Belanja Impulsif

Wednesday, March 22, 2017
Belanja Impulsif




Katanya  wanita dan belanja itu kayak saudara kembar satu mamak satu bapak. Dimana ada wanita hepi-hepi bareng, biasanya ujung-ujungnya belanja.

Bagi sebagian wanita belanja itu kayak sebuah terapy, makanya setelah belanja biasanya dia hepi. Stress di pekerjaan, lari ke mall, belanja ina inu, balik-balik bahagia. Besoknya stress maning, xixixi.

Ada juga yang melakukan kegiatan belanja sebagai me time. Iya me timenya itu belanja, hahaha mahal ya bok.

Ada juga yang menjadikan belanja sebagai sarana piknik, sarana hiburan. Jadi tiap weekend, pikniknya ke mall, ujung-ujungnya belanja.

Ada juga. yang memposisikan belanja ya cuma sebagai kegiatan biasa kayak kegiatan rutin lainnya.

Kalau belanjanya sesuai kebutuhan sih sebenarnya ngga apa-apa.

Nah, sialnya banyak wanita yang belanja atau membeli sesuatu karena alasan ngga logis. kayak ih karena lucu, atau ngga karena warnanya pink, pokoknya pink is a must. Bahkan ada yang belanja karena ya pengen aja, masa pengen dilarang sih T____T.




Nah, model-model belanja yang tanpa perencanaan ini nih yang disebut belanja impulsif.


Jalan-jalan ke mall, niatnya cuma jalan doang, eh mampir ke counter kosmetik, tiba-tiba udah segambreng masuk ke kasir.

Atau lihat-lihat ol shop, trus, tung tung tung, masuk aja ke chart.

Belanja yang semena-mena ini, bener-bener bikin bahagia sesaat, udah gitu pusing sampai migren, LOL.

Dua hari yang lalu, saya abis ngambek dengan suami.

Ngambek yang sampai ngga mau ngomong seharian. Ngambek level ngga mau ada di satu ruangan sama masteg. kalau Mas Teguh di dapur, saya ke kamar. Doi ke kamar, saya ke ruang tamu, doi ke ruang tamu saya ke dapur. Duh rumah seuprit, tempat ngumpet jadi ngga variatif, xixixi.

Apa sebab?

Soalnya saya lagi bete. Saya bete karena duit saya kok cepet banget abisnya bulan ini. Jadi saya ngadu ke suami, dengan harapan bakal ditambahin uang jajannya, eh malah dinasehatin panjang lebar. Tentang berhemat, tentang lalalalalala, yang membuat saya bete beratlah pokoknya. Udah tau orang lagi masygul , bingung entah kemana larinya duit gaji, eh malah diomelin, kan bikin pengen mamam sawi pait ya,LOL

Usut-punya usut ternyata memang di sebulanan kemarin, saya melakukan yang namanya belanja impulsif.


Belanja yang ngga pake mikir, trus main beli-beli aja.

Baca punya Gesi :


Abis itu pas lihat saldo di rekening, langsung berurai air mata, huhuhu. Entah hapa-hapa yang saya beli bulan lalu, sampe malu lihat saldo sendiri .



Padahal kalau pakai skala 1 sampai 10, level kegemaran belanja saya itu sebenarnya berada di angka 5, alias sedang-sedang saja. Saya ngga hobi banget belanja, tapi ya kalau diajak belanja hepi. Tapi bukan type orang yang stress trus belanja. 

Bukan ngga mau, tapi dana ngga mendukung cuy.

Dulu aja pas mau lahiran anak pertama, yang kebanyakan orang excited buat belanja macem-macem keperluan bayinya, eh saya malah lebih milih nitip ke kakak ipar dan adek saya. 

Kebanyakan barang-barang yang saya punya, kayak baju, tas gitu, yang beliin adek atau kaka ipar saya, sangkin malesnya saya belanja. jadi mereka biasanya saat jalan-jalan kemana trus nemu barang bagus yang kira-kira saya bakal suka, langsung dibeli, besoknya saya suruh ganti uangnya, huuuu.

Nah, tapi dalam sebulanan ini, saya bener-bener yang lost control sampe berasa boroooos banget.

Hasil bongkar-bongkar struck belanja, ini nih 3 pengeluaran saya di bulan kemarin dan sebenernya di bulan-bulan sebelumnya juga jadi pos terbesar pengeluaran saya yang sukses bikin saya bokek mendadak.

1. Skincare

Yup, saya pernah cerita di blog ini, kalau saya suka banget nyoba-nyobain skincare. Dan kalau beli tuh, langsung sepaket-sepaketan gitu. Pokoke kalau udah di counter kosmetik, saya lemah bangetlah. Ditawar-tawarin mba SPG, iman langsung lemah, tiba-tiba udah nenteng aja kantong belanjaan isi skincare.

( Baca : My Daily Make Up )

Jadi kebetulan kemarin pas bulan Januari kan saya ultah. Ditawarin kado sama suami. Karena ngga tau mau beli apa, saya jadinya jajan skincare, sepaket, yang harganya bikin nangis. Huhuhuhu saya bahagia tapi sedih, sedih tapi bahagia.

Sedih, karena sekarang mikir, kalau dibeliin emas kan mayan tuh dapat beberapa gram. Tapi bahagia karena dikasi kado yang saya pengen T____T

Padahal kado yah, tapi tetep aja bikin nyesek. Ah elah hidupku ribet amat sik.

Perkara skincare ini, saya pernah juga belanja yang ngga masuk akal.

Saat itu saya lagi ke bogor, nginep di hotel Santika. Bawahnya hotel Santika itu kan Mall Botani Square. Jadi malam-malam saya makan di mall, abis makan jalan-jalanlah lihat-lihat mall, trus mampir ke counter bodyshop. Eh ada payung unyu banget, warna putih, tapi kalau kena hujan ntar dia berubah warna jadi pink. Kyaaa kyaaa saya langsung mupeng.

Tapi, untuk dapetin payung itu harus belanja dulu sejuumlah tertentu. Demi payung saya belanja skincare segambreng, Iyes seimpulsif itu, aaaaaaak. Saya ngga ngerti gimana cara ngeremnya.

Payung yang bikin saya belanja skincare segambreng



2. Sepatu

Ini juga ngga ngerti, kok sebulanan kemarin, dalam waktu sebulan ternyata saya beli sepatu sebanyak...........4 buah, oh my God. Padahal ya kakinya cuma sebiji, tapi bisa-bisanya beli sepatu 4 biji dalam waktu singkat.

Jadi ceritanya, kemarin tuh dapat job, yang bayarannya voucher belanja marketplace gitu.

Buka webnya, pilih-pilih eh naksir sepatunya, beli deh.



Trus ada job yang dilakukan kemarin-kemarin udah selesai, eh bayarannya voucher belanja maning. Lihat-lihat , naksirnya ke sepatu lagi. 

Cuuus, si sepatu baru nyampe ke rumah.



Ini nih sepatunya, yang minat beli silahkan lho. Masih gres,belum saya pakai.

Trus, pas jalan-jalan sama suami ke mall, ditawarin mau beli apa. Karena saya istri yang baik hati dan tidak sombong, saya minta........SEPATU... again.


Trus dua hari kemudian jalan-jalan sama ade saya, nemu sepatu ini. Aaaaargh.


Dan yang dipake, cuma itu lagi itu lagi.

Mungkin saya punya penyakit, syndrom sepatu. I hate it.


3. Spa, Pijet, Salon, dan Kawan-kawannya.

Iyaaaa saya hobi banget ke salon. Bukan buat permak wajah atau apa, tapi buat dipijet-pijet sama mbanya.

Ternyata yah di dua bulan ini ampun banget pengeluaran saya untuk dipijet-pijet. Sampe ..... pokoknya kalian ngga bisa membayangkan berapa yang saya habiskan di salon, yang akhirnya kemarin bikin Mas teguh ceramahin saya panjang lebar.

Karena apa?

Karena Me time saya itu SALON.

SALON is my life

I Love SALON so much.

( Baca : Me Time )

Aaaargh, saya suka banget beli voucher-voucher salon or spa sekali beli 10 biji, biar dapet diskon. Dan itu habisnya cepet banget.

Dalam sebulan mungkin saya empat kali pijet. 

Ditotal-total, pengeluaran karena belanja impulsif ini mencapai sekian sekian juta, aaaaargh. Pantesan suami marah kemarin .



Belum pernah terjadi dalam sejarah, saya seboros ini. Kayaknya memang karena kurang piknik nih, jadi pikniknya ke mall. Jadi pikniknya ke salon, jadi pikniknya cuci mata di olshop.

Pokoke saya kapok deh, ga lagi-lagi belanja tanpa perhitungan gini.

( Baca : Biar kere Yang Penting kece )

Kalian, pernah ga melakukan belanja impulsif. Trus gimana cara ngatasinya, kasih tau saya dong.



23 comments on "Belanja Impulsif"
  1. Aku itu suka bgt belanja tas dan dompet, smp suami blg tas n dompet udh bnyk knp beli lg?

    Dan cara mengatasinya aku sempet jualan tas dan dompet, aku beli tas dn dompet yg aku suka, trs dijual, jd klo pgn tas yg ada dijualanku hrs bs jual beberapa item dulu. Lumayan sih jd gk doyan belanja tas lg, haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha pernah mba nyoba. aku jualan batik, malah batiknya kupake. aku jualan apa aja, akhirnya aku yang make :(

      Delete
  2. Selalu sukak tulisan mb windi, :D lucu paraaah haha

    ReplyDelete
  3. Sering beli sepatu/tas, dan yang dipakai itu lagi itu lagi.
    I know it feels๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaah ada temennya. toss maaaak, kenapa itu yaaa kenapaaa

      Delete
  4. Sukak banget ama quote saya bahagia tapi sedih, saya sedih tapi bahagia, wekekekeke,

    ReplyDelete
    Replies
    1. semacam galau gitu ya mak menentukan perasaan hahaha

      Delete
  5. Wah belanja sepatu 4 pasang dalam waktu berdekatan? hihihi... kalau udah sampai rumah nyesel juga ya Mbak..
    Saya untuk ngurangin belanja impulsif adalah dengan matiin internet/mobile banking. Ini ngaruh banget. Soalnya kalau mau belanja online jadi ribet kudu ke ATM buat transfer. Keburu males duluan.
    Kalau belanja offline cara ngeremnya adalah dengan tidak ke mall :D mending diem di rumah pas wiken :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya nyeselnnya lagi ternyata kebesaran huhuhuhu

      Delete
  6. Waaah kalo skin care kita toss dulu. Aku jg hobby beli skin care macem2 :p. Gampang tergodalah.. Mana kalo beli lgs yg full size, jarang beli trial, trs 1 paket pula. Mikirnya ga afdol kalo makenya cuma setengah2 :p

    Trs kalo aku makanan mba, yg susah ngerem. Ada kuliner unik dikit, lgs beli.. Namanya lucu dikit, beli.. Foto penampakannya bikin ngiler lgs mesen.. Duuuh susah bgt kalo makanan ini..

    Eh btw itu sepatu yg anyaman lullia nomornya brp? Naksir iih :D. Kakiku 36.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaah kebesaran mba. ini no.38, samku juga kebesaran. makanya ga kupake

      Delete
  7. Hahaha, samaakkk! Pas mau beli, sok bilang ke suami kalo belinya pake duit sendiri. Giliran saldo menipis, ngadu ke suami, ujung2nya dikasih duit juga walo dibilangin "Tuh kan, ujung2nya duit habis mintanya ke suami," T___T
    Akhir-akhir saya lagi boros jajan makeup yang padahal udah punya banyak juga. Tapi nggak tahan buat beli demi update blog XD

    ReplyDelete
  8. Saya tidak tergoda dengan 3 point di atas. Tapi kalau ke toko buku barulah impulsif banget. Suami ga marah sih kalau belanja impulsif pakai uang saya sendiri. Saya juga bisa ngerem kalau uang saya abis. Ga berani minta uang buat belanja impulsif karena suami rajin ngomel. Hihi. Sekalinya dapet uang langsung deh beli buku inceran yang terasa berabad2 lamanya saya tunggu. ๐Ÿ˜‚

    ReplyDelete
  9. Abis ini jangan-jangan kamu bakal boros biaya perawatan gigi kayak mba Selma, Win?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya. aku mau mentiruskan wajah, dimana ya yang bisa hahahaha

      Delete
  10. Ahh bulan ini aku pun boros, nyesel kenapa ga beli emas walau imut hiks..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa, emaslah udah , berguna kemana mana

      Delete
  11. Paling impulsif pas zaman masih kerja. Beli buku online bisa berapa kali dalam sebulan -_-Sampe akhirnya banyak yang belum kebaca sampe sekarang cuma karena dulu tergiur omongan orang -__-

    ReplyDelete
  12. aku elanja implusif kalau lagi stress...asal nemu apa dibeli, sampe hati harus hepi dulu baru udahan belanjaanya wkwk, padahal mah kosmetik udah numpuk banget T_T

    ReplyDelete
  13. Asik ada teman senasib...hehhehehe...hancur hatiku ya, cyin liat mutasi rekening. Kalau aku kecanduan jastip, ga bisa liat diskon. Entahlah..padahal sebenarnya nggak butuh lho. Dan banyak yang begitu datang nggak jadi dipake. Trus dijual lagi di jastip jual. Jual rugi pastinya. Varah banget...Tapi ini aku udah mulai bertobat. Rekening yang ada tokennya dikosongin. Karena males banget kan kalau transfer harus ke ATM. Hehehehe...

    ReplyDelete
  14. Aku paling impulsif soal makanan, kosmetik, skincare bla bla bla ๐Ÿ˜ญ๐Ÿ˜ญ Kurang pinter nyusun prioritas juga, jadi kalo butuh barang langsung beli saat itu juga. Gabisa nunggu huhu

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature