Tentang Bakat Yang Tak Dimiliki

Friday, December 8, 2017





Kalau melihat orang-orang di IG maupun di Pinterest yang bisa menggambar gitu, kadang saya iri banget. Seperti Nahla, misalnya, duh masih muda kok udah bisa menggambar-menggambar gitu sih. atau si Maghfirare tuh yang suka bikin komik-komik lucu, atau ngga anaknya mba Sary Melati yang gambarnya itu udah smooth gitu mirip asli orang, hwaaaa kagum banget sama orang-orang kayak mereka. Jadi sering mikir, kok aku ngga punya talenta seperti mereka yah, hahahaha.


Betewe ini colab sama Ges Ges , Icha maricha, dan Nahla juarak. Baca punya mereka juga yah
Gesi | Icha | Nahla

Iya, kadang suka merasa kecil gegara kok rasa-rasanya ngga memiliki keahlian yang bisa dibanggakan. Nulis ya segini-segini doang, menggambar ngga bisa, main musik, udahlah jangan ditanya. Kadang iri sama orang yang dari kecil udah punya kesempatan buat mengasah minat dan bakatnya, makanya ngga heran kan yah kalo lihat anak-anak yang udah gape main piano atau balet atau silat meski masih piyik. Karena ya memang namanya keahlian itu semakin dini diajarkan katanya sih semakin gampang jadi ahlinya. Dan makin iri lagi, sama orang yang dari kecil udah tau apa yang diinginkannya, tau apa yang menjadi passionnya. Karena itu ngga gampang kan taunya.


Saya jadi inget, dulu punya temen waktu SMA yang sukaaa banget dengan design. Jadi kerjaannya tiap hari tuh kalo istirahat atau guru kosong ya menggambar design baju gitu. Coret-coret di kertas. Sampai pas ada kegiatan perpisahan di sekolah dan kami bikin acara fashion show gitu, ya yang merancang pakaiannya dia semua.

Fashion shownya sih bukan yang kece-kece gitu, tapi fashion show ala anak asrama, yang memanfaatkan seprai, handuk, dan semua perlengkapan asrama termasuk ember mandi, sendok, dan tempat nasi, hwaahhahahaha. tapi dia sukses banget lho, bikin untel-untelan pakaian dari spreilah, dari handuklah jadi kece gitu. Mungkin karena memang bakat ya.

Dan sekarang, dia beneran jadi designer. Saya ngga kaget melihatnya, karena memang udah kelihatan dari dulu.

Saya jadi mikir lagi, coba ya pas kecil dulu saya menekuni satu bidang tertentu, pasti sekarang saya minimal punya keahlianlah yang khusus gitu, ngga model-model general yang setengah-setengah.

Sebenernya ada lho satu passion saya selain menulis, yang gagal saya kembangin, padahal pas kecil udah pernah serius nekuninnya. yaitu MENARI.

Hwaa jadi inget gimana sukanya saya sama tari-tarian.

Jadi dulu pas kecil tuh saya sukaaa banget joged. Pokoknya denger musik pasti goyang deh, pecicilan banget. Sama ibu saya, langsung deh saya dimasukin ke sanggar tari. Latihan tiap sore sepulang ngaji madrasah. Duh saya hepi banget. Mau secapek apapun , kalau disuruh latihan nari pasti saya jabanin.

Tapi ada yang agak miss sih saat itu. Sebenernya saya kan sukanya lebih ke tari kreasi baru, yang pencilakan gitulah, tapi ibu masukin saya malah ke sanggar tari daerah. Jadilah saya belajarnya malah tari melayulah, tari bali, tari jawa, sampe tari sunda. saya ngga keberatan tapi kurang kena di hati. Makanya saya malah latihan-latihan nari kreasi baru sendiri sama temen-temen lain di luar sanggar.

Sempet beberapa kali ikut lomba nari. Pernah menang, pernah kalah.

Sampai saat SMA, pemilihan ekstrakurikuler pun ya saya ngikutin kata hati banget. Kalau jamannya saya SMA itu yang lagi booming adalah ekstrakurikuler Marching band, wah saya ngga tertarik samsek, Gitu dikasi form pendaftaran ekskul ya langsung isi tari. Tapi lagi-lagi ternyata narinya, nari daerah huhuhu.

Saya suka nari sih, tapi pengennya yang jingkark-jingkrak, bukan yang lemah lembut luwes gitu. Makanya walau dijalanin tapi ngga sepenuh hati gitu. apalagi kemudian saya berjilbab, ya udah akhirnya berhenti nari. karena waktu itu belum banyak sih orang berjilbab nari, kesannya ngga pantes gitu. Ngga kayak sekarang yah dimana pake jilbab mau kegiatan apapun fine-fine aja.

Hmm jadi berandai-andai, kalo dulu saya serius ikut sanggar tari kayak model-model yang Guruh Sukano Putra gitu, mungkin saya udah go internesyonel ya nari-nari kemana-mana.

Tapi saya ngga nyesel kok, setidaknya ibu saya dulu udah mengusahakan memfasilitasi apa kesukaan saya, walau pada akhirnya ya ngga ditekuni dengan serius. Mungkin memang jalan hidupnya begini.

Kesini-sini walau saya ngga punya keahlian seni kayak orang-orang yang saya kagumi, setidaknya saya jadi nyadar kalo memang seni itu memang bukan untuk semua orang. Ini memang semacam kalimat penghibur diri banget.

Tapi kata mas Teguh, saya punya bakat yang ngga semua orang miliki, yaitu BERBICARA, wahahahaha. Iyaaa, saya suka banget bicara. Kalau di rumah, sepanjang mas Teguh masih bangun dan melek, saya bisa bicara non stop sama dia. Hanya karena dia tertidurlah saya berhenti ngomong. Ok ntap, setidaknya punya keahlian ya frends. Makanya ngga heran yah kalo caption instagram saya beneran bisa sepanjang jalan kenangan, kalau ngasih instruksi di WA juga bisa selayar sendiri. Saya syukuri aja, karena artinya saya punya sesuatu yang saya sukai xixixi.




Siapa tau ke depan saya bisa jadi MC atau presenter apaaa gitu, who knows ya.

My point is, sebagai orangtua sepertinya ini peer kita banget nih bu ibu, untuk aware dengan apa yang disukai anak .Karena berdasarkan yang saya baca-baca, para expert di bidangnya itu kayak pebalet, pesepakbola, pembalap, pianis, programmer komputer, pelukis, designer ngga serta merta dilahirkan membawa bakat alaminya. Ada sih yang memang punya bakat alami, tapi kebanyakan ya karena dilatih. Practice makes Perfects bangetlah. Jadi ngga usah risau kalau melihat anakku kok kayaknya ngga punya bakat apa-apa.

Dibalik aja, kalau anaknya pengen jadi sesuatu misal ngga bakat-bakat amatpun ya dilatih aja dari kecil apa yang disukainya atau apa profesi yang diinginkannya. Karena kalo kita udah suka, bisa dipastikan kita bakal hepi melakukannya dan mau bekerja keras supaya bisa. Tapi kalau udah ngga suka, ngga cinta maka males aja kerja keras untuk sampai jadi yang terbaik.

Sembari berdoa semoga dimudahkan rezekinya biar mampu memfasilitasi apa yang diinginkan anak kita.

Untuk kita-kita nih yang udah terlanjur menua dan merasa ngga punya bakat apa-apa, ngga punya talenta yang bisa dibanggakan, belum terlambat lho untuk memulai. Vera Wang tuh contohnya. Siapa yang ga kenal designer yang satu ini. Baju-bajunya dipakai para seleb dunia, bahkan ada semacam anekdot fashion yang berbunyi " Bukan Vera Wang yang nyesuain ukuran baju ke badanmu, tapi badanmu yang harus nyesuaian ke bajunya Vera Wang", sanking sukanya orang dengan design Vera.

And do you know umur berapa Vera menemukan bakatnya ini?.

Usia 40 tahun gengs. Semula dia itu jurnalis kemudian banting setir mewujudkan passionnya di bidang fashion.

See, ngga ada kata terlambat bangetlah. Kita bisa banget mulai saat ini dengan belajar baking, jahit, nulis, menggambar, apa saja yang kita sukai. Practice makes perfect kuncinya. Jangan patah semangat kalo merasa ngga punya bakat, pasti ada sesuatu yang kita sukai, tekuni saja itu.

**

Kemarin tuh saya ngobrol sama Tara sambil tiduran.

" Tara, Tara paling suka menggambar, nyanyi atau nari nak"

Ehmmm si Tara mikir lama banget, kayak yang beneran mempertimbangkan plus minusnya gitu hahahaha. Sampe akhirnya dia jawab

" Tara suka nari bunda"

Hahaha , lho kok sama dengan bundanya nih.

Jadi sekarang mau nyariin Tara sanggar tarilah . Supaya ngga nyesel kayak bundanya dulu.

Kalian gimana? ada ga keinginan atau impian masa kecil yang kandas karena ngga dilatih?
4 comments on "Tentang Bakat Yang Tak Dimiliki"
  1. Setidaknya menyadari bahwa sebenarnya kita punya bakat terpendam ya mbak Windi, hehe.

    Apapun, minat yang bisa kita nikmati dan memberi kenyamanan saat ini, termasuk dalam hal menulis, bisa diasah. Yang penting kita mau belajar untuk bisa menjadi sosok yang menginspirasi dan bermanfaat bagi orang lain. Aamiin ^^

    ReplyDelete
  2. aku dulu juga suka nari mbak, tapi malah ikutan sodara yang nggak suka nari, soalnya dulu kalo nari tuh dianggap cewek banget dan aku nggak suka dikatain begitu hahaha sungguh anak SD yang aneh. akhirnya berhenti nari huhu sedih sekarang cuma joget-joget sesuka hati aja kalo denger musik yang enak. mungkin kalo dulu saya tekun nari sekarang sudah bisa popping dance hahaha.

    ReplyDelete
  3. Aku yang banget-banget suka tuh nari Mbak. Tapi ya gitu deh, tak tersalurkan. Sekarang anakku ambil kursus tari, dan aku kegirangan karena bisa ikutan belajar juga.

    ReplyDelete
  4. Look who it is! We have a vast pool of experts to ensure that you are matched to a writer fast, with no delays. Paper experts from https://topessaybrands.com/review/ewriters-pro-review/ are spread across all disciplines, making it easy to find a true academic in your field. After getting matched to an assignment writer or choosing one, you can make any consultations.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature