Hari Pertama Sekolah dan Perjalanan Mencari Sekolah Idaman

Monday, July 17, 2017




Temlen lagi wara-wiri foto anak sekolah di hari pertamaa. Ngga hanya foto-foto banyak juga status ibu-ibu soal perasaannya saat mengantar anak di hari pertama sekolah. Ada yang baper karena terharu. Ada yang curhat anaknya ngga mau berangkat sekolah, sampai ada nasehat ina inu soal do and dont's yang dilakukan di medsos terkait anak sekolahan. Rame deh, hepi melihatnya.

Saya juga termasuk bagian dari keriuhan hari pertama sekolah. 

Tapi saya bukan mau bahas soal perasaan saat mengantar anak sekolah, ini mau bahas soal cerita saya mencari sekolah untuk Tara , termasuk soal pertimbangan biaya sekolahnya.  Karena sungguhlah biaya sekolah anak lebih bikin baper dibanding haru biru saat meninggalkan dia ke tangan guru. LOL

Sebenernya Tara udah dari seminggu yang lalu masuk sekolah. Tahun ini dia masuk TK A.

Kalau tahun lalu baru PG saya mah nyantai, sekolahnya aja cuma disamping rumah doang dengan biaya ala kadarnya. Sankin ala kadarnya saya sampe ngga mikirin biayanya, karena dibanding jajan saya sehari aja uang sekolahnya masih banyakan jajan saya. Ini true story lho. Pas Tara PG saya kasih Tara setiap hari nabung 20 ribu ke gurunya. Setahun nabung saya ngga pernah samsek bayar uang sekolah, karena uang sekolah diambil dari tabungan aja plus segala biaya tetek bengek kegiatan sekolah. Kemarin kenaikan kelas malah nyisa sejutaan lebih, kan terharu yaaaaa. Karena kemarin mikirnya PG itu cuma main-main doang jadi ya yang penting sekolah aja.

Tapi untuk TK A ini beda cerita. Saya lebih serius gitu mikirinnya, karena menurut hemat saya usia TK walau konsepnya masih bermain, tapi anak sudah mulai diajarkan dasar-dasar ilmu pengetahuan lah (ini istilah yang lebih smooth apa ya). Kayak ngenalin angka, huruf, walau konsepnya ya tetap bermain. 

Jadi mulailah saya nyari sekolah yang sesuai dengan keinginan saya.

Sebenarnya ngga murni keinginan saya sih, tapi akumulasi dari kepribadian Tara yang saya pelajari dan mau ngga mau ya memasukkan unsur-unsur cita-cita emaknya ini ke dalam pilihan sekolah Tara.

Untuk milih sekolah, saya dan suami alhamdulillah punya satu suara . Kriteria kami ngga sederhana namun juga ngga njelimet.

Ada beberapa point yang memang kami saklek:

1. Harus berbasis agama Islam.

Bukan karena rasis atau bagaimana. Tapi semata karena kami sadar diri, kami masih butuh bantuan pihak sekolah dalam hal ini guru-guru profesional untuk menanamkan nilai-nilai agama ke anak kami.

Judge us sebagai ortu yang pengen enaknya aja, tapi kami memang merasa walau pendidikan utama anak itu berada di tangan orangtua tapi ngga memungkiri bahwa bantuan sekolah tentu akan membuat tujuan kami lebih mudah tercapai.

Makanya saat survey sekolah ya list kami itu memang hanya sekolah Islam doang, kami ngga mendatangi samsek sekolah umum.



Sebenernya inceran saya tuh Prime One School di Medan, tapi buru-buru dicoret karena alasan di atas.

Saya pernah baca beberapa tulisan orang yang khawatir pasca 212, bahwa banyak ortu yang akhirnya milih sekolah umum aja untuk anaknya karena khawatir anaknya jadi rasis atau ngga bisa berbaur dengan umat agama lain.

Jujur aja, awalnya saya juga sempat berfikir demikian, tapi diskusi sama suami, kami sepakat bahwa biarlah dia sekolah dengan nilai-nilai Islam dari dini untuk menanamkan dasar-dasar keimanan ke dia, namun tugas kamilah sebagai ortu mengenalkan perbedaan kepadanya.

Nah kemarin saat survey sekolah saya nanya blak-blakan ke gurunya

" Bu disini ada ngga pelajaran tentang interaksi dengan umat agama lain "

Wahahaha pertanyaan yang mungkin kedengeran lucu yah. Dan syukurnya jawaban bu guru ternyata memang di sekolah tersebut ada kegiatan seperti studi banding atau kegiatan bersama dengan TK-TK di Medan yang tidak hanya TK Islam saja, tapi juga TK Chinese, TK Katolik, TK umum, dan lain-lain sekalian ngajarin anak tentang perbedaan.

Jadi ngga bener juga sih kalo ada yang beranggapan bahwa sekolah Islam ntar anak kita bakal rasis. Semoga ngga ya.






2. Konsep Belajarnya Yang Sesuai Karakter Tara

Ini hal kedua yang kami lihat saat memilih sekolah. 

Saya sadar banget namanya usia TK itu ya usianya untuk bermain, makanya saat milih sekolah saya ngga nanyain soal mata pelajarannya tapi lebih kepada gimana metode belajarnya.

Saat mau mendaftar di sekolah Tara, saya sampai dua hari meluangkan waktu khusus mengelilingi sekolah sekaligus wawancara dengan guru.  Saya ngga ingin Tara sekolah di sekolah yang ngga sesuai dengan karakter dia, makanya saya pengen mastiin bahwa metode belajar di sekolah ini sesuai dengan karakter Tara.

Tara itu anaknya ngga mau diem, cuka berkesplorasi, suka berinteraksi dengan orang lain, dan butuh tempat luas untuk bermain. Karena hobinya lari dan manjat. 



Namun saya sadar, dia ngga sepenuhnya anak yang suka alam. Dia itu fifty-fifty, suka kegiatan outdoor namun suka main masak-masakan. Dia suka main sepeda namun hobi banget nyusun balok. Dia suka lari di taman namun antusias main cetak-cetakan dari pasir-pasiran.

Makanya milih sekolah Tara saya bilang ngga sederhana. Sekolahnya harus cukup luas untuk dia eksplor sekaligus cukup nyaman untuk main di dalam ruangan.




Kok ribet ?

Lha iya, karena walau sekolah alam kedengaran keren , ngga semua anak cocok lho bu ibu. Sama halnya ngga semua anak juga cocok di sekolah tertutup dinding-dinding.

Nah saat diajak keliling melihat sekolahnya saya langsung klop. karena di sekolah Tara ini memang bukan model sekolah alam yang bebas terbuka, namun sekolahnya berbentuk rumah, namun rumahnya sangat luas.




Jadi konsepnya ya seperti belajar di rumah, anak masuk sekolah kayak masuk ke rumah, buka sepatu, ngucap salam, salim ke guru persis seperti dia masuk ke rumah.

Di dalam sekolah ada banyak ruangan. Semua ruangan mewakili kegiatan yang dilakukan di dalamnya.

Ada ruangan sains. Disitu konsepnya juga ngenalin sains sambil bermain, saya dilihatin peralatan dan bahan pembuat gunung merapi. Jadi ntar si anak dikasih mainan sambil jelasin gimana gunung meletus terjadi. Yah mungkin anak ngga akan ngerti juga sih, tapi bayanginnya aja saya tau anak-anak bakal semangat belajar sains dengan cara itu.







Trus ada ruangan seni, ruangan bahasa, ruangan berhitung, ruangan musik, sampai ruangan keluarga.



Jadi konsep belajarnya ngga duduk diam dalam ruangan, tapi pindah-pindah tempat dengan teman sekelas yang juga berganti-ganti. jadi sepertinya bakal minim rasa bosan deh.






Hari pertama dibawa sekolah disini, Tara langsung terjun bebas ke kolam bola T_______T .



Mungkin konsep ruangan tertutup awalnya bikin saya agak ragu, namun karena dinding seluruh rumah penuh gambar dan warna-warni khas anak, saya jadi yakinlah kalau Tara bakal betah.



Walau bentuk rumahan begini, halamannya cukup luas buat anak-anak main di luar. Jadi saya rasa ini sekolah pas banget untuk Tara.



3. No PR 

Oh yes, saya ogah banget kalau masih TK aja anak udah dikasih pekerjaan rumah.

Di sekolah Tara ini, buku-buku pelajaran samsek ngga dibawa pulang, semua ditinggal di sekolah. Awal masuk sekolah kami ortu disuruh bawa baju ganti, handuk, sikat gigi, sendal yang ditinggal di sekolah. selanjutnya tiap hari anak cuma bawa bekel minuman doang, plus baju ganti jika baju kemarin yang ditinggal di sekolah udah terpakai.



No pampers, no susu botol.

4. Biaya

Eeeeaaa masuk dia.

Masalah biaya sebenernya ngga jadi issue utama dalam mencari sekolah bagi saya. 

Kenapa?

Karena saya udah survey biaya sekolah di kota-kota lain. Hasilnya? Semahal-mahalnya sekolah di Medan masih jauh lebih murah dibanding sekolah di Jakarta, wahahahaha. Lucky me.

Ini beneran banget. Awalnya saya ngga sempet mikirin beginian. Mikirnya "Ah ntar pas cari sekolah yang sesuai budgetlah". 

Trus kemarin pas lebaran kan main ke Jakarta, ngobrol ke kakak ipar di Jakarta, trus ngobrol juga di grup yang isinya sohib dekat saya yang tinggal di Jakarta dan sekitarnya. Plus ngobrol juga sama financial planner , dan hasilnya saya yang WOW WOW saat tahu biaya sekolah di ibukota. Sungguh kubersyukur hidup di Medan, LOL.

Makanya gitu dapat sekolah yang pas di hati, dan ngecek biayanya yang ternyata juga masih masuk budget ya langsung oke.

Saya sependapat bahwa namanya sekolah murah belum tentu ngga bagus, dan sekolah mahal ngga menjamin mutunya. Namun saya percaya satu hal, bahwa nyari sekolah anak apalagi masih seusia TK yang utama bukan soal biaya tapi lebih ke cocok ngga cocok ke anak, hasek.

5. Kesepahaman Dengan Orangtua

Saat daftar sekolah ini saya disodorin buku biodata siswa, dan saya langsung sreg banget dengan pertanyaan-pertanyaan yang harus diisi.

Pertanyaannya itu model pertanyaan fundamental dalam ngasuh anak gitu gengs.

Kayak apa yang paling penting untuk ayah, apa yang membuat ibu bahagia, apa yang diinginkan ortu kepada sekolah jika anaknya berbuat salah. hal-hal semacam itu yang intinya mau mencari kesepahaman antara orangtua dan guru. Jadi di awal dibicarain, ngga ntar pas di akhir-akhir ada cekcok antara guru dan ortu.



Saya ngga tau pasti jawaban ortu akan beneran diperhatikan pihak sekolah ngga, tapi ya saya mastiin ke guru bahwa apa yang saya isikan atas pertanyaannya adalah apa yang saya inginkan untuk pendidkan anak saya. 

Ntar saya bahas ah di post selanjutnya jawaban-jawaban saya. Walau mungkin itu formalitas atau apa saya mau serius jawabnya. 

Udah itu sih yang saya diskusikan dengan suami sebelum nyari sekolah Tara.

Lima hal itu setelah dipikir masak-masak akhirnya ya jadi keputusan saya dan suami dalam milihin sekolah buat Tara.

Saya banyak baca status-status temen di fb yang mencibir sistem pendidikan di negara kita ini, membandingkan dengan sistem pendidikan negara lain, Finlandia contohnya.

Bahkan tidak sedikit teman-teman yang bahkan sampai pesimis dengan institusi bernama sekolah, bahkan ada yang menganggap bahwa sekolah tidak penting. Sekolah hanya mengajarkan hapalan tanpa tau esensi ilmunya. Sekolah hanya mengajarkan teori tanpa dibarengi pengalaman nyata di keseharian, edebre edebre edebre.

Ada lagi yang menganggap bahwa sekolah konvensional is so yesterday, bahwa yang namanya belajar bisa dimana saja tidak terbatas pada dinding sekolah dan seragam yang dipakai.

Bagi saya pribadi, saya masih sangat membutuhkan yang namanya sekolah untuk pendidikan anak saya. Tentu saya menginginkan sekolah paling ideal menurut saya untuk anak saya sesuai dengan standar saya, namun ada puluhan juta anak sekolah yang harus dipikirkan pemerintah, dengan puluhan juta keinginan yang berbeda-beda pula.

Mungkin saat ini tidak ada sekolah yang benar-benar bisa memuaskan keinginan orangtua, namun ada puluhan sekolah dengan berbagai metode yang bisa kita pilih. 

Tugas kitalah sebagai orangtua mencari dan memilihkan sekolah yang paling pas dengan anak kita, karena yang tau apa kebutuhan anak kita ya kita ortunya bukan pemerintah bukan pihak sekolah. Maka alih-alih selalu mendeskreditkan sekolahan saya rasa lebih penting mengawal anak kita dimanapun ia sekolah dengan memberinya tambahan ilmu yang kita rasa tidak ia dapat di sekolah. 

Sekolah tidak memberikan ilmu tentang empati , ya kita orangtua yang mengajarkannya.

Sekolah rawan bully?, jangan bosan tanamkan ke anak bahwa bagaimana kita ingin diperlakukan orang seperti itulah kita memperlakukan orang.

Sekolah tidak memberikan pemahaman pentingnya ilmu kimia di kehidupan sehari-hari, ya kita yang memberitahu ke anak.

Karena seingat saya, 12 tahun saya sekolah dari SD hingga SMA plus 4 tahun kuliah, tak ada satupun ilmu yang tak bermanfaat. Even akhirnya sebagai lulusan teknik kimia saya berakhir di perbankan , teteplah ada banyak hal yg bisa saya terapkan di pekerjaan saat ini yang dulunya saya pelajari di bangku kuliah.

Sebagai ortu mah kita cuma berusaha mencari yang terbaik untuk anaknya, masalah ke depan apakah anaknya beneran cocok atau tidak tinggal dievaluasi lagi.

Gimana hari pertama Tara sekolah?

Wahahaha alhamdulillah ya penuh drama.

Saya dan mas Teguh nyempetin banget buat ngantar Tara ke sekolah bersama. Ijin sama atasan buat datang terlambat. Papanya abis nganter, 10 menitan kemudian lanjut ngantor, saya nungguin sampai sejaman.

Awalnya Tara drama banget, ngga mau ditinggal, bolak-balik bilang " Tara mau sekolah yang kecil aja bundaaaaa, Tara mau sekolah sama kakak Bintang , Tara ngga mau disini "

Jujur aja awalnya saya sampai yang nusuk gitu ke ulu hati " Wah apakah aku dah salah nih naruh Tara sekolah disini, kok anaknya ngga kelihatan hepi, padahal sebelumnya Tara udah diajak buat lihat-lihat sekolahnya dulu "

Sempet banget lho terpikir buat balik ke sekolah lama. Namun syukurlah emaknya ngga kelamaan bapernya, besoknya diajak sekolah lagi, ditinggal langsung dadah-dadah. 

Saya ngga salah mengenali anak, bahwa si Tara teblong gampang banget beradaptasi, wahahaha.

Sudah seminggu nih Tara sekolah. Selama seminggu ini saya dan suami gantian antar jemput dia. Kalau pagi Tara udah bangun sebelum waktu saya berangkat ya saya yang antar, kalau di agak bangkong ya papanya yang antar.



Masalah jemput sekolah juga gantian. Saat saya ngga lagi OTS ke unit yang jauh ya saya yang jemput, saat saya lagi OTS ya suami yang jemput. 

Tapi hari ini, hari keenam Tara sekolah, kami miss komunikasi. Jadi tadi saya OTS ke daerah Mabar, jam sebelas masih di rumah nasabah, jadi saya pikir ah ntar papanya yang jemput. Nah suami saya mikirnya juga sama, tad kan dia yang antar jadi dia mikirnya ya saya yang jemput.

Jam satu siang saya diWA miss nya Tara. " Mama, Tara belum dijemput ya"

Langsunglah kalang kabut, nelfon si papah, hahaha. Akhirnya si Tara dijemput jam 2-an. Duh kacian anak bunda. Tapi syukurnya ternyata dia ngga sadar kalau dijemput telat karena asik main di sekolah.



Ini ngga pernah terjadi saat Tara playgrup, karena sekolahnya cuma di samping komplek doang, kalau terlambat jemput mah langsung gurunya yang antar.

Mungkin hari-hari ke depan kami bakal tetap kalang kabut soal antar jemput Tara ini, tapi saya tahu Tara hepi banget saat di jalan bersama saya atau bersama papanya dan mungkin sekalian ngasi pengertian ke dia, bahwa ada kalanya bundanya akan lebih memprioritaskan kantor dibanding dirinya, saat itu papa akan ada untuknya, begitu pun selanjutnya.

Semoga aja Tara betah sekolah disini. Kalau ngga betah ya tugas emak bapaknya nyari yang bikin dia betah.


Anyway gimana hari pertama sekolah anak kalian? ada cerita seru apa? udah nemu sekolah yang pas untuk anaknya belum?


10 comments on "Hari Pertama Sekolah dan Perjalanan Mencari Sekolah Idaman"
  1. TFS checklistnya kak Windy, persiapan utk anak saya kelak.
    Semoga Tarra makin ejoy disekolah baru

    ReplyDelete
  2. Waw, TK pulangnya jam 1? eh, jam berapa sih si Tara pulangnya, kak wind?

    Ibu saya juga dulu pemilih banget saat memilihkan TK untuk saya dan adek. Saat itu, Ibu keukeuh bahwa "gak papa biaya mahal, asalkan anakku sekolah di tempat yang bagus dan sekaligus belajar agamanya juga bagus".

    Jadilah saya dimasukkan di TK Al-Ikhlash, yang memang bagus banget, dan menjadi bekal saya untuk terus berjilbab sampai saat ini. Alhamdulillah....

    Sepertinya... jika suatu hari saya punya anak, ehem, kayaknya saya juga akan seperti kak windi deh, tanya ini itu segala macam ke gurunya, demi hal yang baik dan terbaik untuk anak

    Semoga Tara selalu betah yaaaa belajarnyaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukaaan hahahaha pulangnya jam 11 krena sampe jam 1bblm dijemput makanya di WA.

      Delete
  3. Setuju deh..buat yg no 1, bukan karena aku rasis juga..he2, aku orangnya kurang disiplin.. apalagi misalnya.. ngajarin surat pendek..,atau doa2 swderhana..kalo disekolah pasti anakjadi seru karena baca nya rame2 bareng teman. Lagian anak2 tk gak mungkin berpikir rasis..masih keci.. kecuali kita ortunya ngasih doktrin macem2..

    ReplyDelete
  4. sama mba kriteria itu persis yang akhirnya aku pilih meski bnyk nyinyiers blg "etdah TKnya segitu bayarnya?padahal mah klo Tk bla bla" males lanjutinnya hahahaha hari pertama bikin mamak melotot tajam dan hari ini di WA gurunya dia menang lomba ah anak kicil emang penuh kejutan y mba.

    ReplyDelete
  5. Aku pernah tuh ngalamin miss komunikasi pas waktunya jemput anak dari sekolahnya. Sama-sama mikir yang satu pasti udah menjemput. Alhasil, kami sama-sama jemput juga dan telat banget. Hiks. Untung masih ada 1-2 teman si kecil kami yang belum dijemput dan guru-guru juga. Tapi kasihan banget, anakku kelihatan capek nunggu dijemput. Hiks.

    By the way, sekolah Tara kayaknya asyik banget ya. Luas dan homy :)

    ReplyDelete
  6. Anakku belum waktunya sekolah. Tapi tiap ada pembahasan ttg sekolah umum atau agama, aku akan bilang pilih sekolah agama. Karena dampaknya terasa banget, dulu aku baru masuk sekolah agama pas MTs, ilmu agamaku ketinggalan jauh sama teman-teman yg dari kecil udah masuk MI. Dan di sekolahku ga pernah ada diajarin rasis kok.

    Jadi anak solehah ya Tara... Kiss kiss.

    ReplyDelete
  7. dari pembahasan ini aku masih ada ketakutan di point ke satu. karena ada temuan sekolah islam yang jatuhnya sangat rasis dan fanatik disini sampai menyoal hormat pas pengibaran bendera aja nggak mau, penanaman nasionalisme nggak ada... makannya terlalu dini juga sih untuk usia Intan emaknya udag survey sekolah yg pas.hahaha...

    makasih sharenya mbak..andai disini ada sekolah seperti sekolahnya tara ^_^

    ReplyDelete
  8. Mbak Windi, aku terharu banget ada sekolah TK yang konsep dan sistemnya bagus kayak gini.. berbasis Islam pula. Aku juga pasti sreg masukin anak di situ. Cuma kalo model TK beginian di Surabaya pasti jauh dari rumah 😫😆

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Tinggalin jejak dong biar saling kenal :)

Custom Post Signature