Saat ART Tak Kembali

Thursday, July 6, 2017




Dilema ibu-ibu bekerja yang sehari-hari dibantu ART itu sungguhlah luar biasa. Dan pasca lebaran, persoalan hidup nomor satu yang bikin hati dag dig dug tak karuan adalah perkara si mba ART bakal balik kagak nih?

Perkara ART ngga balik sepulang mudik mah saya udah kenyang banget mengalaminya. Macam-macamlah caranya. mulai dari yang pamit baik-baik sampai yang udah janji-janji manis bakal balik eh ternyata di detik-detik terakhir mereka mengirimkan pesan singkat,padat dan menohok ulu hati.

" Bu saya ngga balik"

Bahkan kadang tanpa kata maaf lho, huh.

Sampai detik ini nih, saya udah memiliki ART sebanyak, ehmmm..... tunggu dulu ya, saya harus hitung.

Nur
Ajeng
Sita
Wawak Galang
Wawak Tembung
Imel
Rani
Tika
Lesni
Anita
Wawak Medan
Pida Maning
Dewi

Astagaaa udah 13 orang aja. Itu belum termasuk yang pulang hari cuci setrika, baru yang nginep doang. Padahal usia Tara baru 4 tahun, ya Tuhan.

Perkara ART ini saya pernah tulis deh soal dramanya.

(Baca : Drama ART)

Kok bisa banyak banget? pada ngga betah ya?

Ngga tau deh jawabannya. Yang pasti saya selalu punya ART dua orang, jadi sebenernya 13 orang itu, bisa dibilang yah cuma 6 kali gantilah. Tetep banyak yah wahahaha.

Macem-macem penyebab berhentinya.

Ada yang memang saya pecat, karena ketauan ngutil, ini namanya Melda.  Trus ada yang saya pecat karena saya cek CCTV doi tiap siang, manjat pagar dan nangkring di atas pagar, huwoooooooo ngeri ngga sih. Khawatir aja Tara jadi niru kelakuannya. Ini si Rani

Yang berhenti karena menikah ada si Nur, Sita, Anita.

Berhenti karena ingin cari gaji lebih tinggi ke Malaysia juga ada. Ini si Wawak Galang.

Ada juga beberapa yang berhenti karena istirahat, kemudian balik lagi setelah merasa istirahatnya cukup. Ini si Wawak galang dan si Pida.

Macem-macem deh. 

Gara-gara udah mengalami pasang surut hubungan majikan-ART, saya sempet kepikiran mau bikin biro penyalur ART, lol.

Masalah gonta-ganti ART ini, awal mula-mula dulu saya sempet mellow banget. Kalau ada ART yang abis mudik ngga balik padahal janjinya balik, pasti saya langsung sedih dan nyalah-nyalahin diri sendiri 

" Apa aku kurang baik ya"
" Apa dia terlalu capek disini"
" Apa aku jarang ajak keluar"
" Apa anak-anakku bikin kesal"



Dan pertanyaan-pertanyaan yang intinya , merasa bahwa mereka ngga balik, problemanya ada di keluarga saya.

Namun, seiring kedewasaan (halah), dan pengalaman hidup, yah sekarang mah biasa aja. Panik iya, galau iya, tapi ngga sampai yang bertanya-tanya kenapa-kenapanya?

Soale menurut pengalaman, ya terkadang memang ngga ada alasan spesifik sih mereka ngga balik. Mungkin alasannya sesederhana " Capek, pengen istirahat dulu" atau ngga " Ya bosen aja bu kerja rumah tangga, mau kerja di rumah makan dulu"

Dulu ada nih ART saya yang gitu, setahun kerja, trus bosen, berhenti kemudian kerja di rumah makan. Ternyata kerja di rumah makan katanya jauh lebih capek, akhirnya minta balik ke rumah saya lagi.

Nah yang begini ini ART yang bikin hepi banget.

Saya pikir-pikir, wajar sih ya. Yang namanya bekerja di rumah tangga, baik itu pekerjaan cuci, ngepel, setrika, masak maupun jaga anak, itu kan sungguh-sungguh boring dan melelahkan.

Ya iya. Yang diurusnya bukan anak dia
Yang dibersihkannya bukan rumah dia
Yang dicucinya bukan baju dia.


Maka wajar, biasanya jangka waktu setahun, mereka menemukan titik jenuhnya. Pulang kampung, seminggu hepi-hepi, ngga ngurusin rumah, ngga ada yang menyuruh ini itu, ngga ada tanggung jawab pekerjaan, yo wis bikin terlena dan pengen libur lebih lama dan lebih lama lagi.

Saya pikir itu manusiawi banget.

Makanya sejak beberapa tahun lalu udah menata hati banget setiap lebaran.

Sebulan sebelum lebaran pasti saya udah ancer-ancer nanya ke mba-mba di rumah.

" Wi, kamu abis lebaran balik ngga?, kalau bisa baliklah, tapi kalaupun mau berhenti tolong kasih tau ya, biar kakak bisa cari gantinya"

Syukurnya, dua tahun belakangan, ART saya yang memang niat ngga balik, udah bilang dari jauh-jauh hari. Jadi ya saya udah siap-siap untuk cari pengganti atau minimal persiapan melebihkan hari cuti sembari mencari ART yang baru.

Namun memang tetep aja ada sih ART yang bikin kita pengen meluncurkan mantra avedra Kedavra ke mereka. Ini type-type ART yang pas mau mudik udah janji banget mau balik, sampe nanya mau dibawain oleh-oleh apalah, sampe udah nentuin tanggal baliknyalah, eh ternyata pas hari H ingkar. Duh itu sebel banget deh.

Kalau kejadiannya begitu, emang pengen maki-maki banget dah. Dan yes saya pernah melakukannya. Rasanya sebeeeel banget. 

Soalnya yah, sebenernya hubungan antara ART dan kita itu kan simbiosis mutualisme, saling membutuhkanlah, ngga ada pihak yang lebih merasa di atas angin. Untuk model-model ART seperti ini saya cukup elus dada dan pijet-pijet kening ajalah, xixixi soalnya kalau dipikirin beneran bikian naik darah.


Nah, buat ibu-ibu yang tingkat kebutuhan dengan ARTnya lumayan tinggi kayak saya ini, coba lakukan hal-hal ini agar hati ngga deg-degan saat musim mudik tiba.

Pait-Pait di Awal

Saat menghire ART, always paparkan di awal, bahwa jika nantinya dia tidak betah selama disini, boleh langsung mengatakannya. " Mba, kalau ntar ngga betah jangan sungkan ngomong yah, saya ngga akan maksa orang kerja jika ngga betah. Jangan takut, saya ngga akan marah. Tapi saya minta kalau mau berhenti minimal sebulan sebelumnya sudah memberitahu"

Apakah ini selalu berhasil?

Ya kagaklaaaaah, hahahaha. Kalau berhasil ya ngga akan ada cerita drama ART dong.  Ngga apa yang penting usaha, yes.

Jangan pernah kehabisan sumber informasi

Jujur saja, walau sering gonta-ganti ART, tapi mudah-mudahan saya selalu cepet dapat gantinya. Rekor terlama seminggulah saya baru dapat ganti ART. 

Cara paling gampang ya melalui agen. Banyak bangetlah agen ART tersebar dimana-mana. 

Masalahnya, saya udah 3 kali nyari ART dari agent, dapetnya sih lumayan ya kerjanya. Bagus-bagus, karena memang biasanya mereka udah pengalaman kerja. tapi penyakitnya, kalau udah 3 bulan biasanya mereka minta berhenti.

Kenapa?

Ya biar si agen bisa memindahkannya ke tempat lain. Karena kan setiap hire ART dari agent, kita harus bayar uang pengganti transportlah istilahnya ke agent dan ini jumlahnya mayan sih, dari 500 sampai 1 juta sendiri, pedih.

Makanya cara paling gampang,ya bina hubungan baik dengan ART-ART tetangga, ART kakak atau ART adek kita. Biasanya mereka selalu punya info temennya yang butuh kerja.

Jangan lupakan tukang sapu komplek, tukang pijet langganan, cleaning service di kantor, mereka juga sumber informasi terpercaya.


Ngga dapet juga?

Ya sudahlah berdoa saja.




Selalu siapkan skenario terburuk

Ini udah kayak mau menghadapi apaan deh. Tapi beneran, skenario harus kita rencanakan. Misal nih kemungkinan terburuk ART ngga balik, apa yang harus kita lakukan?, anak dijaga siapa?, yang nyuci nyetrika siapa, makan gimana?

Oh percayalah, yang bilang ini lebay berarti ngga pernah merasakan posisi ibu-ibu bekerja rempong pasca mudik.

Pas Tara masih piyik, sebelum ART mudik, saya udah survey daycare duluan. Udah nyobain nitip Tara ke daycare satu dua hari. Begitu ternyata ART beneran ngga balik, kehidupan saya mah fine-fine ajah. Tara langsung dibawa ke daycare, saya kerja seperti biasa, makan beli di luar, cuci setrika londry. Masalah beres.

( Baca : Finally Daycare )

Saya jarang menitipkan anak ke orangtua saya. Karena jarak rumah saya dan rumah omanya Tara mayan jauh, sekitar 1,5 jam-an kalau jalanan lancar. Jadi ngga bisa kalo saya titip pagi ngga akan terkejar, harus nginep disana, dan itu bukan pilihan terbaik.

Cara berikutnya ya siapkan extra cuti. Jadi begitu ART ga balik, kita masih cuti jaga anak, sambil nyari ART yang baru atau memikirkan strategi selanjutnya.


Alhamdulillah ya saat mudik tahun ini, dari 2 ART saya, satu balik dan satu ngga balik. tapi yang ngga balik udah bilang sih, jadi ya fine-fine aja. Semoga segera dapet yang baru deh ini, doain yaaaah.

Dear ibu bekerja pengguna jasa ART

Jika saat ini dirimu galau karena ART tidak balik, yakinlah ini bukan akhir dunia, karena akan berulang terus kok sepanjang tahun, wahahahah.

Ngga udah dibawa ke hati, apalagi sampai stress, karena memang ini masanya kita harus bersusah payah dengan dilema ART dan segabruk permasalahan yang mungkin nanti bakal kita tertawai. 

Nikmati sajalah. Lha emang apalagi yang bisa kita lakukan. Apa resign aja gitu?, xixixi


( Baca : Pengen Resign Aja )



Ibu-ibu yang lain, ARTnya pada balik ngga nih. Atau sudah hidup aman sentosa tanpa bantuan ART? 









10 comments on "Saat ART Tak Kembali"
  1. Semangaaaatt Mba Windi, semoga gak ada drama ART lagi.. haha.. Susyah yah.. Ampun sampe mantra Voldemort pun itu dikeluarin.. wkwkkwk :D Aku pun beberapa kali ganti tapi akhirnya sekarang punya yg mayan awet mba, lebih awet yg pulang pergi daripada yg nginep biasanya.. Aku pake dua yg PP buat beberes sama ngurus anak2..

    ReplyDelete
  2. Huaaa....ini dilema aku banget mbaa...sempet nyalah2 in diri sendiri..kenapa..kenapa..kenapa
    Tp ya sekarang sdh move on,ud dapet gantinya dr art nya temen..kapok sm penyalur..6 bulan sekali mesti ganti

    ReplyDelete
  3. kalau kata ibu saya tuh mba, disabar-sabarin aja drama model begini ntar kalau anak udah smp aja dia bisa urus sendiri dan kerjaan rumah juga lebih ringan hihi. semangaaaat ^^

    ReplyDelete
  4. si melda yang ngutil kok ga ada di list hahaha

    ReplyDelete
  5. Lebaran kemarin aku juga dilema.. ART libur seminggu sebelum dan sesudah lebaran, tapi karena aku sms-in terus akhirnya balik lagi 2 hari lebih awal.. lega deh bisa balik kerja lagi

    ReplyDelete
  6. Seru banget ceritanya, Mbak �� Saya pernah punya ART waktu si sulung TK.
    Tetangggaan, tapi resign tiba-tiba,mana pinjem uang belum dibalikin. Ya sudahlah. Abis itu ga pernah punya lagi. Sekarang punya bayi lagi, saya sangat mengandalkan ibu saya. Kebetulan rumah kami deketan,sekelurahan, beda RW doang ��

    ReplyDelete
  7. Seumur-umur merasakan punya ART gara-gara numpang tinggal ama mertua. Itu pun yang pulang pergi, dan setaun aja karena sekarang mertua udah pensiun hehe.

    ReplyDelete
  8. 3 tahun lalu pernah ngalamin ART tak kembali, meski hanya infal tapi kerasa sedihnya. Terus dapat lagi sampai sekarang mudah-mudahan beliau betah. Alhamdulillah kemarin habis lebaran balik masuk kerja lagi :)

    ReplyDelete
  9. mbak yang bantu ngurusin anakku baru kembali hari ini. iya,hari ini.
    nggak gitu kerasa sih karena memang tugasnya cuma "pegang" anak. dan si boy sekarang udah lima tahun lebih. kerjaan rumah lain aku dan pak bojo yang mengatasi. tapi setrika emang submit ke laundry sih..hehehe..

    ReplyDelete
  10. art aku yg sambil jagain rumah, sering pulang tiba-tiba dan lamaa. hahaa. kemarin ngelaundri ampe 7 kilo...fiuhhh. boro2 ngepel dah,,heuheu

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature