Diskusi Keuangan Sebelum Menikah

Monday, May 18, 2020

10 Hal keuangan yang perlu didiskusikan sebelum menikah

Faktanya dari data perceraian di Indonesia tahun 2017 (iya datanya udah basi hahaha), sebanyak 30% penyebab perceraian di pengadilan agama itu adalah faktor ekonomi. Itu masih pengadilan agama doang belum di luar itu dan belum yang ga terdaftar ya. Dari faktor ekonomi tersebut, ada 11 faktor keuangan yang menjadi pemicunya. Mulai dari perbedaan pandangan soal uang, prioritas keuangan yang tidak cocok, ketidakjujuran dalam penggunaan uang dan utang, menghabiskan terlalu banyak dana saat menikah, sampai hilangnya control financial dari salah satu pihak.

Makanya yah, saat mau mutuskan menikah, perlu digali lebih dalam tuh si calon pasangan hidup kita. Ngga hanya soal agama, kepribadian dan sebagainya, tapi soal keuangan juga mesti dibicarakan. Memang sih ya di masyarakat kita masih sungkan ngomongin uang secara terang-terangan. Yang cewe takut dianggap matre, yang cowo ada kekhawatiran antara si cewe ntar cuma lihat duitnya (kalo duitnya banyak), atau si cewe bakalan mundur alon-alon (kalo duitnya dikit).

Padahal ngobrolin keuangan sama calon pasangan itu bukan hanya soal saldo tabungan lho, tapi juga pandangan soal uang, kebiasaan membelanjakan uang, sampe prioritas-prioritas keuangan yang sudah dimilikinya.

Sebelum kaget-kaget setelah nikah, dan terjadi kekerasan financial di keluarga, ya mending kalau udah serius pengen nikah, ngobrollah dulu. Kalo memang pacarmu orang yang mature pasti ga keberatan deh buka-bukaan soal uang. Ya masa bukaan-bukan yang lain berani tapi soal uang kicep? Hahaha. Mumpung lagi karantina, daripada tiktokan atau scroll-scroll komen di Lambe Turah, kan ya mending vidcoll sama pacar sambil diskusi keuangan, biar tercipta keluarga yg kuat rohani, jasmani, dan financial ya hahaha.


Nah ini nih sebelum memutuskan I Do, maka perlu ngomongin Doku (maksa, biarin).

1. Pendapatan


Buka-bukaan deh soal pendapatan kalian. Profil pendapatannya gimana?.
  • Sumbernya : Gaji atau dari usaha
  • Periode gajiannya : tetap tiap bulan, atau ga bisa diprediksi.
  • Jumlahnya 
  • Komponen gajinya : Gaji bulanan, ada penghasilan tahunankah?, THR, uang cuti, penghasilan lain?
Tau mengenai profil keuangan pasangan, jadinya lebih bisa mempersiapkan diri. Siap ngga kalo penghasilannya ga tetap? Siap ngga kalo ternyata penghasilan gede tapi ritme gajiannya 5 bulan gajian, 5 bulan ga ada penghasilan . Ini biasanya yang kerja-kerja di perminyakan gitu.

2. Style Pengeluaran

Kalo masih pacaran tuh biasanya sering terceletuk “Aku ini boros lho, lalalalala”, atau dia keceplosan “ Ih sayang tauk duitnya dipake untuk makan di resto mahal, mending ditabung”, nah dari situ keliatan tuh gaya spending pasangan kalian seperti apa.

Yg perlu diobrolin :
  • Selama ini alokasi pengeluaran masing-masing apa aja
  • Dari total gajinya, brp yg dibelanjakan berapa yg ditabung atau diinvestasikan.



Dari obrolan ini kalian udah dapat gambaran berapa pengeluaran pribadi masing-masing. Dengan total penghasilan kalian, udah bisa gambarin aman atau ngga nih. Jangan sampe kita yang hobi banget nabung, capek-capek eh pasangan stylenya sak karepe ndewe sama uang. Kamu menabung dia melubangi, ya makan ati ntar.

3. Punya Tanggungan atau Tidak?


Terbuka saja sama calon, kalau memang masih menanggung orangtua atau biaya kuliah adik. Dengan terbuka, pasangan kita juga bisa ngukur diri sanggup ngga berbagi penghasilan dengan anggota keluarga yang lain. Bisa nerima ngga kalo ga pernah full nerima gaji pasangan dan suatu saat bakal ada kebutuhan-kebutuhan mendadak keluarga pasangan yang harus diatasi.

Yang perlu diobrolin :
  • Berapa besar alokasi untuk orangtua atau adik
  • Berapa lama lagi adik selesai kuliah
  • Apakah saudara lain (abang atau kakak) ikut urunan membiayai keluarga?

3. Utang

Utang ini memang masalah sejuta umat ya hahaha, makanya perlu dibicarakan dari awal.
  • Punya utang apa saja dan di mana saja?
  • Utangnya kemarin buat apa?
  • Berapa cicilannya per bulan
  • Berapa lama lagi lunas?

Gambaran utang ini, bisa jadi pertimbangan ntar saat ngatur uang keluarga. Berarti akan ada porsi penghasilan yg udah kemakan buat bayar cicilan.

Sebaiknya sebelum nikah sih masing-masing melunasi utangnya dulu, apalagi utang konsumtif kayak kartu kredit, biar kayak Pertamina Pasti Sip, mulai dari nol ya hahaha.

Utang jangka panjang seperti KPR juga harus dibicarakan kalo periodenya masih lama, si pasangan mau ngga nerusin cicilannya bersama?, sepakat ngga dengan rumah yang udah dibeli,jangan-jangan si pasangan ga suka dengan rumah itu jadi bakal ambil KPR lagi, double dong biayanya.


5. Pembagian Tanggung Jawab

Walau belum nikah ga apa-apa banget ditanyain. Kira-kira ntar setelah nikah gimana ngatur uang di keluarga kalian.

  • Gaji suami diserahkan ke istri semua?
  • Pegang gaji masing-masing?
  • Bikin join account untuk pengeluaran keluarga?
  • Atau punya porsi siapa bertanggung jawab untuk pengeluaran apa.
Ga ada yang benar dan salah, asal dipertimbangkan keefektifannya.

6. Tujuan- Tujuan Keuangan
Coba sama-sama ngungkapin apa aja nih mimpi-mimpi kalian.
  • Apa salah satu punya keinginan melanjutkan kuliah?
  • Rencana setelah nikah ngontrak dulu atau langsung beli rumah
  • Bicarakan prioritas mau punya rumah dulu atau mobil dulu?
  • Langsung punya anak atau ntar dulu.

Ini nanti hubungannya dengan perencanaan keuangan kalian termasuk keputusan ngambik kredit. Kalau memang kebutuhan mobil lebih dulu ya gpp mobil dulu yang didulukan, rumah ngontrak dulu. Kalau mau dulukan rumah, berarti mobil ditunda, naik kendaraan masing-masing pas single dulu.

7. Soal Karir

Naini penting kalau si perempuan bekerja, peerlu dibicarakan. Selesai nikah masih berkarir atau resign?. Bagi perempuan, coba dipastikan kalaupun keputusannya resign, Tanya gimana rencana pasanganmu soal kebutuhanmu. Ingat selama ini kan punya duit sendiri, tiba-tiba ga punya penghasilan, pastikan dulu pasanganmu bakal memenuhi kebutuhan pribadimu ngga? . Kebutuhan pribadi ya bukan kebutuhan rumah tangga. Jangan sampai terjadi kekerasan financial. Udahlah disuruh resign , kebutuhan ga dipenuhi, pikirkan ini.

Karena abis resign itu sebenernya kan ada masa adaptasilah. Post power syndrome juga tuh, yang selama ini apa-apa bisa beli sendiri, sekarang ga bisa. Makanya gpp ditanyakan.

Kalaupun ga resign, jika pekerjaan kalian menyebabkan ada peluang untuk LDR, bagaimana ngatur uangnya.


8. Bantuan Ke Keluarga

Ini berhubungan dengan tanggungan tadi . Kalau masing-masing punya tanggungan sebaiknya sih penghasilannya dua ya. Jadi ga akan gegabah nyuruh calon istri resign. Konsekuensi istri ga bekerja itu juga berhubungan dengan ini. Kalo istri mau membantu keluarga bagaimana kesepakatannya? Punya alokasi untuk bantuan keluarga atau nyisihin dari uang belanja?


Kalau istri bekerja juga dibicarain juga. Mau tanggung jawab sama keluarga masing-masing aja, ditanggung bersama, atau saling silang.

Ada temenku yang punya aturan kayak gini. Kalau mau bantu keluarga suami, maka yag ngasi duit harus istri. Kalau mau bantu keluarga istri maka yang ngasi duit ya si suami. Terserah sih, asal sama-sama mengeri bahwa kewajiban utama masing-masing itu adalah financial di keluarga yang lagi mau dibangun, jadi jangan malah dikorbankan kepentingan isti dan anak demi membela kepentingan keluarga yang lain.

9. Saldo Tabungan

Terakhir baru deh buka-bukaan soal saldo rekening. Kenapa di akhir? Ya kalo pertanyaan sebelum-sebelumnya udah bikin ilfil, ngapain ngasi tau saldo kita ya kan? Hahahaha

Tau saldo tabungan ini sekaligus cross check, bener ga yang dia omongin dari awal tadi. Ngakunya ngga boros, rajin nabung, tapi saldonya ga nyampe 1 kali gaji, padahal udah kerja bertahun-tahun, hayoo uangnya kemana?

Kalaupun ga punya tabungan, bisa dijelaskan kenapanya. Apakah karena berhubungan dengan kewajiban membiayai keluarga tadi atau habis buat bayar cicilan?


10. Rencanakan Pernikahan

Udah kelar semua dibicarakan, berdasarkan saldo yang ada tadi, bolehlah kalian membicarakan plan menikah. Mau nabung dulu untuk nikah, minta bantuan orangtua?, atau nikah seadanya deh udah kebelet dan udah cucok meong banget.

Yang manapun oke, asal jangan habis-habisan dalam pesta pernikahan ya apalgi sampai berhutang. Karena pesta nikah cuma sehari, nikahnya sendiri seumur hidup, jadi ditakar-takar berapa alokasi yang wajar untuk pernikahan kalian. Masih ada opsi call ortu kok, dan tentu saja ada opsi nikah di KUA saja, merayakannya di IG story hahahaha.

Selamat mengenal pasangan dan merencanakan pernikahan.











5 comments on "Diskusi Keuangan Sebelum Menikah"

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature