ARISAN, Budaya Paling Indonesia

Wednesday, June 13, 2012
Sejak menikah empat tahun yang lalu, tiba-tiba saja saya disibukkan dengan berbagai macam arisan. Mulai dari arisan kantor, arisan afdeling.,Arisan kebun, sampai arisan distrik. Itu masih arisan yang resmi dari kantor suami. Belum lagi ditambah arisan teman-teman seangkatan suami, sampai arisan keluarga. Arisan keluarga ini pun masih terbagi-bagi lagi. Arisan keluarga dari pihak ibu saya, arisan keluarga pihak ayah, dan terakhir arisan keluarga dari pihak suami. Hadeeeh, kalau dihitung-hitung, saya sudah bisa punya BRA (Buku Register Arisan ) sanking banyaknya arisan yang saya ikuti. Jatah cuti saya pun harus diatur sedemikian rupa demi menghadiri yang namanya Arisan. Gila ya.

Arisan sepertinya sudah mendarah daging di bumi Indonesia tercinta kita ini, bahkan sampai ada film yang bercerita khusus tentang kegiatan satu ini. Tidak tangung-tanggung  Film yang dirilis pada tahun 2003 ini menjadi salah satu dari hanya dua film yang berhasil memenangkan kelima penghargaan utama dalam Festival Film Indonesia 2004, yaitu Film Terbaik, Pemeran Utama Pria Terbaik, Pemeran Utama Wanita Terbaik, Pemeran Pendukung Pria Terbaik, dan Pemeran Pendukung Wanita Terbaik. Arisan! pun menjadi salah satu dari hanya sedikit dari film yang dinominasikan untuk seluruh kategori yang dapat diikuti oleh sebuah film dalam FFI. Tidak hanya itu, Film ini pun tampil dalam Festival Film Asean di Washington DC.

Kenapa Film ini sukses?. Tentu saja karena ide yang diangkat begitu membumi. Terjadi di kehidupan nyata, bahkan sudah membudaya. Kalau boleh saya katakan, Arisan bisa kita kategorikan sebagai budaya yang  paling Indonesia. Gimana ngga, di setiap lini kehidupan kayaknya tidak ada yang tidak pernah bersinggungan dengan kegiatan yang namanya arisan.

Tidak hanya berlaku di kehidupan sehari-hari , wabah arisan ternyata sudah masuk ranah perbankan. Tampaknya mereka sangat menyadari budaya arisan yang tidak bisa terlepas dari keseharian masyarakat kita, budaya kumpul-kumpul . Beberapa bank malah sudah menawarkan produk tabungan arisan. Wah ibu-ibu pasti makin seneng nih, dan bapak-bapak makin keringet dingin.

Sebenarnya apa sih Arisan itu?

Arisan adalah kegiatan mengumpulkan uang atau iuran dengan jumlah yang sama oleh sekumpulan orang. Uang yang dikumpulkan tersebut kemudian diundi untuk menentukan siapa yang berhak mendapatkannya. Kegiatan pengundiannya sendiri dilakukan dengan mengadakan pertemuan rutin setiap bulan. 

Namun makin lama, arisan tidak melulu kepada kegiatan mengumpulkan uang. Bisa disesuaikan dengan kebutuhan. Uang bisa diganti dengan barang lain.

Kalau di kampung saya dulu , arisan benar-benar dimanfaatkan untuk menutupi kebutuhan warga desa tersebut. Jadi jenis arisannya disesuaikan dengan request warga. Ada yang namanya arisan semen. Arisan ini bertujuan untuk membantu tetangga yang sedang membangun rumah. Jadi kita boleh menyumbang apa saja, mulai dari semen, batu bata, keramik, genteng, pasir. Nah pengembaliannya saat yang menyumbang membangun rumah. Jadi, kalau dulu dia memberi semen, maka akan dikembalikan semen, kalau batu ya dikembalikan batu sejumlah yang disumbangkan dulu. Tidak boleh ditukar dengan uang, dengan pertimbangan nilai uang tidak sama dari waktu ke waktu.

Arisan berikutnya yang ramai peminatnya adalah arisan bumbu. Jangan bayangin, yang dikumpulin bumbu dapur ya. Arisan ini dilatarbelakangi oleh keinginan setiap orangtua untuk mengadakan perhelatan pesta saat anaknya nikah, sunat , bahkan akekahan. Prinsipnya hampir sama dengan arisan semen tadi, namun yang dikumpulkan adalah kebutuhan pesta. Boleh nyumbang beras 3 karung misalnya, atau nyumbang gula, minyak goreng, sampai bumbu-bumbuan sesuai dengan nama arisannya. Saat giliran pesta di rumah kita, kita akan mendapat pengembalian dari barang-barang yang pernah kita beri ke tetangga yang lebih dulu pesta.

Masih banyak jenis arisan lain, mulai dari arisan sendok, arisan piring, arisan panci sampai arisan tikar. Ada-ada saja yah, bangsa kita memang kreatif banget.

Dilihat dari pengertiannya, arisan memang banyak manfaatnya. Bisa menjadi sarana melatih diri untuk menabung ( uang, barang) karena ada unsur pemaksaan disini, yaitu kita dipaksa bayar setiap bulannya, jadi buat yang susah menyisihkan uangnya, arisan bisa menjadi alternatif jika ingin mengumpulkan uang sejumlah tertentu. Selain itu buat yang malas kumpul-kumpul, arisan bisa menjadi alasan untuk membuka diri terhadap lingkungan luar, karena kita dipaksa datang ke pertemuan kalau mau nama kita yang keluar untuk menerima uang. 

Keuntungan lain arisan yaitu sebagai sarana silaturahmi dan meluaskan networking termasuk sebagai sarana pemasaran. Bagi yang jobless mungkin bisa mendapat peluang kerja disini, bagi yang single bisa menjadi sarana cari-cari jodoh. Namun tak jarang, arisan malah menjadi tempat bertukar gossip terhot di kalangan anggotanya. Beberapa malah menjadikannya ajang untuk memperlihatkan kemapanan hidup mereka. Makanya untuk meminimalisir anggapan miring tersebut, sekarang banyak kegiatan arisan yang dibundling dengan kegiatan lain seperti pengajian. Jadi walaupun kemasannya acara ngumpul-ngumpul tetep beribadah gitu. Ada juga yang mengadakan arisan bersamaan dengan grand opening tempat usaha, pesta, atau reuni. 

Dewasa ini, arisan juga sudah menjadi gaya hidup. Di kota-kota besar seperti Jakarta, Arisan tidak melulu soal kumpul-mengumpul uang, namun lebih ke pengakuan status sosial. Bagi kalangan Jet set bisa masuk dalam kelompok arisan tertentu menjadi gengsi dan image eksklusif tersendiri. Bisa tercermin dari gaya berbusana, perhiasan yang dikenakan, sampai seputar obrolan yang dibicarakan. Tak heran , tempat arisannya pun tidak seperti arisan-arisan kebanyakan yang diadakan di rumah, cafe, restoran atau Mall, bisa jadi di kapal pesiar atau pulau pribadi. Uang yang terkumpul pun bisa ratusan juta, makanya sering kita dengar kasusu selebritis yang berakhir di pengadilan hanya gara-gara arisan.

Disamping manfaatnya, arisan juga bisa menyusahkan. Dalam budaya arisan, setiap kali salah satu anggota memenangkan uang pada pengundian, pemenang tersebut memiliki kewajiban untuk menggelar pertemuan pada periode berikutnya arisan akan diadakan. Terkadang demi gengsi, si tuan rumah akan berusaha menyajikan makanan yang wah untuk memuaskan tamunya. Ujung-ujungnya, walaupun sudah ada alokasi dana untuk makan yang dikutip dari tiap anggota, tetap saja harus mengambil dari uang yang dimenangkan dari arisan tersebut.

Repotnya lagi, seperti saya bilang tadi, arisan bisa berfungsi sebagai salah satu sarana networking dan pemasaran, maka tak heran kalau di setiap acara arisan, ruang arisan tiba-tiba berubah menjadi pasar kaget. Mulai dari jualan baju, tas, sepatu , kue sampai ujung-ujungnya menawarkan ikut MLM ( Multi Level Marketing). Jadi kalau mau ikut arisan, siap-siap sedia muka innocent untuk bisa menolak setiap tawaran yang datang, kalau gak mau kantong jebol.

Terlepas dari baik-buruknya, kalau masih hidup di Indonesia sepertinya kita tidak bisa terlepas dari budaya ini. Di negara lain sepertinya tidak ada acara seperti ini. Acara arisan ini Indonesia banget lah pokoknya.

Wah, sudah dulu ngobrolnya ya, saya mau arisan dulu nih. Pakai baju apa ya???. Beugh, dilema setiap mau arisan .

Selamat ikut Arisan, semoga bisa mengambil manfaatnya dan menjauhi mudharatnya.


Catatan :
Afdeling adalah sebuah wilayah administratif pada masa pemerintahan kolonial Hindia Belanda yang diperintah seorang asisten residen. Afdeling merupakan bagian dari sebuah Karesidenan. Sebuah afdeling terdiri atas beberapa onderafdeling( Wikipedia)

DIstrik : Wilayah administratif yang membawahi beberapa kebun
Gambar dari sini


 

6 comments on "ARISAN, Budaya Paling Indonesia"
  1. Wah ternyata banyak juga ya macam-macam Arisan, kalau ada Arisan Haji enak ya Mbak WIndi hehe, ntar bisa bergiliran naik Haji hehe, apapun Arisannya asal jangan sampai Arisan di jadikan ladang sebagai gosip hehe, ntar bisa berubah makna, AriSan = Acara Rasan Rasan (Gosip)

    Oh ya saya baru tau tentang Afdeling, kalau di tempat saya bekerja, di perkebunan, Afdeling itu identik dengan Sub Bagian, contohnya ada Afdeling Kantor, Afdeling Margosugih, Afdeling Waringin dll

    Salam kenal Mbak Windi

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah kalo di perkebunan sumatera sih, afdeling itu memang sub bagian. Tapi sub bagian kebun. satu kebun ada 5-8 afdeling gitu.


      Hahah singkatannya lucu Acara Rasan Rasan :)
      Terima kasih sudah mampir

      Delete
  2. waaaah... ikutan dua ya, mba windiii
    aku baru sekali ikut arisan, arisan logam mulia :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah arisan logam mulia bagus tuh mba, berarti ditentuin gitu ya mba brp gram trus jenis emas nya apa.Udah tingkat tinggi tuh, aku sih masih arisan duit aja :)

      hahaha, iya mba ikt dua nih, seru soalnya bicarain hal-hal yang ngindonesia

      Delete
  3. Semangat mengindonesiakan indonesia...
    semangat Indonesia!!
    salam anak negeri

    Blogwalking & Mengundang juga blogger Indonesia hadir di
    Lounge Event Tempat Makan Favorit Blogger+ Indonesia

    Salam Spirit Blogger Indonesia

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature