2017 Dalam Cerita

Monday, December 25, 2017

Tahun 2017 ini bagi saya adalah tahun yang up and down banget. Payah cakaplah kata orang Medan. Ada saat-saat saya merasa begitu bersemangat tapi ada juga saat-saat saya berada di titik terendah, nano-nano banget.




Baca Punya Gesi :


Hmmm mau cerita dari mana dulu yah. Dari yang gampang aja dulu, :)

Dari dunia blogging, bisa saya katakan ini bukan tahun terbaik dalam perjalanan ngeblog saya. Sampai saat ini hanya ada 105 postingan sepanjang tahun. Jumlah yang menurun drastis dibanding tahun lalu.  Ngga ada satu lomba blog pun yang saya ikutin, banyak job yang saya tolak karena bener-bener mending istirahat deh daripada ngerjain pesanan tulisan.

Namun saya ngga nyesel atau gimana sih karena memang tahun ini fokus saya bukan ngeblog. Saya merasa malah sudah melakukan yang namanya keseimbangan hidup. Kapan butuh ngeblog ya saya ngeblog namun kegiatan utama tetep kerjaan. Makanya walau jumlah postinganmenurun dibanding tahun lalu tapi bagi saya tetep jumlah yang lumayan kalau melihat betapa hecticnya kantor di tahun ini hahahah.


Pokoknya di tahun ini, kalau ada pilihan ngeblog atau bobo maka saya akan pilih bobo. Kalau dulu di jalan menuju rumah nasabah saya manfaatkan dengan ngeblog, kali ini ngga, saya beneran milih bobo, karena saya kurang tidur banget. Tahun ini benar- benar tahun yang melelahkan untuk saya. Mungkin bagi semua perusahaan seperti itu, tahun ini tuh kayak masa-masa sulitlah makanya kerja harus extra lebih keras. Bayangkan bahkan di akhir tahun begini jumlah cuti saya dari jatah 15 hari masih nyisa 12 hari. Bukti nyata kalo saya ngga pernah liburan, syedih.

Cuti  terpakai itu cuma saya gunakan untuk liburan bareng Gesi dan Icha ke Singapura, yup 3 hari doang. 

( Baca : Tiga Hari Di Singapura )

Hmmm ngga heran emosi saya di tahun ini kayak roller coaster banget. 

Iya kayak roller coaster. 

Ada saatnya di satu hari saya semangat banget menghadapi hidup, memotivasi orang untuk " Ayo lakukan yang terbaik, sisanya biar Allah yang nilai, lalalala" namun tiba-tiba di suatu pagi saya bangun dan memutuskan untuk mengajukan resign di hari itu juga, LOL


Karena emang di kerjaan lagi kampret banget tahun ini.

Di bulan-bulan pertama kemarin saya sempet yang muak banget sama kerjaan. Rasanya semua yang saya lakukan salah. Saya bikin kebijakan ini ada yang tidak puas, saya bikin kebijakan itu ada yang merasa dirugikan. Untuk hal-hal yang menyangkut hajat hidup orang atau nasib orang, saya memang bisa kepikiran banget. Bisa ngga tidur dan melek sepanjang malam tiap ada anggota tim yang curhat dan merasa belum bisa berbuat adil.

Saya sebenernya harus berbahagia karena di akhir tahun lalu dapat promosi jabatan. Promosi jabatan artinya tanggung jawab baru , fasilitas baru, gaji baru dan oh yeah risiko baru tentunya.

Sebenernya soal kerjaan saya no problema banget. Ngejar target, dan edebre-edebre kerjaan mah biasa yak, udah sepaketlah namanya juga kerja. Tapi hal-hal di luar kegiatan formal kantor itu yang membuat saya merasa hidup kok ngehe banget yah,  yang membuat saya harus exhale inhale setiap hari. Keliatan aja di luar saya ketawa ketiwi, padahal tiap sore ngerecokin sohib saya buat menumpahkan isi hati. Tiap saat memborbardir grup WA dengan cerita-cerita yang mengganjal di hati.

Saya sempet marah sama perusahaan dan ngerasa apa yang saya lakukan ini sampah banget.

Entahlah , di awal-awal kemarin saya lumayan terkejut badan kalo kata orang, Saya sempet yang pergi anak masih tidur, pulang anak sudah tidur kembali. Sampe pernah saya masih di luar rumah, jam 10 malam karena ada meeting dengan orang kantor pusat. Sambil ngobrol pikiran saya entah kemana-kemana, saya merasa salah tempat, salah kondisi, salah semua.

Ulang tahun Tara ngga bisa saya hadiri di sekolah, karena saya ngga bisa ninggalin meeting dadakan di luar rencana. Saat itu saya merasa ibu paling bangsat di dunia. Walau yah saya besar-besarin hati sendiri. " Tenang Windi, anakmu ga apa, anakmu mah kuat, anakmu pasti mengerti", tapi ya tetep saya merasa sedih.

( Baca : Antara Pekerjaan dan Keluarga )

Pulang-pulang saya nangis parah ke suami. Saya marah tapi ngga tau marah sama siapa. 



Gila lah saya sempet ga selera makan dan timbangan turun drastis dalam beberapa bulan gegara mikirin banyak hal. Saya bener-bener takut kalau apa yang saya lakukan atau putuskan membuat orang dirugikan. Sampe lupa bahwa saya ini pasti tidak akan bisa memuaskan semua orang.

Sampe akhirnya sohib saya bilang " Win, kamu tuh sebenernya ngga ada masalah, asal kamu lebih santai. Jangan terlalu mikirin apa kata orang, jangan baper kalau dimarahin atasan. kalo kamu lagi kesel ya udah tinggal cerita ke aku, aku siap kok jadi tempat nyampah"

Hahahaha, kalau dipikir sekarang kok lucu yah. Kayak yang saya lebay banget gitu.

Suami juga sempet nasehatin gitu " Udah relax dek. Kalo emang mau resign ya ga apa, mas dukung kok, tapi pikirin dulu. Adek ini sebenernya beneren pengen resign karena pengen berhenti kerja atau cuma karena terlalu mikirin semua-muanya. Santai dikit, kalo perlu ambil cuti sana liburan dulu tapi mas ngga bisa nemenin".

Namun syukurnya itu ngga berlangsung lama. Akhirnya saya bisa lebih santai di kerjaan, saya bisa menemukan ritme kerja yang bikin saya relaks dan hepi. Dan saya malah beneran enjoy. Walau tetep ada saat-saat bete tapi masih kalah oleh keenjoy-an saya. sampe bikin temen kantor saya komen 

" Win lu bikin jijay deh belakangan, kayak yang bener aja kerja, sampe ngga keliatan di kantor kemana aja lu"

Wahahahahaha. Salah lagiiiiiii.

Tahun ini juga, saya merasa emosi dan kewarasan saya diuji oleh orang-orang di luar circle yang sebenernya ngga harus saya pikirkan tapi kok malah ngaruh banget ke diri saya.

Sepertinya saya punya masalah kepercayaan diri akut nih tahun ini hahahahaha. Saya yang biasa percaya diri banget , rasanya di tahun ini mudah banget merasa inferior dan mudah merasa sakit hati. Yang biasanya dikatain gendut kek, kayak hamil kek, makin itemlah, atau apapun yang menyangkut fisik, saya bisa cuek, kali ini ngga. Malah sempet jadi satu postingan sendiri.

Sebenernya bukan karena terkait rasa percaya diri tapi kayak sudah saatnya saya bilang " Cukuplah. Cukup bagi kalian yang suka ngomentarin fisik orang, saya mau bilang itu ngga pantas". Itu doang sih tapi ya tetep aja nyampenya mungkin keliatan kayak ga pede, But i don't care, yang penting saya udah nyampein apa yang seharusnya saya sampein dari dulu.


Bahkan saya sempet puasa bersosmed ria selama beberapa minggu gegara ga kuat lihat prestasi orang-orang seliweran di timeline. Oh so annoying.



Iya saya sendiri sebel sama diri saya. Kok lemah banget, tapi makin sebel saat ada yang bilang saya kurang bersyukur. Hahahaha. Karena kadang inferioty itu ngga ada hubungan samsek sih sama rasa syukur. Karena merasa inferior itu bukan karena ngga bersyukur. Saya ngga mau bahas lagi karena udah pernah nulis panjang lebar soal ini.

( Baca : Inferiority )

Sempet ada orang-orang yang berbicara buruk tentang saya, ngeremehin kemampuan saya, bahkan bener-bener di depan muka saya literally secara langsung menganggap saya cuma pinter teori doang. Dan itu sempet membuat saya down.

Makanyalah gitu ada ide liburan bareng sama Gesi dan Icha saya langsung oke " i'm join " ga pake mikir, dan mas Teguh ngga pake nanya langsung ngijinin. Karena kayaknya saya memang butuh piknik.

Huuuft, itu deh cerita menye-menye dan fase down di tahun 2017 yang bikin saya tambah dewasa, halah. Bikin saya makin ngerti dan kenal diri sendiri. bahwa saya ngga sekuat dan ngga se-pede yang saya kira. Jadi bikin saya merenung lagi mungkin sebagai pengingat diri sendiri.

Namun di 2017 ini banyak juga hal-hal yang patut banget saya sebut sebagai fase Up-nya saya, hahaha.

Saya jadi salah satu pemenang Best Innovator BRI. Hepi banget, bukan karena dapat hadiahnya saja, tapi juga hepi karena award ini bener-bener jadi balancing atas perasaan inferior yang sempet melanda beberapa bulan sebelumnya. Kayak yang dapat suntikan semangat baru.




Kemudian di tengah ke-ngehe-an kerjaan yang bikin saya kadang jadi heartless ke orang-orang, ternyata grade saya naik. Sebenernya ini hal yang lumrah dan biasa sih di kantor, tapi ya tetep bahagia, iyalah siapa sih pekerja yang ngga seneng kalo gaji naik hahahaha.

Trus, sehari sebelum ulangtahun BRI malah saya memang undian, dapat emas, xixixi. I don't know gimana cara rezeki bekerja. 

Di keluarga juga alhamdulillah dua krucil kesayangan makin pinter, makin menjadi penyejuk kalbu dalam arti sebenernya. Bener-bener yang membuat segala masalah di luar rumah itu cuma remah-remah kalo udah melihat ketawa renyah mereka.

Oiya, satu lagi baru inget, ternyata di dunia blogging tahun ini ngga jelek-jelek amat sih. Saya kemarin dapat kontrak eksklusive dari sebuah brand susu anak. Dikontrak selama setahun full sebagai kontributor, dan seminggu yang lalu semua kewajiban dan tulisan udah kelar saya setorin hahahaha, proud. Tinggal nunggu bayaran, wink wink. Alhamdulillah.

Kesimpulannya, tahun 2017 ini memang banyak hal yang bikin saya sedih, bikin saya down, bikin saya kehilangan semangat,tapi juga ada hal-hal yang yang membuat saya bahagia, membuat saya flying in the air. Dan untuk itu saya nobatkan 2017 ini sebagai tahun penerimaan diri, halah. 

Dan yes, tahun 2018, saya udah ngga sabar mau memulai hal baru. Mungkin 2018 akan ada hal-hal seru yang bakal saya lakukan. Berharap di tahun 2018 saya dan masteg bisa sama-sama bangkit. Karena yup, ngga cuma saya, tahun 2017 ini juga mas Teg mengalami hal yang sama dengan saya. Untung yah, jadi malah bisa saling menyemangati walau juga jadi sering diem-dieman karena sama-sama lagi di fase rendah. But hey, kami survive kok.

Jadi ayoklah kita sambut 2018 dengan semangat dan harapan baru. Mungkin bisa dimulai dari liburan sekeluarga dulu, yeyeyeyeyeyeye.



Kalian gimana nih, cerita 2017nya. Kayak aku yang up and down, atau gimana?






6 comments on "2017 Dalam Cerita"
  1. Mba Wiind, 105 postingan itu banyaaak.. Aku cuma setengahnya lebih dikit ahahaha.. :D Baca tulisan ini bikin aku jadi pingin curhat juga di blog.. hihi.. Semangat di 2018 mba, semoga makin sukses di kerjaan, makin oke oce di semuanya.. :D

    ReplyDelete
  2. Tetep. Selalu kerenlah dikau mbk wind. Ditunggu tulisan2nya yg kece yak. Trutama bikin tanggepan yg viral2. Seru klok baca versimu mbk wind.
    Sukses dan makin sukses di thn 2018 esok amin

    ReplyDelete
  3. Salam kenal, Mak Windi, ceritanya ngalir, jadi ngerasain. Yah, dalam hidup memang banyak pasang-surut hal yang bikin kita ngerasa gimana, gitu. Tetap saja dukungan anak dan suami adalah hal terbaik.
    Saya malah 3 tahun lebih kepaksa gak ngeblog karena suatu soal. Modem rusak, lalu netbook ikut rusak, lalu setelah netbook diservis dan beli modem baru malah gak ada sinyal di rumah baru.
    Sekarang, sih, alhamdulillah saya bisa ngenet lagi di rumah. Mungkin jaringan membaik.
    Tetap semangat, Mak. Saya juga berupaya menyongsong hari esok yang lebih baik.
    Saya belum bisa curhat postingan kayak dulu di blog. Cuma posting naskah lama untuk media, hehe.
    Pengen, deh, dapat job campaign. Moga kesempatan itu kelak datang. Dan saya pengen ikut lomba blog lagi selain ikut giveaway.
    Oke, mari kita saling berbagi cerita lewat blog. Moga tahun 2018 mendatang akan memperkaya perjalanan hidup kita.

    ReplyDelete
  4. Aku selalu kagum sama para working mom, kok bisa ya bekerja dan jadi ibu rumah tangga secara bersamaan. Untuk aku yang otaknya rada lemot ini, aku nggak bakal sanggup. hihiii. Semangat terus mak Wind! Semoga 2018 semakin bersinar yaaaaaaa.. Aaaaaminnn <3

    ReplyDelete
  5. Pencapaiannya di 2017 udah keren banget, Wind! Tetap semangat untuk 2018 yes...

    ReplyDelete
  6. Kadang tuh kita memang sering membuat beban terlalu berat untuk diri sendiri ya mbak. Akhirnya jadi menyalahkan keadaan. Tapi salut deh dengan mbak Windi. Penerimaan terbaik pada diri sebenarnya merupakan bentuk keikhlasan kita.

    Jadi moodbooster buatku juga nih ^^

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature