Tips Membeli Mobil Bekas

Tuesday, June 30, 2015
Tips Membeli Mobil Bekas



Cari-cari mobil bekas itu di jaman sekarang ngga susah kok. Ngga harus door to door datangi penjual mobil. Ngga harus ngunjungi show room juga, apalagi seperti kami yang dua-duanya kerja, hanya sabtu Minggu waktu buat hunting mobil. Kalau mengandalkan nyari manual, aih bisa setahun kali baru dapat. Makanya pakai cara yang praktis dan kekinian saja.

Salah satunya dengan mencari mobil di Rajamobil.com. Sebuah situs jual beli mobil yang user friendly. 

Tips Membeli Mobil Bekas

Tips Membeli Mobil Bekas



Cari-cari mobil bekas itu di jaman sekarang ngga susah kok. Ngga harus door to door datangi penjual mobil. Ngga harus ngunjungi show room juga, apalagi seperti kami yang dua-duanya kerja, hanya sabtu Minggu waktu buat hunting mobil. Kalau mengandalkan nyari manual, aih bisa setahun kali baru dapat. Makanya pakai cara yang praktis dan kekinian saja.

Salah satunya dengan mencari mobil di Rajamobil.com. Sebuah situs jual beli mobil yang user friendly. 

Tips Menghentikan Tangis Anak

Monday, June 29, 2015
Tips menghentikan tangis anak


Tips menghentikan tangis anak


Yah namanya anak kecil pasti senjata utamanya saat keinginanya tidak diturutin adalah menangis. Minta permen, ngga dikasih nangis. Mau pencet-pencet dispenser, dilarang nangis. Gituuu terus.

Belakangan ini Tara suka sekali marah-marah. Apalagi kalau keinginannya tidak dipenuhi, bisa ngambek dia. Iya anak saya itu ngambekan banget orangnya. Persis emaknya.

Padahal kemauannya dia kadang agak-agak bahaya. Maunya manjat-manjat tangga tangki penampungan air, aiih. Kadang juga maunya dudukin si kucing di rumah. Kan saya takut ntar kucingnya balik nyakar. Paling sering main lompat-lompatan di kasur. Tempat tidur saya yang model pakai kepala gitu dan ada sentanya. Jadi Tara bakal naik ke senta, trus dari situ lompat ke kasur, dua.. tigaa….. katanya, hap. Gitu terus bolak-balik. Tak jarang saat lompat-lompat gitu sanking semangatnya malah jatuh ke lantai, duh.

Cichuuu Papa....

Sunday, June 28, 2015
Jam setengah lima pagi, Tara bangun. Langsung minta susu

“ Cichuuu papa…. Cichuuu “

Papa dan bunda masih nyenyak bobo. Bundanya sih dengar, Cuma karena yang dipanggil si papa, jadi ngga merasa perlu bangun.

“ Minta sama bunda ya sayang” Kata papanya

“ Hwaaaa, cichuuu papa… papa…., cichuuu” Nangis makin kenceng


Dan akhirnya si papa bangkit dari kasur, buatin susu Tara. Emaknya ngulet maning. Makasi Tara chayank, tahu aja bunda masih ngantuk.

Gagal Rame-Rame

Diih si Tara udah 2 tahun lewat aja, emaknya kelupaan terus nulis tentang ultah si anak kicik. Mumpung lagi luang di kantor bolehlah kita nulis dulu #Nyengir

Jadi kan kemarin itu tepatnya tanggal 28 Mei 2015 anak saya menginjak usia 2 tahun, horeeee. Seneng banget deh perasaaan emaknya ini. Tara udah gede, udah ngga bayi bayi lagi. Sebulan sebelum ultah Tara udah rempong ngerencanain mau ngerayain ultahnya . Soalnya waktu ultah pertama dulu, udah dirayain sama keluarga besar, jadi rencananya usia dua tahun mau dirayain sama temen-temen plus anak yatim gitu. Tapi rencana tinggal rencana, mendekati hari H, eh papanya malah dinas ke Jakarta. Trus di kantor lagi rempong banget, trus ditambah saya sakit, sempat ngga ngantor beberapa hari, yo wis dah akhirnya ultah anak wedokku cuma dirayain di rumah aja, sama bundanya, papa dan si wawak. Minggu depannya akhirnya ngerayain bareng oma sama tante dan omnya di rumah makan deket rumah aja. Masih senat-senut badan soalnya.

Kenapa kok kekeh banget mau ngerayain?

Ngga ada apa-apa sih, Cuma si Tara itu suka banget tiup-tiup lilin, jadi mau ngerayain ultah itu Cuma kamuflase aja supaya dia bisa pakai baju ala princess yang kembang-kembang itu plus tiup lilin. Akhirnya yaa gitu deh, walau Cuma di rumah, tiap malam Tara minta dipakein baju kembang-kembang sambil tiup lilin. Ini berlangsung selama berhari-hari. Bajunya cuci kering J.

Dasar emak males yah, padahal dulu dah bertekad untuk mengabadikan semua milestone Tara. Tapi malah ngga jadi-jadi ditulis. Ya sud lah, mare kita rangkum selama dua tahun .

Tumbuh Gigi

Pertama kali Tara tumbuh gigi itu pas Tara lagi saya titipkan ke rumah ortunya kakak ipar. Masih 5 bulan booo, Tara udah nongol aja giginya. Akibatnya ya begitulah, kegiatan menyusui jadi horror. Seneng sih Tara tumbuh gigi cepet banget, tapi kalau boleh milih, mendingan numbuhnya ntar aja deh udah mau setahun. Masih linu linu kalo inget. Tapi untungnya (masih untung), Tara ngga termasuk anak yang suka mainin putting pake gigi gitu, jadi ngga separah cerita-cerita orang lah. Palingan meringis-meringis aja kalau lagi nyusuin.

Bisa Duduk

Tahu Tara bisa duduk, pas lagi goler-goleran sama papanya. Tiba-tiba ni anak nggusel-gusel ke badan saya, daaaan hap sambil sempoyongan gitu dia duduk, Horeeeee. Itu pertama kalinya dia duduk, dan saya sama papanya lho yang lihat bukan mbanya. Xixixi, berasa bangga gitu, ngga sempat kehilangan momen itu. (Padahal ngga tau juga sih, jangan-jangan sama mba nya juga udah duduk LOL).

Ada videonya sih ini, tapi sayanya ngga pake jilbab, jadi ngga bisa lah ya dipublikasikan. Ntar Tara kalo mau lihat , videonya bunda simpen nih. Hmm usia Tara saat itu, sekitar 8 bulan. Dan Tara ngga pake acara merangkak dulu, Tiba-tiba duduk, trus ngelesot-ngelesot kayak uler.

Berdiri

Udah bisa duduk, udah ngelesot, usia setahun Tara mulai belajar berdiri. Pegangan di tembok, di tepi tempat tidur, sambil jatuh bangun. Awalnya khawatir banget kok usia setahun Tara belum bisa jalan, palingan dititah titah gitu, kalau dilepas Cuma bertahan 3 detik, udah gitu jatoh maning. Alhamdulillah pas usia 13 bulan Tara bisa jalan juga, yippiiiie.

Di usia ini Tara juga udah bisa makan sendiri,pakai sendok. Kesukaannya jagung. Apapun makanannya yang penting ada jagungnya. Makanya buburnya Tara pasti pake jagung, supnya juga sup jagung. Masih ditambah hobinya makan jagung rebus lagi. Jaguuuung dimana mana.

Setelah itu, Tara mulai bisa ngoceh-ngoceh. Kata pertama yang bisa diucapkan Tara adalah PAPA. Itu Tara masih bayi, belum ada setahunan, sukaaa banget bilang papa….papa….. bilang bunda malah ngga bisa. Malah lebih fasih lagi nyebut kakak. Agak sedih juga sih, tapi langsung menghibur diri soale bilang bunda kan memang susah ya.

Usia 2 Tahun

Nah sekarang udah dua tahun. Tara udah pinter banget. Udah fasih nyebut Bunda dengan pelafalan sangat jelas, bukan unda, bukan nda, bukan bun, tapi BUUUUUNDA (bullet suaranya), hepi banget dengernya. Kosakatanya juga sudah banyak banget.

Udah bisa bilang papa, oma, wawak,mamam,Masha,bayon (balon),ulang tayun,tiup lilin, es krim,meong, guk guk,kulkas,ubat,madu,mandi,pergi,kerja,jambu,agung (jagung),amuk (nyamuk), cicak,jajuh (jatuh)akit (sakit),agi (lagi). Waaah buanyak deh. Dan dia juga udah ngerti omongan kami. Paling asik tuh sekarang udah bisa nyuruh-nyuruh Tara. Minta ambilin hape lah, ambilin remote tivi lah, ambilin bantal, ambilin minum, sampai minta tolong buangin sampah.

Jadi saya sambil tiduran di kamar, “ Tara ambilin hape bunda dong di kursi”
“ Haaah”
“Hape nak”
“Haaah”
“Hape sayang”
“Ape”
“ Iya, Ape”

Dan si anak kecil timak timik ke luar, bawa remote ke kamar.

“Bukan remote, tapi hape”
“Haaaah, ape”

Balik lagi, bawa dompet, gitu teroooos sampe akhirnya hape pun pindah ke tangan bunda.
Ga apalah ya, yang penting hapenya nyampe.

Trus yang paling bikin bahagia itu, kalau lagi tiduran, Tara suka megangin wajah saya, trus dciumnya bibir saya, trus cium pipi, gitu berulang-ulang. Duuh sampai terharu saya dibuatnya. Merasa istimewa sekali. Kalau tidur juga maunya dipeluk, jadi doi rebahan gitu di lengan saya, sambil melingkarkan tangannya ke leher. Aduh Tara kamu so sweet banget sih naaak.

Pokoknya di usai dua tahun ini, Tara tumbuh sehat, cantik dan pinter, ceria. Walau Tara ngga segendut dan semontok anak lain, tapi pipinya itu lhoooo tembem banget, membal kalo ditium-tium, jadi nutupin badannya yang langsing itu.

Hobi Tara

Walau masih piyik piyik gitu, Tara udah punya hobi lho. Hobinya tiup lilin, nonton Masha, main game Aeroplane, nyapu sama minum ubat. Tiap hari Tara minta minum ubat. Saya kasih ajalah daripada berisik, tapi ubatnya saya ganti madu, kan anaknya ngga tahu hahaha.

Yang paling Ngga disukai

Tara paling benci kalau lagi main sama Tara, bundanya megang hape. Bisa dibanting tuh hape. Udah berkali-kali malah. Ya ela bundaaaa, plis deh, jangan nyambi main hape kalo lagi ngurus anak. Tapi yah gimana yah, kan saya nyantainya ya pas Tara main, kalo Tara ngga main dia pasti gangguin bunda, lha kapan bersosmednya (alesan).

Anyway, happy birthday ya anak bunda sayang, semoga jadi anak solehah, sehat dan sayang sama orangtua, aamiin.




Malu-Malu

Saturday, June 27, 2015
Suami lagi asik mainan hape .

Diam-diam saya datangi, melihat saya datang dia buru-buru menekan tombol back-back di hapenya. Hap cepat saya rebut hape dari tangannya, curiga dia lagi baca apaan.

Ternyata dia lagi baca blog akyuuuu………….

Dan dia malu malu

Dan yang dibacanya tentang dirinya…..


Hahaha, ah pak suami kok pakai sembunyi-sembunyi sih baca tulisan istri sendiri.

Arisan Ganteng


Yah namanya tinggal di Indonesia tanah air beta, kayaknya ngga mungkin ngga bersinggungan dengan yang namanya arisan. Kenapa yah? Kayaknya karena orang Indonesia itu jiwa kekeluargaannya tinggi banget . Apa-apa maunya ngumpul. Seneng banget sama segala acara yang berbau ngumpul-ngumpul.

Seingat saya, malah saya udah kenal arisan sejak SD. Waktu SD tuh saya selalu ketiban jadi bendahara. Mulai dari bendara kelas, bendahara OSIS (jaman SMP), bendahara Pramuka sampai bendahara arisan. Mungkin wajah saya ini type wajah orang yang dapat dipercaya kali yah (face palm).

Mirip Siapa Sih?

Tara lagi suka banget nonton video Masha and the Bear.

Begitu saya sampai rumah pasti langsung nunjukin tab-nya minta diputerin videonya.
Baru aja saya buka, pilih menu, masih mencari-cari dimana tombol video, Taranya udah sibuk ikutan mencetin tab, ngga sabaran. Gitu terus, alhasil bolak-balik kembali ke home. Si anak kecil ngamuk ngga sabaran. Bunda juga kesal anaknya ngga mau nunggu.

“ Taraaa, kamu kok ngga sabaran banget sih naaak”
“ Yaa samalah kayak bundanya” kata papanya sambil lalu


Ghhhhr …grrrrhhhh

Kamus Bahasa Tara

Sekarang ini sudah banyak kosakata yang diketahui Tara. Tapi masih sering nebak-nebak sih kira-kira apa yang dimaksudnya. DI rumah, yang ngerti omongan Tara cencu saja saya dooong sebagai emaknya. Kalau papanya sih sering miss. Ini nih kamus bahasanya Tara.

Cichu = susu
Nyinyik = Nen
Ngingin = Dingin
Atit = Sakit
Koak = Kecoak
Jajuh = jatuh
Ai = Lagi
Tayun = ulang tahun
Pupuk = Kerupuk
Bombom =Permen
Dio = Video
Dedek = Kucing

Yang lain sih, masih bisa ngerti, soalnya cuma pengucapannya aja yang agak cadel, kayak bilang num num, mamam, andi (mandi), Kelja.

Tapi Tara belum bisa merangkai kalimat. Masih paling banyak 3 kata. “ Bunda pelgi kelja”, “ Bunda antik”. Cantik ya maksudnya bukan antik beneran.

Eh tapi tadi malam saat kut periksa kandungan ke dsog, Tara melihat adeknya bergerak-gerak di layar , otomatis dia bilang dedek dedek, iih udah ngerti dia sekarang kalau dedek itu bukan kucing tapi dedek di perut bundanya .

Ngga sabar deh nunggu Tara bisa ngoceh lancar, biar rumah tambah ramai (padahal ya sekarang juga udah berisik banget).


Niru Siapa Sih ?

Wednesday, June 24, 2015


Dari bayi, Tara punya kelakuan unik yang kadang masih bikin saya shock. Walau masih bayi, dia itu udah ngerti kapan saya benar-benar fokus ke dia, kapan perhatian saya sambil lalu ke dia. Pokoknya dia itu paling ngga suka dicuekin emaknya ini. Eh sifat ini mirip banget loh sama saya. Bahkan saya pernah nulis kalo benci banget dicuekin ini di profil saya, sekrang sih udah dihapus, ketahuan yang haus kasih sayang gitu.

Lebaran Kemana Kita Tara?

Tuesday, June 23, 2015


Kayak yang saya tulis sebelumnya, sekarang ini papanya Tara memang lagi hobi banget jagain si anak wedok. Ealah sayanya ketagihan banget. Pengennya apa-apa si papa aja lah yang ngurusin Tara. Jadi kepikiran juga, lebaran kali ini kayaknya saya ngga ikutan pulkam ke Jogja sama suami. Suami saya suruh pulkam dewean aja. Soalnya kan hamilnya ini masih muda banget, lebaran nanti baru masuk usia 4 bulan, masih was-was kalau harus naik pesawat. Lagian lebaran ini adik saya yang di Bandung juga bakal pulkam giliran lebaran di Medan dia, trus abang saya juga mau pindahan kerja ke Jakarta, jadi lebaran ini terakhir mereka sekeluarga di Medan. Yo wis, kayaknya mending saya ngga ikutan dulu pulkam ke Kutoarjo, kampung halamannya suami. Tapi terus kepikiran lhaaa kalau papanya pulkam berarti Tara bakal saya sendiri dong yang jaga, kan wawak yang ngurus Tara selama ini juga libur, dan galaulah emaknya ini. 

Nick Name Kesayangan

Monday, June 22, 2015


Selama ini saya dan suami bukan orang yang hobi ngoprek hape satu sama lain. Saya jarang banget ngecek-ngecek hapenya dia, suami pun minimlah liat-liat isi hape saya. Masa-masa curigation dengan isi hape pasangan itu sudah berlalu di keluarga kami.

Kalau dulu, awal baru nikah, diiih itu hape saya tiap hari discreening sama suami. Dibukain satu-satu inboxnya , sent itemnya, semualah. Iya, kita kan yang nikah ngga pakai pacaran lama-lama gitu. Kenal sebulan, bulan berikutnya lamaran, empat bulan kemudian nikah, udah gitu aja. Dan dengan pengalaman punya mantan yang seabrek, bisa jadi menjadi pemicu cembokur-cembokur suami ke eikeh.

Papa dan Anak Gadisnya

Friday, June 19, 2015
Hari ini usia kandungan saya udah 12 minggu, horeeee. Ngitung kehamilan kali ini lebih mudah karena saya inget pas periksa pertama itu pas hari Jum'at, jadi ngitung minggunya ya pas Jum'at juga. 

Kata orang hamil yang kedua pasti lebih gampang dari hamil yang pertama. Uuugh, tapi kayaknya itu ngga terjadi sama saya. Hamil yang kedua ini lebih berat karena bawaan saya lapeeer terus. Beda banget sama pas hamil Tara. Waktu hamil Tara, saya baru yang jadi pemakan segalanya itu di usia kandungan 5 bulan ke atas. Tapi yang iniiiih, dari awal ketahuan hamil sampai sekarang maunya makaaan terus. Ngeri bayangin berat badan finish nanti, hii. Tapi untungnya sih sama kayak waktu hamil Tara, yang ini juga minim drama xixixi, tapi bawaannya males ngapa-ngapain. Jadi kalau udah nyampe rumah pengennya tidur-tiduran sambil mainan hape aja. Sebenarnya ngga ada yang istimewa-istimewa juga sih yang mau diceritain soal kehamilan kali ini, ya iyalah ya masih dua bulan juga, trus kan udah pernah juga, jadi so so lah, kayak yang udah ahli gitu.

Buka Puasa Bareng Yukkks

Thursday, June 18, 2015
Hari pertama Ramadhan enaknya ngomongin apa ya????

Daripada laper mari kita ngomongin soal buka puasa, xixixi, baru aja mulai puasa udah mikirin buka.

Iya, soale pas bulan puasa gini, pasti banyak banget ajakan buka puasa bareng. Entah dari teman kantor, teman arisan, teman kantornya suami, dari komunitas, waaah, kalau dijembrengin bisa-bisa separohnya bulan puasa bakal buka di luar teruuus. Ini aja masih setengah hari puasa, saya udah dapat undangan bukber dari dua biji.

Angelina,Kakak Mia dan Kepedulian Kita

Thursday, June 11, 2015

Kakak mia kakak Mia minta anak barang seorang
Kalau dapat kalau dapat hendak saya suruh berdagang
Anak yang mana akan kau pilih? Anak yang mana akan kau pilih ?
Itu yang gemuk yang saya pilih, bolehlah ia menjual sirih
Sirih sirih siapa beli? Sirih.. sirih siapa Beli

Lagu anak-anak tersebut mungkin tak asing di telinga kita. Kalau kita perhatikan memang ada yang salah dengan kata-katanya, seolah-olah melegalkan human trafficking sekaligus eksploitasi pada anak.

Bagaimana tidak? Si Kakak Mia itu minta anak barang seorang kepada seseorang (yang entah siapa) . Kemudian ia disuruh memilih anak yang mana, seolah-olah seorang anak adalah sebuah barang yang bisa dipilih sesuai kebutuhan seseorang. Dan Kakak Mia memilih anak yang badannya gemuk, soalnya anak itu bukan untuk disayang atau dirawat tapi semata hanya untuk disuruh menjualkan dagangannya.

Ulala, alangkah mengerikan lagu anak ini. Terang-terangan menggambarkan proses eksploitasi anak yang tidak semestinya.

Kita yang dari dulu mendengar lagu ini beredar di televise, di kaset-kaset pun sepertinya tidak terlalu terusik. Mungkin kurang menyadari konteks di dalam lirik yang dinyanyikan karena hanya focus dengan iramanya yang memang sangat menghibur dan enak didengar.

Seperti itulah yang terjadi pada kasus hilangnya gadis kecil Angeline di Bali.

Angeline dilaporkan hilang saat sedang bermain di depan rumah pada tanggal 16 Mei 2015 silam oleh orangtuanya. Banyak media memberitakannya, hingga tanggal 10 Juni 2015 pencairan bocah cantik tersebut berakhir sudah. Di timbunan sampah di antara kotoran ternak jasad mungilnya ditemukan, sambil memeluk bonekanya, yang mungkin satu-satunya temannya selama ini.

Tak lama bermunculanlah pengakuan dari para guru, tentang Angeline yang selalu terlambat datang ke sekolah. Tentang Angeline yang selalu berbau kotoran ternak, tentang Angeline yang selalu kelaparan.

Sama seperti lagu Kakak Mia tersebut, sepertinya tetangga, guru, kurang merenungi lirik lagu yang berusaha disampaikan oleh Angeline semasa hidupnya. Wajah kuyu lelah dan tubuh kurusnya seharusnya menjadi alarm bahwa ada yang salah dengan anak kecil tersebut. Ketidakterbukaan orangtua angkatnya saat didatangi menteri menjadi alarm juga bahwa ada yang salah dengan keluarga ini. Sehingga hampir sebulan kemudian jasad Angeline baru ditemukan di lokasi yang hanya selemparan batu dari tempat si pelapor. Miris.

Kekerasan pada anak, eksploitasi anak sepertinya bukan merupakan hal baru terjadi di negara ini. Mungkin kasus Angelina menjadi puncak gunung es , menguak betapa empati dan kepedulian lingkungan sekitar terhadap nasib anak-anak korban kekerasan masih minim.

Anak-anak korban kekerasan berkeliaran di sekitar kita dengan ciri yang sebenarnya bisa kita kenali. Anak yang murung, agresif, bahkan dalam kasus Angeline si anak sudah mengungkapkan bahwa setiap hari ia harus memberi makan puluhan ternak, sehingga badannya pun berbau kotoran ternak. Bahwa ia kekurangan makan, pihak sekolah mungkin bisa mencegah melayangnya nyawa si gadis malang kalau saja lebih berani dalam bersikap.

Ciri-ciri korban kekerasan anak jelas terlihat pada diri Angeline jika mengacu kepada keterangan si guru sekolahnya, tapi ternyata tidak ada aksi dan upaya untuk melepaskan si gadis kecil dari penderitaannya.

Kita semua pasti tak ingin kasus yang sama tejadi lagi kepada anak manapun di muka bumi ini. Kita tidak cukup merasa lega bahwa anak kita bukan termasuk anak anak malang tersebut. Namun ada yang bisa kita lakukan untuk mencegah kasus serupa terulang.

Pertama, Aware terhadap lingkungan sekitar

Jika melihat ada perilaku anak yang aneh di sekitar kita, tidak ada salahnya kita menaruh curiga. Terhadap anak tetangga yang terlihat bekas kekerasan pada fisiknya. Terhadap anak didik yang selalu murung dan tampak ketakutan. Jika anak dititip kepada pengasuh, selalu lakukan screening pada malam hari, lihat ada yang janggal dengan dengan anggota tubuhnya. Tanda-tanda kekerasan dan sejenisnya.

Kedua, Konfirmasi Langsung

Tanyakan pada si anak langsung, apa penyebab luka atau lebam fisik di tubuhnya. Jika si anak masih terlalu kecil lihat cara dia bereaksi terhadap orang sekitar. Misalnya sebagai orangtua, perhatikan perilaku anak kita saat berada di samping kita. Apakah takut dengan pengasuhnya?. Atau malah bersikap agresif dengan melakukan pemukulan atau penolakan kepada si pengasuh.

Ketiga, Lakukan Tindakan

Jika kecurigaan semakin kuat segera lakukan investigasi awal. Sebagai orangtua bisa dengan mengintai kegiatan harian anak kita dengan pengasuhnya, cuti tanpa diketahui si pengasuh. Pencegahan yang bisa dilakukan, pasang CCTV di rumah. Sebagai tetangga, laporkan kecurigaan kita kepada pihak berwenang, untuk tahap bisa kepada pak RT, Pak lurah, Komnas HAM atau kepolisian. Sebagai guru, bisa dengan memanggil dan meminta penjelasan kepada orangtuanya. Atau melakukan pengecekan sesekali ke rumah anak didik.

Kepedulian kita, bisa jadi menyelamatkan nyawa Angeline Angeline lain di sekitar kita.


Tentang Idealisme

Wednesday, June 10, 2015
Siang-siang bahasannya berat banget neng.

Iya dong, bukan aktivis BEM aja yang harus punya idealisme, seorang blogger pun harus punya idealisme dan konsekuen sama yang menjadi idealismenya, halah belibet.

Pengen nulis ini, soalnya saya mengalami bentrokan idealisme berulang-ulang sebagai blogger. Yah yang namanya blogger yang belum jelas niche blognya ini saya suka serabutan sih nulis tema apa saja. Dari mulai nulis tentang anak sampai otomotif. Dari gendongan bayi sampai travelling. Dari soal kosmetik sampai keuangan, hajar bleh selagi bisa. Tapi tetep yah ada juga rambu-rambu yang saya pegang dan sebisa mungkin ngga dilanggar.

Dapat Gaji dari BRI tanpa Jadi Pegawai BRI

Friday, June 5, 2015
Teman di facebook saya itu banyak banget yang punya usaha dagang. Saya kadang kala belanja kulakan mereka kalau ada yang cocok dan sesuai kebutuhan. Biasanya mereka bakal ngasih no rekening untuk transfer pesanannya. Setelah konfirmasi baru deh barang yang diorder di proses. 

Custom Post Signature