Jalan-jalan Ke Bangkok 4 Hari 3 Malam (1)

Tuesday, February 19, 2019
Halooo, minggu lalu aku jalan-jalan ke Bangkok sama temen-temen kantorku. Ga lama-lama sih 4 hari 3 malam ajah. Aku mau ceritain nih perjalananku kemarin, siapa tau ada yang pengen jalan-jalan ke Bangkok dan samsek clueless mau kemana, dan ngapain aja di sana.



Kenapa Bangkok?

Karena deket, hahaha dan murce, jadi masih terjangkau nih tanpa mengganggu budget keluarga #penting. Cukuplah pake uang cuti doang.

Jadi aku pergi bareng temen-temen kantor. Kemarin banyak juga yang nanyain pas aku stories di IG, ada acara apa ke Bangkok kok sama orang-orang kantor?.

Ya ngga ada acara apa-apa sih, pure liburan doang.

Di Kantorku aku kan punya beberapa unit kerja yang kusupervisi yah, nah kaunitnya itu ada 21 orang, dari 21 kaunit itu, empat orangnya ciwi-ciwi. Jadi ya udah, janjian deh kita mau jalan-jalan bareng. Karena ya masaaaa kerja bersama setahunan bahkan ada yang udah dua tahun bareng, ga bisa sih ngusahain liburan bareng. Jadilah kami bikin planning. Biar ga repot pake travel aja.

Kebetulan temenku itu ada yang udah pernah pake travel Grosir Aira di Medan--dan, dan dia suka, bagus katanya, ya udahlah daripada rempong nyari lagi, maka kami pake itu aja.

Banyak juga nih pertanyaan-pertanyaan yang "Kok pergi sama kaunitnya cuma berlima doang, kaunit lain ga diajak?

Hadeeee, gini ya Mbang, ini jalan-jalan pribadi jadi ya ngga rombongan jugak, makanya cuma sama ciwi-ciwinya ajah.



Pertanyaan berikutnya nih yang sering mampir kalo aku jalan-jalan begini. " Kok dikasih sama suami, apa suamiku segitu entengnya ngijinin pergi-pergi sama anak?. Bahkan ada DM yang agak julid, beda tipis sih mba antara ngijinin sama suami yang ga peduli"

Aku yang.............krik krik. Hahahahaha tapi biarlah serah apa kata kalian, huehehehehe yang penting aku jalan-jalan , bodo amat apa isi hati dan pikiran netijen ya ceu.

Anak-anak gimana selama aku pergi?

Ga gimana-gimana. Mereka aman terkendali. Dan FYI aku pergi-pergi sendiri tanpa suami dan anak itu udah seriiiing banget, jadi beneran hal yang biasa banget di keluargaku. Mas Teguh selalu ngijinin karena aku soundingnya juga udah jauh-jauh hari dan ya jalan-jalannya juga cuma 4 hari doang mah. Sebulan aja diijinin apalagi cuma 4 hari. Jadi shantai

(Baca : Sebulan di Jakarta : Dari Ninggalin Anak Sampai Sendirian Diantara Para Pria )

Oke, balik maning ke perjalananku kemarin.

Ini aku share itinirerayku selama 4 hari 3 malam di sana ya.


Hari Pertama

Berangkat dari Medan jam 10.00 WIB naik Air Asia. Aku ngga bawa apa-apa gengs, bawa koper juga isinya cuma baju dua pasang sama make-uplah. Karena emang udah niat ntar beli baju ajalah di sana hahahaha, Bangkok kan syurga belanja katanya.

Nyampe Bangkok jam 13.00 an, kami langsung dijemput sama travelnya. Karena kami berlima ya udah dijemputnya naik mobil Elf gitu, langsung diantar ke hotel.

Lucunya yah, gitu di mobil kami langsung dikasih welcome oil sama mas Afi, travel guide yang menjemput kami, Wahahaha aneh ngga sih? masa bukan bunga atau minuman, malah minyak angin. Tapi ternyata make sense banget karena Bangkok juga terkenal dengan herbal-herbalan ternyata yah.


Welcome oil yang ternyata sangat terpake hahahaha
 
Kami nginep di hotel Thomson. Kalo dari bandara sekitar setengah jam-an deh.

Sepanjang jalan, aku melihat Bangkok ya ngga jauh beda sih sama Jakarta. ya jalannya, ya gedung-gedungnya, ya mobil-mobilnya. Paling yang membedakan adalah warna taksinya yang gonjreng-gonjreng kayak pink, ungu gitu. Udaranya juga sama panasnya.


Gerbang Tol dari Bandara

Cuacanya puanaaaaas

Hotelnya ini persis banget sebelahan sama mall. Ngga di pinggir jalan gede sih, agak masuk jalan kecil (gang) kira-kira 200 meter. Hotel bintang 3 tapi menurutku sangat nyaman.







Nyampe hotel langsung diurusin check-in oleh mas Afi. Tapi ternyata kami kecepetan, belum waktunya Check-in, karena memang belum jam 2. Ya udah kami nitip koper, dan mlipir ke mall yang ada persis di sebelah hotel, niatnya mau nyari makan. Tapi ngga jadi, karena semua restonya ada tulisan pork, hahahahaha. Ga berani nyobain takut subhat.

Ya udah keluar dari mall, belok ke kiri di situ ada deretan ruko-ruko, kami nyari Seven Elevenlah. FYI ya Sevel di Bangkok itu menjamur banget, dimana-mana ada jadi mudah kalo butuh apa-apa. Di Sevel aku beli nasi putih dan roti,sekalian beli nomor Bangkok dan paket data internet untuk digunakan selama seminggu di sana. Bisa mat gaya eykeh kalo ga punya paket internet.

Beli paketan nomor dan data internetnya sekitar 250 bath. (1 bath = Rp 456).

Sebenernya beli no telp Bangkok di bandara juga ada sih, tapi tadi aku ngga ngeliat. Kalo kalian ngga mau repot, beli di bandara aja, karena ngga semua penjaga di sevel bisa bahasa Inggris, jadi malah ribet mau beli no dan paket data doang.

Abis belanja di sevel, mampir ke mallnya dan beli kopi Bangkoklah hahaha. Kirain bakal gampang nemu Dhum Dhum, ih ternyata kok ga ketemua ya satu pun outlet Dum Dum di sana hahaha. Jadi beli kopinya di outlet  Roti Bangkok ajalh.

Yang jual abang-abanag Malaysia berpeci. Jadi tida perlu bahasa Inggris, krn die bisa bahasa melayu, xixixi.


Enak kopinya dan porsinya gedeeee. Segini ini 15 ribuan.


Abis itu ya udah balik ke hotel, dan udah bisa check-in. Sekitar jam setengah 3-an gitu. Langsung deh makan siang. Makan siangnya pake sambal teri dan rendang yang dibawa dari Medan, wakakakaka, hemat ya ceu.

Ini penting sih menurutku. Pengalaman kemarin ke Eropa kadang ada makanan yang ga cocok di lidah, maka teri dan rendang for the rescue. Wajib bawa sekalian pop mie buat jaga-jaga.




Abis makan, rebahan sebentar, sekitar jam 4-an sore mulai deh kelayapan. Tujuan pertama ke Pasar Pratunam dong yah, hahahahha, mari belanjaaaaa.


1. Pasar Pratunam

Pasarnya mirip Pajak Sukarame gengs

Kayaknya kalo ke Bangkok wajib deh ke sini, karena di sini tuh menjual berbagai barang pasar (yaiyaaa namanya juga pasar). Mulai dari baju, sepatu, tas, mainan, makanan, semua deh, dan di sepanjang jalannya ada Thai Spa -Thai spa yang murah meriah.

Harga-harga di pasar Pratunam menurutku yah (menurutku lho) dibilang murah ya ngga murah banget, dari harga 100 bath sampe 450 bath. Jadi sekitar 50 ribu sampe 250 ribuan. Tapi dibanding sama bahannya dan dibandingkan kalo kita beli di Indonesia ya jelas lebih murah.

(1 bath = Rp 456)

Tapi ya itu, kalo menurutku ngga yang murah banget, karena kan emang barang pasar ya. Masa barang pasar mahal, kan ga cucok juga.



Hasil belanjaku di hari pertama ini apa?

Tenang gengs, aku bisa menjaga mata dan dompetku kok. Aku cuma beli baju tidur Tara dan Divya dua biji ( @ 100 bath), beli celana panjang 2 biji (@200 bath), beli baju buat ART ku 2 biji (@150bath). Dikit kaaan.

Trus aku nawar-nawar koper, karena ada koper lucu di situ yang harganya menurutku murce hahaha. Jadi kopernya itu sepasangan gitu @1100 bath. Cuma ya masih mikir-mikir beli ga ya beli ga ya. Akhirnya ga beli ntar aja deh.

Dan akhirnya nyesel, karena udah kejauhan jalan, pas mau balik ya males huhuhuhu.


2. Neon Night Market




Selesai belanja di Pratunam, kami ke Neon Market. Disebut neon karena banyak lampu-lampunya kali ya, karena beneran lampu-lampu bergelantungan gitu.

Jarak Pratunam-Neon Market itu sebenernya deket, tapi karena pengen naik Thug Thug jadi kami naik thug thug ajalah daripada jalan kaki. Bayarnya 100 bath (kayaknya kemahalan karena deket banget gengs).

Neon Market ini semacam pasar tapi bukanya mulai sore hari. Yang dijual ya barang-barang pasar juga. Ada tas-tas lucu, ada sabun-sabun dengan bentuk-bentuk unik kayak mangga, nenas, wortel gitu, kosmetik-kosmetik dan pastinya di sini ada food bazar. Jadi aneka makanan dijual di sini. Cocoklah buat menikmati kuliner Thailand di sini, walau ya ngga thailand-Thailand amat, karena yang dijual juga semacam kebab, dan seafood-seafood-an hahaha.







Kalau di Medan, sekarang ada tuh namanya Medan Night Market, persis kayak gitulah, semacam food bazar yang nyampur juga sama dagangan pakaian, kosmetik dan pernak-pernik.

Karena takut ga halal, jadi kita makannya kebab ajah, sama makan Mango Sticky Rice yang ya ampuuun enak banget. Entah enak karena lapar atau gimana, tapi enak banget menurutku. Wajib coba sih kalo kalian ke Bangkok.





Makan kebab di situ, cuci mata banget karena abang-abang penjual kebabnya beniiing hahahaha, ala-ala orang Arab gitu.

abang kebab
Tapi sayang kebabnya kurang enak. Kalo ke Neon Market aku saranin jangan makan di bagian depan sih gengs, kalian harus masuk ke bagian agak belakang, karena ternyata di situ tempat makanannya yang enak-enak, dan ada live musiknya.

Ke bagian belakang ajah kalo mau makan

Kemarin aku karena udah laper berat aja makanya ngeliat makanan di bagian depan langsung duduk wae.

Oya, FYI di Bangkok tuh semua minuman dijual dingin atau panas, ngga ada yang biasa gitu. Mungkin karena cuaca di sana sungguh hot ya, makanya semua-mua dimasukin kulkas.

Kalo di pasar pratunam, barang-barangnya itu barang pasar banget, nah di Neon Market ini menurutku setingkat lebih bagus. Kalau yang orang Medan, di sini agak mirip sama barang-barang Petisah yang biasa dijual seharga 150 rb ke 250 rb.






Di Neon market ini aku belanja maniiiing, hahahaha, karena di sini banyak jualan pakaian anak yang gemesin.

Hasil belanjaku : Baju Tara dan Divya again 2 biji @200 bath. Kaos untuk aku, Baju jalan-jalan sore Tara dan Divya again. Pokoke aku belanja buat Tara dan Divya teruuuus. Trus beli kutek-kutekan buat Tara yang lagi seneng dandan.

Ni aku kasih deh foto-foto barang yang dijual di sana.

Ini pulpen tapi unyu-unyu

Sabun ini gengs

Ini Juga Sabun

MAsih pulpen pulpenan

Tas-tas lucu tp ringkih hahahaha


Kutek2 yang harganya 10 ribuan

Gelas-gelas karakter. Tapi males sih belinya karena berat, nambah-nambahin bagasi aja


Balik Pratunam Again

Abis makan, abis belanja, ngeliat kantongan segambreng jadi keinget koper yang tadi. Jadi akhirnya memutuskan untuk balik lagi ke Pratunam, wahahahaha. Kali ini baliknya jalan kaki ajah.

Seru juga jalan kaki, karena dari Neon Market ke Pratunam itu juga banyak yang jualan-jualan ngemper di pinggir jalan, jadi sekalian cuci mata

Nyampe Pratunam, langsung ke toko koper dan beli koper yang udah dibeter tadi, hahaha. Alhamdulillah ya, belanjanya belum serius, kopernya dulu yang dibeli xixixi.

Thai Massage


Abis itu, kaki udah kayak mau copot, capek gengs. Dan karena thailand terkenal dengan Thai massagenya ya masa ngga nyobain ye kan, maka aku nyobain Thai Massage yang ada di pinggir jalan.

Tempat Thai massage yang di pasar-pasar gini mirip akuarium sih menurutku, karena transaparan dari luar. Biasanya mereka nyediain tempat buat pijet kaki dan punggung aja di lantai bawah, dan kalau kita mau pijet seluruh badan ntar diarahkan ke lantai dua yang lebih tertutup.

Sejamnya 200 bath. Enak bangeeeeet pijetnya, badan kita dikretekin sampe kayak mau patah, tapi ya enak , dan pas mijet kakinya juga asoy. Hilang deh semua pegal-pegal hasil belanja tadi.

Tapi ntar kalo kalian mau massage di sini, perhatiin durasi ya. Misal dia bilang durasi sejam, ya lihat jam kapan mulainya, karena beberapa mba-mba pijetnya suka korupsi waktu, sambil mijet ngomooong aja biar kita ga fokus. Kemarin yang mijet aku juga gitu, ngoceh aja, sampe yang ku

" Excuse me, Can you just massage me. not talking, i wanna sleep".

Abis sebel sih, kan berisik ya kalo denger orang ngomong terus saat pijet.




Abis dipijet, balik deh kita ke hotel karena udah jam 11 malam cuy wahahaha, emak-emak kelayapan di negeri orang ya gini.

Ke Hotel naik grab, pesen pake aplikasi (jangan lupa ya sebelum ke sini install aplikasi grab dulu, bagi yang belum punya).

Menariknya di sini ya, beberapa kali kami pesen grab, dapetnya Pajero terus gengs, wakakaka, Pajero aja dibawa ngegrab ya. Alasannya mungkin karena yang punya mobil orkay-orkay atau gimana yah? dun know.

Sampe hotel bobo, karena besok dijemput travel jam 8 pagi. oke siyap.

Nyambung di postingan Jalan-jalan Ke Bangkok 4 Hari 3 Malam (2)







 



6 comments on "Jalan-jalan Ke Bangkok 4 Hari 3 Malam (1)"
  1. Mbak Win..aku juga baru balik dari bangkok.

    Dan aku juga nyoba kebab di Neon Market, rasanya kurang ok. Mau coba makan di belakang takut kemahalan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa ngga enak kebabnya .eh aku tulis kan di situ kebabnya ga enak.

      Delete
  2. Kayanya menyenangkan. Di Jakarta apakah ada tempat seperti itu ya ...
    Kaya model PRJ ya di sana. Kalau di Jakarta kan mesti bulan Juni Juli baru ada kaya begitu, nampaknya di Bangkok sana, ada selalu ya perbelanjaan yang terbuka seperti itu, kalau di Indonesia, mall lagi, mall lagi.

    Menyenangkan ya .. jadi kepengen deh ke LN.
    Btw itu waktu ke Bangkok, dokumennya yang harus diurus apa saja, selain paspor? Btw berapa itu budgetnya ke sana via travel agent?

    ReplyDelete
    Replies
    1. cuma paspor aja. Kemarin aku pake travel, utk tiket pesawat+hptel+makan ; 4 juta.

      Selebihnya ya uang sendiri kalo mau belanja2

      Delete
  3. Ahey serunya mbak Win, sekalian nanya dong kalau thai massage geto kasih tips nggak?

    Lagi ngumpulin info buat ke Bkk juga nii ��, tfs mbak dan ditunggu lanjutannya

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature