun Anak )



Dan semuanya itu belum termasuk daycare dan gaji mba di rumah.

Mamaaaaaaaaa..........................................

Sanggupkah kita?

Cukupkah gaji kita?


Dear orangtua millenial

Ada masanya kelak, kau akan lebih sering mampir ke toko bayi dibanding ngopi di kafe kesayanganmu. Toko bayi seolah menjadi rumah keduamu. Bersabarlah, toko bayi juga asik lho jadi tempat hang out.

( Baca : 10 Merk Baju Bayi Bagus dengan Harga Terjangkau )

Ada masanya, saat sepatu putih bunga-bunga tak bisa hilang dari ingatan, kau harus menguatkan diri untuk tidak kembali hanya untuk melihatnya dipakai di kaki orang lain, ingat ada dana darurat yang mesti tercapai check pointnya agar hati ini tenang, saat kejadian terburuk mungkin melanda keluarga.

Ada masanya kau harus menahan hasrat membeli tas lucu yang memanggil-manggil di departement store, ingat ada biaya pendidikan yang harus kita penuhi. Ini demi cita-cita agar si kesayangan mendapat pendidikan terbaik kelak.

( Baca : Mengelola Keuangan Ala Ibu Bekerja )

Bersabarlah

Dear orangtua millenial

Memiliki anak memang  membuat pengeluaran kita seribu kali lebih banyak dibanding saat single dahulu.

Mungkin kita akan kaget, penambahan satu anggota keluarga tapi kebutuhannya kok melebihi kebutuhan kita dan pasangan.

Iyes, memang seperti itu kenyataannya.

Tapi yakinlah, kebahagiaan yang menyertai kehadirannya, senyum lucunya, wangi nafasnya dan bahkan bau pesingnya pun tak sanggup digantikan oleh lembaran rupiah yang mungkin keluar tak terbendung.

Karena itu para orangtua millenials, nikmati saja saat ini, nikmati setiap momen yang mungkin dalam pikiranmu terbersit " Gila, ini mau merawat anak atau merawat mobil sih, kok banyak amat biayanya"

Bersyukurlah atas kehadirannya. Jangan galau kalau tak bisa memenuhi hasrat sesuai ekspektasi merawat bayi ala ibu-ibu millenilas,lho apa inih kok ngga nyambung.

Bersyukurlah atas kesempatan berpusing ria memikirkan biayanya, karena banyak di luar sana orangtua yang dengan senang hati ingin menggantikan posisi kita jika memang bisa dilakukan .

( Baca : Saat Si Buah Hati tak Kunjung Hadir )

Jalani saja, percaya kita sanggup memenuhinya. Lagian ngga semua yang saya sebut diatas harus dipenuhi atau dibeli kok, hahahaha.

Karena setiap anak lahir dengan membawa rezekinya masing-masing yang dititipkan melalui tangan kita orangtuanya.

Yuk mari pelukan dulu, kita bisa kita pasti bisa.



Oya fren, saya suka cerita juga lho di Instagram . Jangan lupa Follow Intagram saya yaaah @winditeguh



Hal-Hal Remeh Yang Membuat Gagal Pergi

Monday, May 29, 2017
Hal-Hal Remeh Yang Membuat Gagal Pergi

Pembaca disini siapa nih yang kadang telat ngantor atau ngga jadi pergi gara-gara alasan yang zzzzz zzzzz banget. Alias ngga penting tapi ngeselin sampe bikin telat.

Saya beberapa kali.

Terakhir ya kemarin. Saya telat ngantor karena........................ ngga nemu jilbab yang matching dengan baju saya, LOL.

Sungguhlah alasan telat yang ngehe bin annoying.

Nah ternyata setelah saya pikir-pikir ngga cuma masalah jilbab ngga matching aja yang bikin saya kadang telat ngga penting gitu, ada juga beberapa hal.




1. Jilbab Susah Dipakai

Ini hanya bisa dimengerti oleh perempuan berjilbab.

Bagaimana saat kita udah ready, udah pakain lengkap, wajah juga udah oke, eh pas giliran pakai jilbab, jilbabnya pletat pletot.

Yang ga berjilbab bisa bayangin ngga sih.

Jadi gini lho, kalau mau pakai jilbab itu, paling enak jilbabnya itu dalam kondisi abis tersetrika, licin, ngga ada lipatan, biar jatuhnya di kepala pas.

Kalau jilbabnya yang model segi empat, maunya tuh posisinya pas yang bagian tengah melengkung sempurna di kepala, ngga ada lipatan yang ngga pada tempatnya.

Kalau jilbabnya yang model pashmina, maunya juga gitu, saat diputar ke atas kepala, ngga ada yang nyempil sendiri di atas.

Pokoke maunya muluslah pendaratannya di kepala.

Tapi kadang pas lagi buru-buru, duh adaaa aja salahnya. Yang ada jejak lipatanlah, yang ngga bisa simetrislah, sampe yang digeser-geser pun kok ngga bisa bagus ya, pipi kok jadi tembem, panjangnya kok ngga pas, kok susah nyelipin jarum pentulnya.

contoh jilbab ngga oke oce. Kerut-kerut di atas, sebel


Aaaaak, kalau udah begini, mood pun langsung ancur, jadi bete, jadi males, akhirnya telat deh atau malah ngga usah berangkat sekalian, xixixi.




2. Kunci Mobil Ngga Keliatan

Ini pernah banget terjadi pada saya.

Udah bangun pagi-pagi, Senin pula yang artinya biasanya always terburu-buru. Entahlah mengapa hawanya Senin itu sepertinya kok kayak maunya cepet cepet cepet gitu.

Gitu mau berangkat, Lho, kunci mobil ngga ketemu, aaaaak.

Cari sana sini, bongkar laci, bongkar tas, tetep ngga nemu. Padahal inget banget kemarin malam ditaruh di tempat biasa.

Mulai deh nyalah-nyalahin si mba, nginterogasi suami, sampai frustasi.

Kalau ini beneran bawaannya dah mau makan orang aja, malesin banget.

Mau mesen taksi udah mefet waktunya. ya kan mesen taksi pakai waktu ngga bisa saat itu pesen langsung ada taksinya, harus nunggu minimal 10 menitanlah, itu pun kalau beruntung.

Akhirnya maksa suami ngantar dengan risiko doi ikutan telat, karena kantor saya dan dia jauhan kantor saya.

Hadeeeh.

Malamnya gitu pulang nyari lagi.

Ini kejadian bikin heboh rumah deh, sampai 3 hari 3 malam, kunci mobil ngga kelihatan rimbanya. Sampai pakai reka adegan ulang segala. Dari mulai terakhir saya turun mobil, masuk rumah, diinget-inget saya kemana aja. tetep ngga nemu.

Akhirnya entah gimana tiba-tiba kepikiran, " Gimana kalau lihat CCTV, siapa tahu kelihatan dimana selipnya"


Ya elaaah kok ngga kepikiran ya dari kemarin.

Akhirnya CCTV diputar, dan you know what?

Coba tebak dimana si kunci berada atau siapa nih yang menyembunyikannya.

Di CCTV terlihatlah, neng Tara mondar mandir di ruang tamu, trus ambil kunci mobil yang terletak di samping TV dan .......................................... doi memasukkan itu kunci ke dalam bolongan speaker tivi T_______________T.



Jadi di samping tivi tuh ada speaker TV ukuran sedeng yang tengahnya bolong. Sama Tara dimasukin kuncinya kesitu.

Langsung deh lihat ke speaker, karena lubangnya kecil, tangan saya ngga masuk, cuma tangan Tara yang bisa masuk, tapi mana ngerti tuh anak kalau disuruh ambil. Akhirnya digoyang-goyang muncullah bunyi kemerincing kunci. Dengan berbagai cara, akhirnya tangan saya yang termasuk imut dipaksain masuk, dapet deh tuh kunci. Dan ternyata di dalam speaker itu ada tissu, kep rambut, bross jilbab saya, dan barang-barang printilan yang selama ini dikira hilang, Hadeeeeeh, Tara Tara


3. Kunci Rumah Ngga Kelihatan

Ini 11 -12 lah sama kunci mobil ketelingsut. Tapi ini biasanya terjadi di hari libur saat mau jalan-jalan serombongan, alias rumah bakal kosong jadi perlu dikunci.

Udah siap semua, pas mau pergi, eh kunci rumah ngga kelihatan. Cari seisi rumah, laci-laci diperiksa, si mba disuruh inget-inget pas beresin rumah ada lihat kunci ngga.

Pokoke jadi sebel banget. Dari yang tadi udah kece siap jalan-jalan, sampe keringetan karena sebel. Akhirnya mutung, males pergi dan ngga jadi berangkat.

Ini pernah juga, pas weekend saya mau ngantor. Biar Tara ngga minta ikut, saya suruh mba nya bawa Tara jalan-jalan keliling komplek sekalian sama adeknya. Eh mereka udah pergi, saya udah siap, kunci ngga kelihatan, zzzz zzzzz. Lha gimana mau berangkat, masa rumah ngga dikunci. Kalau manggil mereka dulu, atau nunggu mbanya balik, lha ya sami mawon ngga bisa pergi juga.

Usut punya usut ternyata kunci rumah dimana cobaaaaa...... dimana sodara-sodara?

Yup, di dalam kulkas.

Duh sungguh random.


4. Ada Tamu

HAHAHAHAHAHAHAHAHA

Ini paling serba salah. Tamu itu kan rezeki ya. Tapi kalau pas udah siap-siap mau pergi eh tiba-tiba ada tamu, kan jadi pusing yah. Apalagi tamunya dari jauh, huhuhu.

Ya udahlah biasanya batallah pergi, jadi ngobrol. Atau ya perginya diundur, tunggu tamunya pulang dulu.


5. Berantem Dengan Suami

Hayooo siapa yang sering begini.

Udah pas banget mau pergi eh karena suatu hal jadi berantem?

Saya saya.

Iyaaa, saya pernah bangetlah ngga jadi pergi karena berantem sama suami. Tapi itu dulu sih, jaman masih berdua, masih alay bin lebay. Egoisnya ampun-ampunan, tersinggung dikit mutung, sakit hati dikit ngambek, hahaha.

Pernah ya jadi kan mau liburan ke Berastagi, niatnya nginep di Hotel The Hills. Pas di jalan mah baik-baik aja. Sepanjang jalan saya bikin video sama Tara, seru-seruan.

Nyampe di hotel, saya males turun, minta pak suami aja yang check-in karena kan saya udah booking dan bayar jadi tinggal nyerahin KTP doanglah. Eh blio ngga mau, karena memang dia jarang banget ngurus beginian, biasanya ya saya. Tapi entahlah saat itu saya lagi males aja turun mobil, karena masih......................... ngedit foto mau aplod IG, lol.



Trus, ya udah doi marah, " Ya udah kalo ade ngga mau check-in kita pulang aja ngga jadi nginep"

zzzzz....zzzzz

Penting ngga sih marah karena masalah remeh gitu.

Kalau ngikutin ego pengen banget bilang " Ya udah balik aja, siapa ngana kok marah-marahin eikeh"

Tapi untunglah saya adalah istri solehah yang langsung kepikiran sayang banget duit hotelnya udah booking dua kamar, masa hangus.



Ya udin akhirnya saya turun, check-in dan bujuk-bujuk pak suami biar ngga jadi ngambek.

Sungguhlah pernikahan itu memang dibutuhkan orang yang harus tau kapan berperan sebagai si pengambek kapan sebagai si penyabar.



Kalau kalian pernah ngga gagal pergi atau jadi terlambat gara-gara sesuatu kayak saya di atas?


Sterotype, Kerja di bank Harus Good Looking, Benarkah?

Tuesday, April 18, 2017

Halooo, banker’s life dah lama ngga muncul, hahahah karena saya lagi ……. Ya lagi males aja. Apasih alasan lain orang ngga melakukan sesuatu selain malas.

Tapi hari ini saya mau nulis yang ringan aja, bukan tentang produk bank.

Saya mau bahas soal stereotype bahwa pekerja di bank itu HARUS cantik

Uwuwuwuwuwuwuwu

Kenapa?

Karena bahasan ini menarik.

Saya beberapa kali membaca keluhan orang, bahkan kemarin sempet ada demo dimana saya lupa, yang isi demonya kira-kira menuntut agar perusahaan ngga pilih kasih, ngga memilih pekerja “hanya” berdasar penampilan saja. Sampai ada tulisan semacam spanduk atau apa ya namanya di kertas putih gitu isinya “ Nilai kami dari otak kami, bukan dari fisik”


Lupa, isi lengkap, tapi pointnya itu, bahwa banyak perempuan (laki-laki mungkin juga yah) yang merasa keberatan dan merasa diperlakukan tidak adil, saat perusahaan mensyaratkan penampilan sebagai salah satu criteria dalam menerima seseorang bekerja.

Ini kita batasi hanya untuk penerimaan front liner ya, dan saya batasi lagi hanya di bank, biar ga meleber kemana-mana dan ngga miss persepsi. Lha iya, karena saya kan kerjanya di bank, kurang kompeten kalau ngomongin perusahaan lain.


Benarkah sterotype bahwa bekerja di bank itu harus cantik?


Nih, saya kasih tau yah. Itu tidak benar, itu SALAH.


Iya, saya jawab salah, karena memang ngga bener itu.

( Baca : Sterotype banker )

Di bank itu ada banyaaaak banget bagian-bagiannya. Tapi bisalah kita kategorikan jadi 3 bagian besar, yaitu :


  • Front liner (front office ) yang kerjaannya ya di depan, seperti customer service, teller, satpam.
  • Back office , ini kerjaannya administratif, seperti administrasi kredit, logistik, IT.
  • Marketing, sesuai namanya ya kerjannya sebagai tenaga pemasar, kalau di bank, namanya account officer untuk bagian kredit, funding officer untuk bagian dana.


Kalau dilihat dari jalur masuknya, terdiri dari 3 jalur masuk

  • Penerimaan untuk frontliner dan back office
  • Penerimaan marketing
  • Penerimaan jalur ODP/PPS



Nah, kalau kalian bilang kerja di bank maka harus cantik/ganteng.


Salah


Karena namanya kerja dimanapun memang ada porsinya masing-masing.

Ada pekerjaan yang memang butuh kepintaran, ada pekerjaan yang butuh penampilan, ada pekerjaan yang butuh tenaga.

Tidak bisa kita pukul rata, bahwa saat sebuah perusahaan mencantumkan “ berpenampilan menarik” sebagai salah satu kriteria calon karyawannya trus kita bilang perusahaan tersebut diskriminatif.


No.

Contohnya kalau di bank, ada yang namanya penerimaan melalui jalur ODP ( Officer Development Program ) ini sejenis dengan management trainee yang tujuannya memang perekrutan untuk penempatan level manajerial.

Untuk jalur penerimaan seperti ini, mau di bank, atau mau di perusahaan apapun yang bergerak di bidang apapun, sangat jarang menerapkan penampilan menjadi syarat utama. Yang utama pasti otaknya, kepintarannya, penampilan jadi syarat penunjang.

Ngga herankan, lihat perempuan-perempuan tangguh di perusahaan oil and gas yang wajahnya biasa aja. Mungkin malah ngga menarik, mungkin pendek, mungkin item, mungkin rambutnya tidak menjuntai indah.

Ini saya pakai defenisi cantik secara umum yang berlaku di masyarakat ya.

Sama juga, kalau kalian lihat di bank-bank, untuk level ODP ke atas, banyak kok yang wajahnya biasa aja, tapi pintar-pintar kayak gw

Karena apa?

Karena memang level pekerjaannya butuh kompetensi tinggi, bukan butuh penampilan menawan.

Saya contohkan di bank. Untuk level ODP, kerjaan utamanya secara garis besar bisa dibilang adalah menganalisa.

Bisa menganalisa kredit murni atau menganalisa perkembangan ekonomi, menganalisa aturan perkreditan, menganalisa kebutuhan logisik, you named it, intinya menganalisa untuk kemudian merumuskannya menjadi suatu aturan. Atau menganalisa untuk kemudian dirumuskan menjadi prakarsa kredit. Atau menganalisa untuk kemudian diambil keputusan deal or not deal.

Intinya ya kerjaannya memang butuh kepintaran di atas rata-rata, ngga cukup cuma “cantik doang” trus bisa diterima.

Namun ada juga pekerjaan yang memang kompetensi kayak kepintaran or kemampuan analisa atau kemampuan mengambil keputusan tidak terlalu penting, tapi yang dibutuhkan adalah penampilan oke.

Inilah yang didefinisikan ke lembar persyaratan lamaran kerja menjadi good looking, berpenampilan menarik. Menarik itu defenisinya kan luas ya, karena kata teman saya cantik itu relative, jelek itu mutlak, lol. Becanda ya gengs. Maksudnya bahkan orang yang dibilang cantik pun masih relative karena sangat subjektif, makanya digunakan kalimat berpenamilan menarik, karena yang dilihat itu satu keatuan utuh, ngga hanya wajah doang, tapi sikap, body language dan pembawaan diri.

Dalam hal ini customer service atau front liner masuk kategori ini.

Front liner itu orang yang bekerja di garis depan, yang melayani nasabah, meliputi pembukaan rekening, penutupan rekening, informasi awal , tarik setor tabungan, menangani complain, yah semacam itu.

Pekerjaan ini, mungkin kita kalau orang awam melihat, bakal mikir kayak yang saya bilang di atas tadi “ Yah harusnya pilih yang pinter dong, masa lihat penampilan doang”


Ya harusnya emang pinter dan cantiklah.

Yup, mau kerja dimanapun, mana ada sih perusahaan yang mau terima orang ngga pinter, pasti semuanya mau dapat pekerja yang terbaik.

Namun untuk pekerjaan yang memang job desknya adalah pelayanan, mau perusahaan apapun pasti, PASTI bakal melihat penampilan dulu baru ke kompetensi berikutnya.

Nah ini yang harus dimengerti, bahwa kompetensi yang dibutuhkan di setiap level pekerjaan itu berbeda. Untuk frontliner, kompetensi yang dibutuhkan secara garis besar itu meliputi kompetensi pelayanan, keramahan, ketenangan, ketelitian. Kalau mau disederhanain lagi bahasanya, ya karena bagian ini ibaratnya bagian wajahnya sebuah perusahaan,jelaslah perlu yang good looking.

Apalagi bagian frontliner ini adalah bagian pertama yang akan menerima complain dari nasabah. Nah bayangkan kalau nasabah lagi marah, trus ketemu CS yang ayu, senyumnya manis, suaranya lembut, tenang, minimal pasti bakal adem dulu, ayem tentrem.

Pas datang tadi kemarahannya ada di level 10, ketemu mba CS langsung turun ke level 6, komplainnya didengerin turun ke level 4, komplainnya dilayani turun ke level 2, saat akhirnya komplainnya terselesaikan, dia udah di level nol. Keluar dari banking hall wajahnya udah berseri lagi.

Nah bayangkan, kalau mba CS nya wajahnya kurang sedap dilihat, kalau dalam kondisi biasa mungkin nga masalah, tapi orang kalau sedang marah, bawaannya udah kayak orang PMS, semua salah. Nasabah datang marah level 10, ketemu mbanya mungkin turunnya cuma di level 9, dan sampai akhirnya terselesaikan mungkin kemarahannya masih di level 4 atau 5. Keluar banking hall dia masih memendam kekesalan.

Oke, ini subjektif sekali, tapi ya itu gambaran kasarnya aja.

Ngga hanya frontliner, bagian marketing ya 11 -12. Penampilan tetap menjadi hal yang dilihat pertama kali. Karena sama dengan front liner, marketing itu pekerjaannya yang memang ketemu sama orang lain, negosiasi, menawarkan produk dengan tujuan agar si calon pembeli tertarik dan membeli dagangnnya.

Dan lagi-lagi, naturally (istilah apa ini) orang biasanya akan mudah tertarik berbicara dan memberi perhatian kepada seseorang dengan penampilan menarik.


Lho jadi jual tampang doang?




TETOT, nah disinilah miss nya.


Jadi begini mba sis yang mungkin tersinggung atau marah karena ngga keterima kerja gegara penampilan.

Saat ini jumlah suplly pekerja itu jauuuuh lebih banyak daripada ketersediaan lapangan pekerjaannya.

Nah untuk pekerjaan frontliner saja, yang sebenarnya prasyaratnya hanya lulusan D3, atau mungkin SMA, tapi yang mendaftar itu para sarjana (lha iya sekarang semua orang bisa dibilang sarjana kecuali yang ngga sarjana= logic ,LOL).

Para sarjana tumpah ruah bersaing memperebutkan jatahnya anak SMA atau lulusan D3. Dan yang mendaftar ini banyaaaaaaaaaaak banget yang penampilannya memang oke punya. Terserah yam au polesan mau alami, yang pasti good looking.

Sebulanan yang lalu, saya baru saja melakukan perekrutan pekerja untuk unit kerja saya. Saya hanya butuh frontliner kurang dari 10 orang.

Yang mendaftar berapa???? Beugh hamper seratus orang, soalnya ini hanya penerimaan lokal doang.

Sungguhlah sekarang ini banyak banget pencari kerja dibanding ketersediaan lapangan kerja (iya neng, seluruh manusia di muka bumi ini juga tau kenyataan ini).

Dan yang paling bikin saya agak merenung, yang mau diterima ini levelnya frontliner, pekerja kontrak bukan pekerja tetap alias kalau saya di posisi mereka mungkin saja saya ngga akan tertarik (MUNGKIN LHO tapi bisa jadi ngga).

Syaratnya D3 tapi yang datang widih paling hanya 2 sampai 3 oranglah yang D3, sisanya S1, dari jurusan ekonomi, informatika, teknik, hukum, dan dari Universitas negeri atau swasta yang bagus-bagus yang ngga cuma dari Medan.


Sampai bagian ini saya membatin, duh beneran mah sekarang cari kerja pasti susah banget.

Yang melamar ini beragam, dari level kepintaran biasa banget, biasa, mayan, sampai pinter. Tapi semua IP di atas 3, padahal sebenarnya syaratnya IP hanya 2,75 saja (I know, IP ngga menjamin sis tapi itu tiket melamar ya kan )

Dari level penampilan, mulai dari ehhm tidak cantik, biasa aja, mayan cantik, cantik, cantik banget, cantik sempurna.

Cantik sempurna itu yang head to toe ciamik parah. Udah cantik wajahnya, tinggi, rambutnya bagus, bicaranya santun, suara lembut, dan pintar. Nah ini yang saya sebut cantik sempurna.

Dalam perekrutan ini saya bukan si pemutus, saya hanya si perekomendasi , karena keputusan tetap di tangan TUHAN. Iyalah banyak-banyak berdoa makanya kalau lagi cari pekerjaan.

Untuk menentukan siapa yang harus direkomendasikan itu ternyata lumayan susah. Saya pikir selama ini itu hal yang mudah, ternyata ngga samsek. Karena kalau mau dibawa ke perasaan, saya mikir banget mungkin ini harapan mereka untuk bekerja, mungkin ini akan menentukan nasib mereka ke depan, dan perasaan mellow yellow lain.

BUT

Kapasitas saya bukan kapasitas yang harus mellow yellow saat ini melainkan harus berfikir untuk kepentingan perusahaan. Bisnis is bisnis.

Jadi jangan salah ya , saat kalian ngga diterima bekerja sebagai front liner ,bukan berarti itu karena penampilan kalian, sebenarnya ngga juga lho.

Bisa jadi dan saya rasa ini sangat mungkin terjadi, ya karena saingannya jauh lebih baik, udah cantik, mayan pinter pulak.

Saya bilang lumayan karena sekali lagi, kompetensi untuk frontliner itu berbeda dengan untuk ODP.

Maka saat kalian merasa, “Aku pintar, kok aku ngga diterima kerja sih untuk posisi CS atau teller, pasti ini karena aku kurang menarik”.


WRONG


Yang bener itu, saingan kamu lebih menarik dan dia juga pintar.




Jadi urutannya itu, kalau missal ekstrimnya harus memilih hanya satu pekerja untuk diterima sebagai FL, gini nih:


Sama-sama pinter, tapi satu cantik satu kurang cantik, ----> pilih yang cantik

Sama-sama cantik, tapi satu pinter satu ngga bego-bego amat --->; pilih yang paling cantik

Sama-sama tidak cantik, tapi sama-sama pintar --->; tawarkan jadi back office

Sama-sama tidak cantik, dan tidak pintar --->; lihat berkas lain

Ada yang pinter dan cantik banget , solehah pula, pinter masak, alisnya bagus --->; jadikan istri, LOL


Jadi ya tetep, yang dipilih itu yang secara penampilan menarik dan yang bisa memenuhi criteria untuk jadi frontliner. Jangan underestimate bahwa kalau yang diterima itu cantik, maka dia bego, nggalah. Masa kamu ngga yakin sih ada orang cantik dan juga pintar di dunia ini.


Berarti kalau aku ngga cantik padahal aku pinter aku ngga bisa kerja di bank?

Tetot, Wrong lagi.

Bisa banget dan ngga harus di bank.

Semua pekerjaan bisa kamu dapatkan, tapi ya cari yang memang memerlukan kompetensi yang ada di dirimu.

Kalau mau tetep kerja di bank, masuk dari jalur ODP, bersaing secara akademis.

Kamu pinter banget, yaelah ngapain melamar jadi FL, lamar perusahaan unileverlah, oil and gas, jadi penulis, jadi jurnalis

My point is.

Jangan denial jika misal kita ngga mendapat pekerjaan , trus nuduh ‘ INI PASTI KARENA PERUSAHAAN ENTU CUMA MAU PILIH YANG CANTIK AJA, HUH DASAR "DISKRIMINASI”


Kagaklah.

Ya terima kenyataan bahwa semua perusahaan yang orientasinya memang laba, ya pasti tujuannya gimana caranya memanfaatkan sumber daya yang ada untuk menghasilkan profit. Salah satu caranya ya dengan memilih pekerja yang fit dengan bidang kerjanya.

Fit dengan bidang kerjanya itu artinya ya sesuai dengan kompetensi yang dibutuhkan.



  • Cari dana, melayani nasabah --- penampilan is a must
  • Back office , support --- Cari yang tekun, yang teliti, cekatan
  • Menganalisa, memimpin -- Cari yang kompetensi super komplit.


Jadi harusnya ngga perlu ada spanduk-spanduk soal deskriminiasi perusahaan dalam mencari pekerja.

Ngga perlu sama sekali, karena perusahaan juga ngga begolah nerima pekerja yang cantik doang tapi “hah hoh” misalnya.
Kalaupun ada, pasti ada pertimbangan lain, misal dia cuantik mampus level wajah Dian Sastro, body Miranda Kerr, sampe bisa dipastikan, saat ketemu client maka bisa langsung deal masuk sekian M misalnya.


MAKA

DIULANGI

MAKA


Jika kamu tidak ingin dihargai sebatas penampilanmu, jadilah perempuan yang pintar.

Jika kamu ingin dihargai bekerja lebih dari sekedar penampilan, jadilah perempuan yang cerdas.

Lagi, meskipun kamu bekerja sebagai frontliner yang sterotypenya bahwa “ Ih pasti dia modal tampang doang, otaknya pasti ngga sepadan”, ya buktikan, Buktikan ngga seperti itu, buktikan bahwa kamu diterima jadi frontliner karena kamu cantik dan pintar, karena teman kamu yang cantik yang lain toh ada yang keterima.

Jika kamu tidak terima perempuan kok didiskriminasi berdasarkan penampilan fisik saat mencari pekerjaan.


TETOT, kamu salah lagi.


Ngga ada diskriminasi, mereka hanya menempatkan sesuatu sesuai porsinya.


Saat kamu berpenampilan cantik, rupawan ,” Kok aku dimanfaatin perusahaan untuk menggaet client nih”


Ya jangan mau. Tapi karena tugas kamu adalah memang untuk membuat client deal ya gunakan keahlianmu dalam hal marketing untuk menggaet nasabah, jangan gunakan fisikmu.

Iyes, semua kendali ada di tangan kita kok sebenernya.

Kamu mau kerjaan yang mengutamakan penampilan?

Ya ada tempatnya

Kamu mau pekerjaan yang mengutamakan otak?

Banyak banget tempatnya

Kamu ngga mau dianggap diterima kerja karena penampilan doang?

Ya Buktikan


Intinya

Akhirnya ke intinya.

Jangan menyalahkan orang atas apapun kegagalan atau ketidakmampuan kita. Even itu perkara soal good looking or bad looking, karena kendali hidup bukan di tangan perusahaan-perusahaan itu, tapi ada di tangan kita.


Ngga mau terima dengan aturan perusahaan yang menurut kamu diskriminatif?

Ya ngga apa. Kamu ngga harus kerja kantoran kok, kamu bisa bikin usaha sendiri. Malah, sebenarnya, kamu ngga harus kerja kok kalau ngga mau, kalau kamu pengen jadi istri yang tidak bekerja formal ya no problema.

Tapi ya jangan ngomel, kalau ntar ngga punya duit. Jangan ngomel kalau anggaran rumah tangga harus sangat seksama diatur.

Yang pasti apapun pilihan kita ya yang menjalani konsekuensinya diri kita sendiri.

“Lho, kok kamu ngomongnya gitu sih, berarti kamu juga deskriminatif, kenapa ngga memperjuangkan agar pemerintah menerapkan aturan anti diskriminatif terhadap syarat penerimaan karyawan untuk perusahaan-perusahaan tersebut ?”


Ehhm, karena menurut saya, sebenarnya itu justru bisa dibilang salah satu bentuk keadilan lho.

Keadilan yang mungkin hanya bisa kita mengerti kalau kita pernah berada di posisi ketiganya. Posisi si Pintar, posisi si good looking, posisi si tidak good looking.

Adil, karena, jika dia pintar dan tidak menarik secara fisik , maka dia bisa punya pilihan pekerjaan belakang layar atau yang memang mengandalkan otak untuk mencari nafkah.

Adil, karena jika dia berpenampilan menarik namun tidak terlalu pintar, maka dia masih punya peluang bekerja, tentu saja dengan lowongan pekerjaan yang memang lebih ke kebutuhan penampilan.

Jika dia pintar sekaligus good looking, yah dia memang layak untuk mendapatkan apa yang diterimanya dari anugerah Tuhan sekaligus apa yang diusahakannya.

Jika dia tidak good looking dan tidak pintar?, yah dia memang harus berusaha lebih keras, tapi yakinlah dia akan punya cara untuk tetap bertahan hidup.

So, kadang yang kita pandang sebagai diskriminatif malah sebenarnya bisa jadi itu keadilan lho.


Yang ngga setuju , no problema yah.



Makdarit

Biar ngga stress dan nyalah-nyalahin aturan, pertama terima kenyataan. Kenyataan bahwa semua perusahaan apapun, bisa dipastikan akan melihat penampilan dulu sebagai saringan awal, jika mereka membutuhkan pekerja yang tidak perlu kompetensi edebre-edebre yang tinggi.

Kedua, kalau ngga mau terima, ya ngga usah terima, ngga ada yang paksa kita terima kok.


Makdarit kedua

Sebagai ibu, sebagai perempuan, kalau kita ngga suka dengan aturan yang kita anggap diskiriminatif tersebut, saat kita punya anak, AYO DIDIK ANAK KITA supaya ngga perlu bersinggungan dengan aturan-aturan tersebut.

Iyes, didik anak kita agar kelak ia bisa menghidupi diri sendiri tanpa perlu mengandalkan penampilan.

But in my opinion, saya tetap merasa bahwa menjaga penampilan tetap diperlukan, apapun ceritanya, karena orang pertama lihat kamu ya pasti dari penampilan dulu, suka atau tidak suka, setuju atau tidak setuju.

Didik anak kita, agar kelak ia tidak perlu melamar di perusahaan dimana syarat pertamanya adalah “ berpenampilan menarik”

Ini juga berlaku untuk anak laki-laki.

Dan yang terakhir, yang merasa penampilan kita ngga secantik orang lain, jangan sedih. Karena bagaimanapun juga, selain jadi artis, pekerjaan yang mencantumkan syarat utama adalah kepintaran bukan penampilan menarik, percaya deh salarynya jauuuh melebihi yang andalannya adalah penampilan.


Pilihan ada di tanganmu ladies #wink





Disclaimer : Tulisan ini murni opini pribadi, tidak mewakili perusahaan atau pihak manapun.




Custom Post Signature