Showing posts with label #GesiWindiTalk #SassyThursday. Show all posts
Showing posts with label #GesiWindiTalk #SassyThursday. Show all posts

Tentang Bakat Yang Tak Dimiliki

Friday, December 8, 2017





Kalau melihat orang-orang di IG maupun di Pinterest yang bisa menggambar gitu, kadang saya iri banget. Seperti Nahla, misalnya, duh masih muda kok udah bisa menggambar-menggambar gitu sih. atau si Maghfirare tuh yang suka bikin komik-komik lucu, atau ngga anaknya mba Sary Melati yang gambarnya itu udah smooth gitu mirip asli orang, hwaaaa kagum banget sama orang-orang kayak mereka. Jadi sering mikir, kok aku ngga punya talenta seperti mereka yah, hahahaha.


Betewe ini colab sama Ges Ges , Icha maricha, dan Nahla juarak. Baca punya mereka juga yah
Gesi | Icha | Nahla

Iya, kadang suka merasa kecil gegara kok rasa-rasanya ngga memiliki keahlian yang bisa dibanggakan. Nulis ya segini-segini doang, menggambar ngga bisa, main musik, udahlah jangan ditanya. Kadang iri sama orang yang dari kecil udah punya kesempatan buat mengasah minat dan bakatnya, makanya ngga heran kan yah kalo lihat anak-anak yang udah gape main piano atau balet atau silat meski masih piyik. Karena ya memang namanya keahlian itu semakin dini diajarkan katanya sih semakin gampang jadi ahlinya. Dan makin iri lagi, sama orang yang dari kecil udah tau apa yang diinginkannya, tau apa yang menjadi passionnya. Karena itu ngga gampang kan taunya.


Saya jadi inget, dulu punya temen waktu SMA yang sukaaa banget dengan design. Jadi kerjaannya tiap hari tuh kalo istirahat atau guru kosong ya menggambar design baju gitu. Coret-coret di kertas. Sampai pas ada kegiatan perpisahan di sekolah dan kami bikin acara fashion show gitu, ya yang merancang pakaiannya dia semua.

Fashion shownya sih bukan yang kece-kece gitu, tapi fashion show ala anak asrama, yang memanfaatkan seprai, handuk, dan semua perlengkapan asrama termasuk ember mandi, sendok, dan tempat nasi, hwaahhahahaha. tapi dia sukses banget lho, bikin untel-untelan pakaian dari spreilah, dari handuklah jadi kece gitu. Mungkin karena memang bakat ya.

Dan sekarang, dia beneran jadi designer. Saya ngga kaget melihatnya, karena memang udah kelihatan dari dulu.

Saya jadi mikir lagi, coba ya pas kecil dulu saya menekuni satu bidang tertentu, pasti sekarang saya minimal punya keahlianlah yang khusus gitu, ngga model-model general yang setengah-setengah.

Sebenernya ada lho satu passion saya selain menulis, yang gagal saya kembangin, padahal pas kecil udah pernah serius nekuninnya. yaitu MENARI.

Hwaa jadi inget gimana sukanya saya sama tari-tarian.

Jadi dulu pas kecil tuh saya sukaaa banget joged. Pokoknya denger musik pasti goyang deh, pecicilan banget. Sama ibu saya, langsung deh saya dimasukin ke sanggar tari. Latihan tiap sore sepulang ngaji madrasah. Duh saya hepi banget. Mau secapek apapun , kalau disuruh latihan nari pasti saya jabanin.

Tapi ada yang agak miss sih saat itu. Sebenernya saya kan sukanya lebih ke tari kreasi baru, yang pencilakan gitulah, tapi ibu masukin saya malah ke sanggar tari daerah. Jadilah saya belajarnya malah tari melayulah, tari bali, tari jawa, sampe tari sunda. saya ngga keberatan tapi kurang kena di hati. Makanya saya malah latihan-latihan nari kreasi baru sendiri sama temen-temen lain di luar sanggar.

Sempet beberapa kali ikut lomba nari. Pernah menang, pernah kalah.

Sampai saat SMA, pemilihan ekstrakurikuler pun ya saya ngikutin kata hati banget. Kalau jamannya saya SMA itu yang lagi booming adalah ekstrakurikuler Marching band, wah saya ngga tertarik samsek, Gitu dikasi form pendaftaran ekskul ya langsung isi tari. Tapi lagi-lagi ternyata narinya, nari daerah huhuhu.

Saya suka nari sih, tapi pengennya yang jingkark-jingkrak, bukan yang lemah lembut luwes gitu. Makanya walau dijalanin tapi ngga sepenuh hati gitu. apalagi kemudian saya berjilbab, ya udah akhirnya berhenti nari. karena waktu itu belum banyak sih orang berjilbab nari, kesannya ngga pantes gitu. Ngga kayak sekarang yah dimana pake jilbab mau kegiatan apapun fine-fine aja.

Hmm jadi berandai-andai, kalo dulu saya serius ikut sanggar tari kayak model-model yang Guruh Sukano Putra gitu, mungkin saya udah go internesyonel ya nari-nari kemana-mana.

Tapi saya ngga nyesel kok, setidaknya ibu saya dulu udah mengusahakan memfasilitasi apa kesukaan saya, walau pada akhirnya ya ngga ditekuni dengan serius. Mungkin memang jalan hidupnya begini.

Kesini-sini walau saya ngga punya keahlian seni kayak orang-orang yang saya kagumi, setidaknya saya jadi nyadar kalo memang seni itu memang bukan untuk semua orang. Ini memang semacam kalimat penghibur diri banget.

Tapi kata mas Teguh, saya punya bakat yang ngga semua orang miliki, yaitu BERBICARA, wahahahaha. Iyaaa, saya suka banget bicara. Kalau di rumah, sepanjang mas Teguh masih bangun dan melek, saya bisa bicara non stop sama dia. Hanya karena dia tertidurlah saya berhenti ngomong. Ok ntap, setidaknya punya keahlian ya frends. Makanya ngga heran yah kalo caption instagram saya beneran bisa sepanjang jalan kenangan, kalau ngasih instruksi di WA juga bisa selayar sendiri. Saya syukuri aja, karena artinya saya punya sesuatu yang saya sukai xixixi.




Siapa tau ke depan saya bisa jadi MC atau presenter apaaa gitu, who knows ya.

My point is, sebagai orangtua sepertinya ini peer kita banget nih bu ibu, untuk aware dengan apa yang disukai anak .Karena berdasarkan yang saya baca-baca, para expert di bidangnya itu kayak pebalet, pesepakbola, pembalap, pianis, programmer komputer, pelukis, designer ngga serta merta dilahirkan membawa bakat alaminya. Ada sih yang memang punya bakat alami, tapi kebanyakan ya karena dilatih. Practice makes Perfects bangetlah. Jadi ngga usah risau kalau melihat anakku kok kayaknya ngga punya bakat apa-apa.

Dibalik aja, kalau anaknya pengen jadi sesuatu misal ngga bakat-bakat amatpun ya dilatih aja dari kecil apa yang disukainya atau apa profesi yang diinginkannya. Karena kalo kita udah suka, bisa dipastikan kita bakal hepi melakukannya dan mau bekerja keras supaya bisa. Tapi kalau udah ngga suka, ngga cinta maka males aja kerja keras untuk sampai jadi yang terbaik.

Sembari berdoa semoga dimudahkan rezekinya biar mampu memfasilitasi apa yang diinginkan anak kita.

Untuk kita-kita nih yang udah terlanjur menua dan merasa ngga punya bakat apa-apa, ngga punya talenta yang bisa dibanggakan, belum terlambat lho untuk memulai. Vera Wang tuh contohnya. Siapa yang ga kenal designer yang satu ini. Baju-bajunya dipakai para seleb dunia, bahkan ada semacam anekdot fashion yang berbunyi " Bukan Vera Wang yang nyesuain ukuran baju ke badanmu, tapi badanmu yang harus nyesuaian ke bajunya Vera Wang", sanking sukanya orang dengan design Vera.

And do you know umur berapa Vera menemukan bakatnya ini?.

Usia 40 tahun gengs. Semula dia itu jurnalis kemudian banting setir mewujudkan passionnya di bidang fashion.

See, ngga ada kata terlambat bangetlah. Kita bisa banget mulai saat ini dengan belajar baking, jahit, nulis, menggambar, apa saja yang kita sukai. Practice makes perfect kuncinya. Jangan patah semangat kalo merasa ngga punya bakat, pasti ada sesuatu yang kita sukai, tekuni saja itu.

**

Kemarin tuh saya ngobrol sama Tara sambil tiduran.

" Tara, Tara paling suka menggambar, nyanyi atau nari nak"

Ehmmm si Tara mikir lama banget, kayak yang beneran mempertimbangkan plus minusnya gitu hahahaha. Sampe akhirnya dia jawab

" Tara suka nari bunda"

Hahaha , lho kok sama dengan bundanya nih.

Jadi sekarang mau nyariin Tara sanggar tarilah . Supaya ngga nyesel kayak bundanya dulu.

Kalian gimana? ada ga keinginan atau impian masa kecil yang kandas karena ngga dilatih?

Wah Kamu Gendutan Ya?

Thursday, November 16, 2017



“ Wah kamu gendutan ya”

Hayooo siapa yang pernah dapat komen serupa di atas, entah di dunia nyata ataupun dunia maya.

Sini sini pelukan dulu sama saya.

Sebagai mamah mamah muda yang cita-cita langsing tapi hobi makan masih susah direm ini, perkara berat badan memang jadi peer pressure tersendiri. Apalagi sejak melahirkan anak kedua, duh berat badan saya sempat naik dari semula 52 ke 62 kg, 10 kilo book. Dan bukan main ya susahnya menurunkan ke angka semula.

Berbagai diet dilakukan, mulai dari diet mayolah, catering sehat, diet low carbo, food combining sampe akhirnya saya nyerah. Nyerah karena ternyata berbagai diet tersebut memang berhasil menurunkan BB beberapa kilo, tapi abis itu ya balik maning. Akhirnya saya pilih makan kayak biasa aja tapi porsi nasi dikurangi, gula dikurangi, banyakin sayur. Ini ga ngikut terori mana-mana sih, sesukanya saja.

( Baca : Diet Mayo )

Kemudian saat kau lagi berusaha menurunkan BB sedemikian rupa ndilalah kepentok teman yang udah lama ngga ketemu di kantor, trus sapaan pertamanya adalah “ Wah kamu gendutan sekarang ya Win?”

Piye rek perasaanmu, ambyar ora 😭😭😭.



Baca juga ya punya mereka:



Kalau kejadiannya begini, saya yang memang defaultnya judes pasti langsung jawab “ Iya mayan naik nih BB, kamu juga tambah tua kayaknya yah, banyak pikiran?”

Xixixi sungguhlah orang-orang yang kenal saya secara real life pasti milih mikir deh mau ngomong gini ke saya, karena saya kadang ((KADANG)) emang suka spontan kalo bales yang gini-gini.

UTANG BAYAR UTANG

GENDUT LAWAN TUA

NYAWA DIBAYAR NYAWA

WOY INI BUKAN PERANG BUBAT WOY.

Jadi emosi.

But kalo itu di dunia maya saya jarang bales sih. Paling saya diemin kalo hati lagi enak, kalo pas lagi ngga enak ya saya tegur " Mba komen gitu ga sopan lho."

Saya ngga tau apa yang salah dengan model basa-basi kita. Kenapa dari segala jenis pertanyaan dan basi-basi yang mungkin bisa dilakukan kok pilihan jatuh ke komentar fisik.

Itu baru di dunia nyata, belum di dunia maya, masalah salah angle foto aja bisa berujung tuduhan paling menikam ulu jantung

“ Kamu hamil?”

Mamaaaaaak kok tega banget huhuhu

Seperti kemarin, saat jalan-jalan ke Singapore berbagai pose foto dung diambil demi koleksi feed instagram kenang-kenangan. Dan sudah menjadi fitrahnya manusia akan mengupload foto bersama dimana dianya yang paling kece, sebodo teuing dengan temannya di foto itu mau merem kek, nungging kek mleyot kek yang penting aku kece πŸ˜‚πŸ˜‚.Bukan karena egois, tapi ya emang kita ngga ngeh aja kalo pose temen kita kurang oke karena fokusnya kan ke diri sendiri.

Nah sama Gesi diaplodlah foto kami bertiga . Dan kalian tau apa komen yang pertama muncul?

“ Mba Windi hamil?”

Piye piye perasaanmu, huh

Sebenernya memang cuma bentuk pertanyaan sih, mungkin memang tujuannya beneran nanya dan emang di foto itu angle saya mirip orang hamil. Tapi mbok ya jangan begitu  yah. Mungkin mba yang nanya ga tau bahwa tuduhan hamil bagi orang yang ga hamil itu sakitnya sama dengan melihat kulit ayam keefci yang kamu sisihkan untuk dimakan terakhir malah dicomot temenmu.

Kalau ini kejadiannya ya saya bakal tampel tuh tangan sambil bilang “ Woy ni kulit keefci gw, jangan lu makan , enak aja” 🀣🀣 

Tapi kalo untuk pertanyaan tentang hamil padahal jelas-jelas lagi berusaha nurunin berat badan, ya saya pilih opsi kalem. Block aja kakaaaaaa, πŸ˜„πŸ˜„

Soalnya saya orangnya reaktif, ntar khawatir saya malah bakal komen fisik dia juga. Kalo gitu ya apa bedanya saya dengan dia.

Karena pertanyaan soal hamil ini sensitif banget dan GA SOPAN. Nanya orang hamil mau di dunia nyata atau di dunia maya itu ga sopan girls. 

Coba kalo kejadiannya kayak saya dulu tuh yg pengen banget hamil, kalo ternyata ditanyain gitu padahal ngga hamil kan bisa bikin sediih ya.

Kalo memang ga hamil, kan sedih juga, apa iya aku segendut gitu, pasti seperti itu perasaannya.

Bodo amat dibilang baperan. Cuma males aja sama orang yang ngga punya rasa saling pengertian kepada sesama korps mamah-mamah pengen langsing tapi salah pilih angle ini πŸ˜….

Foto Diaplod Gesi. Langsung dituduh Hamil


Foto Diaplod sendiri.
Dedenya udah lahir


Perkara komen-komen mode beginian sering bangetlah saya terima. Dan sering juga saya lihat menimpa temen-temen saya. Komen sesepele “ Pipi kamu tambah chubby ya” atau “ Wah paha kamu gede banget” terdengar casual bagi yang melontarkan tapi bisa jadi pikiran sama yang dikomenin. Karena semua orang memang punya kekurangan,tapi ya ga pengen juga kekurangannya itu diperjelas.

“ Ya elah baperan amat jadi orang” 

Sayup-sayup terdengar nada sumbang dari kejauhan.

“ Ya elah situ ga ngerti sopan santun sih “ πŸ€”πŸ€”

Kadang saya ngga ngerti sama orang-orang seperti ini.Apa mereka kurang tau etika atau mainnya kurang jauh. Karena kan memang ada yah model-mode baju yang memang bisa bikin yang makai kelihatan gendut. Si pemakai tau sih, tapi ya gimana kalo suka , nyaman dan dia pede-pede aja memakainya, masa ga jadi pakai baju baby doll gegara takut dikomen hamil sih?. (Pas dikira hamil beneran, masygul,cih 😜😜)

Atau masa ngga pernah dia  berfoto salah angle, jadi fotonya kelihatan mengembang ke kanan, atau perutnya menggembung ke depan. Kalau memang ngga pernah, oh wow sungguh lihai mengambil angle dong yah, ajarain akoh kakaaaa.


BB lagi maksimal banget, ginuk-ginuk gemash
Gpp yang penting suami sayang akuh

Foto Setahunan Lalu
Kiri : Salah Angle, Kanan : Oke Oce
See salah angle bikin kamu terlihat kayak jin gentong
Oya saya pernah banget gendut, sumpah


Salah model baju, salah angle atau memang beneran gendut pada kenyataannya toh ga serta merta membuat komen-komen soal fisik itu jadi lumrah kan?

Saya beneran kaget lho pas ada yang komen gitu ke saya. Soalnya in real life atau pun cuma di sosmed saya ngga pernah melakukan itu, karena ya saya pikir itu ngga etis sama sekali. Selain ngga etis, ya ngga sopan dan ngga sensitif, kombolah pokoke. 

Ngga pake teori macem-macem sih menjelaskannya, sesederhana, saya kalo dikomenin fisik, saya merasa ngga nyaman makanya saya ngga akan komenin fisik orang juga. Walau kadang gatel gitu pengen nanya di foto temen yang kelihatan hamil, beneran ga dia hamil. Tapi sampai saat ini rasa kepo model beginian bisa saya acuhin banget. Karena ya orang kalo hamil mah biasanya pengumuman kok, hahaha. Kalo dia ngga pengumuman ya elu ga usah kepo juga kale #judes

Di sini saya jadi mikir memang ternyata nilai-nilai etika dan kesopanan yang dipegang orang itu ngga sama. Bagi saya komen-komen fisik bernada seperti di atas itu inappropriate bangetlah, mau di dunia nyata ataupun di dunia maya.

Bukan karena anti kritik dan ngga bisa nerima kekurangan pribadi, tapi bagi saya itu komen yang ngga enak didengar maupun dibaca. 

Masih banyak basa-basi lain yang bisa dilontarkan semacam “ Wah bajunya lucu ya mba” atau “ Lagi dimana tuh mba, bekgrondnya kece deh” saya rasa lebih friendly dan lebih enak dibaca ketimbang ngomenin gajih yang nyembul.

Memang benerlah hidup para wanita cobaannya banyak banget. Kurus dikasihanin, gendutan dikomenin, salah angle dituduh hamil, kelihatan langsing dikira editan, beraaat beraaaaat hahahaha. 

Foto saya pakai celana lama pas lagi gendut-gendutnya. Kelihatan kedodoran kan yah, tapi tetep dikomenin , " Katanya ukuran S, kok pahanya gede banget". Hiat dezing


Mungkin paling aman kalo di sosmed atau di IG feednya isinya pemandangan aja kali ya, karena ga mungkin kan ada yg komen “ Pohonnya berisi banget ya, ngga pas dengan daun-daunnya. ”πŸ˜‚πŸ˜‚

Btw saya nulis postingan ini bukan karena saya sakit hati dengan komen-komen soal fisik saya. Saya mah udah TNI AD ajalah, Terima Nasib Ini Apa Adanya 🀣🀣🀣 . 

Punya badan begini aja saya bahagia, gimana kalo punya bodygoals kayak Cherrybell yah.

Paha gede, disyukurin, masih untung dong, bisa jadi penopang kalau saya wara-siri kesana kemari, hahahah.

Body pletat pletot sana sini, ya ngga apa yang penting sehat ya cyin, bisa beraktivitas dengan normal.

Anggap aja karena perhatian dari orang sekitar, bentuk perhatian orang memang beragam wujudnya 😘😘😘. Tapi tetep yah saya lebih suka diperhatiin dengan cara lain. Dikirimin sour sally misalnya.

Hanya saja saya mau reminder kita bersama sih, bahwa komen fisik itu so yesterday bangetlah, GA SOPAN dan bagi sebagian orang itu termasuk kejahatan dan perbuatan tidak menyenangkan lho, berat nih. Jangan gara-gara kalian-kalian yang suka komen fisik, orang-orang jadi punya tekanan visual di kehidupan maya dan kehidupan nyatanya. Jadi mikir banget mau aplod foto, jadi download segala macam aplikasi edit foto, kan susyeh ya hidup jadinya.

Ya kali tiap mau aplod foto harus tirusin muka dulu. Aku kan nulis caption aja bisa sepanjang jalan kenangan kalo tambah kerjaan  nirusin muka lagi, kapan aku stalking akun pergosipan tanah air.

Pokoke misalkan kalian gatel banget nih pengen ngomenin fisik orang dan ga bisa ditahan lagi, atuhlah omongin sama teman kalian aja, atau ngga di inbox orangnya, bukan di kolom komen yah.

I appreciate yang nginbox saya, walaupun tetep yah saya kaget digituin tapi saya jauh lebih menghargainya, really.

Astaga postingan soal berat badan aja kok bisa panjang giniiii. Ya sudah saya akhiri. Tetap semangat dan bersyukur bagaimanapun kondisi fisik kita. Jangan pantang menyerah mencoba berbagai angle foto, wahahahahah.





TTD : Dari dirikuh yang sering dikira hamil dan dituduh BB naik, padahal BB akoh udah balik normal kakaaaaa udah kayak sebelum hamil anak kedua nih #sodorintimbangan




Meet Up

Sunday, May 14, 2017


Halooooo pagi ini saya udah kembali ke rumah ,nyampe tadi malam.

Dari mana sih neng?

Dari Jekardah, abis meet up sama kesayangan-kesayangan akoh.

Jadi buat yang kemarin sempet lihat IG dan FB saya,banyak seliweran foto saya sama geng gong squadgirls yang pengeennya ala Nia Ramadhani Cs, nah saya mau cerita itu.

Yang kemarin nanya-nanya , ada acara apa sih kok kami ngumpul-ngumpul? 

Nggaa... ngga ada acara apa-apa. Kita tuh emang udah merencanakan pengen ketemuan bareng, kebetulan Kamis libur ya udah disepakati tanggal 10 Mei kemarin ketemuan berempat. Berempat itu adalah saya, Gesi, Icha dan Nahla. Kebetulan lain, saya memang ada keperluan ke Jakarta dan Gesi juga harusnya ada event kemarin,yo wis pas.

Kalau Gesi itu blogmatenya saya di Blog collabs GesiWindiTalk, udah pada kenallah ya. Kalau Icha sama Nahla blogmate juga tapi untuk Sassy Thursday. Dan kami beberapa kali collab bareng.

 

Oya saya mau cerita dikit ah soal collab blog kami ini, karena bertepatan juga sih April kemarin udah setahun kami bikin collab blog.

Jadi di April 2016 yang lalu itu,saya sempet nulis soal dunia blogging yang kala itu lagi rame, judulnya Ngeblog itu yang kayak gini lho, baca dulu yah. 

Nah abis saya nulis itu, beberapa hari kemudian Gesi nulis hal yang sama. Trus Gesi ngelink postingan saya ke tulisannya. 

Ehmm ini buat para blogger nih, sikap Gesi yang begini ini yang saya kagumi. Kalau memang misal kita nulis sesuatu karena terinspirasi atau dapet ide gegara tulisan orang lain, ga ada salahnya banget kita link atau minimal mentionlah ntu orang . Soalnya itu membuka jalan persahabatan lho, dan dari sisi etika menulis juga dapet. Yah you know ya there's nothing new under the sun, but give a credit to someone is good, ya ngga sih.

Oke balik ke ceritanya.

Nah sebelum publish kita tuh inbox-inboxan dulu, Gesi nanya boleh ga dia nulis hal yang sama tapi dari sudut pandang dia lalallala. Ya bolehlaaah masa ga boleh ya. Trus jadi ngobrol, eh pas ngobrol ternyata kita banyak kesamaan. Sama- sama masih muda #uhuk, sama-sama punya dua anak, dan blog kita kurleb nichenya nyambung, sama-sama blog parenting walau kadarnya kentelan Gesi,lol.

Trus sepakatlah nih kita " Kenapa ga bikin collab blog aja kayak modelnya SassyThursdaynya Icha-Nahla". Lanjut deh kita ngobrolin itu.

Tau ngga sih, awal mau collab kita malah lebih heboh diskusiin bannernya dibanding tema collabnya wahahaha, sungguhlah sudah terlihat keremehan kami.

Setelah utrek-utrek, kami putuskan mau pesen banner ke Nahla aja. Saya yang menghubungi Nahla,pesen banner sekalian ngasih tau kalau kami mau collab kayak mereka tapi dengan tema yang berbeda. 

Kenapa bilangnya ke Nahla? Karena saya segan sama Annisast, dia kan kelihatan judes gitu, lol

Awalnya, suer ada kekhawatiran kayak " Ih ntar mereka marah ga ya, enak ngga ya sama Annisast, dan berbagai pikiran negatif lain"

Untungnya ya saya dan Gesi itu tipe orang yang prinsipnya, terinspirasi boleh, asal mention si inspirator dan tidak menjiplak plek ketiplek gayanya, AHAAAA. 

Maka saat penayangan postingan collab pertama, kita langsung mention Annisast dan Nahla. Dari situ jadi sering colek-colekan, komen-komenan. Sebenarnya sebelumnya saya udah beberapa kali sih chat sama Annisast, nanyain soal blog krn dia kan dulu rajin nulis monday tekno. 

Nah trus, saya lupa gimana awalnya kok kita bisa bikin grup WA, hahahah maafkeun bagian ini saya beneran lupita. Kalo ga salah sebelum grup WA, kita bikin grup di FB karena kita berencana bikin chalenge barengan dulu tapi ga jadi terlaksana karena satu dan lain hal.

Trus ternyata grup FB kurang aktif, pindah ke WA karena pengen ketemuan bareng. 

Di Grup Ngomongin Apa Aja?

Ini kemarin banyak yang nanya, ga banyak sih beberapa hahaha lebay dah gw. Nanya, kalo di grup kita ngomongin apa?.

Awalnya beneran itu grup ngomongin soal blogging doang, ngomongin soal cara ningkatin trafficlah, ngomongin tema apa yang bakal banyak dibaca orang sampe ngomongin personal branding segala. Saya malah sampe dibuatin Icha jadwal segala, karena saya suka apdet blog semau gw. Ini pernah saya ceritakan di blog soal peningkatan traffic saya yang sungguh sangat siginifikan.

Iya, seserius itu awalnya. 

Malah sampe bahas penting ga penting punya kamera, gimana memanfaatkan IG, sampe ngobrolin rate segala.

Tapi ya lama-lama makin akrab, obrolannya mulai berkembang dari soal suami sampai lambe turah. Yang suka ngomongin Lamtur mah Gesi, yang lain cuma kepo kalo ada yang lagi happening aja.

Dari soal dana pendidikan anak sampai ngomong buah apa yang bermanfaat untuk kesehatan, LOl.

Ini beneran. 

Jadi ada cerita lucu, suatu siang Gesi cerita kalo dia abis makan durian yang enak banget dikirimin sama orang. Sankin enaknya dia habiskan satu kotak sendiri ntu durian, trus abis itu dia pusing banget. Trus doi misuh-misuh di grup.

" Kok pusing yah"

" Lha iya kamu makan durian banyak banget sih. Durian kan bisa bikin kolesterol naik"

" Haaah masa sih, durian kan buah, buah kan bagus untuk kesehatan, makanya aku abisin semua"

Reaksi kami bertiga yang 😢😢😢

Abis itu dia malah ngomelin kami bertiga

" Kok kalian ga ada yang ngasih tau aku soal ini" 😞😞

Langsung dijawab serempak

" YA KALEEE CUMA KAMU YANG NGANGGAP DURIAN SAMA DENGAN BUAH LAIN"



Abis itu, Gesi sering kami bully soal buah-buahan. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Tapi ga cuma Gesi sih yang dibully, yang lain juga pernah.


Kayak kemarin saya baru tau kalo IG bisa buat ngedit foto, dih mereka bully abis-abisan. 

Sungguh pembicaraan yang berfaedah






Sungguh menyebalkan.


Kalau Nahla lain cerita, kadang suka ngga tau kapan nih anak becanda kapan serius, karena dia sungguh geje. 

Entah geje, entah mellow, entah karena masih muda banget. Nahla suka ngga nyambung kalau kami ngobrolin artis yang ngehits di jamannya saya,Icha dan Gesi SMA an. Nahla ga tau si Alya di AADC itu yang mana gengs, sungguh terlalu.

Oya pernah suatu hari Nahla bikin status bahwa bounce rate blog dia naik, tapi emotnya pake emot senyum gitu. Padahal kan bounce rate itu makin gede makin jelek artinya. Jadi kita tanyalah di grup why dia hepi saat bounce ratenya malah naik. jawabannya ini gengs

 

Hahahaha ini lucu banget ga sih. 

Jadi ya gitu deh.

Icha pernah dibully ngga?

Sebenernya sering, tapi dia always punya penangkis. Dia mah gengsian, makanya kalo dia ngaku salah kami pesta pora πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.


Ga pernah gosipin orang?

Wahahaha gosipin artis sering. Sumbernya selalu Nahla dan Gesi,mereka paling apdet.

Kalo gosipin orang,pernah tapi jarang banget. Kalaupun bahas seseorang bukan bahas pribadinya tapi bahas permasalahannya.

Misal bahas, kenapa Alodita bisa jadi selebgram, apa yang bisa ditiru.

Atau paling banter bahas yang lagi hot di temlen. Biasalah ya sepertinya grup-grup WA gitu.

Tapi kalau saya ingat-ingat sepertinya kami memang ga fokus sama orang lain sih,maksudnya urusan diri sendiri aja udah rempong, jadi energinya abis duluan sebelum ngomongin orang. Ya kan saya dan Icha kerja, Nahla ngajar, Gesi sibuk therapi Ubii, jadi mungkin perhatiannya ke masalah orang lain jadi minim. #Pencitraan.

Saran saya untuk temen-temen yang punya grup apapun, kurag-kurangi deh ngomongin orang hahahaha . Bukan sok suci, memang bener sih gosipin orang itu seru banget tapi jadi ga baik untuk kesehatan pikiran. 

Susah ya kalo anggota grupnya rame, tipsnya : kalau ada yang memulai, jangan ada yang nanggapin. Itu aja, biar ga lanjut.

Selain itu ya , obrolannya banyakan hal remeh temeh ga penting, kayak ngobrolin bentuk biawak yang kayak mana, sampe ngobrolin bibir baru Aw Karin, sungguh random πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.

Tapi mungkin ngga seperti yang dibayangin,walau kami berempat blogger parenting,kami jarang banget lho ngobrolin anak. Ngobrolin anak itu palingan ngomongin dana pendidikan , asuransi atau ..... apa ya, jarang sih,lol.

Mungkin itu juga yang membuat kami cepet klik, karena masing-masing nyaman dengan diri sendiri tanpa embel-embel anak, sehingga ngobrolnya ya ngobrol diri sendiri. Kan anak udah panjang lebar diobrolin di blog, hahaha.



Betewe kemarin ketemuan ngapain aja?

Baca komplitnya di blog Gesi aja yah. 

 

Yang pasti, saya langsung setuju kenapa Gesi selalu bilang bahwa dia orangnya gampang bahagia dan gampang excited terhadap sesuatu.

Karena ya memang gitu.


Ini Masih bertiga, Nahla belum datang
 

Astagaaa,dia sama martabak di Remboelan aja excitednya kayak jelasin saldo tabungan nambah sekian digit di rek.

" Win kamu harus coba martabak ini,enaaaak banget percaya deh enak banget beneran" 

Trus pas martabaknya datang dan saya bilang enak,dia yang berbinar-binar gitu,hepi banget.

Pas masuk ke Breshcka aja astagaaaaa excitednya ngalah-ngalahin Tara saat dibeliin Yupi.

" Wow ini surga, aduh gengs  aku bisa kalap nih. Ih ini bagus, ya ampuuun ini lucu. aaak aku mau ini, ini juga"

Trus segambreng baju dicobain.

Untung ada kami-kami yang mengingatkan bahwa lucu tidak sama dengan harus dibeli, 😜😜. 

Karena dia udah nenteng kaos, nenteng sepatu, trus niat beli kalung, pengen beli dompet, wow sungguh kalap.

Jadi akhirnya Gesi selamat belanja cuma dua kaos doang kembaran sama saya.Karena doi semangat banget berapi api meyakinkan saya kalo kaosnya ucul banget, hahahaha.

Icha awalnya mau beli kaos juga, tapi gitu lihat pin lucu, ga jadi beli kaos ganti beli pin, walau udah disuruh Gesi buat beli dua-duanya tapi dia ogah.

" Aku ga butuh kaos aku butuhnya pin"

luar biasa pendiriannya, tak tergoyahkan.

Seharian di Sency sampe 3 kali pindah tempat makan, dari mulai Excelso, Remboelan, Excelso maning, trus ke Burger King. Ketemu Adit (suami Gesi) dan JG ( suami Icha ) juga, ceneng deh.

Pokoke saya hepi banget kemarin, mana kami sempet bikin video juga lho. Isinya what's in your bag. Tonton ya





Jadi begitulah ceritanya, gimana sampe bisa jadi temenan akrab sama orang yang dulu cuma kenal di komunitas doang, akhirnya kemarin bisa ketemuan. Yeyeyeyeye

Kami berempat itu usianya beda-beda. Saya paling tuir, udah 30 something, kemudian Icha, Gesi hampir sebayaan, dan Nahla sama saya tuh beda usia 12 tahun bayangkan.

Tapi ternyata memang usia ngga menghalangi buat temenan yah, buktinya ya kami berempat wokeh wae ngobrolnya.

Yang paling saya senangi dari mereka bertiga adalah mereka ini jarang banget ngejudge orang, iyes mau cerita apa aja no judginglah. 

Karena apa?

Karena kami sadar banget, diri sendiri masih berkubang dosa, halah, boro-boro mau ngejudge satu sama lain. Ditambah lagi, makin kesini makin menyadari bahwa setiap orang berbuat sesuatu itu pasti ada latar belakangnya, jadi sepanjang kita ngga tau-tau banget ya mending diem. luuuv

Trus disini, satu sama lain tuh ngga segan saling mengingatkan. Kayak saya sering diingetkan untuk ga reaktif terhadap isu-isu terkini di temlen. Kalau gatel banget pengen komen ya mending ditulis di blog, daripada nyampah di temlen misalnya. 

Atau ngingetin Icha untuk menurunkan level judesnya dari karet 3 ke karet 1. But, Icha itu ga judes sih cuma dia to the point dan ngomong by logic serta data, itu aja. Selebihnya doi manis banget anaknya.

Kalo Gesi dan Nahla mah sering jadi sasaran kejudesan saya dan Icha, karena you knowlah ya mereka itu kadang melankolis banget, sampe level Kabupaten.


Ke depan mau ngapain ?

Banyak rencana sih, soale sayang kan masa bikin grup trus geje haha hihi ,jadi pengen jugalah colab berempat bisa nambah value ke masing-masing. Tapi kayaknya pelan-pelan dulu. 

Yang sekarang lagi kami coba tuh, bikin rate package buat nerima job sepaket. Kemarin dah ada yang nawarin beberapa tapi belum goals ya gengs, hahahahaa belom ketemu jodohnya kali yaaa.

Anyway, kalian punya ngga teman yang sama mereka kalian bisa bahas apa aja tanpa takut dinyinyirin atau dijudge?

Kalau punya beraRti kalin termasuk sedikit dari milyaran orang di muka bumi ini yang beruntung.

Tag sahabat kalian itu yaaaa, biar makin tambah kompaknya. ❤️❤️❤️

Ini oleh-oleh futu-futu kemarin. Udah ala #girlsquad belum nih, hahahah








 Nemu tulisan yang ada Teguhnya, wahahaha
Eh ngga ding, kalimatnya bagus jadi mau pada foto.
Itu sapu lidi semua lho, btw









Yeaaaay, semoga bisa ketemuan lagi pan kapan.

Btw jangan lupa follow IG kita ya man teman, di IG kami punya hestek andalan masing-masing nih.

Gesi punya #CeritaBahagiaku
Icha punya #EmpowerYourself
Saya punya #WorkingMomStory

Follow us on Instagram:
http://instagram.com/annisast
http://instagram.com/grace.melia
http://instagram.com/winditeguh
http://instagram.com/haloterong

And visit our blog:
http://www.annisast.com
http://www.gracemelia.com
http://www.haloterong.com

Oya, terakhir nih terakhir sebelum diakhiri. Kita punya rencana nih mau bikin workshop blogging gitu berempat. pembicaranya ya kita berempat, dengan masing-masing tema spesifik. Kira-kira pada mau ngga ya ikutan?

Cek ombak dulu, hai hai. Jawab di komen ya . See ya


Custom Post Signature