Hidup Minimalis dan Level Kepuasan

Wednesday, June 26, 2019


Udah lama banget rencana mau beres-beres rumah tapi karena kesibukan trus kepotong puasa, lebaran, mudik, jadilah baru kemarin aku berhasil memaksakan diri membongkar isi lemari, dan memilah-milah barang di rumah. Soalnya rumahku kayaknya udah sesak sekali, yang sampe kalo mau nyari sesuatu itu harus menyelam dulu, xixixix.

Kebiasaan bongkar lemari ini sebenernya udah rutin aku lakukan. Pokoke gitu merasa lemari pebuh pasti ada yang kusingkir-singkirkan. Kemanakah baju-baju dan barang-barangku?

Biasanya ya ke rumah ibuku, hahahaha, karena apa? karena aku ga punya waktu mikirin mau dikemanain barang-barang itu. Paling gampang ya bawa ke rumah oma, ntar pasti di sana ludes sendiri.

Nah, jadi ceritanya beberapa minggu lalu aku dikirimin linklah sama Icha, linknya Raditya Dika yang ngomongin soal hidup minimalis. Doi cerita di situ kalau dia sampai pada satu titik kayak jenuh gitulah dengan koleksi-koleksi jam tangannya yang ternyata ya cuma koleksi. Yang dipake yang itu-itu mulu, jadi akhirnya semua jamnya dia jual dan dibelikan satu jam yang emang punya "Value" kata bang Dika. Yang kemudian diartikan oleh netijen sebagai MAHAL, hahahaha. Value= MAHAL. oke detergen, bhaik.

Nah, aku jadi ikutan mikirlah, biasa ya aku anaknya memang gampang terpengaruh sama yang begini-begini. Trus mataku memandangi sekeliling rumahku dan ke tumpukan container plastik yang isinya tumpukan tasku (iya, aku ga punya lemari khusus tas, jadi tas-tas itu aku susun di kontainer plastik itu lho gengs. Aku punya 10 biji kontainer. Ini sebenernya akal-akalanku aja biar masteg ga nyadar kalo istrinya punya hobi menumpuk barang, hahahah

Nah, ternyata yah, dari sekian jumlah tasku yang tentu saja harganya cuma seperseratus ribu dari harga jam tangannya Raditya Dhika itu, yang kupake palingan cuma 3-4 tas doang. Sisanya? Aku bahkan ga inget kalo aku punya tas itu.

Trus beralih ke lemari, ya sami mawon. Kok ada beberapa bajuku yang seingetku cuma kupake sekali trus ya udah ga dipake lagi, ada yang masih ada tagnya, ada yang sejak aku ambil dari tukang jait ya digantung doang, astagaaaaa.

Jadi perasannya gimana yah.

Aku bukan baru kali ini sih denger soal hidup minimalis ini, bahkan aku udah lama nerapin ke pemilihan baju. Pokoke beli baju aku prinsipnya, kalo udah cocok ya udah beli beberapa, bodo amat dibilang ga ganti baju, yang penting nyaman dan ga rempong pilih-pilih matchingin baju tiap mau pergi. Alhasil kalo diliat foto di IG, outfitku itu cuma baju puith dan celana jeans donag banyakannya hahahaha.

Oke balik lagi, nah kali ini aku kayak yang wah iya yah, ini ngapain punya barang sebanyak ini kalo memang ga dipake.

Maka jadilah kemarin aku bongkar-bongkar lagi. Sebagian aku hibahkan, sebagian lagi aku preoved-kan xixixi.

" Is kok dipreloved sih, kan mending dikasih aja"

Ya dikasi boleh, dipreloved juga ga salah kan ya, hahaha.

Jadinya saat ini aku nyisain cuma 5 tas ajah. Ini udah yang paling aku pake banget ngetlah. Sepatu juga gitu, aku sisain sneaker tiga doang dan ini pun yg paling sering kupake cuma sebiji, dan sepatu kerja 2 aja.

Rak sepatuku langsung kosong, lemariku pun jadi lega. Containe plastik isi tas-tasku jga udaah kosong. Hatiku juga hapa hahahahaha.

Sebenernya ada hal yang masih mengusikku sih. Pas baca-baca komen di yutub Raditya Dika itu, ada salah satu yang komen begini :



Why oh Why. Itu kok kayak mewakili isi hatiku banget, huhuhuhu.

Aku ngerasain banget hal kayak gitu. Dulu pake tas lokal ya oke-oke aja, ga masalah samsek. Ngga pernah pun merhatiin merk, asal nyaman ya udah. Sekarang ngga tau yah, gegara mudahnya belanja online atau pengaruh algoritma instagram (Instagram disalahin), jadinya tanpa bersusah-susah pun ya muncul aja gitu lho jualan para sissy-sissy pelapak tas-tas di IGku.

Dan iyes banget, level kepuasan kita tuh kayak naik terus. Ibaratnya dulu makan dimsum aja udah berasa makanan paling enak, naik ke sushi, naik terus sushi tei jadi biasa, nyobain sushi-sushi lain, lama-lama bosen ga mau lagi, trus nyari makanan enak lain lagi, gituuu terus.

Jadi sejujurnya aku ga terlalu percaya diri bahwa yang kulakukan sekarang ini soal hidup minimalis, jangan-jangan ya karena aku udah males aja pake tas-tas yang lama. Apakah aku sedang so called menemukan kenyamanan baru di barang-barang yang levelnya lebih dari yang sebelumnya kumiliki/

Ya Tuhan, manusia kok ga ada puasnya ya. ckckckc.

Ya sudahlah, ini cuma postingan receh, gegara satu postingan RD yang mengusikku.

6 bulan lagi aku bakal update, apakah ada barangku yang nambah? atau beneran aku bisa menerapkan yang kupikir saat ini adalah gaya hidup minimalis, halah.

Kalian gimana?, apakah sudah bergaya hidup minimalis sampe nyingkirin barang-barang ya ngga pernah dipakai di lemari kalian? ataukah kayak si mba anonim sebut di atas, minimalis hanya karena yah merasa levelnya udah ga di situ lagi.

Cerita dong, aku butuh pencerahan.
3 comments on "Hidup Minimalis dan Level Kepuasan"
  1. Aku juga sekarang ini setelah dengar tentang hidup minimalis jadi pengen melakukannya. Kemaren kemaren juga udah ngeluarin tas yang gak dipake. Eh setelah baca yang mba anonim itu, kok kalo dipikir pikir ada benarnya juga ya, mungkinkah yang dilakukan ini bukannya minimalis tapi kek merasa naik level aja gitu. Semoga tidak ya, udah cape juga terkadang liat baju dilemari yang gak dipake, semangat hidup minimalis semoga bisa mnegurangi shopping yang gak perlu lah yaa

    ReplyDelete
  2. kalau habis lebaran gini biasanya mbak aq kantongin baju2, tas, sepatu sama sandal yang udah gak aq pakai, kalo nyokap mudik ke semarang aq titipin untuk dibagikan tapi kalau gak yah aq bagi2 aja sama sodara apa nggak tetangga yang masih layak pakai buat mereka. ngurangin isi lemari sama sebenernya pengen beli lagi yang baru tapi lemari udah gak muat, hahaha jadi sebenernya gak hidup minimalis juga yah

    ReplyDelete
  3. Manusia emang ga ada puasnya, seteleh berkarung2 pakaian keluar, tetep aja liat2 baju2 keche... Tapi sekarang nerapinnya bukan pilihin yang mana yang mau dibuang, tapi apa yang mau dibeli. Tiap mau beli, banyak pertanyaan yang harus dijawab.
    1. Butuh atau pengen aja? Kalo emang butuh, yakin benar2 butuh dan mau tidak mau harus beli? Dan apa jika tidak beli, hidup bakal kacau?
    2. Udah punya barang serupa belum di rumah?
    3. Bakal kepake berapa lama?
    4. Ada alternatif ga selain beli? Misal barang2 untuk bayik, kan sebenernya ga harus semua dibeli ya, bisa pinjam atau sewa. jadi ga menuhin rumah.
    5. Kalo emang sudah sangat yakin ingin beli, tapi di rumah ada barang serupa tapi udah ga ada spark joy nya, ya udah gpp beli, tapi yang sudah ada sebelumnya harus diikhlaskan.

    Sementara ini berhasil menahan keinginan beli banyak barang sih, dan hidupku masih aman2 aja tanpa barang2 itu. Mudah2an bisa istiqomah menjalankannya, dan sekarang tiap nemu barang di rumah yang emang ngerasa udah ga kepake, yaudah, lepaskanlah.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature