Tips Mudik Lebaran Membawa Bayi dan Toddler Dengan Pesawat

Wednesday, June 29, 2016

Siapa yang mudik disini???

Mudiknya naik apa? naik mobil, naik kereta atau naik pesawat?

Saya dong naik pesawat, wahahahaha.

Perkara mudik, apalagi mudik sambil bawa balita , persiapannya harus paripurna nih, biar tidak ada kendala berarti selama di perjalanan. Soalnya yang namanya bayi dan toddler itu kadang bisa rewel tanpa diprediksi.

Kebetulan papanya Tara kan orang Kutoarjo, jadi kami kalau mudik lumayan jauh, harus naik pesawat ke Jogja. Bisa dua kali penerbangan , pakai transit di Jakarta dulu. Tapi syukurnya udah beberapa tahun belakangan, mudiknya udah agak simpel soalnya ada maskapai yang buka rute penerbangan langsung Medan-Jogja, hurraaaaay, jadi cuma sekali penerbangan deh, asssik.

Dan kebetulan lagi, jadwal penerbangannya tuh pagi banget, jam 6 pagi udah berangkat, berarti jam setengah lima udah harus gerak dari rumah, jadi bertambah lagi kemudahannya. Pengalaman dua tahun lalu pas mudik, di jam segitu kan anak-anak masih tidur, jadi ngga riweh. Tinggal angkat dari kasur, bawa ke bandara, masih kriyep-kriyep, di jalan bobo tenang, tiba-tiba dah nyampe aja di Jogja. No drama lah.

Tapi.. tahun ini kayaknya ada tantangan baru. Tahun-tahun kemarin kan buntutnya baru satu, mudik mah perkara keciiil. Sekarang udah dua, harus lebih mantep nih persiapannya.

Nah, jadi apa aja nih yang harus dipersiapkan mudik dengan pesawat sambil bawa bayi dan toddler?

Bagi-bagi pengalaman aja yah

PERLENGKAPAN YANG HARUS DIBAWA

1. Perlengkapan Pribadi

Karena mudiknya bawa anak, usahakan jangan terlalu banyak barang bawaan. Ingat ya bu ibu ini mudik, bukan pindahan, ngga perlu semua barang dibawa. Bawa seperlunya, yang bisa dibeli di tempat tujuan beli aja, ngapain rempong.

Kalau bisa semua barang masuk ke koper, masukin bagasi pesawat, biar ngga pakai nenteng-nenteng printilan yang biasanya bikin riweh. Apalagi, kalau bawa bayi sekaligus bawa toddler, kita harus ekstra tenaga buat ngawasin si toddler, jadi usahakan ada tangan yang free, ngga digandolin apa-apa.

Kalau saya nih bawa kopernya dua biji doang. Satu untuk baju Tara dan Divya, satu untuk baju saya dan papanya. Kan disana ntar di rumah keluarga, jadi bisa banget nyuci dua atau tiga hari sekali (kalau tiap hari nyucinya, liburannya jadi ngga asik).

Isi Koper Anak:


  • Baju tidur 5 pasang
  • Baju rumah 5 pasang
  • Baju pergi-pergi 6 pasang
  • Kaos dalam/singlet
  • Celana dalam anak
  • Kaos kaki 3 pasang
  • Sandal (Sepatunya dipakai pas berangkat)
  • Besi ayunan (soalnya dek Divya bobok harus diayun.
  • Sapu tangan 3 biji
  • Slaber untuk makan (Divya udah mau makan soale)
  • Handuk (opsional, bisa juga pakai handuk keluarga kalau disediakan)
  • Kain gendong
  • Bedong 2 biji (dek Divya kalau tidur masih dibedong)
Kopernya Tara dan Divya


Isi Koper Orangtua:


  • Baju tidur 3 pasang
  • Baju rumah 3 pasang
  • Baju pergi-pergi 5 pasang
  • Pakaian dalam setengah lusin
  • Handuk 1 biji
  • Mukena
  • Sendal
  • Peralatan make-up ibu


Udah semua dimasukin ke koper, harus cukup.

Ga bawa diapers?

Ga usah,beli aja ntar disana

Ga bawa susu, peralatan mandi?

Nggaa saya ngga pernah bawa,beli aja ntar pas nyampe sana. Lebih simpel dan ga ada kemungkinan shampoo, sabun dan segala macam tumpah di tas.

2 . Oleh-Oleh

Namanya mudik, pasti dong bawa oleh-oleh. Kalau dari Medan kami selalu bawa bolu meranti. Nah beli oleh-olehnya yang kemasannya langsung dikotakin aja, biar ga ribet, kasih nama. Ini juga dimasukin ke bagasi. Jangan ditenteng atau dibawa ke kabin pesawat, disamping berat juga ribet banget.

3. Tas Ibu

Kalau saya selalu pakai tas buat diisi printilan yang diperlukan untuk kebutuhan check-in. Pakai tas selempang aja, biar gampang kalau mau ambil sesuatu.

Isinya :

  • Dompet
  • Hape
  • Power bank
  • Tissue
  • Minyak kayu putih
  • Bedak dan lipstik




Kenapa saya yang bawa?. Karena untuk urusan check-in dan sebagainya itu, lebih ahli saya dibanding suami. Yo wis, saya aja yang ngurus. Suami bagian bawa barang dan ngawasin Tara.

4. Tas perlengkapan Bayi dan Anak

Jangan lupa bawa satu tas yang dibawa ke kabin untuk printilan yang diperlukan anak kita. Saya biasanya pakai ransel. yang make sih suami, kan saya gendong bayi, jadi pak suami aja yang bawa ranselnya.

Isi tas :

  • Botol susu 2 buah
  • Termos Air panas
  • Tempat susu formula
  • Air mineral
  • Tissue basah
  • Baju ganti anak (bayi 1 pasang, toddler 1 pasang)
  • Diapers 2 biji
  • Sapu tangan
  • Makanan anak (taruh di tupperware biar ga tumpah)


5. Tas Tenteng

Bolehlah bawa tas tenteng maksimal satu buah untuk bawa barang yang ga bisa masuk di tas ransel.

Isinya :


  • Bantal kecil buat nyusuin bayi biar nyaman saat di pesawat

  • Kain jarik atau selimut, buat nutupin saat nyusui dan buat selimut bayi biar ga kedinginan pas di pesawat

  • Penutup Telinga, ini penting ngga penting sih, soalnya ada beberapa pendapat bilang ngga perlu, tapi ga apalah bawa aja.

  • Mainan untuk bayi dan kakaknya. Saya bawa theeter untuk bayi dan kakaknya dibawain buku gambar biar bisa coret-coret di pesawat, atau ngga bawa aja tab-nya biar simpel, xixixi.


Udah, cuma itu aja yang dibawa. Jadi ke dalam kabin pesawat yang dibawa itu hanya, tas ibu, tas ransel perlengkapan anak, sama 1 buah tas tenteng semacam gudie bag gitu.




Berangkat Dari Rumah

1. Periksa Semua Bawaan

Jangan ada yang tertinggal. Kalau bisa masukin aja semua ke bagasi mobil dari malam hari. Siapkan baju ganti untuk sekeluarga. Untuk dede bayi dan anak jangan lupa dipakein jaket ya, biar ngga kedinginan di pesawat.

2. Pakai Gendongan

Iyes, jangan sekali-kali sok kuat trus ngga bawa gendongan, bisa kram tuh tangan. Kalau saya sarankan, pakailah gendongan yang paling membuat kita nyaman. Kalau saya rekomendasikan pakai carrier, soalnya ngga bikin capek yang gendong, simpel, dan anaknya juga posisinya nyaman di gendongan.



Si ibu bawa bayi di gendongan, plus pakai tas sendiri.

Si papa, bawa ransel dan 1 tas tenteng, plus nggandeng si kakak.

Papa yang bawa barang-barang


Nyampe di Bandara

Segera ambil Trolley

Iyes, dengan bawaan segambreng, pakailah trolly yang disediakan di bandara. Naikkan semua koper, oleh oleh, dan si kakak di atas trolley, biar ngga ribet harus dorong trolley plus gandeng anak.


Bandaranya masih sepiii


Check-in ke counter maskapai.

Sebenarnya bisa aja sih pakai fasilitas web check-in tapi biasanya aturan maskapai itu, kalau bepergian bersama balita, ngga bisa pakai fasilitas web check-in alias harus check-in ke counter langsung, ya udahlah ya ga apa. Atau ngga coba check-in sehari sebelumnya, biar lebih gampang.

Ajak Anak Main di Boarding Room

Setelah semua barang masuk ke bagasi, masuklah ke terminal keberangkatan. Karena ini puasa, kayaknya ngga perlulah mampir ke executive lounge lagi, langsung aja ke boarding room.

Nah disana, kalau anaknya ngga tidur, usahakan ajak main , atau jalan-jalan boleh banget, biar anaknya ngga bete. Kalau di Kuala Namu airport Medan, di depan boarding room ada ruang bermain anak, jadi membantu banget supaya anak ngga bosen.

main sama papa di ex lounge


Tapi, karena saya biasanya datang juga udah mefet, lha penerbangannya jam 6 pagi lho, ya ngga sempet juga ngajak main Tara, palingan diajak jalan-jalan doang sama papanya, sambil nunggu panggilan buat boarding.

Ngajak main anak ini , salah satu tujuannya juga biar si anak ntar pas udah di atas pesawat ngantuk dan langsung tidur. Makanya pas nunggu di boarding room, usahakan anaknya jangan tidur dulu.

Di Pesawat


  • Setelah ada panggian boarding, ngga usah buru-buru rebutan naik ke pesawat, santai aja, toh udah dapat kursi ini. Tunggu sampai semua penumpang naik, biar ga berdesakan. Lagian ini juga untuk mengulur waktu, biar anaknya ngga kelamaan di dalam pesawat.



  • Setelah berada di pesawat, atur posisi duduk yang nyaman. Ibu di ujung dekat jendela, toddler di tengah, dan papa di kursi dekat lorong. Ini biar ntar kalau menyusui bayi, ibunya lebih enak, dan posisinya pewe banget tuh.



  • Letakkan ransel di kabin atas, setelah sebelumnya keluarin dulu botol susu,termos air panas, dan makanan anak, taruh di depan kursi atau di dalam tas gudi bag. Tas gudibagnya kan sekarang udah kosong, soale isinya yang berupa bantal langsung aja dikeluarin buat ngerebahin si dede bayi.



  • Gitu posisi udah pewe, minta si papa buatkan susu buat si kakak. 


Saat Take Off


  • Susui bayi saat take off. Ini membantu menenangkannya dan biar ada pergerakan di tenggorokannya sehingga kemungkinan terjadi gangguan di telinga bayi kecil terjadi.
  • Untuk si kakak juga, kasih minum susu biar ada gerakan menelan saat take off.
  • Biasanya sih anak-anak bakal tertidur karena tadi udah capek juga main pas boarding.
  • Udah kondisi pesawat stabil, udah deh tenang.

Tara anteng banget di pesawat

Di Atas Pesawat

Kalau udah di atas, udah aman, nah bisa deh anaknya diajak main kalau dia ga tidur.

Permainan yang bisa dilakukan
  • Kalau naik Garuda mah gampang, tinggal mainin games di depan layar kita masing-masing
  • Kalau naik maskapai lain,bisa juga anak kita ajak lihat awan di luar jendela atau lihat sayap pesawat dan cerita soal pesawat.
  • Udah cerita, boleh deh sambil digambar di kertas yang kita bawa tadi, pasti penerbangan jadi menyenangkan.
  • Boleh juga si kecil digendong papa sambil jalan-jalan di lorong pesawat kalo anaknya terlihat mulai bosen
Landing

Perjalanan Medan-Jogja itu ditempuh dalam waktu kurleb 2 jam 45 menit, lumayan lama ya bu ibu. Tapi kalo sambil cerita-cerita atau sambil bobok, ga terasa juga kok.

Kira-kira jam 9 pagi udah landing nih di Jogja.

Saat mau landing, kembali susui bayi kita. Si kakak juga kasih susu biar perhatiannya teralihkan.

Begitu pesawat berhenti, ga usah buru-buru pengen keluar. Ingat yaaa kita bawa bayi, lagian ngapain cepet-cepetan wong nyampe terminal kedatangan juga harus nunggu bagasi lagi. Makanya biarin aja semua penumpang keluar dulu, kita santai-santai di dalam.Udah lega baru deh keluar.

Pastikan jangan ada barang tertinggal di kabin pesawat. Masukkan kembali segala printilan. ke tas, bantal juga masukin ke tas gudi bek.

Nyampe deeeh.
Ini Tara usia 8 bulan

Ini pas Tara usia setahun lebih

Setelah itu ya tinggal tungguin bagasi, pastikan bagasi kita sesuai dengan milik kita.

Udah gitu capcus dah ke rumah keluarga.

Tara nyampe rumah papa di Kutoarjo


Terakhir yang paling penting sebelum menjalani mudik lebaran bersama bayi dengan naik pesawat,jangan lupa PASTIKAN ANAK KITA DALAM KONDISI SEHAT. 

Itu yang paling penting nih. Untuk itu jaga kesehatan dari sekarang.

Semoga perjalanannya menyenangkan yah. Titip salam buat keluarga yang dikunjungi, mmuaaaaah.

Kalau kamu punya tips juga ngga untuk mudik lebaran membawa bayi dengan pesawat, share yuk.





9 comments on "Tips Mudik Lebaran Membawa Bayi dan Toddler Dengan Pesawat"
  1. keren, persiapannya oke dan tipsnya juga mantap!

    ReplyDelete
  2. Mantep deh, persiapan komplit, perjalanan jauh daro Medan ke Jogja.

    ReplyDelete
  3. Kalau bawa anak kecil emang semua kudu dipersiapkan matang ya. Yang penting ya emang dalam keadaan sehat itu. Selamat mempersiapkan mudik, have a safe and nice flight. :)

    ReplyDelete
  4. Kak, itu bantal nya beli dimana?

    ReplyDelete
  5. setuju banget harus lakukan persiapan sebelum mudik apalagi bawa bayi dan balita yah,
    kalo saya masih butuh belajar buat packing rapi,
    sejauh ini packingnya mah selalu banyak dan gx efisien hehe

    ReplyDelete
  6. kalau abwa anak itu bawaannya rempong , mau praktis juga gak bisa

    ReplyDelete
  7. iya,paling enak semua barang masuk bagasi. yang dibawa cuma tas kita sama bantal buat nyusuin anak.
    Selamat mudik mak^^

    ReplyDelete
  8. Terima kasih tipsnya, kebetulan besok saya mau mudik bersama keluarga,,,

    ReplyDelete
  9. Orang kutoarjo ya mba.. 😁 makasih banyak tips nya insyaallah lebaran ini mudik sm bayik 8 bulan jauh2 hari nyari tips naik pesawat brg bayi n gendongan yg nyaman buat umur segitu alhamdulillah nemu blognya mbaknya. Skali lg makasih sharingnya mba🙏

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature