Bertengkar Dengan Suami

Wednesday, December 6, 2017


Kalau yang ngikutin IG saya, pasti tau bahwa saya sering share-share cerita di caption. Ya tentang anak, ya tentang mas Teguh. Beberapa DM pernah nanyain ke saya. Apa saya dan mas Teg sering bertengkar atau tidak, mengingat sifat-sifat kami berdua sering saya gambarkan sebagai pasangan bak langit dan bumi.Ada juga yang nanya, kok kelihatan saya hepi-hepi terus dengan mas Teg.

Ya boong bangetlah kalau saya bilang kami ngga pernah bertengkar. Yang namanya pasangan suami istri ngga mungkinlah ngga pernah bertengkar. Dua puluh empat jam tinggal bersama orang yang dulunya asing bagi kita pasti ada ketidakcocokan disana sini. Di tambah pula kalau pasangan kita memang 180 derajat berbeda dengan kita. Ya suku, ya usia, ya daerah dan kebiasaan-kebiasaan yang dulu dilaluinya sebelum kenal dengan kita.

Kalau boleh jujur, memang saya dan mas Teg itu kalau diitung frekuensi bertengkarnya bisa dibilang jarang banget. Jarang like JARANG.

Bertengkar versi saya itu yang sampe marah beneran gitu ya, sampe mungkin banting barang atau sampai mengeluarkan kata-kata yang saling menyakiti. Atau terparah sampe kabur dari rumah dan balik ke rumah ortu.

Yang model begitu jarang banget. Tapi kalau sebatas marah-marah ngambek ya pernah, tapi ngga sering.

Pertengkaran terbesar kami pernah terjadi di awal-awal saya menikah. Waktu itu ceritanya mas Teg masih parnoan banget sama mantan-mantan saya. Yah saya maklum sih soalnya waktu nikah dengan saya historynya mas Teg itu clear, bersih, bebas banget dari dunia permantanan, sementara saya, duh ngga usah diceritainlah. Makanya dia tuh agak-agak membatasi pergaulan saya di awal nikah.

" Ngga boleh komunikasi sama teman SMA ya"
" Ngga boleh ngasi no hape ke teman laki-laki tanpa seijin mas"

Lalalala, aturan-aturan semacam itulah. Sebenernya ini bisa banget bikin saya ngamuk " Apa maksud lo ngelarang-larang pergaulanku, aku ini istrimu bukan tahananmu". Bisa banget saya mikir seperti itu. Tapi, saat itu saya mikirnya simpel aja, " Emang apa susahnya ngga kontak-kontakan dengan orang-orang di masa lalu", makanya ya ngga keberatan samsek dengan aturan blio.

Namun, kadang kan kita ngga tau darimana orang bisa dapat no hape kita.

Suatu hari teman SMA saya laki-laki sms. Isinya mah biasa aja, cuma nanya kabar lalalala, gitu doang. Dan karena memang ngga ada apa-apa saya balasnya juga biasa aja, jawab apa yang ditanya, trus saya biarin aja SMSnya, ngga pake dihapus-hapus. Eh kebaca mas Teg deh tu SMS, karena memang saya ngga pernah larang mas Teg cek-cek hape saya.

Nah disitulah dia marah besar, hape saya sampe dibanting, patah jadi dua gengs, beneran patah, krak, jadi dua. Dramatis banget deh. Trus itu kartu saya dipatahin jadi dua juga, dibuang ke tong sampah. Agak serem sih.

Disitu bener-bener saya lihat mas Teg yang marah banget. Tapi dia kan marahnya ngga yang teriak-teriak ya. Abis banting hape, langsung ngajak saya ngomong.

" Kan udah mas larang berhubungan sama teman-teman SMA, kok masih SMS-an"

Ya udah saya ngga mau membela diri langsung minta maaf aja, bilang ngga diulangin lagi. Saat itu saya mikirnya mas Teguh lagi cemburu, itu doang. Ngga kepikiran " Kok dia jahat sih banting hapeku?, Kok dia kasar sih"

Ngga kepikiran ke situ. Makanya walau ada adegan banting-banting hape, tapi masalahnya langsung selesai saat itu juga. Awalnya mas Teg pikir saya bakal ngamuk.

" Adek, no nya ganti yah, yang lama biar jangan dipakai lagi"

Saya ngga keberatan samsek, sepertinya dia agak kaget kok saya no drama. Ya udah akhirnya  mas Teg bantuin saya mindahin segala no teman kantor ke hape yang baru (iya besoknya dia langsung beliin hape baru untuk saya).



Dari situ, saya bener-bener baru tau, kalau mas Teg itu bisa marah juga ternyata. Karena tau penyebab dia marah soal masa lalu saya, ya saya juga ngga mau deket-deket dengan yang ada bau-bau SMA nya.

Long story short, karena memang saya lempeng dan dilihat mas Teg ngga neko, neko, lama-lama dia sadar juga bahwa membatasi pergaulan saya seperti itu unfaedah banget, makanya akhirnya dia lebih santai. Malah seneng waktu temen SMA saya pernah berkunjung ke rumah. Setelah kenal dan ngobrol sama mereka baru dia ngeh kalo saya ya emang ngga ada niat macem-macem.

Yup, dia cuma pengen diyakinkan aja bahwa saya udah move on, halah.

Jadi kuncinya, kita memang harus tau apa hal-hal yang ngga disukai pasangan, dan menghindari melakukannya. Kalau itu dilakukan, mudah-mudahan aman jaya.

Balik ke pertanyaan di DM tadi, soal gimana kami mengatasi pertengkaran.

Tadi malam saya ngobrolin ini sama mas Teg, dan kami baru nyadar juga ternyata memang tidak banyak hal yang menurut kami pantas untuk menjadi penyebab pertengkaran. Semua-mua rasanya kok masih bisa dimaklumi.

Kalo mas Teg tiba-tiba pulang kantor hawanya ngga enak, saya ngga mau banget masukin ke hati " Alah paling dia lagi capek"

Saat saya baru ditegur atasan di kantor, trus pulang ke rumah dengan wajah ditekuk tekuk, trus mas Teguh minta diambilin makan, malah saya judesin, dia ngga yang langsung ngamuk " Istri macam apaaaaa kamu" hahahaha. Palingan dia melirik, trus diem, ambil makan sendiri. Saya ke kamar, bobo. Kalau kayak gitu, mas Teg tau kalo saya pasti lagi sebel doang, bukan karena sebel sama dia.

Saya ngga bisa merumuskannya, tapi sepertinya saat ini kami udah sampai di titik, melihat segala sesuatu tidak cuma di permukaan doang, halah bahasanya kok berat ya.

Pokoknya kalau dia begini belum tentu karena gw deh. Bahasa sekarang tuh ngurang-ngurangi baper.

Dia marah, bukan berarti marah ke saya. Mungkin lagi kesel tadi di kantor.
Dia ngga mau ngomong, bukan berarti udah bosen dengan kita, tapi ya mungkin lagi ada yang dipikirin.

Trus ya berusaha mengingat-ngingat karakter asli masing-masing, jadi bisa langsung nyadar " Ah biasanya dia ngga gitu kok, pasti karena ada masalah, pasti karena capek, pasti karena lagi bad mood aja"

Karena memang menikah itu challenging banget. Hidup dengan orang yang  beda keturunan,beda cara dibesarin, beda pengalaman hidup, ya pasti produknya beda.Makanya segala sesuatu perlu dikomunikasikan biar ga salah paham.

Pernikahan kami mah masih seumur jagung banget, tapi kalau boleh berbagi tips, coba lakukan hal ini untuk meminimalisir ribut-ribut di keluarga.

⇉Banyakin ngobrol kapan pun dimana pun untuk menjembatani perbedaan-perbedaan. Di mobil, pillow talk, malam-malam sambil nemenin doi sebat dua sebat, biar tau apa isi pikiran masing-masing. Ini rutin banget kami lakukan, biar tetep ngobrol dan menjaga kehangatan keluarga.

⇉Kalau masih bisa mengalah, ya pilih mengalah saja. kalau masih bisa dibawa ketawa ya dibecandain aja. Karena masalah apapun di keluarga , terutama keluarga normal ya yang bukan nikah karena dijodohin atau karena MBA (karena ini biasanya masalahnya lebih kompleks), kalau kita telaah lebih dalam dikit aja, bener-bener masalah tai burung bangetlah hal-hal yang kita berantemin. (kecuali perselingkuhan ya).Ntar pas udah suasananya lebih enak baru dibicarakan, Karena gimanapun namanya masalah ya harus dibicarakan biar tuntas.

Terkadang kita terlalu keras berusaha membuat pasangan kita jadi seperti kita. Memaksa dia harus mengerti apa yang kita pikirin, ngertiin apa yang kita rasakan. Padahal lebih mudah kalau dibalik saja. Coba kita yang berusaha lebih menyelami perasaan dia. Berusaha lebih mengenali karakter dia. Kalau udah kenal mudah-mudahan kita jadi ngga gampang tersulut emosi.

⇉ Saat dia marah, lihat situasinya,  jangan buru-buru sakit hati. Diemin dulu, ntar tanya baik-baik kenapa kok tadi marah-marah. Biasanya beneran deh ada aja yang melatarbelakangi seseorang itu saat marah. Entah capek, entah ngantuk, entah lapar atau sekedar pengen merokok. Oh yes, kalian ngga akan percaya kalau orang sakau mau ngerokok bisa esmosian hahahah.

Ni pernah banget kejadian di kami. Saat ke mall, saya laper, jadi ngajak masteg makan. Masteg nolak, dan nyuruh saya makan aja sama anak-anak, dia mau nyari smooking room biar bisa merokok. Saya ngga mau dong " Ya ngapain kita pergi bareng kalo aku makan cuma sama anak-anak, mas ikutlah makan, ntar kita cari resto yang ada smooking areanya"

Akhirnya ketemu, eh makanannya ternyata ga cocok sama yang saya mau, jadi saya nesu-nesu " Ih aku pengennya nasi goreng terasi, disini ngga ada, aku males mas makan"

Mas teg langsung marah ke saya " Adek ini makan aja ribet banget sih", trus dia ngeloyor pergi merokok.

Duh sebenernya saya pengen marah, tapi trus mikir, lha iya ya kok aku ribet, bukannya tadi masteg ngga mau ikut makan, aku yang ngajak, kenapa sekarang aku yang ribet, panteslah dia marah. Ya udah saya diemin aja dia marah ngga bales samsek. Ngga lama dia balik, wajahnya udah cerah, trus malah baik-baikin saya, hahahah. Jadi beneran tadi tuh cuma karena sakau pengen ngerokok aja makanya kayak orang PMS


⇉ Jika suatu saat mulai terlihat perbedaan-perbedaan yang bisa bikin ribut, Kompromilah dahulu, cari jalan tengah yang win win bersama.

Misalnya nih saat jalan-jalan, saya doyan foto, dianya ogah banget .

Soal selera liburan. Saya tuh sukanya mall, mas Teg sukanya model staycation di tengah hutan, yang diem, tenang, adem ayem.

Belum cukup?

Bisa ditambah beda pandangan politik dan beda cara nyelesain masalah. Dia model semua didiamkan biar waktu yang menjawab, kita modelnya kalo ga diomongin kapan kelarnyaaaaa.

Heh pokoknya, Hal remeh gini aja bisa bikin acara jalan-jalan jadi ngebetein, acara liburan bisa berantakan.

Perbedaan macam begini ngga usah i diributin. Pokoknya sepanjang cuma masalah selera, masalah kebiasaan, dan bukan masalah prinsipil, ya abaikan. Jika masih bisa dikompromikan ya kompromi aja.

Mas Teg sukanya liburan di hutan, yo wis kalo liburan bersama di hutan ga apa deh, tapi ntar boleh ya saya liburan sama temen-temen ala mall to mall. Atau weekendnya ngemall sama anak-anak.

Mas Teg ga mau foto-foto ? . Ya udahlah selfie dewe.

Dalam hal menyelesaikan masalah, mas Teg tuh orangnya menghindari konflik banget. Prinsip dia kalo bisa dengan didiamkan masalah selesai, lha kenapa harus dibahas. Kalau saya?, yang namanya masalah sekecil apapun ya harus dibicarakan, biar selesai sampai akarnya.

Tapi untuk hal ini pun saya pilih kompromi.

Dia sifatnya kalo lagi berantem diem-dieman?  it’s oke, saya biasanya pilih keluar rumah sejenak, karena percuma di rumah juga mas Teg ngga mau ngomong , daripada saya stress ya saya mending menjauh dulu. Tapi perginya ngga jauh-jauh dan tetep kasih tau mas Teg.

" Mas aku mau keluar bentar" #sambil judes dan ngga nunggu dia jawab

Abis itu mlipir ke KFC samping komplek. Makan sejam dua jam sambil minum kopi, sambil ngetik WA sepanjang jalan kenangan yang isinya memuntahkan seluruh kekesalan saya.

" Mas tau ngga aku tuh marah banget sama kamu, karena mas ngga ngertiin perasaan aku, lalalalalal" 

Pokoke sampe berjilid-jilidlah WA nya. abis itu balik rumah. Dan secara ajaib saat balik ke rumah mas Teg, udah mau ngomong kayak biasa, sambil nawarin apaa gitu.

" Adek mau makan duren ngga, temenin mas dong"

Yo wis, gencatan senjata, kibar bendera putih, baikan . Gitu doang hahahaha. Jadi sebenernya saat dia baca WA berisi omelan saya ya dia mungkin tau dia salah, tapi dasar orangnya ngga ekspresif, ngga bisa gamblang bilang maaf, akhirnya cuma ngajak ngomong biasa pura-pura ngga terjadi apa-apa.

Kalau udah gini ya udah, jangan pulak kita mancing-mancing biar ribut lagi.

Beneran kayak gitu ngga gampang. Menekan ego itu rasanya berat sekali, kadang ada rasa " Kok aku harus ngalah sih, kok dia bentak-bentak aku sih" Tapi kita disini bukan mau saling memperlihatkan siapa yang lebih tinggi harga dirinya, siapa yang lebih kuat siapa yang lebih lemah, ngga seperti itu.

⇉Jangan lupa bicarakan di awal pernikahan, apa yang kalian ngga suka dilakukan pasangan. Batas-batas seperti apa yang bisa kalian tolerir. Ini ngga harus di awal sih, di tengah-tengah juga boleh.

Di kami, masteg itu permintaannya cuma satu, agar saya ijin ke dia kalau mau kemana pun. Kalau dari saya, permintaanya cuma, jangan pernah nyuekin saya kalau saya lagi marah, LOL.

Menikah memang perlu diusahakan terus menerus, dan pasangan hidup kita dengan segala paketan sifatnya memang jadi peer yang harus kita hadapi. Kita ga perlu berubah jadi seperti dirinya untuk membentuk keluarga tanpa konflik. Jalani aja cara hidup masing-masing.


Saya nulis begini ini bukan berarti saya merasa keluarga kami bener-bener bebas dari masalah pertengkaran sih, tapi sejauh ini kami bisa mengatasi hal-hal kecil yang tidak prinsipil. Saya mengerti ngga semua orang beruntung dapat pasangan yang bisa mengalah misalnya, atau dapat pasangan yang mau kompromi.

Kita cuma usaha, selebihnya serahkan ke yang di Atas.


Kalian punya cerita ngga soal menghadapi perbedaan dan meminimalisir pertengkaran dengan pasangan?
5 comments on "Bertengkar Dengan Suami"
  1. Mbak win tipenya kok mirip aq yah, kl ada masalah hrs diomongin, masteg sama seperti suami aq, ya udahlah gak diomongin jg tar lupa.
    Aq setuju mbak, menikah itu hrs trs diusahakan, krn kan kita maunya seumur hdp dg org itu, pdhal seiring waktu berjalan org akan berubah...
    Awet, langgeng trs sm masteg yah mbak windi

    ReplyDelete
  2. Komunikasi memang kuncinya, dan ketika kita menikah memang harus melakukan "adjustment" satu sama lain.

    ReplyDelete
  3. halo mba.. salam kenal. ih sama banget suamiku juga orang yang bertipe biarkan waktu memperbaiki semuanya.. hehe masih harus banyak berkompromi nih mba.. thanks sharingnya yaa :)

    ReplyDelete
  4. Mas Teguh kenapa sifatnya sama ama suamikuuuuh. Nggak usah diomongin, biarkan waktu menyelesaikan sendiri. Aku kzl...kzl...kzl...gimana mau selesai kalau gak dibicarakan #sigh

    ReplyDelete
  5. Bener deh Mak Win, itu tipsnya Win Win Soliution.. Hehehe
    Meski umur pernikahanku masih ...(mikir) yah belum juga seumur jagung.. hm.. kira-kira..setumbuhan Palawija apa ya? Oh, seumur padi 3 kali panen gitulah ! tapi tips komunikasi asertif itu emang yahudd...

    Suamiku tipenya ya begitu. Lebih Calm Down, ngomongnya lembut, beda dengan aku yang apa-apa berasa ada kegaduhan. Tapi dengan menikah, setidakya aku belajar menjadi pribadi yang lebih baik lagi setiap harinya karena ada self reminder. "Eh, gak boleh begitu. Aku ini istri orang" hehehe

    1 tips lagi. Jagalah selalu ikatan suci pernikahan. Kalau Tuhan izinkan, cukup sekali tapi selamanya. Seberat apapun masalahnya, rundingkan baik-baik. Karena rumah tangga yang samawa adalah kunci datangnya rezeki dan keberkahan. Salam buibu!

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature