Cari Duit di Jakarta Gampang

Saturday, July 7, 2012
Sambil menikmati secangkir coffe Latte, saya  asik mendengarkan pembicaraan dua orang di samping saya. Ngga bermaksud nguping, hanya emang jaraknya deket banget jadi ya kedengeran. Dua orang wanita dan seorang laki-laki sedang berbincang. Awalnya saya agak heran kok pembicaraannya aneh, ternyata lagi belajar bahasa Indonesia. 

Awalnya saya pikir orang jepang, setelah saya denger-denger kok mirip cara ngomongnya Lee Min Ho, jiaaah ternyata orang Korea. Hihihi, lucu juga denger dia terbata-bata membaca percakapan yang ada di selembar kertas. 

" Saya suka nasi goreng":
" Tadi malam saya pergi mau makan, awalnya saya mau naik taksi, tapi tidak ada, jadi saya naik engkot" dengan logat Korea yang kental

" Angkot", kata si guru yang masih sangat muda itu. 

Apa angkot? katanya. hahahah. Becak ya??. Bukaan, kata si guru, angkot seperti bis yang kecil, Terus lanjut lagi, 

" Saya mau pesan nasi goreng. Makanan ini enak sekali. Apakah kamu pernah naik bajai. Saya mau makan dua ekor ikan. Saya mau makan dua ekor ayam"

" Anjing anda hamil berapa ekor?"

No, kata si guru, "Anjing anda melahirkan berapa ekor"
Melahirkan??. si Korea memberi isyarat kedua tangannya ke arah bawah paha. Me-la-hir-kan, ejanya.

Lanjut lagi, " Mas, tolong bawa dua kursi"

Wah seru banget ngeliatnya. Semangat sekali ia belajar bahasa Indonesia. Melafalkan percakapan sehari-hari. dari mulai bagaimana beli rokok, nanyain harganya. sampai mengatakan " Saya tidak suka musim panas".

Saya jadi malu sendiri, perasaan saya kalau belajar bahasa Inggris ngga sesemangat itu, padahal jelas-jelas kalau saya bisa lancar , maka akan memudahkan saya mewujudkan impian untuk dapat beasiswa ke Inggris. Ah , mimpi doang ditinggiin, usahanya kagak ada. 

Setelah saya perhatikan dan saya renungkan, ternyata cari duit di Jakarta itu gampang banget yah. temen kos saya juga ada yang kerjanya freelance gitu. Ngajar ekpatriat-ekspatriat di Jakarta berbahsa Indonesia. Tempat ketemuannya asik lagi, kalau ngga di Starbuck, di Dunkin Donuts, atau di cafe-cafe yang santai dan nyaman. udah dapet bayaran per-jam, ditraktir kopi lagi, jam kerjanya flexible. Seneng yah kerja kayak gitu.

Ah sudahlah, sudah maghrib, saya harus balik lagi ni ke kos. Hari Sabtu yang tidak membosankan ternyata.












2 comments on "Cari Duit di Jakarta Gampang"
  1. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  2. thanks for sharing, lucu + inspiratif, selalu ada jalan buat dptin rejeki, jadi semangat lagi :D

    gimana belajar bhs inggrisnya ? :D

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature