Alumni Tekim Murtad

Sunday, April 26, 2015
Ika natassa adalah satu dari sekian banyak bankir yang hidup di muka bumi ini yang sukses menceritakan kehidupan bankir dengan sangat mulusnya. Semulus wajah Alexa di Divortiare, semenawan Kiara di Antologi Rasa, dan Segemerlap hidup Andrea di My Very Yuppy Wedding. Sampai-sampai saat membacanya saya langsung pengen menjedutkan kepala ke dinding, itu bankir dimana sih kok hidupnya bisa asoy geboy gitu, berbeda seratus delapan puluh derajat dengan kehidupan bankir di Kampung Pon yang satu ini #sedih.


Tapi ada sisi positifnya juga, saya jadi optimis, Oooh di dunia antah berantah sana, kehidupan bankir bisa seglamour itu yah. Berarti belum masanya saja saya seperti itu. Tuh, kan makanya kalau baca novel selalu ambil sisi positifnya. Gara-gara baca novelnya Ika natassa yang My Very Yuppy Wedding juga saya tahu bahwa merk kosmetik Kerastase itu bisa lho dibeli bankir, hahaha.

****

Awal saya memulai karir di dunia yang katanya penuh riba ini adalah ehmmmm……….. sebentar 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9 tahun yang lalu. WOww udah lama juga yak ternyata.  Tahun 2006 awal-ah pastinya. Kalau dihitung dari masa lihat-lihat iklan lowongan kerja sih ya sepuluh tahunan lah. Oya, perjalanan karir saya di perusahaan ini terbilang sim salabim abakadabra lho. Kalau dipikir sekarang banyak hal mistisnya, halah.

Yang memberitahu bahwa di bank ini ada lowongan adalah salah seorang teman saya saat bekerja di PT Aneka Gas, sebuah perusahaan yang memisahkan udara menjadi oksigen, nitrogen, argon,carbondioksida dan  acetylene, . Iya sebelum kerja di Bank saya pernah lho bergelut dengan dunia kerja yang sesuai dengan jurusan saya yaitu Teknik Kimia, Wahahaha itu mimpi buruk banget. baru 3 bulan kerja udah langsung sadar selama ini saya membuang-buang waktu kuliah di Tekim. Gilaaa, saya ngga suka banget berkutat dengan yang namanya zat-zat Kimia itu. Ternyata selama ini saya cuma demen sama rumusnya, soalnya unik sih dan menantang, tapi giliran ketemu langsung dan bercengkerama dengan wujud aslinya, huwaaaa like nightmare (Kalau kuliah kan cuma dua kali seminggu ketemu zat kimia di lab, itu pun kan cuma sample dikit-dikit). Otak saya ternyata ga cukup cerdas lah untuk ngerti proses yang terjadi di dalam cooling tower, reactor, boiler, etc etc. Ampuuun bunda saya nyerah.

Belum-belum, saat training di Cibitung, begitu nyium bau acetylene kepala saya langsung keliyengan, sesak nafas dan badan gatal-gatal, ih. Saat akhirnya penempatan di Medan, saya lega sekali karena saya ditugaskan di bagian control khusus O2 dan N2, soalnya ngga berbau.

Tapi ternyata yang namanya bagian produksi yang pasti proses berjalan terus sepanjang waktu sepanjang hari, alias saya harus kena shift, Shit. Bayangin, saya, cewek, kerja di pabrik, masuk malam, haduh. Sebulan pertama doang masih bisa senyum kalau pas kena shift malam, bulan kedua mulai misuh-misuh, bulan ketiga, opname seminggu, typhus. Oke sip, siap-siap mengundurkan diri. Tapi…. Ngga sempat mengundurkan diri ternyata saya duluan DIPECAT. APAAAAAA, sekali lagi DIPECAT. Yes, I am. Begitulah sodar-sodara, awal mula karir saya bekerja. Saya pernah dipecat. Oh My, dan ini pertama kalinya saya menceritakannya selain kepada keluarga.

Jadi, bagi siapapun yang pernah dipecat oleh perusahaannya di masa awal meniti karir, percayalah anda tidak sendiri, selain saya masih banyak teman senasib di luar sana. Dan nyatanya hidup kita baik-baik aja kan yah sampai saat ini, nyiahaaahaha. Betewe si bos saya itu sempet nyesel lho udah mecat saya (in my wet dream J

Bisa jadi apa yang kamu tidak suka, adalah kebaikan untukmu
Dan bisa jadi apa yang kamu anggap baik, adalah buruk untukmu
Let it go let it go, terus berjalan dan jangan berhenti hanya karena satu kegagalan.

26 comments on "Alumni Tekim Murtad"
  1. bener bingiiit mak..kalimat2 terakhirnya itu lho,berkesan :-)
    salam kenal ya mak. ini kunjungan perdanaku..he..

    ReplyDelete
  2. Xixixiii...geli baca pengakuan dosanya Mak :D.. salam kenal Mak Windi

    ReplyDelete
  3. Hihi lucu pengalamannya mbak :)

    ReplyDelete
  4. Bisa jadi apa yang kamu tidak suka, adalah kebaikan untukmu
    Dan bisa jadi apa yang kamu anggap baik, adalah buruk untukmu.

    Yang jelas apa yg terjadi pd kita, apa yang telah ditentukanNya pasti yg terbaik.

    www.derisafriani.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak, ishaa Allah yang terbaik menurut Allah

      Delete
  5. Jadi pengen juga ngaku dosaaa *tosss dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. manaaa manaaa pengen baca juga pengakuan dosanya hahaha

      Delete
  6. yang penting semangaaat mak :)...mungkin memang ini jalan terbaik lho :)...semoga segera mendapat pekerjaan yang disenangi yaaa..cheers

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah dapat kerjaan yang lebih bagus mak. Ini ceritaya udah lama mak, udah 10 tahun yang lalu :)

      Delete
  7. pasti banyak sekali hikmah yang bisa diambik mak :)
    salu untuk mak Win yang tetap semangat dan malah menjadikan ini sebuah kisah lucu (jauh sekali dari sedih) hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah iya mak sekarang lucu, kalau pas ngalamin, nyesek xixixi

      Delete
  8. lucu...saya pernah dpt sp 1 jg hahaaaa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku malah ga dapat sp-sp an langsung surat pemecatan wakakakak

      Delete
  9. kalo masih kerja di sana, ngga bakalan jd blogger ya mba :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mungkin yah hahaha, wong kerjanya capek banget

      Delete
  10. hahah.... ceritanya lucu, tapi sedih juga....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saat itu sedih mak, kalau sekaang sih ketawa aja kalo inget :)

      Delete
  11. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  12. Ahahaha senasib kita mak. Dulu aku pernah kerja di sebuah perusahaan garment. Aslinya ga betah, dibully mulu. Apapun selalu salah di mata mereka. Eh tapi saya mencoba bertahan dan ga mau keluar karena sayang THR hahaha. Padahal bosnya baik dan saya ga pernah kena tegur pak Bos. Selau datang ontime dan ga bolos. Anak manis deh :D
    Pas tau saya mau dikasih THR malah ada teman yang terang2an nunjukin reaksi ga suka. kok dia dapet, sih? Yeeh, rejeki gue juga kali... pengen banget bilang gitu. tapi ditahan juga, ngeri yag ngomog gitu badannya gede dan ngomongnya selalu pedes (ih kok jadi curhat, ya). Rencananya mau mengundurkan diri setelah lebaran (secara kontraknya masih berlaku setelah lebaran) Eh tapi keduluan, dibilang janga masuk kerja lagi abis lebaran. Sedih? enggak! Seneng malah, karena dilepasin sama macan2 yang ada di sana. D

    ReplyDelete
  13. Mak kalo dipecat kan dapet pesangon, kalo mengundurkan diri nggak hahaha

    ReplyDelete
  14. Men-temen, kakak & adik tingkat saya juga banyak yang kerja di Bank Mbak. Jurusannya juga masih saudaraan jauh sama TeKim, saya kuliah di Tek. Hasil Pertanian & belum pernah kerja yang sesuai dengan jurusan saya pas kuliah dulu he he.

    Btw, sekalian mau minta di follow back ya Mbak hi hi (ngarep), baru manjat thread follow-follow an di KEB. Terima kasih :)

    ReplyDelete
  15. Haii mbak salam kenal. Saya alumni tekkim yang murtad juga loh wkwkwk... Per"murtad" an itu yang bikin saya menarik diri dari teman-teman kuliah, agak gimana gitu soalnyaa... T.T

    ReplyDelete
  16. Artikelnya bagus ya saya suka saya kembangkan!!!

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature